The First Heir ~ Bab 2534

                              

sumber gambar: google.com


Bab 2534

Karena semakin banyak orang mendaftar untuk mengambil misi tersebut, maka akumulasi hadiah di belakang telah mencapai 100 juta dolar.

 

Itu artinya sudah ada seribu pemburu hadiah yang berpartisipasi dalam tugas melindungi Aula Suci Matahari.

 

Tampak tiga orang kulit putih dengan bentuk dan usia yang berbeda, dua pria dan satu wanita.

 

Pada saat ini, mereka sedang duduk di ruang konferensi itu dengan ekspresi rumit di wajah mereka. Mereka adalah tiga pendiri divisi hadiah bawah tanah Barat.

 

Salah satunya, yaitu orang tua dengan rambut putih di kepalanya, dengan hidung mancung dan wajah dengan karakter oriental, dia memiliki sikap serius saat ini. Tatapan matanya tampak bingung, dan dia tidak bisa melihat dengan jelas pada persoalan yang sedang dihadapinya.

 

Dia mengenakan mantel perak dengan lencana koin pisau emas di dadanya.

 

Pada saat ini, dia tersenyum tipis saat berkata kepada dua pendiri lainnya: "Sepertinya kita meremehkan kekuatan Aula Suci Matahari. Dengan misi seperti itu dirilis, Aula Suci Matahari sudah tak terkalahkan."

 

Orang tua yang lain dengan wajah muram berkata: "Huh! Kedua dewa ingin bertarung, tetapi mereka memanfaatkan misi berhadiah bawah tanah kita. Itu sama saja dengan mendorong kita ke dalam lubang api!"

 

Wanita kulit putih lainnya yang tampak berusia lima puluh atau enam puluh tahun, tetapi berpakaian sangat elegan dan sopan, dia mengangkat bahunya dan merentangkan tangannya saat berkata : "Saya merasa ini sangat menarik. Dengan cara ini, banyak hal yang tidak dapat diselesaikan antara para dewa akan dilakukan melalui misi berhadiah bawah tanah kita. Saya pikir seharusnya Lord Yale mengerti manfaat dari ini."

 

Pria tua kulit putih berwajah dingin mendengus dingin: "Saya khawatir jika kita terus seperti ini, maka cepat atau lambat misi berhadiah bawah tanah kita akan menjadi sasaran."

 

Saat pria tua berkepala putih mendengarkan pertengkaran di antara keduanya, dia mengetuk meja dengan ringan, dan berkata, "Saya pikir Nyonya Petas benar tentang ini. Tidakkah Anda, Yale, ingin misi berhadiah bawah tanah kita keluar dari bawah tanah dan menyapa mereka? Bukankah itu masa depan yang baru dan cerah? Ini adalah kesempatan, kesempatan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa hal-hal yang tidak dapat diselesaikan oleh para dewa di masa depan akan diselesaikan oleh misi berhadiah bawah tanah kita. Selain itu, dengan pertempuran sengit seperti itu dapat membantu kita melenyapkan banyak pemburu hadiah yang tidak kompeten atau tidak cukup kuat. Dengan cara ini, maka yang lemah akan tereliminasi dengan sendirinya, dan misi berhadiah bawah tanah kita akan terdiri dari sekelompok pemburu hadiah yang kuat. Pada saat itu, divisi hadiah bawah tanah akan keluar dari bawah tanah dan menggantikan salah satu Aula Suci dewa. Itu bukan tidak mungkin."

 

Ketika suara lelaki tua terkemuka itu jatuh, wajah Yale sedikit terkejut dan berubah. Akhirnya sepertinya dia setuju dengannya, lalu mengatakan: "Marquis Ron, bagaimanapun, apa yang aku katakan bukan tanpa alasan, aku hanya khawatir ..."

 

Orang tua itu, Marquis Ron, tersenyum ringan saat berkata, "Yale, jangan khawatir, tidak ada yang berani menembak divisi hadiah bawah tanah kita."

 

Pada titik ini, Yale tidak mengatakan apa-apa lagi.

 

Marquis Ron melirik misi berhadiah dan berkata, "Saya akan memutuskan untuk meningkatkan hadiah dari misi yang dirilis oleh Aula Suci Matahari dengan 500 juta dolar."

 

Begitu kata-kata itu keluar, baik Yale dan Nyonya Petas penuh dengan wajah terkejut.

 

"Marquis Ron, apakah kamu mencoba membantu Aula Suci Matahari berurusan dengan Aula Suci Jahat?"

 

Yale terkejut dan tidak mengerti apa yang dilakukan Marquis Ron, dan berkata, "Bagaimanapun, Aula Suci Jahat adalah majikan lama kita. Jika hal ini menyebar, aku khawatir itu akan menyebabkan masalah yang tidak perlu, dan bahkan akan dibalas oleh Vatako."

 

Nyonya Petas juga sedikit terkejut, tapi dia segera mengerti sesuatu.

 

Marquis Ron tersenyum saat berkata, "Apakah menurutmu Aula Suci Jahat mampu menangani Aula Suci Matahari sekarang?"

 

Yale terdiam.

 

Dilihat dari perkembangan keadaan hingga saat ini, Aula Suci Jahat telah rusak parah. Jika ini terus berlanjut, Dewa Jahat mungkin benar-benar akan jatuh dari antara dua belas dewa di Barat.

 

Marquis Ron melanjutkan: "Karena situasinya sudah di akhir tembakan, mengapa kita tidak bisa mempercepat hasilnya? Selain itu, mengapa kamu seperti yang belum pernah berhubungan dengan dewa jahat Vatako dan belum mengerti sifat dia? Jika dibandingkan dengan Apollo, maka aku lebih memilih untuk berurusan dengan Apollo."

 

Bab Lengkap

Promo: The First Heir - Bab 1 - Bab 2170 = 50K

Bantu Admin ya, boleh Donasi or klik klik yang bisa di klik
Biar makin semangat update
Terima Kasih

Related : The First Heir ~ Bab 2534

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2534"