Coolest Girl in Town ~ Bab 249


Bab 249, Gadis Paling Keren di Kota

“A-aku baik-baik saja. Anda harus beristirahat. Aku juga akan kembali tidur.” Karena itu, Elise melambaikan tangan padanya sebelum kembali ke rumahnya. Begitu dia menutup pintu, semua yang ada di wajahnya hanyalah kegembiraan. Untuk beberapa alasan, dia tidak lagi merasakan ketakutan yang dulu dia miliki. Dan dia akhirnya bisa merasa aman hanya karena dia tinggal tepat di sebelahnya.

Keesokan paginya, bel pintu Elise berbunyi. Buru-buru, dia bergegas ke pintu dengan tee grafis kartunnya, hanya untuk dikejutkan oleh Alexander di pintu. "Kenapa kamu di sini sepagi ini?" Dia mengangkat tas makanan di tangannya. "Aku membawakanmu sarapan." "Masuk." Alexander dengan santai memasuki rumahnya dan menutup pintu.

Elise masih merasa mengantuk beberapa saat yang lalu, tetapi dia sudah bangun sekarang. "Aku akan datang makan setelah aku mandi." Setelah itu, dia berlari ke kamar mandi. Selesai dengan mandinya, dia keluar dari kamar mandi, hanya untuk dihangatkan oleh pemandangan makanan lezat yang tertata di meja makan. Karena itu, dia mendekati meja, menarik kursi, dan duduk. “Sandwich telur, gnocchi udang, churros, dan susu almond—semuanya favorit saya…”

Alexander menyerahkan peralatan makannya. “Kalau begitu, lebih baik kamu makan. Saya telah membantu Anda mengajukan cuti, jadi Anda tidak perlu pergi bekerja hari ini. Istirahatlah, oke?” "Terima kasih," semburnya dan melanjutkan untuk menikmati pestanya. Mengintip pria di depannya, dia bertanya, "Apakah kamu sudah makan?"

"Tidak," jawabnya. Mendengar itu, dia mengambil sepotong gnocchi dan meletakkannya di depan bibirnya, di mana pria itu diam-diam membuka mulutnya, menyambut gnocchi udang campuran jagung ke langit-langit mulutnya. Sementara dia perlahan mengunyah makanan, dia menikmati setiap momen yang dia alami saat ini. "Kamu juga makan." Dia kemudian memberinya sepotong sandwich telur, yang diterima pria itu tanpa perlawanan. Dia akan makan apa pun yang dia berikan padanya.

Setelah sarapan mereka, ketika Elise hendak membersihkan kekacauan di atas meja, dia dihentikan oleh Alexander. “Biarkan aku. Kamu harus benar-benar istirahat.” "Oke." Dengan patuh, dia menghentikan aksinya dan menyerahkan tugas itu kepadanya. Dengan sigap, pria itu merapikan meja dan tampak seperti baru. Pada saat itu, bel pintu berdering lagi. Elise pergi untuk membuka pintu dan melihat Cameron membawa setumpuk dokumen. “Selamat pagi, Nona Elise. Apakah Presiden Griffith ada di sini?”

"Silakan masuk." Elise memberi ruang bagi asisten untuk masuk. Dengan itu, Cameron masuk dengan tumpukan file di tangannya, dan tercengang. Presiden sedang... tugas bersih-bersih? Meskipun dia benar-benar bingung, dia berpura-pura seolah itu bukan hal yang luar biasa. “Presiden Griffith, saya sudah membawa semua file. Saya akan datang lagi untuk mengambilnya setelah Anda selesai menanganinya. ” Dengan wajah datar, Alexander menjawab, “Letakkan saja di sana.”

Dengan cepat, Cameron meletakkan dokumen-dokumen itu di atas meja teh sebelum bergegas menawarkan bantuan kepada atasannya. "Izinkan saya tugas fisik, Presiden." Namun, Alexander menolak tawarannya. "Tidak, aku baik-baik saja. Letakkan saja file-file itu. Anda dapat pergi jika tidak ada yang lain. ” Cameron mengangguk cepat. "Terserah Anda, Presiden Griffith." Saat dia hendak berbalik dan pergi, dia sepertinya mengingat sesuatu. "Oh, ngomong-ngomong, Presiden Griffith, tentang hal yang Anda minta saya periksa tadi malam ..."

Sebelum menyelesaikan kalimatnya, dia melihat sekilas ke Elise, dan Elise menyadari bahwa apa yang akan dia katakan mungkin berhubungan dengannya, jadi dia mungkin harus meninggalkan percakapan. “Kenapa kamu tidak melanjutkan? Aku akan kembali ke kamarku.” Tanpa diduga, dia dihentikan oleh Alexander. “Kamu bisa tinggal.

Katakan saja, Cameron. Mulai sekarang, kamu tidak perlu menyembunyikan apapun dari Elise, apapun itu.” Mengakui kepercayaan mutlak Alexander pada Elise, Cameron berkata, “Baiklah. Ternyata, pria itu disewa oleh Maeve. Saya juga telah menggali beberapa kotoran pada dirinya seperti yang Anda pesan. Masalahnya, banyak sumber di antara mereka yang saya cari enggan berbagi berita buruk tentang dia, seolah-olah mereka takut pada kekuatan di belakang Maeve.

Mendengar nama Maeve, Elise langsung merasa tertekan. Aku bahkan belum pernah bertemu dengannya sekali pun, namun dia sangat ingin membunuhku. "Siapa 'kekuatan' di belakangnya?" dia bertanya. "Yah ..." Meskipun Cameron agak terganggu, dia akhirnya mengungkapkan nama itu. Mendengar nama itu, Elise tampak mengerutkan kening, sementara Alexander selalu acuh tak acuh. "Satu minggu. Singkirkan omong kosong itu dari dunia hiburan.” Ucapannya tenang, namun sombong.

Saat itulah Cameron menyadari bahwa Maeve telah menginjak kaki Alexander. “Ya, Presiden! Aku akan segera menanganinya.” Setelah mengatakan itu, dia berbalik dan pergi. Ketika Cameron akhirnya pergi, Elise menatap Alexander. “Kamu tahu aku tidak akan menyalahkanmu bahkan jika kamu tidak membantuku, kan? Dia memiliki kekuatan yang kuat di belakangnya yang mendukungnya. Dan duel antara dua sosok kuat hanya akan menghasilkan hasil yang mengerikan di kedua ujungnya. Apakah Anda benar-benar berpikir itu layak?”

“Aku tahu, tapi tidak peduli siapa yang ingin menyakitimu, aku akan memastikan untuk membayarnya dua kali lipat. Jangan khawatir tentang itu. Apa pun yang diperlukan, saya tidak akan melepaskannya dengan mudah. ” Elise tidak bisa membantu tetapi merasa tersentuh oleh kata-katanya. Mengintip pria di depannya, dia tanpa sadar tersenyum. “Terima kasih atas jawaban itu, Alexander.

Saya akan memastikan 'mengerikan' hanya terjadi di satu sisi. ” Bingung, Alexander hendak mempertanyakan implikasinya, tetapi dia tidak memberinya kesempatan. “Sekarang, selagi kamu bekerja, aku akan istirahat lagi. Mungkin mendambakan sup seafood untuk makan siang.” Dengan sinar yang memanjakan, dia menjawab, “Ayo.” Ketika dia kembali ke kamarnya, semua emosinya hilang. Setelah mengunci pintu, dia berjalan ke meja rias samping tempat tidur dan mengeluarkan tablet dari dalam, menyalakannya.

Mengenakan wajah muram, dia dengan cepat mengetukkan jarinya di layar tablet. Garis-garis hitam dan putih melintas di layar, diikuti oleh serangkaian kode dan angka. Tak lama kemudian, sejumlah infografis muncul di layarnya. Gambar-gambar itu, untuk sedikitnya, eksplisit. Elise secara intuitif mengejek saat dia melihat orang di gambar. Oh, bagaimana tabel telah berubah! Siapa yang mengira kamu akan menjadi rubah yang licik, manis?

Alexander berkata dia akan mengizinkanmu satu minggu untuk keluar dari dunia hiburan, tapi mungkin satu minggu terlalu lama. Jadi, bagaimana kalau tiga hari? Akibatnya, berbagai sumber yang tidak dikenal di internet mulai menerbitkan informasi skandal tentang Maeve. Ketika tim Maeve melihat berita itu, mereka segera mengeluarkan pernyataan untuk menolak "fitnah". Biasanya, begitu pernyataan dibuat, masalah itu akan segera diselesaikan. Tapi kali ini, tidak.

Skandal-skandal itu terungkap satu demi satu, tidak menunjukkan tanda-tanda akan berhenti. Tidak hanya tim gagal menahan penyebaran berita, tetapi skandal menyebar lebih luas seperti api. Dalam waktu setengah jam, platform media sosial dibanjiri tagar dan diskusi terkait Maeve.

“Apa yang terjadi? Bagaimana foto lama saya berulang?” Maeve mengamuk pada manajernya. “Singkirkan mereka dari internet segera! Saya tidak ingin melihat foto-foto menjijikkan itu lagi!” “B-Segera, sayangku. Aku akan menghapusnya sekaligus. Namun, kami telah menghabiskan begitu banyak uang, namun belum ada efektivitasnya. Haruskah saya mencari bantuan Pak Fagan?” "Tn. Fagan ini, Pak Fagan itu. Lakukan saja pekerjaanmu dan hentikan penyebaran berita! ”

Maeve berteriak kesal. Sedikit yang dia harapkan, ini hanyalah awal dari mimpi buruknya. Terlepas dari foto-foto sebelum dan sesudah operasi plastiknya, foto-foto pengawalannya di bar sebelum dia terkenal juga melonjak di internet, termasuk yang sangat eksplisit. Dalam sekejap, Maeve menjadi topik hangat internet, menarik pemirsa dan pembenci ke halaman Twitter-nya, membentuknya menjadi ancaman publik.

Saat itu, '#MaeveIsOverParty' menjadi tag tren di platform. Sementara itu, Elise sedang menggulir di Twitter. Meskipun ledakan, dia tidak menunjukkan emosi. Sebaliknya, dia menjadi lebih brutal dengan mengunggah kotoran yang dia miliki di Maeve dengan ratusan akun Twitter yang dia kendalikan melalui keterampilan meretasnya, mengatur mereka untuk secara otomatis me-retweet apa pun tentang pencemaran nama baik Maeve.

Dalam waktu kurang dari lima menit, server Twitter runtuh, dan dia mengambil kesempatan untuk menyusup ke sistem platform dan membuat beberapa perubahan pada algoritmenya. Dengan begitu, siapa pun yang datang untuk membelanya akan ditangguhkan akunnya. Setelah melakukan itu, Elise menghapus semua jejaknya di internet dan mematikan perangkatnya.


Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 249

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 249"