Coolest Girl in Town ~ Bab 463

Bab 463 Selamanya di Sisimu

Namun, segera setelah Elise menyelesaikan kalimatnya, Alexander melangkah keluar dari bangsal. “Aku mendengar apa yang kalian berdua katakan tadi. Nyonya Anderson, Anda harus percaya bahwa Elise tahu apa yang harus dilakukan dan apa yang tidak boleh dilakukan,” katanya tanpa ekspresi. "Aku akan pergi bersamanya, jadi kamu bisa yakin."

Karena dia telah mengatakannya, Jeanie tidak bisa menghentikan Elise lagi, jadi dia tidak punya pilihan selain memberi mereka anggukan.

Alexander dan Elise kemudian bertukar pandang sebentar sebelum berjalan keluar bersama diam-diam.

Mobil melaju meninggalkan rumah sakit. Setelah pasangan itu jauh dari rumah sakit, Alexander memecah keheningan, bertanya, "Apa yang akan kamu lakukan setelah tiba di Anderson Residence?"

Elise meletakkan sikunya di jendela mobil untuk menopang dagunya. Menatap kosong ke luar jendela, dia berkata dengan linglung, “Bertindak sesuai dengan keadaan, kurasa. Aku juga tidak tahu apa yang akan terjadi.”

Namun, Alexander bertanya, "Bagaimana jika ayahmu membela Faye?" Dia tahu dia kejam mengatakan ini, tetapi dia harus melakukannya karena dia tidak ingin Elise menghadapi adegan itu tanpa persiapan.

Mendengar pertanyaannya, Elise terdiam sejenak. Bagaimanapun, Austin telah memandang Faye sebagai putri satu-satunya selama belasan tahun terakhir, jadi hubungan mereka dekat. Faktanya, Faye sudah jauh lebih disayanginya sejak dulu daripada Elise—putri kandungnya—. Bukannya Elise tidak memikirkan kemungkinan yang dikemukakan Alexander; dia hanya tidak menyangka bahwa dia akan menghadapinya secepat ini.

Namun, beberapa hal tidak bisa dihindari.

Elise tidak pernah bermaksud memprovokasi Austin dan Faye atas inisiatifnya sendiri. Sederhananya, selama Faye tidak menyakiti siapa pun yang dia sayangi, dia tidak akan peduli jika Faye mencuri properti Keluarga Anderson atau bahkan Austin. Tapi karena Faye berada di balik kecelakaan mobil Trevor, dia pasti akan mengetahui kebenarannya.

Adapun Austin… Elise telah melihat betapa banyak penderitaan Alexander di tangan Madeline dan Adam, jadi alasannya tidak memungkinkan dia untuk membuat kesalahan yang sama. Satu-satunya kekhawatirannya adalah dia mungkin bersikap lunak padanya karena hubungan darah mereka.

“Tidak masalah jika ada yang membela Faye. Dia telah menyakiti saudaraku.” Dia mengangkat suaranya, seolah berbicara dengan Alexander sambil menghipnotis dirinya sendiri dan memperingatkan dirinya sendiri untuk tidak goyah.

"Oke." Alexander mengulurkan tangannya untuk memegang tangannya. “Aku selalu di sisimu.”

Elise memainkan tangannya dengan senyum masam tanpa menjawabnya.

Ketika mobil berhenti di depan Anderson Residence, pasangan itu keluar dari mobil bersama-sama dan membunyikan bel pintu.

Pelayan itu berlari keluar dari dalam dan berdiri di belakang pagar besi. Setelah melihat wajah Elise, dia membuka gerbang dari dalam. “Selamat datang kembali, Nona Yoona ,” katanya dengan senyum hormat.

"Anda tahu saya?" Elise ingat bahwa dia belum pernah datang ke Anderson Residence sebelumnya, apalagi mengidentifikasi dirinya.

"Ya, tentu saja. Semua orang di rumah tahu bahwa Anda telah ditemukan. Master Austin yang mengatakannya sendiri di depan semua orang, dan dia bahkan menunjukkan foto Anda kepada kami dan menyuruh kami untuk mengingat penampilan Anda dan menghormati Anda sama seperti kami menghormati Nona Faye. Dia sangat peduli padamu,” kata pelayan itu sambil menuntun mereka masuk ke dalam rumah.

Kata-katanya membuat Elise bingung untuk menjawab sejenak.

Alexander mengambil tangan Elise sambil mengambil topik atas inisiatifnya sendiri, bertanya, "Apakah Tuan Anderson memberikan instruksi lain?"

"Itu pasti," jawab pelayan itu. Kata-katanya keluar saat dia melanjutkan, “Dia tidak hanya merenovasi dan mendekorasi ulang kamar Nona Yoona , tetapi dia bahkan menyuruh dapur menyiapkan menu baru sesuai dengan favorit masa lalunya untuk membuatnya nyaman untuk kembali kapan saja. Oh, ngomong-ngomong, Nona Yoona , kali ini kamu akan menginap untuk makan malam, kan? Apa yang ingin kamu makan? Saya akan segera memberi tahu dapur. ”

“Tidak, itu tidak perlu. Kami akan pergi setelah mengucapkan beberapa patah kata kepada Tuan Anderson. Bagaimanapun, nyonyamu masih menunggunya untuk kembali, ”jawab Alexander dengan lembut.

“ Haha ! Jadi Nona Yoona dan Nyonya lebih dekat, ya? Tapi itu buruk untuk melupakan ayah yang baik seperti Tuan Austin, Nona Yoona . Saya telah menyaksikan dia makan malam sendirian setiap hari, dan dia tampaknya sangat kesepian. Jika Anda bebas, silakan kembali dan sering mengunjunginya, ”pelayan itu mengingatkan.

Alexander menjawab dengan ramah, "Kami sudah memiliki rencana sendiri tentang ini, jadi tolong jangan khawatir tentang itu."

Pelayan itu tahu bahwa Alexander adalah pria yang dibesarkan dengan baik. Ketika dia mengatakan dia dan Elise telah membuat rencana, dia sebenarnya menyiratkan bahwa dia seharusnya tidak terlalu sibuk, tetapi dia mengatakannya dengan cara yang tidak membuat dia merasa bersalah. “Ya, Anda benar, Tuan. Maaf karena berbicara tidak pada tempatnya, ”dia meminta maaf. Kemudian, dia menunjuk ke sofa, berkata, "Tuan, Nona Yoona , tolong tunggu di sini sementara saya memanggil Tuan Austin di bawah." Saat dia berbicara, dia akan pergi ke Austin.

Namun, Elise berkata, “Katakan saja pada Faye untuk turun. Aku tahu dia ada di rumah.” Sebelum datang ke sini, dia telah melacak lokasi Faye dan mengetahui bahwa dia berada di Anderson Residence.

Pelayan itu tidak mengerti mengapa, tetapi Austin telah mengatakan sebelumnya bahwa perintah Elise juga harus dipatuhi. Karena itu, dia dengan patuh pergi ke arah lain dan naik ke atas untuk menemui Faye.

Alih-alih Faye, Austinlah yang turun tak lama setelah pelayan itu naik ke atas. Dia perlahan turun sebelum menyapa Elise dan Alexander, berkata, "Kamu kembali, ya?" Kemudian, dia bertanya, “Bagaimana Trevor? Apa dia sudah lebih baik?”

Elise terdengar agak tidak senang, meskipun. "Seberapa jauh lebih baik dia bisa dalam keadaan vegetatif?"

"Kamu benar." Austin menghela nafas. Kemudian, dia menatapnya, bertanya, "Mengapa kamu meminta Faye?"

Langsung ke intinya, Elise menjawab, “Untuk mencari keadilan bagi Trevor.”

"Kamu datang ke sini setelah mendengarkan tuduhan ibumu, kan?" Austin menundukkan kepalanya dengan lambaian tangannya. “Itu hanyalah spekulasi tak berdasar yang tidak memiliki dasar faktual. Anda seharusnya tidak menganggapnya begitu saja. ”

“Siapa yang harus saya percayai jika saya tidak mempercayai ibu saya? Haruskah aku mempercayai orang luar sepertimu?” Elise membalas dengan sikap konfrontatif.

“Omong kosong apa yang kamu bicarakan? Tidak ada orang luar di keluarga ini!” Austin menarik wajah panjang karena tidak senang. “Baik kamu dan saudara perempuanmu adalah putriku. Tidak ada yang berbeda.”

Elise tidak ingin terus berdebat dengannya tentang masalah itu. Langsung, dia berkeliling sofa dan menuju ke atas.

"Apa yang sedang kamu lakukan?!" Austin melompat berdiri. "Apakah kamu akan menyakiti saudara perempuanmu sendiri di depanku ?!"

Elise menghentikan langkahnya, tetapi dia tidak melihat ke belakang. “Itu hanya imajinasimu. Saya tidak pernah mengakui sebelumnya bahwa saya memiliki saudara perempuan, ”katanya sambil berjalan ke atas.

Austin berjalan mendekati Elise. Berdiri di tangga, dia mencela Elise dengan cara yang merendahkan, mengatakan, "Hanya berjalan di atas mayatku jika kamu ingin menyakiti saudara perempuanmu tanpa alasan apa pun!"

Elise menarik kakinya dan menatap Austin. Kemudian, dia menyipitkan matanya, yang bersinar dengan sinar berbahaya. "Apakah kamu bertekad untuk membelanya?"

Austin tidak menjawabnya.

Elise kemudian bertanya, "Apakah kamu tahu bahwa Trevor sekarang hampir mati?"

"Dia belum mati," balas Austin hampir keras kepala. “Saya tahu tentang putra saya sendiri. Dia tidak akan mati dengan mudah.”

“Mudah?” Elise mencibir. “Apakah kamu lupa tahun-tahun yang kalian habiskan di Rumah Sakit Pinewood? Kamu tidak melihat perawat menyeka darah dari tubuh Trevor, jadi kamu pikir dia tidak akan kesakitan, kan?”

Austin tutup mulut lagi; dia tidak punya apa-apa untuk dikatakan.

“Sepertinya kamu sudah membuat pilihan, tapi aku akan bertanya lagi padamu,” kata Elise dengan putus asa. “Serahkan Faye dan biarkan aku membawanya pergi hari ini, atau aku akan segera pergi dan mengambil tindakan terhadap Anderson mulai sekarang. Tentukan pilihanmu."


Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 463

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 463"