Regal Dragon Husband ~ Bab 241 - Bab 250

  


Bab 241

Hudson melihat Leah masih berjuang, dan dia terus berbicara. "Bibi Leah. Tidakkah kamu memikirkan di mana kita berada?"

"Kami berada di Bukit Musim Semi!"

"Pengembang kami adalah Hans! Orang terkaya di Lancaster!"

"Apakah menurutmu bos kita, Hans, akan menjual rumah yang ditinggali seseorang yang meninggal di dalamnya?"

"Apakah menurutmu bos kita, Hans, perlu menjual rumah ini demi uang?"

Hudson terus mengajukan pertanyaan semacam ini dan sepenuhnya menekan Leah.

Bahkan membuat Grant bertanya-tanya apakah Damien mengatakan ini untuk menghentikan Leah membeli rumah.

Bagaimanapun, Spring Hill adalah area perumahan kelas tertinggi di Lancaster. Pengembangnya, Hans, adalah orang terkaya dengan aset lebih dari 30 miliar di kota ini.

446

Grant tidak berpikir bahwa tipe orang seperti Hans akan merusak reputasinya untuk rumah lebih dari 10 juta yuan.

"Manajer Hudson, Sister Fang. Maaf, saya disesatkan oleh Pecundang itu." Leah menarik napas dalam-dalam, membungkuk, dan meminta maaf.

Kemudian dia menatap Damien dengan wajah mengerikan dan memarahi, "Pecundang. Dapatkan di sini dan minta maaf kepada Manajer Hudson dan Sister Fang."

"Meminta maaf?"

Wajah Damien berubah dingin, "Kenapa aku harus minta maaf? Apa salahku?"

"Kamu pecundang. Beraninya kamu mengatakan kamu tidak salah?" Leah berbicara dengan suara tajam, dan giginya terkatup.

“Agar tidak membayarku untuk membeli rumah, kamu bahkan bisa mengatakan omong kosong seperti seseorang meninggal di rumah ini. Apa yang membuatmu berpikir kamu benar?” Leah gemetar karena marah.

"Damien. Apa kau punya bukti bahwa seseorang meninggal di rumah ini?" Grant berbicara dengan suara yang dalam, dan jika Damien tidak memiliki bukti, dia tidak akan mendukung Damien kali ini.

Damien menggelengkan kepalanya, "Belum."

"Belum? Jadi kapan kamu bisa memilikinya?" Hudson mencibir.

"Tahun depan? Atau tahun demi tahun? Atau hari kamu masuk neraka?" "Hudson. Apakah kamu ingin mati?"

447

Ekspresi Damien tiba-tiba berubah. Jika tidak perlu, dia tidak akan menghubungi Hans. Tapi jika Hudson terus menolak untuk menyadari kesalahannya, dia hanya bisa memanggil Hans untuk menentukan sebab dan akibat.

"Mencari kematian?" Hudson mencibir dan berkata, "Kamu menganggap dirimu terlalu serius. Kamu hanya seorang pengantar barang. Siapa yang memberimu keberanian untuk mengatakan itu?"

"Kamu akan tahu sebentar lagi." Ekspresi Damien tiba-tiba menjadi tenang.

"Apakah itu?" Hudson menunjukkan senyum main-main dan bertindak berani tanpa ragu. Hudson mengira mereka berada di bukit Spring. Dia juga manajer penjualan Departemen Penjualan Spring Hill. Damien hanyalah seorang pengantar yang berani mengancamnya di wilayahnya. Damien adalah orang bodoh yang buta baginya.

"Presiden Hans. Saya di Spring Hill sekarang." Damien memanggil Hans.

"Presiden Hans?" Hudson terkekeh; Hudson berpikir bahwa Damien pandai berpura-pura dan berakting.

"Tuan muda Damien!?" Di seberang telepon, Hans langsung berdiri dari sofa, "Kapan kamu datang ke sini?"

"Aku baru saja di sini." Damian tersenyum.

"Tuan muda Damien. Mengapa Anda tidak menghubungi saya sebelum Anda datang? Saya akan menjemput Anda." Hans bangun dengan tergesa-gesa, dan sikapnya sangat hormat. Damien menghancurkan keluarga Ye bukan lagi rahasia di kalangan pejabat senior di Lancaster. Karena itu, Hans memiliki ketakutan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Damien.

448

"Saya datang untuk membeli rumah bersama ayah mertua dan ibu mertua saya." Damien tertawa getir. Implikasinya adalah dia tidak ingin merepotkan Hans.

"Membeli rumah?" Hans ragu-ragu sejenak. Bukankah dia baru saja memberikan sebuah vila kepada Damien sebagai hadiah? Kenapa Damien masih perlu membeli rumah?

Namun segera, Hans menyadari bahwa Damien membeli rumah untuk Grant dan Leah, bukan untuk dirinya sendiri.

"Tuan muda Damien. Ayo, kamu bisa langsung memberitahuku suite mana yang kamu suka. Aku tidak punya yang lain, tapi banyak rumah." Hans tertawa dan berkata.

Hans tahu hubungan antara Damien dan Leah; Dia mengerti bahwa Damien tidak ingin mengekspos identitasnya di depan Leah. Jadi apa yang dia katakan hanyalah pidato sopan, Damien tidak akan menerima tawarannya.

"Presiden Hans. Saya sangat menyukai salah satu rumah Anda sekarang." Damian tersenyum.

"HA?" Hans membuka mulutnya lebar-lebar; Dia bingung. Apa yang baru saja dia katakan hanyalah sapaan sopan, kenapa Damien menganggapnya serius?

"Tuan muda Damien. Rumah mana yang kamu suka? Aku akan membawakanmu kuncinya sekarang." Meskipun Hans terkejut, dia tidak menunjukkan perasaannya di wajahnya.

"508, unit 3, gedung 16."

"Gedung 16?" Hans mengerutkan kening; Bukankah gedung 16 adalah area perumahan biasa? Bagaimana Damien bisa tertarik dengan rumah di kawasan perumahan biasa?

"Itu tidak benar. 508, unit 3!"

449

Hans ketakutan, dan wajahnya menjadi pucat.

Bukankah itu istana sungai yang dingin? Empat orang baru saja meninggal di awal tahun. Bagaimana Damien bisa tertarik dengan manor sungai yang dingin itu?!

Keringat dingin di dahi Han tidak bisa berhenti jatuh. Hampir seketika, dia memikirkan kemungkinan. Bukan karena Damien tertarik dengan suite itu, tetapi seseorang di perusahaannya ingin menjualnya kepada Damien!

Sial!

"Tuan muda Damien. Bahkan Anda menginginkan vila tempat saya tinggal, saya dapat memberikannya kepada Anda apa pun yang terjadi. Tapi saya tidak bisa memberi Anda suite yang baru saja Anda sebutkan." Hans menyeka keringat dingin di kepalanya.

"Presiden Hans. Apa maksudmu dengan itu?" Damien tahu jawabannya tapi sengaja bertanya.

"Tuan muda Damien. Jujur saja, seseorang meninggal di rumah itu!"

"Sebuah keluarga beranggotakan empat orang dibunuh oleh perampok pada tahun tiga puluhan tahun baru Imlek." Hans tidak berani menyembunyikan kebenaran dan menceritakan semuanya kepada Damien.

Tidak banyak orang di Lancaster yang tahu tentang pembantaian ini.

Karena pada hari kejahatan, Hans menggunakan kontaknya sendiri untuk menangkap si pembunuh dan mengirim si pembunuh ke kejaksaan. Belakangan, Hans khawatir insiden itu akan mempengaruhi tingkat penjualan properti Spring Hill. Dia menggunakan hubungannya untuk menjaga masalah ini.

Pada akhirnya, hanya sedikit orang yang tahu tentang kasus ini.

450

Bahkan orang-orang yang tinggal di seberang 508 tidak tahu bahwa orang-orang telah meninggal di seberang jalan.

Kecuali beberapa manajer senior dan manajer penjualan yang bertanggung jawab atas gedung 16 di Spring Hill tahu apa yang terjadi.

"Presiden Hans. Mengapa Anda masih menjual rumah yang di dalamnya ada orang yang meninggal?" Nada Damien berubah dingin.

"Tuan muda Damien. Anda telah menganiaya saya." Hans tersenyum pahit. "Aku tidak akan pernah melakukan hal seperti ini, bahkan jika aku kekurangan uang."

"Biarkan saya memberi tahu Anda dengan jujur. Rumah saya disegel setelah kasus itu, dan saya tidak pernah berencana untuk menjualnya."

"Bagaimana kamu menjelaskannya sekarang?" tanya Damien.

Damien tahu bahwa Hans tidak bisa menjual rumah itu, tetapi kemungkinan besar Hudson akan melakukannya sebagai manajer penjualan di departemen penjualan. Meski rumah tersebut disegel oleh Hans, namun Hudson, manajer penjualan bagian penjualan, masih memiliki kunci dan sertifikat hak milik. Tidak sulit bagi Hudson untuk menjual rumah itu.

Bab 242

"Tuan Cain, pasti seseorang dari perusahaan saya yang melakukan itu. Tuan Cain, tolong tunggu saya di 508. Saya akan segera pergi ke sana." Hans Shen mengatupkan giginya.

451

Tidak termasuk gedung-gedung tinggi di Spring Hill, mereka tidak peduli dengan rumah seharga RMB 10–20 juta. Pasti manajer penjualan di departemen penjualan.

Hans tidak pernah semarah ini untuk sementara waktu!

"Apakah sudah selesai?" Hudson Zhang berbicara dengan malas setelah Damien Cain menutup telepon.

"Selesai." Damian tersenyum tipis. Dia tidak meletakkan telepon di speaker sehingga orang lain tidak bisa mendengar Hans.

"Kapan Presiden Shen akan datang?" Hudson bercanda. Dia berpikir bahwa Damien bodoh untuk berpura-pura bahwa dia mengenal Presiden Shen.

"Dalam sepuluh menit." Damian tersenyum.

"Sepuluh menit? Saya khawatir Anda tidak punya waktu untuk menunggu Presiden Shen." Hudson tersenyum main-main, "Karena penjaga keamanan daerah ini akan tiba dalam lima menit."

"Mereka akan mengusirmu dari Spring Hill saat itu."

"Tapi, tentu saja, jika kamu meminta maaf dan berlutut meminta ampun sekarang, aku bisa menyuruh mereka untuk melepaskanmu."

"Kamu tidak berguna! Berlututlah di depan Manajer Zhang!" Leah Lin sangat marah.

Kata "bodoh" tidak bisa lagi menggambarkan Damien.

Mengapa dia berpura-pura mengenal Hans dari semua orang?

452

Dia orang terkaya di Concord City dan bos Spring Hill, tapi kamu?

Anda hanya seorang pengantar!

Leah hampir meledak. Dia merasa Damien lebih bodoh daripada sekotak batu saat ini.

"Berlutut?" Damien melirik Hudson, lalu ke Leah, "Bu, apa ibu yakin dia akan berlutut di depanku dalam sepuluh menit?"

Lea membeku. Dia berbicara pada dirinya sendiri: Si tolol ini gila!

Dia bilang Hudson akan berlutut di depannya? Bagaimana dia bisa memikirkan itu?!

"Berlutut di depanmu?" Hudson cukup geli karena Damien berani mengatakan hal seperti itu.

Hudson menekan amarahnya dan tersenyum: "Aku akan memberitahumu sesuatu, jika aku berlutut di depanmu hari ini, aku akan melompat keluar dari sini."

Hudson menunjuk ke jendela. Mereka berada di lantai lima. Jika dia melompat turun, dia akan mati atau terluka parah.

"Oke," Damien berbicara ringan. Jika Hudson ingin bunuh diri, dia tidak akan menghentikannya.

"Tapi bagaimana jika aku tidak melakukannya? Apakah kamu akan melompat keluar dari sini juga?" Hudson menyeringai.

"Tentu." Damien mengangguk.

453

"Haha. Bahkan jika aku tidak berlutut, aku tidak ingin kamu melompat dari sini. Berlututlah di depanku dan merangkak di bawah selangkanganku, oke?" Hudson bercanda menatap Damien. Dia lebih suka mempermalukan Damien di depan Nyssa Lance daripada membiarkannya mati atau cacat.

"Selama kamu bahagia." Damien berseri-seri.

Kemudian pintu didorong terbuka, dan beberapa penjaga keamanan dengan tongkat listrik menyerbu masuk ke dalam ruangan.

"Manajer Zhang, siapa pembuat onarnya?" Penjaga keamanan tampak agresif.

"Kamu tidak dibutuhkan lagi. Masalah selesai. Kamu tunggu di luar untuk..." Sebelum Hudson selesai, dia diinterupsi oleh suara gemetar seorang penjaga keamanan.

"Tuan Kain?"

Mata satpam itu melebar. Dia tidak menyangka akan bertemu Damien di tempat ini.

Dia ingin memanggil Damien sebagai Master Cain, tetapi setelah melihat mata tajam Damien, dia segera mengubah kata-katanya. Hans pernah menyuruhnya untuk tidak mengekspos identitas Damien.

Wade Wang?

Damien juga terkejut. Dia tidak menyangka akan bertemu Wade di sini.

Dia pertama kali bertemu Wade di vila di puncak. Wade adalah kapten keamanan daerah tersebut, tetapi dia diusir ke daerah pemukiman biasa karena menyinggung perasaannya.

454

"Kapten Wang, sungguh suatu kebetulan." Damien tersenyum pada Wade.

"Ya... Kebetulan sekali." Wade memaksakan sebuah senyuman. Jika dia bisa, dia tidak akan pernah bertemu Damien lagi dalam hidupnya.

"Apakah kalian saling mengenal?" Hudson mengerutkan kening. Dia merasa bahwa Wade takut pada Damien, yang tidak masuk akal.

Damien hanyalah seorang pengantar barang. Meskipun Wade hanya seorang penjaga keamanan, dia adalah penjaga keamanan Spring Hill. Kenapa dia harus takut pada Damien?

"Ya." Damien mengangguk dan menjelaskan, "Kapten Wang dan saya adalah teman lama." "Ya, ya, Pak Cain dan saya adalah teman lama," jawab Wade sambil tersenyum.

"Teman-teman lama?" Hudson mendengus dingin, "Wade, kamu adalah teman lama seseorang yang telah mendiskreditkan reputasi Spring Hill. Menurutmu apa yang harus kita lakukan?"

Hudson tidak berniat berdebat dengan Damien karena dia sudah bertaruh dengannya. Tapi sekarang Hudson berubah pikiran dan memutuskan untuk memberi Damien pelajaran.

"Manajer Zhang, saya yakin Anda salah."

Wade mengerutkan kening dan membuka mulutnya. Damien melakukan itu?

Bahkan jika itu benar, Wade tidak berani melakukan apa pun pada Damien.

Bahkan jika Hans sendiri datang, Hans tidak akan berani mengatakan tidak di depan Damien.

"Aku salah? Wade, apakah kamu menanyaiku?"

455

Hudson merasa jijik. Seorang kapten keamanan belaka berani tidak menghormatinya!

"Ya." Wade berkata terus terang, "Saya tahu karakter Tuan Cain dengan sangat baik. Saya tidak berpikir Tuan Cain akan melakukan apa pun untuk mendiskreditkan Spring Hill."

"Apakah maksudmu aku telah mendiskreditkannya?" Hudson tersinggung.

Wade mengangguk: "Kemungkinan besar."

Suasana di ruangan itu mencekam.

Para penjaga keamanan yang baru saja bekerja di Spring Hill semuanya bingung. Ada apa dengan Kapten Wang?

Apakah dia melawan manajer Zhang demi temannya? "Aku mengerti! Sangat bagus!"

Hudson sangat marah. Dia tidak menyangka Wade akan tidak menghormatinya sebagai seorang pengantar barang.

"Wade, saya nyatakan bahwa Anda telah dipecat. Sekarang tersesat!" teriak Hudson.

"Pecat saya? Manajer Zhang, saya pikir Anda tidak memiliki wewenang untuk melakukan itu." Wade mengangkat alisnya. Dia tidak terpengaruh.

Dia dari departemen keamanan, dan Hudson dari departemen penjualan. Hanya Manajer Song dari departemen keamanan yang bisa memecatnya.

456

Bab 243

"Manajer Song adalah teman dekatku. Apa maksudmu aku tidak memiliki otoritas?" Hudson Zhang mencemooh. Dia dan Fey Song tumbuh bersama, membuatnya dipecat adalah hal yang mudah.

"Kalau begitu, kamu bisa memanggil Manajer Lagu." Wade Wang masih tidak terpengaruh. Hudson tidak tahu orang seperti apa yang telah dia sakiti. Dia punya waktu paling lama setengah jam sebelum diusir dari Spring Hill.

"Bagus, aku akan meneleponnya sekarang."

Dengan itu, Hudson mengeluarkan ponselnya dan memutar Fey Song.

"Fey, apakah Wade Wang dari departemen keamananmu?" Hudson langsung ke pokok pembicaraan.

Fey menjawab setelah beberapa saat hening di ujung telepon yang lain, "Ya."

"Aku ingin dia segera dipecat, bisakah kamu mengurusnya?" Nada bicara Hudson terdengar arogan.

"Tidak!" "Apa?"

Hudson membeku. Apa yang salah? Fey biasanya akan mengabulkan apa pun yang dia minta. Mengapa dia menolaknya dengan sangat bersemangat hari ini?

"Tidak, Fey, apa yang kamu ..."

457

Ketika Hudson ingin menanyai Fey, dia tanpa ampun disela: "Hudson, keluarga saya tidak menjalankan departemen keamanan."

"Dan jangan hubungi aku lagi." gigit.

Fey menutup telepon dan menjelaskan bahwa dia ingin Hudson keluar dari rambutnya.

Sekarang Hudson tercengang.

Dia tahu bahwa ada sesuatu yang salah. Mereka telah berteman selama lebih dari sepuluh tahun, tetapi Fey ingin memutuskan hubungan dengannya begitu saja?

"Apa yang kamu lakukan?"

Hudson tiba-tiba mengalihkan pandangannya ke Damien Cain.

"Saya seorang kurir." Damien tampak acuh tak acuh.

"Mustahil!" Hudson tidak percaya bahwa Damien adalah seorang pengantar barang.

"Apakah Anda benar-benar mengenal Presiden Shen?" Hudson bertanya hati-hati, menelan ludahnya.

Meskipun dia menolak untuk mempercayainya, segala macam tanda menunjukkan bahwa Damien tidak berpura-pura. Dia mungkin benar-benar mengenal Hans Shen.

Apalagi Wade dan Damien bukanlah teman lama. Wade takut pada Damien!

458

Damian tersenyum. "Aku yakin aku telah memberitahumu itu."

Hudson merasa jantungnya berdetak kencang, dan wajahnya berubah mengerikan.

Damien memang menelepon Hans barusan.

Dia sudah selesai!

Semuanya sudah berakhir!

"Tuan Cain, dengarkan aku. Ini salah paham." Suara Hudson bergetar. Dia ketakutan.

Perubahan sikapnya yang tiba-tiba mengejutkan Leah Lin, Grant Lance, dan Fang.

"Hudson, apa yang kamu bicarakan di sini? Kesalahpahaman apa?"

teriak Fang. Bagaimana bisa Hudson tiba-tiba mengatakan bahwa itu adalah kesalahpahaman ketika mereka hampir berhasil?

"Bu, Tuan Cain kenal Presiden Shen," Hudson menjelaskan. Untuk semua karyawan di Spring Hill, Hans tidak berbeda dengan raja neraka.

Sepatah kata darinya bisa menentukan hidup mereka!

Pada saat ini, Hudson tahu bahwa Hans tidak akan membiarkannya pergi karena menjual rumah itu.

Kini Hudson hanya bisa berdoa agar hubungan Damien dan Hans cukup dalam. Hanya Damien yang akan membujuk Hans untuk melepaskannya.

459

"Lelucon yang luar biasa! Bagaimana bisa seorang pengantar barang mengenal Presiden Shen?" Fang berkata dengan dingin.

"Manajer Zhang, saya pikir Anda salah. Orang yang tidak berguna ini tidak mungkin mengenal Presiden Shen." Lea tidak percaya. Jika Damien mengenal Hans, maka dia akan mengenal Bill Gates.

Hudson tertawa getir dan menggelengkan kepalanya. Dia juga berharap bahwa dia telah melakukan kesalahan. Namun, sinyal yang diberikan Fey kepadanya sudah jelas. Fey pasti tahu bahwa Hudson tidak bisa lepas dari masalah ini.

Hanya Hans yang bisa melakukan itu di seluruh Spring Hill.

"Tuan Cain, aku... Keserakahan membutakanku. Seharusnya aku tidak menjualmu rumah yang telah meninggal sebelumnya. Tolong beri aku kesempatan untuk menebusnya." Hudson berlutut dengan satu lutut dan memohon.

"Hudson! Kenapa kamu bicara omong kosong? Rumah tempat seseorang meninggal sebelumnya?"

Wajah Fang sangat marah, dan dia sangat marah.

"Seseorang telah meninggal di rumah itu?" Wajah Grant tiba-tiba tenggelam.

Wajah Leah memucat dalam sekejap. Karena Hudson sendiri yang mengatakannya, itu pasti benar.

"Tidak! Leah, jangan dengarkan dia! Tidak ada yang meninggal sebelumnya di rumah itu." Fang mencoba menjelaskan, hanya untuk menemukan bahwa mata semua orang melebar, menatap sesuatu di belakangnya.

Fang berbalik.

460

"Pra... Presiden Shen..." Fang tergagap.

Hans tampak murung: "Siapa bilang tidak ada yang meninggal di rumah itu?"

"Presiden Shen... aku..." Fang bingung. Dia tidak tahu bagaimana menjelaskannya kepada Hans.

"Enyah!"

Saat dia mengatakan ini, Hans menampar Fang dan membuatnya jatuh ke tanah.

Saat dia berjalan ke Damien, wajah Han berseri-seri sambil tersenyum: "Tuan Cain, maafkan aku, ini kelalaianku."

Hudson, berlutut di tanah, menjadi lebih pucat, senyum sedih muncul di bibirnya.

Damien sangat mengenal Hans. Dilihat dari sikap Hans, hubungan mereka memang tidak sederhana.

"Kamu terlalu serius. Mereka yang tidak tahu tidak bersalah." Kain Feng tersenyum.

"Hudson!" Hans mengalihkan pandangannya ke Hudson.

Bang bang bang.

Tanpa ragu, Hudson mulai bersujud meminta belas kasihan. "Presiden Shen, saya salah. Mohon maafkan saya."

"Memaafkanmu?" Hans membentak: "Kamu ingin aku membebaskanmu setelah menjual rumah itu?"

461

"Presiden Shen, saya salah. Keserakahan membutakan saya ..."

Hudson mengakui kesalahannya dengan beberapa ingus dan air mata.

Dia tidak ingin melakukannya pada awalnya, tetapi dia tidak tahan dengan tekanan dari ibu mertuanya, Fang.

Fang berkata bahwa dia mengenal pemimpin administrasi perumahan dan bahwa dia dapat menangani sertifikat hak milik secara diam-diam.

Selain itu, hanya sedikit orang di Kota Concord yang tahu tentang kematian di 508.

Bab 244

Bahkan para eksekutif senior seperti Hans Shen telah melupakan 508 sepenuhnya.

Hanya Hudson Zhang, manajer penjualan, yang memiliki kunci 508. Hudson menemukan pembeli untuk rumah itu, jadi dia bergegas mencari uang.

Setelah mengetahui bahwa Leah Lin tidak memiliki latar belakang tertentu, dia meminta Fang membawa Leah untuk melihat rumahnya.

Semuanya berjalan sempurna. Namun, dia bertemu Damien Cain.

Jika dia tahu bahwa ini akan terjadi, dia tidak akan menjualnya bahkan jika dia bisa mendapatkan RMB satu miliar!

462

"Jika permintaan maaf berguna, mengapa kita membutuhkan polisi?" Hans memarahi, "Harimau, berikan dia sesuatu untuk diingat!"

"Ya, Presiden Shen."

"Presiden Shen, tolong lepaskan saya."

Melihat Tiger mendekatinya tanpa ekspresi, Hudson hampir membasahi celananya.

Kemudian Tiger bergegas ke Hudson. Dengan belati di tangannya, dia menusuk pergelangan tangan kanan Hudson tanpa ampun.

Bajingan!

Lalu Tiger mencabut belatinya.

Darah menyembur keluar dengan liar dari pergelangan tangannya.

Hudson berteriak, dia ingin menutupi pergelangan tangan kanannya, tetapi belati itu bergerak lagi.

Bajingan!

Kali ini, belati menusuk pergelangan tangan kiri Hudson.

Tendon kiri Hudson terkoyak dan dicat dengan darah. Hudson berbaring di tanah dan melolong sedih.

Beberapa pria di belakang Hudson menggigil.

Tidak diragukan lagi, Hans berusaha menjadi contoh bagi Damien dan karyawan lainnya.

463

"Hudson!"

Fang sangat ketakutan sehingga dia tidak bisa bangun dari tanah.

"Bawa mereka ke kantor polisi." Hans menatap Fang dengan dingin. Fang bukan karyawan Spring Hill, jadi sulit baginya untuk berurusan langsung dengannya. Namun, mudah baginya untuk membuatnya dipenjara seumur hidup.

Segera, Hudson dan Fang dibawa keluar dari ruangan.

Hans kemudian mendatangi Leah dan Grant Lance sambil tersenyum dan mengulurkan tangannya seolah tidak terjadi apa-apa.

"Tuan Lance dan Nyonya Lin, saya Hans Shen."

"Halo, Presiden Shen."

"Presiden Shen, saya sudah lama mengagumi Anda."

Leah dan Grant merasa tersanjung dan gugup.

Mereka tidak pernah menyangka akan bertemu dengan orang terkaya di Concord City sebelumnya.

Tapi sekarang, orang terkaya di Concord City bahkan mengulurkan tangan kepada mereka. Grant tahu bahwa semua ini karena Damien.

Bahkan Leah harus menerima kenyataan bahwa Hans menjabat tangannya untuk menghormati Damien.

464

"Tuan Lance dan Nyonya Lin, saya sangat menyesal untuk orang-orang yang tidak peka di perusahaan saya. Di awal tahun, rumah ini..." Hans terus menceritakan kisah itu tanpa menyembunyikan apa pun.

Setelah mendengar ini, Grant terdiam, dan Leah jengkel.

Dia tidak menyangka Fang akan melakukan hal tercela seperti itu. Dia menjualnya sebuah rumah di mana empat orang telah meninggal!

Grant, sebaliknya, bersyukur. Jika bukan karena Damien, Hudson dan Fang akan menipu mereka.

"Tuan Lance dan Nyonya Lin, masih ada rumah seluas 200 meter persegi di daerah perumahan kelas atas di lereng gunung. Jika Anda mengizinkannya, saya akan membawa Anda ke sana untuk melihat-lihat." Hans menawarkan.

Leah melambaikan tangannya dan berkata, "Presiden Shen, kami tidak mampu untuk tinggal di rumah seluas 200 meter persegi."

Rumah-rumah di daerah perumahan kelas atas di lereng gunung berharga RMB 150.000 per meter persegi. Jika 200 meter persegi, itu RMB 30 juta!

Mereka tidak punya RMB 30 juta.

Hans terkejut, "Nyonya Lin, Anda mungkin salah paham. Saya tidak ingin menjual Anda ke rumah itu."

"Kamu tidak menjualnya?" Leah tercengang, lalu mungkinkah...? Hans tersenyum: "Aku akan memberimu rumah itu sebagai tanda permintaan maaf." Karyawan di belakang Hans menahan napas.

465

Hans hanya memberi mereka rumah senilai RMB 30 juta!

Bahkan jika mereka adalah petinggi di Spring Hill, para karyawan masih iri saat ini!

Leah menjadi gembira: "Presiden Shen, apakah Anda tidak bercanda?"

Hans menggelengkan kepalanya dan menjelaskan, "Nyonya Lin, saya tidak bercanda. Saya pikir paling tepat saya memberi Anda kompensasi atas kesalahan karyawan saya."

"Presiden Shen, terima kasih. Terima kasih." Leah sangat bersemangat hingga hampir berlutut di depan Hans.

"Lea!" Pada saat ini, Grant memelototi Leah dengan tidak puas, dia kemudian memandang Hans: "Presiden Shen, kami menghargai kebaikan Anda, tetapi kami tidak dapat menerima rumah ini."

Tidak bisa menerima rumah?!

Seluruh ruangan membeku. Bagaimana bisa Grant menolak rumah senilai RMB 30 juta?

Bahkan Hans sedikit terkejut. Dia sudah menduga reaksi Leah, tapi reaksi Grant tidak biasa.

"Menganugerahkan!"

Apakah Grant memukul kepalanya atau sesuatu? Bagaimana dia bisa menolak rumah senilai RMB 30 juta?

Menarik Grant ke samping, Leah merendahkan suaranya dan bertanya, "Mengapa kamu menolak rumah itu?"

466

"Karena Hans telah memberikannya kepada kita, mari kita ambil saja. Rumah ini bernilai RMB 30 juta, bukan RMB 3 juta!"

"Bahkan jika itu 300 juta, kami tidak dapat menerimanya," kata Grant dingin.

"Grant! Apakah kamu bodoh?" Leah tertekan: "Kalau begitu, beri tahu saya alasannya. Apakah Anda berpura-pura menjadi bangsawan?"

"Apa? Omong kosong!" Grant memarahi: "Aku tidak menginginkan rumah ini karena Damien."

"Presiden Shen memberi kami rumah untuk menghormati Damien. Tanpa Damien, apalagi rumah, Presiden Shen bahkan tidak ingin bertemu dengan kami."

"Terus?" Leah bertanya, "Karena Presiden Shen telah memberikannya kepada kita, mari kita ambil saja. Barang tidak berguna itu telah tinggal di keluarga Lance selama tiga tahun. Sudah waktunya baginya untuk berguna."

"Apa yang Anda tahu?" Grant tampak tegas: "Pernahkah Anda mendengar pepatah bahwa tidak ada orang yang melakukan sesuatu dengan gratis? Presiden Shen memberi kita rumah pasti karena dia bisa mendapatkan sesuatu darinya."

"Tepatnya, saya pikir dia ingin mendapatkan sesuatu dari Damien. Jika kita mengambil rumah itu, itu berarti Damien akan berutang budi pada Presiden Shen ..."

Bab 245

"Apa yang salah jika dia berutang pada Presiden Shen?" Leah Lin menyela: "Merupakan suatu kehormatan untuk berutang budi padanya."

467

"Kamu ..." Leah membuat Grant bergejolak. Dia berpikir bahwa pasti ada "permainan" tingkat tinggi antara Damien dan Hans dan bahkan bantuan kecil akan mempengaruhinya. Dia tidak ingin membuat Damien berhutang sesuatu pada Hans karena dia.

"Apa? Grant, aku akan mengambil rumah itu!"

"Tidak!" Melihat bahwa Leah Lin akan berbicara dengan Hans lagi, Grant Lance segera menangkap Leah.

"Berangkat!"

teriak Lea.

"Tidak, kamu tidak bisa mengambil rumah itu!"

Tarik menarik antara keduanya menarik perhatian Hans Shen dan yang lainnya.

Nyssa tampak tak berdaya. Dia sudah tahu bahwa Hans memiliki hubungan dengan Damien. Dia juga mengerti bahwa Hans tidak memiliki arti lain selain menghormati Damien.

Hans melirik Damien. Apakah ini niatnya? Apakah dia ingin Grant dan Leah bertengkar?

"Ayah."

Damien berjalan ke arah Grant dan tersenyum, "Karena Presiden Shen telah memberimu rumah, kamu bisa menerimanya."

468

Dia kurang lebih bisa menebak jalan pikiran Grant. Damien tersentuh. Grant tidak tahu bahwa rumah itu tidak akan mempengaruhi hubungannya antara dia dan Hans.

Hans juga tahu bahwa tidak mungkin membuat Damien berutang budi padanya hanya dengan rumah senilai RMB 30 juta.

Grant hanya terlalu cemas.

"Damien, kamu dan Presiden Shen?" Grant prihatin.

Damien menggelengkan kepalanya, "Ayah, hubungan saya dengan Presiden Shen lebih dalam dari yang Anda pikirkan."

"Baiklah." Grant menghela nafas, karena Damien berkata begitu, dia tidak punya apa-apa untuk dikatakan.

"Presiden Shen, mari kita pergi melihat rumah." Leah telah mendekati Hans dan berbicara dengan penuh semangat.

Leah berpikir: Sebuah rumah seluas 200 meter persegi di kawasan perumahan kelas atas. Bahkan Scott Lance tidak memiliki kemewahan seperti itu.

"OKE." Hans memiliki senyum di wajahnya, tetapi dia membenci Leah di dalam hatinya.

Itu adalah kasus rabun jauh yang khas, hanya 200 meter persegi rumah kelas atas mengubah sikap Leah.

Jika Leah tahu bahwa menantu laki-lakinya, yang selalu dia pandang rendah, memiliki vila dengan luas lebih dari 1000 meter persegi di gunung sejak lama, Hans bertanya-tanya ekspresi apa yang akan muncul di wajahnya.

Kemudian, Grant dan Leah duduk di atas Rolls Royce milik Hans. Mereka bisa merasakan mata iri karyawan lain.

469

Namun, Damien berjalan ke Audi dan mengeluarkan kunci mobil.

Adegan ini langsung mengejutkan karyawan perusahaan Hans.

Pemuda yang bisa membuat Hans memperlakukannya dengan sangat hati-hati hanya memiliki Audi RMB 500.000?!

Mobil itu bahkan tidak sebagus mobil mereka.

Para karyawan berpikir bahwa Damien adalah bos besar yang setingkat dengan Hans, dan setidaknya orang yang sangat kaya.

Mereka mengira orang seperti itu setidaknya mengendarai Ferrari atau Mercedes Benz S600.

Dia berpura-pura miskin!

Melihat karyawan yang terkejut, Wade Wang tersenyum. Mereka belum pernah melihat Damien mengendarai mobil listrik ketika dia mendaki gunung untuk pertama kalinya.

Untuk pertama kalinya dalam sejarah Spring Hill, bos besar, Hans, membawa orang untuk melihat rumah itu sendiri.

Staf daerah perumahan kelas atas terkejut melihat Hans di pintu.

Wajah Lea memerah. Dia tidak pernah begitu bangga dengan hidupnya.

Untuk membeli rumah dan membiarkan orang terkaya di Concord City menemani mereka secara pribadi. Siapa mereka?

Dibandingkan dengan Leah, Grant tenang, tapi dia tersanjung.

470

Pada saat yang sama, dia menyesali bahwa itu adalah keputusan paling bijaksana yang pernah dia buat untuk membiarkan Damien bergabung dengan keluarga Lance tiga tahun lalu.

Jika bukan karena Damien, dia mungkin tidak akan bisa melangkah ke gerbang Spring Hill.

Dia tidak punya masalah dengan rumah yang diberikan Hans.

Dua ratus meter persegi. Empat kamar satu aula, dengan kamar mandi independen dan kolam renang kecil di luar.

Saat memasuki rumah, Leah mulai menyeringai, dan dia tidak bisa menghilangkan seringai itu selama tur keliling rumah.

Setelah melihat rumah tersebut, Hans meminta staf perusahaan untuk menghubungi beberapa tim dekorasi profesional untuk mendekorasi ulang sesuai dengan rencana Leah.

Damien terlalu malas untuk melakukan pekerjaan rumah tangga ini, jadi dia mengucapkan salam dan bersiap untuk turun gunung.

Dalam perjalanan, dia mendapat telepon dari Jude Zhu lagi. "Damiin, kamu dimana?"

"Aku di Bukit Musim Semi." Damien tersenyum kecut, Jude sering meneleponnya akhir-akhir ini. Dia mengatakan bahwa dia ingin memberinya lima miliar RMB keluarga Deng.

Damien menolak dengan segala cara, tetapi Jude bersikeras.

"Spring Hill? Kamu menungguku selama setengah jam, dan aku akan datang menemuimu." kata Yudas.

471

"Tidak, di mana kamu? Aku akan datang menemuimu." Damien tertawa getir. Dia akan meninggalkan Spring Hill dalam waktu setengah jam.

"Oke, aku di JS Hotel. Aku menghadiri pernikahan mantan pacarku. Jika kamu tidak jauh, datang ke sini." Yudas merenung.

"Baiklah." Damien mengangguk dan menutup telepon.

Lima belas menit kemudian, Damien tiba di hotel JS.

Setelah parkir, Damien menuju aula pernikahan di lantai paling atas.

Dekorasi aula berkilauan dan indah.

Para tamu tampak ramai.

Melihat pakaian elegan mereka, mereka jelas merupakan selebriti dan elit tingkat tinggi.

Jude sedang duduk di meja dekat pintu. Dia masih mengenakan kemeja bunga yang dia kenakan terakhir kali di gunung.

Meskipun mantan pacarnya menikah, dia tidak depresi. Wajahnya membawa senyum berkah.

"Damiin!" Jude telah menatap pintu. Begitu dia melihat Damien masuk, dia melambai dengan gembira.

Ketika dia datang ke Jude, Jude tersenyum, "Damien, kamu benar-benar datang."

Bab 246

"Ini RMB 500 juta keluarga Deng. Jagalah." Jude Zhu tersenyum dan mengeluarkan kartu bank.

"Sudah saya katakan bahwa saya tidak kekurangan uang. Ambil uang ini. Anda bisa menggunakannya untuk bisnis keluarga Anda." Damien Cain menolak.

"Damien, saya tidak peduli, tetapi saya harus mengembalikan uang itu. Anda telah membantu kami membayar kembali pinjaman RMB 500 juta keluarga Zhu. Saya tidak dapat mengambil uang itu." Yudas menjelaskan.

"Ini bukan uang saya. Ini uang Jos Deng."

"Damien, hentikan. Aku tahu lebih baik daripada siapa pun bahwa Jos tidak akan melakukan itu jika bukan untuk menghormatimu."

"Jos akan membiarkan keluarga Zhu bangkrut."

"Yah, Damien, jangan membicarakannya lagi. Kamu harus mengambil uang hari ini. Kalau tidak, kamu tidak akan menghormatiku." Jude berkata dengan wajah datar.

"Baiklah, aku akan mengambilnya." Damien mengambil kartu itu dengan senyum masam.

Melihat Damien menerima kartu itu, Jude langsung menjadi gembira: "Hei, itu saudaraku."

Damien menggelengkan kepalanya dan tertawa, tetapi dia tidak tahu harus berkata apa kepada Jude. Bahkan dia tidak bisa tetap tenang di depan RMB 500 juta.

"Cium cium!"

Tiba-tiba, ada keributan di aula.

Damien menoleh dan melihat ke arah keributan.

473

Kerumunan telah terbentuk di bawah panggung melingkar di tengah aula. Mereka memperhatikan pengantin pria dan wanita.

Pengantin wanita dalam gaun pengantin putih menutup matanya dengan malu-malu. Kemudian, pengantin pria jangkung dalam setelan hitam memberinya ciuman yang dalam.

Kerumunan meraung lagi, tepuk tangan menggelegar di seluruh ruangan.

Damien tidak bisa tidak melihat Jude. Jude tersenyum, tetapi jauh di dalam matanya, ada kesepian yang tak terlukiskan.

"Apakah kamu masih menyukainya?" Damian tersenyum.

"Tidak lagi." Jude menggelengkan kepalanya, masih mempertahankan senyum di wajahnya. Damien mengangguk pelan.

Meskipun dia tidak tahu apa yang terjadi antara Jude dan mantan pacarnya, Damien tahu bahwa kami mungkin merindukan beberapa orang selama sisa hidup kami.

Setelah pengantin berciuman, mereka mulai bersulang.

Aula dipenuhi dengan suasana yang meriah.

Hanya meja Damien yang membosankan.

Setelah mengatakan bahwa dia tidak menyukainya lagi, Jude menuangkan segelas anggur tanpa suara, meminumnya, dan menuangkan segelas lagi.

Pada saat ini, Damien tidak mengatakan apa pun untuk menghiburnya.

Sebagai seorang teman, satu-satunya hal yang perlu dia lakukan adalah minum dengan Jude.

474

Segera, pengantin pria dan wanita datang ke meja mereka.

Melihat wajah Jude yang kemerahan, mempelai wanita tampak enggan berbicara dengannya. Tapi ada rasa dingin tertentu di mata pengantin pria.

"Pantat gendut, apa yang kamu lakukan di sini?"

Pengantin pria bertanya sambil menatap Jude.

Saat ini, Jude sedikit mabuk. Ia cukup terkejut dengan pertanyaan mempelai pria, ia meminta maaf, "Maaf, tidak ada yang meminta saya untuk datang ke sini. Saya ingin datang ke sini sendiri."

"Kau ingin datang ke sini untuk dirimu sendiri?" Pengantin pria menyipitkan mata dan berkata dengan suara dingin, "Ini adalah upacara pernikahan saya dengan Christine. Apa yang kamu lakukan di sini?"

"Aku datang ke sini untuk mendoakan yang terbaik untuk kalian berdua..."

"Apakah aku meminta restumu?" Sebelum Jude selesai berbicara, dia tanpa ampun diinterupsi oleh pengantin pria.

"Saya pikir Anda masih bernafsu untuk Christine!" Pengantin pria menyeringai.

Jude mengerutkan kening: "Kamu terlalu cemas. Aku tidak."

"Kamu tidak?! Kamu menelepon Christine dan memintanya untuk menikahimu beberapa hari yang lalu! Bagaimana kamu bisa mengatakan kamu tidak sekarang?" Pengantin pria tidak bisa menahan amarahnya.

Jude menjawab setelah hening sejenak: "Maaf."

475

Dia memang menelepon Christine beberapa hari yang lalu karena dia ingin mengingatnya lagi. Bagaimanapun, Christine adalah wanita yang dicintainya di perguruan tinggi selama empat tahun.

"Pergilah!" Pengantin pria menunjuk ke pintu dan mengancam dengan suara muram, "Aku tidak ingin melihatmu lagi. Jika kamu berani mengganggu Christine lagi, aku akan mematahkan kakimu."

Tanpa mengucapkan sepatah kata pun, Jude bangkit dan berjalan ke pintu. Damien menghela nafas dan mengikuti Jude.

"Sial. Kenapa keledai gendut itu membawa serta seorang tukang boncengan bersamanya?" Pengantin pria terus menghina mereka.

Jude berhenti dan berbalik untuk melihat mempelai pria: "Damien bukan seorang freeloader."

"Kamu gendut, apa yang kamu katakan?" Fakta bahwa Jude berani berbicara kembali di depan begitu banyak orang membuat pengantin pria marah.

"Damien bukan freeloader," kata Jude tegas. Pengantin pria bisa menghinanya, tapi tidak Damien.

Bagaimanapun, Damien datang ke hotel karena dia. Lagi pula, mengapa Damien melakukan hal seperti itu dengan semua asetnya?

"Bukan freeloader?" Pengantin pria melangkah maju ke arah Jude dan menatap matanya, "Jadi dia bukan hanya karena kamu bilang begitu?"

"Semuanya, apakah sampah ini seorang freeloader?" Pengantin pria menunjuk ke arah mereka dan berteriak.

"Ya! Haha."

Kerumunan tertawa terbahak-bahak. Sebagian besar orang yang berdiri di aula adalah teman, teman sekelas, dan kerabat mempelai pria. Tentu saja, mereka akan berdiri di sisi pengantin pria saat ini.

"Kau dengar itu? Gendut! Mereka semua setuju!" Pengantin pria terus memprovokasi dia.

"Jangan pergi terlalu jauh, Dong!"

Jude mengepalkan tinjunya. Kemarahan terpancar di matanya.

"Apa yang akan kamu lakukan jika aku pergi terlalu jauh?" Dong Lin mengulurkan tangannya dan menepuk wajah Jude.

Jude hampir meledak, tetapi Damien melangkah maju dan meletakkan tangan di bahunya.

"Lupakan saja, Jude. Ayo pergi." Damien menghela nafas. Jude sangat mencintai pengantin wanita, jadi Damien tidak ingin merusak pernikahan karena dia.

"OK mari kita pergi!" Jude mengatupkan giginya dan menarik napas dalam-dalam.

Tapi setelah beberapa langkah, Dong tiba-tiba berseru.

"Tunggu!"

Jude berhenti dan bertanya dengan suara berat, "Dong, apa lagi yang bisa kulakukan untukmu?"

Dong bercanda: "Teman saya kehilangan arlojinya."

"Apa hubungannya denganku?!" Jude menekan amarahnya.

Bab 247

"Itu tidak ada hubungannya denganmu, tapi itu ada hubungannya dengan dia." Dong Lin memandang Damien Cain dengan main-main.

Damian mengerutkan kening.

"Dong, apa yang kamu katakan?" Jude Zhu sangat marah.

"Tidak, tidak ada. Bro, beri tahu kami bagaimana Anda kehilangan Rolex Anda." Dong menatap malas pada seorang pemuda dengan kacamata emas di sampingnya.

Pemuda itu dengan cepat menjawab. Hampir segera setelah Dong selesai berbicara, dia menunjuk Damien dan berteriak dengan marah, "Ini dia! Ketika dia memasuki aula tadi, dia memukul saya, dan kemudian Rolex di pergelangan tangan saya menghilang."

"Ah?"

Ada keributan di kerumunan.

"Kupikir pria itu hanya seorang tukang ojek, tapi ternyata dia juga seorang pencuri."

"Bagaimana dia bisa datang ke sini untuk mencuri? Dia mencari masalah."

"Terlebih lagi, ini adalah Rolex. Rolex harus bernilai lebih dari RMB 300.000."

"Ayo pergi dan bunuh pencuri itu!"

Kerumunan berkumpul, mereka tampak bersemangat.

478

Mereka mengepung Damien dan Jude.

"Dong, apakah kamu bermain denganku?" Jude tidak menyangka Dong akan berani melakukan ini di depan umum.

"Pantat gendut, apa yang kamu katakan? Aku tidak mengerti."

Dong tersenyum. Karena Jude dan Damien memiliki hubungan yang baik, dia memutuskan untuk menjebak Damien.

Dia rela melakukan apa saja untuk menyerang dan mempermalukan Jude.

“Panggil satpam dan bawa keduanya ke kantor polisi.” Dong berbicara pelan, seolah-olah semuanya ada dalam genggamannya.

"Semuanya, lihat apakah Anda kehilangan sesuatu yang lain. Saya pikir orang ini mungkin telah mencuri lebih dari satu Rolex." Pemuda itu mengingatkan.

"Ya, ya, semuanya periksa!" "Di mana kalungku?" "Dompetku!"

"Giokku hilang!"

Banyak teman Dong yang panik.

"Cukup."

Damien mengucapkan dengan ringan. Dia tampak santai.

"Cukup? Tuan pencuri, apakah Anda berbicara dengan saya?" tanya dong.

479

Alih-alih menjawab, Damien dengan tenang bertanya, "Apakah kamu tahu apa yang akan terjadi dengan memfitnahku?"

"Apa yang akan datang? Hahaha." Dong tertawa terbahak-bahak sampai air mata keluar. Dia menunjuk hidung Damien: "Kamu pencuri. Beraninya kamu berbicara padaku seperti itu?"

"Apakah kamu tahu siapa aku?"

"Nama saya Dong Lin! Paman saya adalah Laszlo Lin, penerus keluarga Lin!"

"Keluarga Lin? Apakah kamu tahu keluarga Lin? Petani!"

"Saya tidak tahu." Damien dengan tenang menggelengkan kepalanya.

"Kamu tidak tahu. Hahaha, kamu bahkan tidak mengenal keluarga Lin?" Dong tertawa terbahak-bahak, seolah tidak mengetahui keluarga Lin adalah hal yang aneh.

"Yah, kamu adalah seorang petani. Kurasa itu normal bagimu untuk tidak mengenal keluarga Lin."

"Tetapi sebagai anggota keluarga Lin, saya perlu memberi tahu Anda apa yang dilakukan keluarga Lin." Dong menatap Damien dengan galak dan mulai mengangkat tangannya.

Namun, pada saat ini, ada suara keras dari pintu. "Paman ketiga tiba!"

Dong tiba-tiba menjadi gembira.

480

Paman ketiga tiba?!

Dong langsung melupakan Damien dan Jude.

Dia berjalan ke pintu dengan langkah besar dan menyapa paman ketiga secara langsung.

"Paman ketiga sangat menyayangi Dong. Meskipun Dong hanya sepupu jauhnya, paman ketiga sering menunjukkan simpati kepadanya."

Damien mengerutkan kening dan melirik ke pintu. Dia ingin tahu siapa paman ketiga dan mengapa dia begitu populer.

Ketika dia melihat wajah yang dikenalnya dengan kepala botak besar, Damien terperangah.

Bukankah si botak ini yang memberi Leah Lin lima juta beberapa hari yang lalu? Lin Laszlo... benarkah?

Damien menyadari bahwa penerus keluarga Lin yang disebutkan Dong adalah Laszlo.

"Paman ketiga. Saya minta maaf karena tidak menyambut Anda." Di depan Laszlo, Dong penurut.

Meskipun Dong mengumumkan bahwa dia adalah bagian dari keluarga Lin, Dong tahu bahwa dia hanya kerabat jauh Laszlo, dan bahwa satu-satunya hubungannya dengan keluarga Lin adalah bahwa mereka memiliki nama belakang yang sama.

Jika bukan karena penampilannya di depan Laszlo dalam beberapa tahun terakhir, dia tidak akan ada hubungannya dengan keluarga Lin.

"Hahaha, Dong, aku datang ke sini hari ini, bukan untuk mendengarkan kata-kata sopanmu. Aku di sini untuk menghadiri resepsi pernikahanmu." Laszlo menepuk bahu Dong. Dia tampak dalam semangat yang baik.

"Dong, kami datang ke sini terburu-buru dan tidak menyiapkan sesuatu yang baik untukmu. Ambil jam tangan ini sebagai hadiah." Olive mengeluarkan arloji dan menyerahkannya kepada Dong.

Sekali lagi, ada keributan di kerumunan.

Jam tangan yang diberikan Olive adalah Vacheron Constantin.

Harga pasar jam tangan itu mencapai 1,99 juta!

Dong sedikit terkejut: "Paman, Bibi, aku sudah diberkati dengan kehadiranmu. Aku tidak bisa menerima hadiah yang begitu berharga."

"Dong." Laszlo pura-pura marah dan menjawab, "Bagaimana kamu bisa mengatakan itu? Itu hanya jam tangan. Itu tidak berharga. Lagipula, kamu hanya menikah sekali. Apa salahnya memberimu hadiah?"

"Ambillah. Jika kamu tidak mengambilnya, aku akan pergi sekarang."

"Terima kasih paman." Dong mengambil arloji itu dengan gembira dan melihat mata kerabat dan teman sekelasnya yang iri. Dong merasa sangat senang dia bisa melayang ke langit.

Harga jam tangan ini tidak masalah baginya.

Yang penting adalah bahwa Laszlo adalah orang yang memberikannya. Itu berarti Laszlo sangat memikirkannya!

Dong mungkin memiliki kesempatan untuk memasuki keluarga Lin dan menjadi elit nyata di Kota Concord!

"Paman ketiga, bibi ketiga, tolong lewat sini." Dong membungkuk hormat dan menunjukkan jalan.

"Besar." Laszlo tersenyum cerah. Tepat ketika dia hendak mengambil langkah, dia melihat sosok yang dikenalnya.

Pupil Laszlo menyusut dengan cepat.

Melihat kaki Laszlo berhenti, Dong tidak bisa tidak bertanya-tanya. Dia mengikuti mata Laszlo dan memperhatikan Damien dan Jude.

Bab 248

Dong tidak bisa menahan amarahnya; Kedua pecundang ini belum pergi?!

Dong berjalan beberapa langkah ke beberapa penjaga keamanan, menunjuk Damien, dan Jude dan dengan marah memarahi, "Apa yang kalian lakukan? Mengapa kamu membiarkan pencuri dan babi gemuk itu berdiri di sini?"

"Cepat seret mereka!" Seret mereka?

Laszlo dan istrinya, yang baru saja berdiri di depan Damien dan hendak menyapanya, tiba-tiba melamun. Jantung mereka hampir berhenti berdetak setelah mendengarkan percakapan mereka.

Tanpa diduga, Dong berjalan ke arah Laszlo dan istrinya dengan senyum di wajahnya, "Paman dan Bibi. Jangan dekat-dekat dengan dua orang ini. Mereka pencuri. Hati-hati mereka mencuri barang-barangmu."

Maling?

Wajah Laszlo memutih lagi.

Kaki Lin Fang gemetar.

Damien menunjukkan senyum tipis di wajahnya.

"Paman ..." Dong menyeringai dan ingin mengatakan sesuatu lagi.

Semua kata-katanya dipukul kembali ke mulutnya dengan tamparan dengan suara Pow.

Tentu saja, itu Laszlo.

Pada saat ini, wajah Laszlo terdistorsi, wajahnya pucat, dan bahkan bibirnya mulai bergetar.

Dong menutupi wajahnya. Dia kaget dan bertanya, "Paman. Kenapa kamu memukulku ..."

"Pow"

Laszlo menamparnya dengan keras lagi sebagai tanggapan.

Dong jatuh ke tanah dengan kebingungan, dan bibirnya berdarah.

Para tamu di sekitar saling memandang dan bertanya-tanya apa yang terjadi. Detik berikutnya, semua orang terkejut.

Karena Laszlo berjalan ke arah Damien, membungkuk hormat, dan meminta maaf. "Tuan Damien. Maaf."

Semua tamu menjadi seperti patung dan jatuh ke dalam batu. Adegan itu sunyi dan sunyi.

Pak Damien?

Apakah paman baru saja memanggil pencuri, Pak Damien!?

Lelucon macam apa itu!

"Paman. Apakah kamu mengenali orang yang salah? Orang ini pecundang!" Mata Dong melebar dan menunjukkan ekspresi yang luar biasa.

"Kamu diam!" Laszlo berteriak pada Dong dengan wajah tenang.

Orang yang mampu membeli Koenigsegg CCXR tidak akan pernah rugi.

"Tuan Damien. Dong hanyalah sepupu jauh saya. Hubungannya dengan saya adalah..."

Sebelum Laszlo selesai berbicara, dia diinterupsi oleh Damien sambil tersenyum: "Tuan Laszlo. Anda tidak perlu menjelaskan sebanyak itu. Saya mengerti."

"Batuk." Laszlo menunjukkan senyum malu: "Saya senang Tuan Damien bisa mengerti ..."

"Bajingan. Cepat berlutut untuk meminta maaf kepada Tuan Damien!"

Laszlo dengan marah memberi perintah pada Dong; Dia tidak tahu bagaimana Dong menyinggung Damien, tapi dia mungkin menebak beberapa latar belakang Damien. Karena

Hans harus menyapa Damien dengan senyuman, jika Dong tidak meminta maaf dan membuat Damien marah, dia mungkin tidak akan melihat matahari keesokan harinya.

Bahkan keluarga Lin akan terlibat.

"Paman Lin meminta Dong berlutut untuk meminta maaf?"

"Apa identitas pemuda ini?"

Di tempat itu, banyak tamu yang berbicara.

Dong menutupi wajahnya dan merasa sangat malu.

"Tidak!" Dong mengertakkan gigi dan berkata; Kalau saja Damien ada di sini, dia akan berlutut. Tapi ada saingannya dalam cinta, Jude, yang duduk di sebelah Damien.

Biarkan dia berlutut di depan saingan terbesarnya dalam cinta; dia tidak bisa melakukannya.

"Apa yang baru saja Anda katakan!?" Wajah Laszlo tiba-tiba menjadi muram.

"Aku bilang aku tidak akan berlutut!" Dong menatap Laszlo dan menolak untuk berlutut; Meskipun Damien memiliki latar belakang yang kuat, dia tidak percaya Damien tidak bisa berbuat banyak. Jika yang terburuk menjadi yang terburuk, dia akan meninggalkan Lancaster bersama Christine setelah hari ini.

Dong percaya bahwa dia bisa pergi ke mana pun dia mau.

"Kamu..." Laszlo menjadi sangat marah; Dia mengangkat tangannya dan siap menampar Dong.

"Lupakan saja."

Pada saat ini, Damien berbicara dengan suara samar: "Dong. Karena kamu tidak ingin berlutut, kamu tidak harus berlutut."

"Yah. Kami mendengarkan Tuan Damien." Laszlo meletakkan tangannya, menurunkan matanya, dan berbicara dengan hormat. Dia tidak tahu apa yang dimaksud Damien dengan ini, tetapi dia telah melakukan yang terbaik. Jika Dong ingin mati, dia tidak bisa menahannya.

"Jude. Ayo pergi." Damien memandang Jude dan hendak memintanya pergi. Namun, dia menemukan bahwa mata Jude selalu tertuju pada Christine di samping Dong.

Christine juga menggigit bibirnya dan menatap Jude dengan wajahnya yang pemalu.

"Christine..." Mulut Jude bergerak seolah ingin mengatakan sesuatu, tapi dia menelan kembali tenggorokannya ketika sudah sampai di mulutnya.

Jude baru saja menghancurkan hati Christine; Air matanya jatuh seperti manik-manik yang pecah dari mata yang indah.

"Apakah kamu ingin pergi bersamanya?" Damien melihat Christine hendak berbalik dan pergi; dia hanya bisa menghela nafas. Dari situasi saat ini, jika dia tidak membantu Jude sekarang, Jude tidak akan pernah bisa berhubungan dengan Christine dalam hidupnya.

Kata-kata Damien seperti petir, dan akhirnya membangunkan Jude.

"Christine. Maukah kamu pergi denganku?" Jude melangkah maju dan meraih tangan Christine.

"Lepaskan dia! Dasar babi gemuk!" Mata Dong memerah, dan dia akan meninju wajah Jude dengan tinjunya.

Damien mengerutkan kening, lalu dengan lembut mengulurkan tangan untuk memegang pergelangan tangan Dong.

"Lepaskan tanganku!"

Dong terlihat gila. Dia tampaknya menjadi binatang buas yang telah membunuh orang.

"Tunggu sampai dia membuat pilihan, aku akan melepaskannya," kata Damien dingin. Dia bisa melihat bahwa baik Jude maupun Christine saling memiliki dalam hati mereka. Jika mereka merindukan satu sama lain, mereka akan menyesali seluruh hidup mereka.

Damien tidak ingin Jude menyesalinya. Dia berharap Jude bisa maju dan bertindak.

"Christine. Maukah kamu pergi denganku?" tanya Yudha lagi. Christine tidak berbicara.

Kali ini, Jude berlutut dengan satu lutut, mengambil tutup botol kaca dari tanah, dan mengangkatnya tinggi-tinggi.

"Christine. Menikahlah denganku."

Itu adalah adegan yang dramatis.

Namun, tidak ada yang tertawa, tetapi banyak yang benar-benar tersentuh dengan melihat pemandangan itu.

"Saya bersedia."

Christine menangis dan mengambil tutup botol dari tangan Jude.

"Ah! Jalang!"

Dong histeris dan gila. Dia mengambil botol anggur di atas meja dan bergegas ke Jude seperti anjing gila.

Damien mencibir dan menendang Dong sejauh tujuh atau delapan meter.

"Christine. Aku mencintaimu." Jude memeluk Christine dengan air mata berlinang.

"Aku pun mencintaimu." Christine tersedak dengan isak tangis.

"Tidak ada pernikahan yang diizinkan!"

Pada saat ini, seorang dewasa yang lebih tua dengan setelan jas datang dengan wajah penuh kemarahan.

Dia mendorong Jude ke samping, menarik Christine ke belakangnya, memelototi Jude, dan berkata, "Putriku, Christy, sekarang adalah istri Dong. Siapa kamu?"

"Apa yang membuatmu melamarnya?"

"Ayah!" Wajah Christine berlinang air mata dan ingin memohon pada Jude.

Tetapi orang dewasa yang lebih tua dalam setelan itu mengangkat tangannya dan menampar wajahnya yang cantik.

"Apakah kamu memiliki rasa malu sama sekali!? Kamu adalah istri Dong, bukan pelacur dari semua pria!" Orang dewasa yang lebih tua dalam setelan itu berkata dengan marah.

Bab 249

Jude menahan amarahnya dan berteriak, "Paman, Christine belum menikah dengan Dong!" Jika lelaki tua berjas itu bukan ayah Christine, Jude akan membunuhnya ketika dia menampar Christina.

Lelaki tua itu menatap dengan mata bulat dan menunjuk ke hidung Jude, "Mereka mendapat akta nikah. Kenapa kamu tidak menikah?" Jika bukan kamu yang membuat masalah, Christine akan menikahi Dong."

Orang tua itu puas dengan Dong, yang tahu bagaimana menghadapi hubungan orang lain dan menghormatinya.

Lebih penting lagi, Dong telah menjadi miliarder di usia yang begitu muda dan memiliki dua perusahaan. Dia luar biasa.

Jude adalah cinta pertama Christina di kampus. Tapi menurut Christina, keluarga Jude adalah kelas pekerja, yang mengelola sebuah restoran.

Dibandingkan dengan Dong, Jude bukanlah siapa-siapa.

Bagaimana mungkin ayah Christina mengizinkannya menikah dengan orang miskin!

Jude bertanya dengan suara yang dalam, "Paman, apa yang akan saya lakukan sehingga Anda bersedia membiarkan saya menikahi Christina.

Dia telah melewatkan kesempatan sekali dan tidak ingin melewatkan kesempatan lain.

Dia memiliki hubungan cinta dengan Christina di tahun pertama mereka. Pada saat itu, dia belum menjadi penerus keluarga Zhu. Dia tidak bisa mengungkapkan informasi keluarganya kepada orang lain sesuai dengan aturan keluarga. Jadi, dia hanya bisa berbohong kepada Christina bahwa keluarganya mengelola sebuah restoran.

Christina percaya itu. Itu sebabnya ayah Christina selalu memandang rendah Jude.

"Sepuluh juta yuan!"

"Jika kamu bisa memberiku sepuluh juta yuan sebagai mahar, aku akan membiarkan Christy pergi bersamamu," ayah Christina memberi nomor, dan kerumunan itu kembali gelisah.

Sepuluh juta yuan!

Harga pengantin setinggi langit yang khas!

Bahkan banyak elit sosial yang hadir tidak mampu membelinya!

Bahkan jika mereka bisa, mereka tidak akan rela menghabiskan begitu banyak uang untuk menikahi seorang wanita!

Itu tidak adil sama sekali!

Kata-kata ayah Christina memperjelas bahwa dia ingin Jude menyerah.

Yang mengejutkan orang-orang adalah bahwa Jude mengucapkan satu kata dengan damai.

"Oke"

Orang-orang tercengang.

Ayah Christina mengerutkan kening dan mendengus, "Apakah kamu memilikinya? Aku tua tapi tidak bodoh. Hemat waktumu!"

Jude melanjutkan, "Saya tidak memilikinya sekarang, tetapi saya bisa mendapatkannya dalam tiga hari. Keluarga Zhu mengalami masalah dalam operasi bisnis. Namun, masih mungkin bagi Jude untuk mencapai sepuluh juta yuan.

Dong menutupi wajahnya dan mengeluh, "Ayah, jangan percaya kata-katanya. Dia tidak bisa melakukannya."

Dong tahu bahwa Jude tidak punya sepuluh juta, tapi Damien Cain punya.

Meskipun Dong tidak jelas tentang latar belakang Damien, dia tahu bahwa mudah bagi Damien untuk mengambil sepuluh juta.

Jika Damien meminjam uang itu kepada Jude, apakah ayah Christina akan setuju?

Jude berkata dengan suara yang dalam, "Paman, tolong percaya padaku."

Christina menggelengkan kepalanya dan berkata, "Saya berubah pikiran."

"100 juta yuan. Jika kamu bisa memberiku 100 juta yuan, aku akan membiarkan Christy pergi bersamamu."

"Paman!"

Jude menggeram, "Apakah Anda menjual putri Anda sebagai produk?"

Dada Jude naik turun. Ayah Christina tidak masuk akal!

Keluarga Zhu tidak punya banyak uang. Mereka tidak akan memberikannya kepada ayah Christina sebagai mahar bahkan jika mereka memilikinya.

Jelas bahwa ayah Christina tidak ingin putrinya menikah dengan Jude.

Ayah Christina mendengus, "Apakah ada perbedaan?" Tidak ada yang bisa menilai dia untuk itu.

Ayah Christina berteriak dengan dingin, "Jika kamu bisa mendapatkan uang untukku, aku akan membiarkan Christina pergi bersamamu. Jika kamu tidak bisa, pergi dari pandanganku!"

Dong tertawa, "Babi, apakah kamu punya 100 juta? Aku ragu.

Dong melihat Jude memerah karena marah dan merasa semua keluhan yang baru saja dideritanya telah hilang.

Dong menambahkan, "Jika kamu tidak memilikinya, maka pergilah dari sini. Hanya aku yang pantas mendapatkan Christina. Jangan pernah memimpikannya!"

"Mimpi?"

Pada saat ini, sebuah suara datang ke telinga orang-orang dan menarik perhatian orang-orang.

Damien tampak tenang dan berjalan ke Dong dengan tangan di belakang.

Damien memeriksa Dong dan berkata sedikit, "Apakah menurutmu Jude tidak punya 100 juta yuan?"

Dong mengatupkan giginya dan berbicara, "Ya, dia miskin."

Damien bertanya main-main, "Bagaimana jika dia punya?"

Dong berjanji, "Jika dia punya, saya akan melompat dari sini.

Mereka berada di lantai atas Hotel JS, setinggi tiga puluh lantai. Jika Dong melompat turun, dia akan mati.

Damien menunjukkan senyum dan berkata, "Ingat apa yang kamu katakan."

Keyakinan Damien membuat Dong gugup. Dia mengingatkan Damien, "Aku berbicara tentang dia, bukan kamu!"

Damien mengabaikan Dong dan berjalan ke ayah Christin dan bertanya dengan damai, "Kamu ingin 100 juta yuan sebagai mahar?"

Ayah Christina tampak gugup dan bertanya, "Apa? Apakah kamu akan membayarnya?

Dia tahu latar belakang Jude tetapi tidak tahu apa-apa tentang Damien. Tapi menurut ekspresi Dong, dia tahu Damien adalah nama besar!

Jika Damien membayar Jude, tidak ada yang bisa dia lakukan.

Damien menggelengkan kepalanya, "Aku tidak akan melakukan itu. Dia akan memberimu uang itu."

Ayah Christina meremehkan dan tidak percaya bahwa Jude punya uang, "Dia?"

Damien tersenyum dan mengeluarkan kartu kredit Jude.

"Ini kartu Jude, dan ada 500 juta yuan di dalamnya," kata Damien.

Orang-orang yang hadir menarik napas dalam-dalam.

Ayah Christina mendengus, "Buktikan. Itu hanya kata-katamu. Bagaimana aku bisa mempercayaimu?"

Dia tidak percaya apa yang dikatakan Damien.

Dia memiliki hubungan dengan banyak miliarder, dan tidak ada yang berani mengatakan bahwa mereka memiliki uang 500 juta.

Kas dan aset tetap berbeda. Jika seseorang mengatakan memiliki uang 500 juta, aset tetapnya mencapai puluhan miliar.

Terlebih lagi, bahkan jika seseorang memiliki puluhan juta aset, siapa yang akan membawa 500 juta?

Itu omong kosong!

Bab 250

"Apakah kamu tidak percaya?" Damian mengerutkan kening.

"Aku tidak percaya!" Ayah Christine tampak acuh tak acuh.

"Kalau kartunya ada 500 juta, tidak perlu 100 juta itu. Aku bisa membuat Christy menikah dengannya tanpa mahar!" Evan Nie marah, dan dia berjudi bahwa Damien menggertaknya karena membantu memenangkan kembali martabat Jude.

"Baik!"

Damien singkat dan komprehensif.

Seluruh hadirin membunyikan pembicaraan tanpa akhir lagi.

"500 juta? Tidak mungkin."

"Saya pikir itu tidak mungkin juga, saya tidak tahu apakah dia memiliki 500 juta, tetapi bahkan jika dia melakukannya, mengapa dia membawa 500 juta?"

Sebelum Laszlo datang, jika Damien berani mengatakan bahwa dia punya 500 juta, semua orang menghujani kutukan.

Laszlo datang, meskipun dia membuktikan Damien tidak biasa.

495

Itu tidak cukup luar biasa untuk mengambil 500 juta. Dan kata-kata asli Damien adalah Jude punya 500 juta. Itu bahkan lebih aneh.

Sebagian besar kerabat Keluarga Nie tahu tentang cinta Jude dengan Christine. Mereka tahu latar belakang keluarga Jude bahwa keluarga Jude tidak dapat mengambil 500.000 yuan, apalagi 500 juta.

Semua orang berterima kasih karena Damien luar biasa.

Segera, petugas keuangan The Group of Jose datang, mengambil kartu Damien untuk melakukan bukti aset.

Suasana di aula agak aneh.

Banyak orang menunggu untuk melihat Damien dan Jude mempermalukan diri mereka sendiri.

Namun, Damien dan Jude sangat tenang sebagai pihak.

Damien dan Jude begitu tenang sehingga Dong mulai panik, bagaimana jika ada 500 juta? Apakah dia akan melompat dari sini?

Ayah Christine juga sangat cemas. Dia bahkan menyesal membual, jika kartu Damien memiliki 500 juta, dia akan mengirim putrinya ke Jude secara gratis.

Beberapa menit kemudian, petugas keuangan The Group of Jose datang dengan membawa sertifikat aset.

Orang-orang menantikannya.

Dong pertama kali maju, dengan tidak sabar bertanya: "Berapa banyak uang Cary?"

Petugas keuangan Grup Jose tidak menjawab Dong pada awalnya tetapi mengirim kartu itu ke Damien dengan hormat. Petugas itu memandang Dong dengan sedih, berkata:" Manajer Umum Lin, saldo kartu bank yang diberikan Tuan Kain kepada saya adalah - 500 juta!"

Astaga!

Semua orang terkejut!

Benarkah--500 juta?!

Dong mundur tiga langkah tak terkendali, wajahnya langsung memucat.

Pada saat ini, Dong merasakan jantungnya seperti dihantam palu yang berat, dan napasnya mulai menjadi sulit.

“Tidak… Tidak mungkin! Tidak mungkin!” Dong kehilangan akal sehatnya, dan dia tidak bisa menerima kenyataan ini.

Petugas keuangan menggelengkan kepalanya dan tidak berbicara, hanya menatap Dong dengan simpati di matanya.

"Di mana pemiliknya? Siapa pemiliknya? Apakah itu Jude?!" Sepertinya memikirkan sesuatu, mata Dong tiba-tiba memiliki harapan, dia menunjuk ke Damien dan berteriak dengan penuh semangat.

Petugas keuangan hanya mengatakan bahwa kartu itu memiliki 500 juta, tetapi tidak mengatakan siapa pemilik kartu jika pemilik kartu adalah Damien, maka Dong tidak hilang!

Karena ketika Dong bertaruh dengan Damien, taruhannya adalah Jude memiliki 500 juta di kartunya!

Tuan Yudas!

Orang-orang yang hadir tercengang!

Semua kerabat Keluarga Nie menarik napas dan menatap Jude dengan penuh keheranan.

Apakah orang miskin memiliki 500 juta?

"Tidak mungkin! Tidak mungkin!" Dong menggelengkan kepalanya.

"Kau pasti berbohong padaku!" Dong histeris dan gila.

"Tolong, Manajer Umum Lin, lihat ini secara langsung dan ketahui apakah kami berbohong kepada Anda." Petugas keuangan menyerahkan sertifikat aset kepada Dong.

Dong mengambilnya dengan gemetar dan melirik saldo di atas, 500.000.000. Itu 500 juta!

Meskipun Dong tidak bisa mempercayainya, dia masih menarik napas dalam-dalam, menekan pusing yang datang dari dalam pikirannya, dan matanya terus melihat ke bawah.

Pemilik kartu: Yudas.

Hati Dong bergetar.

Ketiga karakter besar ini mematahkan garis pertahanan terakhir di hati Dong.

Mata Dong mulai menggelap.

Kemudian orang-orang mendengar suara plop.

Dong seperti genangan lumpur, langsung pingsan di tanah.

Kali ini, ayah Christine juga frustasi, dari mengetahui bahwa kartu itu memiliki 500 juta, dia tahu, dia melakukan kesalahan kali ini.

Apakah Jude memiliki 500 juta atau tidak, ayah Christine harus menikahkan Christine dengan Jude hari ini.

Orang normal hanya bisa melihat 500 juta di kartu bank Damien, tapi ayah Christine melihat kekuatan kuat di balik kartu bank.

Seperti yang dipikirkan ayah Christine sebelumnya, jika seseorang dapat mengambil uang tunai 500 juta, total aset orang ini lebih dari 10 miliar.

Miliaran aset.

Itu adalah simbol dari keluarga superior!

Keluarga superior, ayah Christine berani menyinggung?

"Christy, pergilah bersama Jude," Christine tersenyum mengada-ada, menarik Christine, dan meletakkan tangan Christine di tangan Jude.

Ayah Christine membuat konsesi.

“Terima kasih, Ayah.” Christine menyeka air mata, meskipun prosesnya berliku-liku, akhirnya selalu baik.

"Jangan khawatir, paman, aku akan menjaga Christy." Jude mengepalkan tangan Christine, berkata dengan serius. Tidak peduli seberapa bermasalah Evan Nie, bagaimanapun juga dia adalah ayah Christine.

Setelah Jude dan Christine menikah, mereka akan menjadi sebuah keluarga.

Tidak ada kontradiksi dalam keluarga yang tidak dapat diselesaikan.

"Aku percaya padamu," Evan mengangguk, senyum di wajahnya sedikit enggan.

Kemudian, Damien tersenyum dan membuka mulutnya: "Berapa banyak mahar yang diberikan Dong kepadamu?"

Evan menjadi linglung sejenak, berkata: "Mengapa Tuan Kain menanyakan ini? Taruhan adalah taruhan. Saya akan membayar untuk Anda. Dan saya katakan itu tidak perlu uang, harga pengantin tidak diperlukan..."

Damien mengangkat tangannya untuk menyela:" Anda memutuskan apakah Anda menginginkannya atau tidak, kami memutuskan apakah kami memberi atau tidak, itu urusan saya dengan Jude.

"Apa yang bisa diberikan orang lain kepada putrimu, kami, aku dan Jude, tidak akan kurang dari sedikit."

"Ayo, berapa yang Dong berikan padamu?"

"5 juta." Evan berhenti—dia dikejutkan oleh kekuatan Damien. "Yah, kami akan memberimu 50 juta," kata Damien enteng.

50 juta!

50 juta harga pengantin!

Itu sepuluh kali lebih banyak dari Dong. Napas seluruh penonton menjadi cepat. Kaya! Sangat kaya!

Orang-orang tidak tahu apa itu kaya raya, tetapi hari ini mereka melihat bahwa ketika Damien mengatakan memberi 50 juta sebagai mahar, wajah Damien tidak berubah warna, mereka menyadari.

Itu adalah orang kaya yang benar-benar kotor!

Laszlo dan istrinya juga tercengang---50 juta mahar, bahkan keluarga Lin mereka, tidak bisa mengambilnya.

Damien benar-benar kaya!

Jude mengepalkan tinjunya; kali ini, dia tidak berpura-pura menolak Damien. Damien telah melakukan banyak hal untuk membantunya jika dia ragu dengan Damien lagi, yang berarti dia tidak memperlakukan Damien sebagai saudaranya.

Terlebih lagi, seperti yang dikatakan Damien, Jude tidak akan memberi Evan sepeser pun lebih sedikit daripada yang bisa diberikan Dong.

Orang harus memiliki tulang punggung dan berjuang untuk kemuliaan.

Jude benar-benar akan menginjak-injak Dong di tanah kali ini.

 


Related : Regal Dragon Husband ~ Bab 241 - Bab 250

0 Komentar untuk "Regal Dragon Husband ~ Bab 241 - Bab 250"