Coolest Girl in Town ~ Bab 464

Bab 464 Membayar Kebodohannya

"Itu omong kosong belaka!" Austin mengayunkan tangannya dengan kesal.

"Omong kosong? Aku tidak dalam mood untuk omong kosong, aku juga tidak bercanda, ”kata Elise tanpa ekspresi. “Kalau begitu, aku akan menerimanya karena kamu telah memilih untuk tetap bersama Faye.”

Austin tidak membantahnya.

Kata-kata yang baru saja dikatakan pelayan itu terngiang di kepala Elise. Dalam sekejap, kekecewaan menggenang di dalam dirinya.

Terkadang, menjadi bodoh bisa berakibat fatal. Terlepas dari usianya saat ini, Austin sangat tidak berpandangan jauh ke depan seperti Jeanie dan Bertha. Bahkan mereka tahu bahwa Faye adalah monster serakah dan jahat yang akan menggigit tangan yang memberinya makan suatu hari nanti jika terus ada, tetapi dia mempercayainya dengan sepenuh hati. Kalau begitu, biarkan dia membayar apa yang disebut cinta antara ayah dan anak perempuan dan kebodohannya, pikir Elise.

Menembak sekilas ke atas, Elise melihat Faye, yang diam-diam menghindari bertemu mata yang pertama sambil bersembunyi di balik pilar. "Karena kamu sudah mendengar semuanya, ingatlah ini," kata Elise kepada orang di lantai atas. “Mulai sekarang, kamu dan keluarga Anderson memiliki musuh lain.” Dengan itu, dia langsung menyerbu tanpa melirik Austin lagi.

"Kamu telah membuat keputusan yang salah lagi," kata Alexander sebelum pergi mengejarnya.

Tak lama setelah pasangan itu berjalan keluar, mereka melihat Bertha menunggu di depan mereka. Meskipun semangat Elise rendah, dia langsung menghampiri wanita tua itu tanpa menghindarinya.

“ Yoona .” Bertha menatap Elise sambil terlihat patah hati. “Aku merasa sudah lama tidak melihatmu.”

“Anda pasti bercanda, Nyonya Anderson Tua. Baru sekitar satu bulan,” jawab Elise datar.

“Tidak, ini berbeda.” Bertha melangkah maju dan memegang tangan Elise di tangannya yang keriput, menggosok tangan Elise lagi dan lagi. “Dulu saya mengenal Anda sebagai Nona Sinclair, tetapi sekarang Anda adalah cucu perempuan saya yang tersayang. Sekarang aku memikirkannya, kita sudah tidak bertemu selama hampir 15 tahun.”

Elise tidak mengatakan sepatah kata pun. Dia tidak mengerti bagaimana Bertha membuat perhitungan. Terlepas dari apakah dia berbicara kepada Bertha sebagai Elise atau sebagai cucunya, itu memang baru sebulan sejak mereka terakhir berbicara satu sama lain. Namun, ketika Elise melihat Bertha meneteskan air mata karena emosi, dia memutuskan untuk tidak terlalu spesifik tentang hal itu.

Setelah beberapa saat, Bertha menyeka air matanya. Memegang tangan Elise dengan erat, dia berkata, “Tolong jangan marah pada ayahmu. Dia punya alasan untuk melakukannya.”

“Apakah kamu akan menasihatiku untuk tidak melawan Faye seperti yang dia lakukan?” Elise membalas. Awalnya, dia ingin memberi tahu Bertha bahwa Trevor hampir mati karena Faye, tetapi dia menahan kata-kata yang terlontar di bibirnya demi kesehatan Bertha.

“Aku tidak mencoba menasihatimu. Ada beberapa hal yang tidak kamu mengerti, dan hal-hal saat ini bukan satu-satunya hal yang perlu dia pertimbangkan, ”jawab Bertha dengan ragu-ragu. Pada akhirnya, dia tidak berani mengungkapkan terlalu banyak detail.

"Aku juga tidak akan mencoba memahami apa yang tidak aku mengerti," jawab Elise dingin. "Saya hanya melakukan apa yang saya yakini benar dan membela orang yang tepat."

Bertha menjawab dengan sabar dengan sungguh-sungguh, “Tetapi tidak ada benar dan salah yang mutlak di dunia ini. Mungkin apa yang Anda lihat hanyalah tindakan yang dilakukan orang untuk menutupi mata Anda, bukan?”

"Aku tidak memahami maksudmu." Elisa bingung. “Yang benar tetap benar, dan yang salah akan selalu salah. Tidak ada yang harus mereka takutkan untuk dihadapi. Jika mereka takut, itu hanya menunjukkan bahwa mereka terlalu pengecut untuk mengumpulkan keberanian mereka. Apakah yang lain seharusnya bersimpati dan bermain bersama Anda jika Anda seekor ayam? Tidak ada hal seperti itu di dunia.”

“Kau akan menderita karena begitu muda dan terburu nafsu, Yoona ,” kata Bertha cemas.

“Kalau begitu, aku akan menderita.” Elise menarik tangannya dari genggaman Bertha. "Saya lebih suka menderita daripada memiliki hati nurani yang bersalah," katanya. Kemudian, dia memberi Bertha anggukan dan berjalan keluar.

Alexander mendengarkan percakapan kedua wanita itu dari belakang mereka untuk sementara waktu. Setelah Elise pergi, dia berjalan ke Bertha dan meminta maaf kepadanya atas nama Elise, dengan mengatakan, “Saya minta maaf jika Elise telah menyinggung Anda. Dia memiliki hati yang sederhana, jadi dia tidak melihat orang dan hal-hal secara tidak langsung.”

"Apakah kamu pikir aku akan marah dengan cucuku sendiri?" Bertha menghela nafas. Kemudian, dia mengingat sesuatu dan menambahkan, “Karena kamu selalu ada di dekatnya, tolong selalu ingatkan dia bahwa keberanian bukanlah hal yang baik. Saya khawatir dia mungkin akan tertutup bekas luka suatu hari nanti. ”

“Tolong jangan khawatir. Saya tidak akan membiarkan siapa pun menyentuh sehelai rambut Elise bahkan jika itu berarti saya akan terluka sendiri, ”janji Alexander.

Bertha mengangguk. “Kalau begitu, aku akan mempercayakan cucu perempuanku ini padamu. Tolong pastikan untuk merawatnya dengan baik untukku. ”

"Saya akan. Baiklah kalau begitu, aku harus pergi.”

"Selamat tinggal."

Alexander membungkuk padanya sedikit sebelum pergi setelah Elise.

Sementara itu, telepon Elise berdering begitu dia masuk ke dalam mobil. "Halo? Siapa itu? Tembak saja jika Anda memiliki sesuatu untuk dikatakan. Jika tidak, saya tutup,” katanya dengan cepat.

“Hei, jangan! Apakah Anda akan menyingkirkan saya sekarang karena saya tidak lagi dibutuhkan? ” Nathan mengeluh. "Kamu tidak bisa nyaman dengan orang ketika kamu meminta bantuan dari mereka dan mengabaikan mereka ketika kamu tidak lagi membutuhkan bantuan mereka, sayang."

"Langsung ke intinya, tolong," desak Elise dengan tidak sabar.

"Inti nya? Saya pikir Anda tahu apa itu, ”jawab Nathan. Dia melanjutkan tanpa tergesa-gesa, “Keluarga Dahlen sudah bangkrut, bukan? Saya telah melakukan pekerjaan itu, tetapi Anda tidak menelepon saya, jadi saya hanya dapat menelepon Anda untuk meminta Anda menepati janji.”

Elise berpikir dia tampaknya telah meremehkan kemampuan Nathan. "Apa? Itu cepat!”

"Yah, berapa lama waktu yang dibutuhkan tergantung pada suasana hatiku." Nathan menatap ke angkasa dengan seringai sambil memegang ponselnya. “Saya menempatkan apa yang Anda minta saya lakukan di urutan teratas daftar prioritas saya. Kamu tidak lupa apa yang kamu janjikan padaku, kan?”

Elise tidak bisa berkata-kata; memang, dia telah melupakan janjinya pada Nathan. Setelah jeda singkat, dia menjawab dengan berani, “Tentu saja tidak. Bagaimana dengan malam ini? Kebetulan, dia punya waktu untuk minum-minum.”

Nathan menjawab, “Tentu. Saya akan menyiapkan dua botol anggur berkualitas kalau begitu. Anda datang dan minta Alexander bergabung dengan kami juga. Mari kita minum sepuasnya!” Suasana hatinya terangkat, dia menoleh untuk melihat RomanĂ©e -Conti di lemari minuman keras. Ini hanya pantas untuk menyajikan A dengan anggur dari perbedaan seperti itu, saya kira, pikirnya.

"Oke, ayo kita bertemu di vila tempat kita terakhir kali," kata Elise. Dengan itu, dia menutup telepon sebelum Nathan bisa mengucapkan kata-kata di ujung lidahnya.

Nathan melihat ke telepon sambil memukul-mukul bibirnya dengan pasrah. “Apakah tidak apa-apa bagi seseorang yang misterius seperti A untuk bertemu dengan kita dengan santai di Dawn Villa? Apakah dia benar-benar tidak tahu berapa banyak orang yang akan memadati tempat itu jika ada berita yang bocor tentang itu…” gumamnya. Namun, setelah dipikir-pikir, dia merasa bahwa A menaruh kepercayaan padanya. Dia begitu tenang karena dia yakin aku tidak akan mengungkapkan keberadaan kita, pikirnya.

Malam itu, Nathan tiba lebih awal di Dawn Villa, membawa anggur bersamanya. Dia tidak hanya berusaha keras untuk mendandani dirinya sendiri dengan setelan paling mahal di lemarinya, tetapi dia bahkan menata ulang rambutnya sehingga setiap helai rambutnya menjuntai dalam lekukan yang cermat.

Setelah menunggu lama, dia akhirnya mendengar langkah kaki di luar pintu.

Alexander adalah orang pertama yang masuk, sedangkan Nathan berdiri, menjadi sangat bersemangat dengan matanya tertuju pada punggung Alexander. Akhirnya, saya akan bertemu dengan A yang sulit dipahami dan misterius setelah enam tahun! pikirnya . Dia percaya bahwa selama dia dan A bekerja sama dalam pertemuan ini, membangun kerajaan finansial baru akan menjadi hal yang mudah.

Segera, sosok kecil kurus mengenakan topi berpuncak masuk.

Mata Nathan agak redup. A sepertinya jauh dari sosok menjulang yang kubayangkan, pikirnya. Namun, dia menguatkan dirinya segera setelah itu. Yah, penampilan dan perawakannya adalah yang kedua; yang terpenting adalah kemampuannya. Selama dia berbakat, citranya akan jauh lebih megah daripada gunung dan sungai.

Detik berikutnya, sosok kurus dan kecil itu melepas topinya, dan rambut panjangnya yang indah tergerai di bahunya. Ketika dia menatap Nathan, dia benar-benar terkejut. “Elisa? Apa yang terjadi? Apakah Anda membodohi saya? ” Dia merasa tertipu.

“Tidak ada yang membodohimu.” Elise melemparkan topinya ke sofa. Kemudian, dia mengangkat tangannya dan berkata dengan mudah, “Bukankah kamu mengatakan kamu ingin bertemu denganku secara langsung? Tatap aku sekarang sesuka hatimu, kalau begitu. ”


Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 464

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 464"