Coolest Girl in Town ~ Bab 153

Bab 153, Gadis Paling Keren di Kota

Setelah semuanya selesai, Charlene dengan tenang bangkit dan mengenakan kembali pakaiannya. “Jangan beritahu siapa pun tentang ini dulu. Aku punya rencanaku sendiri.” Puas dengan keterjeratan mereka sebelumnya, pria itu patuh. "Jangan khawatir. Katamu pergi. Saya akan membantu Anda terus mengawasinya. Jika saya menggali sesuatu yang lain, saya pasti akan segera memberi tahu Anda. ” Charlene senang dengan jawabannya. "Baiklah kalau begitu. Itu saja untuk hari ini. Kamu bisa kembali dulu.” Pria itu bangkit, keengganannya terlihat jelas saat dia melingkarkan lengannya di pinggangnya. “Betapa aku berharap bisa bersamamu setiap detik sepanjang hari.

Saya tidak ingin berpisah dengan Anda bahkan untuk sesaat. ” Charlene tertawa. “Akan ada banyak waktu untuk itu.” Ekspresi senang muncul di wajah pria itu ketika dia mendengar itu. Setelah dia mencondongkan tubuh ke depan dan mencium pipi Charlene, dia pergi. Charlene melihat bundel foto setelah pria itu pergi, sebuah ide sudah ada di benaknya. Dia berjalan langsung keluar dari kamar dan menuju ke meja resepsionis. "Apakah Jack ada di sini di agensi hari ini?"

"Dia adalah. Menurut jadwal, dia harus berlatih di ruang latihan menyanyi hari ini, ”kata resepsionis. Setelah mendapatkan informasi yang dia inginkan, Charlene berterima kasih kepada resepsionis. Dia kemudian naik lift. Jack saat ini sedang berlatih untuk pertunjukan komersial. Tepat pada saat itu, pintu ruang latihan terbuka. Charlene berdiri di dekat pintu dan melihat Jack berlatih, terpesona, tapi dia tidak menyelanya. Setelah Jack selesai bernyanyi, dia akhirnya bertepuk tangan. “Suara nyanyian yang bagus. Tidak heran Anda adalah penyanyi paling populer di luar sana sekarang. ”

Alis Jack sedikit berkerut. Dia tidak menunjukkan indikasi bahwa dia senang dengan kemunculan Charlene yang tiba-tiba. Sebaliknya, dia dengan dingin bertanya, "Mengapa kamu di sini?" Charlene tidak keberatan dengan sikap acuh tak acuh terhadapnya saat dia berjalan ke arahnya. “Aku datang untuk menemuimu, tentu saja. Bagaimanapun, perusahaan memiliki rencana bagi kami untuk berkolaborasi dan merilis single bersama. Saya pikir itu rencana yang bagus. Mengapa kita tidak mencobanya?” Jack langsung menolak. "Maaf tidak tertarik. Jika Anda tidak memiliki hal lain untuk dikatakan, silakan pergi. Jangan ganggu aku saat aku sedang berlatih.”

Charlene tidak terganggu dengan jawabannya. Sebaliknya, dia tertawa dan mengikutinya. “Siapa bilang aku sudah selesai? Saya tidak pernah muncul begitu saja tanpa alasan.” Jack sudah di ujung kesabarannya. “Jika Anda memiliki sesuatu untuk dikatakan, katakanlah. Jika tidak, keluarlah.” Dia tidak terburu-buru. Sebaliknya, dia menyeringai. “Saya mendengar bahwa Anda telah berkencan dengan seseorang baru-baru ini, dan pasangan Anda bahkan seorang siswa sekolah menengah. Benarkah?" Mendengar kata-kata itu, mata Jack segera menjadi gelap. Meskipun dia tidak tahu dari mana Charlene mendapatkan rumor konyol yang dibuat-buat ini, kata-katanya pasti akan merusak reputasi seorang gadis. "Kamu dengar? Apakah kamu punya bukti?” tanya Jack. Senyum di wajah Charlene melebar, karena dia menyadari bahwa Jack menjadi gugup.

Ini adalah pertanda baik. Itu membuktikan bahwa kejadian di foto itu kemungkinan besar nyata. “Jangan terlalu memaksakan diri. Saya mungkin pernah mendengar desas-desus, tetapi informannya ada di sana di tempat kejadian. Informan itu bahkan mengatakan bahwa kalian berdua pergi ke rumah sakit baru-baru ini…” Jack tidak tahan lagi mendengarnya melanjutkan. “Jika Anda memiliki sesuatu untuk dikatakan, katakan semuanya sekaligus. Tapi saya memperingatkan Anda—fitnah adalah kejahatan.” Charlene tidak menyangka Jack akan marah sebanyak ini, tapi dia tidak datang ke sini untuk berkelahi dengan Jack. “Tuan Muda Jack, betapa beratnya kata-katamu. Aku datang mencarimu hari ini karena salah satunya, aku punya bukti yang pasti.

Itu sebabnya aku bahkan berbicara denganmu seperti ini. Dan kedua, saya sebenarnya belum berencana merilis apa pun meskipun saya punya bukti. Saya hanya punya permintaan kecil yang saya ingin Anda penuhi. Bisakah saya membuat Anda tertarik dengan kesepakatan, menggunakan bukti yang saya miliki? ” Jack bertanya-tanya apakah Charlene memiliki beberapa sekrup yang longgar. “Saya tidak tahu bukti apa yang Anda bicarakan, tapi itu tidak akan mengancam saya. Adapun kesepakatan yang Anda sebutkan, maaf, tapi saya tidak tertarik. Pergi mencari orang lain. ” Jack telah menembaknya dengan sangat langsung.

Charlene tidak menyangka dia tidak memberinya waktu sama sekali. Awalnya, dia berpikir untuk menggunakan materi yang dia miliki untuk membuat kesepakatan dengan Jack dan memanipulasi posisinya saat ini di industri hiburan. Tapi sekarang, terbukti bahwa dia tidak bisa menggunakan Jack untuk rencana itu. Charlene mengawasinya, masih tidak mau membiarkan hal-hal berlalu begitu saja. "Apa kamu yakin? Jika bukti yang saya miliki bocor, reputasi Anda mungkin akan berakhir di selokan. Apakah kamu sama sekali tidak khawatir?” Jack tidak tahan lagi mendengarkannya. Dia berpikir bahwa Charlene tidak hanya memiliki beberapa sekrup yang longgar di kepalanya; bahkan mentalitasnya tertekuk.

Bukankah aku sudah menjelaskannya dengan cukup jelas, atau dia tidak bisa mengerti ucapan manusia? “Apa yang harus saya khawatirkan? Nona Rivers, jika Anda punya waktu untuk membicarakan rumor yang tidak berdasar dan mencoba membuat kesepakatan curang, maka Anda punya waktu untuk mengerjakan keahlian Anda. Selain satu lagu yang dirilis saat kamu debut beberapa tahun lalu, apakah kamu punya karya lain? Sebagai penghibur di dunia hiburan, pada akhirnya, kita membutuhkan keterampilan untuk mendukung kata-kata kita. Apakah ada gunanya ketika Anda terus berbicara tentang hal-hal yang mungkin atau mungkin tidak benar?

Wajah Charlene berubah antara merah dan putih karena marah setelah Jack menegurnya. Ekspresinya sama sekali bukan pemandangan yang indah. Terlebih lagi, kata-kata Jack menyerang Charlene di semua titik kritisnya, merobek luka lamanya yang tidak ingin dilihat siapa pun. Pada kenyataannya, dia tidak memiliki karya lain untuk ditampilkan untuk dirinya sendiri. Rilisan solonya juga merupakan sesuatu yang dia curi dari H tahun lalu. Charlene diam-diam mengepalkan tinjunya. Dia ingin mengatakan lebih banyak, tetapi Jack tidak ingin terus menghiburnya. Ketika dia melihat bahwa dia masih belum pergi, dia mengambil jaketnya dan meninggalkan ruang latihan sebagai gantinya.

Seketika, Charlene adalah satu-satunya yang tersisa di ruang latihan besar. Dia melihat dirinya di cermin, merasa seperti lelucon. Jadi begitukah caramu ingin memainkannya, Jack? Jika Anda tidak akan memberi saya waktu yang mudah, Anda bisa melupakan hidup dengan baik juga. Charlene mengeluarkan ponselnya dan memutar nomor. "Andrew, saya punya sendok besar yang ingin saya jual kepada Anda ..." Setelah mendengar bahwa Charlene memiliki sendok untuknya, Andrew bergegas untuk bertanya, "Siapa jiwa malang yang Anda bidik saat ini?" Mata Charlene menjadi gelap saat dia berkata, "Jack Griffith." Namun, dia tidak mengira bahwa Andrew akan langsung menolak setelah dia mendengar bahwa itu adalah anggota Keluarga Griffith.

“Saya tidak punya nyali untuk menumpahkan apa pun tentang dia. Tim PR mereka adalah tembok. Dan selain itu, dengan Grup Griffith yang mendukung mereka, aku akan berada di air panas yang serius jika mereka memutuskan untuk mengejarku untuk balas dendam. ” Ekspresi Charlene mulai mengerut. "Apa? Jangan bilang kamu juga takut?” “Ini bukan soal takut. Anda harus tahu, ada beberapa yang boleh dan tidak boleh dilakukan dalam pekerjaan saya. Tetap saja, saya agak penasaran dengan informasi menarik dan menggemparkan seperti apa yang Anda miliki. ”

Ketika dia mendengar dia mengatakan itu, Charlene tahu bahwa Andrew sangat tertarik dengan informasi yang dia miliki. Seketika, dia menenangkan diri. “Apa yang saya miliki di sini cukup untuk menghancurkan Jack Griffith. Saya hanya ingin tahu apakah Anda memiliki keberanian untuk mengeksposnya. ” Sekarang setelah Charlene mengatakan itu, Andrew tidak lagi hanya tertarik pada informasi yang dia duduki. “Kedengarannya seperti bahan yang sangat berharga. Sebutkan harga Anda." Tak lama setelah negosiasi mereka, Charlene menerima pemberitahuan dari banknya yang menginformasikan transfer dana masuk. Dia kemudian mengirim salinan cadangan foto-foto itu ke Andrew. Jam 8 malam adalah saat para pekerja kantoran senggang setelah bekerja.

Setelah bekerja seharian, mereka akan menelusuri Twitter dan platform media sosial lainnya. Namun, tepat pada jam itu, serangkaian foto yang tidak diharapkan oleh siapa pun diterbitkan sebagai posting bersponsor. Segera setelah itu, 'Jack Griffith Terkena Kencan,' 'Jack Griffith Meminta Siswa Sekolah Menengah Bawah,' 'Jack Griffith Memaksa Pacar Menjadi Aborsi,' dan frasa serupa lainnya masuk ke halaman tren Twitter. Tiga tren teratas semuanya terkait dengan foto Jack. Netizen yang melihat foto-foto tersebut membuat mereka semua tercengang. SentimentalBean: 'Apakah foto ini nyata?

Siapa yang mengira bahwa Jack akan menjadi tipe orang yang menyakiti anak di bawah umur? Itu menjijikkan.' I'mYourFrog: 'Harus mengevaluasi kembali cara saya memandang dunia sekarang. Mengapa showbiz memiliki seseorang seperti dia? Keluar dari pekerjaanmu.' HappyPrince: 'Dia praktis seperti bajingan paling kotor. Saya tidak tahu bagaimana seseorang seperti dia masih memiliki penggemar.' JustAWolf: 'Saya hanya mengasihani gadis itu. Begitu muda, namun sudah dipaksa melakukan hal-hal seperti ini.

Jelas terlihat bahwa Jack hanya mempermainkannya. Ini sangat berbahaya baginya, terutama karena dia di bawah umur.' Seketika, Twitter dipenuhi dengan Tweet dan balasan tentang foto-foto itu. Dari sepuluh posting, sembilan di antaranya akan mengkritik atau mencerca Jack. Charlene tidak bisa menghentikan ekspresi sombong di wajahnya saat dia melihat posting-posting mengalir masuk. Inilah yang terjadi jika kamu melawanku, Jack.

 


Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 153

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 153"