Great Marshall ~ Bab 1628


Bab 1628

 

Hisap yang kuat menghabiskan semua kekuatan batinnya saat itu juga.

 

Sosok gelap itu jatuh ke tanah dan terbaring di sana, sama sekali tidak bergerak.

 

 

Dia bahkan tidak punya waktu untuk mengeluarkan satu suara pun.

 

 

Alfred terkesiap. "Tarik Planet memang menakutkan!"

 

 

Sial!

 

Kerangka Tua segera berteriak ke sosok lain di barat, “Cepat! Lari! Mereka memiliki dua prajurit Kelas Raja. Anda tidak cocok untuk mereka. Lari kembali dan dapatkan bala bantuan! ”

 

 

Sosok gelap itu menjadi pucat karena ketakutan dan mulai berlari.

 

 

Alfred meraung, “ Hmph ! Ke mana Anda pikir Anda akan pergi? Sudah waktunya bagimu untuk mati!”

 

 

Dia mengejar tanpa ragu-ragu.

 

Sementara itu, Zeke melompat dari atap dan mengamati orang yang baru saja dia hisap kekuatan batinnya.

 

 

Setelah mengambil kekuatan batinnya, Zeke tidak melihat peningkatan yang signifikan dalam kekuatannya sendiri.

 

Hmm, sepertinya orang ini hanyalah seorang prajurit biasa, dan kekuatan batinnya terlalu kecil untuk berguna bagiku.

 

 

Setelah apa yang dilakukan Zeke padanya, tidak ada tanda-tanda kehidupan yang tersisa dalam dirinya.

 

Zeke menyalakan lampu dan menatap pria itu dengan hati-hati

 

 

Orang itu sangat kurus. Faktanya, dia jauh lebih kurus daripada Old Skeleton sendiri.

 

Garis besar tubuh dan wajahnya berbeda. Dia tidak terlihat seperti manusia atau hantu dan memberikan perasaan yang menakutkan.

 

 

Zeke terkesiap.

 

Tempat seperti apa Netherworld?

 

Mengapa semua orangnya terlihat seperti ini?

 

Tidak heran mereka seringan bulu.

 

Ternyata mereka terlalu kurus.

 

 

Tidak lama kemudian, Alfred kembali.

 

Dengan tatapan menyesal, dia berkata, “Maaf, Tuan Williams. Saya gagal mengejarnya, dan dia telah melarikan diri. ”

 

 

Zeke sama-sama kecewa. “Itu tidak masalah. Lupakan."

 

 

Pada kenyataannya, mereka berdua dengan sengaja membiarkan orang Netherworld lainnya pergi.

 

Tujuan mereka adalah membuatnya memanggil lebih banyak prajurit untuk datang sehingga Zeke bisa menyedot kekuatan batin mereka

 

 

Namun, Kerangka Tua tidak memiliki firasat tentang rencana mereka.

 

Sebagai gantinya, dia mengancam, “Kalian berdua sebaiknya melepaskanku. Jika tidak, ketika tentara Netherworld datang, kalian akan menjadi daging mati! Netherworld tahu bahwa Anda memiliki dua prajurit Kelas Raja. Mereka pasti akan mengirim minimal lima prajurit Kelas Raja untuk mengambil nyawamu. Kamu pasti akan mati ketika itu terjadi! ”

 

 

Kerangka Tua tidak tahu tentang keberadaan Azure Dragon.

 

Alasannya adalah Ketika Zeke bertemu dengan Azure Dragon, Old Skeleton masih tidak sadarkan diri.

 

Jika dia tahu ada lima puluh prajurit Kelas Raja dan ratusan Adipati Agung, dia tidak akan pernah meminta tentara Belanda untuk datang dan menyelamatkannya.

 

 

Zeke berkata dengan tenang, “Netherworld adalah musuh publik Eurasia. Jika musuh menyerang kita, mengapa kita harus menyerah tanpa perlawanan? Aku akan membunuh siapa pun yang datang dari Netherworld!”

 

 

Kerangka Tua tertawa dengan arogan. “Karena kamu ingin mati, aku akan mengabulkan keinginanmu! Malam ini akan menjadi yang terakhir untukmu!”

 

 

Tidak mengindahkan kata-kata Old Skeleton, Zeke dan Alfred terus menunggu di atap.

 

 

Lewat tengah malam, ada angin kencang, dan pepohonan mulai bergoyang keras.

 

Kuil di desa itu roboh karena angin kencang.

 

Di tengah angin, ratapan dan tangisan terdengar mendekati mereka.

 

Suara-suara itu membuat tulang punggung semua orang merinding.

 

Rasanya seperti ketenangan sebelum badai.

 

 

Kerangka Tua menjadi bersemangat. “Tentara Netherworldku ada di sini! Dan dilihat dari penampilannya, setidaknya ada enam Prajurit Kelas Raja! Apakah Anda siap untuk memenuhi akhir Anda? Haha ! Hari ini, aku akan memakan dagingmu dan meminum darahmu!”

 

 

Dia terdengar sangat arogan.

 

Di tengah angin yang menderu, suara seorang pria terdengar berkata, "Kerangka Tua, akhirnya kami menemukanmu!"

 

 

Kerangka Tua menjadi sangat bersemangat. “ Haha ! Akhirnya, kalian semua ada di sini! Cepat! Bunuh keduanya!”

 

 

Namun, pada saat berikutnya, dia melotot ke arah Alfred dan berkata, “Tidak, tunggu. Bunuh yang itu dulu!! Ingin membunuh yang lain dengan tanganku sendiri!”

 

 

Bab Lengkap

Related : Great Marshall ~ Bab 1628

0 Komentar untuk "Great Marshall ~ Bab 1628"