Harvey York's ~ Bab 255

  



Bab 255

"Sayang... Ini semua salahku... Seharusnya aku tidak pergi... Apa kau baik-baik saja? Apa kau terluka?" Harvey gemetar saat dia berbicara, menyesali bahwa dia pergi ke titik di mana dia tersedak.

Mandy hampir tidak bisa membuka matanya. Melihat ke Harvey di depannya memberinya rasa aman. Dia tersenyum.

"Sayang... aku oke."

Itu adalah pertama kalinya dia berbicara seperti itu dalam tiga tahun penuh pernikahan antara keduanya, tapi Harvey tidak menyadarinya.

Dia perlahan mengangkat Mandy dari tanah, wajahnya semakin gelap setiap detik.

Para preman yang menahan Cecilia dan Angel mendorong mereka menjauh ketika mereka melihat salah satu dari mereka dipukuli seperti itu. Mereka bergegas menuju Harvey, mengepalkan tangan.

Penjahat di depan tertawa.

"Sampah yang tidak berguna, kamu masih melindungi istrimu bahkan dengan perawakanmu? Kami akan melakukannya di depanmu ketika kami selesai! Heheheh...jj

Penjahat lainnya dengan dingin tertawa. Mereka adalah orang-orang Liam stone. Jangan menyebut menantu yang masih hidup, mereka bahkan tidak akan memperhatikan orang kaya biasa.

Harvey sepertinya tidak memperhatikan para penjahat itu. Dia menghibur Mandy, lalu mengambil botol bir kosong dari meja di sebelah kanannya.

menghancurkan!

Harvey mengayunkan lengannya dan memukul kepala penjahat itu dengan botol. Penjahat itu sangat kesakitan, sehingga dia terbaring lumpuh di tanah.

Penjahat lainnya bergegas menuju Harvey sambil berteriak dengan marah. Harvey dengan mudah menjambak rambutnya dan menghancurkan kepalanya di atas meja dengan kekuatan yang kuat.

Bam!

Ledakan keras, dan preman itu mengeluarkan banyak darah dari kepalanya. Dia berkedut tanpa henti di tanah.

Setelah melihat ini, para siswa tersentak kaget.

"Dia pandai berkelahi?"

"Apakah dia benar-benar sekarung sampah yang tidak berharga?"

"Pasti kebetulan? Saya mendengar bahwa ketika orang marah mereka akan mengumpulkan beberapa kekuatan tubuh! "Tapi, bagaimana dia akan membersihkan semua ini nanti?"

Para siswa bergosip tanpa akhir, tetapi Jamie Brooke tidak berhenti. Dia tersenyum dan menatap Harvey.

Beraninya menantu laki-laki yang masih hidup menyentuh anak buah Liam Stone? Apakah dia tidak takut mati?



Bab Lengkap

Related : Harvey York's ~ Bab 255

0 Komentar untuk "Harvey York's ~ Bab 255"