Coolest Girl In Town ~ Bab 11

Bab 11 , Gadis Paling Keren di Kota

Elise sejenak terpesona oleh senyum Jonah yang mengingatkannya pada Robin. Dalam sekejap, kemarahannya mendingin. "Alexander memintaku untuk membantunya membuang pakaiannya, tapi Danny salah paham." Wajah Danny menunjukkan ekspresi tidak percaya ketika dia mendengar ini. "Apakah yang dia katakan itu benar, Alexander?"

Alexander tidak secara eksplisit menyuruhnya membuang jas itu, tetapi dia diam-diam menyetujuinya melakukannya ketika dia mengatakan jas itu akan tersedia untuknya. Karena itu, dia menjawab, "Ya." Jonah berkata dengan lega, “Ah, jadi itu benar-benar salah paham. Minta maaf pada Elise sekarang, bocah!”

Danny tahu dia salah, tetapi dia masih tidak mau menerimanya, dan matanya memerah karena dendam. "Apa yang kamu tunggu? Minta maaf,” desak Yunus. Danny mengepalkan tinjunya dan mengucapkan di antara gigi yang terkatup, "Maaf." Elisa menatapnya. Dia tidak melakukan kesalahan, tetapi untuk beberapa alasan, dia merasa seolah-olah dia melakukannya. Merasa agak bersalah, dia tersendat, "Eh... I-Bukan apa-apa."

“Tolong rukun satu sama lain mulai sekarang. Saya menantikan Elise menjadi menantu Keluarga Griffith,” kata Jonah sambil menatap Elise dengan sungguh-sungguh. Wajah Elise jatuh ketika dia mendengar ini. Rukun? Saya khawatir itu tidak mungkin! ...... Griffith Residence sangat besar, jadi ada banyak petugas kebersihan yang membersihkannya di pagi hari. Danny menguap saat dia turun dengan linglung.

Saat itu, dia mendengar salah satu petugas kebersihan berkata, “Harap berhati-hati, Tuan Muda Danny. Lantainya baru saja dipel, jadi agak licin.” "Baik." Danny menggaruk kepalanya dan berjalan beberapa langkah sebelum berbalik. Dia bertanya dengan sikap patuh, "Nyonya, bisakah Anda membawakan saya seember air?" Nyonya segera mengambil seember air untuk Danny, hanya untuk terkejut ketika dia melihat Danny menuangkannya ke bawah tangga.

Dia bahkan berkata, “Jangan bersihkan tangga untuk saat ini. Lakukan setelah sarapan.” Karena Danny suka bermain lelucon lebih dari apa pun, nyonya itu tidak berani mengajukan pertanyaan apa pun dan setuju tanpa ragu-ragu. Elise adalah satu-satunya di lantai atas, jadi tidak perlu khawatir orang lain akan tergelincir di tangga yang basah .

Memikirkan hal ini, Danny tertawa terbahak-bahak; dia hampir tidak bisa menahan diri saat membayangkan seperti apa rupa Elise setelah jatuh dari tangga. ...... Elise hendak turun ketika dia bertemu dengan Alexander, yang dengan sopan minggir dan membiarkannya menggunakan tangga terlebih dahulu. Dia mengucapkan terima kasih dan kemudian mulai menuruni tangga. Yang mengejutkan, dia baru saja berjalan beberapa langkah ketika dia menginjak genangan air.

Saat dia terpeleset di genangan air, seluruh tubuhnya jatuh ke belakang. Sh * t, aku sudah selesai, pikirnya dengan mata terpejam, panik. Anehnya, dia mendapati dirinya dalam pelukan hangat seorang pria yang memiliki aroma yang sangat menenangkan pada dirinya. Ketika dia perlahan membuka matanya dan mengunci mata dengannya, rona merah langsung membanjiri pipinya. Dia dengan cepat menarik diri darinya seolah-olah dia mendapat sengatan listrik.

Kemudian, dia berbalik dan hendak pergi. Alexander merasa seolah-olah aroma wanita itu masih melekat di tangannya. Melihat bahwa dia telah berjalan agak jauh darinya, dia akhirnya mengingat apa yang ingin dia katakan padanya. “Aku membantumu kemarin di pesta karena Kakek menyuruhku. Jangan salah paham.” Mendapatkan ide yang salah? Apa ide yang salah?

Gagasan bahwa dia memiliki sesuatu untukku? pikir Elisa. Mengambil napas dalam-dalam, dia menjawab sambil tersenyum, "Saya selalu tahu tempat saya dengan sangat baik, Tuan Muda Alexander." Ketika dia melihat jejak emosi di wajah tanpa ekspresinya, senyumnya melebar menjadi seringai lebar. “Tapi kau begitu baik padaku. Saya khawatir saya akan kehilangan kendali atas diri saya dan melewati batas suatu hari nanti.”

Danny sedang duduk di meja makan di ruang makan sambil mengobrol dan tertawa bersama Matthew. Ketika dia melihat Elise, dia meletakkan sepotong roti di tangannya dan bangkit untuk pergi. "Duduk, Dani!" bentak Yunus. Kemudian, dia berbalik untuk menyambut Elise, berkata, “Cepat dan sarapan, Elise. Alexander akan mengantar kalian berdua ke sekolah sebentar lagi.” Danny tampak murung. "Mengapa?

Aku tidak mau satu sekolah dengannya!” Jonah menjawab dengan tegas, “Itu bukan terserah padamu, bocah.” Danny menggigit besar roti panggang itu tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Ketika dia melihat Elise muncul dalam keadaan utuh, dia mengira rencananya mungkin gagal. Seolah itu belum cukup menyedihkan, dia akan pergi ke sekolah bersamanya mulai sekarang. Memikirkan hal ini, dia mengambil beberapa gigitan lagi dari roti panggang. Karena trik itu tidak berhasil, saya akan mencoba yang lain! pikirnya .

 


Bab Lengkap

Related : Coolest Girl In Town ~ Bab 11

0 Komentar untuk "Coolest Girl In Town ~ Bab 11"