Return Of The God War ~ Bab 2408

                                                                                                                                    


Bab 2408 Gemetar Pada Namanya

Edmund tidak berbeda karena dia juga trauma dengan pemukulan yang diberikan Kuroki padanya.

Itu juga kekalahan pertama yang pernah dia alami dalam hidupnya.

Dia telah melepaskan semua teknik The Cardinal Hall, termasuk gerakan rahasia organisasi.

Sayangnya, semua yang dia lakukan sia-sia di hadapan Teknik Golem Besi.

Setelah benar-benar dihancurkan oleh Kuroki, satu-satunya emosi yang dia rasakan adalah keputusasaan.

Saat dia mendengar nama Kuroki, tubuhnya bergidik ketakutan saat keringat dingin keluar di dahinya.

“Ratu, jangan khawatir. Kuroki di sini hanya untuk berdebat, bukan untuk membunuhmu.”

Saat dia selesai, Edmund melarikan diri.

Prajurit lainnya berada dalam kondisi yang lebih menyedihkan daripada Edmund. Wajah mereka telah kehilangan semua warna saat mereka basah kuyup oleh keringat dingin. Banyak dari mereka bahkan tertatih-tatih saat mereka melarikan diri.

Nama Kuroki saja sudah cukup untuk menakuti sinar matahari yang hidup dari mereka.

Dalam sekejap mata, semua orang yang menyalahkan Levi menghilang karena mereka tidak lagi memiliki keberanian untuk menghadapi Kuroki sama sekali.

Jika mereka pernah melihatnya lagi, mereka kemungkinan akan trauma seumur hidup.

Oleh karena itu, mereka semua melarikan diri saat menyebut nama Kuroki.

Sementara itu, Levi terkejut dengan tanggapan mereka.

“Hei, jangan pergi. Saya akan menunjukkan kepada Anda bagaimana saya akan memukul pantat mereka. Jangan pergi…”

Levi mencoba meraih orang-orang yang dikenalnya.

Sayangnya, mereka semua melesat seperti kuda yang dikeluarkan dari kandang.

“Kamu bisa terus maju dan mati sendirian. Adapun kami, kami takut pada Kuroki.”

Dengan itu, mereka semua berlari, hanya menyisakan Queenie dan Levi di tempat kejadian.

Mia dan Cyrus juga hadir. Namun, mereka tidak menyadari apa yang terjadi di luar mengingat bahwa mereka berada dalam pelatihan soliter.

“Kenapa mereka begitu ketakutan? Ini sangat lucu!"

Levi merasa terhibur.

Sambil mengelus dagunya, dia berkata, “Saya akan membutuhkan alasan untuk membunuh tuan dan murid nanti. Apa yang seharusnya saya katakan? Apakah mereka mendatangkan malapetaka di Erudia ? Namun, mereka hanya berkeliling menantang orang lain dan belum membunuh siapa pun atau menyebabkan penderitaan apa pun. Oleh karena itu, alasan ini tampaknya tidak cukup baik. Tunggu, aku memilikinya…”

Levi akhirnya memikirkan alasan bagus untuk mengeluarkan Kuroki dan muridnya.

"Kenapa kamu tidak mengatakan apa-apa?"

Karena tidak mendengar sepatah kata pun darinya, Levi menyadari Queenie diam sepanjang hari.

Ketika dia berbalik untuk melihat, dia melihat bahwa dia telah menjadi pucat dan gemetar tak terkendali seolah-olah dia terkena penyakit serius.

Jelas, dia takut dengan tanggapan semua orang, terutama saudara laki-lakinya.

Edmund adalah pria yang sombong, yang belum pernah dikalahkan sebelumnya. Karena itu, reaksinya berdampak besar padanya.

Selain ayah mereka, Edmund tidak melihat orang lain sebagai tandingannya.

Bahkan, dia tidak tahu apa itu ketakutan.

Oleh karena itu, ketika dia melihat betapa takutnya dia pada Kuroki, Queenie dapat menyimpulkan betapa kuatnya Kuroki.

Akibatnya, dia sama-sama diliputi rasa takut.

Sebagai orang terakhir di Divine Leaderboard yang ditantang, dia secara tidak sengaja menjadi garis pertahanan terakhir Erudia .

Jika dia dikalahkan, itu berarti semua juara Erudia di Papan Peringkat Ilahi telah dimusnahkan.

Dengan beban yang begitu berat di pundaknya, dan fakta bahwa semua orang ketakutan setengah mati, Queenie merasa seolah-olah dia akan pingsan di bawah tekanan besar.

Bahkan, dia merasa seolah-olah jiwanya telah meninggalkan tubuhnya.

Levi tercengang.

Kuroki bahkan tidak ada di sini, dan kamu sudah panik? Apa yang terjadi dengan karakter sombongmu itu? Bukankah kamu sangat kuat? Bukankah ayahmu tak terkalahkan? Mengapa kamu begitu ketakutan? Lebih jauh lagi, ayahmu menginstruksikan The Cardinal Hall untuk tidak terlibat karena dia tahu bahwa aku akan menanganinya cepat atau lambat. Bahkan dia menyadari bahwa Kuroki bukanlah ancaman sama sekali. Itu sebabnya dia tidak khawatir. Sungguh sekelompok orang bodoh yang bodoh.

“Bukan kamu yang ditantang. Tentu saja, Anda tidak takut. Lagipula kamu tidak tahu apa yang akan kita hadapi!” Queenie membalas.

Segera, Levi dan dia bisa merasakan ada sesuatu yang mendekat.

Ledakan!

Aura mengintimidasi tiba-tiba menyelimuti sekeliling.

Sama seperti meteor yang menabrak, rasanya seolah-olah bisa melenyapkan Hampton Utara.

Setelah mendengar suara itu, Queenie gemetar dengan intensitas yang lebih besar.

 

Bab Lengkap

Related : Return Of The God War ~ Bab 2408

0 Komentar untuk "Return Of The God War ~ Bab 2408"