Coolest Girl in Town ~ Bab 247


Bab 247, Gadis Paling Keren di Kota

Di Bollinger Gardens, bel pintu Unit 1002 Blok 3B terus berdering, tetapi tidak ada yang membukakan pintu. Alexander memeriksa waktu. Dia belum pulang ke rumah selarut ini? dia pikir. Segera, dia mengeluarkan ponselnya dan menelepon Elise. "Maaf, nomor yang Anda tuju tidak dapat dihubungi ..." Alexander mengerutkan alisnya saat dia memutar nomor telepon lain. "Apakah Elise masih di studio?" Brendan baru saja tiba di rumah dan sedang mengganti sandalnya di teras ketika dia mendapat telepon dari Alexander.

Mengingat bahwa kantor Elise terang benderang ketika dia meninggalkan studio, dia menjawab, “Dia masih di studio ketika saya pergi, tapi dia seharusnya sudah kembali jam segini. Mengapa tidak meneleponnya jika Anda mencarinya?” "Ponselnya dimatikan," kata Alexander sebelum menutup telepon. Brendan dibiarkan bingung. Ponsel Elise dimatikan? Yah, mungkin kehabisan jus , pikirnya. Detik berikutnya, bagaimanapun, dia mengingat sesuatu dan memiliki firasat buruk.

Karena dia tidak bisa diganggu untuk memakai sepatunya, dia langsung berlari keluar dengan sandalnya. Sementara itu, Alexander pergi ke studio, tetapi tidak ada seorang pun di studio yang luas saat ini. Ketika Alexander menemukan penjaga keamanan di pintu masuk, dia bertanya, "Apakah Anda melihat seorang wanita keluar dari sini?" Penjaga keamanan berpikir sejenak sebelum dia menjawab, “Apakah Anda berbicara tentang wanita di studio yang berlawanan? Kalau dipikir-pikir, aneh aku tidak melihatnya hari ini, tapi dia mungkin masih di dalam. Biasanya, dia akan pergi jam segini.” Alexander melihat kembali ke studio. Untuk beberapa alasan, dia sedikit panik jauh di lubuk hatinya.

Ketika dia berjalan ke studio, dia menemukan bahwa pintunya terkunci. Dia kemudian memanggil Elise, tetapi tidak ada jawaban. Saat itu, Brendan tiba dengan tergesa-gesa. "Apakah kamu menemukan Elise, Alexander?" Alexander bertanya, "Apakah kamu melihatnya?" Brendan menggelengkan kepalanya berulang kali. Kemudian, dia berkata, "Mungkinkah sesuatu terjadi padanya?" Alexander tercengang. Dia bertanya, "Apa yang terjadi?" Brendan kemudian memberitahunya tentang apa yang terjadi pagi itu tentang Maeve. “Aku seharusnya menghentikannya dari bentrok dengan manajer Maeve. Maeve punya koneksi di dunia bawah.

Mungkinkah mereka menculik Elise?” Tangan Alexander diam-diam mengepal. “Ayo cepat dan cari dia. Akan lebih baik jika wanita itu tidak ada hubungannya dengan ini. Kalau tidak… aku tidak akan pernah melepaskannya.” Kata-katanya berbau niat membunuh yang bahkan Brendan tidak bisa menahan diri untuk bergidik ketakutan. Karena dia tidak peduli tentang hal lain, dia berbalik dan mulai menelepon untuk mencari Elise. … Elise dilempar ke atas dan ke bawah ketika dia sadar kembali. Dia merasakan tangan dan kakinya diikat, dan dia tidak bisa bergerak sama sekali.

Bukan hanya itu, tapi dia tidak bisa meregangkan kakinya karena ada sedikit rasa mati rasa di kakinya. Dengan melihat ke belakang, dia menyadari bahwa dia mungkin telah diculik. Tapi siapa yang menculikku? dia bertanya-tanya. Dia mencoba melawan, tetapi dia tidak bisa mengumpulkan kekuatannya sama sekali. Saat itu, suara laki-laki menyeramkan terdengar. "Pelacur itu sudah bangun." Elise segera menghentikan apa yang dia lakukan, dan dia bahkan tidak berani bernapas.

“Lebih baik dia bangun. Lagipula, aku tidak ingin melakukan hal semacam itu pada wanita yang sudah meninggal. Setidaknya lebih menyenangkan jika kita bersamanya seperti ini…” “Haha…Kau benar. Berapa banyak waktu yang tersisa sebelum kita mencapai tujuan kita? ” “Tenang, ya? Kami akan tiba dalam beberapa menit lagi. Apakah kamu sudah tidak sabar?” “Oh, Anda bertaruh saya. Wanita ini cantik. Yah, kita beruntung bisa bertemu dengannya hari ini…” Beberapa pria itu tertawa saat mereka saling memandang.

Elise gemetar karena marah ketika dia mendengar komentar cabul yang tak tertahankan dari para pria. Namun, dia disumpal dengan sepotong kain, jadi dia tidak bisa mengeluarkan suara meskipun dia mau. Karena itu, dia hanya bisa mencoba melepaskan tali yang melingkari tangannya. Saat itu, mobil tersentak, menyebabkan Elise membenturkan kepalanya ke tutup bagasi. Saat dia terengah-engah kesakitan, dia merasakan bahwa mobil itu sepertinya menuju ke suatu tempat yang semakin jauh, dan hatinya langsung tenggelam. Sekarang saya hanya bisa mencoba menyelamatkan diri. Mobil perlahan melaju ke pintu masuk pabrik yang ditinggalkan dan berhenti.

"Seret dia keluar dari mobil dan bawa dia masuk." Beberapa pria membuka tutup bagasi dan melepas karung di kepala Elise, memperlihatkan wajahnya yang ketakutan sekaligus. "Apa yang kamu lihat? Kami akan memberimu waktu yang baik nanti.” Beberapa pria tertawa terbahak-bahak dan ceroboh mendengar ucapan itu, sedangkan Elise berjuang dengan sekuat tenaga saat dia terus bergumam dengan suara teredam. Melihat bahwa dia tidak bisa melarikan diri, salah satu pria melepaskan potongan kain dari mulutnya. “Katakan saja apa yang ingin kamu katakan. Lagi pula, Anda tidak akan memiliki kesempatan untuk mengatakan apa pun nanti. ”

Mata Elise menjadi gelap seketika. Dia langsung berkata, “Sebutkan saja harganya. Berapa banyak yang Anda inginkan? Saya dapat memberikan uang sebanyak yang Anda inginkan selama kalian melepaskan saya. ” Namun, para pria itu tertawa terbahak-bahak setelah mendengar kata-katanya. “Kamu masih tidak mengerti pada saat ini, ya? Kami tidak melakukan ini untuk uang. Hanya saja Anda menyinggung seseorang, jadi kami hanya menjalankan perintah orang itu untuk memastikan bahwa Anda tidak akan hidup untuk melihat hari berikutnya. Mereka tidak melakukan ini demi uang? Elise agak gugup jauh di lubuk hatinya. Namun demikian, dia bertanya, “Apakah kamu akan membunuhku? Itu melanggar hukum untuk melakukan pembunuhan, Anda tahu? ” Pria itu menjawab dengan arogan, “Haha! Melawan hukum? Bisakah hukum menghukum kita?

Mengapa Anda tidak bertanya-tanya tentang kami? Kami telah melakukan hal seperti itu berkali-kali, tetapi saya masih hidup dan menendang, bukan begitu?” Saat itu, pria di sebelahnya mengingatkannya, “Baiklah, jangan buang waktu kita untuk berbicara dengannya lagi. Cepat dan bawa dia ke dalam… Aku tidak bisa menunggu lebih lama lagi.” "Baiklah. Jangan beri tahu kami kapan Anda pergi ke neraka, nona, ”kata pria pertama. Dengan itu, para pria itu segera menyeretnya ke pabrik tua dan terbengkalai. Elise terus meronta, tapi dia tidak bisa melepaskan diri dari genggaman mereka. Setelah mereka memasuki pabrik, para pria langsung melemparkannya ke tumpukan jerami.

“Lepaskan tali untuknya. Aku akan menjadi orang pertama yang berhasil dengan wanita cantik seperti itu.” "Tidak mungkin! Bukankah kita setuju bahwa aku akan menjadi orang pertama yang melakukannya. Berbarislah di belakangku.” "Beraninya kau berdebat denganku?" Situasi menjadi agak tidak terkendali karena kedua pria itu langsung terkunci dalam tatap muka. Saat itu, pria lain berlari ke dalam dan berkata, “Cukup! Untuk apa kamu berdebat? Bagaimanapun, kita semua akan mendapatkan cara kita dengannya, jadi cepatlah.

Orang itu telah memberitahu kita untuk melakukannya secepat mungkin dan membunuh semua jalan buntu. Akan buruk jika kalian mengacaukan segalanya dengan menunda-nunda. ” Setelah mendengar kata-katanya, kedua pria itu berhenti saling berhadapan dan berbalik untuk melihat Elise. Kemudian, kedua pria itu maju pada saat yang sama, melepas pakaian mereka saat mereka mendekatinya. “Jangan takut, sayang. Kami akan bersikap lembut…” kata salah satu pria sambil menerkam Elise.

Melihat pria itu mendekatinya, Elise menguatkan dirinya dan menendang pria itu dengan keras di pangkal paha tanpa ragu sedikit pun begitu dia menerkamnya. Terdengar teriakan kesakitan yang nyaring saat pria itu langsung menutupi bagian pribadinya sambil meratap kesakitan terus menerus. Bahkan pada saat ini, Elise cukup berkepala dingin untuk memperingatkan, "Berperilakulah dan menjauhlah dariku, atau aku akan sangat tidak menyenangkan denganmu."

 

Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 247

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 247"