The First Heir ~ Bab 2624

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2624

Fennel Leigh tidak bermaksud membuat kepanikan, tetapi memang ada kemungkinan seperti itu.

 

Begitu kemungkinan ini menjadi kenyataan, itu pasti memiliki dampak besar pada peradaban dan umat manusia saat ini.

 

Invasi monster-monster alien, ibarat krisis di hari kiamat.

 

Philip mengerutkan kening, mengangkat tangannya ke udara, dan berkata : "Saya merasa itu terhubung dengan kekuatan tertentu di tubuh saya, saya tidak berpikir itu akan menyakiti saya, sebaliknya, saya benar-benar ingin menyentuhnya..."

 

Setelah selesai berbicara, Philip perlahan dan ragu-ragu menggerakkan tangan kanannya dan meletakkannya di atas meteorit itu.

 

Tiba-tiba, saat tangan kanannya bersentuhan dengan meteorit itu, cahaya merah terang meledak.

 

Beberapa saat kemudian cahaya merah menghilang.

Lalu irama meteorit yang terus mengembang dan menyusut mulai melambat, seolah-olah menjadi jauh lebih tenang.

 

Staf klub hadiah bawah tanah yang berada di samping, melihat data yang dipantau oleh peralatan saat ini, berkata: "Marquis Ron, datanya telah turun, itu ... sepertinya menjadi sunyi."

 

Mendengar ini, Marquis Ron dan Fennel Leigh semua mengalihkan perhatian mereka kepada Philip.

 

Fennel Leigh bertanya, "Bagaimana, bagaimana perasaanmu?"

 

Philip berkonsentrasi, memikirkannya untuk waktu yang lama. Setelah itu dia mengambil tangannya kembali, dan berkata, "Rasanya sangat aneh, seperti ada benda kecil di dalam, sangat dekat dengan saya, sangat bergantung pada saya. Apalagi, tampaknya dia telah menyampaikan beberapa informasi penting kepada saya, tetapi saya belum bisa memahaminya. Saya masih tidak dapat memahaminya."

 

Fennel Leigh memikirkannya dan berkata: "Lupakan itu, jangan khawatir tentang itu, monster-monster alien bukanlah hal yang baik, Mereka pada dasarnya kejam dan haus darah, mungkin karena jantung naga hitam di tubuhmu membuat mereka merasa akrab."

 

Setelah mengatakan ini, Fennel Leigh memandang Marquis Ron dan berkata, "Aku akan mengurus hal ini nanti."

 

Marquis Ron tersenyum dan berkata, "Tentu saja, ini ditemukan oleh Vatako, oleh karena itu harus di bawah pengawasan para dewa."

 

Fennel Leigh mengangguk dan berkata pada dirinya sendiri, " Mengapa Vatako membawa kembali monster asing yang belum lahir seperti itu, dan apa rencananya?"

 

Tepat ketika suara Fennel Leigh baru saja jatuh, tiba-tiba, di udara, satu demi satu suara berderak terdengar.

 

Dalam sekejap mata semua orang tertuju kepada meteorit itu.

 

Meteoritnya mulai retak. Apakah alien ingin keluar dari cangkangnya?

 

Dalam sekejap, Fennel Leigh menjadi waspada seolah-olah bertemu dengan musuh besar. Dia langsung memunculkan tombak naga merah di tangannya, bergejolak dengan niat membunuh yang menggigit, dan hendak menusuk langsung ke meteorit.

 

Itu harus segera dibunuh!

 

Namun, Philip menghentikan Fennel Leigh dan berkata: "Tunggu dulu."

 

Fennel Leigh sangat gugup saat berkata: "Jangan ditunda! Kelahiran monster asing ini pasti akan menyebabkan kekacauan yang tidak perlu! Dia harus langsung dibunuh sebelum beresonansi dengan monster-monster asing lainnya!"

 

Setelah itu Fennel Leigh bergegas lagi. Tetapi kali ini meteorit itu secara otomatis menciptakan penghalang berwarna emas, menghalangi pukulan tombak naga merah di tangan Fennel Leigh.

 

Clang!

 

Dengan suara benturan logam, Fennel Leigh dikejutkan oleh penghalang emas.

 

Dia melihat meteorit itu dengan ekspresi bersungguh-sungguh, dan berkata, "Karena itu bukan ras manusia, maka aku akan membunuhnya!"

 

Dengan raungan Fennel Leigh, dia merangsang energi di tubuhnya dan ingin menyerang dengan keras.

 

Namun, di bawah perlindungan penghalang emas, meteorit itu langsung retak seperti kulit telur.

 

"Crack!"

 

Suara lembut dan halus datang dari meteorit yang mulai retak.

 

Kemudian, sebuah kepala kecil berwarna emas pucat keluar menonjol dari dalam meteorit. Ada dua tanduk merah kecil seperti rusa di kepalanya.

 

Kepala kecil ini, dengan dua mata besar seperti permata emas pucat, menatap sekelompok orang aneh di luar, penuh ketakutan dan kekhawatiran.

 

Hidung kecilnya terus mengendus, dan tampak mulutnya yang kecil, memperlihatkan gigi tajam putih cerah.

 

Makhluk kecil yang sangat lucu, terlihat seperti bola daging kecil, bulat dan montok.

 

Seperti bayi domba yang baru lahir dengan warna emas pucat dan tanpa telinga.

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2624

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2624"