Harvey York's ~ Bab 245

  



Bab 245

Melihat teman-teman sekelasnya berbicara untuknya, Nia menjadi lega. Jika kebohongannya terungkap, dia akan dipermalukan. Untungnya, tidak ada yang mau percaya bahwa menantu laki-laki, Harvey.

"Sampah yang tidak berharga, mengapa kamu harus bertindak seperti ini? Jika kamu ingin membela istrimu, kamu harus memiliki sedikit kesadaran diri. Kamu hanya menantu yang hidup. Siapa yang akan pernah melakukannya? percaya pada omong kosongmu?" Nia meludah, penuh penghinaan. mendengar bahwa Anda telah menjadi menantu selama tiga tahun sekarang. Kamu selalu menyiapkan air untuk ibu mertuamu untuk membasuh kakinya. Anda bahkan harus membersihkan kamar mandi. Anda bahkan tidak mendapatkan kesempatan untuk memegang tangan istri Anda Y. Kenapa kamu harus seperti itu? Kamu laki-laki, tapi kamu sangat menyedihkan. Anda memalukan untuk jenis Anda sendiri! '1

"Nia, kamu harus minta maaf kepada istriku dan sahabatnya. Kita bisa membiarkannya begitu saja. Bagaimana dengan itu?" Harvey berkata dengan tenang, sama sekali tidak terganggu oleh penghinaan Nia.

"Mandy, apakah suamimu sudah gila? Tidakkah kamu perlu memintanya untuk berperilaku baik?" Nia mengerutkan kening, menoleh ke Mandy.

"Dia benar." Mandy menjawab dengan dingin. "Minta maaf pada Angel sekarang, dan kita bisa melupakan seluruh kejadian ini.

Nia tertawa terbahak-bahak. "Kamu memintaku untuk meminta maaf kepada Angel. Kamu ingin aku meminta maaf kepada anjingmu. Apakah kamu pikir dia pantas mendapatkannya? Bisakah dia menerimanya?"

"Mandy, kukira suamimu yang kehilangan akal. Sepertinya kamu tidak lebih baik darinya. Tapi ini sudah diduga. Lagi pula, jika kamu begitu pintar, bagaimana mungkin kamu menemukan Anda sendiri adalah suami yang tinggal di dalam?"

Tidak hanya Nia, teman sekelas yang lain juga ikut tertawa.

'Itu lucu! Menantu yang masih tinggal ini hanyalah seonggok sampah tak berguna yang selalu membersihkan kamar mandi dan menyediakan air untuk mencuci kaki orang lain. Dia benar-benar berani berbicara seperti itu pada Nia! Dia sangat berani dan ceroboh! '

dMengapa dia tidak pergi dan melihat ke cermin? Perhatikan baik-baik dirinya! Jika dia terlalu miskin sehingga dia tidak mampu membeli cermin, dia bisa membuat genangan air kencing untuk dirinya sendiri dan melihatnya. Saya

“Mandy, kamu jarang datang ke acara kami. Sebaiknya kamu jangan mempermalukan dirimu sendiri.

"Itu benar. Jika tidak, kami tidak akan bisa bertemu denganmu tahun depan! Kenapa kami harus datang?"

"Jika suamimu tahu cara bermain piano, maka aku adalah reinkarnasi Beethoven!"

"Itu benar. Menurutku, kamu harus benar-benar meminta suamimu untuk meminta maaf kepada Nia!"

"Mandy, aku sudah menasihatimu sejak lama, Kamu tidak boleh mempertahankan suami seperti ini. Jauh lebih baik jika kamu menceraikannya secepat mungkin!"

Kerumunan mengoceh. Wajah Mandy menggelap.

Mandy cukup senang ketika Harvey berbicara untuknya. Namun, dia bersikeras bahwa Nia dan suaminya menggunakan sistem stereo untuk memutar musik, Apakah dia tidak mencari masalah sendiri?

Harvey menghela napas. Awalnya, dia sama sekali tidak peduli jika Nia dan suaminya ingin pamer dan bersikap angkuh. Tapi sekarang...

Dia tidak ingin peduli dengan mereka. Dia berjalan langsung menuju piano tanpa berkata apa-apa.

"Hei! Orang yang telah belajar memainkan permen kapas sekarang siap bermain piano. Jangan gegabah, sekarang. Jika Anda merusak piano, bisakah Anda membayar biaya perbaikannya?" Nia menatap Harvey dengan tatapan menghina, Dia gugup, tetapi dia tidak akan pernah menunjukkannya di depan yang lain.

Harvey sekarang telah mencapai piano. Saat berikutnya, dia melakukan sesuatu yang membuat yang lain menatapnya dengan tatapan melebar. Dia mengangkat tangan kanannya dan membantingnya keras-keras pada kunci.

Bang!

Piano mengeluarkan suara yang redup dan tumpul, tetapi mereka tidak dapat mendengar musik apa pun,.,

Tawa diikuti. "Bagaimana kamu bisa memainkan piano seperti itu? Apakah kamu pikir kamu sedang memecahkan kenari?"

('Kita bahkan tidak perlu menggunakan tangan jika ingin menghancurkan kenari, kan?"

"Sampah yang tidak berguna, cepatlah turun dari panggung. Jangan merusak piano! Kamu tidak akan mampu membayarnya!"

Semua orang sibuk tertawa, tapi ekspresi wajah Jamie sedikit berubah. Dia adalah satu-satunya yang tahu tentang itu dengan sangat baik. Tutup piano tidak diangkat , jadi tidak akan mengeluarkan suara bahkan jika ada yang mencoba memainkannya, Dia jelas sedang memainkan sistem stereo barusan.

Melihat semua orang masih mengejeknya, Harvey memecahkan beberapa tuts piano lagi. Tapi tetap tidak ada suara yang terdengar.

Sekarang, semua orang saling bertukar pandang tak berdaya. Jika pertama kali adalah kecelakaan, lalu apa yang terjadi sekarang? Mungkinkah piano itu memang tidak mengeluarkan suara?

Harvey menyentuh piano dengan kedua tangannya. Dia berputar ke belakang piano dan mengulurkan tangannya untuk mematahkan sesuatu dari piano.

"Harvey! Apa yang kamu lakukan? Bisakah kamu membayar jika kamu merusak piano? Piano ini berharga sekitar sepuluh ribu dolar! ' Ekspresi wajah Jamie tegas. Dia memiliki keinginan untuk bergegas menuju Harvey.

Tapi Harvey tidak peduli padanya. Saat berikutnya, ada ledakan. Segera, mereka melihat Harvey memecahkan sesuatu di sisi piano. Itu adalah sesuatu yang sebesar telapak tangan seseorang. Harvey kemudian melemparkannya ke lantai.

gals ini..- pengeras suara portabel kecil?"

Beberapa orang berdiri cukup dekat dengan piano. Mereka menatap lantai, dan suara mereka memudar. "Ini memang pengeras suara portabel, dan salah satu kualitas terbaik. Saya mendengar bahwa pengeras suara merek ini sangat bagus dan memiliki suara yang menyenangkan. Jika itu masalahnya, mungkinkah itu ..."

Mereka saling berpandangan; penuh dengan ketidakpercayaan. apakah ini berarti menantu laki-laki yang tidak berharga membuat tebakan yang benar?'


Bab Lengkap

Related : Harvey York's ~ Bab 245

0 Komentar untuk "Harvey York's ~ Bab 245"