Coolest Girl in Town ~ Bab 318

Bab 318 Jangan Dorong Keberuntunganmu, Matthew , Gadis Paling Keren di Kota

Semakin keras Matthew tertawa, semakin dalam hati Elise merasa kesepian. Dia benar-benar tidak pernah berpikir dia akan jatuh ke tangan Matthew. Setelah melihat perjalanan panjang yang telah dilakukan Madeline, dia tidak bisa melihat akhir yang bahagia untuknya dan Alexander. Dan sekarang, kemunculan Matthew yang tiba-tiba memutuskan segalanya antara dia dan Alexander. Dia mungkin berterima kasih padanya jika dia melakukan ini dengan cara lain, tapi sekarang... Dia mengatupkan giginya sambil memelototinya dengan mata merah. “Jangan terburu-buru, Matthew! Aku tidak akan pernah berkompromi, bahkan jika itu berarti aku harus mati bersamamu!”

Semakin kuat kebencian di matanya, semakin dia bertekad untuk melawannya. Matthew tiba-tiba merasakan sakit di dadanya saat melihat Elise seperti ini. Dia benar-benar tidak ingin hubungannya dengan Elise sampai sejauh itu, karena dia juga ingin dia menatapnya dengan hati penuh sukacita dan antisipasi dan matanya penuh kelembutan seperti ketika dia melihat Alexander.

“Elise, jangan lupa bahwa saya sekarang didorong ke sudut oleh Alexander. Saya bersedia melakukan apa saja. Anda tidak peduli tentang itu, tetapi bagaimana dengan kakek-nenek Anda? Dan bagaimana dengan reputasi Keluarga Sinclair, ya?” Dia mencengkeram leher Elise, tetapi dia tidak mengencangkan cengkeramannya. Namun, kata-kata Matthew membuat Elise tidak bisa bernapas.

Dia benar. Semua yang dia katakan adalah benar. Bagaimana saya bisa tidak peduli dengan Kakek dan Nenek? pikirnya . "Matthew, aku pasti akan mengirimmu ke penjara sendiri!" Dia mengepalkan tinjunya. Detik berikutnya, bagaimanapun, Matthew melemparkannya ke dinding dan tertawa. “Kalau begitu, kamu benar-benar kejam. Bagaimana Anda bisa ingin saya mati? Sehari bersama sebagai suami dan istri berarti pengabdian tanpa akhir selama sisa hidup Anda, bukan? Apakah Anda akan memperlakukan Alexander seperti ini jika dia yang Anda tiduri?” Tidak ada yang akan terluka jika tidak ada perbandingan yang dibuat. Elise memalingkan wajahnya karena dia tidak ingin membuang napas berdebat dengan Matthew.

Tidak ada gunanya membuang-buang napas untuk kata lain ketika kita tidak bisa saling berhadapan! Kemudian, Matthew berkata, “Tetaplah di sini selama beberapa hari ke depan, Elise. Sebelum Anda melakukan sesuatu, pikirkan apakah Anda bisa melakukannya atau tidak dan apa konsekuensinya jika Anda melakukannya.” Dengan itu, dia melepaskan Elise. Dia melakukan apa yang dia katakan, meninggalkan Elise sendirian di kamar. Elise ingin membuat baut untuk pintu, tetapi Matthew mendorongnya kembali ke kamar. Elise sangat marah ketika dia melihat pintu ditutup. Alih-alih menggedor pintu atau berteriak, dia pergi untuk memeriksa jendela dan balkon.

Ya Tuhan , pikirnya. Jendela memiliki kisi-kisi keamanan yang dipasang, dan tidak ada balkon. Selain itu, dia berada di salah satu lantai yang lebih tinggi, jadi sangat tidak mungkin baginya untuk meminta bantuan. Dia tidak bisa menghubungi siapa pun menggunakan telepon fixed-line, dan ponselnya hilang.

Sekarang dia dikunci di ruangan ini oleh Matthew, dia tidak punya tempat untuk meminta bantuan. Namun, dia tidak putus asa. Sebaliknya, dia mulai memikirkan tindakan balasan. Sementara itu, Matthew menemukan Heather segera setelah dia keluar. Melihat bahwa dia tidak dapat bersembunyi tepat waktu, dia segera mengerti segalanya.

“Sebaiknya kau kembali ke orang tuamu, Heather. Kalau tidak, itu akan sangat terlambat untuk semuanya. ” Heather menatapnya, matanya penuh kecemasan. “Lalu apa yang akan kamu lakukan?” Matthew mengerutkan bibirnya dan memikirkannya untuk waktu yang lama. "Aku akan pergi ke Sinclair untuk meminta tangan Elise untuk menikah." Matthew serius tentang itu. Begitu dia pergi ke Keluarga Sinclair dan memulai jalan ini, tidak akan ada jalan untuk kembali. Jika aku meninggalkannya, dia akan benar-benar sendirian , pikir Heather. "Tidak, aku tidak akan pergi!" Dia memeluk Matthew sambil menggelengkan kepalanya dengan putus asa. “Jika aku meninggalkanmu, Matthew, kamu akan sendirian. Siapa yang akan membantumu? Aku sudah menjadi milikmu sejak aku memberikan diriku padamu. Bahkan jika aku mati, aku akan mati di sampingmu!”

Heather teguh pada pendiriannya, tetapi kata-katanya membuat hati Matthew sakit. Dia tahu tentang perasaan Heather untuknya, tetapi dia tidak bisa membalas perasaannya karena dia telah kehilangan hatinya pada Elise. "Maaf, Heather..." Merasakan sesuatu di tenggorokannya, dia menarik tangan Heather darinya. Seharusnya aku tidak melakukan langkah itu malam itu! “Itu tidak ada hubungannya denganmu karena aku melakukannya atas kemauanku sendiri. Matthew, tidak peduli apa yang akan kamu lakukan, tolong biarkan aku tinggal di sampingmu. Jika kamu pergi ke Sinclair , aku akan membantu mengawasi Elise!” saran Heather. Matthew mengatupkan bibirnya, tapi pada akhirnya dia mengangguk.

Seperti yang dikatakan Heather, dia tidak memiliki orang lain yang siap membantunya dan menelepon selain dia saat ini. … Robin dan Laura terkejut dengan kunjungan Matthew. Mereka tahu bagaimana Matthew telah menyakiti Elise terakhir kali, tetapi mereka tidak berharap dia datang ke rumah mereka secara langsung. Robin dengan marah menuduhnya tidak tahu berterima kasih, dengan berkata, “Apa yang kamu lakukan di sini? Anda seharusnya tidak datang ke sini jika Anda tahu harus bersyukur! ” Namun, Matthew segera mengeluarkan ponselnya dan menunjukkan foto-foto Elise sedang bersamanya. Robin menjadi marah setelah melihat foto-foto itu.

Dia segera mencoba merebut ponsel Matthew, tetapi bagaimana mungkin dia, seorang lelaki tua, menjadi tandingan Matthew? Terlebih lagi, Matthew datang dengan persiapan yang matang, jadi dia tidak akan membiarkan Robin mendapatkan apa yang diinginkannya, tentu saja. Sambil meletakkan ponselnya, dia langsung berkata, “Seperti yang kamu lihat, Elise sekarang milikku. Saya di sini kali ini untuk memperbaiki tanggal pernikahan kami dengan Anda secara langsung. ” Gemetar karena marah, Robin mengambil tongkat di tangannya untuk memukul Matthew. Matthew menerima pukulan itu tanpa menghindarinya. Kemudian, dia mengerutkan bibirnya dan berkata, “Tidak ada gunanya kalian berdua marah sekarang karena apa yang sudah dilakukan sudah selesai.

Dia sekarang satu-satunya orang yang bisa kuandalkan untuk membalikkan keadaan. Nikahi dia denganku dan bantu aku menghabisi Alexander dan Madeline. Jika tidak, saya akan membuat foto-foto ini menjadi publik.” Yah, aku tikus tercela di mata Elise, tapi siapa yang peduli? Saya tidak keberatan menjadi tercela selama saya bisa mendapatkan tangan saya dan bersama dengannya. Tidak apa-apa asalkan kita bahagia bersama di masa depan. "Itu omong kosong! Bagaimana mungkin aku menikahi Elise dengan tikus tercela sepertimu?” Laura menjadi emosional juga, dan dia menerjang Matthew. “Di mana kamu membawa Elise-ku? Kembalikan dia padaku!” Dia menampar wajahnya dua kali.

Matthew juga tidak menghindari tamparannya. “Apa yang telah dilakukan tidak dapat dibatalkan tidak peduli bagaimana kalian berdua memukul atau memarahiku. Anda tahu saya dan situasi saya saat ini; Saya tidak bisa berhenti untuk mendapatkan apa yang saya inginkan. Izinkan saya bertanya kepada Anda untuk terakhir kalinya: apakah Anda berdua akan membantu saya? Dia mengangkat ponselnya saat dia mengucapkan kata-kata itu dengan dingin melalui bibir tipis. Dia hanya bermaksud kata-katanya sebagai pemberitahuan dan ancaman. Elise tidak akan mengizinkannya jika dia melihat pemandangan itu. Tapi apa lagi yang bisa dilakukan Robin dan Laura?

Lagi pula, mereka tidak bisa membiarkan Matthew menghancurkannya dengan menerbitkan foto-foto ini. Pada akhirnya, mereka menyerah. “Baiklah. Selama kamu membawa Elise kembali, kami akan membiarkan Elise menikahimu dan membantumu mendapatkan semua yang kamu inginkan.” Matthew tahu itu dosa, tapi apa lagi yang bisa dia lakukan? Dia tidak pernah bisa melupakan kematian ibunya, serta bagaimana Madeline telah mengucilkan dan mengejeknya selama bertahun-tahun. Dia juga anggota Keluarga Griffith, jadi mengapa dia harus diremehkan?

“Aku akan membawa Elise kembali padamu tiga hari kemudian, tapi kalian berdua harus sudah menyiapkan surat nikah kita saat itu. Aku tahu tidak sulit bagi kalian berdua untuk melakukannya.” Laura tidak menyangka Matthew akan membuat begitu banyak tuntutan, jadi dia tidak setuju, tentu saja. “Kamu… Jangan memaksakan keberuntunganmu, Matthew!” Namun, Matthew kemudian menunjukkan video di ponselnya sambil tertawa…

 


Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 318

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 318"