The First Heir ~ Bab 2540

                              

sumber gambar: google.com


Bab 2540

"Di antara Amos dan Leo, kamu lebih suka siapa?" tanya Philip.

 

Fennel Leigh berkata: "Ini menyangkut persaingan pewaris sebagai penguasa kota suci mereka. Saya tidak ingin ikut campur di dalamnya. Tetapi saya lebih suka Amos. Bagaimanapun, Leo membantu Vatako, musuh kita."

 

Philip mengangguk, Lalu dia berkata, "Berapa banyak yang kamu ketahui tentang Leo?"

 

Fennel Leigh menjawab, "Reputasi Leo Sainsbury tidak kecil di dunia gelap Barat. Dia adalah kandidat terkuat dewa utama dan penguasa baru Kota Suci berikutnya. Pada dasarnya, dunia luar menegaskan dukungan kepada Leo untuk menjadi dewa utama baru dan raja baru kota suci. Selain itu, dewa utama Zeus juga telah mempersiapkan dirinya sebagai penggantinya."

 

"Kekuatannya tidak lebih buruk dari Aula Suci dewa mana pun, bahkan dapat disejajarkan."

 

"Selain itu, Leo sangat licik, dia sangat pandai memenangkan hati orang, dan dia sangat pandai menggunakan identitasnya untuk memberikan tekanan kepada pihak lain."

 

Setelah Fennel Leigh selesai berbicara, Philip berpikir dalam hati untuk sementara waktu dan bertanya: "Apakah ada cara yang dapat membuatnya kehilangan reputasinya, atau bahkan membuatnya kehilangan kesempatan dalam pemilihan Dewanya para Dewa?"

 

Fennel Leigh mengerutkan kening, berpikir sejenak, dan berkata, "Itu akan terjadi jika Leo melakukan dosa yang tak terampuni di Kota Suci, sehingga dia akan kehilangan statusnya sebagai kandidat Dewanya para Dewa."

 

"Dosa yang tak terampuni?" Philip bertanya secara retoris.

 

Fennel Leigh mengangguk dan berkata: "Pertama, dia menyebabkan perang di kota suci. Karena orang-orang di kota suci cinta damai, begitu perang di kota suci terjadi, dia pasti akan menjadi musuh semua orang di kota suci. Kedua, membunuh saudara-saudaranya sendiri. Ini sama sekali tidak diperbolehkan, dan akan menjadi pendosa keluarga Sainsbury. Ketiga, mencoba untuk menumbangkan kerajaan Dewanya para Dewa. Dalam pengertian tradisional kita, yaitu memaksa istana untuk melepaskan kekuasaannya."

 

Setelah mendengarkan ini, mata Philip tenggelam.

 

Tampaknya tidak mudah untuk memulai dari ketiga poin itu sehingga membuat Leo kehilangan jati dirinya sebagai calon dewa utama.

 

Leo sangat licik, jadi dia hampir tidak mungkin melakukan hal bodoh seperti itu.

 

Apalagi kekuasaan dan reputasinya jauh lebih tinggi daripada Amos, sehingga dia tidak perlu mengambil risiko untuk mencapai tujuannya.

 

Dari antara ketiga poin tersebut, hanya poin pertama dan kedua yang relatif lebih baik.

 

Philip terdiam. Setelah beberapa saat dia berkata: "Baiklah, kita lakukan yang ini saja dulu. Bagaimana situasi di Aula Suci Jahat?"

 

Fennel Leigh tersenyum dan berkata: "Vatako pasti tidak bisa menanggungnya. Sekarang dia mungkin mencoba menemukan cara untuk menyerang balik kita dengan dukungan dari Leo."

 

Philip tersenyum dan berkata: "Kalau begitu terus tingkatkan hadiahnya, saya ingin berdagang dengan beberapa dewa lain."

 

Fennel Leigh mengangguk dan berkata: "Baiklah, saya akan hubungi para dewa lainnya sekarang. Tetapi mereka belum tentu setuju, karena identitas Anda tidak sama dengan mereka."

 

Philip tersenyum samar dan berkata, "Terserah Anda bagaimana caranya."

 

Tanpa penundaan, Fennel Leigh segera memberi tahu penasihat militer dan Georgina, agar mengirim undangan kepada para dewa lainnya.

 

Tidak lama setelah itu, seluruh Dunia Gelap Barat dan sepuluh Aula Suci dewa lainnya menerima undangan dari Apollo, Aula Suci matahari, dan bahkan dewa utama Zeus menerima undangan juga.

 

Bab Lengkap

Promo: The First Heir - Bab 1 - Bab 2170 = 50K

Bantu Admin ya, boleh Donasi or klik klik yang bisa di klik
Biar makin semangat update
Terima Kasih

Related : The First Heir ~ Bab 2540

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2540"