Coolest Girl in Town ~ Bab 312

Bab 312 Baik, Lakukan sesukamu , Gadis Paling Keren di Kota

Lagi pula, Robin dan Laura tidak tega melakukan tindakan yang tidak masuk akal seperti Madeline. Mereka hanya bisa menunjuk dengan marah ke arah pintu… “Jika kamu datang sebagai orang tua, Elise secara alami akan menyambutmu. Tetapi jika Anda hanya datang untuk menilai dan mengkritik, saya akan memberi tahu Anda ini: Elise tidak melakukan kesalahan apa pun, jadi kami tidak akan menerima kritik Anda. Laura dan aku tidak akan pernah membiarkan dia diganggu seperti ini!” "Bu, apakah kamu tidak membuat cukup banyak masalah?" Alexander meraung marah. Apa yang dia lakukan di sini bersama keluarga Dahlen ? Maya jelas-jelas salah dan bersalah di sini, jadi mengapa menyerahkan ini semua pada Elise?

“Alex, hentikan omong kosong itu! Saya tidak membutuhkan Anda untuk mengkritik saya. Semua orang bertujuan untuk perdamaian, tetapi Elise ingin memaksa orang mati! Saya akan meletakkan kata-kata saya di sini: Anda harus melepaskan Maya sekarang juga!” Madeline dengan marah dan langsung membantah kata-kata Alexander. Sementara itu, orang tua Maya tidak memiliki ketangguhannya. Untuk menyelamatkan putri mereka, mereka hanya bisa berlutut di depan Elise. “Nona Sinclair, saya mohon Anda melepaskan putri kami. Maya salah. Ketika dia dibebaskan, saya pasti akan membawanya untuk meminta maaf kepada Anda, dan kami berjanji bahwa kami akan memastikan dia tidak akan ada hubungannya dengan Alexander lagi! Tolong… aku mohon…” Selain memohon padanya, orang tua Maya bahkan mulai bersujud pada Elise.

Elise sangat kesal melihat pemandangan seperti itu, dan dia memang terombang-ambing. Namun, Alexander tetap tegar dan berkata dengan dingin, “Jika dia tahu dia salah, apakah dia masih akan melakukan hal seperti itu? Anda tidak bisa hanya meminta maaf karena dia takut menghadapi sanksi hukum. Jika semua orang melakukan ini dan meminta maaf karena telah membunuh seseorang, haruskah kita berpura-pura tidak terjadi apa-apa?” Alexander tidak ingin membiarkan Maya melarikan diri seperti ini, dan dia tidak ingin Elise menyelamatkannya sama sekali. Jika dia tidak mempelajari pelajarannya dengan benar, dia tidak akan pernah tahu apa yang dia lakukan salah! “Alex, kamu tumbuh bersama Maya.

Dia adalah gadis yang baik sehingga dia akan membantu anak-anak miskin dan orang tua tunawisma itu setiap kali dia pergi, jadi bagaimana mungkin dia bisa membunuh? Dia hanya melakukan hal yang salah karena dia tidak memikirkannya sejak awal. Tidak bisakah kamu memberinya kesempatan lagi? Saya berjanji kepada Anda—ketika dia dibebaskan, saya akan membawanya keluar dari sini dan tidak akan pernah membiarkan dia mengganggu Anda lagi, oke?” Keluarga Dahlen menangis dengan sangat menyedihkan, dan suara mereka tercekat oleh air mata—setiap kata yang mereka ucapkan menggugah hati Elise.

Karena itu, Alexander tidak tergerak. "Alexander, hindari masalah ini!" Madeline menyempitkan alisnya, menatapnya dengan tajam, dan memperingatkannya dengan suara rendah. Ketika dia mendengar itu, Alexander hanya mencibir, “Elise adalah tunanganku; bagaimana saya bisa tidak terlibat dalam masalah ini? Bu, tidak apa-apa jika kamu tidak menyukai Elise, tetapi kamu tidak boleh membawanya ke sini seperti ini. Jika Anda masih melihat saya sebagai anak Anda, bawa mereka dan segera pergi!” "Atau apa?

Apakah Anda akan mencela hubungan ibu-anak kita?” Madeline merasa sedih sekaligus diejek setelah mendengar kata-kata Alexander. Dia adalah putranya yang telah dia besarkan selama lebih dari 20 tahun. Suaminya sudah terasing darinya, dan sekarang bahkan putranya? Madeline enggan menerima kenyataan ini. “Alexander Griffith, aku ibumu. Apakah Anda pikir orang yang saya sukai bisa seburuk itu? Orang yang mencintaimu tidak akan jahat; dia bisa membantumu dalam segala hal, dan dia—” “Bahkan jika kamu memuji Maya setinggi langit, Bu, aku tidak akan jatuh cinta padanya,” Alexander menyela Madeline dengan dingin.

Ketika Elise melihat perkelahian antara Alexander dan ibunya karena dia, dia menyela dengan lembut, “Berhenti berkelahi, kalian berdua. Selama Maya mengadakan konferensi media untuk secara terbuka mengakui apa yang telah dia lakukan kepada saya dan berjanji untuk tidak menemukan masalah dengan saya di masa depan, saya akan membiarkannya pergi. Elise mengerutkan bibirnya dan berbicara perlahan. Ini adalah toleransi terbesarnya. Robin dan Laura sama-sama tahu orang macam apa Elise itu, dan karena dia sudah membuat keputusan, mereka tidak akan mengatakan apa-apa lagi. Namun, Alexander lebih dari tidak mau melakukannya.

Namun demikian, Elise memberi isyarat padanya, tidak ingin dia mengatakan apa-apa lagi. Detik berikutnya, Alexander mengumumkan langsung di depan semua orang, “Nona Madeline Bowen, saya tidak ingin ada hubungannya dengan Anda di masa depan. Mulai sekarang, aku akan memutuskan semua hubungan denganmu ." "Kamu—" Madeline tidak akan pernah berpikir bahwa Alexander akan memutuskan hubungannya dengan dia dengan begitu berani di depan begitu banyak orang. Dia menunjuk hidung Alexander dan hampir tidak bisa mengatur napas. "Kamu tidak menginginkan aku, ibumu, karena wanita ini?" Madeline bertanya kepada Alexander dengan suara serak dengan air mata di matanya.

Alexander tidak ingin melihatnya seperti ini dan memunggungi dia. “Bukannya aku tidak menginginkanmu; itu adalah bahwa Anda mendorong saya pergi. Pergilah, dan jangan halangi kami lagi. Saya telah memutuskan untuk meninggalkan tempat ini bersama Elise.” Alexander mengerutkan bibirnya, dan dia terdengar kesakitan. Dia telah menjelaskan dengan sangat jelas pada awalnya bahwa dia tidak ingin hal-hal sampai ke titik ini, tetapi dia memaksanya untuk melakukannya setiap langkah. Orang tua Maya merasa lega ketika mendengar apa yang dikatakan Elise, dan tentu saja mereka ingin segera menceramahi putri mereka sebelum dia berubah pikiran.

Baik Robin dan Laura, yang mengamati situasi ini, juga menatap Elise sebelum mereka meninggalkan ruangan. Segera, hanya Alexander dan Madeline yang tersisa di ruang tamu. Madeline tidak pergi; dia hanya menatap Alexander dengan tenang. Pada titik ini, dia bertanya kepadanya dengan tenang dan dingin, "Izinkan saya bertanya: Apakah Anda benar-benar bertekad untuk bersama Elise Sinclair?" “Apa gunanya kamu menanyakan ini? Bukankah kau dan ayahku berkumpul karena cinta?

Mengapa Anda mendorong semua orang ke ekstrem seperti itu? ” Madeline tertawa terbahak-bahak setelah mendengar ini—hatinya terluka. Bahkan, dia pernah mendengar kata-kata serupa dari ayah Alexander. Pada saat itu, dia menanyainya dengan sangat dingin dan juga membencinya dengan sangat kejam. Dia mengatakan padanya bahwa dia membencinya dan mengatakan bahwa dia terlalu ekstrim. Tapi apakah itu semua salahnya? "Wow. Kalian para Griffith benar-benar tidak berguna. Yah, baiklah. Karena semuanya salahku, maka aku akan mengabulkan permintaanmu!”

Madeline tertawa, dan tawanya semakin menyedihkan. Alexander merasa sangat tidak nyaman mendengarnya. Dia kemudian menoleh dengan tergesa-gesa, hanya untuk melihat ibunya bergegas ke arahnya seperti orang gila. Alexander ingin meraihnya, tetapi dia malah mengambil belati di atas meja kopi… Hampir seketika, dia mendengar suara belati tajam menusuk daging dan melihat aliran sungai merah…

 


Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 312

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 312"