Coolest Girl in Town ~ Bab 228


Gadis Paling Keren di Kota Bab 228

"Tidak mungkin! Meskipun saya sangat cepat, saya bahkan tidak bisa mendapatkan tiket apa pun!” seru Danny dengan sedikit tidak percaya.

Setelah menyelesaikan proses pembayaran, Jack menghela nafas lega dan melambaikan ponselnya ke Mikayla. “Saya berhasil mendapatkan tiga tiket, tapi itu bukan tiket VIP.”

“Itu cukup bagus! H sangat populer dan memiliki penggemar yang paham teknologi, jadi fakta bahwa Anda telah berhasil mendapatkan tiket sama sekali berarti Anda telah melampaui sebagian besar dari mereka.” Setelah itu, Mikayla menatap Elise. “Ikutlah dengan kami ketika saatnya tiba.”

Saat Elise melihat mereka, sebuah ide terbentuk di benaknya, jadi dia menjawab, “Baiklah, tapi aku mungkin agak terlambat malam itu. Saya punya kejutan yang disiapkan untuk kalian semua. ”

Seketika, mereka menatap penuh harap padanya.

“Apa kejutannya? Beritahu kami sekarang juga!”

"Ya, jangan membuat kami tegang!"

Namun demikian, dia hanya memberikan senyum misterius. Saat dia melirik Alexander, dia memperhatikannya dengan tatapan ingin tahu sebelum dia berkata, "Tidak bisakah kamu setidaknya memberitahuku ? "

Elise dengan main-main menggelengkan kepalanya. “Aku sudah mengatakan bahwa itu adalah kejutan! Jika saya memberi tahu salah satu dari Anda sekarang, itu tidak akan mengejutkan lagi. ”

Swer w a se

Jawabannya cukup untuk menenangkan mereka dan mereka mulai menantikan apa yang disebut 'kejutan'.

Setelah perjamuan berakhir, tuan rumah melihat para tamu turun di pintu sebelum kembali ke kamar masing-masing.

Persis seperti itu karena Elise dan Alexander adalah satu-satunya dua orang yang tersisa di aula yang luas.

“Danny memberitahuku bahwa kamu memiliki hadiah ulang tahun untukku di kamarku,” Elise memulai, yang dia mengangguk sedikit dengan geli ringan. Tiba-tiba, dia agak terlalu bersemangat untuk menunggu. “Aku akan mampir dan memeriksanya kalau begitu.”

Dengan itu, dia berlari menaiki tangga menuju kamarnya.

Saat dia membuka pintu, dia melihat kotak hadiah dari semua ukuran yang tertata rapi di satu sisi ruangan – itu adalah hadiah dari Mikayla dan teman-temannya yang lain. Di sisi lain ruangan terdapat kotak-kotak dengan berbagai bentuk dan ukuran yang dibungkus dengan jenis kertas yang sama. Setelah Elise dengan sungguh-sungguh menghitung hadiah satu per satu, dia menemukan bahwa ada delapan belas hadiah.

Dengan itu, dia mengulurkan tangan untuk mengambil satu secara acak dan mulai membongkar kotak itu.

Di dalamnya ada boneka dengan kartu ucapan yang bertuliskan, 'Semoga kamu datang ke dunia dengan mata cerah dan penuh bintang. Semoga Anda Selamat Ulang Tahun yang ke-1!

Saat dia mendengus keras, dia segera mulai merobek kotak kedua di mana ada gaun putri merah muda di dalamnya. Kartunya berbunyi, “Anak berusia dua tahun yang Anda pasti sudah terhuyung-huyung saat Anda belajar berjalan sekarang. Anda pasti terlihat sangat imut!

Lalu, ada yang berikutnya-'Apakah Anda suka memonopoli televisi untuk menonton kartun juga? Saya berharap saya bisa melihat seperti apa Anda ketika Anda berusia tiga tahun!

*Apakah Anda sudah memulai prasekolah sekarang? Apakah Anda memiliki banyak teman baik? Sekali lagi, ini hari ulang tahunmu. Saya harap Anda memiliki tahun yang baik!

'Apakah kamu suka mengoleksi mainan? Menjadi lima tahun pasti dunia baru yang aneh bagi

kamu kamu !

*Sekarang Anda berusia enam tahun, Anda akan menghadiri sekolah dasar! Di masa depan, Anda harus berani dan kuat?

'Apakah kue manis berusia tujuh tahun itu punya hobi? Bisakah Anda memberi tahu saya tentang mereka?'

Ada lagi dengan pesan serupa.

Saat Elise merobek kotak-kotak itu satu per satu, dia menemukan berbagai hadiah dan kartu ucapan di dalamnya. Pada saat dia selesai membaca kartu ke-17, air mata sudah menggenang di matanya.

'Hari baik untukmu, Elise Sinclair yang berusia 18 tahun. Saya Alexander Griffith, 24 tahun. Senang bertemu dengan mu! Meskipun saya telah melewatkan 17 ulang tahun pertama Anda, saya berharap dapat menghabiskan setiap ulang tahun di masa depan dengan Anda! Menjadi 18 berarti bahwa Anda sudah dewasa dimana hidup Anda benar-benar dapat dimulai. Saya harap Anda tidak memiliki apa-apa selain kehidupan yang indah di depan

darimu dan agar aku bisa menemanimu di setiap langkah'

eks Alexander Griffith'

sudah cukup untuk membuatnya menangis dengan sungguh-sungguh. Ketika dia berbalik, dia menemukan Nexander berdiri di belakangnya dan bermain-main dengannya, jadi dia melemparkan dirinya ke dalam pelukannya tanpa ragu-ragu untuk meremasnya dengan erat.

Saat dia dengan lembut menatapnya, dia menangkup bagian belakang kepalanya dan bertanya, “Apakah kamu sudah melihat hadiahnya

Termodulasi

Anda menyukai mereka."

Sambil menatap matanya, dia mengatakan kepadanya, “Ini adalah pertama kalinya saya menerima begitu banyak hadiah sekaligus. Saya tidak pernah tahu dari kehidupan sehari-hari kami bahwa Anda, Alexander Gratish, bisa menjadi sangat romantis. Saya suka hadiah ini. Terima kasih banyak."

Meskipun ekspresinya semakin melunak, Alexander tidak bisa menahan diri untuk bertanya padanya dengan menggoda, "Apakah cukup hanya dengan mengucapkan terima kasih?"

Tanpa ragu-ragu, Elise berjinjit untuk mencium bibirnya.

Untuk sesaat, Alexander tertidur sebelum dia menutup matanya dan mengambil inisiatif untuk memperdalam ciuman

Hanya ketika dia merasa terangsang, dia mendorongnya menjauh untuk menjaga jarak darinya. Ini sudah larut. Anda harus istirahat! Aku kembali ke milikku sendiri

Dengan itu, dia pergi dan meninggalkan Elise untuk berdiri di sana, bingung. Seolah-olah dia memikirkan Moming, wajahnya tiba-tiba memerah dan dia tidak bisa menahan tawa,

Sekali lagi, dia melihat sekeliling pada hadiah di kamarnya dan tersenyum cerah. Saat hatinya dipenuhi dengan rasa terima kasih atas kebaikan Alexander, dia bersumpah untuk mencari kesempatan yang tepat untuk menceritakan hal-hal yang belum dia katakan padanya.

Ujian masuk perguruan tinggi nya mulai tumbuh dekat setelah pesta ulang tahunnya,

Pada hari-hari terakhir sebelum ujian mereka, semua siswa kelas dua belas bekerja terutama

keras. Karena Danny bahkan bangun pagi-pagi setiap hari untuk menjejalkan ujian bahasa Mandarinnya, sudah pasti Elise akan mendedikasikan seluruh waktunya untuk revisinya.

Sehari sebelum ujian masuk, Elise mengambil kartu ujiannya dan memutuskan untuk melihat ruang ujian bersama Mikayla sebelum pulang. Sangat mengejutkannya, Danny muncul entah dari mana dan bertanya, “Ujiannya besok, Bos! Kamu gugup?"

Eshe menggelengkan kepalanya. "Bukan kamu?"

Dengan sedikit malu, dia menggosok bagian belakang kepalanya karena alasan yang paling aneh, dia gelisah dan gelisah selama dua hari terakhir. “Sejujurnya, saya sedikit gugup. Artinya, saya merasa tegang dan bingung.”

Saat dia mengamati Danny, dia berkomentar, “Kamu menderita kasus saraf karena kamu tidak menghabiskan cukup waktu untuk mempersiapkan ujianmu. Ini adalah gejala yang hanya akan Anda alami jika Anda sangat gugup dan tidak akan hilang sepenuhnya sampai ujian selesai.”

“Oh tidak, lalu apa yang harus saya lakukan?”

Sambil menepuk bahunya, dia menghibur, "Apakah kamu percaya padaku?"

Tanpa ragu, Danny mengangguk. “Kamu adalah bosku. Tentu saja aku percaya padamu!”

“Kalau begitu, jangan mengambil buku lagi ketika kamu tiba di rumah. Joging di sekitar lingkungan untuk bersantai sebelum Anda mandi dan pergi tidur. ”

Danny agak ragu ketika dia mengklarifikasi, "Apakah Anda yakin itu akan berhasil?"

Elise yang sungguh-sungguh mengangguk, "Kamu akan tahu setelah kamu mencoba!"

Sekarang setelah dia menaruh seluruh kepercayaannya padanya, dia kembali ke rumah, berganti pakaian olahraga, dan pergi joging. Pada saat dia tiba di rumah, makan malam sudah siap dan Alexander kebetulan kembali juga.

"Mengapa kamu kembali begitu awal hari ini?" tanya Elise yang terkejut.

Sedetik kemudian, Alexander tiba-tiba berjalan ke arahnya dan mengeluarkan buket bunga matahari dari belakang punggungnya, “Semoga sukses dengan ujianmu besok. Saya harap Anda keluar di atas

buket bunga matahari, dia berseri-seri dan menerima ser sementara “Terima kasih! Saya akan mencoba yang terbaik. ”

YAven t ow juga. Alex Kenapa aku tidak punya hadiah?” Danny, yang merupakan Na hind quer

oren huishoulder untuk melihat Danny, Alexander menjawab, “Saya memiliki rendah

111 memberi Anda Maserati jika Anda mendaftar di kelas dua

dia. Mata Desuny melebar. "Apakah kamu serius?"

ander menjawab Salibkan hatiku dan berharap untuk mati!”

Sebuah ene Dammy kemudian melompat. "Apakah Anda yakin Anda akan baik-baik saja dengan DADDRVETRY kelas dua Mengapa saya merasa seperti itu terlalu nyata?" Lagipula, dia tidak akan punya

les dengan masuk ke universitas kelas dua dengan nilai saat ini dan bahkan universitas tingkat hampir tidak akan menjadi tantangan baginya.

Namun, dexander sepertinya berpikir Danny akan memberikan segalanya dengan berhasil mendaftar di universitas kelas dua, itulah sebabnya Alexander mengangguk dan mempersenjatai Ya, saya khawatir Anda akan stres jika saya bertujuan lebih tinggi.

Danny menjawab dengan gembira. “Tunggu saja!”

Aber dieser, seorang sy Elise menarik Alexander ke samping untuk bertanya, “Maukah kamu pergi ke penggemar H

Dia mengangkat alisnya saat dia menjawab, “Saya mungkin tidak bisa datang karena saya tidak berhasil mendapatkan tiket apa pun.*

Sangat mengejutkannya, dia mengeluarkan tiket VIP dari belakang punggungnya dan memberikannya padanya. "Ini adalah untuk Anda."

mengejutkan Alexander lalu menatap tiket itu. “Bagaimana kamu bisa mendapatkan VIP

 

Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 228

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 228"