Coolest Girl in Town ~ Bab 461

Bab 461 Lebih Dekat Dari Teman

Jeanie mengatupkan rahangnya erat-erat. Saat berikutnya, dia membuat keputusan yang keras—tidak peduli berapa harga yang harus dia bayar, dia tidak akan membiarkan Faye menyakiti keluarganya lagi. Ini akan menjadi yang terakhir kalinya.

Tepat pada saat itu, pintu bangsal tiba-tiba terbuka. Elise berjalan keluar ruangan, menopang berat badannya di pintu.

Mata tajam Alexander segera memperhatikan hal ini, dan dia dengan cepat mengulurkan tangan untuk membantunya berdiri, tetapi Elise melambai dengan acuh. “Panggil dokter. Dia belum mati. Bawa instrumennya, cepat!” katanya lemah.

"Oh baiklah!" Danny adalah orang pertama yang bereaksi, dan dia menyerbu ke resepsi. "Dokter! Dimana mereka?!"

Para dokter dan perawat segera datang. Alexander membantu Elise ke samping.

Pintu bangsal terbuka lebar. Faye menyaksikan saat seluruh kerumunan bekerja untuk menyelamatkan orang mati. Ketidaksenangan terlihat jelas di matanya.

Namun, gelombang detak jantung kembali ke layar monitor detak jantung, dan bahkan semakin kuat. Mendengar ini, ekspresi Faye berubah dengan cara yang menarik. Cengkeramannya di bahunya mengencang sampai kukunya menancap di dagingnya. Mustahil. Dia sudah mati. Bagaimana dia bisa dihidupkan kembali?!

Jeanie menerima ekspresi jahat Faye. Dia berjalan cepat dan menghalangi pandangan Faye. “Tinggalkan tempat ini sekarang.” Ekspresi Jeanie dingin, nada suaranya tidak menunjukkan argumen.

Faye memelototi Trevor sebelum berbalik untuk menatap mata Jeanie. Setelah kebuntuan singkat, dia segera mengubah persneling, ekspresi khawatir di wajahnya saat dia berbicara dengan Austin. “Ayah, karena Ibu tidak ingin aku di sini, aku akan pergi. Aku tidak ingin membuatnya kesal. Kalian berdua akan baik-baik saja. Tolong beri tahu saya jika ada perubahan dalam kondisi Trevor.”

Austin kesal saat dia mencubit dahinya dan melambai pada Faye. "Lanjutkan."

Faye tidak menyangka Austin bahkan tidak mencoba membuatnya tetap tinggal. Seketika, ekspresinya meredup. Dia bahkan tidak repot-repot menyembunyikan ketidaksenangan di wajahnya saat dia menginjak tumitnya dengan marah. Saat dia menunggu lift, dia menggertakkan giginya. “Tidak tahu berterima kasih itu lebih kuat dari yang saya kira. Dia masih belum mati meskipun dia terluka parah!”

Sementara itu di lingkungan, Danny berlari ke arah Elise dengan penuh semangat ketika dia telah mendapatkan kembali sebagian kekuatannya. "Dia hidup! Dia hidup!"

“Mm.” Elise tidak terkejut dengan pergantian peristiwa ini. Trevor mungkin tidak mati, tapi dia akan tidak sadarkan diri dalam waktu dekat; tubuhnya masih lemah dan lemah. “Atur beberapa penjaga lagi untuk berjaga-jaga di luar bangsal. Jangan biarkan siapa pun yang tidak terlibat dalam perawatan Trevor masuk.”

“Saya tahu apa yang harus saya lakukan.” Danny mengangguk dengan sungguh-sungguh sebelum mundur untuk memberi Alexander dan Elise ruang.

Sekarang setelah Danny pergi, lingkungan kembali sepi.

"Aku harus pergi ke pasar gelap lagi," gumam Elise pada dirinya sendiri.

"Untuk mencari Claude?" Alexander bertanya.

Elis mengangguk. “Aku berhasil membawa Trevor kembali dari ambang kematian, tetapi untuk benar-benar menyelamatkannya, aku harus menemukan Claude.”

"Dan jika dia tidak ada di pasar gelap?" Alexander bertanya sambil berpikir. “Kamu dan Bryce adalah… saudara perempuan yang baik, seperti yang dia katakan. Saya tidak berpikir dia akan melakukan trik kotor. ”

"Aleksander." Elise tiba-tiba mengangkat kepalanya dan menatapnya dengan serius. “Tidak ada yang namanya musuh abadi, atau teman abadi.” Terutama ketika datang ke orang-orang seperti Bryce.

Mungkin Bryce memang memperlakukannya dengan baik, tapi itu karena tidak ada orang lain yang lebih layak untuk berteman dengan Bryce selain Elise. Saat prospek bisnis yang lebih segar muncul, dia pasti tidak akan ragu untuk memunggunginya.

Tiba-tiba, Alexander merasa Elise adalah orang yang sama sekali berbeda, seolah-olah semua yang ada di matanya hanyalah pertukaran kepentingan bersama. Dia pikir dia tidak percaya pada cinta sejati, dan dia tidak benar-benar mencintainya.

"Tapi aku akan selalu menjadi kekasihmu." Alexander mengambil tangannya, menggosoknya dengan lembut ke telapak tangannya saat dia menundukkan kepalanya dan berbicara dengan lembut. “Jika ada sesuatu yang ingin kamu lakukan, lakukan dan lakukan. Aku akan selalu mendukungmu, tapi kau harus berjanji padaku untuk menjaga keselamatanmu.”

Hening, lalu menghela napas. Alexander melanjutkan, “Setelah dipikir-pikir, biarkan aku pergi bersamamu. Aku tidak nyaman membiarkanmu pergi sendirian.”

Elise tersenyum tipis. "Tapi kamu akhirnya terluka ketika kamu datang denganku tadi malam."

Alexander memiliki ekspresi putus asa. "Baik. Aku memang terlalu lemah.” Dia tidak bisa melindungi wanita yang dia cintai. Dia memang tidak layak bertarung dengannya secara berdampingan.

"Itu bukanlah apa yang saya maksud." Elise memegang tangannya, matanya yang jernih dan cantik menatapnya dengan kasih sayang yang dalam. “Aku hanya tidak tahan kamu terluka. Aku tidak akan bisa fokus sebaik itu denganmu di sana!”

Alexander tersenyum sebagai tanggapan. "Jadi, kita lebih dekat dari teman?"

"Ya." Elise dengan santai melemparkan lengannya ke lehernya dan merapatkan dirinya. “Kenapa kamu harus begitu tampan? Aku bahkan tidak merasa aman meninggalkanmu di rumah; bagaimana aku berani membawamu bersamaku?"

Alexander menarik diri dari cengkeramannya, tatapan main-main tapi bingung di matanya. “Mengapa kamu merasa seperti mencoba berbicara manis padaku? Siapa yang mengajarimu berbicara seperti itu?”

"Apakah saya bahkan perlu diajari untuk berbicara seperti itu?" Mata Elise berubah menjadi bulan sabit dari senyumnya. "Dengan Anda di sekitar, siapa pun akan dapat menguasai seni kata-kata manis tanpa master!" Dengan itu, dia tanpa malu-malu memeluknya erat-erat tanpa mereda.

Alexander tidak bisa menahannya ketika dia bertingkah malu-malu seperti ini. Tanpa pilihan lain, dia meninggikan suaranya. “Oke… aku akan melakukan apa yang kamu katakan!”

Malam itu, Elise memasuki pasar gelap lagi. Belum lama sejak kedatangannya ketika Macaque datang mencarinya. “Nona Sinclair, Master Bryce telah memutuskan perubahan tempat. Aku akan membawamu ke sana.”

Elise mengangguk tanpa menjawab.

Segera, dia mencapai sebuah pub, di mana dia melihat Bryce minum dengan puas. Elise berdiri di dekat pintu dan mengawasinya dari kejauhan. "Kau tahu aku akan datang?"

Bryce meletakkan gelasnya sebelum mengambil sebotol anggur dan dengan lesu menuang segelas lagi untuk dirinya sendiri. “Aku tidak tahu kamu akan datang. Namun, saya tahu bahwa kami pasti akan bertemu lagi dalam waktu dekat. Saya hanya tidak terkejut.” Beberapa saat kemudian, dia melihat gelas di tangannya. “Bukankah itu yang terjadi pada kita beberapa tahun ini? Kami akan sering bertemu satu sama lain untuk sementara waktu, dan kemudian kami akan pergi untuk waktu yang lama tanpa menghubungi satu sama lain.”

“Aku tidak punya waktu untuk mengenang masa lalu bersamamu,” Elise menyatakan tujuannya. “Salah satu orang saya hilang ketika saya meninggalkan tempat Anda. Kembalikan dia padaku.”

"Aku tidak pernah menyentuh siapa pun dari pestamu." Ekspresi Bryce sangat nakal. "Aku hanya berpikir bahwa kamu tidak menginginkannya lagi."

“Apakah saya menginginkannya atau tidak, itu urusan saya sendiri. Dia hilang di wilayahmu, jadi sebaiknya kamu tidak memberitahuku bahwa ini adalah sesuatu yang tidak bisa kamu kendalikan.” Nada suara Elise menjadi lebih tajam.

Bryce membeku, tangannya meraih gelas anggur yang tergantung di udara. Pandangan gelap melintas di matanya. “El, kamu tidak bisa datang menzalimiku begitu terang-terangan hanya karena aku memanjakanmu. Aku sudah memberitahumu bahwa dia tidak ada di sini. Saya tidak ingin mengulangi kalimat yang sama untuk ketiga kalinya.”

Elise menenangkan diri. Sebenarnya, dia mengira ada kemungkinan pihak ketiga terlibat dalam hilangnya Claude; sederhana, dia telah mengulurkan harapan untuk yang sebaliknya.

"Maaf mengganggumu." Dengan itu, Elise berbalik untuk pergi.

“Tahan!” Senyum kembali ke wajah Bryce. “Hanya karena dia tidak ada di wilayahku, bukan berarti aku tidak bisa membantumu menyelamatkannya.”


Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 461

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 461"