Great Marshall ~ Bab 1699


Bab 1699

Zeke bertanya dengan lembut, "Ada apa, Tuan Harimau?"

 

 

Itu menggeram.

 

 

Zeke mengerti apa maksudnya. “Tiger Lord berhasil mendeteksi aroma lebih banyak bayangan di depan. Ini berarti kemungkinan besar itu adalah cabang atau markas Netherworld! Ayo cepat.”

 

 

Semua orang bergegas maju.

 

Setelah mendaki sebuah bukit, mereka dikejutkan oleh pemandangan yang terbentang di depan mereka.

 

Ada sungai besar di bawah bukit, yang permukaannya sudah tertutup es.

 

Angin kencang bertiup, melucuti tempat kehangatan apa pun

 

Itu sekitar lima puluh derajat Celcius di bawah titik beku.

 

Tidak ada organisme yang dapat bertahan hidup dalam suhu ini, tetapi tepi sungai dipenuhi oleh puluhan ribu orang.

 

 

Kerumunan orang bergegas, menabrak satu sama lain.

 

Dengan sepuluh orang dalam satu kelompok, mereka menggali tanah. Hembusan napas panas mereka membentuk kabut! Awan di udara.

 

Ada ribuan tenda didirikan di pinggiran.

 

Tenda-tenda itu sangat tua, dengan beberapa bagian jelas rusak oleh angin kencang.

 

Sepertinya orang-orang telah menggali di sana untuk waktu yang lama.

 

 

Sole Wolf bertanya dengan hati-hati, "Zeke, menurutmu ini markas Netherworld?"

 

 

Zeke menggelengkan kepalanya. "Sepertinya tidak!"!

 

 

Cabang Kesepuluh, yang dipimpin oleh Jackson dari Sepuluh Perintah, memiliki lebih dari sepuluh ribu orang.

 

Markas besar Netherworld pasti memiliki lebih banyak orang.

 

Namun, karena hanya ada sedikit lebih dari sepuluh ribu di sini, itu mungkin hanya cabang Netherworld lainnya.

 

Sole Wolf bertanya, “Untuk apa mereka menggali? Pikirkan bahwa mungkin ada beberapa harta yang bisa ditemukan di bawah tanah!”

 

 

"Ya," gerutu Zeke dengan bingung sebelum mengamati kerumunan untuk mencari Missy.

 

 

Namun, setelah mencari-cari, dia tidak menemukan Missy sama sekali.

 

Perhatiannya terfokus pada tenda-tenda itu.

 

Jika tebakannya benar, Missy mungkin ada di salah satu tenda itu

 

 

Tyler berkata, “Lihat! Aksel dan bayangan itu masuk ke tenda di sisi timur.”

 

 

Zeke melirik

 

Mempertimbangkan bagaimana tenda di sisi timur adalah yang terbesar dan terlihat paling mewah, itu mungkin adalah pusat komando.

 

Ada lebih dari seratus orang yang menjaga tenda.

 

Aksel dan bayangan hanya bisa masuk setelah beberapa putaran inspeksi.

 

 

Karena orang-orang dari Netherworld tertarik pada bakat bela diri Missy, mereka mungkin telah menguncinya di tenda yang memiliki keamanan tertinggi ini.

 

 

Killer Wolf bertanya, "Haruskah kita menyerang, Zeke?"

 

 

Zeke menggelengkan kepalanya. “Mari kita tidak memperingatkan mereka untuk saat ini. Ada terlalu banyak orang dari Netherworld yang tersebar. Jika kita bertindak gegabah, beberapa dari mereka pasti akan lolos. Beri tahu para prajurit di Utara untuk menyegel daerah ini dan jangan biarkan siapa pun pergi.”

 

 

Sole Wolf berkata, "Aku akan segera memberi tahu mereka."

 

 

Dia mematikan radio dan menghubungi tentara di Utara.

 

 

Pada saat itu, Aksel berjalan keluar dengan beberapa orang mengikuti mereka.

 

Ada seorang gadis dan tiga orang tua.

 

 

Ketika Zeke melihat sekilas wajah gadis itu, detak jantungnya semakin cepat saat adrenalin melonjak melalui dirinya.

 

Dia tidak lain adalah Missy!

Setelah semua upaya itu, dia akhirnya menemukannya.

 

 

Missy tidak terlihat seperti menderita cedera

 

Namun, dia terus menguap lelah,

 

Tidak jelas apakah itu respons fisiologis normal atau karena energi negatif telah menghabiskan energinya

 

 

Aksel , inspektur sebelumnya dari Kementerian Urusan Surgawi, berjalan di depan Missy

 

Tiga pria tua dengan janggut putih mengikuti di belakang.

 

Hanya bayangan yang hilang.

 

 

Zeke curiga bayangan itu sebenarnya adalah salah satu bayangan pria tua itu dan sudah menyatu dengan tubuh fisiknya.

 

 

Ketiga pria tua itu pasti pejabat tinggi di Netherworld .

 

Tindakan, sikap, dan pakaian mereka lebih mulia daripada rata-rata orang.

 

 

Bab Lengkap

Related : Great Marshall ~ Bab 1699

0 Komentar untuk "Great Marshall ~ Bab 1699"