The First Heir ~ Bab 2629

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2629

Di pagi hari berikutnya, pesawat pribadi berhenti di Bandara Riverdale.

 

Philip dan Fennel Leigh turun dari pesawat, naik mobil khusus yang telah disiapkan Theo Zander, dan langsung bergegas ke Istana No. 1

 

Semua jalan di Kota Riverdale berada di bawah darurat militer.

 

Dalam waktu kurang dari sepuluh menit, Philip telah kembali ke Istana No. 1, dan Martha serta Charles sedang duduk di aula saat ini.

 

Martha menangis sampai matanya merah, sementara Charles berjalan dengan cemas.

 

“Jangan menangis lagi, apa gunanya menangis? Jika bukan karena kecerobohanmu, Mila tidak akan bisa diculik?”

 

Charles belum memejamkan matanya sejak tadi malam.

 

Martha terus menangis dan berkata, "Anda tidak bisa menyalahkan saya. Bagaimana saya bisa tahu bahwa seseorang akan menyerang Mila kita. Jika bukan karena provokasi Philip di luar, siapa yang akan menyerang Mila."

 

"Cukup, apakah kamu menyalahkan Philip sekarang?" Kata Charles.

 

Martha terus gugup dan khawatir, sehingga dia mengatakan itu lalu dengan cepat bertanya: "Suamiku, tadi Anda memberi tahu saya bahwa Philip akan kembali sebentar lagi, apakah Anda akan menyalahkan saya?"

 

Charles mendengus dingin dan berkata, "Sungguh menyedihkan kamu masih memiliki wajah untuk bertanya! Philip akan kembali sebentar lagi, kamu harus mengakui kesalahanmu. Meskipun kamu bersujud, kamu harus meminta Philip untuk memaafkanmu. Kamu sendiri mengerti bahwa sekarang menantu kita bukan orang biasa!"

 

Merasa sedih Martha mengangguk dan berkata, "Saya tahu, Anda harus mengucapkan kata-kata yang baik untuk saya, saya tidak bermaksud demikian ..."

 

Secara kebetulan, pada saat ini Philip sedang buru-buru berjalan ke aula.

 

Sebelum memasuki pintu, dia mendengar suara Martha dan Charles.

 

"Menantu, menantu, kamu akhirnya kembali, aku salah, itu semua kecerobohanku ..."

 

Begitu Martha melihat Philip muncul di pintu, dan tanpa mengucapkan kata-kata yang lain, dia bergegas dan meraih tangan Philip untuk mengakui kesalahannya.

 

Charles yang berdiri di samping, menggelengkan kepalanya tanpa daya, dan mengikuti: "Philip, jangan salahkan ibumu. Meskipun dia salah tentang masalah ini, tetapi dia tidak tahu bahwa dia akan membiarkan Mila diculik ... "

 

Philip melirik Martha dengan dingin, tetapi tidak berniat mengejar apa pun.

 

Bagaimanapun, Martha hanyalah orang biasa, dan keluarga Stone-lah yang menculik Mila.

 

“Mana surat untukku?"

 

Philip bertanya dengan dingin.

 

Martha buru-buru mengambil surat di atas meja kopi dan menyerahkannya kepada Philip: "Surat itu ada di sini, saya baru saja berbalik dan mengobrol dengan para pengasuh untuk beberapa kata, dan Mila diambil, lalu saya mengejarnya. Tetapi pihak lain pergi, saya tidak dapat mengejar sama sekali. Kemudian, seseorang mengirimi saya surat ini, memberi tahu kami untuk tidak memanggil polisi, jika tidak, Mila akan dalam bahaya."

 

Philip membuka amplop dan melihatnya sekilas, itu tidak lebih dari surat tantangan dari keluarga Stone. Mereka mengambil Mila dan mengancam dirinya agar pergi ke rumah keluarga Stone sendirian, dalam waktu tiga hari.

 

Termasuk hari kemarin, maka hanya ada dua hari tersisa.

 

Setelah Philip membaca isi surat itu, wajahnya menjadi semakin muram. Dia menoleh ke Theo Zander yang berdiri di pintu dan berkata, "Segera kerahkan pasukan dan pergi ke rumah keluarga Stone di utara!"

 

"Ya, Tuan Clarke!"

 

Theo Zander yang baru kembali dari luar negeri dengan Philip, saat turun dari mobil, dia sudah mendapatkan tugas.

 

Pada saat ini, dia langsung menelepon anak buahnya. Dalam sepuluh menit, puluhan Benz hitam dan kendaraan komersial diparkir di pintu masuk Istana No.1.

 

Di dalam mobil, hampir seratus preman berjas hitam dan kacamata hitam turun dengan tertib.

 

Pada saat yang sama, Philip juga menelepon telepon George Thomas di aula, dan berkata dengan dingin, "Gerakkan empat tim untuk pergi ke rumah keluarga Stone di utara. Saya ingin ketiga matra darat, laut dan udara!"

 

Di ujung telepon yang lain George Thomas, yang sedang mengurus bisnis keluarga Clarke menjadi terkejut, dan dengan cepat berkata, "Patriark Muda, apakah Anda yakin ingin mengirim begitu banyak pasukan?"

 

Philip berkata dengan sangat serius: "Sepuluh menit, perintahkan mereka semua berangkat!"

 

"Ya Patriark Muda!"

 

Tanpa ragu-ragu lagi, George Thomas dengan cepat mengaturnya.

 

George Thomas baru menerima pemberitahuan tadi malam tentang penangkapan Nona muda itu, dan telah menyembunyikan berita tersebut di dalam keluarga Clarke, karena takut orang-orang dari keluarga cabang akan mengetahuinya.

 

Dalam hal ini, jika keluarga cabang tahu, mungkin mereka juga akan berpartisipasi.

Dengan begitu, segalanya akan menjadi merepotkan.

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2629

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2629"