Great Marshall ~ Bab 1697


Bab 1697

 

Ares dan Alfred meratap dalam diam.

 

Betapa sia-sianya menggunakan energi untuk kehangatan! Betapa borosnya!

 

 

Ares dan Alfred hampir tidak memiliki cukup energi untuk digunakan dalam pertempuran

 

Secara alami, mereka tidak tega menyia-nyiakannya untuk menghangatkan diri.

 

Tanpa es yang membatasi mereka, mereka dapat bergerak lebih cepat.

 

 

Satu jam kemudian, Zeke tiba-tiba berhenti. "Tunggu."

 

 

Sisanya segera berhenti di jalur mereka dan bertanya dengan hati-hati, "Ada apa, Great Marshal?"

 

 

Zeke bertanya, "Apakah bayangan itu berjalan dengan kakinya, Serigala Tunggal?"

 

 

Serigala Tunggal merasa geli. "Apa yang Anda pikirkan? Itu mengapung di atas tanah.”

 

 

Ekspresi kontemplatif melintas di wajah Zeke. “Begitu… Ada orang lain di sini selain bayangan dan Aksel .”

 

 

Orang lain?

 

 

Mereka bertiga bingung. "Bagaimana Anda tahu, Marsekal Agung?"

 

 

Zeke menunjuk ke tanah. "Lihat."

 

Mereka melirik dan melihat tiga "cangkang" es berdiri di tanah.

 

Ketiga "cangkang" es itu identik dengan yang ditinggalkan Alfred dan Ares setelah mereka menghangatkan kaki.

 

 

Mereka tidak bisa membantu tetapi tegang. "Siapa lagi yang akan muncul di tanah tandus ini?"

 

 

Zeke berkata, "Mereka meninggalkan jejak, jadi mari kita ikuti jejaknya."

 

 

Mereka menuju ke arah rel.

 

Untungnya, itu selaras dengan arah bayangan itu menuju.

 

Oleh karena itu, mereka hanya perlu berjalan ke satu arah alih-alih berpisah.

 

 

Di malam hari, bayangan dan Aksel berhenti untuk beristirahat.

 

 

Zeke dan yang lainnya juga berhenti.

 

Pemandangannya benar-benar putih, dengan pegunungan bersalju yang mengelilinginya.

 

Salju di tanah setebal satu meter.

 

 

Saat mereka bersembunyi di bawah salju, mereka tidak khawatir bayangan itu dan Aksel akan menemukan mereka.

 

 

Sole Wolf menemukan koordinat mereka menggunakan gelombang radio dan melaporkan kepada Zeke, “Kami kurang dari seratus kilometer jauhnya dari perbatasan pangkalan Utara. Apakah mereka benar-benar pergi ke markas kita?”

 

 

Zeke berkata, “Itu sangat mungkin. Tentu saja, mereka mungkin mencoba melintasi perbatasan juga. Itu berarti mereka berkolaborasi dengan pasukan asing.”

 

 

Sole Wolf bertanya, “Haruskah saya memberi tahu para prajurit di Utara dan meminta mereka untuk bersiap berperang?

Itu akan mencegah bayangan dan Aksel melewati perbatasan.”

 

 

Setelah beberapa pertimbangan, Zeke mengangguk. "Tentu."

 

 

Sole Wolf menyalakan radio mereka untuk melakukan apa yang diperintahkan.

 

Namun, saat dia menyalakannya, mereka menerima gelombang radio dari sumber lain.

 

Sinyalnya agak berantakan dan suaranya sumbang.

 

Namun, mereka samar-samar bisa mendengar kata-kata seperti "tentara Utara," "menerima perintah Anda," dan "bersiap untuk pertempuran."

 

 

Hah?

 

 

Semua orang tercengang.

 

Seseorang sedang menginstruksikan para prajurit Utara.

 

Siapa itu?

 

 

Tanpa ragu-ragu, Zeke melepaskan Energi Gelombang Tak Terkalahkannya dan mencari di area tersebut.

 

Segera, dia menemukan sesuatu.

 

Dia dengan cepat memerintahkan, "Ikuti aku dengan cermat!"

 

 

Dengan itu, dia terjun ke tumpukan salju. Menggunakan energinya untuk mencairkan salju yang menumpuk di depannya , dia melaju ke depan.

 

 

Serigala Tunggal dan yang lainnya mengikutinya dengan cermat.

 

Dalam sepuluh menit, Zeke menemukan liang di salju.

 

Tiga orang terbaring di lantai dalam keadaan istirahat.

 

 

Ketika mereka menyadari bahwa beberapa orang asing telah tiba, mereka dengan cepat terbangun karena terkejut. "Siapa itu?"

 

 

Zeke menjawab, "Ini aku!"

 

 

Ketika mereka melihat lebih dekat satu sama lain, mereka merasa lega. Bahkan, mereka sangat gembira.

 

Mereka bertiga tidak lain adalah Killer Wolf, Tyler, dan Nameless.

 

 

Zeke telah mengirim mereka untuk menangkap ayah mertua Joseph . Aksel

 

Sejak mereka muncul di sana, jelas bahwa mereka telah menguntit Aksel .

 

 

Bab Lengkap

Related : Great Marshall ~ Bab 1697

0 Komentar untuk "Great Marshall ~ Bab 1697"