Great Marshall ~ Bab 1691


Bab 1691

 

Matanya terbelalak tak percaya ketika dia melihat sekilas bayangan prajurit itu—bayangan itu berubah bentuk.

 

 

Dia tergagap, “U-Josiah, apakah itu kamu? A-Apakah kamu di sini untuk menyelamatkanku?”

 

 

Tentara itu mendekati Jackson dan menegurnya, “Jackson, kamu tidak berguna! Kami tidak membutuhkan Anda ketika Anda bahkan tidak dapat menjaga keamanan domain dari musuh kami!”

 

 

Setelah Jackson yakin bahwa itu memang Perintah Kesembilan, dia tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya lagi. “Josiah, aku bersedia menebus dosaku karena tidak melaksanakan tugasku! Bisakah Anda membawa saya ke Netherworld? Saya akan menjelaskan semuanya kepada yang lain secara langsung! ”

 

Yosia, Perintah Kesembilan, bertanya sebagai balasannya. “Apakah kamu sudah menyebutkan sesuatu tentang kami di Netherworld?”

 

 

"Tidak, Josiah! Aku tidak akan pernah berpaling dari Netherworld!"

 

 

"Besar!"

 

 

“Josiah, bisakah kamu membawaku pergi bersamamu? Saya akan menyerahkan semua yang saya miliki kepada Anda! ”

 

 

Sambil mencibir, Josiah berkomentar dengan seringai jahat, “Jackson, kamu benar-benar bodoh! Apakah Anda benar-benar berpikir kami akan memaafkan Anda ketika Anda adalah alasan mengapa Cabang Kesepuluh tidak ada lagi? Anggap dirimu beruntung, kami tidak akan mengejar anggota keluargamu bahkan ketika kamu adalah orang di balik hilangnya Summerbank !”

 

 

Jackson jatuh ke dalam keputusasaan ketika dia tahu itu sudah berakhir untuknya. Ternyata Yosia ada di sana hanya untuk membunuhnya.

 

 

"Persetan kamu pergi!"

 

Beberapa detik setelah Josiah membungkuk dan berbisik, dia mengambil belati yang dia miliki dan menikam Jackson di dahi.

 

 

Setelah berjuang selama lebih dari beberapa detik, anggota badan Jackson menjadi kaku saat dia akhirnya meninggal.

 

 

Bayangan yang tampak mencurigakan itu menyelinap menuruni bukit dan melewati hutan segera setelah memastikan Jackson sudah mati.

 

 

Prajurit itu mengamati sekelilingnya dengan bingung beberapa detik setelah dia kembali sadar.

 

 

Dia bahkan tidak mengerti mengapa dia berada di sebelah Jackson, apalagi menyadari bahwa dia telah membunuh Jackson setelah kesurupan.

 

 

Ketika dia melihat sekilas Jackson yang berlumuran darah, dia terhuyung mundur dan menjerit.

 

 

A-Apa yang terjadi? Great Marshal membutuhkan dia untuk mengetahui keberadaan musuh bangsa! B-Bagaimana dia bisa mati di arlojiku? Aku ditakdirkan!

 

 

Ngeri dengan konsekuensi dari kelalaiannya, prajurit itu berteriak, “B-Tolong! Ada seorang pembunuh!"

 

 

Zeke, yang akan membawa Joseph memiliki firasat buruk ketika dia mendengar tentara itu berteriak.

 

 

Dengan melompat, dia kembali ke puncak tanpa berpikir dua kali. Pikiran Zeke ada di mana-mana ketika dia tahu Jackson sudah mati. Tepatnya, Jackson berlumuran darah saat darah terus mengalir keluar dari luka di kepalanya.

 

 

Persetan! Siapa yang melakukan ini!

 

 

Dia memeriksa sekeliling, tetapi dia bahkan tidak bisa melihat sesuatu yang mencurigakan. Dengan kata lain, prajurit itu adalah satu-satunya tersangka.

 

 

Namun, dia tidak dapat memahami alasan anggota Azure Dragon mengkhianatinya.

 

Memelototi prajurit itu, dia bertanya, “Bicaralah! Apa yang terjadi disini?"

 

 

Prajurit itu berlutut saat warna memudar dari wajahnya. Dia tergagap, “A-Aku juga tidak yakin! II tampaknya telah kehilangan kesadaran untuk sementara waktu! Ketika saya kembali sadar, Jackson sudah terbunuh! ”

 

 

Alfred bergegas dan meluncurkan tendangan kuat ke arah prajurit itu. “Sebaiknya kau katakan yang sebenarnya! Ada apa dengan senjata yang kamu bawa?”

 

 

Menembak sekilas belati yang dia bawa, dia membuangnya dan meyakinkan keduanya, “A-aku benar-benar tidak tahu apa yang terjadi! Bukan aku yang membunuhnya!”

 

 

Bab Lengkap

Related : Great Marshall ~ Bab 1691

0 Komentar untuk "Great Marshall ~ Bab 1691"