Regal Dragon Husband ~ Bab 531 - Bab 540

  


Bab 531

"Jangan salahkan dirimu sendiri. Kamu sudah memberikan yang terbaik," Queena Yuwen menghibur.

Pada saat ini, telepon Damien Cain berdering. Ternyata itu adalah Hinds Wang.

"Damien. Aku akan meninggalkan ML Island besok. Apakah kamu punya rencana malam ini? Aku ingin mengundangmu makan malam."

"Tentu. Di mana kamu?"

"Aku di DL Restaurant, dan Sonya dan Gaspar juga ada di sini."

"Oke, aku akan ke sana sebentar lagi."

Setelah menutup telepon, Damien melirik yang lain, "Maaf. Aku ada urusan. Jadi aku harus keluar."

"Mau kemana?" Chase Hu mengerutkan kening. "Restoran DL."

"Kenapa? Kamu harus berpartisipasi dalam pertempuran judi besok. Pada saat ini, kamu harus mempersiapkan diri dengan baik untuk hal itu ..."

Chase menegur, tapi kemudian diinterupsi oleh Damien, "Berhenti. Itu urusanku sendiri."

"Apa? Apa maksud Anda?" Chase menjadi kesal, "Sebagai seniman bela diri biasa, kamu harus tahu bahwa kamu kurang kuat dari kami. Sekarang kamu perlu berlatih, daripada nongkrong. Pernahkah kamu menganggap pertempuran ini dengan serius?" Chase bertanya dengan tegas, seolah Damien melakukan kesalahan besar.

Damien mencibir, "Chase. Keluarkan kamu dari urusanku!" Setelah berbicara itu, Damien pergi tanpa ragu-ragu. Kata-katanya hampir membunuh Chase.

"Sampah ini sama sekali tidak peduli dengan pertempuran!"

"Mungkin dia tahu bahwa dia tidak akan pernah menang," desah seseorang. Meskipun mereka juga merasa bahwa tidak pantas bagi Damien untuk keluar saat ini, reaksi mereka tidak sekuat Chase.

...

Pada saat ini, Damien datang ke DL Restaurant.

Hinds dan Eveline Peng berdiri berdampingan, dengan Sonya Wang dan Gaspar Li.

167

Hanya Hinds yang berjalan untuk menyambut Damien, "Kamu datang."

"Ya. Bagaimana kabarmu, paman?" Damien tersenyum sedikit, lalu melirik Eveline yang berwajah poker. Ekspresinya membuat Damien kehilangan minat untuk menyapanya.

"Kemarilah. Aku sudah memesan hidangannya," Hinds tersenyum. "Oke."

Damien mengangguk, lalu mereka masuk ke restoran.

Tak lama kemudian, seorang pelayan datang untuk melayani mereka.

Ada lobster, abalon, dan semua jenis makanan laut.

Selama penyajian, Sonya terus menatap meja dengan dingin, terdiam.

Sementara Gaspar melirik Damien dari waktu ke waktu, terlihat sangat gugup.

"Oke. Mari kita mulai," saat ini, Hinds tersenyum dan mengambil sumpitnya.

Damien mengangguk dan mulai makan. Dia memang sedikit lapar. "Damien. Kapan kamu berencana untuk kembali?" Hind tiba-tiba bertanya.

Damien meletakkan sumpitnya, "Jika berjalan lancar, itu adalah lusa."

"Kalau begitu aku khawatir kita tidak bisa pergi bersama. Kita sudah memesan tiket kapal pesiar untuk besok," kata Hinds dengan sedikit menyesal.

168

Damien tersenyum dan hendak menanggapi. Pada saat ini, Gaspar mengambil gelas dan menoleh ke Damien, "Ayo, Damien. Saya ingin bersulang."

Damien sedikit terkejut tapi tetap mengambil gelasnya.

Gaspar mengangkat lehernya dan meminum semua anggur merah di gelas.

Setelah itu, wajahnya memerah, Gaspar menatap Damien, "Damien. Saya ingin meminta maaf atas konflik kami sebelumnya. Dan saya harap itu tidak menjadi masalah bagi Anda. Maaf."

Damien terkejut dengan permintaan maafnya yang tiba-tiba.

Sambil menggelengkan kepalanya sedikit, Damien menjawab, "Tentu. Sudah berakhir."

Gaspar memiliki perasaan campur aduk dan menghargai, "Terima kasih atas kebaikan Anda."

Damien memberinya senyum menenangkan. Tidak ada konflik besar di antara mereka, dan Damien juga senang dengan peningkatan ini.

Jawaban Damien sangat melegakan Gaspar. Dia tidak gugup dan terus memanggang Damien dan Hinds, membuat Eveline agak kesal.

Dia tidak menyangka bahwa suatu hari nanti, menantu masa depan favoritnya akan serendah ini di depan pecundang seperti itu.

Eveline menghela nafas dan hendak mengisi ulang gelasnya, hanya untuk merasa sedikit pusing. Dia menggelengkan kepalanya, kuat-kuat, "Hinds. Kenapa aku pusing sekali?"

"Pusing?"

169

Hinds menoleh ke Eveline dengan terkejut, tetapi pada saat ini, Gaspar langsung menghadap ke bawah di atas meja.

Segera setelah itu, Sonya dan Eveline juga pingsan di meja.

Hinds berteriak cemas, "Eveline. Sonya. Apakah kamu baik-baik saja?"

"Aku khawatir seseorang membius kita," kata Damien; dia juga merasa sedikit pusing sekarang.

Tetapi sebagai seorang pejuang di Periode Transformasi, dia bisa menghidupi dirinya sendiri sedikit lebih lama.

"Apa?" Hinds mau tak mau memutihkan, "Mengapa? Siapa yang melakukannya??" Bang!

Pintu ditendang terbuka.

Enam pria berjas hitam dan topeng meringis masuk dengan mengancam. Mata mereka terkunci pada Damien.

Damian menarik napas dalam-dalam. Dia tahu bahwa orang-orang ini ada di sini untuk membunuhnya.

"Desir-"

Keenam pria itu mulai bergerak bersama.

Dalam sekejap, mereka menyerang Damien pada saat yang sama, membuat Damien terpojok.

"Hati-hati!"

170

Di belakang Damien, Hinds mengingatkan dengan keras.

Damien mendengus dingin, mengangkat meja makan langsung, dan membantingnya ke enam.

"Dentang!"

Pria terkemuka membagi meja menjadi dua bagian dengan pedang.

Bab 532

Dan kemudian dia langsung mendekati Damien Cain.

Wajah Damien berubah. Dilihat dari kekuatan internal dari keenam ini, mereka berada di tengah Periode Tidak Jelas.

Yang tampaknya sangat ingin membunuh Damien. Bagaimanapun, keenam orang ini cukup kuat untuk memotong Damien menjadi beberapa bagian.

"Hinds, lindungi dirimu."

Damien berbicara dengan suara yang dalam. Dia bisa merasakan bahwa racun di tubuhnya mulai menyebar, membuatnya semakin lemah. Dia hampir kehilangan setengah dari kekuatannya.

Karena itu, dia tidak punya waktu dan energi untuk melindungi orang Hindu. "Damien. Lari!" Hind berteriak.

Tidak! Damien bahkan tidak berpikir untuk melarikan diri. Mudah ditebak bahwa keenamnya sudah memblokir jalan keluar.

171

Dia tidak bisa dan tidak boleh lari.

Jika dia melarikan diri, mereka akan membunuh Hinds dan ketiganya.

Pada pemikiran ini, Damien menanggapi para pria dengan tinju.

Kekuatan internal meletus di kotak kecil, membuat dinding terguncang dan retak.

Mereka bergerak begitu cepat dan berat, berharap untuk mengirim Damien mati dalam satu gerakan.

Pada titik ini, pria terkemuka itu mengulurkan pedang panjang. Damien tidak punya waktu untuk menghindar, jadi dia hanya bisa menggunakan lengannya. "Desir--"

Lengannya robek, darah berceceran.

Lebih buruk lagi, racun di tubuhnya mulai menyebar kedua, membuatnya tidak dapat menggunakan kekuatannya.

"Woo. Saya tidak pernah berharap Anda menjadi begitu rentan," kata pria terkemuka dengan bangga.

"Apakah kamu dari Cina?"

Damien sedikit bingung saat ini. Dia mengira Kamar Dagang QS yang mengirim orang-orang ini, tetapi aksen pria itu menunjukkan bahwa dia mungkin dari China.

"Apakah percakapan ini perlu? Kamu sekarat," cibir pria itu.

172

Damien tersenyum masam, "Aku hanya ingin tahu. Seperti yang kamu katakan, aku sekarat. Jadi itu bukan masalah besar untuk memberitahuku, kan?"

"Ha-ha. Biar kuberitahu. Kita semua dari Cina," jawab pria itu dengan nada meremehkan.

"Mengapa kamu di sini untuk membunuhku?" tanya Damien tiba-tiba.

"Wah, kamu punya banyak pertanyaan. Aku tahu kamu mengulur waktu."

Damien sedikit terkejut dengan "kecerdasan" mereka.

"Jadi kenapa kamu tidak membunuhku sekarang?" Damien bertanya dengan suara yang dalam.

"Ha-ha. Pertanyaan bagus. Karena kami juga mengulur waktu; kami menunggumu menjadi domba."

Wajah Damien berubah. Memang, dia bisa merasakan racun menyebar lebih cepat.

Awalnya, ia berencana menggunakan waktu mengulur waktu untuk mengeluarkan racun dari tubuhnya. Tetap saja, dia tidak menyangka bahwa itu seperti musuh dari kekuatan internal. Dia tidak punya pilihan untuk menghadapinya.

"Oke. Sekarang adalah waktu kematianmu," pria itu mengumumkan dengan acuh tak acuh. Kemudian dua pria di belakangnya berjalan menuju Damien sambil menyeringai.

Di mata mereka, Damien seperti anak domba, tanpa intimidasi sama sekali. Bagaimanapun, dia dibius oleh ekstasi yang intens. Dia bahkan tidak bisa menggerakkan jarinya.

Keduanya datang ke Damien dan mengangkat pedang mereka.

173

Pada saat ini, Damien tiba-tiba menghela nafas, membuat mereka begitu waspada dan tanpa sadar mempercepat gerakan mereka.

"Bang!"

Detik berikutnya, mereka mengepal dan menghancurkan dinding dengan keras, muntah darah,

"Mendesis!"

Empat lainnya takut Damien untuk pertama kalinya.

"Kamu tidak diracun?" Pemimpin itu menatap Damien dengan heran.

Damien mencibir dan tidak menjawab. Dia diracuni, tapi dia adalah seniman bela diri Periode Transformasi awal, bukan Periode Kabur akhir.

Obat itu tidak cukup kuat untuk melemahkannya.

Dia hanya tampak lemah sehingga dia bisa mengetahui siapa yang mengirim mereka ke sini dan mendapatkan beberapa informasi yang berguna.

Tapi mereka sangat waspada. Untungnya, Damien menghukum mereka berdua. Jika dia tidak bertindak lemah, mereka tidak akan mengecewakan penjaga mereka.

"Pergi dan tangkap dia!" Pemimpin itu berteriak dengan tergesa-gesa. Dia merasa bahwa segala sesuatunya tidak berada di bawah kendalinya.

Empat lainnya mengepung Damien.

Damien maju selangkah, kekuatan internalnya aktif dengan liar. Kemudian dia bertarung dengan keempatnya.

174

Dipengaruhi oleh racun, Damien secara alami tidak dapat sepenuhnya menggunakan kekuatannya.

Dia hanya bisa menjadi tahap akhir dari Obscure. Sulit untuk mengalahkan mereka, tapi itu mungkin.

Segera, Damien berada di atas angin.

Keempat pria itu dikalahkan oleh Damien dan batuk darah.

Salah satu pria tiba-tiba bergegas menuju Hinds, berencana menggunakannya untuk mengancam Damien.

"Brengsek!"

Damien melangkah maju untuk melindungi Hinds, tetapi tiga lainnya menghentikannya.

"Mundur!" Hinds mundur dua langkah dengan rasa takut.

Segera, dia mengambil botol anggur dan melemparkannya ke pria itu.

Botol itu pecah, tetapi itu tidak menghentikan pria itu sama sekali.

Dia meraih kerah Hinds dan mengangkat lehernya.

Pada saat yang sama, dia menyeringai pada Damien, "Berhenti! Jika kamu berani bergerak, dia akan mati!"

Bab 533

"Lepaskan dia!"

175

Damien tampak sangat muram. Dia terlalu lalai dalam memprediksi ini.

"Hah?" Pria itu mencibir, "Kurasa kita tidak bisa bertahan jika kita membiarkannya pergi."

"Selama kamu membiarkan dia pergi, aku berjanji kamu bisa pergi sekarang!"

Damien berbicara dengan suara dingin. Orang-orang ini cerdas. Mereka tahu akan berhasil menggunakan Hinds Wang sebagai alat untuk bertahan hidup.

"Huh. Tidak mungkin. Siapa yang tahu apa yang akan kamu lakukan pada kami kalau begitu," pria itu sama sekali tidak mempercayai Damien.

Damien sangat licik sehingga kelemahannya yang berpura-pura membuat mereka tidak begitu waspada pada awalnya. Pokoknya, mereka tidak akan tertipu oleh Damien lagi.

"Lalu apa yang kamu inginkan?"

"Dia harus bersama kita sampai kita aman. Dan Anda menjaga jarak 20 meter dari kami," tambah pria itu. Dua puluh meter adalah jarak yang relatif aman. Setidaknya butuh beberapa detik bagi Damien untuk mencapai mereka.

Itu cukup lama bagi mereka untuk membunuh Hinds.

"Oke."

Damien mengangguk. Untuk hidup Hinds, dia tidak punya pilihan lain.

"Jangan bergerak!"

Mereka memandang Damien dengan waspada dan kemudian menuju ke luar.

Pria terkemuka itu terus menatap Damien, dengan tangannya di leher Hinds, untuk membuat reaksi sejak awal.

176

Kemudian mereka mencapai aula yang kosong, dengan hanya beberapa pelayan yang tergeletak di tanah.

Damien tidak bertindak gegabah. Dia selalu menjaga jarak itu.

Akhirnya mereka keluar dari restoran.

Namun, para pria tampaknya tidak bermaksud membiarkan Hinds pergi.

"Kamu bisa melepaskannya sekarang," Damien berdiri di ruang makan dan mengumumkan dengan dingin.

"Tentu," Pria terkemuka.

"Ini dia!" Hinds terlempar ke udara.

Damien segera melompat untuk menangkapnya.

"Paman, apakah kamu baik-baik saja ..."

Setelah mendarat dengan mantap, Damien hendak bertanya pada Hinds apakah ada yang salah dengannya.

Tanpa diduga, sebuah belati masuk ke tubuh Damien.

Damien tercengang dan tidak percaya apa yang terjadi padanya. Orang-orang Hindu di depannya tampak sangat aneh.

"Maaf, Nak."

Hinds berkata dengan perasaan campur aduk, lalu dia menusuk Damien lebih dalam.

177

"Seharusnya aku tahu itu," Damien menghela napas. Itu benar. Mereka semua memakan makanan yang diberi obat bius, tetapi hanya orang Hind yang tampak familier seperti biasanya.

Itu sangat aneh.

"Aku tidak bermaksud menyakitimu, tapi kamu terlalu kuat. Keenamnya bahkan tidak bisa mengalahkanmu yang diracuni," kata Hinds lemah.

Orang Hindu-lah yang membius mereka. Dia awalnya mengira enam sudah cukup untuk mendapatkan Damien. Tapi kekuatan Damien yang sebenarnya sangat mengerikan—dia berada di tahap awal Periode Transformasi. Jadi dia harus mengekspos dirinya sendiri dan meluCainya.

"Kamar Dagang QS mengirim Anda ke sini?" tanya Damien. Hanya itu pertanyaannya sekarang.

"Anak pintar," Hinds mengakui.

"Kalau begitu kamu juga agen musuh dari Warrior's League lima tahun lalu, kan?"

Lima tahun lalu, seorang pria membantu Seniman Bela Diri dari Kamar Dagang QS membunuh Kamar Dagang Northtown.

Kemudian, para pembunuh diselesaikan oleh Liga Prajurit, tetapi mereka tidak menemukan agen musuh.

Sebelum datang ke ML Island kali ini, Davin Shi memperingatkannya bahwa musang juga bisa mencapai ML Island. Dia seharusnya menganggapnya lebih serius.

"Bagaimana kamu tahu tentang Liga Prajurit?" Hinds sedikit terkejut, dan kemudian mengangguk, "Ya, akulah orangnya."

"Mengapa kamu mengkhianati kelompok itu?" tanya Damien.

178

Dia bisa merasakan bahwa dia menjadi semakin lemah. Belati di tubuhnya ditutupi dengan racun, jauh lebih kuat daripada yang ada di makanan.

"Tidak ada alasan."

Hinds melirik Damien, "Aku hanya ingin uang dan kekuasaan. Jepang memberiku segalanya dan membantuku menyingkirkan keluarga Wang."

Damien mengangguk kecil. Memang, perusahaan perdagangan Hinds berkembang sangat cepat. Dalam waktu kurang dari lima tahun, ia menjadi miliarder dari Cain perca.

Sekarang tampaknya Jepang memainkan peran penting dalam pencapaiannya.

"Keluar. Jonny," desah Damien. Sekarang setelah Hinds mengkhianati mereka, tidak perlu berbicara dengannya.

"Apa Jonny? Kamu membawa seseorang ke sini?" Hinds tercengang mendengar kata-katanya.

Pada saat ini, awan kekuatan internal berbentuk telapak tangan datang ke Hinds.

Hinds berteriak kaget, "Seorang Master Seni Bela Diri?"

Kemudian dia langsung ditampar terbang.

“Bung. Kamu mungkin akan mati jika aku datang ke sini beberapa menit kemudian,” Jonny tersenyum dan berjalan keluar.

"Bagaimana kabar keempat pria itu?" Damien melirik Jonny dan bertanya dengan senyum masam.

"Selesai."

179

Jonny mengangguk, lalu melirik Hinds, "Bagaimana dengan dia?"

"Kurasa lebih baik kita serahkan dia pada Rick Chu dulu. Lagi pula, dia adalah agen musuh di Warriors' League."

Perasaan Damien campur aduk saat ini.

Dia selalu memandang Hinds sebagai yang lebih tua, tetapi siapa yang tahu dia sebenarnya pengkhianat.

Hinds kehilangan semua harapannya. Setelah mengambil napas dalam-dalam, dia menatap Damien dan berkata dengan suara yang dalam,

"Damien. Aku yang meracuni. Ini tidak ada hubungannya dengan Eveline dan Sonya. Bisakah kamu melepaskan mereka?"

Bab 534

"Saya tidak punya keputusan akhir. Anda harus memohon kepada Warriors' League."

Damien menggelengkan kepalanya. Eveline Peng dan yang lainnya mungkin tidak mengetahuinya. Agar tampak tidak bersalah, Hinds sengaja meracuni istri dan putrinya.

Dia berencana untuk mengambil racun selama Damien terbunuh. Dengan cara ini, bahkan jika Tomei Guan datang untuk menyelidikinya, dia tidak akan ragu.

Beberapa menit yang lalu, Jonny memberi tahu Rick Chu tentang kejadian itu.

Jadi tak lama setelah Jonny muncul, Rick dan orang-orang dari Liga Seni Bela Diri bergegas.

180

Tomei ada di antara mereka. Dia agak marah dan malu, tidak pernah menyangka bahwa seseorang berani membunuh para pemain di hari terakhir pertarungan judi.

"Damien. Apakah kamu baik-baik saja?"

Begitu dia tiba di tempat kejadian, Rick mendatangi Damien dengan ekspresi khawatir.

"Jangan khawatir. Aku baik-baik saja," Damien menggelengkan kepalanya. Belati itu tidak membahayakan nyawanya.

"Apakah itu Kamar Dagang QS?" melihat adegan pertempuran, Rick bertanya dengan dingin.

"Ya," Damien mengangguk pelan.

Rick berteriak dengan marah, "Sialan! Aku akan mengambilnya kembali!"

"Mereka tidak akan mengakuinya."

Damien tersenyum pahit dan menghentikan Rick, "Mereka telah menghapus semua petunjuk yang terkait dengan mereka. Jika kurasa benar, keenam pembunuh itu semuanya dari China."

Pada saat ini, enam mayat dengan topeng diangkat, "Penatua Guan, semuanya ada di sini."

Tomei menampar enam topeng menggunakan kekuatan internal.

Seperti yang diharapkan, wajah-wajah di balik topeng itu semuanya adalah penampilan khas Tiongkok.

Tomei memerintahkan dengan dingin, "Periksa identitas mereka!"

181

"Ya pak."

Seseorang menjawab dengan hormat. Kemudian seorang pria mengeluarkan ponsel mereka, memotret keenamnya, dan mempostingnya ke situs resmi internal Liga Seni Bela Diri.

Sebagai agen pengawasan seni bela diri teratas di Tiongkok, Liga Seni Bela Diri memiliki jaringan pengawasannya lebih dari sepuluh tahun yang lalu. Hampir semua Seniman Bela Diri yang pernah muncul di Tiongkok direkam.

Pada saat yang sama, banyak orang di tempat itu memandang Damien secara diam-diam, dengan makna yang aneh.

Berdasarkan kerusakan saat ini, enam pembunuh setidaknya mencapai periode awal Obscure.

Bagaimana Damien bisa bertahan? "Tuan, sudah ketahuan."

Para petugas Liga Seni Bela Diri bekerja dengan efisien. Dalam waktu kurang dari tiga menit, mereka mendapatkan semua informasi tentang enam orang tersebut.

"Silakan," Tomei mengumumkan dengan sungguh-sungguh.

"Keenamnya masing-masing bernama Yi Zhou dan Hong Duan ... Mereka awalnya murid dari tiga sekte bela diri utama. Kemudian mereka dikeluarkan karena melanggar aturan."

"Tiga tahun lalu, mereka bersatu dan mendukung sebuah perusahaan. Untuk berkembang, mereka menggunakan berbagai metode untuk memenangkan pesaing lain dan bahkan menghancurkan beberapa keluarga."

182

"Lalu, ini menarik perhatian Liga Seni Bela Diri."

"Dua tahun lalu, Penatua Li dari Liga Seni Bela Diri di Nanyang mengirim beberapa petugas untuk menangkap mereka, tetapi seseorang membocorkan berita itu. Dan mereka melarikan diri dari Tiongkok dengan perahu pada malam itu."

"Kenapa mereka datang ke sini?!" Tomei bertanya dengan wajah dingin dan dingin.

"Kami tidak mengetahuinya sekarang," Petugas itu melirik Tomei dengan sedikit malu. Liga Seni Bela Diri sangat kuat, tetapi hanya di Cina.

"Penatua Guan. Kamar Dagang QS melakukan ini," pada saat ini, kata Rick dengan suara yang dalam.

Tomei meliriknya, "Apakah ada bukti?"

"Ya. Orang ini berasal dari perdagangan itu," Rick menunjuk ke Hinds.

Tomei mengalihkan pandangannya ke Hinds. Yang terakhir tidak takut dengan seniman bela diri Transformasi periode akhir seperti Tomei.

"Saya sama sekali tidak tahu QS Chamber of Commerce. Saya hanya seorang broker. Seseorang memberi saya banyak uang dan meminta saya untuk meracuni Damien. Setelah itu, para pembunuh akan mengurus tindak lanjutnya."

"Adapun enam orang ini, aku tidak tahu satu pun dari mereka," kata Hinds dingin. Tomei mengerutkan kening pada sikap Hinds.

Setelah beberapa saat, dia memerintahkan dengan dingin, "Perlakukan dia dengan siksaan kejam kami." "Ya, Penatua Guan."

183

Beberapa petugas menjawab dengan hormat dan mengeluarkan orang Hindu dengan acuh tak acuh. Rick ingin mengatakan sesuatu, tetapi dia tidak melakukannya.

Tomei pasti melihat semuanya, tetapi tanpa bukti yang jelas, semua tuduhan mereka tidak berarti apa-apa.

Bahkan jika mereka memiliki Hindu di tangan, Kamar Dagang QS tidak akan mengakuinya. Yang lebih buruk, mereka mungkin bersikeras bahwa Kamar Dagang Northtown mencoba mengotori mereka.

"Maaf tentang kecelakaan ini," kata Tomei dengan suara berat setelah hening beberapa saat. Tentu saja, dia mengatakan itu pada Damien.

Damien buru-buru membungkuk dan menjawab, "Itu tidak perlu. Penatua Guan. Seharusnya aku lebih berhati-hati. Itu tidak ada hubungannya denganmu."

Tomei melambaikan tangannya, "Tidak. Aku harus bertanggung jawab atas ini."

"Sebelum perjudian, Liga Umum sudah menduga bahwa Kamar Dagang QS akan melakukan sesuatu. Jadi saya diatur untuk datang."

"Tapi aku tidak menyangka mereka berani bergerak dengan kehadiranku!" Tomei mendengus, kesal.

"Aku berjanji padamu, aku akan membiarkan mereka membayar apa yang mereka lakukan cepat atau lambat."

"Ini adalah pil detoksifikasi. Ini bisa menyembuhkan seribu racun di dunia. Makanlah," kata Tomei, pil putih tergeletak di tangannya.

Banyak di antara mereka yang begitu iri dengan hak istimewa Damien. Bagaimanapun, itu adalah pil yang mengesankan dan langka.

184

Bab 535

Begitu seorang miliarder ingin membeli pil dengan satu miliar yuan, Tomei Guan menolak. Tapi hari ini, dia memberikan itu kepada Damien Cain tanpa bayaran.

"Terima kasih. Penatua Guan," Damien mengambil pil itu dan menelannya tanpa ragu-ragu.

Dia tidak berpikir bahwa Tomei akan menyakitinya di depan begitu banyak orang; selain itu, dia telah mendengar tentang pil detoksifikasi yang mengesankan ini.

Itu bisa menyelamatkan hidup seseorang pada saat kritis. Oleh karena itu, bahkan di Liga Seni Bela Diri, hanya para pemimpin yang memenuhi syarat untuk memilikinya.

Dalam waktu kurang dari satu menit, sensasi menyegarkan datang ke tubuhnya. Damien bisa merasakan luka yang luar biasa pulih.

Pil ini tidak hanya bisa menghilangkan racun tetapi juga memperbaiki luka.

"Bisakah kamu bergabung dengan perjudian besok?" Tomei bertanya tiba-tiba.

"Ya," Damien mengangguk tegas.

Dia awalnya sedikit khawatir tentang tubuhnya, tetapi dia menjadi lebih baik setelah minum pil itu.

Meski tidak bisa sembuh total, dia yakin bisa memenangkan QS Chamber of Commerce.

"Bagus," Tomei sedikit mengangguk, dan menambahkan, "Aku berharap kamu menjadi hebat besok. Jangan mengecewakanku."

185

Kemudian dia langsung pergi.

Namun, ucapannya membuat yang lain lebih cemburu pada Damien. Lagipula, Tomei selalu tidak bisa didekati dan acuh tak acuh pada mereka semua. Tapi hari ini, dia menunjukkan penghargaannya kepada Damien, apalagi pil gratis.

"Damien. Bagaimana dengan lukamu?" setelah Tomei pergi, Rick Chu mau tidak mau bertanya. Damien adalah harapan terakhir Kamar Dagang Northtown. Jika dia tidak bisa bertarung besok, mereka akan kalah.

"Jangan khawatir. Aku jauh lebih baik," Damien tersenyum.

Sejujurnya, dia sedikit terkejut dengan sikap Tomei. Lagi pula, jika dia tinggal di area vila, para pembunuh tidak akan memiliki kesempatan sama sekali.

"Ayo kembali dulu. Chastity dan yang lainnya mengkhawatirkanmu. Aku tidak membiarkan mereka ikut denganku," kata Rick dengan suara berat.

Untuk bergerak diam-diam, Rick hanya membawa beberapa pengawal bersamanya. Dia takut yang lain akan takut ketika mereka melihat medan perang berdarah.

...

Setelah setengah jam, Damien kembali ke area vila.

Dia kembali sama sekali berbeda, berlumuran darah, seperti bangkai kapal.

"Damien. Apakah kamu baik-baik saja?"

Chastity Chu berjalan dengan wajah khawatir, diikuti oleh Queena Yuwen, tetapi yang terakhir tidak mengatakan apa-apa.

186

"Aku baik-baik saja. Maaf tentang kekhawatiranmu," Damien menggelengkan kepalanya dan meminta maaf.

"Hah, maaf? Apakah itu berhasil?"

Chase Hu menatap Damien dengan dingin, "Sudah kubilang, tetaplah di vila untuk berlatih."

Damien mengerutkan kening, tidak bisa berkata-kata. Benar, Chase memang mengatakan ini sebelumnya, tetapi pada saat itu, dia tidak pernah berpikir bahwa Hinds Wang akan menyakitinya.

Syukurlah dia mengirim pesan ke Jonny sebelum pertemuan. Kalau tidak, dia akan mati.

"Chase. Bisakah kamu berhenti bersikap jahat sekarang? Kenapa kamu tidak peduli siapa pembunuhnya?" Chastity dengan dingin memarahi.

"Apa? Hah. Dia pantas mati," dengus Chase.

"Hentikan itu!" Chastity terlalu marah pada kekejaman Chase.

"Oke, cukup. Ini semua salahku. Aku seharusnya lebih waspada," pada saat ini, Damien menyela Chastity dengan senyum tipis.

Damien tahu Chase selalu punya masalah dengannya; dia hanya tidak pernah peduli dengan bajingan itu.

"Ngomong-ngomong, apakah semua pembunuh tertangkap?" Travis Zhang tiba-tiba menuntut, yang terdiam beberapa saat. Dia sedikit pucat setelah Sasuke Saito menyakitinya sebelumnya.

"Ya."

"Lalu, siapa bos mereka?"

187

"Aku tidak tahu. Keenamnya mati sebelum aku melihat mereka."

"Mereka seharusnya menjadi Seniman Bela Diri, kan?" Travis menanyakan itu berdasarkan situasi Damien.

"Ya kau benar."

"Berapa levelnya? Apakah mereka semua dari QS Chamber of Commerce?" Travis menginginkan lebih banyak detail.

"Itu sekitar tengah. Jelas. Tapi aku tidak tahu siapa yang mengirim mereka ke sini," Damien melirik Travis dan menjawab dengan santai.

Dia tidak bisa mengatakan yang sebenarnya di depan begitu banyak orang. Mungkin ada agen dari Kamar Dagang QS.

"Apa? Kamu sangat terluka oleh seniman sampah itu? Ya Tuhan," Chase melirik Damien dengan jijik.

Di bidang pencak silat, umumnya, satu periode awal Obvious setidaknya bisa memenangkan lima periode akhir. Damien telah mencapai tahap awal Periode Tidak Jelas; kenapa dia bisa dikalahkan? Dasar pecundang!

Damien tidak menanggapi penghinaan Chase.

Bahkan jika Damien mengatakan dia mengalahkan enam seniman Obscure periode menengah sendirian, Chase tidak akan mempercayainya tetapi berpikir dia membual.

"Seharusnya tidak dari Kamar Dagang QS. Mereka tidak punya alasan untuk mengambil risiko membunuhmu pada saat yang spesial ini," kata Travis sambil berpikir.

188

Menurutnya, Damien tidak sepadan dengan rencana sebesar itu. Lagi pula, dia tidak seperti Cary Wang, yang bisa mempengaruhi hasil pertarungan judi. Damien hanyalah seorang seniman bela diri biasa di tahap tengah Periode Tidak Jelas.

"Ya. Aku mengerti maksudmu."

Damian tersenyum tipis. Dia agak menantikan pertarungan besok. Itu akan sangat menarik ketika mereka mengetahui kekuatan aslinya.

Bab 536

Setelah Travis Zhang dan yang lainnya pergi, Damien Cain kembali ke kamar tidur untuk berlatih. Rick Chu bermaksud meminta dokter untuk mengobati lukanya, tetapi Damien menolak.

Sebagai seorang pejuang di Periode Transformasi, ia berutang kekuatan internal yang cukup kuat untuk menyembuhkan dirinya sendiri, apalagi pil yang mengesankan dari Tomei Guan.

Dokter tidak bisa membantunya terlalu banyak. ...

Yuichi Miyamoto dan banyak anggota senior Kamar Dagang QS berada di ruang rapat, terlalu suram untuk dilihat orang lain. Tapi mereka semua bisa merasakan suasana yang menyedihkan.

Pada saat ini, pintu didorong terbuka. Yuichi Miyamoto masuk dengan wajah poker.

189

Di depan Hanzo Miyamoto, Yuichi Miyamoto membungkuk hormat, "Ayah."

"Bagaimana kabarmu?" Miyamoto Hanzo bertanya. Tapi kecemasan di balik kata-katanya terlihat jelas.

"Meninggal," Yuichi Miyamoto melirik Miyamoto Hanzo dengan hati-hati. "Siapa?"

"Orang-orang kita," Yuichi Miyamoto berbicara sangat pelan.

"Apa?" Miyamoto Hanzo menjadi marah.

"Kenapa? Bagaimana bisa enam seniman Obscure periode menengah gagal mengalahkan hanya seorang pria Obscure periode akhir yang diracuni?"

"Ayah, aku tidak tahu persis detailnya. Tomei tiba saat itu, jadi aku tidak punya waktu untuk memeriksanya."

"Aku menduga keenamnya terbunuh sebelum kedatangan Tomei," lanjut Yuichi Miyamoto.

Miyamoto Hanzo terdiam. Tomei Guan, wakil pemimpin Liga Seni Bela Diri Northtown, adalah Master Seni Bela Diri Tiongkok teratas, peringkat ke-18 dalam Daftar Ilahi.

Meskipun Miyamoto Hanzo mencapai Ninja Kelas Menengah, rekan Tomei, dia bukan tandingan Tomei.

Dia hanya menempati peringkat ke-56 dalam daftar. Itulah perbedaannya.

190

"Bagaimana dengan Damien?" Setelah mengambil napas dalam-dalam, Miyamoto Hanzo bertanya dengan suara yang dalam.

"Kudengar dia terluka parah."

Miyamoto Hanzo menjadi senang dengan berita ini. Bagaimanapun, mereka melakukan upaya besar untuk menyakiti Damien.

"Ada petunjuk yang tersisa?" Miyamoto Hanzo menuntut lagi.

"Tidak, saya sudah membersihkannya. Bahkan jika Hinds Wang menuduh kami, kami dapat menyebutnya sebagai fitnah," kata Yuichi Miyamoto.

"Presiden, Damien berasal dari Keluarga Cain, dan kami masih tahu sedikit tentang hubungan mereka yang sebenarnya. Saya khawatir Keluarga Cain akan menyusahkan kami karena insiden ini."

Seseorang melirik Miyamoto Hanzo dan bertanya dengan cemas. Sejak Kaede Matsushima memberikan informasi tentang Damien, Miyamoto Hanzo telah merencanakan untuk membunuh Damien.

Saat itu, Miyamoto Hanzo memandang Damien sebagai pembantu terbesar Kamar Dagang Northtown. Dia harus membunuh Damien untuk memenangkan pertempuran judi.

Itu cukup berisiko. Tapi mereka tidak punya pilihan lain.

Sekarang mereka gagal; saatnya untuk mempertimbangkan konsekuensinya.

"Mereka tidak akan menyusahkanmu. Jika demikian, kami Asosiasi Rakyat Tersembunyi akan berdiri untuk membantu," Taye Watanabe, terdiam beberapa saat, berbicara ringan.

Pidatonya menghidupkan kembali orang lain di tempat.

191

Sekarang Taye Watanabe mewakili Asosiasi Rakyat Tersembunyi, mereka tidak takut Keluarga Cain dengan dukungan asosiasi.

"Akankah Damien bergabung dalam pertarungan besok?" Miyamoto Hanzo bertanya. Yang paling dia pedulikan adalah pertarungan judi.

Dia telah membuat pertanyaan rinci tentang tiga pemain lainnya, yang tidak akan menjadi ancaman. Tetapi untuk Damien, dia tidak yakin tentang kekuatannya.

"Mungkin tidak," Yuichi Miyamoto ragu-ragu.

"Aku ingin kau yakin," Miyamoto Hanzo mengumumkan, sedikit kesal.

"Ayah," Yuichi Miyamoto tersenyum masam. Dia tidak bisa memastikan jawabannya. Damien memang terluka parah, tetapi tidak ada yang tahu apakah dia akan bergabung dalam pertarungan.

"Yah, sudahlah. Biarkan keempat pria itu minum pil Yin Yang besok," Miyamoto Hanzo melambaikan tangannya dan menyela putranya.

Dia harus pergi sejauh mungkin. Jika mereka gagal dalam pertarungan, dia akan ditanyai oleh para tetua setelah kembali ke Jepang.

"Ya, ayah."

Yuichi Miyamoto membungkuk hormat dan meminta keempat orang itu untuk menelan pil Yin Yang.

Cukup mahal bagi mereka untuk mendapatkan Damien—empat mayat dan delapan pil Yin Yang senilai 30 miliar yuan. Mereka harus menang.

...

192

(Hari berikutnya)

Mungkin karena itu adalah hari terakhir pertempuran, penonton hari ini jauh lebih banyak daripada dua hari sebelumnya.

Semua orang sangat mengharapkan hasilnya.

Mereka akan tahu pemenang saham 200 miliar yuan hari ini.

Dan semua orang mengerti bahwa 200 tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan harta karun itu—dua yang seharusnya menjadi satu kesatuan. Itu yang paling berharga.

Beberapa menit kemudian, anggota dari dua kamar dagang muncul.

Banyak orang mengalihkan perhatian mereka ke Damien, yang merupakan salah satu anggota Kamar Dagang Northtown.

Damien duduk di sana, tanpa ekspresi dan tenang. Sepertinya mereka semua mendengar pembunuhan tadi malam. Tidak heran jika mereka ingin tahu tentang dia.

Banyak Kamar Dagang QS juga menatap Damien. Saat melihat wajah pucat Damien, mereka menghela nafas lega. Tatapannya menunjukkan bahwa Damien tidak pulih dari lukanya.

Lalu ada kemungkinan untuk mengalahkannya.

"Semuanya, persiapkan dirimu. Pertarungan judi akan dimulai dalam lima menit."

Wasit paruh baya mengumumkan dengan keras.

193

Kemudian Queena Yuwen berjalan keluar dari sisi Kamar Dagang Northtown.

Dia adalah pemain pertama.

Bab 537

Melihat tatapan bersemangat Queena Yuwen dan semangat perang di matanya yang indah, Damien khawatir. Dia tahu Queena Yuwen tidak sekuat itu. Hari ini adalah pertandingan pertamanya, dan jika dia bertarung sampai akhir, ada kemungkinan dia akan terbunuh.

Setelah memikirkan hal ini, Damien tidak bisa menahan diri untuk tidak berkata: "Jika lawanmu jauh lebih kuat darimu, segera menyerah ..."

"Apa maksudmu?! apakah kamu meremehkanku?" Queena Yuwen menyela bahkan sebelum Damien menyelesaikan kata-katanya.

Melihat Queena Yuwen yang marah, Damien tersenyum masam dan menggelengkan kepalanya: "Aku tidak bermaksud seperti itu, aku hanya takut kamu akan terluka ..."

Takut aku akan terluka?

Queena Yuwen tersipu. Apa maksud pria ini? Apakah Damien naksir dia?

Melihat wajah merah Queena Yuwen, Damien terdiam. Tidak ada keraguan bahwa Queena Yuwen memiliki pemikiran lain.

"Jaga dirimu. Jangan khawatirkan aku."

194

Setelah sedikit mengoceh, Queena Yuwen naik ke panggung dengan kepala terangkat. Pemain ke-7 Kamar Dagang QS adalah seorang pemuda pendek.

Setelah melihat Queena Yuwen, pemuda pendek itu tanpa sadar menjilat bibirnya dengan sentuhan cabul di matanya.

"Apa yang kamu lihat?"

"Percaya atau tidak, aku akan menggali matamu!"

Melihat tatapan cabul pemuda pendek itu, Queena Yuwen langsung menjadi marah.

Setelah berteriak, Queena Yuwen mulai menyerang.

Rok panjangnya mulai menari, dan pedang di tangannya juga menggambar jejak yang indah dan memotong pemuda pendek itu.

Ekspresi pemuda pendek itu mengerikan pada awalnya, dan kemudian dia menyeringai, kakinya terbanting ke tanah, dan seluruh tubuhnya melesat ke arah Queena Yuwen seperti anak panah dari tali.

Dalam sedetik, pemuda pendek itu sudah berada di depan Queena Yuwen.

Setelah muncul di depan Queena Yuwen, pemuda pendek itu mengepalkan dua tinju besar di dada Queena Yuwen.

Wajah Queena Yuwen berubah seolah merasakan gaya bertarung seorang pemuda pendek. Dia mundur dengan tergesa-gesa, mencengkeram gigi peraknya dan mengutuk: "tak tahu malu!"

195

Tak tahu malu?

Dengan mencibir, pemuda itu terus menyerang.

Angin kencang melonjak di atas panggung, dan tangan besi pemuda itu tampak seperti badai yang terus menerus, memaksa Queena Yuwen bolak-balik.

Lapisan halus keringat harum keluar dari dahi Queena Yuwen dalam waktu kurang dari satu menit.

"Bajingan apa, hanya itu yang kamu miliki?"

Pada saat ini, lawannya mencibir dan menantangnya.

Itu segera memicu semua kekuatan internal di dada Queena Yuwen.

"Aku akan membunuhmu!"

Queena Yuwen mengertakkan gigi peraknya, berteriak, dan menikam pemuda itu dengan pedangnya.

Gerakan yang satu ini mengungkap semua kekurangannya.

Pemuda kecil itu menyeringai. Jika dia tidak punya otak, dia akan terganggu.

Mengambil keuntungan dari kekurangan Queena Yuwen, pria muda itu memberinya pukulan besar.

"Bang"

196

Queena Yuwen terbang mundur tanpa ketegangan dan terjatuh di luar arena.

"Kakak Yuwen!"

Beberapa seniman bela diri dari Kamar Dagang Northtown sibuk berkumpul.

Cary duduk di kursinya, mengerutkan kening, dan tidak berbicara. Dia mengharapkan kekalahan Queena Yuwen.

Damien pergi selanjutnya.

Jika Damien juga dikalahkan, Kamar Dagang Northtown bisa mengumumkan akhir pertandingan.

Karena mereka hanya memiliki nomor 9 dan 10 yang tersisa, dan mereka bahkan tidak sebaik Queena Yuwen.

Segera, hakim paruh baya mengumumkan hasilnya di atas panggung. Ratu Yuwen dikalahkan.

Tidak ada keraguan bahwa pemuda pendek itu akan terus bertahan di arena untuk bertarung melawan Damien, pemain No. 8 dari Kamar Dagang Northtown.

Banyak Seniman Bela Diri dari Kamar Dagang Northtown sedikit tertekan. Kekalahan Queena Yuwen berarti tidak ada harapan bagi mereka untuk menang.

Tiga prajurit mereka yang tersisa lebih lemah dari lawan mereka, termasuk seorang seniman bela diri seperti Damien.

197

Apa yang bisa kita lakukan terhadap Kamar Dagang QS?

"Saudara Cain, Lakukan level terbaik dan serahkan sisanya pada kehendak Tuhan." Travis menghela nafas. Dia tidak optimis tentang Damien. Namun, mereka berspekulasi bahwa itu tidak mudah bagi Damien. Fakta bahwa dia mendapat cedera parah kemarin membuatnya bahkan mustahil untuk menang.

Sekarang satu-satunya harapan mereka adalah Damien. Bahkan jika dia kalah, lebih baik tidak kalah keras, jadi Northtown akan tetap bermartabat.

"Saudara Zhang, apa maksudmu dengan melakukan level terbaik seseorang dan menyerahkan sisanya pada kehendak Tuhan? Damien sangat perkasa. Bagaimana jika dia tiba-tiba marah dan menghancurkan semua lawannya menjadi berkeping-keping?"

Pada saat ini, Semua orang dapat mendengar bahwa Chase berbicara dengan nada mengejek. Damien terkekeh dan mengabaikan Chase.

Pada saat ini, Rick datang.

"Damien, saya baru saja mendapat informasi bahwa pil yang dikonsumsi pemuda itu kemarin disebut pil Yin Yang. Ini adalah sejenis pil yang disempurnakan oleh sekte Yin dan Yang Jepang untuk merangsang potensi seniman bela diri mereka. Setelah menelannya, seniman bela diri dapat melipatgandakan kekuatan mereka dua atau tiga kali dalam waktu singkat." Wajah Rick sedikit terkejut karena dia juga baru mengetahui fakta ini.

Setelah mengetahui tentang efek pil Yin Yang, dia langsung pergi ke Damien untuk memberitahunya informasi ini.

"Dua atau tiga kali?!"

198

Travis hanya bisa menarik napas. Dia tidak pernah berpikir bahwa Jepang telah memurnikan pil yang begitu mengerikan. Efek pil ini baru saja keluar dari dunia ini.

Misalkan seorang seniman bela diri di tengah periode yang tidak jelas menelan pil Yin dan Yang, maka dalam waktu singkat. Dalam hal ini, seniman bela diri di tengah kekuatan gelap dapat melintasi dunia dan bertarung dengan tahap selanjutnya dari periode yang tidak jelas!

Tidak heran Cary terluka begitu banyak kemarin. Kekuatan asli Rotan Sakai mendekati tahap akhir dari periode yang tidak jelas. Dan setelah menelan pil Yin dan Yang, kekuatannya pasti pada tingkat puncak periode yang tidak diketahui.

Seorang seniman bela diri dengan kekuatan semacam ini hampir tak terkalahkan dalam pertandingan semacam ini.

Jika bukan monster seperti Cary, Rattan Sakai tidak mungkin mati dengan menyedihkan. "Ya, dua atau tiga kali." Ricko mengangguk dengan sungguh-sungguh.

"Apa lagi? Jika setiap seniman bela diri QS Chamber of Commerce mengkonsumsi pil Yin dan Yang, lebih baik kita menyerah." Lin Xuan, pemain No.9 yang berdiri di belakang Cain Feng, sedang marah saat ini.

Bahkan orang paling berbakat seperti Cary hampir terbunuh oleh Rattan Sakai, yang telah meminum pil Yinyang. Di tengah kekuatan gelap mereka yang biasa, mereka bahkan tidak akan memiliki kesempatan untuk menang melawan seni bela diri QS Chamber of Commerce.

Rick mengerutkan kening pada Xavier dan berkata, "jangan bicara tentang hal-hal pesimis. Pil yin dan Yang sangat langka. Prajurit Jepang tidak dapat memiliki masing-masing."

199

"Selain itu, pil Yin Yang tidak terkalahkan. Efeknya hanya lima menit. Setelah lima menit, jika mereka terus bertarung, mereka akan meledak seperti Rotan Sakai."

Bab 548

"Secara langsung membuat dirinya terbunuh?"

Wajah semua orang berubah, tampaknya memikirkan situasi tragis Rotan Sakai.

"Orang-orang dari Jepang ini pasti sudah gila, mereka mempertaruhkan nyawa mereka sendiri untuk pertandingan ini?"

"Apakah menurutmu mereka menginginkan ini?"

"Yah, mari kita tidak membicarakannya." Rick menyela diskusi.

Dia mengalihkan pandangannya ke Damien: "Damien, aku sudah memberitahumu kelemahan pil Yinyang. Kamu harus melakukan persiapan saat bertarung dengan mereka."

"Jangan khawatir. Aku tidak akan memberi orang-orang itu kesempatan untuk meminum pil Yinyang." Damian tersenyum tipis. Meskipun dia terluka tadi malam dan hanya bisa menggunakan 80% dari kekuatannya, itu masih lebih dari cukup untuk berurusan dengan seniman bela diri dari Jepang ini.

"Mari kita sambut para pemain."

200

Begitu Damien selesai berbicara, suara tebal wasit terdengar. Di sisi Kamar Dagang QS, pemuda pendek itu sudah melangkah ke arena.

Game kedelapan berlangsung.

Setelah Damien melangkah ke arena, Chase dengan jijik mengangkat sudut mulutnya dan berkata kepada Travis yang berdiri di sampingnya: "Saya pikir Rick melebih-lebihkan kekuatan Damien. Orang-orang dari Jepang itu bahkan tidak perlu minum pil untuk mengalahkan Damien. "

Secara umum, alasan mengapa para pejuang dari Jepang meminum pil YinYang adalah karena mereka tidak memiliki kesempatan lain untuk mengalahkan lawan mereka.

Lagi pula, pil itu berarti kematian.

Apakah Damien cukup terampil untuk mendorong para prajurit itu ke sisi tebing? Sama sekali tidak.

Travis mengerutkan kening dan tidak mengatakan apa-apa. Dia selalu berpikir bahwa apa yang baru saja dikatakan Rick memiliki arti khusus di baliknya, dan Damien mungkin tidak selemah kelihatannya.

Di sisi lain, setelah Damien menginjak arena, Sharon melihat Fimm dari sisi penonton QS Chamber of Commerce.

Setelah melihat Damien, wajah Sharon dengan cepat menunjukkan ekspresi terkejut.

Dia tidak menyangka bahwa Damien adalah seorang seniman bela diri!

Sharon ketakutan setelah dia tahu dia biasa menjebak Seniman Bela Diri.

201

"Apakah kamu mengenalnya?"

Melihat Sharon menatap Damien, Yuichi Miyamoto mengerutkan kening.

“Tidak, aku tidak mengenalnya.” Sharon dengan cepat menggelengkan kepalanya, Sharon tidak bisa mengatakan yang sebenarnya. Jika Yuichi tahu bahwa dia biasa memikat Damien, maka dia mungkin akan menendang Sharon.

Apakah kamu tidak mengenalnya?

Wajah Yuichi penuh keraguan. Mengapa dia begitu gugup?

Di atas panggung, Damien tenang sementara pemuda pendek itu terlihat bermartabat.

Bahkan sebelum pertandingan dimulai, Yuichi telah menilai kesepuluh pemain dari Kamar Dagang Northtown.

Di antara mereka, seorang prajurit seperti Chase diberi peringkat C, yang merupakan level terendah. Travis mendapat nilai A.

Dan Cary adalah satu-satunya prajurit S-Rated di grup!

Adapun Damien

Yuichi tidak tahu tentang dia.

Tapi dia tidak berpikir bahwa Damien lebih lemah dari Cary sama sekali tetapi menilai dari penampilannya kemarin, Yuichi tahu pasti bahwa Damien setidaknya S-rank!

Dan Damien jelas lebih kuat dari Cary!

202

"Bertarung!"

Wasit setengah baya menunjukkan pertandingan telah dimulai.

Begitu dia mengatakan itu, pemuda pendek itu memimpin.

Dua belati pendek di tangannya meledak, mengarah ke tenggorokan Damien. Itu dingin dan bersinar. Ini adalah langkah pembunuhan!

"Berengsek."

Di bawah panggung, Travis tercengang. Dia bisa merasakan kekuatan belati ketika dia berdiri sepuluh meter dari arena.

"Orang ini tidak bergerak sedikit pun. Apakah dia tercengang?" Chase kesal. Belati pendek akan mengenai Damien. Namun, Damien berdiri diam dan tidak menghindar.

Cary juga mengerutkan kening. Sudah waktunya untuk menghindar.

Damien tidak menghindar, apakah kepercayaan diri menyuruhnya untuk tidak menghindar? Atau dia tidak tahu bagaimana menghindar?

Saat Cary berpikir, Damien bergerak.

Damien menggunakan pukulan ke arah kedua belati itu. Sebuah pukulan besar!

Energi yang tak terkalahkan dan kuat menyembur keluar dari kepalan tangan Damien, dan tekanan mengalir ke arah lawannya.

203

Dalam sekejap, pria pendek itu tidak bisa bernapas dan tertegun. Dia hanya bisa melihat tinju Damien.

"Bang"

Damien memukul dada pemuda pendek itu.

Tulang dada pemuda pendek itu hancur, dan dia dibuang.

Setelah terbang tujuh atau delapan meter, pemuda pendek itu jatuh dari arena.

Setelah menghantam tanah dengan keras, pemuda pendek itu memuntahkan banyak darah hitam. Matanya melebar, dan dadanya cekung. Jelas, dia berada dalam posisi yang sulit.

Ada keheningan yang mati.

Rasanya waktu berlalu sangat lambat, tapi nyatanya, kurang dari tiga detik untuk semua itu terjadi.

Tiga detik, satu pukulan, pria pendek itu dikalahkan! Kekuatan mengerikan macam apa ini?!

"Zhang...Zhang! Apakah aku terpesona?" Pada saat ini, lidah Chase mulai menggulung, dan dia tergagap.

Ia tidak percaya dengan apa yang baru saja dilihatnya.

Seorang seniman bela diri hanya menggunakan pukulan untuk menang melawan seorang ahli yang memiliki level yang sama dengan Travis?

204

Travis tidak berbicara. Saat ini, tenggorokannya kering, dan dia tidak bisa berbicara bahkan jika dia mau.

Dia mengira Damien akan menang, tetapi dia tidak menyangka Damien akan menang dengan mudah!

Satu pukulan, hanya satu pukulan! Pria pendek itu dikalahkan!

Bukankah ini berarti jika Damien ingin menang melawan Travis, dia hanya butuh pukulan juga?

"Orang ini, dia tidak mengkonsumsi pil Yinyang, kan?" Queena Yuwen juga membuka mulutnya lebar-lebar. Dia tahu seberapa kuat pria pendek itu. Dia telah dikalahkan olehnya sebelumnya, dan sekarang Damien menang melawannya begitu saja.

Ini luar biasa!

Tidak hanya mengejutkan Kamar Dagang Northtown, tetapi juga Kamar Dagang QS.

Sharon menutup mulutnya dengan erat, matanya yang indah penuh dengan ketidakpercayaan. Selama dua hari terakhir, dia telah melayani Yuichi Miyamoto di area vila Kamar Dagang QS. Karena itu, dia tahu sesuatu tentang berkelahi.

Itu karena dia tahu tentang pertempuran sekarang dia mengerti apa yang baru saja dia lihat.

Pemuda pendek, yang merupakan master A-level dari Kamar Dagang QS, dikalahkan oleh Damien hanya dengan satu pukulan!

205

Sharon tidak bisa merasakan kakinya. Saat ini, dia sudah memikirkan apakah akan melarikan diri. Bagaimanapun, dia telah menyinggung Damien yang mengerikan.

"Presiden, apa yang terjadi di sini?! Bukankah dia bilang dia terluka?"

Banyak seniman bela diri dari kamar dagang QS panik. Mereka bisa menerima kegagalan, tetapi mereka tidak bisa menerima kegagalan memalukan seperti itu!

Dengan satu pukulan, Damien memecahkan master level A hanya dengan satu pukulan!

Bab 539

Siapa yang bisa menahan monster seperti Damien ini?

"Bagaimana saya bisa tahu?" Yuichi Miyamoto sangat kesal karena pertandingan berakhir begitu cepat. Yuichi berpikir bahwa bahkan jika pria pendek itu pasti akan dikalahkan oleh Damien, setidaknya, dia bisa meminum pil itu dan membiarkan Damien menggunakan banyak kekuatannya. Tapi dia dikalahkan begitu cepat.

"Apa yang harus dilakukan selanjutnya?"

Seniman bela diri QS Chamber bertanya/ Kekuatan Damien melampaui level. Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa Dia adalah Peringkat SSS.

“Apa lagi yang bisa kita lakukan? Minum pil Yinyang sebelum kita bertarung adalah satu-satunya pilihan kita!”

Yuichi memiliki tatapan sengit di matanya. Awalnya, mereka tidak berencana untuk mengkonsumsi pil Yinyang, tetapi kemenangan satu pukulan Damien mengubah pikiran mereka.

206

Jika mereka tidak mengkonsumsi pil sekarang, mereka tidak akan memiliki kesempatan untuk menggunakannya nanti!

Mendengar kata-kata Yuichi, tiga seniman bela diri yang tersisa dari Kamar Dagang QS menjadi pucat. Mereka semua mengkonsumsi pil Yinyang sebelum pertandingan dimulai, yang berarti mereka berkomitmen untuk kematian mereka.

"Yuichi, sepertinya kekuatan prajuritmu tidak terlalu bagus."

Di kursi VIP, wajah Tomei menunjukkan senyuman untuk pertama kalinya. Damien membunuh pemuda pendek itu dengan satu pukulan. Tidak hanya menghapus semua kemerosotan Kamar Dagang Northtown sebelumnya, tetapi juga mengejutkan Seniman Bela Diri China.

"Tomei, jangan sarkastis. Pertarungan belum berakhir." Saat ini, wajah Yuichi sangat marah. Dia tidak mengharapkan hasil seperti itu untuk pertarungan hari ini.

Ada lebih. Pukulan Damien tidak terlihat seperti berasal dari prajurit periode Obscure biasa.

"Ini belum selesai?" Tomei tersenyum, "mari kita tunggu dan lihat."

Setelah menang dengan satu pukulan, Damien tidak mundur. Sebaliknya, dia tetap di atas panggung dan bermeditasi.

Adegan ini dilihat oleh publik.

Siapa pun bisa tahu bahwa Damien memanfaatkan waktu untuk mengatur napasnya. "Ada apa? Apakah dia menggunakan terlalu banyak kekuatan internal barusan?"

207

"Mungkin! Kurasa kekuatan internal di tubuhnya baru saja terkuras oleh tinjunya."

"Jadi, apakah ini berarti dia terkuras di dalam?"

"Aku khawatir bahkan jika dia terkuras, dia masih terlalu kuat untuk kita. Bagaimanapun, dia terluka tadi malam. Ada kemungkinan pukulan kuat yang baru saja dia gunakan mempengaruhi tubuhnya."

Beberapa pemain dari QS Chamber of Commerce mengadakan diskusi dengan tidak percaya.

"Zhang, apakah Damien menggunakan keterampilan rahasia untuk merangsang potensinya?" Chase bertanya sementara matanya terkunci pada Damien.

Jepang memiliki pil Yinyang yang dapat merangsang kekuatan penggunanya, tetapi China juga memiliki seni rahasia yang dapat meningkatkan potensi.

Dalam persepsinya, tinju Damien mungkin menggunakan seni rahasia. Kalau tidak, dia tidak akan mengalahkan pemuda pendek itu, yang mungkin menjadi alasan mengapa dia tidak berjalan di atas ring dan bermeditasi di sana.

"Bagaimana aku tahu?" Travis menggelengkan kepalanya sedikit tidak sabar. Saat ini, suasana hatinya sangat rumit.

Ia berharap Damien bisa menang karena pertarungan ini terkait dengan harkat dan martabat Tiongkok. Jika Damien memenangkan pertandingan ini, dunia seni bela diri China akan mendapatkan banyak rasa hormat.

Tapi di sisi lain, dia tidak ingin Damien menang, karena jika Damien melakukannya, orang lain akan menganggap Zhang tidak berguna.

208

Sebagai murid Pertama Gunung Naga dan Harimau, ia memainkan peran yang kurang penting dalam pertandingan ini dibandingkan seorang seniman bela diri otodidak. Dia takut wajah Gunung Naga dan Harimau akan hilang jika masalah itu menyebar.

Tiga menit telah berlalu, dan pertandingan berikutnya dimulai.

Seniman bela diri kamar dagang QS adalah seorang pria muda dengan pedang di punggungnya.

Santo Katana!

Sepintas, Damien bisa melihat asal usul pemuda itu.

Dia pasti murid Katana Saint, dan dia adalah orang dengan peringkat tertinggi di Katana Saint.

Karena niat membunuh pisau pada pemuda itu hampir berubah menjadi substansi.

Kali ini, lawan Damien tidak lebih lemah dari Cary! Di bawah panggung, Cary telah membuat evaluasi pribadi. Karena dia juga jenius, dia sangat menyadari kekuatan lawannya. Bahkan dengan pandangan sekilas, dia bisa tahu persis level seorang warrior.

Lawan semacam ini akan memaksa Damien untuk menggunakan semua kekuatannya. Pria muda dengan pedang membuat gerakan tak terduga.

Dia mengeluarkan dua pil Yinyang dari sakunya dan mengambilnya langsung! Pada saat ini, para penonton terkejut!

209

Tidak ada yang menyangka bahwa pria dengan pedang akan langsung menelan pil bahkan ketika pertarungan belum dimulai. Bukankah ini taruhan untuk hidupnya sendiri?!

Dua pil Yinyang telah ditelan, dan kekuatan internal yang kuat meledak dari pemuda dengan pedang.

Dalam waktu kurang dari satu detik, kekuatan internal menyapu penonton.

Di bawah panggung, wajah banyak seniman bela diri juga berubah. Setelah dia meminum pil Yinyang, kekuatan pemuda ini setidaknya sama dengan puncak Periode Tidak Jelas!

"Mati!"

Pria muda dengan pedang meraung. Matanya merah darah dan menatap Damien.

Damien menyipitkan mata dan memukul.

Pukulan ini tidak membawa banyak kekuatan, tetapi memberi lawannya bahaya yang parah.

Pria muda itu tiba-tiba mendapat luka pisau di dahinya, dan wajahnya membiru.

Ada suara ledakan udara yang menusuk.

Bayangan pedang tujuh meter muncul di langit, dan itu jatuh ke Damien.

"Mendesis"

210

Banyak orang di antara penonton tidak bisa menahan diri untuk tidak menarik napas dalam-dalam. Pemuda itu memang murid Katana Saint. Pria pedang itu telah sepenuhnya melampaui level The Obscure Period.

Bahkan seniman bela diri senior mungkin tidak dapat melakukan serangan seperti itu. Apa yang harus Damien gunakan untuk melawan pedang mematikan seperti itu?

Segera, Damien menemukan jawabannya.

Itu adalah tangannya!

Tangan untuk memblokir pedang!

Damien menempelkan kedua telapak tangannya, dan dua telapak tangan besar muncul di langit, dan tangannya memegang pedang tujuh meter.

Sangat indah!

Agung!

Adegan luar biasa ini mengejutkan mata banyak orang.

Bahkan mereka mulai meragukan usia keduanya karena bagaimana mungkin dua pemuda hanya menggunakan kekuatan internal yang sangat besar dengan cara yang luar biasa.

Bang! Bang! Bang!

211

Kekuatan internal tak terbatas saling bersilangan dalam kehampaan, dan suara keras ledakan sonik terus-menerus keluar.

Wajah lawan memerah, tapi Damien terlihat baik-baik saja.

"Ah!"

Seolah-olah dia telah mencapai batas daya tahan, pemuda itu meraung lagi. Terlepas dari biayanya, dia mendesak kekuatan internal di tubuhnya, dan bahkan tujuh lubangnya mulai berdarah.

Ledakan!

Pedang itu terangkat sebagai respons terhadap suara itu, dari tujuh meter menjadi sepuluh meter!

Setelah menjadi sepuluh meter, lengan pemuda itu tiba-tiba ditekan, dan pedang sepanjang sepuluh meter itu akhirnya menebas Damien.

"Bang"

Ada suara memekakkan telinga dari arena tantangan.

Setelah pelangi pedang dipotong, itu meledak seketika, menimbulkan debu yang tak terhitung jumlahnya.

.

Seluruh arena dipenuhi debu, sehingga orang tidak bisa melihat apa yang terjadi.

Segera, 30 detik telah berlalu, tetapi debu arena masih tidak menunjukkan tanda-tanda menghilang.

212

Bab 540

"Bagaimana? Apakah Damien Cain kalah atau menang?"

Seseorang menelan air liur dan bertanya, perkembangan pertempuran sepenuhnya di luar imajinasi semua orang.

Pergerakan pedang para murid Katana Saint akan menebas seorang Seniman Bela Diri biasa sampai mati, bahkan dia adalah seorang Seniman Bela Diri pada tahap selanjutnya dari Periode Tidak Jelas.

Ketika Damien bertarung dengan murid Katana Saint, sekelompok penonton gugup.

Setengah menit kemudian, debu di atas panggung akhirnya menghilang banyak, dan adegan di atas panggung akhirnya terungkap.

Setelah melihat pemandangan di atas panggung, semua orang langsung menelan ludah. Ada retakan yang mencolok di atas panggung!

Retakan ini panjangnya lebih dari tiga meter dan tingginya setengah manusia! Para murid Katana Saint menggunakan satu gerakan untuk menyebabkan itu!

Bagaimana dengan Damien?

Cincin yang terbuat dari beton dipotong seperti ini, jadi Damien harus ... Damien baik-baik saja!

213

Dia masih berdiri di tengah ring dengan tangan di belakang punggungnya, mempertahankan postur sebelumnya.

Satu-satunya perbedaan adalah pakaiannya sobek dan wajahnya lebih pucat.

Sebaliknya, pemuda yang telah memotong Damien itu setengah berlutut di depannya, berdarah dan tampak menyedihkan.

"Bang!"

Pria muda itu melirik Damien dengan enggan, jatuh ke tanah dengan linglung, dan berhenti bernapas.

"Damien menang ..."

Di bawah panggung, suara Chase Hu bergetar, dan kulitnya agak ketakutan. Damien memukul pemuda pendek itu dengan satu pukulan dalam pertarungan judi terakhir, yang mengejutkannya, tapi dia menerimanya dengan enggan.

Tapi kali ini, Damien menangkap pisau yang begitu menakjubkan seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Kekuatan mengerikan macam apa yang dicapai Damien?! Apakah dia masih manusia?

"Ia memenangkan." Travis Zhang menghela nafas, lalu perlahan menutup matanya. Dia hampir tidak bisa menerima hasil ini, tetapi dia harus menerimanya.

Kekuatan Damien saat ini jauh lebih baik daripada kontestan lain dari dua kamar dagang.

214

"Apakah ini kekuatanmu yang sebenarnya?"

Gary Wang, yang berada di kursi roda, berhasil tersenyum. Tadi malam, ketika Rick Chu mengatakan bahwa Damien setara dengannya, dia masih merasa dihina.

Tetapi pada saat ini, dia mengerti bahwa Rick murni untuk menjaga martabatnya.

Kekuatan sebenarnya Damien lebih dari miliknya.

Sampai batas tertentu, dia dan Damien sama sekali tidak berada di level yang sama.

Cary juga bisa menahan pisau yang dipotong oleh para murid Katana Saint, tetapi harganya kehilangan setengah dari hidupnya.

Dan harga yang harus dibayar Damien untuk menolaknya hanyalah beberapa lubang yang tersisa di pakaiannya.

Itulah perbedaan antara dia dan Damien!

Mayat murid Katana Saint diangkat ke bawah.

Banyak pejuang Kamar Dagang QS tampak sedih, dan tubuh Yuichi Miyamoto gemetar karena marah.

Ada dua anak buahnya meninggal!

Dan orang yang baru saja meninggal adalah murid yang disukai oleh Katana Saint. Apa yang harus dia katakan kepada Katana Saint?

"Tidak tahu malu!"

215

"Tomei, bagaimana kamu bisa membiarkan seorang prajurit di Periode Transformasi mengambil bagian dalam ember judi ?!"

Di kursi VIP, Hanzo Miyamoto juga gemetar karena marah. Pada saat ini, jika dia tidak bisa melihat kekuatan Damien yang sebenarnya, dia benar-benar idiot.

Periode Transformasi!

Selain itu, Hanzo dapat melihat bahwa kekuatan Damien telah mencapai Periode Transformasi untuk beberapa waktu!

Kalau tidak, Damien tidak bisa menahan gerakan murid Katana Saint.

"Tuan Miyamoto, dalam aturan perjudian, sepertinya tidak ada aturan yang melarang prajurit di Periode Transformasi untuk berpartisipasi dalam perjudian," kata Tomei, pada saat itu, dia senang.

Dia senang Damien membunuh murid Katana Saint dan senang melihat kekuatan Damien.

Ini sangat tak terduga.

Bahkan dia tidak menyangka bahwa kekuatan Damien mencapai Periode Transformasi.

Dan Damien baru berusia 25 tahun! Itu belum pernah terjadi sebelumnya!

Setidaknya di dunia seni bela diri di Cina, tidak ada yang bisa menembusnya sebelum usia dua puluh lima.

216

Sebelum Damien, yang termuda yang kekuatannya masuk ke Periode Transformasi di dunia seni bela diri di Cina adalah Potter Zhou, patriark KL Sect.

Dia berusia tiga puluh tiga tahun saat itu.

Dia adalah pemegang rekor terobosan tercepat di China.

Hari ini, bagaimanapun, Damien menciptakan rekor baru.

Setelah hari ini, nama Damien akan bergema di dunia seni bela diri di Tiongkok!

Hanzo terdiam. Memang, tidak ada aturan yang tidak mengizinkan seorang pejuang di Periode Transformasi untuk berpartisipasi dalam ember judi.

Namun, untuk mencegah seorang pejuang di Periode Transformasi melakukan itu, mereka secara khusus merumuskan aturan bahwa seorang pejuang di atas usia 30 tahun tidak boleh berpartisipasi dalam ember judi.

Tapi siapa yang mengira Damien begitu aneh? Dia mematahkan akal sehat kultivasi!

Bahkan jika seseorang mulai berlatih di dalam rahim, dia tidak dapat menembus Periode Transformasi sebelum tiga puluh.

"Apakah kamu akan melanjutkan kompetisi?" Tomei tersenyum dan melirik Hanzo. Jika Hanzo terus bersaing, itu hanya akan membuat Damien mati dan membunuh dua jenius Jepang.

217

"Tidak lagi. Menyerahlah." Hanzo berkata dengan gigi terkatup. Tidak ada perbandingan antara seorang prajurit di Periode Tidak Jelas dan seorang prajurit di Periode Transformasi.

Bahkan sepuluh Seniman Bela Diri bersama-sama dari Kamar Dagang QS mungkin tidak memenangkan Damien.

"Menyerah?" Tomei bertanya: "Apakah kamu yakin?"

"Jika kamu memang ingin melempar spons, kedua harta itu akan dikembalikan ke Kamar Dagang Northtown."

"Saya yakin!" Gigi Hanzo bergemeletuk, dan ada amarah yang terpancar di matanya.

Oh sial!

Kali ini dia kalah!

Meski enggan mengakuinya, namun dipastikan Kadin QS memang kalah dalam persaingan kali ini.

Itu kehilangan beberapa talenta, taruhan dua ratus miliar yuan, dan dua harta.

Ini semua karena Damien!

"Kalau begitu biarkan Xu kecil mengumumkan hasilnya," kata Tomei dengan penyesalan. Awalnya, dia berharap Damien membunuh dua talenta Jepang lagi, tetapi dia tidak berharap Hanzo menyerah.

Xu adalah wasit paruh baya.

218

Mendengar Hanzo langsung menyerah, Xu cukup terkejut.

Kamar Dagang Northtown dan Kamar Dagang QS telah mengadakan pertarungan judi selama tujuh kali, dan ini adalah pertama kalinya mereka menyerah secara langsung sebelum pertarungan judi berakhir.

"Ini adalah akhir dari perjudian, dan kemenangan terakhir adalah - Kamar Dagang Kota Utara!"

Xu mengumumkan hasilnya dengan keras.

Penonton langsung menjadi gempar.

"Apa maksudmu? Bukankah ada dua game lagi? Bagaimana itu berakhir secara langsung?"

"Sepertinya Kamar Dagang QS telah mengakui sebelumnya." "Menyerah di muka?!"

Sekali lagi, seluruh penonton gempar. Dalam 35 tahun terakhir, kedua Kamar Dagang telah mengadakan tujuh pertarungan judi. Di masa lalu, apa pun yang terjadi, kedua belah pihak selalu bertarung di pertandingan terakhir.

Tapi kali ini berbeda.



Related : Regal Dragon Husband ~ Bab 531 - Bab 540

0 Komentar untuk "Regal Dragon Husband ~ Bab 531 - Bab 540"