The First Heir ~ Bab 1 - Bab 10

 


Bab 1

Di Rumah Sakit Umum Riverdale.

"Permisi, beri jalan!" Philip Clarke menggendong seorang gadis kecil yang tidak sadarkan diri saat dia bergegas ke rumah sakit, berteriak dengan marah, "Dokter! Dokter! Cepat, selamatkan gadis kecilku!"

Para perawat dan dokter yang bergegas keluar dengan cepat mengambil anak itu dari pelukan Philip, dan memasuki ruang gawat darurat.

"Oh, kamu tidak bisa masuk!" Seorang perawat berseragam biru-biru dengan masker wajah menghentikan Philip masuk ke ruang gawat darurat.

Saat itu, suara cepat dari sepatu hak tinggi yang menabrak ubin keramik bisa terdengar dari belakang, meremas jantungnya dengan setiap klik.

"Philip Clarke!" terdengar suara seorang wanita.

'Tamparan!'

Sebuah tamparan keras mengenai pipi Philip. Di depannya, berdiri Wynn Johnston dengan ekspresi marah saat air mata menggenang di matanya yang indah. "Jika sesuatu terjadi pada putriku, aku tidak akan pernah memaafkanmu!" Nada suaranya dingin dan penuh dengan kemarahan.

Adegan ini membuat takut beberapa pasien dan anggota keluarga mereka di rumah sakit.

Philip menundukkan kepalanya karena malu tanpa mencoba menjelaskan apa pun.

"Hmph!" Wynn mendengus dingin. Ketidakpuasan dan penghinaan di matanya terlihat.

Philip berdiri di samping dengan kepala tertunduk dalam diam seperti anak kecil yang tertangkap basah. Dia mencuri beberapa pandangan pada wanita yang berdiri beberapa meter darinya, wanita yang biasa dia panggil istrinya. Wanita dengan siapa dia telah menandatangani surat cerai secara resmi dapat dipisahkan darinya kapan saja.

Wynn Johnston sangat cantik. Ciri-cirinya jelas, sosoknya tinggi dan ramping. Dia sopan dan berpendidikan, pernah menjadi gadis tercantik di universitas mereka. Dia tiba-tiba jatuh cinta dengan Philip, tiba-tiba menikah, dan melahirkan putrinya, Mila Clarke.

Namun, kehidupan setelah menikah tidak seideal itu. Karier Philip tidak berjalan dengan baik, dan bisnisnya akhirnya gagal. Putrinya bahkan memiliki penyakit jantung bawaan, yang menguras seluruh tabungan mereka, dan sekarang dia harus mencari nafkah dengan melakukan layanan pengiriman makanan.

Di sisi lain, Wynn adalah wakil manajer umum departemen pemasaran di sebuah perusahaan publik. Salah satu orang tuanya adalah seorang kepala bagian, yang lain seorang pensiunan guru.

Aman untuk mengatakan bahwa Philip tidak memiliki banyak status dalam keluarga Johnston, dan selama dua tahun terakhir, dia hampir tidak ada. Dan karena Philip, Wynn berselisih dengan keluarganya sehingga orang tuanya tidak bersedia memberikan dukungan apa pun kepada mereka. Kedua penatua telah memberi tahu mereka dengan sungguh-sungguh bahwa mereka akan membantu dana perawatan cucu mereka hanya jika Philip dan Wynn bercerai. Setelah perceraian, anak itu akan menjadi milik keluarga Johnston.

Masalah ini telah berlarut-larut selama satu tahun.

Pintu ruang gawat darurat didorong terbuka, dan Philip melihat putrinya didorong keluar. Dia ingin bergegas, tetapi Wynn sudah sampai di sana lebih dulu. Dia berhenti di tengah jalan dan memperhatikan gadis kecilnya yang menggemaskan dari jauh.

Mila kecil mengenakan respirator, tetapi matanya yang besar bersinar seperti permata obsidian. Dia mengulurkan tangan mungilnya yang pucat dan bergumam, "Papa ..."

Philip pergi untuk memegang tangan dingin putrinya sambil dengan lembut menyingkirkan gumpalan rambut dari dahinya, tersenyum ketika dia berkata, "Papa ada di sini."

"Mama, tolong jangan bertengkar dengan Papa. Ini salah Mila; aku ingin Papa membawaku ke taman hiburan." Mila kecil, yang baru berusia tiga tahun, berbicara lemah untuk ayahnya.

Wynn tersenyum dan menjawab, "Oke, Mama akan mendengarkanmu dan tidak berdebat dengan Papa.

"Philip Clarke, bayar biaya rawat inap." Sebuah suara dingin menginterupsi percakapan Philip dengan putrinya.

Philip melirik Wynn, tetapi dia hanya menatapnya dengan tatapan dingin sebelum menemani putri mereka ke bangsal.

Setelah sampai di bagian pembayaran rawat inap, Philip mengeluarkan kartu debitnya.

"Maaf, tapi kartu Anda ditolak," kata perawat itu dengan dingin sambil menyapu pandangannya.

Oh, ini Philip Clarke, pikirnya. Pria tak punya uang yang terus membuat istrinya membayar tagihan medis. Dia bisa saja meminta bantuan dari mertuanya, tetapi dia tidak melakukannya. Sungguh pria yang egois, sampah!" Ditolak?" Filipus putus asa. Dia meringis dan merendahkan dirinya, membungkuk sedikit untuk bertanya, "Perawat, bisakah Anda memberi saya beberapa hari?"

Perawat menatapnya dengan tatapan dingin dengan ejekan di matanya dan menjawab, "Jika kamu tidak punya uang, tanyakan pada istrimu! Lagi pula, kamu hanya seorang pria simpanan."

"Anda!" Ekspresi Philip menjadi gelap.

Perawat itu hanya menyilangkan tangannya dan mengejek. "Kamu punya waktu sampai besok. Jika kamu tidak bisa membayar, maka lanjutkan dengan debit." Setelah itu, dia berbalik untuk mengabaikannya. Mengatakan kata lain padanya membuatnya merasa jijik.

Bagaimana dia bisa menggertak seseorang hanya karena mereka miskin? Philip mengepalkan tinjunya erat-erat dengan marah, merasa pahit.

Saat dia berbalik, dia melihat Wynn berdiri di belakangnya memancarkan aura dingin, kebencian terlihat jelas dalam ekspresi dinginnya.

"Wynnie, jangan khawatir, aku akan pergi dan mengumpulkan dana sekarang." Philip memaksakan senyum.

Namun, kedua tabungan mereka sudah mengering.

Air mata mengalir dari mata Wynn saat tangannya mengepal. "Philip Clarke, jika kamu masih laki-laki, pergi dan mohon pada orang tuaku!"

"Aku..." Philip membeku. Kata-katanya tersangkut di tenggorokan.

"Hah!" Wynn mendengus sambil menyeka air matanya. "Aku tahu itu. Kamu tidak pernah berubah. Apakah harga dirimu lebih penting daripada Mila?" Dia telah melihat melalui pikirannya. Wynn kemudian berbalik dengan punggung menghadapnya.

Philip menghela nafas tak berdaya dan kemudian menerima pemberitahuan tentang pengiriman di teleponnya. Dia bergegas ke bangsal, mengobrol sebentar dengan putrinya sebelum pergi.

Sebelum dia pergi, Wynn mengingatkannya, "Philip Clarke, ini adalah hari ulang tahun ayahku akhir pekan ini. Jika kamu tidak ingin bercerai, pergi dan mohonlah pada orang tuaku."

Dia meninggalkannya tanpa pilihan. Philip tahu bahwa ini adalah bagian terakhir dari kesabaran Wynn untuknya.

Tepat ketika dia akan meninggalkan rumah sakit, sebuah suara laki-laki yang arogan memanggilnya, "Wow, bukankah ini Philip Clarke? Ke mana kamu akan pergi?"

Philip mendongak untuk melihat seorang pria tampan berdiri di depannya. Pria itu mengenakan setelan lengkap dengan keranjang buah dan boneka Peppa Pig di tangannya.

"Juan Parker! Kenapa kamu ada di sini?" Wajah Philip langsung menjadi gelap.

Juan Parker adalah sahabatnya di universitas. Tapi sejak Philip dan Wynn menikah, mereka menjadi musuh karena Juan juga jatuh cinta pada Wynn.

"Aku memintanya untuk datang." Wynn tiba-tiba muncul dan berjalan melewati Philip. Dengan senyum minta maaf, dia berkata kepada Juan, "Saudara Juan, saya minta maaf karena merepotkan Anda lagi."

Setelah melihat Wynn, ekspresi mengejek di wajah Juan berubah menjadi senyum murah hati ketika dia berkata, "Tidak apa-apa, aku paman Mila. Ini untuk Mila. Aku akan pergi dan membayar tagihan sekarang." Juan kemudian menatap Philip dengan tatapan puas dengan tatapan jijik di matanya.

Buku-buku jari di kepalan tangan Philip memutih. Dia bertanya kepada Wynn dengan dingin, "Mengapa kamu meminjamkan uang darinya?"

"Apakah kamu punya? Atau kamu ingin Mila dikeluarkan dari rumah sakit besok?" Wynn memelototi Philip dengan dingin sebelum berbalik untuk mengikuti Juan, mengobrol dengan gembira dengannya saat mereka pergi.

Mata Philip hampir keluar dari rongganya karena marah pada adegan ini. Dia merasa egonya mendapat pukulan berat.

Uang uang uang! Ini semua tentang uang dengan mereka!

Philip berdiri di pintu masuk rumah sakit untuk waktu yang lama sebelum menghela nafas. Dia menatap langit biru dan kemudian mengeluarkan ponselnya untuk menelepon. "Howie, kamu di mana? Ayo kita bertemu."

Di dalam rumah kontrakan, Philip dan Howard Lowe duduk berseberangan. Howard adalah pria yang agak kecokelatan dan kurus. Dia menyerahkan kartu debit kepada Philip dan berkata, "Ada enam puluh ribu di sini. Ambillah sekarang."

Tangan Philip gemetar saat mengambil kartu itu. "Howie, terima kasih. Terima kasih!"

"Apa yang harus berterima kasih? Bagaimanapun, kita adalah saudara." Howard tertawa.

"Saya keberatan!"

Terdengar ledakan keras, dan pintu rumah kontrakan itu tiba-tiba didorong terbuka. Seorang wanita jangkung bergegas masuk dengan marah. "Howard Lowe, itulah mahar yang seharusnya Anda berikan kepada keluarga saya. Mengapa Anda memberikannya kepadanya?"

Wanita ini adalah pacar Howard, Ruby Ford. Penampilannya adalah tujuh dari sepuluh, dan dia memiliki kepribadian yang bangga. Dia sedikit sombong. "Ruru, Mila dirawat di rumah sakit, jadi aku hanya meminjamkan ini pada Philip untuk keadaan darurat." Howard menghampiri untuk menarik lengan Ruby saat dia menjelaskan.

Ruby mengayunkan tangannya dan mencibir pada Philip. "Hah! Philip, sudah berapa kali kamu meminjam uang dari Howard kami sekarang? Jika kamu tidak tahu malu, mengapa aku harus memanjakanmu?"

"Rubi!" Suara Howard semakin dalam saat dia menarik lengan bajunya.

Ruby tidak akan mundur. Dia menunjuk hidung Howard dan menyalahkannya. "Tuan Lowe, jika Anda akan meminjamkan uang kepadanya, saya putus dengan Anda! Anda bisa melupakan pernikahan kami!"

Melihat mereka akan berkelahi, Philip meletakkan kartu itu di atas meja, berdiri, dan mengangguk meminta maaf. "Maafkan aku. Uhm... Howie, aku akan menemui kalian di upacara pernikahanmu kalau begitu. Aku akan pergi sekarang."

"Selamat tinggal!" Kata Ruby dingin. Tanpa menunggu Howard mengejarnya, Philip sudah keluar dari rumah kontrakannya.

Begitu pintu tertutup di belakangnya, suara pertengkaran Ruby dan Howard terdengar di balik pintu.

Philip berjongkok dengan telepon di satu tangan dan sebatang rokok di tangan lain, tenggelam dalam pikirannya di sepanjang jalan. Menjadi miskin adalah dosa, dan Anda benar-benar tidak dapat bergerak maju tanpa uang.

Setelah mengambil keputusan, Philip akhirnya menelepon nomor yang sudah tujuh tahun tidak dihubunginya.

Panggilan itu segera berhasil.

"Halo, Tuan Muda? Tuan Muda, apakah itu Anda? Anda akhirnya memanggil saya." Suara di seberang terdengar senang. Ada petunjuk usia dan bahkan terisak.

Philip menghela napas tak berdaya dan berkata, "George, saya butuh uang. Bisakah Anda mentransfer saya seratus ribu?"

"Oh, Tuan Muda, tolong jangan katakan itu. Saya bahkan akan mentransfer Anda satu miliar jika Anda mau." Pria yang lebih tua di telepon masih bersemangat, tetapi segera, dia terdengar bermasalah. "Tapi Tuan Muda, sesuai kesepakatan Anda dengan tuannya, jika Anda ingin menggunakan keuangan dan koneksi keluarga, Anda harus kembali dan mewarisi bisnis keluarga. Bisakah Anda datang ke perusahaan, dan kami' akan membahas ini?"

Philip merenungkannya sejenak sebelum menjawab, "Baiklah, aku akan melakukan perjalanan."

"Bagus! Tuan Muda, saya akan mengirim seseorang untuk menjemput Anda!" kata George Tua dengan antusias.

"Tidak apa-apa, aku bisa pergi sendiri." Philip berkata sebelum bertanya, "Oh ya, perusahaan mana?"

"Apex Group. Aku akan menunggumu di kantor direktur," kata George.

Setelah menutup telepon, Philip menatap arus orang yang lewat di depannya.

Oke, saya akan jujur ​​dan mengatakan bahwa saya, Philip, dilahirkan dengan sendok perak! Keluarga saya memiliki aset di seluruh dunia, dan keluarga saya memiliki tujuh puluh persen bisnis di dunia.

Saya sudah berusaha menghindari warisan selama tujuh tahun terakhir, jadi saya melarikan diri, berharap saya bisa menjalani kehidupan normal. Tapi hari ini, kenyataan memaksa saya untuk berkompromi.

Jika saya tidak bekerja cukup keras, tidak punya uang, saya harus kembali dan mewarisi kekayaan besar itu.

Philip segera tiba di gedung Grup Apex dengan skuternya. Itu adalah gedung tinggi sekitar tiga ratus meter. Perusahaan itu sendiri menduduki peringkat nomor tujuh dalam daftar Fortune Global 500! Tetapi sekali lagi, semua perusahaan di Fortune Global 500 adalah milik keluarga Clarke atau memiliki sebagian saham yang dimiliki oleh mereka.

Saat memasuki lobi, Philip dihentikan oleh suara wanita. "Hei, hei, hei, kamu di sana! Siapa bilang kamu bisa menerobos masuk? Keluar, keluar! Petugas pengiriman tidak diizinkan masuk! Telepon dan minta seseorang turun untuk menemuimu!" Seorang gadis cantik berseragam hitam menghalangi jalan Philip dan mulai memarahinya. Dia memiliki penampilan yang dewasa dan aura yang bermartabat.

"Apa yang kamu lihat? Menjijikkan, bajingan! Cepat keluar!" Lily Simmons memelototi Philip dengan penuh kebencian, berpikir bahwa dia telah melihat cukup banyak pria pengantar dalam hidupnya. Dia berpikir bahwa dia telah melihat cukup banyak pria pengantar dalam hidupnya. Berpikir bahwa dia telah melihat cukup banyak pria pengantar dalam hidupnya.

Bab 2

Ekspresi Philip berubah, sedikit mengernyit.

Melihat Philip dalam seragam pengirimannya, tampak lusuh, Lily menunjuk ke pintu dan berkata, "Keluar sekarang, kami tidak mengizinkan petugas pengiriman di sini."

"Aku di sini bukan untuk pengiriman," jelas Philip.

Lily merapikan poninya sebelum menyilangkan tangannya dan berkata dengan dingin, "Ini bukan pertama kalinya aku mendengar ini. Semua orang yang datang ke sini mengatakan mereka bukan pengantar barang. Tolong!"

"Tidak. Aku di sini untuk menemui George Thomas." Merasa jengkel, Philip menuju ke dalam setelah mengatakan itu.

"F * ck! Apakah kamu marah? Tidakkah kamu mendengar apa yang aku katakan?" Lili sangat marah. Ini adalah pertama kalinya dia melihat seorang pengantar barang tak tahu malu yang hanya akan memaksa masuk setelah ditolak masuk.

Saat itu, seorang manajer departemen sepertinya telah mendengar keributan itu dan keluar dengan ekspresi jelek. "Apa yang sedang terjadi?"

"Manajer Stuart, kurir ini mencoba memaksa masuk ke kantor kita!" Lily menunjuk Philip dan kemudian melanjutkan dengan sangat jijik, "Aku akan meminta keamanan untuk segera mengusirnya!"

Manajer itu mengerutkan kening dan menilai Philip sebelum berkata, "Perusahaan kami tidak mengizinkan petugas pengiriman masuk. Silakan pergi."

Stuart menunjukkan lebih banyak kesopanan, tetapi nada dan sikapnya tidak terdengar ramah. Pria ini adalah manajer departemen dari sebuah perusahaan yang terdaftar dalam Fortune Global 500. Bersikap sopan kepada petugas pengantar sampah ini sudah sangat baik.

Melihat Philip masih berdiri di sana dengan linglung, Lily sangat ingin menunjukkan otoritasnya, jadi dia menunjuk ke arahnya lagi dan meraung, "Apakah kamu mendengar itu? Keluar sekarang!"

Filipus kesal. Apakah dia menelan sebatang dinamit, atau dia sedang menstruasi? Ini adalah perusahaan milik keluarga saya, dan Anda hanya pengawas! Siapa Anda untuk menggonggong pada pemilik Anda? Sial!

"Aku sudah mengatakan bahwa aku di sini bukan untuk pengiriman. Aku di sini untuk menemui George Thomas," jawab Philip dingin.

George Thomas? Manajer itu tercengang ketika dia menatap, bingung pada Philip sebelum tertawa terbahak-bahak. "Anda mencari ketua kami?"

"George Thomas, apakah ketua Anda?" Philip tercengang. Bukankah lelaki tua itu hanya sekretaris? Sejak kapan dia diam-diam menjadi ketua? Tidak heran dia cukup berani untuk berbicara tentang kondisi. Itu artinya aku tidak bisa bersikap lembut saat bertemu dengannya nanti! Saya, Philip Clarke, tidak akan pernah mewarisi bisnis keluarga! Aku akan mengambil uangnya dan pergi!

Stuart mengguncangnya dan tertawa sinis. "Anda bahkan tidak tahu bahwa Presiden Thomas adalah ketua kami, dan Anda bilang Anda sedang mencarinya? Apakah Anda punya janji?"

"Tuan Stuart, berhenti bercanda. Bagaimana bisa sampah seperti dia mendapat janji?" Lily mengejek saat bibirnya melengkung menjadi senyum sarkastik.

"Baiklah, baiklah. Lily, minta keamanan untuk datang." Stuart melambai dengan tidak sabar.

"Dimengerti, Mr Stuart," jawab Lily dengan suara centil sebelum dia berlari ke meja depan dan mengangkat telepon untuk menelepon departemen keamanan.

Manajer hendak pergi ketika, tiba-tiba, sebuah suara marah terdengar di meja depan.

"George Thomas, turun ke sini sekarang juga! Aku ditahan oleh resepsionismu. Jika aku tidak melihatmu dalam tiga menit, aku akan pergi."

Dua orang lainnya mengikuti sumber suara dan melihat Philip hanya menutup telepon dengan ekspresi malas saat matanya mengamati lingkungan kantor.

Senyum mengejek di bibir Lily tumbuh, dan dia mencela, "Kamu bahkan berpura-pura sekarang! Kamu pantas menjadi pengantar seumur hidup!" Tangannya kemudian beralih dari ponsel untuk mengambil gambar rahasia Philip untuk diposting di timeline media sosialnya dengan tulisan, 'Menjijikkan! Bertemu dengan pengantar barang gila hari ini dan akan meminta keamanan untuk mengusirnya…'

Di satu sisi, Stuart mengerutkan kening saat dia menatap Lily. Yang terakhir segera mengerti dan memberinya isyarat 'OK'. Dia menelepon departemen keamanan dan melaporkan, "Halo, datang ke meja depan untuk mengurus sepotong sampah manusia." Setelah menutup telepon, Lily kembali duduk dan mulai merias wajahnya, mengabaikan Philip.

Segera, ketua Grup Apex, George Thomas, dengan sekretarisnya di belakangnya, berlari keluar dari lift dan melihat tuan muda mereka menunggu di ruang tunggu dari jauh!

Namun, yang membuat mata mereka terbelalak adalah melihat tiga personel keamanan hendak mengusir tuan muda itu!

Itu satu-satunya pewaris bisnis keluarga! George langsung berteriak, "Berhenti!"

Tiga penjaga keamanan baru saja mendorong Philip keluar ketika mereka mendengar perintah itu. Mereka berbalik untuk melihat ketua mereka bergegas dengan ekspresi marah! Kenapa ketua disini?

'Gedebuk!' Ketiga pria itu berdiri tegak dan memberi hormat. "Selamat siang, Tuan Presiden!" mereka menyapa.

Namun, George tidak memperhatikan mereka dan langsung menuju Philip; wajahnya mekar seperti bunga matahari.

Saat Lily memperhatikan ketua, dia dengan cepat bergegas. Dan ketika dia melihat Philip masih berdiri di sana seperti orang idiot, amarahnya tumbuh.

"Bapak Presiden!" Lily menyapa dengan hormat sebelum berbalik untuk menatap Philip dengan jijik. "Kenapa kamu masih di sini? Kalian bertiga, segera buang dia!" Lili sangat marah. Apakah tim keamanan buta? Bagaimana mereka bisa membiarkan sampah ini berdiri di ruang tunggu ketika ketua ada di sini? Bagaimana jika orang gila ini mengganggu ketua?

George, bagaimanapun, melirik Lily dengan dingin dan mencela, "Apa yang kamu lakukan? Ini adalah tuan muda dari perusahaan kami, presiden masa depan! Siapa yang membiarkan kamu menjadi tidak sopan ini?!"

Muda… Tuan muda? Orang ini? Bagaimana pria pengantar ini seperti tuan muda?

Lily tercengang. Dia berkata dengan marah, "Tuan Presiden, apakah Anda salah? Bagaimana dia tuan muda perusahaan kita?"

"Aku tidak salah," jawab George dingin saat rasa jijik terhadap wanita ini tumbuh di hatinya. Nada dan sikap macam apa ini? Apakah ini cara Anda berbicara dengan ketua Anda?

Lily segera menyadari kesalahannya dan membungkuk meminta maaf. "Tuan Presiden, saya minta maaf, saya..."

Manajer, Stuart, dari sebelumnya kebetulan kembali pada saat itu. Dia tersenyum menyanjung dan bertanya, "Tuan Presiden, mengapa Anda turun ke sini?" Saat dia berbicara, dia memperhatikan bahwa Philip masih di sini tetapi tidak menyadari suasana saat ini. Wajahnya menjadi merah, dan dia mengerutkan kening. "Kenapa kamu masih di sini? Bukankah aku sudah memberitahumu bahwa perusahaan kami tidak mengizinkan petugas pengiriman di sini? Keluar!"

Segera setelah dia berbicara, dia merasakan sepasang mata dingin menatap lurus ke arahnya.

Ya ampun, idiot ada di mana-mana, tetapi mereka sangat berlimpah hari ini.

"Diam!" George meledak marah dan meraung, "Dia adalah tuan muda dari perusahaan kami! Kalian berdua dipecat!"

Philip menggelengkan kepalanya, tak berdaya. "Sungguh dosa menjadi orang sombong seperti itu."

"Tuan Muda, tolong lewat sini." George membungkuk sedikit dan memberi isyarat padanya untuk masuk. Adegan ini mengejutkan manajer dan resepsionis. Tuan muda? Apakah dia benar-benar tuan muda?

Melihat Philip akan pergi dengan ketua, Stuart segera bergegas untuk tersenyum meminta maaf dan memohon, "Tuan Muda, saya terlalu buta untuk mengenali Anda apa adanya. Mohon maafkan saya kali ini."

Stuart bisa melihat bagaimana ketua begitu menghormati pemuda itu. Grup Apex menduduki peringkat ketujuh dalam Fortune Global 500, dan ketuanya sendiri adalah seorang tokoh terkemuka yang bernilai lebih dari miliaran! Jika orang besar seperti dia mengatakan bahwa pemuda ini adalah tuan muda, maka dia adalah tuan muda!

Lily juga bergegas dengan ekspresi jinak saat dia meminta maaf, "Tuan Muda, saya salah. Saya tidak akan pernah melakukannya lagi."

Philip hanya melirik George dengan acuh tak acuh. Yang terakhir langsung menunjuk ke tim keamanan dan memerintahkan, "Untuk apa kamu berdiri di sana? Buang mereka berdua! Mulai hari ini, jangan biarkan mereka mengambil satu langkah pun ke dalam premis kita!"

"Tuan Muda, Tuan Muda, kami salah, mohon maafkan kami..." Stuart dan Lily akhirnya diusir dari gedung oleh keamanan.

Setelah sampai di kantor presiden, Philip duduk di sofa kulit sementara George berdiri dengan hormat di satu sisi dengan tangan di depannya.

"George Tua, kamu menjalani kehidupan yang cukup mewah. Sofa kulit burung unta ini, rasanya enak!" Philip menepuk sofa tempat dia duduk dan berseru.

George memasang ekspresi rendah hati ketika dia menjawab, masih berdiri, "Tuan Muda, berhenti bercanda dengan lelaki tua ini. Jika Anda mau menandatangani nama Anda di dokumen ini, semua yang ada di sini adalah milik Anda." Segera setelah dia mengatakan itu, sekretaris jangkung dengan kulit halus, mengenakan pakaian formal hitam di belakangnya, menyerahkan satu set dokumen kepada Philip.

Philip memandangnya dengan jijik. "Bukannya kamu tidak tahu bahwa aku menolak untuk mewarisi kekayaan ayahku. Aku di sini hari ini untuk memintamu meminjamiku seratus ribu dolar."

George tersenyum dengan bijaksana dan berkata, "Saya menolak."

"Katakan lagi, pak tua!" Philip berdiri, tiba-tiba karena marah.

ulang George. "Saya menolak."

Pria yang lebih tua itu kemudian melanjutkan dengan senyum cerah di wajahnya yang keriput saat dia tergoda, "Tuan Muda, selama Anda menandatangani ini, lupakan seratus ribu, bahkan seratus juta atau miliar adalah milik Anda."

"Lupakan saja! Jika saya menandatangani dokumen ini, nama saya bukan Philip Clarke!" Philip mengamuk.

Lima menit kemudian.

"Selamat, Tuan Muda, Anda telah secara resmi mewarisi semua kekayaan dan bisnis keluarga Clarke. Ini seratus ribu Anda."

Betapa menyenangkan!

George menatap dokumen yang ditandatangani dengan wajahnya yang mekar seperti bunga krisan.

Pada saat yang sama, sekretaris di sampingnya membawa tas kerja dan membukanya. Itu seratus ribu tunai!

"George, pak tua, kau terlalu boros. Tas kerja ini sepertinya membawa seratus juta," kata Philip sambil mengambil kantong plastik yang tergeletak di sampingnya dan memasukkan uangnya. "Aku akan pergi sekarang. ."

"Hati-hati, Tuan Muda. Apakah Anda membutuhkan saya untuk menyiapkan mobil untuk Anda?" George bertanya dengan hormat.

"Tidak apa-apa, saya datang dengan skuter saya," jawab Philip, dan dia berjalan keluar dari kantor dengan kantong plastik di tangan.

Setelah Philip pergi, George segera membawa dokumen ke ruang konferensi di lantai paling atas dan memulai konferensi video.

"Tuan, tuan muda akhirnya menandatangani." Old George berdiri di depan layar lebar, membungkuk sedikit saat dia melaporkan dengan penuh antusias dan rasa hormat.

Layar menunjukkan seorang lelaki tua di kursi roda. Pria tua itu terbatuk sebentar sebelum perlahan mengangkat tangannya dan berkata dengan suara lemah, "Kalau begitu... sampaikan pesannya..."

"Ya, Tuan," jawab George, menyeka air matanya saat dia melihat orang tua di layar.

Dalam sekejap, manajemen puncak semua bisnis di bawah keluarga Clarke menerima email yang memberi tahu mereka bahwa pewaris tunggal keluarga Clarke, Philip Clarke, telah secara resmi mewarisi bisnis keluarga! Bisnis ini meliputi properti, pengembangan, hiburan, produksi, keuangan, investasi, teknologi informasi, dan lain-lain…

Philip kembali ke rumah sakit dan bergegas ke bangsal tepat pada waktunya untuk melihat Wynn dan Juan bersandar dekat satu sama lain saat mereka mengobrol dengan gembira.

Philip mengerutkan kening saat dia mengepalkan tangannya.

"Philip Clarke, dari mana saja kamu?" Setelah melihatnya, Wynn bertanya dengan dingin. Memikirkan pria ini masih tega berlarian, mengabaikan putrinya. Tatapan Wynn menahan kekecewaan saat dia menatap Philip.

Juan, yang duduk di sampingnya, tertawa terbahak-bahak. "Philip, apa kamu pergi mencoba meminjam uang? Tidak apa-apa; aku bisa membayar tagihan medis. Bagaimanapun, aku paman Mila."

"Saya tidak perlu Anda khawatir tentang biaya pengobatan putri saya; saya bisa membayar." Philip masuk dengan ekspresi dingin.

"Philip Clarke, bagaimana kamu bisa bersikap seperti ini terhadap Saudara Juan! Minta maaf padanya!" Wynn mulai memarahinya, berpikir bahwa dia mengenal suaminya cukup baik untuk mengetahui bahwa dia sengaja tidak sopan. Saudara Juan cukup baik untuk membantu mereka membayar tagihan, tetapi pria ini masam baginya. Betapa kejam!

Juan berpura-pura baik dan mendesak Wynn, dengan mengatakan, "Wynnie, jangan marah. Philip pasti merasa kesal karena dia tidak berhasil meminjam uang."

Wynn menatap Philip dengan marah saat dia memandangnya lebih rendah lagi.

Philip mencoba menahan amarahnya saat dia menatap mereka berdua dengan tangan terkepal. Dia sangat ingin meninju wajah Juan. Wynnie? Dia memanggilnya dengan nama hewan peliharaannya dengan penuh kasih sayang! Astaga, Wynn Johnston, aku suamimu di sini. Apakah kamu tidak malu? Juan berpura-pura baik dan mendesak Wynn, dengan berkata, "Wynnie, jangan marah. Philip pasti merasa kesal karena dia tidak berhasil meminjam uang."

Wynn menatap Philip dengan marah saat dia memandangnya lebih rendah lagi.

Philip mencoba menahan amarahnya saat dia menatap mereka berdua dengan tangan terkepal. Dia sangat ingin meninju wajah Juan. Wynnie? Dia memanggilnya dengan nama hewan peliharaannya dengan penuh kasih sayang! Astaga, Wynn Johnston, aku suamimu di sini. Apakah kamu tidak malu? Juan berpura-pura baik dan mendesak Wynn, dengan berkata, "Wynnie, jangan marah. Philip pasti merasa kesal karena dia tidak berhasil meminjam uang."

Wynn menatap Philip dengan marah saat dia memandangnya lebih rendah lagi.

Philip mencoba menahan amarahnya saat dia menatap mereka berdua dengan tangan terkepal. Dia sangat ingin meninju wajah Juan. Wynnie? Dia memanggilnya dengan nama hewan peliharaannya dengan penuh kasih sayang! Astaga, Wynn Johnston, aku suamimu di sini. Apakah kamu tidak malu? Wynnie? Dia memanggilnya dengan nama hewan peliharaannya dengan penuh kasih sayang! Astaga, Wynn Johnston, aku suamimu di sini. Apakah kamu tidak malu? Wynnie? Dia memanggilnya dengan nama hewan peliharaannya dengan penuh kasih sayang! Astaga, Wynn Johnston, aku suamimu di sini. Apakah kamu tidak tahu malu?

Bab 3

"Ini hanya uang. Siapa bilang aku tidak bisa meminjam?" Philip memelototi Juan dengan kejam.

Juan tercengang saat ekspresinya membeku. Ketika keterkejutan masih terlihat jelas di matanya, Philip melemparkan kantong plastik di tangannya ke depan dia dan Wynn.

Tas itu jatuh dengan bunyi gedebuk dan gulungan uang tunai muncul di depan mata mereka.

Sudut mata Juan berkedut sedikit saat bibirnya bergetar. Tangannya tanpa sadar mengepal.

Wynn terkejut. Dia menatap uang yang dilempar Philip ke depan mereka, bingung, tapi kemudian ekspresinya langsung berubah dingin saat kemarahan muncul di matanya.

Dari mana Philip mendapatkan semua uang ini? Jika dia memiliki ini, mengapa dia tidak mengeluarkannya lebih awal? Saya bahkan harus menemani pria lain dengan mengobrol dengan gembira dengannya! Apakah dia tidak tahu betapa melelahkannya itu?

"Ini seratus ribu. Aku akan membayarmu kembali sekaligus, termasuk pinjaman masa lalu! Jangan pernah datang ke sini lagi," kata Philip dingin.

Juan tidak mengambil uang itu. Sejujurnya, seratus ribu ini tidak berarti banyak di matanya. Dia hanya menganggapnya sebagai amal untuk orang miskin.

"Bagus, Philip. Kamu berhasil mendanai sebanyak ini dalam waktu sesingkat itu. Tapi aku penasaran, siapa yang akan meminjamkanmu begitu banyak dalam waktu sesingkat itu?" Juan bertanya dengan ambigu, merasa egonya terguncang. Dia telah tinggal di sana hanya untuk menunggu Philip kembali sehingga dia bisa mengejeknya. Selain itu, dia ingin menunjukkan kepada Wynn betapa buruknya pria yang dia pilih!

Tapi sekarang, kata-kata yang ingin diucapkan Juan semua tersangkut di tenggorokannya. Perasaan tidak nyaman dan benjolan di tenggorokan ini membuatnya gelisah.

"Apakah itu ada hubungannya denganmu?" jawab Philip acuh tak acuh. Wynn tidak tahan lagi. Dia berdiri dan berteriak padanya, "Cukup, Philip! Saudara Juan telah membantu kami berkali-kali sekarang, jadi bagaimana Anda bisa mengatakan itu?"

"Apakah aku meminta bantuannya? Apa kau tidak tahu untuk siapa dia melakukan semua ini?" Philip membalas, kemarahannya nyaris tidak terlihat di matanya.

Wynn tercengang. Tentu saja, dia tahu mengapa Juan sangat memperhatikan Mila. Namun, diekspos secara langsung oleh suaminya melukai harga dirinya. Dia menuduh, "Apa maksudmu dengan ini?"

Philip menarik napas dalam-dalam untuk menenangkan emosinya. Dia telah berdebat dengan Wynn lebih banyak baru-baru ini. "Apakah kamu tidak pergi?" Dia mengalihkan pembicaraan kembali ke Juan.

Juan mencibir. Dia kemudian mengambil uang itu dan pergi tanpa berkata apa-apa lagi.

Wynn memelototi Philip dengan marah sebelum mengejar Juan. "Saudara Juan, biarkan aku melihatmu keluar!"

Akhirnya sunyi. Philip duduk di samping tempat tidur Mila dan melihat putrinya tidur nyenyak. Dia merasakan rasa bersalah yang luar biasa.

"Mila, apakah sulit bagimu untuk bersama Papa? Tapi aku akan memberitahumu apa, mulai hari ini dan seterusnya, kamu akan menjadi putri kecil." Philip membelai dahi putrinya dengan lembut dengan penuh kasih sayang di matanya.

Saat itu, Wynn kembali ke kamar. Dia bertanya dengan dingin, "Dari mana kamu mendapatkan uang itu?"

Philip menjawab tanpa pernah melihat ke atas. "Aku meminjamnya."

"Dari siapa?"

"Halo."

Wynn menghela napas lega. Dia mengira dia meminjamnya dari rentenir. "Kamu sudah terlalu sering meminjam darinya. Kamu tidak bisa terus mengganggunya. Pastikan untuk segera mengembalikannya padanya. Kudengar dia akan menikah."

"Aku tahu. Aku akan mengembalikannya padanya secepat mungkin." Philip akhirnya memandang Wynn.

Wanita ini benar-benar cantik. Bahkan dengan alisnya yang terkatup, masih ada pesona padanya. Sayang sekali dia tidak tahu bahwa suaminya yang tidak berguna, yang telah runtuh setelah satu kemunduran, sekarang menjadi pewaris keluarga terkaya di dunia. Dia sekarang bisa memanggil awan dan hujan hanya dengan anggukan kepalanya.

Tatapan Wynn berangsur-angsur menjadi lebih gelap. Dia memandang putrinya yang terbaring di ranjang sakit dan berkata, "Philip, kamu berhasil meminjam uang kali ini, tetapi bagaimana selanjutnya? Apakah kamu harus meminjam uang setiap kali Mila dirawat di rumah sakit?"

Philip tua itu kuat dan bersemangat saat itu. Itu juga alasan mengapa dia jatuh cinta padanya. Tetapi setelah dia gagal dalam startupnya, Philip tidak dapat bangkit lagi, dan dia menjadi semakin celaka.

Philip sedikit kesal. "Saya tahu apa yang harus dilakukan."

Wynn terdiam sejenak sebelum melanjutkan berkata, "Philip, meskipun itu bukan untuk dirimu sendiri, anggap itu sebagai melakukan sesuatu untuk Mila. Ikutlah denganku ke hari ulang tahun ayahku akhir pekan ini. Minta maaf kepada orang tuaku."

Philip tetap diam, hanya mengepalkan tinjunya. Melihatnya tidak mau mengatakan apa-apa, Wynn semakin kesal. Dia menginjak kakinya, mengambil tasnya, dan memarahinya, "Kalau begitu, teruslah menjadi orang celaka ini selama sisa hidupmu!"

Setelah melihat Wynn keluar dari ruangan dengan marah, Philip akhirnya menghela nafas tak berdaya. Hidup tanpa uang dan gengsi tersedot. Akankah ayah mertuanya menyetujuinya?

Sore harinya, Philip memiliki beberapa hal penting yang harus diurus, jadi dia meminta perawat untuk menjaga Mila. Wynn sibuk dengan pekerjaan, jadi dia sudah kembali ke kantornya.

Philip naik ke skuternya, memperbarui daftar pengirimannya untuk mulai bekerja lagi. Dia menerima tugas pengiriman di Intercontinental Hotel. Orang-orang yang mampu membeli kamar di sini kebanyakan orang kaya.

Setelah mencapai kamar suite nomor 8808, Philip mengetuk pintu. "Halo, kirimanmu sudah sampai."

Setelah klik, pintu terbuka, dan seorang wanita bugar muncul. Dia mengenakan crop top dengan tali spaghetti dan celana pendek hitam. Ada tato mawar di pahanya, dan rambutnya acak-acakan, rias wajahnya sangat indah.

"Halo, Anda..." Philip menyerahkan kiriman itu dengan senyum cerah sebelum berhenti di tengah jalan. "Ruby...Ruby Ford?"

"Philip?"

Gadis yang berdiri di depannya adalah pacar Howard, Ruby Ford. Dia menatap Philip dengan ekspresi terkejut saat kecurigaan dan kemarahan melintas di matanya.

"Ruru, apa kamu sudah selesai? Aku tidak bisa menunggu lebih lama lagi! Kamu bahkan membawa telinga kelinci hari ini, hehe..." Dari dalam ruangan terdengar suara pria paruh baya yang menjijikkan.

Ruby memelototi Philip, menyambar kiriman darinya, dan membanting pintu hingga tertutup.

Philip berdiri tercengang di luar pintu untuk waktu yang lama sebelum dia sadar kembali.

Kotoran! Mengapa Ruby ada di sini? Dia bahkan di kamar dengan pria lain! Haruskah saya memberi tahu Howie?

Setengah jam kemudian, Philip bertemu Ruby di lounge di lantai bawah. Yang terakhir telah mengenakan jas hujan hitam dan berlari dengan sepatu hak tingginya sebelum duduk di seberang Philip. Dia mengeluarkan tiga ratus dolar dari dompetnya dan meletakkannya di atas meja kopi, berkata dengan dingin, "Ini untukmu."

Philip menatap tiga ratus dan mendengus. "Apakah ini suap?"

Ruby mengerutkan kening dan menggali dua ratus lagi untuk dilemparkan ke atas meja. "Lima ratus! Apakah itu cukup? Ini setara dengan dua hari gajimu."

Nah, itu meningkat dengan cepat!

Philip berdiri, tampak marah dan berkata dengan gigi terkatup, "Ruby, bagaimana kamu bisa melakukan ini pada Howie! Dia telah bekerja sangat keras untukmu, dan kalian berdua akan menikah pada akhir tahun!"

"Jadi apa? Siapa bilang aku akan menikah dengannya?" Ruby mendengus dan menyalakan rokok wanita, berkata dengan acuh tak acuh, "Philip, kenapa kamu tidak memikirkan urusanmu sendiri saja. Kamu terus datang untuk meminjam uang dari Howie, dan itu mulai membuatku kesal.

"Kamu laki-laki, apakah kamu tidak punya rasa malu? Pantas saja istrimu ingin menceraikanmu, sampah!" Ruby kemudian berdiri dan menyilangkan tangannya, menatap Philip dengan bangga. "Jangan katakan sepatah kata pun tentang apa yang terjadi hari ini, atau aku akan meminta seseorang mematahkan kakimu." Setelah itu, Ruby menghampiri pria paruh baya montok yang sedang menunggu di samping, dan keduanya meninggalkan hotel, bergandengan tangan.

Philip mengepalkan tinjunya erat-erat. Setelah dia mengambil uang di atas meja, dia meninggalkan hotel dan membuat catatan mental untuk memberi tahu Howie tentang hal itu.

Saat itu, telepon Philip berdering. Sekilas ID penelepon menunjukkan bahwa itu adalah panggilan dari manajernya, Wilson Young.

Saat dia menjawab panggilan itu, kemarahan yang menggelegar meledak dari ujung yang lain. "Philip, apa yang kamu lakukan?! Saya telah menerima lebih dari sepuluh panggilan telepon pengaduan! Apakah Anda mengirim ke Mars? Kembalilah langsung setelah pengiriman Anda, lalu berkemas dan tersesat!"

Wilson menjadi gila karena marah. Hanya dalam waktu setengah jam, dia telah menerima lebih dari sepuluh panggilan telepon keluhan tentang Philip. Itu membuatnya gila! Apakah sampah ini mencoba bekerja sama sekali?

"Tuan Muda, kamu bisa berhenti memarahiku karena aku benar-benar berhenti! Aku baru saja memecatmu!"

"Katakan apa? Philip Clari-..."

Philip menutup telepon.

Pertama-tama, dia sudah gila, dan sekarang hanya seorang manajer yang memarahinya untuk boot. Hidup telah memaksanya untuk menoleransi semuanya saat itu, tetapi segalanya berbeda sekarang. Dia telah dibuat untuk mewarisi kekayaan keluarganya dan sekarang menjadi pewaris konsorsium terbesar di dunia, jadi bagaimana dia bisa membiarkan sembarang orang mencaci-maki dia begitu sederhana?

Philip mengeluarkan ponselnya dan menelepon George. "George, saya ingin membeli kembali perusahaan saya, bukan?"

George menjawab, "Tuan Muda, perusahaan itu awalnya didirikan oleh Anda, tetapi Anda akhirnya menjualnya karena bangkrut. Jika Anda ingin membelinya kembali, katakan saja."

Philip berkata dengan tenang, "Oke. Dalam sepuluh menit, aku ingin menjadi pemiliknya!"

Dua menit kemudian, George mengirimi Philip pesan singkat: Tuan Muda. Selesai. Anda sekarang adalah pemilik Layanan Pengiriman Gopher.

Filipus mengangguk. George sangat efisien.

Philip naik ke skuternya dan langsung pergi ke kantor. Wilson Young, tunggu ayah! Tunggu saja dan lihat bagaimana aku akan mengulitimu hidup-hidup!

Layanan Pengiriman Gopher adalah perusahaan yang didirikan Philip. Namun, karena manajemen yang buruk, ia bangkrut dan harus menjualnya. Semalam, Philip telah berubah dari bos menjadi staf rendahan. Dia kehilangan semua pesonanya dan hanya tersisa ejekan tanpa akhir dan sambutan dingin.

Di Gopher Deliver Services Limited Liability Company, Wilson Young menatap teleponnya di ruang tunggu, dengan marah.

"Sial! Philip ini hanya mencari masalah! Hanya karena aku tidak bisa memecatmu, siapa kamu sampai berbicara seperti itu padaku?"

Beberapa anggota staf yang berdiri di samping semuanya mengerutkan leher mereka, takut terjebak dalam api.

Saat itu, pintu utama perusahaan didorong terbuka, dan seorang pria paruh baya masuk. Setelah melihat pria itu, Wilson langsung memasang senyum menyanjung. "Bos, mengapa kamu tidak memberi tahu kami bahwa kamu akan datang? Aku bisa saja pergi untuk menyambutmu."

Itu adalah pemilik perusahaan, Kevin Tank.

Tuan Tank meliriknya sebelum berkata, "Semuanya, persiapkan dirimu untuk menyambut pemilik baru."

Wilson tercengang. "Pemilik baru?"

Mr Tank berkata, "Seseorang telah menghabiskan sepuluh juta untuk membeli perusahaan ini."

Wilson bertanya dengan hati-hati, "Siapa pemilik baru ini? Haruskah kita menyiapkan sesuatu?"

Mr Tank mengerutkan kening dan menjawab, "Saya tidak akrab dengan pemilik baru, jadi semua orang, berhati-hatilah nanti."

Setelah itu, staf mengikuti Pak Tank untuk bersiap di pintu masuk utama perusahaan. Wilson malah memamerkan otoritasnya dengan mengatakan, "Semuanya, tetap semangat! Pemilik baru akan segera datang. Jika Anda berkinerja baik, Anda bahkan mungkin mendapatkan kenaikan gaji atau promosi! Ini tentang Anda dan dompet Anda!"

"Dasar bajingan, hanya tahu cara berciuman!"

"Dia pasti bermaksud 'ini tentang dia.' Penjilat apa!"

Beberapa staf bergosip dengan tenang. Ini bukan pertama kalinya mereka merasa jijik terhadap Wilson Young. Pria itu sama seperti mereka sebelumnya, hanya staf pengiriman. Tapi dia adalah seorang penjilat yang tidak tahu malu sehingga dia akhirnya mengamankan posisi manajer hanya dengan menyedot ke manajemen yang lebih tinggi.

Saat itu, Bentley hitam berhenti dengan mantap di depan pintu masuk perusahaan. Setelah beberapa pemikiran, George telah memutuskan untuk datang dan melihat perusahaan secara langsung, berpikir bahwa dia dapat membantu tuan muda. Jika itu dapat membuat tuan muda dalam suasana hati yang baik, pemuda itu bahkan mungkin membuat perjalanan pulang.

Wilson berdiri di belakang Mr. Tank, menggosok tangannya untuk mengantisipasi. "Dia di sini! Dia di sini." Dia tahu bahwa kedatangan pemilik baru berarti kedatangan kesempatannya untuk menunjukkan penampilannya!

Saat itu, Philip juga datang dan menghentikan skuternya tepat di depan Bentley.

Saat dia melihat Philip, seluruh tubuh Wilson gemetar karena marah. Dia menunjuk Philip dan berteriak, "Philip Clarke, kenapa kamu di sini? Cepat dan menyingkir!" juga, tiba dan menghentikan skuternya tepat di depan Bentley.

Saat dia melihat Philip, seluruh tubuh Wilson gemetar karena marah. Dia menunjuk Philip dan berteriak, "Philip Clarke, kenapa kamu di sini? Cepat dan menyingkir!" juga, tiba dan menghentikan skuternya tepat di depan Bentley.

Saat dia melihat Philip, seluruh tubuh Wilson gemetar karena marah. Dia menunjuk Philip dan berteriak, "Philip Clarke, kenapa kamu di sini? Cepat dan menyingkir!"

Bab 4

Wilson sekarang mendidih karena marah! Orang gila itu memblokir Bentley bos baru! Apakah dia mencari masalah?

"Philip Clarke, untuk apa kau masih berdiri di sana? Menyingkirlah!" Wilson menunjuk Philip dan menyalak padanya.

Philip baru saja memarkir skuternya ketika dia menerima teguran lagi dari Wilson.

"Oh tidak! Philip sudah selesai kali ini. Kakak Wil akan sakit."

"Sepuluh panggilan pengaduan, dan orang gila ini masih punya nyali untuk kembali!"

"Ini akan menelan biaya setidaknya dua ratus dalam potongan, itu pekerjaan sehari!"

Beberapa staf bergosip dengan tenang, dan beberapa lainnya menikmati pertunjukan. Di antara mereka ada beberapa staf lama yang pernah bekerja untuk Philip. Ketika mereka melihat pria itu berubah menjadi pria pengantar barang seperti mereka, mereka mulai menjadi lebih jahat padanya. Philip sudah terbiasa. Saat itu, Mr. Tanks melirik Philip dengan dingin. Dia tampak kesal dan bertanya, "Manajer Young, apakah ini staf Anda?"

Wilson dengan cepat menjawab sarkasme berat dalam nada suaranya, "Bos, Anda tidak sering datang ke sini, jadi saya lupa memperkenalkan Anda. Ini Philip Clarke, mantan pemilik perusahaan kami. Dia sekarang hanya pengantar barang rendahan di sini."

Wilson sengaja menekankan kata 'mantan pemilik' saat mengucapkannya dengan ejekan yang kental. Oh, Philip, Anda akan mendapatkan apa yang pantas Anda dapatkan berkat karma, hahaha!

Ekspresi Tuan Tank menjadi gelap. Dia mengerutkan kening dan berkata, "Bersihkan yang tidak berguna itu sehingga kita dapat menyambut pemilik baru." Dia akhirnya ingat Philip, pemuda sedih yang telah menjual perusahaan ini kepadanya bertahun-tahun yang lalu. Sayangnya, Mr. Tanks memiliki kecerdasan yang tinggi tetapi ingatannya pendek, jadi pria seperti Philip yang berada di tingkat bawah dalam masyarakat tidak pernah meninggalkan terlalu banyak kesan.

Mr.Tanks kemudian meluruskan jasnya dan bergerak menuju Bentley dengan senyum lebar.

Setelah menerima perintah, Wilson segera mengambil alih otoritas dan menunjuk Philip dengan nakal. "Philip, kemasi tasmu dan pergi!"

Philip memutar matanya dan menatap Wilson seperti orang idiot sebelum melontarkan satu kata, "Orang gila."

Semua orang yang hadir telah mendengar jawabannya, dan ekspresi mereka berubah menjadi aneh.

Wilson segera berkobar. Jarinya hampir menyentuh hidung Philip saat dia berteriak, "F*ck! Coba katakan itu lagi!"

Philip kemudian tertawa dingin. "Terserah kamu, kamu gila! Seluruh keluargamu gila!"

"Kamu sudah mati, Philip! Kamu sekarang dipecat, dan kamu harus mengganti kerugian perusahaan!" Wilson berkata dengan gigi terkatup saat dia memelototi Philip dengan mata melebar.

Orang ini tidak tahu tempatnya! Dia harus diingatkan bahwa dia bukan lagi bos dari Layanan Pengiriman Gopher, tapi dia sangat sombong! Tunggu saja dan lihat bagaimana saya akan berurusan dengan Anda nanti!

Tiba-tiba, pintu Bentley terbuka, dan seorang pria tua dengan tongkat keluar dengan ekspresi marah. "Siapa yang berani memecatnya?!" Pria tua itu kemudian berjalan melewati Kevin Tanks, yang datang untuk menerimanya dengan senyum di wajahnya, dan yang mengejutkan semua orang, berhenti di depan Philip.

Dia menegakkan tubuh, sedikit membungkuk, dan menundukkan kepalanya. Tindakannya lancar, menunjukkan rasa hormat yang besar. “Tuan Muda, maaf saya terlambat,” kata lelaki tua itu. Suaranya tidak nyaring, tapi terdengar seperti pin yang jatuh dalam kesunyian.

Tuan muda? Semua orang tercengang! Apakah Philip Clarke tiba-tiba menjadi tuan muda? Apa yang sedang terjadi?

Kevin Tanks tercengang saat senyum di wajahnya menegang. Sebaliknya, Wilson sangat terkejut sehingga dia tertawa terbahak-bahak. "Tuan Tua, apakah Anda pemilik baru kami? Anda bisa berhenti bercanda. Philip ini adalah staf tingkat terendah di perusahaan kami, jadi Anda pasti salah!"

George hanya meliriknya dengan dingin, berpikir, bagaimana mungkin orang biasa seperti dia memahami kehebatan tuan mudanya?

Kevin sedikit mengernyit dan berlari kecil sebelum berkata dengan semangat, "Presiden Thomas, tolong jangan bercanda dengan kami seperti itu. Ayo, kita bicara di dalam."

Kevin Tanks adalah seorang pengusaha, jadi dia bisa mengenali George Thomas. Pria itu adalah presiden Grup Apex! Sosok yang kuat di Riverdale City!

Namun, George tetap terpaku di tempat, menatap dingin ke arah Kevin dan Wilson dengan ekspresi gelap. "Siapa yang bercanda denganmu? Ini pemilik baru perusahaanmu!"

Bagaimana itu mungkin? Pemilik barunya adalah Philip? Wilson tidak mempercayainya, begitu pula Kevin.

"Saudara Will, bukankah kamu baru saja mengatakan bahwa kamu ingin memecatku?" Philip memandang Wilson, berusaha untuk tidak tersenyum.

"Philip! Apakah kamu meminta masalah? Jangan panggil aku 'Saudara Will'!" Wilson meraung. Dia membenci julukan itu.

"Lebih baik kamu pergi sekarang dan ganti kerugian perusahaan! Itu sepuluh ribu!" Wilson tersenyum sinis. Hah! Bagaimana mungkin Philip menjadi pemilik baru perusahaan? Dengan orang seperti dia? Jangan membuatku tertawa.

Philip, bagaimanapun, masih menatap Wilson, berusaha untuk tidak tertawa.

"Apa yang kamu lihat? Bagikan uangnya sekarang!" Wilson mencibir.

"Apa yang salah dengan aku menatap?" Filipus tersenyum.

"Kau hanya mencari masalah, bukan? Aku hanya akan membantumu jika aku tidak memecatmu karena apa yang baru saja kau katakan." Wilson berdiri tegak, mencibir. Dia adalah manajer perusahaan, jadi dia secara alami memiliki wewenang untuk memecat staf di bawahnya.

"Kalau begitu, aku akan memberitahumu apa, Wilson. Aku memecatmu sekarang, jadi kamu bisa mengalahkannya." Philip bersandar pada skuternya dengan tangan dimasukkan ke dalam saku ini saat dia berkata dengan acuh tak acuh.

Wilson Young ini idiot. Dia masih tidak bisa memahami hal-hal pada saat ini, tetapi Kevin Tanks, yang telah berdiri di samping, akhirnya menyadari!

Kotoran! Philip adalah pemilik baru perusahaan! Memikirkan hal ini, keringat dingin mulai terbentuk di dahi Kevin saat dia membuang muka, enggan menghadapi pemandangan ini. Dia ingin mencekik Wilson.

"Apa yang kamu katakan? Kamu memecatku?" Wilson tertawa dengan ekspresi bengkok. Apakah Philip ini membenturkan kepalanya di suatu tempat untuk bisa melontarkan omong kosong seperti itu?

Pada saat itu, George, yang berdiri di samping Philip, menatap Wilson dengan dingin. "Jika tuan muda kami mengatakan untuk memecatmu, kamu dipecat!" Ekspresi George gelap. Untuk berpikir bahwa seseorang akan memiliki keberanian untuk mempermalukan tuan muda mereka, sungguh bodoh!

Wilson kemudian menyadari bahwa bos barunya berdiri tepat di depannya. Tapi sebelum dia bisa bereaksi, Kevin telah melemparkan tamparan keras ke wajahnya dan meraung, "Wilson Young, hilang sekarang juga! Kamu dipecat!"

Wilson Young ini idiot! Kevin bertanya-tanya bagaimana dia bisa mempercayai pria ini dan bahkan mempromosikannya ke posisi manajer sejak awal.

"Bos, apa maksudmu dengan ini?" Wilson memegangi pipinya, menatap Kevin dengan tidak percaya.

"Maksud saya, Philip Clarke adalah pemilik baru, dan karena dia bilang Anda dipecat, Anda dipecat!"

Semua orang tercengang mendengar kata-kata Kevin! Seluruh tubuh Wilson gemetar saat dia berteriak, "Tidak mungkin! Dia sudah bangkrut, jadi bagaimana mungkin orang bangkrut seperti dia menjadi pemilik baru?"

Kevin mengerutkan kening. "Dia tidak sesederhana yang kamu pikirkan!"

Wilson menoleh untuk melihat Philip, ekspresinya goyah. Dia akhirnya menyadari bahwa lelaki tua yang berdiri di depan Philip adalah Presiden Thomas dari Grup Apex! Orang kaya bernilai miliaran dan orang terkaya di Riverdale City! Dan jika dia memanggil Philip sebagai tuan mudanya, maka ...

"Wilson Young, mulai sekarang dan seterusnya, kamu dipecat. Kalahkan!" Philip menegakkan tubuhnya. Setelah dia berbicara, Wilson berdiri terpaku di tempatnya, tercengang.

Bukankah Anda hanya menikmati diri Anda memarahi saya sebelumnya? Anda bahkan mencoba memecat saya. Tapi, sayang sekali bagi Anda, saya pemilik baru di sini. Jika aku ingin kau pergi, kau pergi!

Terdengar bunyi gedebuk keras. Wilson jatuh berlutut dan berpegangan pada kaki Philip. Clarke, saya terlalu buta untuk mengenali Anda apa adanya. Saya terlalu penuh dengan diri saya sendiri. Tolong jangan pecat saya. bersedia bahkan untuk melakukan pengiriman!"

Philip mendengus. "Sekarang kamu tahu bahwa kamu bersalah. Tapi, apakah kamu akan memaafkanku jika ini tidak terjadi? Kesalahanmu hanya akan membawa kehancuran pada diri sendiri!" Philip telah mendorong Wilson ke jurang hanya dengan beberapa patah kata. Setelah itu, dia menoleh untuk melihat staf perusahaan dan berkata, "Saya tahu bahwa banyak dari Anda telah memandang rendah saya ketika saya berada di saat-saat tergelap saya, tetapi tidak apa-apa. Mulai hari ini, semua gaji Anda akan berlipat ganda. !"

Dalam sekejap, semua staf menjadi gempar! Bayaran ganda!

"Tuan Clarke luar biasa!"

"Aku mencintaimu, Tuan Clarke!"

Philip kemudian menatap seorang wanita cantik yang berdiri di belakang kerumunan dan mengumumkan, "Satu hal lagi, posisi manajer Wilson akan digantikan oleh Miss Agnes Summer."

'Desir!'

Kerumunan menoleh ke belakang untuk melihat Agnes, seorang wanita yang mengenakan setelan rok seragam hitam yang menonjolkan sosoknya yang sempurna.

Agnes menatap Philip dengan heran, tidak bisa mengatur napas sampai Philip hendak pergi. Melihat dia akan menghilang ke dalam Bentley, sebuah emosi aneh muncul di matanya. Agnes berlari ke mobil dan berhenti tepat di depan jendela mobil, dadanya hampir copot. Dia mengerutkan bibirnya lalu berkata, "Philip... Tidak, Tuan Clarke, apakah Anda mempromosikan saya untuk menjadi seorang manajer?"

Mata Philip samar-samar mencuri pandang ke dada Agnes yang indah, lalu dia tersenyum dan bertanya, "Kakak Agnes, ada apa? Apakah kamu tidak percaya pada kemampuanmu?"

Wanita ini, Agnes Summer, masuk akal, memiliki sosok yang hebat, dan cantik. Dia telah bekerja di bawah Philip sebelum ini, jadi mempromosikannya sekarang bukanlah hal yang tidak terduga. Ini adalah hak istimewa menjadi bos.

"Aku... aku hanya takut aku mungkin tidak cukup baik." Agnes terdengar bertentangan. Dia tidak pernah membayangkan bahwa Philip akan menjadi pemilik baru begitu tiba-tiba. Meskipun dia sudah menjadi pemilik sebelum ini, perusahaan itu kecil, dengan hanya beberapa staf. Omset perusahaan sekarang telah melebihi lima juta setiap tahun! Itu pasti berarti Philip telah menghabiskan miliaran untuk membeli perusahaan hari ini!

"Tenang, Suster Agnes, luangkan waktumu untuk membiasakan diri dengan berbagai hal, dan jangan khawatir." Philip tersenyum, dan itu menjadi obat penenang bagi Agnes.

Saat dia melihat Philip pergi dengan Bentley, Agnes mengerutkan bibir merahnya saat dia merenung. Siapa sebenarnya dia? Mengapa dia harus bertindak miskin jika dia sangat kaya sejak awal?

Di dalam Bentley.

"Tuan Muda, ada proyek investasi besok, dan kamu harus bertemu dengan bos perusahaan lain." Senyum muncul di wajah George yang keriput.

"Aku tidak akan pergi," jawab Philip tegas. Dia tidak ingin peduli tentang semua ini. Saya terpaksa mewarisi kekayaan keluarga, jadi jangan pernah berpikir untuk meminta saya pergi ke mana pun!

"Kalau begitu, Tuan Muda, tolong kembalikan seratus ribu itu kepadaku," kata George dengan tenang.

Mata Philip membelalak kaget sebelum akhirnya menjawab, meskipun dengan enggan, "Baik, baik, baik! Aku pergi, oke?"

Untuk berpikir bahwa pewaris keluarga kaya seperti saya harus berusaha sekuat tenaga untuk seratus ribu! Sedihnya! Mendesah!

"Baiklah, Tuan Muda. Aku akan datang dan menjemputmu besok." George tersenyum.

Begitu dia turun dari mobil, Philip mendengar suara bingung. "Philip? Kenapa kamu ada di sini?"

Philip tanpa sadar berbalik untuk melihat Wynn dengan ekspresi bingung saat dia menatapnya dengan tatapan aneh.

Philip panik dalam hati. Oh tidak! Wynn akan mencari tahu tentang identitasku!

Bab 5

"Mengapa kamu di sini?" Wynn mengerutkan kening dan melirik Bentley di samping Philip. Apa dia baru saja keluar dari mobil itu? Apakah ini suamiku yang malang? Atau apakah perusahaan pengiriman sekarang mengantarkan makanan di Bentleys?

"Aku... aku uh..." Philip tergagap lalu menyapu pandangan ke arah George yang sedang tersenyum seperti bunga melalui jendela.

Lelaki tua itu dengan cepat mengulurkan tangan dan berkata, "Anak muda, terima kasih. Berkatmu, akhirnya aku menemukan tempat ini. Biarkan lelaki tua ini mentraktirmu makan lain kali untuk menunjukkan rasa terima kasihku."

Philip tersenyum dan mengangguk dengan sopan. "Tidak apa-apa, Pak. Harap berhati-hati dalam perjalanan kembali." Nada suaranya mengisyaratkan pria tua itu untuk pergi dengan cepat.

George tidak mengatakan apa-apa selain tersenyum dan mengangguk pada Wynn sebelum meminta pengemudi untuk pergi.

Wynn membeku karena terkejut! Bukankah… bukankah itu ketua Apex Group, Presiden Thomas?! Orang terkaya di kota! Dan Philip berada di mobil yang sama dengannya!

"Apakah Anda kenal George Thomas?" Wynn kembali menatap Philip, terkejut.

Filipus mengangkat bahu. "Tidak, saya tidak. Benda lama itu hilang, jadi saya memimpin saja."

Benda tua itu? Sudut mulut Wynn berkedut. Dia telah menyebut orang terkaya di kota itu 'yang tua'? Betapa kejam!

"Apa yang kamu maksud dengan 'barang lama.' Orang itu adalah yang terkaya di Riverdale, presiden Apex Group!" Wynn memutar matanya ke arah Philip. Pria ini tidak masuk akal. Semakin Wynn menatapnya, semakin dia merasa jijik. Dia hanya berkata dengan dingin, "Philip, jangan lupa bahwa ayahku akan mengadakan kumpul-kumpul akhir pekan ini di Virtuous Court. Siapkan beberapa hadiah."

"Saya tidak pernah mengatakan saya akan pergi," jawab Philip.

"Anda!" Wynn kesal. Dia telah berusaha keras untuk membujuk ayahnya, mengatakan kepadanya bahwa Philip akan datang dan meminta maaf kepadanya, dan dia berharap ayahnya tidak akan menyulitkannya. Tapi, ada apa dengan sikap Philip? Lupakan, lupakan dia. Dia pasti buta saat itu untuk jatuh cinta pada pria ini.

"Lakukan sesukamu kalau begitu!" Kemarahan Wynn berkobar, dan dengan pinggang rampingnya, dia berbalik untuk pergi.

Ketika Philip memperhatikannya pergi, dia memperhatikan bahwa dia telah berganti pakaian. Dia bahkan tampak memakai parfum dan berdandan. Philip bingung ketika dia melihatnya memasuki sebuah gedung besar. Dia mulai merenung, Bukankah Wynn bilang dia akan kembali ke kantor? Kenapa dia ada di sini? Dan di mana ini? Ini Hotel Hilton!

Memikirkan hal itu, Philip merasa amarahnya memuncak. Dia berusaha keras di tempat kerja, tetapi dia datang ke hotel? Ini tidak akan berhasil. Dia harus mengikutinya dan melihat apa yang terjadi! Wynn sangat stres hari ini. Pertama, penyakit jantung putrinya kambuh di bawah perawatan Philip yang tidak bertanggung jawab itu. Selanjutnya, dia harus mengkhawatirkan seluruh masalah itu dengan Juan Parker, dan setelah dia kembali ke kantor, salah satu proyeknya menghadapi masa sulit.

Presiden proyek ini mendukungnya dan bersikeras agar dia datang untuk berdiskusi di Hilton. Wynn ingin menolak, tetapi klien menggunakan proyek itu untuk menekannya, jadi dia harus muncul. Proyek ini bernilai satu juta!

Saat itu, teleponnya berdering. "Halo, Presiden Warren, saya sudah sampai. Di mana Anda?"

"Aku menunggumu di restoran di lantai enam." Suara lembut seorang pria terdengar dari ujung telepon yang lain.

"Baiklah, Presiden Warren, saya akan segera datang." Wynn tersenyum.

Setelah dia menutup telepon, Wynn menghela nafas, terlihat sedikit ragu saat dia menatap lift sebelum akhirnya memutuskan untuk naik ke atas.

Saat pintu lift tertutup, Philip muncul di lobi dan melihat bahwa Wynn telah naik dari jauh. Dia berlari mengejarnya, tetapi suara dingin dan mengejek menghentikannya.

"Wow, bukankah ini saudara ipar sepupu saya yang bekerja sebagai pengantar barang? Apakah Anda mengantar ke Hilton?"

Philip menoleh untuk melihat pasangan cantik dan modis, bersandar dekat satu sama lain. Gadis itu menyilangkan lengannya dengan ekspresi mengejek saat dia bersandar ke pelukan seorang pria tinggi dan tampan.

"Lynn Johnston?" Philip mengerutkan kening sebelum memperhatikan bahwa lift telah berhenti di lantai enam.

Gadis itu berjalan dengan tatapan mengejek dan tertawa. "Kebetulan sekali melihatmu di sini. Sepertinya wilayah jangkauanmu sangat luas."

Gadis ini adalah Lynn Johnston, adik sepupu Wynn. Dia hanya mahasiswa baru di perguruan tinggi, tapi dia tampak seperti wanita yang baik.

"Linnie, siapa ini?" Pria tampan di samping Lynn memberi isyarat dengan matanya dan bertanya.

Lynn langsung mendengus. "Dia saudara ipar sepupuku. Bukankah aku sudah memberitahumu sebelumnya? Orang yang bisnisnya gagal dan harus melakukan pengiriman untuk mencari nafkah. Dia bahkan meminjam beberapa ribu dolar dariku tetapi belum mengembalikannya."

Lynn selalu memandang rendah Philip karena dia hanya sampah! Dia selalu merasa bahwa katak seperti dia tidak cocok dengan sepupunya. Sementara pria itu menikahi saudara sepupunya, lebih tepat untuk mengatakan bahwa dia menikah dengan keluarganya. Betapa memalukan.

"Haha, ini sepupu ipar yang kamu bicarakan?" Pria itu tertawa terbahak-bahak, ejekan terlihat di matanya. Philip mulai kesal. Bagaimanapun, dia adalah saudara ipar sepupu Lynn, jadi apa yang dia coba capai dengan membuat orang luar mempermalukannya juga?

"Aku akan mengembalikan uangmu, tapi aku punya sesuatu untuk dilakukan sekarang. Jadi, aku tidak akan menemani kalian berdua." Philip memaksakan senyum.

Lynn masih saudara sepupu Wynn, jadi sebagai penatua, Philip merasa bahwa dia harus lebih bertoleransi. Jika dia tahu bahwa dia sekarang adalah pewaris konsorsium terbesar di dunia, dia bertanya-tanya seperti apa ekspresi Lynn saat ini dan bagaimana reaksinya?

Manusia selalu dangkal dan bodoh.

"Kembalikan uangnya padaku? Aku tidak menghitungnya. Dengan bayaranmu sebagai kurir, apakah itu cukup untuk menyembuhkan Mila?" Lynn bertanya sinis. Kakak ipar sepupunya adalah sampah! Dan pelacur kecil itu seharusnya tidak pernah dilahirkan! Lynn tidak terlalu memikirkan Philip, jadi tentu saja, dia merasakan hal yang sama untuk putrinya.

Ketika Philip mendengar ini, ekspresinya berangsur-angsur menjadi dingin.

"Lynn Johnston, aku masih saudara ipar sepupumu. Tidakkah menurutmu kamu terlalu kasar?"

"Hah!" Lyn mendengus. "Aku tidak pernah mengakuimu sebagai saudara ipar sepupuku. Kamu hanya kebetulan menempel pada saudara perempuan sepupuku dan menikah dengan keluarga kami, tidak lebih." Betapa tak tahu malu! Dia pikir siapa dia untuk menggunakan identitasnya untuk menekannya?

"Wow, dia menantu yang tinggal di rumah?" Pacar Lynn tertawa, terdengar terkejut. Betapa celakanya pria ini bisa membungkuk begitu rendah?

Lynn melambaikan tangannya sebelum menarik lengan pacarnya dan berkata, "Lupakan, ayo pergi, Hugh. Berdiri di samping orang seperti ini membuat udara menjadi berminyak dan bau."

Mata Philip menjadi gelap. Tangannya mengepal saat dia melihat Lynn mengayunkan pinggulnya dan berjalan pergi dengan pacarnya di belakangnya. Kedua orang itu masih bergumam satu sama lain.

"Kakak ipar sepupumu tidak berharga."

"Dia bukan saudara ipar sepupuku. Jika kamu terus mengatakan itu, aku akan berhenti berbicara denganmu."

Philip menarik napas dalam-dalam untuk menenangkan emosinya. Dia seharusnya tidak mengganggu dirinya sendiri dengan anak nakal seperti mereka. Dia kemudian berbalik dan berlari ke lift untuk naik ke lantai enam.

Philip telah mengitari seluruh area sebelum akhirnya melihat siluet Wynn di dalam restoran Barat melalui dinding kaca.

Apa-apaan ini!

Apa yang membuatnya marah adalah melihat seorang pria gemuk botak dan berminyak duduk di seberang Wynn, mengulurkan tangannya saat dia mencoba menyentuh tangan Wynn dengan ekspresi menjijikkan di wajahnya.

Oh, burung kukuk! Tunggu, mau kemana? Ini sama sekali bukan pemandangan yang indah!

Filipus sangat marah! Dia mengeluarkan teleponnya dan segera menelepon Wynn.

Di dalam restoran, Wynn dengan bijaksana menolak niat baik Manajer Warren berkali-kali, tetapi pria itu tidak mau menyerah. Dia bahkan mencoba menyentuh tangannya!

Pada saat ini, teleponnya tiba-tiba berdering. Ini adalah kesempatannya untuk mengambil nafas.

"Maaf, Manajer Warren, izinkan saya menerima telepon ini," kata Wynn, dan dia berdiri untuk berjalan keluar dari restoran.

Mata kecil Manajer Warren menyipit saat dia menatap profil belakang Wynn. Dia tidak bisa menahan diri. Dia berpikir pada dirinya sendiri bahwa dia pasti akan menghukum wanita yang sombong ini malam ini!

"Halo, Philip, ada apa?" Wynn berdiri di luar restoran.

"Aku di depanmu."

Wynn kemudian tiba-tiba mendongak untuk melihat Philip menatapnya dengan dingin. Dia mengerutkan kening dalam kebingungan. Kenapa dia ada di sini?

"Apakah kamu mengikutiku?" Wynn berjalan dengan ekspresi dingin dan bertanya dengan dingin. Dia baru saja bertemu dengan Philip di lantai bawah, dan sekarang dia ada di sini di pintu masuk restoran. Apa ini jika tidak menguntit? Kerja bagus Philip, kamu bahkan memulai hobi menjijikkan menguntit seseorang sekarang?

Filipus tertawa. "Aku tidak punya waktu seperti itu untuk mengikutimu. Aku kebetulan lewat." Dia kemudian melirik lemak di dalam restoran dan bertanya, "Siapa dia? Apakah dia lebih penting daripada Mila?" Untuk keluar dan bertemu pria gemuk ini daripada pergi ke rumah sakit. Anda sesuatu, bukan?

Wynn terganggu oleh nada interogasi Philip, tetapi dia tetap menjelaskan, "Seorang rekan bisnis. Kami di sini untuk diskusi bisnis."

"Diskusi bisnis? Aku melihatnya bergerak padamu. Apakah kamu sedang berdiskusi bisnis atau berkencan?" Filipus bertanya.

Ekspresi Wynn menjadi gelap. Dia menyilangkan tangannya dan berkata dengan nada penuh kebencian, "Philip Clarke, apa yang ingin kamu katakan? Apakah kamu mencurigai saya berselingkuh? Saya menggiling diri sendiri setiap hari, bekerja hanya untuk mendapatkan uang untuk menyembuhkan Mila! Tapi, bagaimana dengan kamu? Apakah melakukan pengiriman setiap hari memberimu masa depan yang bagus? Aku telah memintamu untuk meminta maaf kepada orang tuaku, tetapi apakah kamu telah melakukannya? Kamu hanya seorang pengecut!"

Saat dia berbicara, Wynn semakin gelisah saat air mata mulai menggenang di matanya. Dia berbalik dan mendengus. "Lupakan saja. Tidak ada gunanya memberitahumu apa pun. Aku tidak akan kembali malam ini."

Apakah dia tidak kembali? Philip tercengang. Apakah yang dia maksud adalah dia akan keluar malam ini? Dengan gendut ini?

"Bagaimana jika aku bisa membantumu?" tanya Filipus. Melihat Wynn dalam keadaan seperti ini, Philip dapat dengan mudah menebak bahwa diskusi ini tidak mudah. Mitra bisnis itu pasti mengancamnya. Pada saat yang sama, dia merasa bersalah, menyadari bahwa sikapnya tidak pantas sebelumnya.

"Apa yang bisa Anda bantu? Bisakah Anda membawakan saya pesanan senilai satu juta dolar?" Wynn tertawa. Nada suaranya dingin. Dia tidak pernah mengandalkan Philip untuk dapat membantunya dengan apa pun.

"Ini hanya pesanan satu juta dolar, aku bisa-..." kata Philip. Dia tidak kekurangan uang sekarang. Dengan hanya satu kalimat darinya, dia bahkan bisa membeli perusahaan Wynn, apalagi proyek jutaan dolar. Itu sepotong kue!

"Philip, itu sudah cukup. Aku tidak perlu kamu mengkhawatirkan masalahku," jawab Wynn dengan dingin sebelum berbalik dan kembali ke restoran.

Tidak perlu saya khawatir? Tapi, kau istriku! Philip menatap Wynn dengan senyum pahit dan kemudian mengeluarkan teleponnya.

Bab 6

Philip dengan santai menelepon George Thomas. "George, bantu saya memeriksa proyek terbaru yang sedang ditangani Wynn Johnston di Beacon Pharmaceutical. Apakah ada pesanan jutaan dolar? Beri tahu saya siapa kliennya dan orang yang bertanggung jawab."

Dari ujung sana terdengar suara George yang penuh hormat, berkata, "Tuan Muda, Beacon Pharmaceutical adalah salah satu perusahaan tempat keluarga Clarke berinvestasi. Saya akan meminta Presiden Hall of Beacon untuk mengunjungi Anda secara pribadi."

Hah? Beacon Pharmaceutical sebenarnya adalah salah satu perusahaan tempat keluarga kami berinvestasi? Ayahku terlalu hebat!

Philip tiba-tiba menyesal tidak mewarisi bisnis keluarga tadi.

"Tidak perlu. Selidiki dengan cepat dan minta klien memperlancar seluruh proses sehingga mereka tidak akan menyulitkan Wynn," kata Philip dengan tenang.

"Tuan Muda, saya menyarankan Anda untuk membeli perusahaan klien itu saja. Anda tidak kekurangan uang," saran George.

Apa-apaan ini! Beli? Seperti yang diharapkan dari kepala pelayan dari keluarga kaya. Oh George, pak tua, apakah kamu benar-benar berbicara sebesar ini sekarang?

"Itu namanya low profile, kan? Kalau saya mau beli, apakah saya harus menunggu sampai sekarang?" Philip menjawab dengan marah.

"Baiklah, Tuan Muda. Tolong beri saya sepuluh menit," kata George malu-malu.

Begitu dia menutup telepon, George segera meminta sekretarisnya untuk menghubungi ketua Beacon Pharmaceutical, Derrick Hall.

Ketika Derrick menerima telepon dari sekretaris George, dia gemetar karena kegembiraan. "Presiden Thomas, apakah Anda membutuhkan saya untuk sesuatu?" Itu adalah telepon dari orang terkaya di Riverdale City! Ketua Grup Apex! Banyak orang ingin makan bersamanya.

"Presiden Hall, bukan saya yang menginginkan sesuatu dari Anda, tetapi tuan muda saya." Suara George terdengar tenang melalui telepon, tetapi nadanya melarang. Bagaimanapun, dia adalah orang terkaya di Riverdale City! Dia harus terdengar hormat di depan tuan muda, tetapi terhadap orang lain, dia adalah bosnya! Dan seorang bos secara alami perlu berperilaku seperti itu.

"Muda... Tuan Muda?" Derrick saat ini sedang duduk di dalam kantor presiden Menara Beacon, terpana ketika dia mulai berkeringat dingin.

Tuan muda Presiden Thomas! Orang terkaya di kota itu masih memiliki tuan muda! Itu terlalu menakutkan!

"Lalu, apa yang tuan muda inginkan dariku?" Derrick bertanya dengan hati-hati, takut membuat George marah jika dia tidak cukup berhati-hati.

"Ada Wynn Johnston di perusahaan Anda. Siapa klien yang dihubunginya akhir-akhir ini?" tanya George.

Derrick mengenal Wynn Johnston. Dia adalah wakil manajer departemen pemasaran, seorang wanita yang kuat, dan dia telah memperhatikannya sejak lama. Tapi sayangnya, dia sudah menikah, meskipun itu tidak masalah.

Derrick segera berlari ke departemen pemasaran dengan kepala basah oleh keringat. Ketika staf departemen pemasaran Beacon Pharmaceutical melihat Derrick, mereka semua diam.

"Di mana Wakil Manajer Johnston?" tanya Derrick.

"Dia pergi keluar untuk diskusi bisnis," jawab seorang anggota staf.

"Siapa kliennya?" tanya Derrick.

"Manajer Maury Warren dari Victory Pharmaceutical," jawab anggota staf itu.

Derrick mengangkat teleponnya kembali, berbalik, dan dengan hormat melaporkan, "Presiden Thomas, ini Maury Warren dari Victory Pharmaceutical."

"Baiklah, mengerti." George langsung menutup telepon setelah itu. Selanjutnya, George menggunakan otoritasnya sendiri untuk memberi peringatan kepada Victory Pharmaceutical. Dia telah melayani sebagai kepala pelayan selama bertahun-tahun sekarang, dia secara alami bisa mengetahui apa yang dipikirkan tuan mudanya. Maury Warren dari Victory Pharmaceutical ini pasti telah menyinggung tuan muda.

Enam menit kemudian, Philip yang sedang dalam perjalanan ke rumah sakit menerima telepon dari George. "Tuan Muda, semuanya telah diurus."

"Oke. Jangan beri tahu Wynn tentang ini, dan tutup mulut semua orang. Aku tidak ingin mendengar sedikit pun tentang itu," kata Philip.

"Dimengerti, Tuan Muda. Rendah hati." George terkekeh.

Setelah menutup telepon, Philip melihat gedung rumah sakit di depannya dan tersenyum pahit. Oh, Wynn, Anda terus mengatakan bahwa saya tidak dapat membantu Anda. Saya memberi tahu Anda sekarang bahwa saya dapat membantu Anda hanya dengan satu kalimat. Jika suatu hari Anda mengetahui bahwa saya telah mendukung Anda, bagaimana reaksi Anda?

Pindah kembali ke restoran Barat di lantai enam Hilton Hotel. Maury Warren terlalu banyak minum dan sekarang tangannya mulai bertingkah.

"Wakil Manajer Johnston, Anda terus saja makan tetapi Anda tidak akan menyentuh anggur Anda. Apakah Anda meremehkan saya?" Maury memasang wajah panjang, suaranya terdengar gelap.

Wynn melontarkan senyum minta maaf dan menjelaskan, "Manajer Warren, Anda salah. Saya hanya tidak sehat beberapa hari ini, jadi saya tidak bisa minum alkohol." Si gendut menyebalkan ini terus mencoba menyentuhku, dia sangat menjengkelkan!

"Hmph! Karena kamu mengatakannya seperti itu, kurasa tidak ada yang perlu kita bicarakan lagi." Maury mendengus sebelum mengancam Wynn. "Wakil Manajer Johnston, Anda harus tahu bahwa tidak hanya Beacon yang mencoba bekerja sama dengan kami. Ada banyak orang yang memohon untuk menemui saya."

Mendengar kata-katanya, Wynn mengerutkan kening dan menatap ragu-ragu pada anggur merah di atas meja. "Baiklah kalau begitu, aku akan minum satu gelas saja," kata Wynn. Dia mengambil sebotol anggur merah dan menuangkan segelas untuk dirinya sendiri.

Maury tersenyum ketika dia melihat Wynn. Wanita ini sangat menawan di bawah lampu redup.

Wynn meminum seluruh gelas sekaligus. "Manajer Warren, apakah ini bisa? Mari kita bicara tentang kolaborasi kita ..."

"Wakil Manajer Johnston, jangan terburu-buru. Mengapa kita tidak membicarakan ini perlahan-lahan di lantai atas?" Maury Warren mengungkapkan agenda sebenarnya untuk malam itu. Segera setelah dia berbicara, dia meletakkan tangannya ke paha Wynn dan ingin masuk lebih jauh!

'Tamparan!'

Wynn langsung berdiri dan menampar pria itu dengan marah. "Manajer Warren, itu sudah cukup!"

"Kamu jalang, beraninya kamu menamparku!" Maury melotot marah dan berdiri. Dia mengangkat tangan dan hendak menampar Wynn ketika…

'Cincin cincin cincin!'

Suara nada penelepon menginterupsinya. Dia meraih teleponnya ketika dia melihat Wynn pergi, meraung ke teleponnya, "Siapa ini?!"

"Maury Warren! Seperti itukah seharusnya kamu berbicara padaku?" Di ujung lain terdengar raungan marah yang sama.

"Presiden Lewis, saya minta maaf, sangat menyesal. Beberapa promotor terus menelepon saya sekarang. Apa yang Anda inginkan dari saya?" Maury segera terdengar seperti anak kecil yang penurut. Pria ini, Presiden Lewis, adalah ketua dari Victory Pharmaceuticals, bosnya! Untuk apa dia memanggilnya? Meski pria itu kini telah merusak rencananya, Maury tidak berani mengeluh.

"Anda bertanya kepada saya? Apakah Anda sengaja mencoba mengganggu Wakil Manajer Johnston dalam kolaborasi kita?" tanya Presiden Lewis, terdengar putus asa. Beberapa saat yang lalu, dia menerima telepon dari orang terkaya di Riverdale City, George Thomas. Kata-kata pria itu penuh dengan provokasi. Sialan, Maury Warren ini! Dia memiliki keberanian untuk menyinggung sosok yang begitu menonjol! Apakah dia mencari masalah?

"Presiden Lewis, bagaimana Anda tahu tentang ini?" Maury tercengang. Bisakah Wynn memberitahunya? Tapi, dia hanya seorang wakil manajer departemen pemasaran, tidak mungkin dia berhubungan dengan Presiden Lewis.

"Kamu bahkan menanyakan ini padaku? Apakah kamu mencoba membuat dirimu sendiri dipecat?" Presiden Lewis menjadi sangat marah dan meraung, "Kolaborasi kami dengan Beacon disetujui! Dan sebaiknya Anda segera meminta maaf kepada Wakil Manajer Johnston, secara langsung! Tanpa pengampunannya, jangan pernah berpikir untuk kembali ke perusahaan. Anda bisa enyah saja!"

'Gedebuk!'

Panggilan itu berakhir dan Maury Warren terperangah! Dia tahu bahwa Presiden Lewis sangat marah.

Tanpa sepatah kata pun, dia berlari keluar untuk mengejar Wynn. "Wakil Manajer Johnston, harap tunggu!"

Maury sekarang berperilaku seperti anak yang patuh, menundukkan kepalanya, sedikit membungkuk dengan kedua tangan dirapatkan untuk menunjukkan permintaan maafnya. "Wakil Manajer Johnston, maafkan saya, saya kacau sebelumnya. Saya akan segera menandatangani perjanjian kerjasama kita. Saya harap Wakil Manajer Johnston dapat memaafkan saya karena dibutakan oleh keinginan."

Wynn tercengang. Dia menatap Maury dengan kaget dan bingung. "Manajer Warren, maksud Anda?" Ini adalah pesanan yang telah dia kerjakan selama sebulan penuh. Seratus ribu! Komisinya saja bernilai puluhan ribu! Mereka akhirnya bisa membayar biaya pengobatan Mila.

Hanya dalam sepuluh menit, Maury dan Wynn menandatangani perjanjian. Semuanya terjadi begitu cepat sehingga Wynn masih belum bisa sadar.

"Presiden Warren, Anda menyebutkan bahwa ketua Anda telah menyetujui ini secara pribadi, kan?" Wynn bertanya, merasa bingung.

Maury telah memberinya senyum tersanjung sepanjang waktu. "Ya, Wakil Manajer Johnston. Anda seharusnya memberi tahu saya bahwa Anda adalah kenalan Presiden Lewis. Kami hampir salah paham."

Wynn mengangguk, masih bingung. Bagaimana dia bisa berkenalan dengan Presiden Lewis dari Victory Pharmaceutical? Itu pasti berarti seseorang telah membantunya! Mungkinkah itu Juan Parker? Dia telah menyebutkan ini padanya di pagi hari.

Aku harus bertanya padanya! pikir Wynn. Dia secara tidak sadar membandingkan Philip dan Juan dalam pikirannya dan penghinaan terhadap Philip tumbuh. Suaminya terlalu tidak berguna!

Di sisi lain, Philip masih tidak menyadari bahwa setelah membantu Wynn dengan masalahnya, yang terakhir telah salah paham dan berpikir bahwa saingannya, Juan, telah membantunya. Jika dia tahu tentang ini, dia mungkin akan muntah darah.

Keesokan harinya di sore hari, Philip masuk ke Bentley setelah meninggalkan rumah sakit. Dia telah membuat janji untuk bertemu seseorang dengan George hari ini.

Setelah Philip pergi dengan mobil, seorang gadis yang berdiri agak terlalu jauh bergumam curiga, "Mengapa profil belakang itu terlihat seperti Philip ..."

Lynn Johnston ada di sini di rumah sakit hari ini untuk mengunjungi putri sepupunya. Dia tidak mau datang, tetapi orang tuanya mengatakan bahwa dia tidak sopan untuk tidak mengunjungi anggota keluarga Johnston.

Namun, saat mencapai pintu masuk rumah sakit, Lynn kebetulan menyaksikan Philip masuk ke dalam mobil. Tapi, dia berasumsi bahwa saudara ipar sepupunya yang tidak berharga tidak akan pernah mampu membeli mobil mewah seperti Bentley, jadi Lynn tidak pernah memikirkannya lagi dan pergi ke departemen rawat inap rumah sakit.

Di dalam Bentley yang bergerak, Philip bertanya dengan malas, "George, siapa yang akan kita temui hari ini? Apakah mereka merepotkan?"

George menjawab dengan hormat, "Tuan Muda, itu tidak akan merepotkan. Dia seorang kolektor di negara kita, dianggap sebagai teman saya."

"Kenapa aku bertemu temanmu?" Philip bertanya, sebagai gantinya. Bagus George, apakah ini pemeragaan dari gunung patah tulang? Anda sudah pada usia ini, dan Anda masih terlibat dalam hal-hal seperti ini?

George tersenyum. "Tuan Muda, ini hanya bisnis kecil bernilai satu miliar. Anda perlu belajar dari pengalaman sehingga Anda dapat mewarisi kekayaan keluarga sesegera mungkin."

Jawaban ini membuat Philip menatap George. Bisnis bernilai satu miliar adalah bisnis kecil? Dia menahan keinginan untuk memanggangnya dan berkata, "George, apakah kamu tahu bagaimana sapi itu mati?"

Oh tidak, setelah tidak bertemu selama tujuh tahun, hal lama ini semakin sok. Sebagai pewaris keluarga elit, Philip memiliki kesalahpahaman tentang ketakutan.

Bab 7

Bentley segera tiba di Riverdale Virtuous Court. Ini adalah restoran terkenal di kota di mana hanya orang kaya dan bergengsi yang bisa makan. Virtuous Court juga mensyaratkan reservasi keanggotaan di mana persyaratan minimum adalah menghabiskan setidaknya satu juta untuk mempertahankan keanggotaan.

Pada saat itu, berdiri di pintu masuk Virtuous Court adalah seorang pengusaha terkenal. Ketua Kelompok Perdagangan Sipil, Russell Field. Perusahaan yang mengkhususkan diri dalam bisnis impor dan ekspor, terutama berurusan dengan karya seni. Sebagai ketua perusahaan, Russell sendiri adalah orang kaya senilai tiga miliar! Dia juga seorang kolektor terkenal secara nasional! Sosok yang cukup terkenal di kalangan kolektor lokal.

Russell telah membawa lebih dari sepuluh personel dari manajemen tertingginya untuk menunggu dengan hormat di pintu masuk Virtuous Court bersamanya. Adegan ini cukup mengejutkan para pengunjung yang makan di restoran. Bahkan ada teriakan seru.

"Bukankah itu ketua Civil Trading Group, Russell Field? Siapa yang dia tunggu dengan tampilan mewah ini?"

"Sungguh pemandangan yang langka! Seorang miliarder seperti Russell sedang menunggu dengan rendah hati di pintu atau Pengadilan yang Berbudi luhur."

"Apakah ada tokoh penting yang datang? Siapa pun itu, mereka pasti bukan dari Riverdale."

Saat Philip melihat kerumunan elit berpakaian bagus menunggu di pintu masuk Pengadilan Berbudi luhur, dia mengerutkan kening di dalam Bentley. "Bukankah aku bilang untuk tetap low profile? Ada apa dengan tampilan mewah ini?"

George tersenyum malu. "Tuan Muda, Presiden Field pasti ingin memberimu kejutan."

"Kejutkan kakiku! Aku tidak menyukainya," kata Philip dingin. "Pergilah ke tempat parkir dan beri tahu temanmu untuk menemui kami secara pribadi."

"Dimengerti, Tuan Muda." George mengangguk.

Mobil melaju pergi ke area parkir.

Russell telah berdiri tegak di depan Virtuous Court saat dia dengan sabar menunggu tamu kehormatan hari ini. Dia pergi tanpa malu-malu memohon temannya untuk kesempatan ini.

Berdiri di sampingnya adalah putranya, Tyler Field. Pria muda itu memasukkan tangannya ke dalam sakunya saat dia berbicara, terdengar tidak senang, "Ayah, siapa yang kita tunggu? Bukankah mereka terlalu sombong? Sudah dua puluh menit."

Russell memelototi Tyler dan berkata dengan suara pelan, "Berperilakulah sendiri. Jika mereka muncul dan Anda membuat kesalahan, lihat saja bagaimana saya akan menjaga Anda nanti."

Tyler mendengus tidak puas, merasa lebih kesal. Dia sudah membuat rencana dengan teman-temannya untuk pergi clubbing, tetapi ayah lamanya telah menyeretnya untuk bertemu dengan beberapa investor besar. Namun, tidak ada bayangan orang itu bahkan setelah pertunjukan besar ini.

Saat itu, Russell menerima panggilan telepon dan kemudian dengan sungguh-sungguh berbalik. "Baiklah, semuanya, ayo masuk ke dalam. Mereka sudah ada di sini."

Sudah disini? Banyak dari mereka bingung tapi kebanyakan kesal.

Tyler lebih marah. Dia menggerutu pelan, "Apa-apaan ini? Siapa orang ini? Aku sudah menunggu sepanjang hari sekarang, tapi aku bahkan tidak melihat mereka." Namun, dia tidak berani mengatakan apa pun di depan ayahnya, jadi dia hanya bisa merajuk dan mengikuti Russell ke dalam restoran.

Begitu Russell menerima panggilan telepon, dia membawa putranya dan bergegas ke kamar pribadi di sudut.

Saat pintu didorong terbuka, Tyler melihat dua orang berdiri di dalam, tapi tatapannya tertuju pada Philip.

Persetan? Apakah ini investor besar itu? Ayah tidak mungkin buta ini, kan? Bagian mana dari pria ini yang terlihat canggih? Dia terlihat seperti pekerja migran di jalanan.

Tyler tidak bisa menahan tawa saat ketidakpuasannya tumbuh. Berkat orang ini dia tidak bisa keluar dan bersenang-senang.

Sebaliknya, Russell telah mengulurkan kedua tangannya dan wajah penuh senyum saat dia pergi ke arah George, yang berdiri dengan tongkat.

"Presiden Thomas, Anda akhirnya di sini."

George tersenyum dan mengangguk, hanya mengulurkan satu tangan untuk berjabat tangan dengan pria lain.

Tatapan Russell kemudian beralih ke pemuda yang berdiri di samping George. "Ini adalah…?"

"Ini tuan muda saya, Tuan Muda Clarke. Dia juga investor kali ini." George memperkenalkan sambil tersenyum.

Muda… Tuan Muda? George Thomas, tuan muda Presiden George?!

Russell adalah presiden perusahaan, dan kekayaannya mencapai tiga miliar. Dia juga seorang tokoh terkemuka di Riverdale City. Meskipun dia tidak dapat dibandingkan dengan George, yang bernilai lebih dari sepuluh miliar, dia setidaknya mengenal dunia.

Dikatakan bahwa George Thomas datang dari bekerja untuk keluarga kaya yang tersembunyi. Dan keluarga itu mengendalikan lebih dari setengah aset dunia. Itu pasti berarti tuan muda dari keluarga ini memiliki eksistensi yang menakutkan! Dia harus sangat berhati-hati.

Memikirkan hal ini, Russell mengulurkan tangannya dengan sangat gentar. "Pelayan yang rendah hati ini, Russell Field, terlalu keras untuk mengenali Tuan Muda Clarke. Saya harap Tuan Muda Clarke dapat memaafkan saya."

Philip mengangguk pelan dan menjabat tangannya sebelum berkata, "Presiden Field, saya masih memiliki beberapa hal untuk diurus, jadi mari kita selesaikan ini dengan cepat. Saya mendengar dari George bahwa perusahaan Anda membutuhkan pembiayaan. Beri saya angka."

Russell melirik George, tetapi dia menyadari bahwa yang terakhir telah mengistirahatkan matanya. Russell kemudian berkata, "Tuan Muda Clarke, perusahaan kami sedang bersiap untuk membuka pasar karya seni ke negara-negara internasional. Penjualan saluran di Amerika dan Italia telah berjalan dengan sangat baik, sehingga sebagai perkiraan, kami akan membutuhkan satu miliar dalam pembiayaan sebagai perkiraan. Jangan khawatir. Kami akan memberi Anda 25% saham dan bonus di akhir tahun."

Satu miliar bukanlah jumlah yang sangat kecil. Bahkan jika Russell bernilai tiga miliar, dia tidak berani mempertaruhkan satu miliar miliknya.

"Satu miliar ..." Philip bergumam, sedikit mengernyit saat dia tampak berpikir keras.

Ini membuat Russell cemas di dalam. Meminta satu miliar pada awalnya agak terlalu banyak. Selain Grup Apex, mungkin tidak ada orang lain di Kota Riverdale yang mampu membantu.

Namun, kata-kata Philip berikutnya mengejutkan Russell untuk waktu yang lama. Bahkan Tyler yang telah memandang rendah Philip sejak dia memasuki ruangan itu terkejut!

"Saya akan menginvestasikan dua miliar, tetapi saya ingin 40% saham." Philip tersenyum seolah dia hanya berbicara tentang angka.

Dua miliar? Apakah ini mimpi? Russell merasa seperti sedang diawasi oleh Lady Luck. Betapa mengejutkannya ini!

Aset perusahaannya hanya berjumlah sedikit di atas tiga miliar, tetapi mereka dengan mudah menawarkan untuk berinvestasi dua miliar dolar! Menakutkan! Ini terlalu menakutkan! Apakah ini kekuatan finansial dari elit tersembunyi?

40% saham masih merupakan kondisi yang dapat diterima Russell. "Tuan Muda Clarke, apakah Anda yakin ingin menginvestasikan dua miliar?" Russell nyaris tidak bisa berbicara karena kegembiraan, tetapi dia masih segera menenangkan diri untuk bertanya.

"Terlalu sedikit? Aku bisa menambahkan sedikit lagi," kata Philip santai.

A... sedikit lagi?!

Russell hampir tidak bisa berdiri tegak sekarang. Dia dengan cepat menjawab, "Tidak, tidak, dua miliar sudah cukup."

Itu harus cukup. Dengan dua miliar ini, Russell memiliki keyakinan penuh bahwa ia dapat menaklukkan pasar Amerika dan Italia. Pada saat itu, perusahaannya sendiri akan dapat mencapai lebih dari sepuluh miliar!

Russell kemudian meminta sekretarisnya untuk bergegas masuk dengan sebuah kotak panjang yang indah di tangan. Russell mengeluarkan gulungan dari kotak, membuka gulungannya, dan tersenyum. "Tuan Muda Clarke, ini adalah lukisan otentik karya Tang Bohu China yang terkenal. Saya telah menyimpannya selama bertahun-tahun sekarang, dan hari ini saya ingin mempersembahkannya kepada Anda sebagai tanda penghargaan saya."

Sebagai kolektor seni terkenal di dalam negeri, lukisan-lukisan yang diberikan Russell secara alami asli! Di pasaran, lukisan asli Tang Bohu bisa bernilai lebih dari sepuluh juta!

Namun, bagi Russell, dibandingkan dengan investasi Philip, lukisan ini tidak ada artinya.

Philip hanya meliriknya dan mengangguk. "Terima kasih, Presiden Field." Dia kemudian memegang lukisan yang digulung di bawah lengannya dan meninggalkan kamar pribadi bersama George.

Saat mereka keluar dari ruangan, Philip melihat seorang pria paruh baya mengenakan setelan lengkap datang dengan senyum di wajahnya. "Tuan Muda Clarke, mohon tunggu. Saya adalah pemilik Virtuous Court, Javier Morris."

Baik Philip maupun George berhenti, menatap pria paruh baya itu dengan bingung.

Ketika Javier melihat George berdiri di belakang Philip, dia merasakan kejutan besar! Itu benar! Presiden Field benar! Pemuda yang bisa memiliki orang terkaya di kota itu berdiri di sampingnya memang luar biasa.

"Tuan Muda Clarke, Presiden Thomas, saya tidak tahu bahwa Anda berdua akan datang, jadi saya gagal menyambut Anda. Ini adalah kartu keanggotaan VIP Platinum Pengadilan Berbudi luhur. Jika Tuan Muda Clarke tidak keberatan, silakan ambil ini," kata Javier. Dia berniat membuat kenalan Philip malam ini!

Philip memandang Javier sebentar sebelum mengambil kartu keanggotaan dan berkata dengan nada santai, "Terima kasih."

Setelah itu, dia menghentakkan kakinya untuk mulai berjalan lagi, menyerahkan sisanya kepada George untuk diurus.

George menunggu sebentar sebelum berkata kepada Javier, "Tuan Morris, tuan mudaku tidak suka terlalu mencolok. Jika ada yang bertanya..."

"Dimengerti, mengerti! Presiden Thomas, tolong jangan khawatir. Tidak ada jiwa lain selain saya yang akan mengetahui identitas Tuan Muda Clarke." Javier langsung dijamin.

Kembali ke Filipus. Begitu dia meninggalkan Virtuous Court, dia tidak memilih untuk naik ke dalam George's Bentley tetapi hendak menyewa sepeda. Namun, saat dia melangkah keluar dari pintu, dia secara kebetulan bertemu dengan Wynn Johnston!

Kotoran! Bagaimana dia akan menjelaskan bertemu dengannya di sini?

"Philip, apa yang kamu lakukan di sini?" Wynn memimpin sekelompok pria dan wanita berpakaian bagus saat mereka muncul di Virtuous Court.

Saat dia menatap curiga pada Philip, yang terakhir dengan cepat menjelaskan dengan panik, "Aku di sini untuk pengiriman."

Pengiriman? Pengiriman makanan ke restoran?

Wynn sedikit mengernyit, ekspresinya dingin. Dia mulai kesal ketika dia melihat penampilannya yang lemah. Yang membuatnya semakin cemas adalah membiarkan rekan-rekannya melihat Philip.

Namun, suara laki-laki yang bermusuhan tiba-tiba berbicara pada saat ini. "Wakil Manajer Johnston, apakah kurir ini suami Anda? Penampilannya biasa-biasa saja. Seperti yang diharapkan dari orang yang dipelihara."

Bab 8

Suara ini tidak menyenangkan. Philip mengangkat kepalanya dan melihat seorang pria gemuk dengan perut bir yang menonjol menatapnya dengan ekspresi mengejek.

Apa hubungannya dengan Anda, apakah saya seorang pria yang disimpan atau tidak? Apa aku juga mengenalmu? Philip cemberut, berencana untuk mengabaikannya, berbalik untuk pergi.

Namun, si gendut tidak berencana melepaskannya begitu cepat. Dia pergi untuk menghalangi jalan Philip dan mengejeknya secara tidak langsung. "Mengabaikan orang sekarang? Kepribadian yang hebat! Saya mendengar bahwa bisnis Anda gagal, dan sekarang Wakil Manajer kami Johnston adalah orang yang membayar biaya hidup Anda. Pria dewasa seperti Anda memiliki keberanian untuk menjadi pria yang dipelihara."

Philip mengerutkan kening, tampak sangat tidak senang. Dia mengenali pria ini, Gavin Zach, manajer pemasaran di perusahaan Wynn. Pria itu telah mencoba mengganggu Wynn, dan Philip telah memberinya pelajaran. Dan sekarang dia melihat Philip di tempat yang rendah, pria itu mulai mengejeknya dengan tidak bermoral.

Rekan-rekan Wynn yang lain sekarang menatap Philip dengan tatapan aneh di mata mereka. Mereka juga tahu sedikit tentang Philip, yang dulunya adalah seorang wirausahawan yang antusias, tetapi sekarang telah turun ke status rendah sebagai pengantar barang.

Wynn berdiri di antara kerumunan, mengerutkan kening keras ketika dia memandang Philip dan merasa malu.

"Philip, cepat kembali," kata Wynn.

Ketika Gavin mendengar ini, dia mengangkat alisnya saat penghinaan di matanya semakin tebal. Rekan-rekan lainnya mencibir. Bahkan istrinya merasa malu dengannya sekarang. Betapa gagalnya seorang pria!

Philip tidak ingin tinggal lebih lama lagi, jadi dia berbalik untuk pergi. Tapi Gavin tidak membiarkan hal itu terjadi. "Jangan pergi, Philip. Mengapa kamu tidak makan bersama kami? Istrimu baru saja menandatangani kontrak senilai seratus ribu dolar kemarin, sesuatu yang tidak akan pernah bisa kamu capai dengan sepuluh tahun layanan pengiriman. Tidakkah kamu mau? merayakan bersama?"

Kontrak seratus ribu dolar? Jadi, Wynn berhasil mendapatkannya. Philip sudah tahu, tapi dia tidak berencana untuk tinggal. Bahkan istrinya mendesaknya untuk pergi, jadi mengapa dia harus menunggu untuk menghina dirinya sendiri? Oh, Wynn, jika saja Anda tahu bahwa sayalah yang memfasilitasi kontrak Anda ini, apa reaksi Anda?

"Tidak perlu. Aku masih harus ke rumah sakit," kata Philip tenang.

Gavin tidak memberinya ruang untuk menolak dan hanya menyeret Philip ke restoran, bahkan melingkarkan lengannya di bahunya dan berkata, "Tidak perlu malu-malu. Bagaimanapun juga, istrimu sedang mengobati. makan." Anda hanya seorang pria yang disimpan, siapa Anda untuk pilih-pilih?

Maka, kerumunan memasuki Pengadilan Berbudi luhur dengan Philip dipaksa untuk tinggal. Namun, dia berdiri sendirian di sudut sementara Wynn berkerumun di sekitar rekan-rekannya saat mereka mengobrol dengan penuh semangat tentang bagaimana dia berhasil menyelesaikan kesepakatan.

"Wakil Manajer Johnston, Anda menyebutkan bahwa Anda menutup kesepakatan ini karena seseorang telah membantu Anda?" Salah satu wanita berpakaian indah bertanya dengan kaget.

Wynn mengangguk. "Manajer Warren dari Victory Pharmaceuticals membuatku kesulitan. Kalian juga tahu bahwa dia telah mencoba mengajakku makan. Tapi kemarin, setelah mendapat telepon, dia tiba-tiba berkata bahwa dia akan menandatangani kontrak dan bahkan dengan tulus meminta maaf kepadaku."

Saat dia berbicara, Wynn tanpa sadar menatap Philip yang berdiri linglung di sudut. Dia tidak bisa membantu tetapi merasa sedih dan kecewa. Dia berharap orang itu adalah Philip, tetapi dia tahu itu tidak mungkin.

"Wow, siapa ini yang naksir wakil manajer kita? Bahkan membantumu dengan kontrak seratus ribu ini!" Wanita itu dengan sengaja memekik dengan suara keras agar Philip bisa mendengarnya.

Lihatlah dirimu, kau hal yang tidak berharga! Istri Anda sedang dirayu, tetapi Anda masih berdiri di sana seperti orang idiot! Betapa tidak berguna!

Saat orang banyak mengobrol dengan gembira, Gavin berjalan dengan ekspresi yang bertentangan dan berkata, "Kita tidak bisa makan di sini. Mereka membutuhkan reservasi, dan hanya anggota yang bisa masuk."

Gavin tidak percaya bahwa Virtuous Court benar-benar membutuhkan reservasi dan bahwa aplikasi keanggotaan membutuhkan pengeluaran minimum satu juta per tahun! Mereka yang bisa menghabiskan satu juta untuk makan di sini kaya!

Wynn segera berdiri dengan ekspresi bermasalah dan berkata, "Apa yang harus kita lakukan? Bagaimana kalau kita pindah ke tempat lain?"

Dia telah berjanji untuk mentraktir semua orang hari ini, tetapi untuk berpikir bahwa tempat ini membutuhkan reservasi… Ini adalah pertama kalinya Wynn berada di sini, dan seorang kolega bahkan menyarankannya.

"Hah? Apa kau serius, Manajer Zach? Kita sudah sejauh ini!"

"Manajer Zach, pikirkan sesuatu. Kudengar makanan di Virtuous Court sangat lezat."

"Jika itu benar-benar tidak dapat membantu, maka mari kita beralih ke tempat lain."

Beberapa dari mereka mulai kesal dan membuat keributan. Gavin merasa tidak berdaya. Dia telah melakukan begitu banyak hanya untuk memenangkan hati Wynn Johnston. Tapi, dari mana dia akan mendapatkan kartu keanggotaan jutaan dolar ini?

"Kenapa kita tidak pindah ke Noble Manor? Tempat ini membutuhkan reservasi, jadi aku tidak bisa melakukan apa-apa." Gavin mengangkat bahu.

Wanita yang tadi berbicara dengan lantang adalah Rose Stewart, sekretaris Gavin. Seperti kata pepatah, 'jika ada sesuatu yang harus dilakukan, sekretaris akan melakukannya; jika tidak ada yang harus dilakukan, lakukan sekretaris.'

Rose menggeser kakinya yang panjang, pindah ke Gavin untuk mengaitkan ke lengannya saat dia berkata dengan genit, "Manajer Zach, ini pertama kalinya saya di sini. Bukankah Anda mengatakan bahwa Anda mengenal manajer di sini? Suruh dia membuka meja tambahan untuk kita."

Setelah mendengar ini, Wynn dan rekan-rekan lainnya menoleh untuk menatap Gavin dengan penuh harap.

Yang terakhir sekarang dalam posisi canggung. Dia tidak mengenal manajer mana pun. Dia hanya membual ketika dia mengatakan itu.

"Uhm... Bukankah itu sedikit tidak pantas? Jangan ganggu mereka dan pindah ke Noble Manor. Itu akan menjadi traktiranku," jawab Gavin segera.

Noble Manor tidak semahal itu. Makan untuk tujuh atau delapan orang hanya berharga sekitar seribu. Dia bahkan mengikuti arus dan menawarkan untuk mengobati, jadi mungkin Wynn akan berterima kasih padanya untuk ini.

Namun, beberapa rekan tampak kesal.

Rose melirik Wynn dan berkata dengan tidak puas, "Wakil Manajer Johnston, Anda berjanji untuk mentraktir kami ke Pengadilan yang Berbudi luhur, jadi bukankah ini sedikit terlalu mengecewakan?" Rose iri pada Wynn. Wanita itu adalah wakil manajer di usia yang begitu muda dan disukai oleh Manajer Gavin dan Presiden Hall.

Mengapa? Hanya karena dia cantik? Bukankah aku cantik? Aku tidak hanya cantik, jadi mengapa pria bau ini tidak begitu peduli padaku?

"Baiklah, baiklah, Wakil Manajer Johnston juga tidak tahu bahwa tempat ini memerlukan reservasi. Ayo pergi ke Noble Manor," Gavin dengan cepat berbicara untuk Wynn. Nada suaranya tegas.

Wynn membungkuk untuk meminta maaf. "Maaf, saya akan mentraktir Noble Manor. Bagaimanapun, saya seharusnya merawat, jadi saya tidak ingin merepotkan Anda, Manajer Zach."

Beberapa rekan melirik Wynn dengan dingin sebelum berbalik untuk pergi dengan sedih. Mereka semua dipenuhi amarah sekarang, jadi siapa yang peduli tentang makan lagi!

Tepat ketika kerumunan memasuki atmosfer yang sedih ini, sebuah suara memecah kesunyian.

"Saya punya kartu anggota. Apakah kalian ingin menggunakannya?" Philip yang berdiri di sudut berbicara.

Lagipula, dia tidak bisa menolak. Wynn masih istrinya, dan melihatnya dipecat oleh rekan-rekannya membuatnya tidak nyaman.

"Kamu punya keanggotaan? Philip, itu tidak akan membunuhmu jika kamu tidak berbohong. Apakah kamu tahu di mana ini? Pengadilan Berbudi luhur! Keanggotaan membutuhkan pengeluaran minimal satu juta setahun!" Kata-kata Gavin yang ambigu dan menyeramkan bisa terdengar. Rekan-rekan di sekitarnya juga memandang Philip dengan tidak setuju ketika ejekan merayap ke dalam ekspresi mereka.

Wynn juga tercengang. Dia menatap Philip dengan canggung sebelum pergi untuk menariknya, ingin menariknya pergi saat dia berkata dengan suara pelan, "Apa yang kamu lakukan? Kembali ke rumah sakit untuk menemani Mila."

Apakah Anda mencoba mengusir saya karena Anda takut saya akan mempermalukan Anda? Philip tidak menjelaskan. Karena dia tidak menginginkan bantuannya, maka dia akan pergi.

Namun, Gavin geli dan tertawa mencemooh. "Wakil Manajer Johnston, kenapa terburu-buru? Karena suamimu bilang dia punya kartu anggota, biarkan dia memesan meja untuk kita." Ejekan terlihat jelas di wajah Gavin. Dia hanya ingin melihat Philip mempermalukan dirinya sendiri.

Bukankah dia baru saja mendengar bahwa kartu keanggotaan perak biasa di Pengadilan Berbudi luhur membutuhkan pengeluaran minimum satu juta setahun? Tidak masalah. Biarkan saja dia mempermalukan dirinya sendiri di depan semua orang. Dengan begitu, Wynn mungkin akan sangat kecewa padanya. Dan itu berarti saya akan memiliki kesempatan untuk membuat potongan!

"Philip, berhenti main-main! Cepat dan kembali!" Wynn berkata dengan dingin, berusaha keras untuk menekan amarah di dalam hatinya. Kenapa dia harus muncul di saat seperti ini? Apakah menyenangkan menjadi memalukan ini?

Dia sudah tidak bisa mengangkat kepalanya setiap kali rekan-rekannya berbicara tentang suaminya, dan sekarang dia menambahkan bahan bakar ke api. Ini membuatnya gila!

"Wynnie, aku punya kartu anggota," kata Philip tenang. Dia kemudian mengeluarkan kartu dari sakunya dan melambaikannya di depan semua orang.

Gavin dan kelompoknya terkejut. Apakah dia benar-benar punya kartu?

Namun, setelah berpikir sebentar, ekspresi Gavin terlihat lebih mengejek.

"Philip, ini bukan kartu keanggotaan untuk kurir, kan? Tidak benar menipu seseorang dengan ini." Gavin mengejek tanpa sadar.

Namun, Philip menatap Gavin dengan wajah datar seperti sedang menatap orang idiot. Hal itu membuat Gavin kesal. Mengapa dia begitu tenang? Mungkinkah kartu itu asli? Mustahil!

Saat itu, Rose pergi dengan sepatu hak tingginya, mengambil kartu dari tangan Gavin dan tertawa arogan. "Karena suami Wakil Manajer Johnston mengatakan itu kartu keanggotaan, mari kita coba." Dia kemudian membawa kartu itu ke meja depan.

Wynn tidak bisa menghentikannya tepat waktu ketika ini terjadi. Dia hanya bisa menghentakkan kakinya dengan marah dan menatap Philip dengan marah. "Philip, kamu terlalu mengecewakan!" Pria ini masih mencoba untuk bertindak pada saat seperti ini! Dan sekarang kebohongannya akan terungkap, dia tidak hanya akan dipermalukan, dia juga harus menghadapi hal yang sama!

Ejekan di wajah Gavin dan rekan-rekan mereka semakin bertambah.

"Ayo, ayo, ayo, kita mendapat manfaat dari asosiasi Philip hari ini, jadi mari kita lihat apakah reservasinya berhasil."

Gavin sangat gembira, tidak sabar melihat Philip mempermalukan dirinya sendiri. Dia telah menyiapkan banyak hal untuk dikatakan sehingga dia bisa mengejeknya nanti. Beberapa orang lain mencibir ketika mereka mengepung Philip dan Wynn, mengantar mereka ke meja depan seolah-olah mereka takut keduanya akan melarikan diri.

Bab 9

Di meja depan, Rose melambaikan kartu itu saat dia melirik Philip dengan arogan sebelum berkata, "Bantu aku memeriksa apakah kartu ini dapat memesankan kamar pribadi untuk kita."

Semua orang menahan napas, menunggu untuk melihat Philip mempermalukan dirinya sendiri.

Gadis di meja depan menerima kartu itu, menggeseknya, dan tiba-tiba, ekspresinya tampak gugup. Dia bertanya, "Nona, apakah ini kartu Anda?"

Ketika Rose melihat ini, dia menggelengkan kepalanya. Mengulurkan tangannya dengan kuku dicat merah, dia menunjuk Philip, yang sedang dikelilingi dan tertawa mengejek. "Itu bukan milikku. Ini miliknya." Ha ha! Apa lelucon! Philip akan mempermalukan dirinya sendiri, dan Wynn akan kehilangan muka bersamanya! Ini terlalu hebat. Sebenarnya ada seorang pria yang secara terbuka akan mengolok-olok dirinya sendiri.

Rose sekarat karena kebahagiaan. Dia melirik dengan gembira ke arah Wynn yang tampak cemberut dan mengejek, "Wakil Manajer Johnston, suamimu benar-benar pria yang luar biasa."

Wynn sangat malu. Dia memelototi Philip, siap menegurnya ketika gadis di meja depan tiba-tiba berlari keluar. Dia kemudian berdiri dengan hormat di depan Philip dan berkata dengan sangat sopan, "Tuan, Anda adalah anggota platinum restoran kami. Ada ruangan khusus yang disediakan khusus untuk Anda. Silakan ikuti saya."

Kekek mengejek di sekitar mereka segera berhenti!

Itu semua terjadi terlalu tiba-tiba!

Semua orang tidak bisa mendapatkan kembali akal sehat mereka.

Apa yang terjadi? Kamar khusus…?

Rose adalah orang pertama yang berbicara, gelisah ketika dia menunjuk Philip dan mengomel, "Hei, hei, hei, apakah kamu salah? Dia anggota platinum restoranmu?"

"Perhatikan lebih dekat. Dia seorang pengantar barang. Seorang pria tetap! Bagaimana dia bisa menjadi anggota platinum?"

Gavin juga kaget. Dia telah menyiapkan banyak sarkasme, siap untuk dilepaskan! Tapi pengakuan tiba-tiba Philip menjadi anggota platinum membuatnya lengah bahwa dia merasa ada gumpalan yang tersangkut di tenggorokannya.

Wynn sedang melihat staf wanita, bingung, dan kemudian berbalik untuk melihat Philip. Apakah suaminya anggota platinum di Virtuous Court? Dia baru saja mendengar dari Gavin bahwa keanggotaan reguler membutuhkan satu juta pengeluaran tahunan. Apakah itu tidak berarti bahwa keanggotaan platinum akan menelan biaya setidaknya beberapa juta?

Staf wanita tersenyum sopan dan berkata, "Saya tidak salah. Ini adalah kartu platinum, dan restoran kami hanya mengeluarkan delapan buah kartu di mana setiap pemegang kartu memiliki kamar pribadi yang khusus disediakan untuk mereka."

"Wow!" Kerumunan tersentak. Satu kamar pribadi untuk setiap pemegang kartu! Ini adalah layanan yang cocok untuk seorang raja! Apakah ini… masih suami Wynn yang malang?

"Tuan, ini kartu Anda. Silakan ikuti saya," kata staf itu dengan hormat.

Philip mengambil kartu itu lalu menatap orang banyak yang menatap dengan mata terbelalak dan menggertakkan gigi padanya. Dia menjelaskan, "Ini bukan milik saya, itu milik bos perusahaan saya. Saya di sini hanya untuk membuat reservasi."

Fiuh! Setelah mendengar penjelasan Philip, Gavin dan Rose menghela nafas lega. Jadi, itu hanya kasus jobbery, mengambil kartu bosnya untuk diletakkan di depan. Sial! Lutut Rose bahkan menjadi lemah karena shock.

Gavin menatap Philip dengan marah lalu mengejek, "Dan di sini aku bertanya-tanya mengapa, jadi itu hanya iklan yang tidak jujur."

Mendengar ini, yang lain terkikik. Tapi, karena kamar sudah dipesan, sayang sekali untuk tidak menggunakannya.

Philip tidak menjelaskan. Dia hanya berkata kepada Wynn dengan lemah, "Ajak mereka makan malam. Aku akan kembali dulu." Kemudian, tanpa menunggu Wynn membujuknya untuk tetap tinggal, Philip sudah berjalan keluar dari Virtuous Court dengan kotak lukisan di tangannya.

Meskipun Wynn merasa tidak enak, dia tidak bisa menahan desakan rekan-rekannya, dan mereka mengikuti staf ke kamar pribadi.

Gavin dan Rose secara alami tidak terlalu menikmati makan malam ini karena itu hanya dimungkinkan oleh suami Wynn yang tidak berguna.

Beberapa saat setelah Philip meninggalkan Virtuous Court. Dia menerima pesan singkat dari Wynn: Terima kasih.

Philip melihatnya dan tersenyum, menjawab: Tidak masalah.

Philip masih merasa bersalah terhadap Wynn. Dia sebenarnya adalah pewaris konsorsium terbesar di dunia, tetapi karena dia tidak mau mewarisi bisnis keluarga, dia datang ke Riverdale City untuk mengalami kemiskinan.

Jadi, kapan dia akan memberi tahu Wynn tentang ini? Mungkin setelah beberapa saat.

Setelah menyewa sepeda, Philip menuju rumah sakit.

Dalam perjalanan ke sana, saat Philip berbelok ke kanan, sebuah sepeda motor datang dengan kecepatan tinggi!

Suara mesin sepeda motor yang mendengung terdengar di telinganya, dan dalam sekejap, Philip merasakan angin sepoi-sepoi di sampingnya saat sepeda motor berbelok ke kanan. Setelah suara tabrakan, pengendara dan sepeda jatuh ke rumput di samping jalan.

"Oh tidak!" Philip membuang sepedanya dan bergegas untuk melihat apakah penumpang sepeda itu terluka.

Seorang pria dan seorang wanita memanjat dari rumput. Rok hitam wanita itu robek oleh cabang-cabang pohon dan dia tampak ketakutan. Pria itu meletakkan tangannya di pinggangnya saat dia berteriak, "Apakah kamu mencoba bunuh diri? F * ck!"

Philip dengan cepat meminta maaf, "Maaf, saya tidak melihat Anda di sana. Apakah kalian baik-baik saja? Apakah Anda ingin pergi ke rumah sakit? Saya akan mengganti sepedanya."

Setelah mendengar ini, pria itu meledak dalam kemarahan dan mulai memarahi Philip. "Ini Harley-Davidson Sportster Iron 883 Custom! Harganya dua ratus ribu! Bisakah kamu membayarnya?"

Philip menjawab, "Aku akan memberimu kompensasi tiga ratus ribu. Seratus ribu itu untuk biaya pengobatan."

Pria itu tertawa sarkastik sebelum mendorong Philip dengan marah. "Kamu pikir kamu punya banyak uang? Tiga ratus ribu? Bisakah kamu membayar? Untuk apa kamu sok?!"

Philip terhuyung mundur dari dorongan. Dia mengerutkan kening dan berkata, "Kamu yang melanggar lampu merah. Aku sudah cukup baik untuk tidak berdebat denganmu tentang itu, jangan memaksakannya!"

Philip tidak salah karena berbelok ke kanan. Pengendara itu hanya mencoba menerobos lampu merah. Jika mereka masuk akal, itu adalah kesalahan pengendara.

"Kamu bilang aku menerobos lampu merah? Dengan mata mana kamu melihatnya?" Pengendara motor itu tiba-tiba meledak dan meraung.

Saat itu, gadis di belakangnya akhirnya sadar kembali. Dia melepas helmnya, memandang Philip, dan memekik, "Mengapa kamu di sini?"

Philip melihat ke sumber suara untuk menyadari bahwa gadis itu adalah Lynn Johnston!

Suasana langsung menjadi canggung.

"Kakak Jacob, jangan lepaskan dia begitu saja!" Lynn berteriak keras.

Pria ini adalah Jacob Wells, putra seorang kaya.

Saat Philip memandang Lynn, merasa sedikit ragu, Jacob menunjuk hidung Philip dan bertanya kepada Lynn, "Apakah Anda mengenalnya?"

Lynn mengangguk, memelototi Philip. "Kakak ipar sepupuku, tapi kami tidak dekat. Dia pria simpanan."

"Sial! Seorang pria yang dipelihara berusaha bersikap sok di depanku? Apakah kamu bosan hidup?" Jacob memarahi sebelum mengejek Philip, berkata, "Baiklah kalau begitu, bukankah kamu bilang kamu akan memberi kompensasi tiga ratus ribu dolar? Bayar!"

Seringai menghina muncul di ekspresi dingin Lynn. Tiga ratus ribu? Hah! Di mana sampah tak berguna seperti Philip akan menemukan tiga ratus ribu?

Philip awalnya ingin membayar, tetapi sekarang dia tidak mau. "Aku tidak merasa seperti itu lagi karena kalian yang melanggar lampu merah."

Jika Lynn tidak ada di sini, Philip mungkin akan membayar untuk menyelesaikan masalah ini dengan tenang. Tapi sekarang, dia tidak bisa melakukannya.

Lynn tertawa dingin. "Haha! Saya pikir Anda tidak punya uang. Bukankah Anda melakukannya dengan sangat baik sebelumnya? Mengapa mundur sekarang?"

Jacob meraung, "Tiga ratus ribu! Bayar atau aku akan memanggil beberapa orang."

Panggil beberapa orang? Philip sama sekali tidak takut.

"Telepon mereka kalau begitu," kata Philip dengan tenang.

"Baiklah, kamu anak nakal yang tangguh! Jangan lari karena kaget nanti!" mengancam Yakub sambil menunjuk Filipus. Yang pertama kemudian mengeluarkan teleponnya untuk melakukan panggilan telepon, terdengar sangat marah ketika dia berkata, "Kakak Kyle, bawa beberapa orang ke Silverstone!"

Setelah menutup telepon, Jacob menatap lurus ke arah Philip dan berkata, "Kakakku akan segera datang. Bersiaplah untuk mengemis."

Philip tampak acuh tak acuh. Tidak ada yang tahu apa yang dia pikirkan.

Dia akhirnya menghela nafas tak berdaya dan mengeluarkan ponselnya untuk menelepon Agnes Summer. "Agnes, bawa beberapa orang ke Silverstone. Semakin banyak, semakin baik!"

Begitu dia menutup telepon, Yakub praktis membelah sisinya dengan tawa. "Hahaha! Kamu juga menelepon seseorang? Lucu! Oke, coba saya lihat siapa yang berhasil kamu dapatkan."

Lynn hanya menonton dengan tenang di satu sisi. Philip telah menatapnya beberapa kali sekarang, membuatnya tidak nyaman.

Apa yang Filipus pikirkan? Dia, tentu saja, berpikir bahwa saudara sepupu Wynn benar-benar hebat bisa berganti pacar begitu cepat. Dia harus memberi tahu Wynn agar dia bisa menyekolahkan sepupunya. Jika dia tidak belajar di usia muda, dia akan mendapat masalah di masa depan.

Di Gopher Delivery Services, Agnes langsung menyebarkan kabar tersebut setelah mendapat telepon dari Philip.

Dalam sekejap, semua petugas pengiriman di kota di bawah Layanan Pengiriman Gopher naik ke skuter merah standar mereka, mengenakan rompi dan helm merah cerah mereka, dan melewati jalan-jalan dan gang-gang, menuju Silverstone! Dari pandangan udara, tampak seperti titik-titik merah yang tak terhitung jumlahnya bergerak perlahan untuk berkumpul di Silverstone.

Kembali ke sisi Philip, orang-orang yang dipanggil Yakub sudah ada di sini.

Empat Harley Davidson! Ada delapan orang, campuran pria dan wanita, semuanya mengenakan pakaian biker bergaya, terlihat sangat keren dan modis.

Mereka melaju dengan suara mendengung memekakkan telinga dari sepeda mereka. Pemimpin mereka adalah seorang pria setinggi 1,8 meter dan tampan. Dia dipoles, olahraga potongan buzz, dan sangat tampan.

"Jacob, ada apa? Kendaraanmu rusak." Kyle Lyon melangkah dengan menjengkelkan dengan kelompoknya di belakangnya. Dia melirik dan Philip, dengan mudah mencari tahu situasinya. "Kamu melakukan ini?" Kyle bertanya dengan suara yang dalam sambil menatap Philip.

Filipus tetap diam.

"Kakak Kyle, ini dia baik-baik saja! Jangan biarkan dia berpikir untuk pergi tanpa batuk tiga ratus ribu!" Yakub memanggil dari latar belakang.

Bab 10

Philip melirik dengan tenang dan tanpa ekspresi.

Kyle memandang Philip, jelas tidak senang. Orang ini tampak sangat normal, bagaimana dia bisa begitu tenang? Menarik!

"Bro, bisakah kamu membayar tiga ratus ribu?" Kyle bukan gangster yang baru saja mulai menyerang tanpa alasan yang jelas. Tiga ratus ribu adalah jumlah yang sangat besar untuk orang normal. Kyle merasa bahwa pria seperti Philip tidak akan pernah mampu membayar jumlah ini, tetapi dia masih harus meminta. Diplomasi sebelum kekerasan.

"Maaf, tapi dia melanggar lampu merah dan harus bertanggung jawab penuh. Terlebih lagi, kami tidak benar-benar saling memukul," kata Philip dengan tenang.

Jacob menunjuk Philip dan meraung marah, "Apakah itu berarti Anda tidak akan membayar?"

Philip menatapnya dengan tenang, tidak menjawab.

Kyle sedikit mengernyit, mengalihkan pandangannya ke Harley yang hancur di tanah dan berkata, "Bro, tiga ribu tidak terlalu mahal. Hanya satu kaki."

Ini adalah sebuah ancaman. Tatapan Philip menjadi dingin saat kilatan muncul di matanya.

Sebagai pewaris keluarga elit, apakah tiga ratus ribu itu penting baginya? Itu tidak. Tapi, dia tidak bisa membiarkan dirinya dimanfaatkan.

"Bagaimana jika aku bilang aku tidak punya uang?" Philip menjawab.

Sekelompok pengendara motor tertawa terbahak-bahak ketika mereka menatap Philip seolah dia idiot.

Kyle menggosok hidungnya sebelum menyampirkan lengannya di bahu Philip, memberinya senyum kurang ajar. "Paman, tahukah Anda siapa saya? Saya Kyle Lyon dari Lord North Street. Semua orang menunjukkan rasa hormat kepada saya dengan memanggil saya 'Brother Kyle'. Tidak masuk akal jika Anda tidak memberi kompensasi satu pun hari ini."

Kyle merasa terhibur. Ini adalah pertama kalinya dia bertemu dengan pria bodoh seperti itu. Apakah kepalanya terbuat dari besi? Atau apakah dia pikir dia adalah musang madu? Lucu sekali!

"Saudara Kyle, lihat saja pakaiannya, dan Anda bisa tahu bahwa dia bangkrut."

"Idiot ini bahkan mungkin tidak tahu apa itu Harley, hahaha!"

"Paman, cepat panggil seseorang untuk membawakanmu uang. Kakak kita Kyle tidak menahan diri." Rombongan biker terus menerus mencemooh. Gadis-gadis itu menyilangkan tangan mereka dengan ekspresi marah sementara para pria bersandar di sepeda mereka, merokok.

Lynn ada di antara kelompok itu, mengawasi dengan dingin. Dia bersandar pada salah satu gadis yang mengenakan celana kulit ketat dan kamisol yang dipotong.

"Dia saudara ipar sepupuku, sampah celaka yang hidup di bawah biaya adik sepupuku." Lynn tiba-tiba menyela, mengatakan ini seperti itu membuatnya tampak lebih superior.

"Sial, orang yang dipelihara! Paman, kamu memiliki keterampilan yang cukup. Mengapa kamu tidak mengajari kami?" Beberapa pengendara motor mulai rebutan lagi.

Kyle menahan tawa dan menggelengkan kepalanya. Dia mencemooh pria yang paling mengandalkan wanita. "Jadi, apa keputusanmu, Paman?" tanya Kyle. Dia menyeringai dan siap untuk mendapatkan fisik.

Philip tetap diam tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Sebuah perhitungan mental mengatakan kepadanya bahwa sudah waktunya.

Tiba-tiba, pupil Philip mengerut saat dia melihat sejumlah besar skuter berwarna merah melaju dari jauh!

"Mengapa ada begitu banyak kurir?" Tanpa mengetahui siapa yang berteriak, semua orang menoleh untuk melihat.

Pemandangan skuter merah, helm merah, dan rompi merah memenuhi mata mereka. Bukan hanya sepuluh unit. Seluruh persimpangan dipenuhi dengan armada layanan pengiriman merah! Ada hampir lima puluh unit! Skuter segera mengepung seluruh area ini.

"Sial! Apa yang memberi? Mereka semua skuter murah!" teriak Yakub. Dia kemudian menoleh ke Philip dan bertanya, "Apakah Anda memanggil mereka?"

Filipus mengangguk. "Ya."

"Ha ha ha!" Ada ledakan tawa.

"Kamu pikir memanggil sekelompok petugas pengiriman akan berguna?" Yakub tertawa terbahak-bahak saat dia meremehkan.

Kyle terlalu malas bahkan untuk mengejeknya, hanya menggelengkan kepalanya. Apakah pria ini benar-benar idiot? Untuk benar-benar memiliki nyali untuk melakukan hal yang memalukan. Apakah ini metode yang populer saat ini? Untuk memanggil layanan pengiriman untuk menyelamatkan diri. Itu lucu.

Lynn termasuk di antara tim pengendara motor. Ketika dia melihat adegan ini, dia tidak bisa menahan tawa. Kakak ipar sepupunya ini terlalu berlebihan. Bagaimana sepupunya bisa jatuh cinta pada pria seperti itu? Dia adalah sampah!

Saat itu, dari antara armada pengiriman, Agnes keluar dengan setelan rok hitam. Di bawah lampu depan skuter, dia berjalan menuju Philip.

Philip hanya memberinya sinyal dengan matanya dan Agnes mengerti. Philip telah secara eksplisit memberitahunya sebelumnya bahwa identitasnya tidak akan diungkapkan. Pria ini benar-benar low profile.

Agnes kemudian berbalik menghadap Kyle dan kelompoknya, berkata dengan santai, "Saya manajer Philip. Jika Anda memiliki masalah dengannya, Anda dapat berbicara dengan saya."

Mata Kyle mengamati Agnes dari atas ke bawah. Wanita ini sangat indah. Dia lebih baik daripada gadis-gadis muda di sekitarnya.

"Oke, aku akan bicara denganmu kalau begitu," jawab Kyle senang. "Tiga ratus ribu. Begitu kita mendapatkan uangnya, dia bisa pergi."

Agnes sedikit mengernyit. Dia melihat Harley di tanah dan berkata dengan dingin, "Tentu. Tapi, kami memilih untuk menyelesaikannya dengan laporan polisi."

Laporan polisi? Kyle langsung mengernyit.

Polisi adalah keberadaan yang paling merepotkan bagi geng motor. Terlebih lagi, apa yang terjadi malam ini sebagian besar adalah kesalahan Yakub. Jika mereka membuat laporan polisi, dia tidak akan memilikinya dengan baik. Yang paling penting adalah Kyle tidak mengeluarkan SIM-nya hari ini.

"Sayang, pembicaraan tidak berjalan seperti ini. Itu terlalu tidak tulus." Ekspresi Kyle menjadi gelap. Orang-orang di belakangnya mulai meretakkan buku-buku jari mereka.

Namun, saat mereka mengambil langkah maju, para pria pengantar dengan rompi merah di sekitar mereka menyingsingkan lengan baju mereka dengan marah, siap untuk memberikan pukulan. Bagaimana mereka masih bisa bernegosiasi? Itu sepuluh orang versus lebih dari empat puluh pria dewasa berminyak. Tidak ada yang tersisa untuk dinegosiasikan!

Kyle tahu bahwa situasi ini tidak menguntungkan baginya. Dia mengertakkan gigi dan berkata, "Baik. Kamu menang dalam jumlah. Ayo pergi." Dia kemudian memimpin kelompoknya ke sepeda modifikasi mereka dan pergi.

Sementara mereka masih dalam pandangan, Kyle mengangkat jari tengah ke arah Philip. Lynn menatap Philip dengan tatapan dingin, bahkan lebih membencinya. Apa yang dia sombongkan? Seorang pria pengantar yang menyebalkan seperti dia sebenarnya membutuhkan seorang wanita untuk memperjuangkan kehormatannya. Melayani dia dengan benar untuk menjadi orang yang dipelihara selama sisa hidupnya!

Setelah geng motor menghilang di kejauhan, Agnes akhirnya menghela napas lega. Dia berbalik untuk bertanya dengan hormat, "Bos, apakah kamu baik-baik saja?"

Kerumunan saudara mulai menimpali untuk bertanya tentang kesehatannya juga.

"Aku baik-baik saja, aku baik-baik saja, kalian bisa kembali sekarang," kata Philip.

Setelah memastikan bahwa Philip baik-baik saja, Agnes memimpin tim pergi.

Krisis ini berlalu secepat datangnya. Philip naik ke sepedanya dan kembali ke rumah sakit. Wynn datang ke rumah sakit malam itu dan tidur dengan Mila setelah menyegarkan diri. Philip, sebaliknya, duduk di bangku panjang di luar bangsal untuk melewatkan malam.

***

Hari ini adalah orang tua, ulang tahun Charles Johnston. Setelah memikirkannya, Philip memutuskan untuk melakukan perjalanan. Adapun hadiah ulang tahunnya, Philip telah membawa lukisan Cina, yang diberikan Russell kepadanya. Russell adalah seorang kolektor terkenal di dalam negeri, jadi lukisan-lukisan darinya pasti asli dan bisa dijual dengan harga tinggi.

Namun, Philip tahu bahwa hadiah apa pun yang dia bawa, itu akan tetap dicemooh. Tapi dia tidak mempermasalahkannya. Itu hanya tanda penghormatannya.

Di pintu masuk Virtuous Court, tempat Wynn mengatakan untuk bertemu, siluet cantik seorang wanita berdiri di samping pintu, jelas cemas.

Wynn Johnston secara khusus mengenakan gaun hitam panjang hari ini dengan rambut disisir ke atas. Dia tampak cantik dan elegan. Tapi, wanita ini bersikap dingin pada Philip.

Philip berjalan dengan malas, dan menggoda, "Hei, apakah kamu menungguku?"

Wynn mengerutkan kening dan menatap Philip dengan tatapan meremehkan. "Apakah kamu membawa hadiah untuk ayahku?"

Philip menunjukkan padanya kotak hadiah panjang di tangannya. "Ya saya telah melakukannya."

Wynn bahkan tidak repot-repot melihat dan hanya berbalik untuk melangkah ke restoran dengan sepatu hak tingginya. Dia harus memohon kepada ayahnya untuk waktu yang lama sebelum dia diizinkan membawa Philip.

"Begitu kita masuk ke dalam, jangan katakan apa-apa dengan terburu-buru. Banyak anggota keluargaku dan teman ayahku ada di sini hari ini, dan jika mereka mengatakan sesuatu tentangmu, tahan saja. Kamu hanya perlu mengingat satu hal hari ini, yaitu untuk meminta maaf kepada orang tuaku. Jika kamu bisa melakukan itu, aku tidak akan menceraikanmu," desak Wynn.

Philip terkekeh, tidak mengingat kata-katanya. Jika lelaki tua itu mengetahui identitasnya, dia mungkin sangat ketakutan sehingga dia akan keluar untuk menerimanya di pintu.

Melihat Philip tetap diam, Wynn melihat ke belakang dan memelototinya, bertanya dengan tegas, "Apakah kamu mengerti?"

"Mengerti," jawab Philip.

Ketika mereka berdua memasuki kamar pribadi, keluarga Johnston dan teman-teman Charles sudah berkumpul. Itu hidup di dalam.

"Lihat siapa yang ada di sini, kecantikan Johnston yang luar biasa."

"Wynn, kamu terlambat hari ini, jadi kamu harus minum sebagai hukuman."

"Saudari Wynn, duduklah bersamaku."

Kerumunan dengan bersemangat menyapa Wynn dan sama sekali mengabaikan Philip yang mengikuti di belakangnya. Dia menyesal datang sekarang.

Meskipun Philip sudah terbiasa dengan keluarga Johnston yang bersikap dingin padanya, dikucilkan di depan umum masih membuat kesal.

Charles Johnston dan istrinya, Martha Yates, sedang duduk di ujung meja, berbicara dengan riang kepada orang-orang di sekitar mereka. Namun, ketika mereka melihat Philip, Charles mendengus dingin sebelum mengabaikannya sama sekali.

Menantu laki-laki ini terlalu memalukan. Tidak hanya ada anggota keluarga di sini hari ini tetapi juga teman-temannya. Jika bukan karena putrinya, Charles tidak akan pernah membiarkan Philip melangkah masuk.

Saat itu, pintu kamar pribadi didorong terbuka lagi dan seorang pria berpakaian bagus dengan setelan lengkap bermerek berdiri di pintu.

Philip pernah melihat pria ini sekali atau dua kali sebelumnya. Pria itu berasal dari keluarga kaya. Keluarganya memiliki latar belakang yang kuat dan merupakan kelompok berpengaruh di Riverdale City. Pria ini juga telah mengejar Wynn sejak lama.



Bab 11 - Bab 20

Related : The First Heir ~ Bab 1 - Bab 10

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 1 - Bab 10"