Coolest Girl In Town ~ Bab 255

Bab 255, Gadis Paling Keren di Kota

“Tidak mungkin, Anda salah paham; itu bukan niat saya. Saya hanya khawatir tentang kemungkinan masalah yang akan muncul.” Lagi pula, banyak orang akan mencoba menyedot Quentin, mengingat identitasnya. Elise hanya menyatakan bahwa mereka memiliki hubungan yang agak dekat, dan sudah ada antrean penuh orang yang mencoba menghubunginya melalui dia. Dan Quentin tahu ini lebih baik daripada siapa pun. "Kamu semakin licik dari hari ke hari, gadisku!" Karena itu, Quentin menatap Alexander, matanya sedikit menyipit ketika dia mengingat kata-kata Madeline sebelumnya.

Dia kemudian dengan cepat melanjutkan, “Bagaimana kehidupan memperlakukanmu baru-baru ini, Ellie? Jika terjadi sesuatu, datang langsung ke saya! Anda akan selalu mendapat dukungan penuh saya.” “Aku tahu, Pa! Jangan khawatir tentang itu! Aku baik-baik saja.” "Hanya itu yang perlu saya dengar!" Setelah mengatakan itu, Quentin sepertinya memikirkan sesuatu. Dia kemudian mengeluarkan banyak kunci dari sakunya dan menyerahkannya padanya. “Saya sangat bangga dengan Anda, mengetahui bahwa Anda masuk ke Universitas Tissote. Ini adalah kunci rumah yang kubelikan untukmu di dekat kampus. Anda bisa tinggal di sana. Akan lebih nyaman bagimu seperti itu.”

Elise menatap kunci. Jantungnya tidak berhenti berdegup kencang di dadanya. Harga properti di Tissote sangat tinggi; hanya satu apartemen studio akan mengembalikan satu juta. “Ini hadiah yang terlalu mahal. Aku tidak bisa menerima ini.” Sangat mengejutkannya, Quentin menjadi tidak senang ketika dia mengatakan itu, dan dia memasukkan kunci ke tangannya. “Ini untuk putriku tersayang, jadi sama sekali tidak mahal bagiku! Aku akan marah jika kamu tidak menerimanya.”

“Oke, Pa! Aku akan mengambilnya." Baru pada saat itulah ekspresi Quentin menjadi cerah. “Itu gadisku, begitu perhatian dan sopan bahkan dengan ayah baptisnya! Ngomong-ngomong, kapan kamu akan ke Tissote? Akan lebih mudah bagi saya untuk membantu Anda membuat pengaturan yang diperlukan. ” “Awal September, kurasa!” "OK saya mengerti. Biarkan aku mengirim kalian berdua kembali. Atau, apakah kamu ingin pergi ke Griffith Residence saja?” “Tidak, aku sudah pindah. Saat ini saya tinggal di sebuah tempat di Bollinger Gardens yang saya beli sendiri, ”kata Elise cepat. Mata Quentin sedikit menyipit sebelum dia bertanya, “Ellie, apakah sesuatu yang menjengkelkan terjadi padamu baru-baru ini?”

Elisa menggelengkan kepalanya. "Saya baik-baik saja! Saya hanya berpikir bahwa saya terlalu memaksakan keramahan keluarga Griffith, jadi saya memutuskan untuk pindah sendiri.” Quentin jelas tidak membeli semua itu, tapi dia juga tidak menuduhnya berbohong. Dia hanya berkata, “Apa pun yang terjadi, ingatlah untuk memberitahuku, oke? Jangan menyimpan semuanya untuk dirimu sendiri.” “Jangan khawatir, Pa. Aku baik-baik saja, sungguh!” Quentin merasa lebih patah hati ketika dia mendengar dia mengatakan itu, tetapi dia tidak menunjukkan tanda-tanda itu di wajahnya. Elise adalah orang pertama yang keluar dari mobil ketika dia menurunkan Elise dan Alexander di tempat tujuan.

Namun, melihat bagaimana Alexander masih tetap duduk di dalam mobil, dia melanjutkan untuk memanggilnya. Tapi kemudian, Alexander berkata, “Masuk dulu. Ada sesuatu yang ingin saya bicarakan dengan Tuan Fassbender.” Elise bertanya, “Kenapa kalian tiba-tiba bertingkah begitu misterius, Papa? Tidak bisakah saya mendengarkan juga? ” Quentin tertawa. “Bagaimana bisa seorang wanita mendengarkan percakapan antara dua pria? Cepat ke atas sekarang! Istirahatlah!" Elise cemberut.

“Oke, Pa! Saya berangkat sekarang. Sampai ketemu lagi." Dia kemudian melambai dan melanjutkan untuk masuk ke gedung. Setelah pintu mobil ditutup kembali, suasana antara Alexander dan Quentin secara misterius berubah. Tak satu pun dari mereka berbicara, tetapi Alexander bisa merasakan tekanan tertentu membebani dirinya. Ini adalah pertama kalinya seseorang membuatnya merasa seperti itu. Quentin sedikit mengernyitkan alis dan berkata, “Aku tidak akan bertele-tele, Alex, jadi biarkan aku memotongnya. Saya telah menyaksikan Ellie tumbuh dengan mata kepala sendiri. Saya tahu kepribadian dan perasaannya lebih baik dari siapa pun.

Karena Anda telah memilihnya, maka saya meminta Anda untuk merawatnya dengan baik. Jangan biarkan dia menderita, selamanya. Adapun ibumu, ada hal-hal tertentu yang tidak mungkin aku katakan. Tetap saja, aku harus mengingatkanmu tentang ini: apapun yang terjadi, Ellie menyuruhku mengawasinya…” Alexander mengerti maksud Quentin. “Yakinlah, Tuan Fassbender! Elise adalah tunanganku, jadi tentu saja, aku akan melindunginya dari apapun. Bahkan ibuku tidak bisa menentang keputusanku! Saya meminta Anda untuk tidak khawatir tentang ini. ”

Setelah mendengar jawabannya, Quentin merasa jauh lebih nyaman. "Baiklah, aku akan mempercayaimu untuk saat ini karena apa yang kamu katakan." Setelah turun dari mobil, Alexander kemudian melihat mobil itu pergi ke kejauhan. Elise muncul entah dari mana setelah mobil itu pergi dan dengan lembut menepuk bahunya. “Apa yang Papa katakan padamu? Anda tidak benar-benar terlihat baik. ” Alexander memandang Elise yang berdiri di depannya, dan kemudian dia mengulurkan tangan untuk memeluknya, berkata kepadanya dengan nada paling lembut dan paling lembut, "Ayah baptismu memintaku untuk menjagamu dengan baik." “Hanya itu?” “Bukan itu saja.” "Apa lagi yang dia katakan?"

“Dia juga menyuruhku untuk tidak menggertakmu, atau dia akan membuatku menyesal.” Senyum lebar menyebar di wajah Elise setelah mendengar itu sebelum dia mengejeknya. “Haha, sekarang kamu tahu, kan? Saya punya seseorang yang kuat mendukung saya. ” “Mmhm, aku tahu sekarang, jadi aku harus lebih baik padamu.” Elise tidak bisa menahan diri lagi. Dia tertawa terbahak-bahak. "Bukankah itu sesuatu yang seharusnya kamu lakukan sejak awal?" "Tepat sekali! Kata-kata Tuan Fassbender hanya memperkuat tekad saya.” Alexander serius ketika dia mengatakan itu. Namun, jauh di lubuk hatinya, dia tahu bahwa tidak ada yang berubah meskipun kata-kata Quentin berdampak padanya.

Keinginan aslinya selaras dengan apa yang dikatakan Quentin. Ini adalah pemahaman diam-diam antara dua pria, semua untuk seseorang yang mereka berdua ingin lindungi. "Mari kita pulang! Ini sudah larut.” Alexander mengambil inisiatif dan membawanya ke dalam. Mereka berdua kemudian naik ke atas. Mereka baru saja tiba di rumah ketika Elise mendapat telepon dari Danny. “Hei Bos, surat penerimaanmu ada di sini. Kapan saya harus membawanya? ”

“Besok, kalau begitu.” “Tentu saja, Bos! Sekali lagi, selamat! Ngomong-ngomong, biar kuberitahu kabar baik lainnya: surat penerimaanku sendiri juga ada di sini. Ketika saatnya tiba, kita bisa pergi ke Tissote untuk kuliah bersama, bahkan jika kita tidak akan menghadiri universitas yang sama…” Elise bisa mendengar kegembiraan dalam suaranya. "Selamat! Anda mendapatkan apa yang Anda inginkan! ” "Terima kasih bos! Saya tidak akan berada di sini hari ini jika bukan karena Anda. ”

Danny benar-benar tulus saat mengatakan itu. Elis tersenyum. “Ini semua berkat kerja kerasmu sendiri. Aku hanya memberimu sedikit dorongan.” Dia mungkin mengatakan itu, tetapi Danny tahu bahwa jika bukan karena Elise, dia mungkin tidak akan masuk universitas. Setelah menutup telepon, Elise tanpa sadar meletakkan ponselnya di atas meja. Dia berjalan ke jendela Prancis, menikmati pemandangan malam kota. Waktu pasti berlalu. Sudah hampir setahun sejak saya datang ke kota ini.

Banyak hal yang terjadi selama satu tahun ini. Dan selama periode ini, saya telah berkembang pesat… Keesokan harinya, Elise pergi ke studio. Dia baru saja melangkah ke kantornya ketika Brendan menghampirinya. “Elis!” Elise mengangkat kepalanya untuk menatapnya. "Apa itu? Apakah sesuatu terjadi?”

 


Bab Lengkap

Related : Coolest Girl In Town ~ Bab 255

0 Komentar untuk "Coolest Girl In Town ~ Bab 255"