Never Late, Never Away ~ Bab 1161 - Bab 1170

                                                       


Bab 1161

Setelah Hendrick mendekati Hannah dengan semangkuk sup, dia memastikan suhu optimal untuk dikonsumsi sebelum menyerahkannya padanya.

Pada akhirnya, Hannah menghabiskan semua yang disajikan Hendrick padanya. Itu nikmat, namun terasa berbeda dari yang dibawa Fabian untuknya karena makna yang terkait.

Saat Helen mulai memakan makanannya, dia melotot ke mata Jason dari waktu ke waktu.

Mengapa saya berhubungan dengan orang ini di sana? Ugh! Ini sangat membuat frustrasi! Aku pasti terkena sial!

"Apa? Pernahkah kamu melihat wajah yang begitu tampan sebelumnya? ” Jason bertanya dengan ekspresi mencemooh, merasa bangga pada dirinya sendiri karena akhirnya dia bisa membuat Helen kesal.

“ Hmph ! Saya telah bertemu banyak pria tak tahu malu sebelumnya, tetapi Anda yang paling tak tahu malu dari mereka! Mengapa kamu tidak pergi ke zona perang? ” Helen berkomentar sinis.

“Kenapa aku harus pergi ke zona perang?” Jason kesulitan memahami makna di balik sindiran ganda itu.

Dia cemberut padanya sebagai balasannya. "Ha! Sepertinya Anda lebih bodoh tak tahu malu daripada pria tak tahu malu. Yah, kurasa kamu tidak akan membawa saingan cinta Fabian ke bangsal jika kamu adalah makhluk yang cerdas!”

Jason sama sekali tidak terganggu oleh komentar sarkastik Helen. Dia menegur dalam upaya untuk membela diri, “I-Ini tidak lain adalah kesalahan! Mengapa saya tidak diizinkan membuat kesalahan dalam hidup ketika bahkan para pemimpin yang paling luar biasa pun membuat kesalahan?”

Dia mulai membual dengan cara yang tidak tahu malu, “Bagaimana dengan zona perang yang kamu bicarakan? Apakah karena kamu pikir aku bisa merayu musuh negara kita dengan wajah tampanku? Ha! Saya setuju karena saya yakin mereka akan jatuh cinta dengan saya terlepas dari jenis kelamin mereka!”

Ketika dia mendengar ucapannya yang tidak masuk akal, dia secara tidak sengaja meludahkan seteguk makanan yang akan dia telan dari mulutnya.

Tindakan Helen menarik perhatian semua orang, termasuk Winson . Dia mengedipkan matanya dengan bingung karena dia berada tepat di sebelah duo yang saling bertentangan.

Dia menahan keinginannya untuk tertawa dengan sekuat tenaga dan tergagap, “A-Aku baik-baik saja… T-Tolong lanjutkan dengan apapun yang kau lakukan…”

"K-Kamu—" Ekspresi Jason menjadi gelap saat dia berteriak, "Kamu baik-baik saja, tapi aku tidak!"

Saat dia berada tepat di sebelah Helen ketika makanan menyembur keluar dari mulutnya, mereka berceceran di seluruh wajahnya.

“ Haha ! Ya Tuhan! Kamu benar-benar pria yang tidak beruntung!” Helen tertawa terbahak-bahak karena wajah pria sombong itu tertutup makanan.

Jason mengertakkan gigi dan bertanya, "Beraninya kau menertawakanku?" Dia merasakan dorongan yang kuat untuk membawanya keluar karena tidak ada seorang pun, selain dia, yang berani memilihnya karena dia adalah penerus keluarga Goldstein.

Karena penampilan Jason lucu, Winson tidak bisa menahan tawa. Dia mencoba yang terbaik untuk mengontrol volumenya, tetapi Jason mendengarnya.

Saya tidak pernah diganggu oleh orang lain karena saya selalu melakukan itu! Saya tidak percaya Helen memiliki nyali untuk memilih saya dan mempermalukan saya di depan begitu banyak orang!

Jason mengambil keputusan dan bertekad untuk membalas dendam dalam waktu dekat.

Tiba-tiba, Hendrick berteriak dengan alis berkerut, "Helen, cepat dan minta maaf kepada Jason!"

“ Haha ! A-aku minta maaf! Saya tidak punya niat untuk menertawakan Anda, tetapi Anda terlihat sangat lucu! ” Helen meminta maaf saat mendengar instruksi Hendrick . Namun, dia tidak bisa mengendalikan tawanya sama sekali.

"A-" Jason kehilangan kata-kata karena dia kesal dengan jawaban Helen. Betapa sialnya aku bertemu dengan iblis seperti dia?

Ekspresi muram tampak di wajah Hendrick . Saat Helen lahir, Hendrick dan istrinya sudah tidak muda lagi. Karena itu, mereka telah memanjakannya sejak dia lahir. Dia sangat menyesal karena tidak mendisiplinkannya dan menganggap pengabaian mereka sebagai alasan di balik perilaku arogannya.

Hendrick menaikkan volume suaranya dan menegur putrinya, “Helen!”

Dia berhenti tertawa dan menatap Hendrick dengan tatapan sedih karena ayahnya tidak pernah meninggikan volume suara melawannya sebelumnya.

 

Bab 1162

Hendrick tidak tahan lagi dengan tatapan menyedihkan Helen. Dia mematikan jawabannya dan mengulangi dirinya sendiri, "Saya ingin Anda segera meminta maaf."

"Oke ..." Meskipun keengganannya, Helen melakukan seperti yang diperintahkan dan meminta maaf, "Tolong maafkan saya karena saya juga tidak bermaksud begitu."

Jason memutar matanya dan tetap diam pada skor itu. Kemudian, dia bangkit dari tempat duduknya dan menuju ke kamar kecil untuk mencuci muka.

Karena mereka berada di bangsal VIP, ada kamar mandi di dalam bangsal. Kalau tidak, dia akan malu untuk muncul di depan orang lain dengan penampilan yang tidak rapi.

Ketika Jason selangkah dari kamar mandi, seseorang memasuki bangsal—Fabian telah kembali.

Pria acuh tak acuh itu menyeringai saat melihat tatapan menyedihkan Jason. Dia tidak bisa tidak bertanya-tanya alasan di balik pria muda yang sigap itu berakhir dalam keadaan yang menyedihkan.

“ Hmph !” Jason memutar matanya sekali lagi sebelum berjalan ke kamar kecil.

Diam-diam dia menyimpan dendam terhadap Fabian karena tidak membelanya bahkan menertawakannya. Bagaimanapun, mereka telah menjadi kenalan dekat selama bertahun-tahun sementara keluarga mereka memiliki ikatan dekat selama beberapa dekade.

Syukurlah, saya cukup pintar untuk membuat diri saya menjadi ayah baptis untuk membela saya. Saya tidak perlu khawatir tentang Anda memihak Helen di masa depan.

"Halo, Paman," Fabian menyapa Hendrick yang malu .

“Hei, Fabian. Aku membawakan sesuatu untuk dimakan oleh Hannah.” Sambil menyeringai, Hendrick , yang sadar akan hal-hal yang telah dilakukan Fabian, senang putrinya telah bertemu dengan pria yang luar biasa.

“Memang, Hannah membutuhkan nutrisi sebanyak mungkin karena dia baru saja menjalani operasi.” Fabian melihat sup yang dibawa Hendrick dan menyeringai seolah-olah dia sedang tidak baik-baik saja.

Mengapa saya memiliki firasat buruk tentang itu? Apakah dia akan meniru resep Ibu di masa depan?

Winson menjadi bersemangat ketika dia melihat Fabian. Dia menyapa, "Kamu kembali!"

Hannah tidak tahu alasan mengapa Winson menjadi menyukai Fabian. Dia pikir itu karena Fabian selalu menjadi favorit anak-anak.

Fabian mendekati Winson dan menyapanya dengan senyuman, “Ya, apakah kamu merindukanku?”

Ketika Fabian memperhatikan ekspresi sedih Helen, dia bertanya, “Ada apa? Apakah ada yang menyinggung Anda? ”

"Kurasa itu karena dia memuntahkan makanan ke wajah Jason!" Winson menjawab atas nama Helen sebelum dia bisa mengatakan apa-apa.

Saya telah bertanya-tanya alasan di balik kesengsaraan Jason. Ternyata dia adalah orang di baliknya lagi.

“Itu bukan masalah besar, bukan? Dia akan baik-baik saja setelah mencuci muka,” jawab Fabian acuh tak acuh.

Secara kebetulan, Jason yang kebetulan keluar dari kamar mandi, benar-benar terdiam karena jawaban Fabian.

Fabian, apa kau sadar aku korban di sini? I-Ini sangat memalukan, oke? Bisakah Anda membantu saya dan berhenti menggosoknya di depan orang lain?

"Apakah kamu baik-baik saja?" Hendrick bertanya dan mengungkapkan keprihatinannya ketika dia melihat Jason keluar dari kamar kecil.

“Paman Hendrick , aku baik-baik saja.” Jason menembakkan belati ke arah Fabian sambil menjawab pertanyaan Hendrick .

Awalnya, Fabian terkejut dengan cara Jason menyapa Hendrick , tetapi dia segera menyeringai saat mengetahui apa yang sedang direncanakan Jason. Oh? Jadi kamu mendapatkan bantuan ayah Hannah karena kamu takut aku akan mengirimmu kembali?

Helen menjadi marah lagi ketika Jason mulai berbicara dengan Hendrick dengan cara yang begitu intim. Dia memelototi Jason dan bergumam, “ Hmph ! Aku yakin dia pasti telah menipu Ayah! Tunggu saja sampai aku mengungkapkan rencana jahatmu kepada Ayah nanti!”

Meskipun dia mengeluh dengan suara pelan, Jason bisa mendengar semua yang dia katakan.

Karena itu, dia mendekatinya dan berbisik dengan tatapan menghina, “Tidak, meskipun aku mungkin sedikit melebih-lebihkan, aku tidak berbohong! Selain tindakanku yang sempurna, tidakkah menurutmu wajar jika Paman Hendrick terbuka padaku? Mengapa Anda tidak pergi ke depan dan mencoba untuk mengekspos saya? Aku cukup yakin Paman Hendrick tidak akan mendengarkanmu!”

Saat dia selesai berbisik ke telinganya, dia mengusap rambutnya yang acak-acakan dan menjawab dengan acuh tak acuh, "Yah, karena kamu adalah saudara perempuanku , aku akan memaafkanmu sekali karena aku pria yang pemaaf."

 

Bab 1163

Helen menggertakkan giginya karena frustrasi. Tunggu saja!

Dia menegur, “Berhenti bersikap seolah-olah kamu lebih tua dariku! Ayah mungkin telah mengakuimu sebagai anak baptisnya, tetapi kamu seharusnya menjadi adik baptisku !”

"Permisi? Apakah Anda mencoba untuk menentang kata-kata Paman Hendrick ? Selain itu, karena saya lebih tua dari Anda, mengapa Anda tidak menunjukkan rasa hormat kepada kakak baptis Anda ? Lagipula kamu tidak akan rugi apa-apa.”

“Kau yakin lebih tua dariku? Mengapa tampaknya sebaliknya? ” Helen membantah.

"Permisi? Berapa umurmu lagi? Aku berumur dua puluh tiga tahun, oke?” Karena Jason takut dia mungkin lebih muda dari Helen, dia berbohong. Sebenarnya, dia baru berusia dua puluh dua tahun.

Jason diam-diam memuji dirinya sendiri untuk pekerjaan yang dilakukan dengan baik karena Helen terdiam saat itu. Dia berperilaku seolah-olah dia adalah kakak laki-lakinya dan menasihatinya, “Kamu harus memperhatikan sopan santunmu di masa depan. Jika tidak, Anda akan mengalami kesulitan saat bergabung dengan angkatan kerja. Selain itu, bukankah kamu seharusnya bangga memiliki saudara baptis yang tampan dan luar biasa ? ”

Dia merasa jauh lebih baik setelah menyelesaikan pidatonya. Karena Hendrick adalah pendukung terkuatnya, dia akhirnya mengalahkan Helen setelah semua penghinaan.

“Apa maksudmu aku harus bangga? Ha! Kurasa aku tidak akan pernah bisa berbicara dengan indra apa pun pada seseorang yang lahir tanpa otak, ya? Tidak peduli apa, karena Anda yang terakhir bergabung dengan rumah tangga, Anda harus menjadi yang termuda! Anda harus menganggap saya kakak perempuan Anda! ”

Jason bersikeras, “Tidak! Kamu harus mendengarkan Paman Hendrick dan menganggapku sebagai kakakmu!”

"Tidak! Aku kakak perempuanmu!”

"Tidak! Aku lebih tua!”

“Tidak pernah dalam sejuta tahun!”

Saat konfrontasi yang intens berlangsung, Winson yang tidak bersalah mulai memeriksa duo yang bertikai itu berulang kali.

Hannah sudah muak dengan interaksi duo nakal itu. Dia berdeham dan memberi tahu Helen, "Kamu harus memotongnya dan berhenti mempermalukan dirimu sendiri di depan Winson ." Setelah dia menghentikan saudara perempuannya, dia memberi isyarat kepada Fabian untuk mengendalikan Jason.

Fabian sadar akan rencananya. Dia memberi tahu Jason, "Bisakah kamu bersikap seperti pria dan berhenti memilih wanita?"

Hannah tidak bisa tidak membenci Fabian. Wow! Katamu? Mengapa Anda tidak pernah berhenti mengganggu saya? Kaulah yang harus berhenti mengancamku!

Saat Fabian memihak Helen lagi, dia menegaskan dengan cara yang benar, “Apakah kamu tidak mendengar kata-kata Fabian? Mengapa Anda tidak bergegas dan mengakui saya sebagai kakak baptis Anda sekarang?”

“Karena kamu tidak mendengarkan Paman Hendrick , mengapa aku harus mendengarkan Fabian? Anda harus cepat dan mengakui saya sebagai kakak laki-laki Anda! Jason belum menunjukkan tanda-tanda menyerah.

"Tidak! Aku yang lebih tua!”

"Tidak! Seharusnya sebaliknya!”

Hannah kehilangan kata-kata karena duo nakal itu akan mendatangkan malapetaka setiap kali mereka melihat satu sama lain secara langsung.

Karena kehabisan ide, dia menatap mata Fabian dengan wajah mengerut meminta bantuan.

Sambil tersenyum, dia terkejut karena ternyata ada hal yang tidak bisa dia tangani juga.

Karena kehadiran dan interaksi keduanya perlahan-lahan semakin tidak terkendali, Fabian berdeham dan mengumumkan, “Saya pikir itu sudah cukup. Biarkan saja jika Anda berdua tidak dapat mencapai konsensus. ”

Duo itu terdiam karena tatapan tegas Fabian. Jason menjawab dengan anggukan tak berdaya sementara Helen menatap mata Jason dan berkata, “ Hmph ! Kamu pria yang sangat hina! Aku akan berhenti berbicara denganmu dan membacakan cerita untuk Winson !”

Jason pikir itu ide yang buruk. Terakhir kali Helen membacakan cerita untuk Winson , dia mengejeknya dengan cerita yang dibuat-buat.

Saat dia memikirkannya, dia berlari ke sisi Winson dan mulai membacakan cerita untuknya sebelum Helen bisa mulai.

Setelah Fabian membelai kepala Winson , dia berbalik dan kembali ke sisi Hannah, duduk di tepi tempat tidur.

Hendrick mengambil inisiatif dan meminta maaf dengan ekspresi malu, "Saya sangat menyesal atas masalah yang disebabkan Helen kepada Anda."

“Paman, tidak apa-apa karena menurutku sangat bagus memiliki seseorang untuk mencairkan suasana,” Fabian menegaskan dengan nada serius karena dia menyukai Helen karena wanita dengan karakter lugas tidak ada di lingkaran sosial awalnya. .

Hendrick menanggapi dengan seringai malu-malu dan berpikir itu adalah alasan untuk mengeluarkannya dari tempat yang sempit. Ketika dia mengingat sesuatu, dia bertanya, "Apakah kamu kenal dengan Jason?"

 

Bab 1164

Sambil tersenyum, Fabian menyatakan, "Tepatnya, keluarga kami telah berkenalan selama beberapa dekade."

Hendrick butuh beberapa detik untuk mengumpulkan pikirannya. "Jika itu masalahnya, kamu perlu berbicara dengan ayahnya dan membuatnya menghabiskan waktu bersama Jason."

Hendrick enggan meninggalkan Jason sendirian ketika dia mengingat percakapan mereka di luar lingkungan.

Sementara itu, Fabian tidak bisa tidak membayangkan tanggapan ayah Jason ketika dia mengetahui hal-hal yang dibicarakan bocah itu di belakangnya.

Dia terkekeh setelah membayangkan hal-hal yang mungkin akan terjadi pada Jason. Meskipun demikian, dia memutuskan untuk bermain bersama Jason dan menegaskan, "Tentu, saya akan berbicara dengan ayahnya begitu dia bebas."

Sementara itu, di kantor presiden Jackson Group, Xavier bersandar di kursi dengan wajah mengerut kesal. Dia bertanya kepada asistennya, "Apa tindakan terbaik saya selanjutnya?"

Ketidakberdayaan tertulis di seluruh wajah asistennya. Sebagai 'penasihat masuk' Xavier, dia telah berasimilasi dengan proses pemikiran Xavier setelah dia dipekerjakan. EQ-nya pasti meningkat setelah berurusan dengan Xavier.

Sejak saat itu dia menjadi seorang pria dengan segala macam pemikiran yang tidak realistis karena dia harus menghasilkan ide-ide yang dapat menyenangkan Xavier. Kalau tidak, dia akan mengambil risiko ditampar wajahnya. Setelah sekian lama, dia sudah lama terbiasa dengan kebrutalan pria itu dan tidak bisa lagi merasakan sakitnya.

Asistennya menyarankan, “Tuan. Jackson, bagaimana kalau kita mencoba peruntungan dengan saudara-saudara Ms. Young?”

Mata Xavier bersinar dalam diam. Akibatnya, asistennya mengalami kesulitan mencari tahu hal-hal yang ada dalam pikirannya.

Setelah beberapa detik hening, dia menambahkan, “Saya pikir strategi agresif bukanlah yang terbaik untuk saat ini. Pria yang telah menunjukkan Anda jalan ke lingkungan adalah anggota termuda dari keluarga Goldstein. Dia telah mengenal Fabian secara dekat sejak dia lahir. Singkatnya, tidak mungkin untuk memenangkan hatinya dan membuatnya membantu kita. Adapun orang-orang dari keluarga Blackwood, mereka telah mengabaikan Ms. Young selama dua dekade terakhir. Jika bukan karena anggota termuda mereka, kurasa mereka tidak akan pernah mendekatinya. Oleh karena itu, saya yakin Ms. Young masih menyimpan dendam terhadap mereka. Sedangkan untuk keluarga Young, bantuan mereka sama baiknya dengan tidak ada karena mereka tidak bisa menghabiskan banyak waktu dengan Ms. Young.”

Xavier menganggap pidato orasi asistennya masuk akal. Dia mengangguk, menunjukkan bahwa dia berada di halaman yang sama dengannya.

Asistennya menghela napas lega karena dia tidak perlu menderita lagi.

“Menurut informasi yang saya kumpulkan, Ms. Young memiliki hubungan intim dengan saudara perempuannya. Mereka membicarakan segala macam hal. Jadi, aku yakin jika kita bisa memenangkannya dan membuatnya membujuk Nona Young atas namamu, hanya masalah waktu sebelum dia terpengaruh oleh kata-kata kakaknya. Untuk memenangkan hati seorang wanita, kita hanya perlu memberinya beberapa barang kosmetik.”

Xavier sangat senang karena itu tertulis di seluruh wajahnya. Dia memuji asistennya, “ Mmm ! Itu ide yang brilian!”

Asistennya semakin bersemangat dan terus menjelaskan, “Untuk kakaknya, saya percaya dia juga memainkan peran penting dalam hidupnya! Menurut informasi, dia adalah saudara kandung Ms. Young dari orang tua yang sama. Kondisinya juga merupakan satu-satunya alasan Ms. Young kembali ke keluarga Blackwood. Saya pikir itu perlu untuk menghabiskan lebih banyak usaha untuk memenangkan kakaknya. Ibunya telah meninggal sejak dia masih kecil. Karena Leo menghabiskan sebagian besar waktunya untuk bekerja, dia tidak punya waktu luang untuk putranya. Meskipun dia memiliki ibu tiri, dia sepertinya tidak mendapatkan perhatian yang dia butuhkan darinya.”

Setelah asisten Xavier membagikan pilihan yang tersedia dengannya, dia berdiri di depannya untuk mengantisipasi keputusan akhir.

Xavier memijat pelipisnya karena dia tidak tahu cara yang tepat untuk menghadapi Winson . Pada akhirnya, dia mengumumkan, "Saya ingin Anda mengetahui usia Winson saat ini dan mendapatkan materi pelajaran yang diposting sebagai tantangan baginya."

"Tn. Jackson, apakah Anda mengindikasikan bahwa Anda akan menjadi guru pribadinya?” Asistennya terkejut. Meskipun itu adalah ide bagus untuk meningkatkan hubungannya dengan Winson , itu akan membutuhkan banyak usaha dan waktu.

“Bukankah sudah jelas? Selain itu, siapkan barang-barang kosmetik sesegera mungkin!” Mata Xavier berbinar saat seringai ganas terlihat di wajahnya.

 

Bab 1165

Fabian, apakah Anda siap untuk apa yang akan datang? Aku akan segera serius! Kita lihat saja apakah aku bisa memenangkan Hannah!

Di bangsal VIP, Helen dan Jason bersikeras membacakan cerita untuk Winson sementara Fabian, Hannah, dan Hendrick bertemu satu sama lain.

Tiba-tiba, Fabian mengemukakan sesuatu dengan serius. “Paman, Hannah dan aku telah menjalin hubungan cukup lama. Hal-hal baik di pihak kami, dan kami saling berbagi kasih sayang satu sama lain.”

Di tengah pidatonya, dia berbalik dan menatap mata Hannah.

Ketika dia memandangnya, dia mengerutkan kening karena dia mengingat permintaan Heather untuk bertemu orang tuanya secara langsung. Mau tak mau dia bertanya-tanya apakah dia akan memberi tahu ayahnya bahwa mereka sudah menikah.

Sambil tersenyum, Fabian memberi tahu Hendrick , "Saya pikir sudah waktunya untuk membuat Anda bertemu dengan anggota keluarga saya secara langsung untuk menyelesaikan detailnya karena saya ingin membawa hubungan kita ke tingkat berikutnya."

Aku tahu itu! Dia tidak akan pernah mengungkitnya karena ada begitu banyak orang di bangsal!

Hannah diam-diam menghela nafas lega karena dia akan kesulitan menjelaskan dirinya sendiri jika dia memberi tahu ayahnya bahwa mereka telah menikah sebelumnya.

Di sisi lain, Hendrick terkejut dengan kata-kata Fabian karena yang terakhir telah membuat dirinya jelas bahwa itu adalah proposal. Namun, Hendrick memiliki keraguannya—sekalipun dia ingin Hannah menjadi anggota keluarga kaya, dia takut dia akan mengalami kesulitan karena dia berasal dari keluarga biasa.

Selain itu, dia bukan ayah biologis Hannah. Dia pikir dia tidak dalam posisi untuk menelepon karena dia telah bersatu kembali dengan ayah kandungnya.

Saat dia memikirkannya, dia melihat ke arah putrinya.

Akibatnya, Hannah memerah dan melihat ke tempat lain ketika dia melihat sekilas tatapan ayahnya.

Sebenarnya, Fabian memiliki segalanya tentang pernikahannya dengan Hannah, namun dia merasa perlu membicarakannya dengan Hendrick . Meskipun Leo adalah ayah biologis Hannah, dia tidak pernah memainkan peran ayahnya. Karena Hannah selalu menjadi wanita yang keras kepala, dia yakin dia tidak ingin Leo menelepon atas namanya.

Setelah banyak pertimbangan, Hendrick memutuskan untuk berbagi kekhawatirannya dengan Hannah dan bertanya, "Hannah, karena keluarga Blackwood telah menemukanmu, bukankah begitu ..."

Putrinya memotongnya sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya. “Ayah, aku tidak akan pernah kembali ke keluarga Blackwood. Anda adalah orang yang membesarkan saya selama dua dekade terakhir. Aku putrimu! Apakah Anda mencoba mengusir putri Anda? ”

“Aku tidak akan pernah mengusirmu! Namun…” Hendrick kesulitan menyelesaikan kalimatnya.

Lagi pula, jika Hannah bersatu kembali dengan ayah kandungnya, dia akan menjalani kehidupan tanpa beban sebagai anggota keluarga Blackwood. Selain itu, keluarga Blackwood lebih setara dengan keluarga Norton. Akan sangat bagus jika dia bisa bergabung dengan keluarga Norton sebagai anggota inti dari keluarga Blackwood.

“Paman, aku tidak bisa memikirkan kandidat yang lebih baik untuk menelepon selain dirimu. Anda harus berhenti memikirkan hal-hal yang berlebihan. ” Fabian menyela percakapan mereka dan menegaskan dengan serius, menunjukkan bahwa dia bersungguh-sungguh dengan kata-katanya.

Setelah merenung selama beberapa waktu, Hendrick mengambil keputusan dan mengumumkan keputusannya, “Baiklah! Setelah Hannah keluar dari rumah sakit, ayo bertemu dengan anggota keluargamu!”

Dilihat dari ekspresi Hannah, Hendrick yakin putrinya serius dengan Fabian. Kalau tidak, dia tidak akan memerah begitu dia mendengarnya.

Pada saat seperti itu, dia tidak bisa memikirkan alasan untuk menghentikan mereka karena dia telah menemukan pria luar biasa yang bisa membalas kasih sayang yang dia miliki untuknya.

Karena Fabian telah mengantisipasi persetujuan Hendrick , jadi dia tidak terkejut sama sekali.

Namun, pikiran Hannah benar-benar kosong. Dia menghela nafas panjang karena dia tidak yakin apakah dia harus senang ayahnya telah memberikan persetujuannya.

Dia merasa seolah-olah Fabian hanya mengajukan lamaran karena permintaan ibunya. Jika dia memilih untuk mengajukan cerai dengannya setelah mencapai tujuannya, dia akan kesulitan menjelaskan alasan di balik perceraian mereka kepada orang tuanya.

Hannah semakin khawatir karena Fabian tidak memberi tahu ayahnya bahwa mereka telah menikah, dia bertanya-tanya bagaimana percakapan akan berlangsung selama pertemuan kedua keluarga.

 

Bab 1166

Setelah membicarakan beberapa hal sepele selama beberapa menit, Hendrick memberi tahu Fabian bahwa dia akan pergi. Dia berpikir untuk membawa Helen pergi bersamanya, tetapi Helen bersikeras untuk tetap tinggal untuk menemani saudara perempuannya. Karena itu, dia menuruti permintaan putrinya.

Karena Jason memiliki kesempatan langka untuk memperbaiki hubungannya dengan ayah baptisnya, dia menawarkan diri untuk mengirim Hendrick pulang.

Setelah kepergian Hendrick , Helen memberi tahu Hannah, "Bisakah saya bermalam di tempat Anda?"

Hannah tercengang karena sudah lama pindah dari apartemen sewaannya dan pindah ke tempat Fabian tanpa memberitahu siapa pun.

"Apa? Apakah Anda akan menolak saya? Apakah karena kamu telah pindah ke tempat Fabian?” Helen mengarahkan pertanyaan lain pada Hannah karena saudara perempuannya ragu-ragu.

Hannah benar-benar bingung karena pertanyaan Helen. Dia berencana untuk mengarang sesuatu dan mengirim saudara perempuannya pulang, tetapi spekulasi saudara perempuannya tepat. Saya tidak mungkin mengatakan kepadanya bahwa dia telah mencapai sasaran , bukan ?

"Hah? Apakah kamu serius? Sudahkah Anda memperoleh persetujuan Ayah dan Ibu sebelumnya? ” Helen kaget karena leluconnya ternyata benar.

"A-Aku akan mengizinkanmu untuk tinggal bersama kami, tetapi kamu tidak diizinkan memberi tahu Ayah dan Ibu!" Setelah memikirkannya, Hannah memutuskan untuk memberi tahu Helen yang sebenarnya.

Kakaknya menggelengkan kepalanya dan menyarankan, “Jika itu masalahnya, lupakan saja. Karena kita sedang membicarakan tempat Fabian, aku tidak mungkin bermalam di rumahnya saat kamu tidak ada. Saya akan memeriksakan diri ke hotel terdekat. ”

Tiba-tiba, Fabian memecah kesunyian dan mengumumkan, “Jangan khawatir. Saya akan mengatur akomodasi Anda untuk malam ini sebentar lagi. ”

Apakah kamu bercanda? Bagaimana saya bisa membiarkan saudara ipar saya menghabiskan malam di hotel ketika saya memiliki perusahaan real estat yang aneh?

Karena Helen takut mengganggu Fabian, dia mengangkat bahu dan menyarankan, “Sebenarnya, bisakah aku tinggal di sini dan menemani Hannah ? Saya tidak benar-benar merasa aman untuk mempercayakan dia kepada perawat.”

"Itu tidak perlu karena aku akan menginap di sini untuk malam ini," Fabian mengumumkan dengan acuh tak acuh.

“H-Hah?” Hannah dan Helen secara bersamaan ternganga mendengar jawabannya.

“Apakah kamu yakin ingin bermalam di bangsal? Apa kau tidak punya jadwal lain besok?” Helen mengungkapkan kekhawatirannya. Sebenarnya, dia senang dan menganggap adiknya beruntung karena dia mendapatkan pasangan yang kaya dan setia.

Saat dia memikirkannya, dia diliputi oleh sensasi yang menghangatkan hati karena hanya ada beberapa pria dengan statusnya yang akan tetap setia.

Tiba-tiba, gagasan absurd tentang dia meninggalkan pekerjaannya untuknya terlintas di benaknya. Apakah saya akan disalahkan untuk itu?

Karena dia khawatir itu akan menjadi masalahnya, dia menyarankan, “Mengapa kamu tidak kembali ke rumah dan istirahat? Anda telah menolak begitu banyak janji setelah menghabiskan sepanjang hari merawat saya. Aku tidak ingin menghalangi jalanmu lagi.”

Fabian bertanya, “Mengapa kamu membuatnya terdengar seolah-olah aku tidak bisa istirahat di bangsal?”

"Hah? Apa sebenarnya yang Anda lakukan? Apa kau akan tidur di lantai?” Hana bingung. Fabian harus tidur di lantai karena dia menempati salah satu dari dua tempat tidur di bangsal sementara yang lain ditempati oleh Winson .

"Oh! Kurasa aku tahu apa yang terjadi!” Mata Helen menyipit menjadi celah dengan seringai ganas.

Hannah yang penasaran memandang saudara perempuannya dan bertanya, "Apa?"

Mengangguk, Helen mengumumkan dengan seringai cerah, "Aku cukup yakin dia akan tidur di sisimu!"

Apa? Apakah ini lelucon? Apakah dia benar-benar akan meremas di sisiku ketika itu adalah tempat tidur super single?

Mata Hannah melebar tak percaya dalam mengantisipasi jawaban Fabian.

Bagaimana jika dia bersikeras? Karena dia pria yang mendominasi, aku cukup yakin dia tidak akan mendengarkanku bahkan jika aku menolaknya!

Proses pemikirannya telah berputar di luar kendali saat dia membayangkan segala macam hal.

“Hmm… Sebenarnya, itu ide yang bagus,” Fabian menegaskan dengan tatapan serius dan mengangguk sebagai balasannya.

 

Bab 1167

Dilihat dari pertanyaan retorisnya, Hannah menghela nafas panjang lega dan tahu dia bereaksi berlebihan.

Helen yang penasaran bertanya, "Jika itu masalahnya, di mana kamu akan tidur?"

Hannah, yang juga sama bingungnya, menambahkan, “Bisakah kamu berhenti membuat kami tetap dalam kegelapan?”

Fabian menyeringai karena dia berhasil menggelitik rasa ingin tahu para suster. Dia memutuskan untuk bermain keras untuk mendapatkan dan mengumumkan, "Mengapa kamu tidak melihat sendiri ketika saatnya tiba?"

“ Urgh ! Bisakah kamu berhenti bermain keras untuk mendapatkannya?” Helen memutar matanya dan menjawab dengan marah.

Dia menjawab dengan senyum dan membawa dirinya keluar dari bangsal dalam diam.

“Hannah, sejak kapan kamu mulai kumpul kebo dengan Fabian? Mengapa Anda tidak menyebutkan apa-apa tentang itu? ” Saat Fabian pergi, Helen mulai menginterogasi adiknya.

Saat dia mempermalukan dirinya sendiri di depan Winson untuk satu hal, dia telah belajar pelajarannya untuk memikirkan kata-katanya. Oleh karena itu, dia mengintipnya dan memastikan dia tertidur sebelum mengarahkan pertanyaan pada saudara perempuannya.

“I-Ini sekitar dua sampai tiga bulan yang lalu. A-Apakah aku harus memberitahumu bahwa aku telah pindah ke tempat pacarku ketika kamu tidak pernah bertanya?” Hannah yang pemalu tergagap karena dia telah tinggal bersama Fabian selama setahun. Meskipun demikian, dia tidak bisa mengatakan yang sebenarnya kepada saudara perempuannya. Jika tidak, Helen akan mengalami kejutan dalam hidupnya.

“Dua sampai tiga bulan? Koreksi saya jika saya salah, tetapi Anda masih lajang terakhir kali kami bertemu beberapa bulan yang lalu. Mengingat fakta bahwa kamu telah pindah ke tempatnya setidaknya selama dua bulan—”

Di tengah pidatonya, Helen mencoba mencari tahu seluruh garis waktu. Tiba-tiba, dia melompat dari kursi dan berseru, “Sudahkah Anda pindah ke tempatnya satu bulan dalam hubungan Anda dengannya? Aduh, masya Allah! Hana, aku terkesan!”

Mengapa saya melupakan sesuatu yang begitu penting? Saya seharusnya lebih waspada dengan tanggal! Aku ingin tahu apakah dia akan mengalami kejutan lain dalam hidupnya jika dia tahu itu sebenarnya satu tahun selain fakta bahwa kita benar-benar menikah?

“Apakah kamu yakin kamu tidak sengaja mencoba membuatku tidak tahu apa-apa? Aku cukup yakin kamu telah melupakan saudara perempuanmu yang tercinta ini karena dialah satu-satunya yang kamu sayangi sekarang!” Helen terus menggoda adiknya.

“Bisakah kamu berhenti menarik kakiku? Sebenarnya, kami tidak benar-benar hidup bersama karena kami menghabiskan sebagian besar waktu kami di kamar masing-masing.”

Kakaknya mengernyitkan alisnya, menunjukkan bahwa dia ragu. "Tidak, aku cukup yakin kamu berbohong."

"A-Aku tidak!" Hannah benar-benar terdiam karena Helen menolak untuk mempercayainya ketika dia akhirnya mengatakan yang sebenarnya untuk sekali ini. Meskipun menghabiskan sebagian besar waktu mereka di kamar masing-masing, Fabian sering menyelinap masuk ke kamarnya di tengah malam.

Tepatnya, sebagian besar waktu Fabian tidak ada di rumah. Setiap kali dia pulang di tengah malam, Hannah tertidur. Jadi, dia tidak tahu dia telah tidur di sebelahnya karena dia akan bangun dari tidurnya jauh di depannya di pagi hari.

“Yah, kurasa aku harus memercayaimu karena aku tidak bisa melakukan apa pun untuk membuktikan hipotesisku benar.”

Hannah tahu tidak ada yang bisa dia lakukan untuk membuktikan dirinya tidak bersalah lagi.

Tiba-tiba, nada dering yang menggelegar terdengar saat Helen menerima panggilan.

Itu adalah musik rock yang agresif.

Hannah tertawa terbahak-bahak ketika mendengar nada dering adiknya. Dia bertanya, “Ya Tuhan! Ada apa dengan nada dering Anda? Apakah Anda menyukai semacam band heavy metal?”

“ Hmph ! Itu bukan urusan Anda!" Segera setelah Helen mengambil teleponnya, dia bergegas keluar dari bangsal.

"Tolong tinggal!" Tiba-tiba, suara yang bisa terdengar dari luar membuat Hannah ngeri.

Dia tanpa sadar berbalik dan menatap Winson yang mulai berbicara dalam tidurnya.

Apa yang sedang terjadi? Apakah seseorang muncul dalam mimpinya? Apakah itu berarti dia juga mencintai seseorang?

Hannah menggelengkan kepalanya dan menghentikan dirinya dari memikirkan hal-hal yang berlebihan karena dia akan membuat orang tuanya bertemu dengan anggota keluarga Fabian secara langsung.

Setelah di akhir memberikan berkah saya selama bertahun-tahun, saya kira akhirnya saatnya bagi saya untuk menjadi penerima, ya?

 

Bab 1168

Saya tidak benar-benar membutuhkan berkah siapa pun karena kehadiran Fabian adalah satu-satunya berkah yang saya butuhkan dalam hidup!

Tidak peduli apa yang ada di depan kita, saya akan menguatkan diri saya melalui tantangan! Mudah-mudahan, pria yang ada dalam pikiran saya memiliki tekad yang sama seperti saya!

Ketika dia tenggelam dalam pikiran, dia bisa merasakan angin sepoi-sepoi ketika seseorang dengan paksa membuka pintu dan menerobos masuk ke bangsal.

Apakah perlu membuka pintu dengan cara yang brutal?

Hannah menggelengkan kepalanya dan bertanya kepada Helen, “Siapa yang menelepon? Mengapa menjadi begitu marah setelah panggilan? Apakah itu pacarmu?”

"Dulu!" Helen terengah-engah menjawabnya.

Hannah tahu ada yang tidak beres dengan Helen. Dia bertanya, “Apakah? Apakah itu berarti dia telah menelepon untuk putus denganmu?”

Adiknya menambahkan, "Pacarnya saat ini telah menelepon atas namanya dan mengejek saya karena bodoh!"

"Apa?" Hannah mulai terbakar amarah karena absurditas di balik kejadian itu. Dia bertanya, “Apa yang dia katakan padamu? Apakah kamu tidak membela diri?"

Bagaimana dia bisa meninggalkan wanita luar biasa seperti itu dan berselingkuh dengan wanita lain?

"Tidak, aku tidak berniat membuang waktuku dengan si bodoh ini," jawab Helen dengan acuh tak acuh, membuatnya terdengar seperti tidak ada hubungannya dengan dia.

"Tidak! Apa yang membuatnya berpikir bahwa dia berhak mengejek Anda? Bagaimana bisa si brengsek itu memunggungimu?” Hannah berteriak karena dia tidak akan pernah membiarkan saudara perempuannya mengalami penghinaan seperti itu.

“Dia dari keluarga yang relatif biasa. Setelah menjalin hubungan dengan wanita lain dari keluarga kaya, dia memutuskan untuk meninggalkanku. Apakah Anda benar-benar berpikir dia sepadan dengan waktu saya? ”

“Bagaimana dia bisa mengolok-olokmu ketika bukan kamu yang bersalah? Tunggu ..." Hannah semakin marah semakin dia memikirkannya. Dia tidak akan pernah mentolerir diskriminasi seperti itu terhadap saudara perempuannya.

Helen menyela dan menghibur saudara perempuannya yang marah, "Tidakkah menurutmu membuang-buang waktu kita untuk memilih mereka?"

Dia sama-sama marah ketika dia menerima telepon, tetapi setelah dia memikirkannya, dia mendapati dirinya beruntung. Kalau tidak, akan terlambat jika dia tahu dia brengsek setelah menikah dengannya.

Helen mengalihkan topik pembicaraan dan bertanya, “Apakah kamu akan menikah dengan Fabian? Aku mendengar dia meminta Ayah untuk bertemu langsung dengan anggota keluarganya sekarang! Kapan itu? Anda harus memilih hari saya bebas, oke? Aku ingin ikut juga!”

Karena Helen bersikeras bahwa itu bukan masalah besar, Hannah memutuskan untuk memikirkan urusannya sendiri dan melupakannya.

“ Hmm ! Agenda tentatifnya adalah membuat Ayah dan Ibu bertemu langsung dengan ibu Fabian setelah aku keluar dari rumah sakit.” Meskipun upacara pernikahan akan segera diadakan, Hannah tidak terlalu senang karena dia takut akan potensi konflik yang menunggunya.

“Hannah, terlalu banyak berpikir tidak akan membawamu kemana-mana. Anda harus berhenti mengingatkan saya tentang kesulitan yang saya alami karena ini sudah berakhir. ” Helen mengira Hannah kesal karena putus. Sedikit yang dia tahu bahwa Hannah memiliki sesuatu yang lain dalam pikirannya.

Hannah menggelengkan kepalanya dan bertanya, "Omong-omong, tidakkah menurutmu sudah waktunya bagimu untuk mengubah nada deringmu?"

Kakak perempuannya mengambil ponselnya dan mengumumkan, "Yah, aku baru saja akan menggantinya."

Sebelum dia bisa mengubahnya, dia menerima panggilan lagi.

Setelah mengerahkan seluruh kekuatannya dan merebut telepon dari Helen, Hannah mengangkat panggilan itu dan berteriak, “Halo? Apakah kamu tidak punya rasa malu sama sekali? Siapa yang memberi Anda keberanian untuk memanggil saudara perempuan saya? Kaulah yang tidak pantas untuknya! Apa sih yang salah dengan Anda? Ketika Anda menjalin hubungan dengannya, Anda tidak akan menghargainya, tetapi ketika itu berakhir, Anda tidak bisa berhenti membuatnya kesal! Kami tidak punya banyak waktu untuk orang brengsek sepertimu! Berhenti meneleponnya di masa depan karena ini sudah berakhir! Apakah saya jelas? ”

Setelah Hannah menutup telepon, dia mengembalikannya ke Helen dan berkata, “Kita tidak perlu menahan orang brengsek seperti dia! Dia tidak akan berhenti mengganggu Anda jika Anda tidak membalas dendam padanya dan memberi tahu dia bahwa Anda serius! Terlebih lagi, dia akan mendahului dirinya sendiri jika kamu diintimidasi olehnya!”

 

Bab 1169

Karena Hannah telah menutup telepon, tidak ada yang bisa dilakukan Helen untuk mengubah hasilnya. Karena itu, dia ikut bermain dan berkata, “Baiklah, Hannah. Aku akan mengingatnya.”

Saat dia mengangkat teleponnya dan mengintip ke layar, dia tercengang karena panggilan itu dari anonim, bukan brengsek.

Saat Hannah memperhatikan ekspresi aneh di wajah Helen, dia bertanya-tanya apakah ada yang salah. Apa itu? Bukankah dia baru saja mengatakan dia akan mengingat kata-kataku? Kenapa dia menganga di teleponnya lagi?

Helen berkata dengan suara pelan, "Hannah, ada yang ingin kukatakan padamu."

"Apa itu?"

"A-Kupikir kita telah melakukan kesalahan pada orang yang salah—itu bukan panggilan dari si brengsek itu."

“H-Hah? Siapa yang menelepon jika itu bukan panggilan darinya. Kenapa dia tidak menghentikanku untuk berteriak padanya?”

"Saya tidak punya ide! Itu dari nomor yang belum pernah kulihat sebelumnya!” Helen menjawab dengan seringai malu karena dia menganggapnya lucu.

Dia tidak punya niat untuk menyalahkan saudara perempuannya dan menemukan tanggapan konyol mereka menggemaskan.

Helen yang tidak berperasaan menyatakan, “Saya pikir orang di ujung sana juga sama bingungnya karena dia dimarahi saat Anda menjawab telepon. Apakah Anda pikir dia bertanya-tanya apakah dia telah melakukan kesalahan sampai sekarang? ”

Sambil terkekeh, Hannah berkata, “Saya pikir dia berpikir jika dia secara tidak sengaja memanggil orang gila karena saya menutup telepon segera setelah saya selesai mengeluarkan barang-barang padanya! Saya pikir Anda harus meneleponnya kembali untuk berjaga-jaga jika dia mencoba menghubungi Anda untuk sesuatu yang mendesak. ”

Kakaknya mengangguk dan segera kembali ke sosok tanpa nama itu.

"Halo?" Suara serak seorang pria terdengar begitu panggilan itu diangkat.

“H-Hei, temanku mengangkat telepon karena dia pikir itu teleponnya. Dia akhirnya memarahimu, tapi tolong lupakan itu karena itu tidak lebih dari kesalahpahaman,” Helen menjelaskan alasan di balik kata-kata kasar Hannah.

"Tidak apa-apa. Saya juga tidak menganggapnya pribadi. ” Jawaban acuh tak acuh pria itu membuatnya terdengar seperti itu bukan masalah besar. Helen menemukan suara merdu pria itu familiar dan mengira dia pernah bertemu dengannya sebelumnya.

“Terima kasih banyak atas pengertian Anda yang baik.” Helen berhenti sejenak sebelum bertanya, “Siapa kamu? Apa yang membawamu kepadaku?”

“Aku teman kakakmu, Xavier. Saya telah mampir ke bangsal di sore hari. Apakah kamu ingat saya?" Xavier, yang berada di ujung telepon telah menelepon dalam upaya untuk memenangkan Helen.

Menatap mata Hannah, Helen bertanya dengan alis terangkat bingung, "Tuan. Jackson? Bolehkah saya tahu apa yang Anda butuhkan dari saya?”

Sejalan dengan itu, Hannah agak bingung dengan alasan Xavier mendekati Helen.

"Itu bukan masalah besar. Aku menelepon karena aku ingin membelikanmu makanan.”

“Kau ingin membelikanku makanan? Kapan?" Helen bertanya setelah merenungkan saran itu sebentar.

Karena Xavier takut Helen akan menolaknya, dia menyarankan, “Yah, itu sepenuhnya terserah Anda, Ms. Young! Kita bisa pergi makan kapan pun kamu senggang, tetapi akan lebih baik jika kamu bisa bergabung denganku hari ini.” Dia tahu akan sangat penting baginya untuk memenangkan Helen untuk menang dalam perlombaan ke pengadilan Hannah.

“Hmm… Kenapa kamu tidak memberiku waktu beberapa menit untuk memikirkannya? Saya akan menghubungi Anda jika saya pergi. ” Helen memutar matanya dan mengusir pria itu.

Saat Helen menutup telepon, Hannah bertanya kepada saudara perempuannya sebelum bisa meletakkan teleponnya ke samping. "Mengapa Xavier memanggilmu?"

“Apa lagi yang bisa terjadi? Aku cukup yakin dia mencoba menyuapku untuk membantunya.” Sambil menyeringai, mata Helen menyipit saat dia mengolok-olok adiknya lagi. “Hannah, kau wanita yang sangat menawan! Dia telah menawarkan untuk membelikanku makanan ketika kita baru saja bertemu sore ini. Saya cukup yakin dia memiliki beberapa hadiah untuk saya. Bisakah Anda mendapatkan beberapa cadangan seperti ini dan mengirimkannya dengan cara saya untuk menyuap saya?

Hannah memutar matanya dan menegur adiknya, “Dia bukan cadangan, oke? Mr Jackson hanyalah seorang teman saya! Kamu harus menjaga mulutmu dan berhenti menyebarkan desas-desus!”

 

Bab 1170

"Oh? Teman biasa ya? Mengapa saya tidak memiliki teman kaya yang tidak akan berhenti mendekati saya? Aku ada di sana ketika dia akan memulai pertarungan dengan Fabian, oke? Anda tidak perlu khawatir! Rahasia Anda aman bersama saya! Kenapa kamu tidak memberitahuku semuanya sekarang?” Helen mengangkat tangannya, menunjukkan bahwa dia bersumpah atas namanya.

“Aku tidak punya apa-apa untuk memberitahumu! Juga, Anda harus berhenti menyebarkan tuduhan tidak berdasar! ” Hannah sadar itu adalah salah satu upaya adiknya untuk menarik kakinya. Dia segera memasang wajah serius dan memperingatkan, "Tidak apa-apa bagimu untuk bergabung dengannya untuk makan, tetapi kamu tidak diizinkan untuk mengambil apa pun yang dia tawarkan padamu, oke?"

"Hah? Mengapa? Tidakkah kamu tahu aku seorang wanita yang teliti? Bagaimana Anda bisa meminta saya untuk mengecewakan seseorang?

Hannah dibuat terdiam oleh jawaban kakaknya yang tidak tahu malu.

“Bisakah kamu menganggap ini serius? Apakah Anda menyadari menunggu Anda jika Anda menerima tawarannya? Hannah tidak akan pernah membiarkan adiknya menerima tawaran Xavier karena dia tahu bagaimana rasanya berhutang pada seseorang, terutama ketika dia masih berhutang budi kepada Fabian.

“Oke…” jawab Helen dengan bibir cemberut.

Ketukan! Ketukan! Ketukan!

Tiba-tiba, seseorang mengetuk pintu.

Hannah takut sosok aneh lain akan muncul, tetapi dia masih berkata, "Masuk."

"MS. Muda, Tuan Norton telah menginstruksikan kami untuk membawa tempat tidur lain di sini. ”

Hannah menatap tempat tidur dengan mulut terbuka dan berpikir sendiri. Mengapa dia membawa tempat tidur ini ke sini? Apakah dia serius menghabiskan malam di bangsal?

Sementara itu, Helen mendapat wahyu ketika dia melihat tempat tidur didorong ke bangsal. Apakah ini tempat Fabian akan tidur?

Dia berseru, "Dia pria yang sangat brilian!"

Menatap tempat tidur yang membutuhkan upaya kolektif dari empat orang untuk memindahkannya, Hannah memohon untuk berbeda. Cemerlang? Mengapa dia membuat keributan ketika dia hanya di sini untuk satu malam? Tidak bisakah dia meminta perawat untuk memberinya tempat tidur dari rumah sakit? Apakah perlu membawa tempat tidur sebesar itu ke sini?

Untungnya, bangsal VIP relatif luas dibandingkan dengan bangsal lainnya. Kalau tidak, tidak mungkin mereka bisa muat di tempat tidur besar.

Ketika Fabian berjalan ke bangsal, dia mengangguk, menunjukkan bahwa dia puas karena tempat tidur diletakkan tepat di sebelah tempat tidur Hannah.

Hannah meliriknya dan menghargai inisiatif yang sedikit berlebihan yang dia ambil untuk menemaninya. Itu adalah sesuatu yang hanya bisa dia bayangkan di masa lalu karena dia hanya akan memilih dan menggodanya saat itu.

Setelah dia membubarkan para penonton, dia memberi tahu Helen, “Akomodasi Anda sudah siap. Karena sudah larut, saya akan menunjukkan jalannya sehingga Anda tahu jalan keluar. ”

Helen, yang selalu menjadi orang yang lugas, menjawab, "Oke."

Fabian berbalik dan menatap mata Hannah dan mengumumkan dengan lembut, "Aku akan kembali setelah aku menunjukkan jalan ke akomodasinya untuk malam ini."

“ Hmm ! Pergi kalau begitu!”

Sebelum keberangkatannya, Helen membungkuk dan berbisik di telinga Hannah, “Kamu harus menghargai dia, oke? Anda tidak bisa membiarkan pria yang begitu cantik terlepas dari genggaman Anda. ”

Setelah mereka pergi, Hannah ditinggalkan dengan Winson yang tertidur .

Duduk di tempat tidur, Hannah bergumam pada dirinya sendiri, “Apakah Fabian favorit semua orang? Mengapa Helen begitu cepat menyukainya?”

Dia mendengar suara gemerisik dedaunan di luar jendela. Akibatnya, pikiran Hannah kemana-mana lagi. Setiap kali dia sendirian, bayangan Fabian akan terlintas di benaknya.

Fitur wajahnya yang sempurna, sosok yang kokoh, serta sepasang telapak tangannya yang besar yang selalu dia gunakan untuk menggodanya, muncul kembali di benaknya. Hannah menggelengkan kepalanya dan mencoba menghilangkan bayangan pria itu dari benaknya, namun usahanya sia-sia.

"Wow! Anda seorang pria dengan kantong yang dalam!” Helen mengumumkan dengan mata terbelalak tak percaya saat melihat Rolls Royce yang diparkir di depan pintu masuk.

 

Bab Lengkap

Related : Never Late, Never Away ~ Bab 1161 - Bab 1170

0 Komentar untuk "Never Late, Never Away ~ Bab 1161 - Bab 1170"