Coolest Girl in Town ~ Bab 140

Bab 140, Gadis Paling Keren di Kota

“Tidak peduli siapa itu, kita harus waspada. Tingkatkan sistem keamanan kami segera dan atur firewall di sekitar konektivitas kami ke internet. Kemudian kami akan dapat melacak IP mereka saat mereka menyerang berikutnya.” Seketika, Jamie menjawab, “Mengerti. Aku akan segera melakukannya.” Kemudian, Elise menjalankan pemeriksaan lain pada sistem internal dan memperbaiki beberapa celah sebelum memberikan pemeriksaan terakhir. Para penyerang pasti sudah sangat siap dengan bagaimana mereka tidak meninggalkan jejak setelah pelanggaran.

Disibukkan dengan kejadian itu hingga sore hari, dia melanjutkan untuk meninggalkan gedung. Dia naik lift dan turun ke lantai pertama, hanya untuk mengetahui gedung itu penuh sesak oleh penggemar seseorang. Karena bingung, dia menghentikan langkahnya dan membaca tanda di tangan kipas—Charlene Rivers. Banyak kenangan dari masa lalu melintas di benaknya ketika dia melihat nama itu. Mereka hidup di dunia yang sama, namun Elise selalu berhasil mengabaikannya.

Betapa kecilnya dunia! “Charlene! Charlene!” Para fans yang berdesakan di satu tempat, meneriakkan nama Charlene secara serempak. Tak lama kemudian, Charlene naik ke atas panggung di bawah pengawalan pengawalnya. Dia meraih mikrofon dan tersenyum menyapa penonton, “Halo, semuanya. Saya Sungai Charlene. Merupakan suatu kehormatan untuk melihat Anda di sini. ”

Elise, berdiri di tengah kerumunan, menyaksikan Charlene yang anggun dan gagah berjalan ke atas panggung. Ada emosi yang tak terlukiskan di matanya. Sekarang, Charlene telah menjadi penyanyi papan atas yang telah menerbitkan banyak album yang menduduki puncak tangga lagu dan menerima banyak penghargaan musik. Dia telah menjadi ikon musik pada zaman itu. Bagaimanapun, Elise tidak tertarik padanya, jadi dia hanya berbalik dan pergi. Tanpa diduga, tidak jauh berdiri Noel, yang melihat Elise dan bergegas ke arahnya, meraih pergelangan tangannya.

 "Mengapa kamu di sini?" Segera, Elise merengut dan menoleh, menatap lengannya yang menyempit. "Apakah saya perlu melaporkan semua yang saya lakukan kepada Anda?" Dengan cepat, Noel melepaskannya. “Aku tidak bermaksud seperti itu. Aku hanya terkejut melihatmu menghadiri fanmeeting Charlene.” Wajah Elise agak tanpa emosi, bahkan jika menyangkut orang yang paling dekat dengannya. Dengan monoton, dia menjawab, “Kamu terlalu memikirkannya. Aku hanya di sini secara kebetulan. Saya tidak tertarik dengan urusannya .

Noel tampak tidak yakin. Elise yang saat ini di depannya sama keras kepala dengan yang dia kenal di masa lalu. "Lupakan. Charlene bilang dia sangat merindukanmu dan ingin menjelaskan padamu apa yang terjadi saat itu. Mengapa saya tidak mengatur pertemuan untuk Anda berdua? Elise memberinya seringai mengejek dan mengerutkan bibirnya. "Apakah menurut Anda masih ada kebutuhan untuk itu sekarang?"

Mendengar itu, Noel berasumsi bahwa dia masih menyimpan dendam atas insiden itu bertahun-tahun yang lalu, tetapi Charlene juga tidak bersalah dalam masalah itu. Mereka bisa saja duduk bersama dan berdiskusi dengan baik tentang hal itu. Jika mereka melakukan itu, mungkin Elise akan menyerah pada kebencian dan kembali ke karir menyanyinya, yang merupakan impian banyak penggemar musik. “H, terlepas dari segalanya, kalian adalah teman lama. Anggap saja sebagai reuni, bukan?”

Elisa tetap diam. Tiba-tiba, sebuah lagu yang familiar dimainkan di atas panggung, dan dia mendengar Charlene berkata, “Selanjutnya, saya akan menampilkan lagu hit saya— Melihat Bintang .” Itu adalah lagu Charlene yang paling populer sejak debutnya. Setelah bertahun-tahun, lagu itu masih menjadi salah satu lagu teratas di tangga musik pop—lagu yang akrab bagi banyak orang. Jadi, begitu pendahuluan lagu itu dimainkan, setiap penggemar yang hadir mulai bernyanyi. “Baik itu komposisi atau lirik, lagu Charlene ini diakui sebagai lagu klasik sepanjang masa.

Jadi, itu selalu menjadi lagu favorit semua orang meskipun telah diterbitkan setelah bertahun-tahun,” Noel memuji dengan murah hati karena dia tidak menyadari tinju Elise yang tegang. Awalnya, dia hanya ingin melewati Charlene tanpa harus mengingat apa pun dari masa lalu bersamanya. Namun demikian, setelah mendengar lagu itu, dia tidak dapat menahan diri untuk bertanya, “Jika dia berbakat, mengapa semua orang hanya mengingat satu lagu miliknya?” Pernyataannya membuat Noel bingung .

Memang, meskipun Charlene telah merilis album dan single yang tak terhitung jumlahnya setelah hit, tidak ada yang bisa melampaui Stargazing . Terlepas dari pertanyaannya, Noel berkata, “Tidak mungkin mengubah setiap lagu menjadi klasik. Sudah sulit untuk memiliki satu pun. ” Elise tahu bahwa Noel selalu percaya tanpa syarat pada Charlene, jadi dia tidak berusaha untuk membantah, meskipun kata-katanya agak menjengkelkan untuk didengar. “Lalu apakah ada kemungkinan bahwa karya klasiknya yang satu ini adalah produk plagiarisme?”

Saat itu, Noel memilih untuk diam. Kenangan mulai berkecamuk di benaknya. Dia membuka mulutnya seolah-olah dia akan membantah, tetapi mengetahui perdebatan lebih lanjut tidak akan ada gunanya, dia hanya menjawab, “Charlene adalah penyanyi yang berbakat. Dia tidak akan pernah melakukan hal seperti itu.” Elise mengangkat pandangannya ke arah Charlene, yang tersenyum manis di atas panggung. Dia juga pernah percaya pada apa yang baru saja dikatakan Noel. Namun sayangnya, manusia memang rawan melakukan kesalahan, termasuk menghakimi orang lain. "Aku pergi," sembur Elise dan segera pergi. Melihat dia berjalan ke kejauhan, Noel berkata, “Bahkan jika saya tahu apa yang Anda katakan adalah kebenaran, tidak ada yang bisa saya lakukan untuk mengubahnya.

Maafkan aku, H.” Menarik tatapannya, dia berjalan menuju belakang panggung. Setelah Charlene selesai dengan lagunya, dia pergi ke belakang panggung untuk berganti pakaian. Ketika dia melihat Noel, dia berlari ke arahnya. “Bagaimana performanya? Apakah saya baik?” Dia tanpa suara menatapnya. Setelah ragu-ragu sebentar, dia akhirnya mengungkapkan, “H ada di sini.” Anehnya, atas informasi itu, alisnya menegang. Bahkan suaranya jelas bergetar. "Betulkah? H? Dia datang? A-Di mana dia?

aku ingin bertemu dengannya…” Noel menatap ekspresi familiar itu. Melihat tatapannya, Charlene merasa agak malu dan dengan cepat membuang muka. "Kenapa kamu menatapku seperti itu, Noel?" Dia menjawab, "Dia sudah pergi." Terlihat, Charlene menghela nafas. Noel, bagaimanapun, mengamati setiap gerakan dan kata-katanya dengan tekun, namun dia tidak berusaha untuk menghadapinya. “Bukankah dia berhenti dari musik? Mengapa dia di sini? Oh, ngomong-ngomong, apa hubungannya dengan Jack Griffith?

Mengapa dia menulis lagu untuknya?” Meskipun dia merasa tidak nyaman, dia tampak khawatir tentang Elise. Pada saat itu, perilakunya membuat Noel merasa seolah-olah dia adalah orang asing baginya. “Tanyakan sendiri padanya apakah kamu ingin tahu. Aku akan kembali.” Charlene buru-buru memanggilnya, “Tunggu!

Acaranya belum selesai. Lalu—” Namun, kali ini, Noel bahkan tidak peduli untuk berbalik saat dia berjalan pergi, membiarkannya berdiri diam, menggigit bibirnya. Semua kelembutan di matanya seketika menghilang saat digantikan dengan kegelapan. Kemudian, dia mengeluarkan ponselnya dan melakukan panggilan. “Aku ingin kamu melihat seseorang untukku. Saya ingin detail terbarunya. Setiap."

 


Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 140

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 140"