Great Marshall ~ Bab 1684


Bab 1684

 

Sole Wolf menyelinap ke arah mereka dan berkata, “Zeke, kucing ini sangat menggemaskan! Bisakah Anda memberikannya kepada saya sebagai tunggangan? ”

 

 

"Tentu! Kenapa tidak?" Zeke menjawab dengan seringai seolah-olah dia tidak baik.

 

Akan sangat bagus jika Sole Wolf bisa menjinakkan Tiger Lord. Bahkan jika dia gagal, aku tidak akan kehilangan apapun. Mengapa tidak membiarkan dia mencoba?

 

 

Senang, Serigala Tunggal mendekati Raja Harimau dan mengumumkan, “Datanglah ke Papa, si kecil! Aku akan menjagamu dengan baik mulai sekarang!”

 

 

Mengaum!

 

 

Saat Tiger Lord mengeluarkan beberapa auman berturut-turut, Zeke mengerti bahwa dia tidak senang dengan bagaimana Sole Wolf menyebutnya "kucing." Kedua, itu adalah makhluk yang sombong, raja binatang, jadi bagaimana bisa ia merendahkan dirinya menjadi tunggangan seseorang?

 

 

Zeke menyatakan, “Kamu tahu? Aku akan meninggalkan kalian berdua untuk mencari tahu siapa yang lebih unggul!”

 

 

Saat Tiger Lord terus melolong sekuat tenaga, Zeke merasa itu bersumpah padanya. Namun, dia tidak mengindahkannya.

 

 

Sole Wolf naik ke atas punggung Tiger Lord dan berteriak, "Pergi, kitty!"

 

 

Mengaum! Mengaum! Mengaum!

 

 

Tiger Lord mulai berlari dan melompat ke mana-mana dalam upaya untuk melepaskan pria itu dari punggungnya, tetapi upaya itu tidak berhasil karena Sole Wolf melingkarkan lengannya di lehernya dengan erat. Dia bahkan menggigit telinganya untuk berlabuh.

 

 

Marah, Tiger Lord mulai menabrak pohon hanya untuk menyingkirkan Serigala Tunggal.

 

 

Zeke mengabaikan keduanya dan menginstruksikan Ares, "Bisakah kamu membawa Lacey ke sini dan menemaninya sampai dia pulih?"

 

 

"Baiklah!" Ares segera pergi setelah dia menerima instruksi Zeke.

 

 

Zeke kemudian menginstruksikan Alfred untuk mengambil alih dan mengumpulkan anggota Azure Dragon untuk mulai membersihkan tempat kejadian.

 

 

Tak lama setelah dia menyelesaikan sebagian besar hal yang ada dalam pikirannya, dia berbalik dan menginstruksikan Serigala Serakah, Serigala Pembunuh, dan Tyler, “Saya ingin Anda semua pulih di puncak dan pastikan Anda berada di puncak Anda segera. mungkin."

 

 

Mereka bergegas ke puncak dan fokus untuk merangsang proses pemulihan dengan bantuan energi spiritual yang melimpah.

 

 

Setelah semuanya beres, dia berbaris ke arah Jackson, yang masih tertanam di dinding.

 

Setelah menyalahgunakan tiga botol ramuan kebangkitan berturut-turut, dia memiliki penampilan seorang pria berusia pertengahan tujuh puluhan.

 

Dia bahkan tidak bisa keluar dari tembok tanpa bantuan. Pada akhirnya, dia mengerahkan kekuatannya dan berteriak, “B-Bunuh aku! J-Jika tidak, aku akan menemukan cara untuk membunuhmu selama aku masih memiliki sisa nafas di tubuhku!”

 

 

Alih-alih membunuhnya, Zeke menggunakan Jarum Amunisi untuk menghentikannya memanfaatkan energinya dan mencoba sesuatu yang konyol.

 

 

Paling tidak, Zeke bisa memastikan Jackson tidak bisa menyakiti orang lain. Selain itu, dia tidak akan lulus karena drainase kekuatan hidup yang berlebihan.

 

Dengan kata lain, dia tidak jauh berbeda dengan pasien vegetatif, tidak mampu bergerak tanpa bantuan.

 

 

Jackson mulai berteriak karena sangat frustrasi, “Sebagai anggota Sepuluh Perintah, tidak ada yang pernah mempermalukan saya dengan cara seperti itu! Jika Anda masih menganggap diri Anda seorang pria, bantulah saya dan bunuh saya sekaligus! Saya tidak akan membiarkan orang lain mempermalukan saya!”

 

 

Zeke menampar wajahnya dan menginstruksikan, "Diam!"

 

 

"Saya sakit-"

 

 

Tamparan!

 

 

“A-Aku tidak akan pernah memaafkanmu—”

 

 

Tamparan!

 

Setiap kali Jackson mencoba mengatakan sesuatu, Zeke akan menampar wajahnya dalam upaya untuk mempermalukan pria tak berdaya itu.

 

 

Begitu Zeke berpikir sudah waktunya untuk berbisnis, dia membawa Jackson ke puncak.

 

 

Tiger Lord bergabung dengannya dengan seringai bangga beberapa menit setelah dia berhasil mencapai puncak.

 

 

Serigala Tunggal, yang seharusnya berada di punggungnya, tidak terlihat.

 

 

Karena terbukti bahwa Tiger Lord telah berhasil mengabaikan Sole Wolf, Zeke bertanya, "Di mana Sole Wolf?"

 

 

Tiger Lord memutar matanya sebelum mengabaikan Zeke dan kembali ke guanya.

 

Bab Lengkap

Related : Great Marshall ~ Bab 1684

0 Komentar untuk "Great Marshall ~ Bab 1684"