Coolest Girl in Town ~ Bab 77

Gadis Paling Keren di Kota Bab 77

Pria itu merenung sejenak dan berkata, "5 juta!"

Terkejut mendengar angka itu, Elise berpikir, Batu yang dibelinya seharga 20.000 itu sekarang harganya 5 juta!

Namun, Alexander langsung menolak tawaran tersebut. “Harga ini tidak sesuai ekspektasi saya. Maafkan saya."

Pihak lain tidak menyangka bahwa Alexander tidak mau menjualnya, dan dia melanjutkan, “8 juta. Itu tawaran terakhirku.”

Tetap saja, Alexander tampaknya tidak tertarik, dan pengrajin itu masuk untuk berbicara dengan Elise. “Nona, batu ini memiliki warna yang sangat bagus setelah dipotong di satu sisi, tapi saya khawatir kedalaman warnanya mungkin tidak seperti yang Anda harapkan. Jika Anda menjualnya sekarang, Anda masih bisa melakukan pembunuhan. Namun, jika Anda melanjutkan pemotongan dan mengetahui bahwa tidak ada lagi batu giok di dalamnya, saya rasa Anda tidak dapat lagi mengambil harga tinggi untuk batu Anda.”

Melihat Alexander, Elise bertanya, “Tuan. Griffith, apakah kamu ingin menjual batumu sekarang?”

Setelah beberapa saat mempertimbangkan, dia menjawab, "Saya pikir saya selalu beruntung, jadi saya tidak berencana untuk menjualnya untuk saat ini."

Setelah menerima balasan darinya, Elise menafsirkannya kepada pengrajin, yang memutuskan untuk tidak melakukannya karena Alexander telah memilih untuk tidak mengindahkan kata-katanya meskipun dia hanya bersikap baik. Bertahun-tahun bekerja di sini telah menunjukkan kepadanya semua jenis adegan perjudian batu - beberapa menjadi kaya dalam semalam karena olahraga ini, sementara ada juga orang lain yang kehilangan setiap sen.

Yang pertama biasanya orang yang lebih beruntung, sedangkan yang kedua kebanyakan orang yang tidak tahu kapan harus berhenti. Oleh karena itu, dia kembali ke tempat kerjanya tanpa sepatah kata pun dan terus memotong batu dengan mesin.

Karena keributan di sini terlalu besar, semakin banyak orang mulai berkumpul, dengan mayoritas orang menonton dengan antisipasi.

“Wow, masih ada lagi jadeite!”

“Giok kekaisaran! Ini benar -benar batu giok kekaisaran!”

"Aku sudah ada begitu lama, dan sudah bertahun-tahun sejak terakhir kali aku melihat sepotong batu giok kekaisaran yang begitu bagus."

r

"Orang ini benar-benar beruntung mendapatkan sepotong batu yang bagus."

Komentar dari kerumunan datang satu demi satu, dengan teriakan kegembiraan yang paling banyak, dan bahkan Elise terpana oleh pemandangan yang terbentang di depan matanya . Sekitar setengah jam kemudian, pemotongan batu selesai, dan ternyata dua pertiga dari batu itu adalah giok kekaisaran kelas atas. Berdasarkan warna dan tampilannya, diperkirakan bernilai setidaknya ratusan juta jika dibuat menjadi satu set perhiasan yang lengkap.

“Selamat, Pak. Batu Anda adalah giok kekaisaran tercantik yang pernah saya lihat selama bertahun-tahun pengalaman saya dalam bisnis ini. Saya tahu beberapa perusahaan perhiasan, dan saya ingin tahu apakah Anda akan tertarik untuk mengenal mereka.”

Elise menafsirkan kata-kata pria ini kepada Alexander, yang menjawab, "Jika harganya bagus, saya dapat mempertimbangkan untuk menjualnya."

Ketika Elise telah menerjemahkan niatnya ke dalam Arisian , kegembiraan menyapu kerumunan, dan beberapa pembeli yang tertarik maju untuk menanyakan harganya.

"30 juta! Saya membayar 30 juta untuk batu ini. Maukah kamu menjualnya kepadaku?”

"Saya bisa menawarkan 35 juta!"

“38 juta! Saya harap Anda akan mempertimbangkan perusahaan perhiasan kami,” seseorang menawarkan dan memberikan kartu nama kepada Alexander.

Mengintip kartu itu, Alexander melihat bahwa pria itu berasal dari perusahaan perhiasan terbesar ketiga di dunia, dan dia mengumumkan harga terendahnya. "50 juta. Jika Anda setuju, saya akan menjual batu giok ini kepada Anda.”

Pria itu merenung sejenak dan menjawab, “Tolong tunggu sebentar sementara saya menelepon untuk meminta izin.”

Ketika para penonton mendengar harga astronomi 50 juta, mereka semua tercengang; sungguh sulit dipercaya bahwa sebuah batu bisa dijual dengan harga seperti itu–50 juta!

Sementara itu, Elise melongo melihat batu itu. Hanya dua jam yang lalu, itu masih merupakan batu mineral biasa, tetapi sekarang bernilai 50 juta, dan dia benar-benar ada di sana untuk menyaksikan momen bersejarah bagaimana ini terjadi.

“Tuan, mari buat kesepakatan dan tanda tangani kontrak sekarang! Setelah menandatangani kontrak, akuntan dari perusahaan saya akan segera mengirimkan uangnya.”

Beralih ke Elise, Alexander berkata, "Nona Sare , saya perlu merepotkan Anda untuk menyusun kontrak untuk saya."

Ini sama sekali bukan masalah baginya. Oleh karena itu, kedua belah pihak menyusun kontrak, dan setelah negosiasi, mereka menandatangani perjanjian tanpa masalah. Dalam beberapa menit, Alexander menerima pemberitahuan transfer uang.

Setelah semua dikatakan dan dilakukan, Elise pergi bersama Alexander, tetapi dia sangat terkejut hingga tidak bisa berkata-kata sehingga butuh beberapa saat sebelum dia berbicara lagi. "Tn. Griffith, saya pikir Anda agak mengagumi saya. ”

Mendengar itu, dia berbalik dan menatapnya dengan seringai lembut di wajahnya. “Kamu menyanjungku, Nona Sare . Saya baru saja beruntung. ”

Bertingkah seolah-olah dia baru saja menemukan Amerika, Elise mengejarnya dengan tergesa-gesa dan bertanya, “Tuan. Griffith, maukah kamu mengajariku cara memilih batu?”

"Hah? Anda tertarik, Nona Sare ?” tanyanya dengan alis terangkat.

Elise menganggukkan kepalanya dengan penuh semangat; minatnya adalah pada apa pun yang bisa menghasilkan uang!

“Kami tidak berhubungan dengan cara apa pun, jadi tidak ada alasan bagi kami untuk membahas topik ini. Selain itu, saya membayar mahal untuk mempekerjakan Anda sebagai penerjemah saya; bukankah seharusnya Anda membayar saya beberapa biaya juga jika Anda ingin mengambil judi batu dari saya? ”

Saya tahu itu—tidak ada yang gratis di dunia ini! dia berpikir dalam hati, lalu bertanya dengan gigi terkatup, “Jadi, katakan padaku: Berapa yang kamu bayar? Tidak masalah jika itu sesuai dengan kemampuan saya. ”

Alih-alih menjawabnya, dia bertanya, "Apakah Anda pikir saya membutuhkan uang?"

Tentu saja Elise tahu bahwa dia tidak menginginkannya, tetapi apa yang dia inginkan jika bukan uang? Tiba-tiba, dia menatapnya dengan waspada dan bertanya, "Apa yang kamu inginkan?"

Geli dengan reaksinya, dia bertanya, "Bagaimana menurutmu?"

Dia berhenti dan menggelengkan kepalanya, lalu dia berkata dengan jujur, "Aku bisa mengajarimu judi batu, tetapi kamu harus mengajariku Arisian sebagai biaya sekolah."

"Itu saja?" dia bertanya dengan mata berbinar.

Alexander memberinya anggukan penuh pengertian, di mana wajahnya bersinar dengan indah. "Itu mudah. Itu sama sekali bukan masalah!” Ini jauh lebih baik daripada membayarnya secara tunai!

"Baiklah. Jadi kamu kasih saya pelajaran setiap Senin, Rabu, dan Jumat sampai saya menguasai bahasanya,” ujarnya.

Kaget , pikirnya , Itu berarti aku harus berdandan seperti Sare setiap hari, Rabu, dan Jumat untuk bertemu dengannya? Itu terlalu buruk. Bagaimana jika saya terkena “Bagaimana jika saya memiliki sesuatu?

Sesuaikan waktu sedikit dan buat paling banyak dua kali seminggu. Juga, saya hanya akan mengajari Anda secara online dan tidak akan bertemu Anda secara pribadi. ”

Ini adalah poin yang tidak ditolak oleh Alexander. "Tidak apa-apa, tapi setidaknya satu jam setiap sesi."

Dengan kesepakatan yang dicapai di antara mereka , Elise segera berkata, “Karena kita sudah menyetujuinya, mengapa kamu tidak mulai mengajariku judi batu sekarang? Kami sudah di sini pula; jangan biarkan kesempatan belajar yang luar biasa ini terbuang sia-sia.”

Setelah ragu-ragu, dia menjawab, “Tidak hari ini. Kami akan tinggal satu hari lagi dan kembali lagi besok.”

Elise hendak menanyakan alasannya, tetapi ketika dia melihat wajahnya, dia menghentikan dirinya untuk mengatakan apa pun. Karena dia berkata begitu, biarlah, pikirnya . “ Apa yang kita lakukan sekarang? Apakah kita akan kembali?”

Melihatnya dengan skeptis, dia bertanya, "Apakah kamu tidak lapar?"

 


Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 77

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 77"