The First Heir ~ Bab 2617

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2617

Pembunuh No. 4 yang memegang belati pendek yang tajam, melesat ke depan dan menikam pria itu dari belakang.

 

Pria jangkung yang berdiri di tempat itu menggelengkan kepalanya diam-diam, dan berkata, "Kamu tidak memenuhi syarat!"

 

Begitu dia selesai berbicara, dia berbalik sedikit ke satu sisi, dan pada saat yang sama, tangan kanannya menjulur, langsung mencubit belati yang ditusukkan oleh pembunuh No. 4.

 

Clang!

 

Fennel Leigh meremas belati dengan sedikit kekuatan.

 

Ketika pembunuh No. 4 melihat ini, wajahnya gemetar, dan dia dengan cepat mundur, mencoba melarikan diri.

 

Karena ini adalah konfrontasi tatap muka secara langsung, dia mengerti bahwa dia bukan lawan dari pria di depannya.

 

Jika misinya diteruskan, maka dia yang akan mati.

 

Namun, bagaimana bisa Fennel Leigh melepaskannya begitu mudah? Dengan kilatan sosoknya, dia muncul tepat di depan si pembunuh dengan seringai sinis di sudut mulutnya. Dia mengangkat kakinya dan langsung menendang si pembunuh No 4 di antara dada dan perutnya.

 

Boom!

 

Pembunuh No. 4 menerima tendangan di antara dada dan perutnya, sehingga seluruh tubuhnya terbang ke belakang seperti bola meriam, menabrak meja kopi kaca di ruang tamu dengan keras, menghancurkan kacanya secara langsung. Kemudian dia jatuh ke serpihan kaca yang pecah, punggungnya hancur tertusuk serpihan-serpihan kaca.

 

Pada saat yang sama, dia merasa seolah-olah tulang rusuknya telah ditendang hingga remuk, dan seluruh area dadanya penuh dengan rasa sakit yang menekan, sehingga tidak bisa bernapas.

 

Dia mencoba berdiri dari tanah dengan susah payah, tetapi Fennel Leigh sudah berjalan ke arahnya, dan dia menendangnya ke tanah lagi.

 

Kemudian, kaki kekar itu menginjak wajah Pembunuh No. 4 dengan merendahkan, dan menekan wajahnya ke pecahan kaca.

 

“Ah ah ah!”

 

Pembunuh nomor 4 mengeluarkan serangkaian jeritan. Setengah dari wajahnya hancur menjadi daging mentah oleh pecahan kaca, dengan rasa sakit yang menggigit, dan wajahnya berlumuran darah.

 

"Aku hanya punya satu pertanyaan. Jika kamu menjawabnya, maka aku akan melepaskan seluruh tubuhmu," kata Fennel Leigh dengan dingin.

 

Pembunuh No. 4 tersentak dan berteriak, “Aku tidak akan memberitahumu!”

 

Namun, Fennel Leigh mengabaikannya dan bertanya dengan acuh tak acuh, “Ada berapa orang yang menyusup?”

 

Pembunuh No. 4 menggertakkan giginya dan tidak menjawab.

 

Dia tahu bahwa Fennel Leigh kejam, dan tepat ketika dia akan menelan racun dari belakang gigi geraham posteriornya, sosok anggun bergegas masuk dari arah pintu dan berteriak, "Tuan Apollo, dia memiliki racun di mulutnya!"

 

Ketika Fennel Leigh mendengar ini, dia tiba-tiba menginjak mulut pembunuh No. 4.

 

Setelah itu, dia membungkuk dan mengeluarkan racun dari mulut pembunuh No. 4.

 

Pembunuh No. 4 berteriak dengan sedih: "Aku tidak akan mengatakan apa-apa, bunuh saja aku!"

 

Fennel Leigh menatapnya dengan dingin, dan segera menendang perutnya lagi.

 

Seperti mengubah sungai menjadi laut, dan memuntahkan genangan air perut yang banyak.

 

“Tahan dia, simpan di bawah pengawasan ketat, dan tanyakan lagi nanti!” Fennel Leigh berkata dengan dingin kepada penjaga di pintu.

 

“Ya!”

 

Segera, beberapa penjaga masuk dan menyeret Pembunuh No. 4 seperti anjing mati.

 

Georgina masuk dan bertanya, "Tuan Apollo, menurut pengawasan, ada dua pembunuh lagi, salah satunya pergi ke tempat Tuan Clarke dalam kekacauan, dan yang lainnya pergi ke ruang rahasia."

 

Fennel Leigh mengangguk dan berkata, "Jangan khawatir tentang Philip, apalagi ruang rahasia. Perintahkan semua orang meningkatkan patroli mereka untuk mencegah gelombang orang lain yang mungkin menyerang."    

 

"Ya!" Georgina mendengar kata-kata itu, berbalik dan meninggalkan aula.    

 

Ke sisi Philip.

 

Pada saat ini, dia berdiri di sebuah taman kecil, sedang menghadapi pembunuh No. 5 yang memegang belati pendek dengan cahaya perak di kedua tangannya, meraung, dan bergegas menuju Philip.

 

Philip mengerutkan kening dan menggelengkan kepalanya tanpa daya: "Apakah kamu ingin mati?"

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2617

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2617"