Never Late, Never Away ~ Bab 1191 - Bab 1200

                                                       


Bab 1191

Tentu saja, Wesley tidak dipekerjakan oleh Jackson Group tanpa alasan. Menjadi salah satu dari sedikit perusahaan teratas di negara ini, Jackson Group menetapkan standar yang sangat tinggi untuk persyaratan masuknya. Wesley hanya bisa masuk karena dia sendirian menggambar lingkaran yang sempurna selama wawancara.

Wesley baru saja akan pergi ketika dia mendengar suara yang dikenalnya memanggilnya, "Wesley, bolehkah aku sebentar denganmu?"

Suara itu… Itu adalah asisten Mr. Jackson…

Meskipun merasa sangat tidak senang, Wesley memaksakan senyum di wajahnya saat dia berbalik. "Ya?"

"Tn. Jackson ingin Anda ke kantornya.”

"Hah? Tuan Jackson ingin bertemu denganku?” Wesley bingung.

"Sehat? Pergilah kalau begitu!" Asisten Xavier berkata dengan tidak sabar, masih merasa kesal karena tidak mendapatkan apa pun atas kerja kerasnya.

Wesley merasa tidak nyaman saat dia berjalan menuju kantor presiden. Apakah Tuan Jackson akan memecat saya karena dia pikir saya tidak kompeten karena tidak membuat keputusan? Seharusnya tidak demikian. Saya hanya bertanggung jawab atas periklanan dan pemasaran, jadi membuat jalur pengambilan tidak ada dalam deskripsi pekerjaan saya sama sekali!

Wesley melihat Xavier bersandar di kursinya dan membaca buku catatan merah mudanya ketika dia memasuki kantornya.

Wesley berdeham dan bertanya, "Ahem... Anda ingin bertemu dengan saya, Tuan Jackson?"

Mhmm … Ini semua sangat bagus… Aku yakin Hannah akan menyukainya! Haruskah saya meletakkan cincin berlian di buku catatan juga untuk membuatnya lebih romantis? Hmm… Tidak, dia mungkin merasa ini terlalu mendadak… Xavier terus mengangguk dan menggelengkan kepalanya saat memikirkan itu.

Dia begitu fokus membaca isi buku catatan itu sehingga dia bahkan tidak menyadari Wesley berdiri di sana dan menatapnya dengan ekspresi bingung di wajahnya.

Ada apa dengan Tuan Jackson? Kenapa dia mengangguk dan menggelengkan kepalanya seperti itu?

Wesley memikirkannya dan mulai menjelaskan dirinya sendiri, “Mr. Jackson, kau tahu… Aku dari Departemen Perencanaan, dan sejauh ini aku telah tampil cukup baik, tapi sastra bukanlah keahlianku…”

"Kudengar kau jurusan seni, benarkah itu?" Xavier memotongnya sambil tersenyum.

Wesley merasa merinding saat mendengar itu dan melihat senyum di wajah Xavier.

“Ya, Tuan Jackson… Saya memang jurusan seni…”

Mata Xavier berbinar, dan dia tersenyum lebih cerah ketika dia berkata, “Bagus! Saya ingin Anda menggambar Cupid di selembar kertas ini di sini. ”

Dia kemudian mendorong kertas di atas mejanya ke arah Wesley yang menatapnya dengan mata terbelalak dalam kebingungan dan ketidakpercayaan. "Hah?"

Aku bahkan tidak tahu apakah Tuan Jackson sedang bercanda... Apakah dia serius meminta untuk bertemu denganku supaya dia bisa memintaku menggambar Cupid untuknya? M-Mungkinkah Tuan Jackson sebenarnya gay? Apakah seluruh jalur penjemputan hanya untuk ditutup-tutupi? Apa dia selama ini memperhatikanku?

Wesley mulai panik saat dia menemukan berbagai macam teori.

"Kamu tidak tahu cara menggambar Cupid?" Xavier menyipitkan matanya ke arahnya.

“Aku… aku tahu! Saya bersedia!" Wesley tergagap sambil meraba-raba mencari pena dan mulai menggambar di atas kertas.

“Sudah selesai, Tuan Jackson! Sini, lihat!” Wesley berkata sambil menyerahkan gambar itu kepada Xavier, masih merasa sedikit merinding .

"Baiklah, coba saya lihat ..." Xavier bergumam ketika dia mengambil gambar itu dan mulai memeriksanya dengan cermat.

“Hmm… Bagus sekali!” Dia kemudian menyerahkan buku catatan kepada Wesley yang berisi garis pick-up, menyebabkan Wesley mundur dengan kaget.

Astaga *t ! Aku benar tentang dia yang menyukaiku?

Wesley menelan ludah dengan gugup memikirkan hal itu. "Tn. Jackson, aku punya istri dan anak…”

“Itu bukan masalah besar! Aku tidak keberatan sama sekali!” Xavier berkata sambil tertawa.

Ya, saya tahu, Tn. Jackson! Saya pikir saya tidak percaya saya berhasil menjadi perusahaan yang hebat, hanya untuk hal-hal berakhir seperti ini! Saya…Saya tidak berpikir pantat perawan saya dapat menahan pelecehan…

 

Bab 1192

"Tn. Jackson, maukah Anda mengampuni saya mengingat kontribusi dan kerja keras saya terhadap perusahaan? Saya yakin Anda dapat menemukan orang lain yang jauh lebih baik daripada saya!” Wesley hampir menangis saat itu.

"Yah, asistenku memberitahuku bahwa kamu yang terbaik, jadi bisakah kamu berhenti menolak?" Xavier bingung. Itu hanya gambar, sialan! Anda melakukannya dengan cukup baik di atas kertas sebelumnya, jadi mengapa Anda takut sekarang? Bukannya aku akan memecatmu jika hasilnya tidak bagus!

Wesley sangat ketakutan. Saya tahu bahwa asistennya tidak berguna! Saya bertanya-tanya mengapa dia bisa mempertahankan pekerjaannya begitu lama meskipun sangat tidak berguna, tapi sekarang jelas sekali… Dia tahu apa yang disukai Mr. Jackson, dan telah berhubungan dengannya! Tetap saja, mengapa membawaku ke semua ini? Tidak, ini tidak akan berhasil... Aku lebih baik kehilangan pekerjaanku daripada tinggal di sini dan dilanggar!

Dengan pemikiran itu, Wesley berbalik dan berlari ke pintu, hanya untuk membukanya sebelum dia bisa mencapai pegangannya.

Dia mundur beberapa langkah karena terkejut ketika dia melihat bahwa itu adalah asisten Xavier.

"Hmm? Apakah kalian berdua sudah selesai di sini?" Asisten itu bertanya sambil tersenyum ketika dia melihat bahwa Wesley akan pergi.

"Tidak, dia sepertinya sedikit gugup." Xavier menggelengkan kepalanya tanpa daya.

Asisten itu memutar matanya dan menepuk bahu Wesley sambil berkata, “Apa yang membuat gugup? Jelas bahwa Anda adalah orang yang tepat untuk pekerjaan itu! Saya akan melakukannya sendiri jika saya tidak terlalu buruk dalam hal itu!

Dia kemudian mencondongkan tubuh lebih dekat ke Wesley dan berbisik, “Saya langsung menghampiri Anda saat Mr. Jackson memberi saya kabar, Anda tahu? Percayalah, Anda tidak ingin melewatkan kesempatan yang begitu besar!”

Apakah Anda yakin ini bahkan hebat sama sekali? Aku muak hanya dengan memikirkannya, dan kamu di sini membicarakannya dengan santai… Aku tidak berpikir lari itu mungkin sekarang karena sudah begini… Meski begitu, aku tidak akan menyerahkan diriku pada mereka! Dalam skenario terburuk, saya akan pergi ke polisi!

“Melihat bahwa kamu yang lebih berpengalaman di sini, aku pikir kamu harus melakukannya sebagai gantinya! Saya tidak berpikir saya bisa mengaturnya!” Wesley berkata sambil melambaikan tangannya dengan gugup.

"Apa yang kamu katakan? Saya tidak tahu cara menggambar Cupid! Aku tidak membutuhkanmu untuk melakukannya jika aku melakukannya!” asisten itu balas membentaknya dengan tidak sabar. Kamu bodoh! Apa yang tidak bisa Anda lakukan seperti yang diperintahkan? Aku tidak ingin mendapat tamparan lagi dari bos kita.

"Tidak apa-apa. Saya bisa mengajarimu! Bahkan, aku bisa mengajarimu sekarang!” balas Wesley.

"Kamu gila? Kami tidak punya waktu untuk itu! Sial, aku tidak akan meminta bantuanmu jika aku tahu kau tidak bisa diandalkan! Lihat, kamu bisa menggambar Cupid sialan itu atau mengepak barang-barangmu dan keluar dari perusahaan ini!” Asisten hampir kehilangan kesabaran. Saya pikir orang ini tampak cukup dapat diandalkan, namun mengapa dia bertindak seperti ini pada saat yang kritis?

Saya? Gila? Kalian adalah orang-orang gila yang menyebut saya tidak dapat diandalkan karena tidak menyukai hal itu! SAYA…

Menyadari dia mungkin mendapatkan ide yang salah, Wesley bertanya, “Tunggu… Apa yang kamu katakan? Apa yang kamu ingin aku gambar?”

“A Cupid, duh! Bukankah Tuan Jackson sudah memberitahumu?” asisten itu membalas dengan marah.

“Hei, bisakah kamu melakukannya atau tidak? Jika Anda tidak bisa, saya akan mendapatkan orang lain yang bisa!” Xavier kehilangan kesabaran dan berteriak pada mereka berdua yang berbisik di dekat pintu.

"Tentu saja saya bisa!" Wesley dengan cepat merespons. Dia kemudian berbalik ke arah asisten dan meminta maaf dengan canggung, "Maaf, saya salah paham sebelumnya!"

Dengan itu, Wesley kembali ke meja dan mulai menggambar di buku catatan.

"Apa yang dia maksud dengan ide yang salah?" asisten itu bergumam pada dirinya sendiri dalam kebingungan saat dia berjalan ke arah Wesley dan melihatnya menggambar.

Hmm… Tidak buruk, tidak buruk sama sekali… Tuan Jackson seharusnya puas dengan ini, saya kira.

Wesley meletakkan pena itu beberapa menit kemudian dan menunjukkan Xavier apa yang telah dia gambar di buku catatan.

 

Bab 1193

"Sudah selesai dilakukan dengan baik! Anda benar-benar hebat dalam menggambar, meskipun kepercayaan diri Anda membutuhkan beberapa pekerjaan! Baiklah, Anda mungkin diberhentikan sekarang. Saya akan memberi Anda dua ribu sebagai hadiah, jadi ingatlah untuk mengumpulkan uang dari Keuangan besok! Xavier berkata sambil tertawa ketika dia melihat bahwa gambar di buku catatan jauh lebih baik daripada yang ada di kertas. Seolah-olah saya sedang melihat Cupid yang sebenarnya!

Wesley hampir menangis saat itu. Sialan, Tuan Jackson! Kenapa tidak kau katakan saja dari awal? Anda membuat saya takut!

Langit yang gelap perlahan menjadi cerah, dan Hannah membuka matanya perlahan saat sinar matahari masuk melalui jendela. Hal pertama yang dilihatnya adalah Fabian duduk di sampingnya dengan senyum di wajahnya.

"Apa yang sedang kamu lakukan?" dia bertanya sambil terbelalak dan langsung melompat tegak.

Fabian tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis melihat reaksinya. Mengapa dia begitu gugup?

Dia kemudian membawa handuk basah dan mulai menyeka wajahnya ke bawah.

Hannah telah berpikir untuk memberitahunya bahwa dia bisa mengatasinya sendiri karena dia sudah cukup istirahat, tetapi menahan lidahnya dan memutuskan untuk menikmati perawatan penuh kasih lembutnya sedikit lebih lama.

Saya yakin tidak ada yang akan mempercayai saya jika saya memberi tahu mereka bahwa presiden Grup Phoenix sedang memusnahkan saya seperti ini! Ini akan meledakkan pikiran mereka.

Memikirkan hal itu membuat Hannah sangat senang dan membuat senyum lebar di wajahnya.

Helen juga, telah bangun dari tempat tidur pada waktu yang sama. Merasa bersemangat, dia langsung menelepon Xavier, “Halo, Tuan Jackson! Apakah Anda sudah menyiapkan segalanya seperti yang saya katakan? Aku akan menjaga Hannah hari ini, jadi aku bisa membantumu jika kamu membutuhkannya!”

"Oh? Anda sangat baik, Nona Young! Ya, semua persiapan sudah selesai, dan saya akan pergi sebentar lagi. Terima kasih banyak atas bantuan Anda.”

“Tolong, tidak perlu berterima kasih padaku! Pokoknya, aku akan pergi mengemasi barang-barangku sekarang. Sampai jumpa!" Helen tertawa kecil melihat bagaimana semuanya berjalan sesuai rencana.

Dia kemudian dengan cepat berkemas dan bergegas menuju rumah sakit.

"Ah! Maaf, aku tidak bermaksud…” Helen begitu terganggu oleh kegembiraannya sehingga dia menabrak seseorang di sepanjang jalan, hanya untuk menyadari bahwa itu adalah Jason bahkan sebelum dia menyelesaikan permintaan maafnya.

Raut wajahnya berubah seketika, dan dia melontarkan cibiran menghina saat dia berkata, “Ya ampun! Sejak kapan playboy itu bangun pagi-pagi sekali?”

Jason cemberut menanggapi komentar sarkastiknya dan membalasnya, “ Hmph ! Betapa sialnya aku, memulai hari dengan bertemu dengan penyihir bermulut kotor sepertimu! Saya akan memberitahu Anda bahwa saya datang dari tempat Paman Hendrick hal pertama di pagi hari! Faktanya, Paman Hendrick sangat baik padaku!”

Jason telah mengirim Hendrick pulang kemarin, dan Gillian tampaknya menyukainya. Dengan mereka berdua di sisinya, dia tidak perlu takut bahkan dengan Helen dan Fabian di sekitarnya.

"Kamu ... Betapa tidak tahu malunya kamu!" Helen mengatupkan giginya karena marah. Aku tidak percaya orang tuaku akan mempercayai anak nakal yang fasih ini!

Jason melontarkan seringai puas saat melihat betapa marahnya dia. Apa yang akan Anda lakukan tentang itu, ya? Saya pikir Anda cukup tangguh mengancam saya dengan Fabian kemarin! Kemana perginya semua ketangguhan itu sekarang?

Anak nakal ini... Dia sudah bertingkah sombong saat Hannah membelanya kemarin, dan sekarang dengan Ibu dan Ayah di sisinya. Sepertinya aku harus memberinya pelajaran sendiri! Dengan pemikiran itu, Helen menginjak kakinya sekeras yang dia bisa sebelum mengeluarkan teriakan terkejut.

 

Bab 1194

"Aduh Buyung! Maaf aku menginjak kakimu secara tidak sengaja, Jason! Anda tidak akan begitu picik untuk menahannya terhadap gadis malang yang tak berdaya seperti saya, bukan? ”

Dia kemudian terkikik gembira sebelum berlari menuju bangsal Hannah secepat yang dia bisa.

Benar-benar penyihir! Beraninya kau melakukan ini padaku! Aku tidak akan memaafkanmu! Aku… Tunggu… Tidak, jika aku mengejarnya, itu hanya akan membuatku terlihat picik seperti yang dia katakan, dan itu tidak akan berhasil! Saya adalah penerus Goldstein Group di masa depan, dan saya tidak dapat membuat orang tahu bahwa saya akan melakukan hal seperti itu! Hmph , baiklah! Aku akan melepaskanmu sekali ini, tapi sebaiknya jangan main-main denganku lagi! Jason berpikir pada dirinya sendiri saat dia mengikuti di belakangnya.

“Hei, Hana! Apakah kamu bangun? Aku masuk!” Helen berteriak sambil mengetuk pintu.

"Ya, ayo masuk!" Hannah memanggilnya sebagai tanggapan.

Helen kemudian membuka pintu dan masuk ke dalam bersama Jason.

“Selamat pagi, Hannah dan Fabian! Oh, Jason juga…” Helen menyapa mereka dan bahkan memastikan untuk lebih menekankan nama Jason hanya untuk membuatnya kesal.

Jason mendengus padanya dan menyapa mereka juga, "Halo, Hannah dan Fabian!"

Dia kemudian berbalik ke arah Winson yang baru saja selesai menyikat gigi di kamar mandi dan berkata, “Hei, Winson ! Apakah kamu tidak akan menyambut kami? ”

Winson adalah anak yang penurut dan selalu melakukan apa yang diminta Jason. “Hai, Jason! Helen juga!”

Jason mengangguk puas padanya sebelum berbalik ke arah Helen. "Dengar itu? Dia menyapaku dulu! Betapa tidak pentingnya dirimu!”

Helen memutar matanya ke arahnya sebagai tanggapan. “Apakah kamu serius menggunakan anak seperti ini? Berapa banyak lagi yang tidak tahu malu yang bisa kamu dapatkan?”

"Itu bukan urusan Anda! Oh, ngomong-ngomong, Bibi Gillian bilang kamu harus memanggilku seperti saudaramu sendiri! Saya sarankan Anda melakukannya atau dia mungkin perlu berbicara dengan Anda! Jangan bilang aku tidak memperingatkanmu!” Jason berkata dengan acuh tak acuh dengan kepala terangkat tinggi, bertindak seolah-olah dia telah memenangkan pertempuran.

Helen hendak mengatakan sesuatu sebagai tanggapan, tetapi Hannah malah memotongnya, “Cukup, kalian berdua. Apakah kamu tidur nyenyak, Helen?" Menonton dua pertengkaran ini benar-benar membuatku pusing!

"Itu bagus! Bagaimana saya tidak bisa tidur nyenyak ketika vila yang disediakan Fabian praktis disesuaikan dengan preferensi saya? Semuanya, termasuk sprei dan bantal, khusus diganti dengan yang saya suka! Aku tidur seperti kayu!” Helen membual sambil nyengir pada Jason yang menatap Fabian tak percaya.

Benarkah? Anda tidak pernah memperlakukan saya dengan baik bahkan setelah bertahun-tahun saya berada di sekitar Anda!

“ Pfft … Aku sudah lama tinggal di vila, dan itu tidak sehebat yang kamu bayangkan!” Jason berkata sambil mengangkat bahu dalam upaya untuk membalas dendam padanya. Heh ! Mencoba untuk menghina saya, kan? Ini tidak akan semudah itu!

Helen memiringkan kepalanya dan bertingkah seolah dia sedang berpikir keras saat dia berkata, “Hmm… Itu mungkin berarti Fabian tidak cukup menyukaimu untuk menyesuaikan semuanya sesuai keinginanmu, jadi rasanya tidak terlalu bagus untukmu!”

Melihat Jason tidak mengatakan apa-apa sebagai tanggapan, Helen menjulurkan lidah ke arahnya sebelum bergegas ke arah Fabian.

“Ikut denganku, Fabian! Ada sesuata yang ingin kukatakan kepadamu!"

"Hmm? Saya?" Fabian sedikit terkejut. Apa yang mungkin ingin Helen katakan padaku?

Helen menyeret Fabian ke samping, melihat sekeliling dengan hati-hati seolah-olah dia takut seseorang akan mendengar percakapan mereka.

Bisa aja! Saya sama sekali tidak tertarik dengan apa yang Anda katakan kepada Fabian! Anda mungkin hanya memintanya untuk membelikan Anda tas tangan atau gaun mewah! Aku sangat mengenalmu, Helen!

 

Bab 1195

Saya mungkin memiliki Paman Hendrick dan Bibi Gillian di pihak saya, tetapi mereka tidak cukup sering untuk membantu saya! Ini tidak akan berhasil... Aku harus mendapatkan Hannah di sisiku jika aku ingin menutup mulut penyihir sombong itu! Jason berpikir dalam hati dengan marah saat dia menatapnya dengan tatapan menghina.

Dia kemudian melangkah maju dan memegang tangan Hannah saat dia bertanya, “Bagaimana tidurmu, Hannah? Haruskah saya mengatur agar Anda memiliki tempat tidur yang lebih besar juga? ”

Hannah sangat terkejut sehingga dia segera menarik tangannya kembali. “Oh, uh… Itu tidak perlu! Aku tidur sangat nyenyak tadi malam!”

"Aku mengerti ..." Jason menurunkan pandangannya saat dia memeras otaknya untuk sebuah ide. Hmm… Pasti ada hal lain yang bisa kulakukan untuknya… Aha! Aku memahaminya!

“Hannah, kamu menjadi sangat pucat setelah operasi, dan kami tidak bisa melakukannya sekarang. Saya mendengar bahwa salah satu perusahaan kami baru-baru ini meluncurkan produk kosmetik baru yang bekerja dengan sangat baik! Aku akan membawakanmu dua set besok, oke? Saya yakin Fabian akan menyukai penampilan Anda setelah menggunakannya!”

Apa yang terjadi pada Jason hari ini? Kenapa dia tiba-tiba menawarkan untuk mengganti tempat tidurku dan memberiku produk kosmetik? Aku yakin dia pasti merencanakan sesuatu! Hannah merasa ada yang tidak beres dengan perilakunya dan memutuskan untuk menolak tawarannya. “Terima kasih, tapi aku masih punya banyak di rumah, jadi aku akan meminta Amelia membawakan beberapa untukku.”

“Tapi itu sangat merepotkan! Perusahaan kami tetap memproduksi barang-barang ini, jadi akan jauh lebih mudah jika saya meminta seseorang mengirimkannya kepada Anda!” Jason mencoba yang terbaik untuk membujuknya.

Terimalah hadiah ini, Hana! Saya tidak tahu apa lagi yang bisa saya lakukan untuk mendapatkan bantuan Anda!

"Aku..." Hannah tidak bisa memahami logikanya sama sekali. Bagaimana lebih merepotkan untuk membawa beberapa dari rumah saya sendiri?

Jason kemudian mengeluarkan ponselnya dan menghubungi salah satu kontaknya. “Hei, Paulus! Saya ingin Anda membawa dua set produk kosmetik terbaru kami sekarang juga! Ya, saya akan mengirimkan lokasinya kepada Anda!”

Dia benar-benar meminta seseorang untuk membawanya? Ada apa dengan dia?

“Nah, aku sudah menelepon, Hannah! Dia akan membawanya sebentar lagi!” Jason berkata sambil menarik napas lega. Ha! Tidak mungkin dia menolak tawaranku sekarang!

“Um… Apa kau membuat dirimu sendiri mendapat masalah?” Hannah bertanya setelah memikirkannya. Aku yakin dia pasti telah menyinggung Fabian atau semacamnya dan ingin aku membelanya! Itu sebabnya dia mencoba menyuapku dengan hadiah!

"Apa? Tidak mungkin! Saya hanya mencoba melakukan bagian saya dalam merawat kesejahteraan Anda, Hannah! Selain itu, aku anak yang baik! Tidak mungkin aku membuat diriku sendiri dalam masalah!” Jason menjawab.

"Apa kamu yakin? Aku mungkin bisa membantumu jika kamu mengatakan yang sebenarnya…” kata Hannah tak percaya. Tuhan tahu masalah apa yang dialami si pemberani ini... Semakin cepat dia memberitahuku tentang hal itu, semakin mudah bagiku untuk membantunya!

“Bagaimana kamu bisa mengatakan itu tentang aku, Hana? Saya benar-benar peduli tentang Anda, dan ini adalah apa yang Anda pikirkan tentang saya? Betapa menyakitkan itu…”

"Baiklah baiklah! Aku percaya padamu, oke?” Hannah memotongnya sebelum dia bisa melangkah lebih jauh.

“Itu lebih seperti itu! Aku sangat peduli padamu, Hana!”

“Hmm… Sudah hampir waktunya, jadi dia harus ada di sini sebentar lagi…” kata Helen sambil melihat jam tangannya.

Fabian tertawa. “Untung kita berada di pihak yang sama, ya? Kalau tidak, aku yang akan dipermalukan.”

Mereka berdua kemudian bertukar pandang sebelum tertawa terbahak-bahak. Merasakan tatapan tajam dari belakang, Helen berbalik dan melihat Jason menatap mereka dari jauh.

 

Bab 1196

Apa yang dia katakan kepada Fabian untuk membuatnya begitu bahagia? Hannah mungkin telah menerima produk kosmetikku, tapi dia pikir aku hanya mencoba menyuapnya atau semacamnya! Kami berdua mencoba untuk menyenangkan mereka, jadi mengapa hasilnya sangat berbeda? Fabian, Anda seorang pengusaha elit demi Tuhan! Bahkan Hannah dapat mengetahui bahwa ada sesuatu yang salah, namun di sinilah kamu, tertawa bersama Helen seperti orang bodoh…

Jason tidak senang. Pada saat yang sama, dia merajuk betapa berbedanya Fabian memperlakukan mereka. Itu adalah dunia yang terpisah.

Bagaimana Anda bisa melakukan ini padaku?

“Kenapa kau menatapku seperti itu? Apa karena aku cantik?” Helen bertanya.

"Omong kosong! Astaga, kenapa kau begitu berbeda dari kakakmu? Dia sangat lembut dan baik, sementara kalian semua penuh semangat dan menyebalkan! Kamu harus belajar satu atau dua hal dari Hannah atau kamu mungkin menjadi perawan tua seumur hidupmu!” Kata Jason, membunuh dua burung dengan satu batu dengan memuji Hannah dan menghina Helen secara bersamaan.

“Yah, aku senang tetap melajang dan itu bukan urusanmu! Lagi pula kenapa kau mengisap adikku, huh? Apakah Anda mencoba untuk mendapatkan dia di sisi Anda? Kesempatan gemuk! Dia adikku, jadi dia pasti akan memihakku!” Helen balas membentaknya.

Dia kemudian berbalik ke arah Hannah dan melanjutkan, “Kamu sebaiknya berhati-hati dengan orang ini, Hannah! Yang kami tahu, dia mungkin saja mengkhianatimu kapan saja!”

Jason sangat marah saat dia memelototi Helen, tetapi Hannah angkat bicara sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, “Helen, bagaimana kamu bisa mengatakan itu pada Jason? Minta maaf padanya!”

Ha! Saya benar memberinya produk kosmetik!

Jason mengira Hannah membelanya karena dia memberinya produk kosmetik itu, tetapi dia sebenarnya hanya mengatakan itu karena dia merasa Helen sudah berlebihan.

Jason membusungkan dadanya saat dia bersiap untuk menerima permintaan maaf Helen, tapi yang dia dengar hanyalah suara menawan Fabian, “Jason, bisakah kamu pergi membelikan sarapan untuk Hannah? Dia belum makan apa-apa pagi ini.”

Jason mengerutkan kening dengan enggan saat dia memprotes, “Tidak bisakah kita meminta seseorang membawa makanan? Kenapa aku harus membelinya sendiri?”

“Lebih baik dia sarapan yang ringan, jadi tidak perlu menyuruh orang lain melakukannya.” Melihat ekspresi tidak senang di wajahnya, Fabian melanjutkan setelah jeda singkat, "Ayo, aku akan pergi denganmu."

Fabian kemudian berbalik dan pergi, dan Jason tidak punya pilihan selain mengikutinya.

“Kamu di pihak siapa, Fabian? Milikku atau Helen? Kenapa kau selalu peduli padanya? Aku tidak tahan sama sekali!" Jason mengomel saat mereka melangkah keluar dari bangsal.

“Dia adikmu juga, kau tahu? Tidak bisakah kamu sedikit lebih baik padanya?” Fabian menceramahinya.

Sh * t, saya sudah selesai. Dia mencuci otak Fabian begitu banyak sehingga dia benar-benar di sisinya sekarang. Jason memutar matanya dan mengangkat bahu dengan frustrasi. “Baiklah, aku akan diam kalau begitu.”

Ah, ada apa? Apa dia sedang mengamuk denganku sekarang? Fabian tersenyum ketika dia mengeluarkan sesuatu dari sakunya dan memainkannya sebelum menyerahkannya kepada Jason.

Mata Jason langsung menyala saat melihatnya, dan dia menyeringai lebar saat berkata, “Aku tahu kau akan memihakku! Apakah Anda memberi saya ini untuk menghibur saya?

 

Bab 1197

Dia kemudian mengambilnya dari Fabian dan tersenyum lebih cerah sambil melanjutkan, "Terima kasih banyak, Fabian!" Kurasa dihina oleh Helen memang ada untungnya!

Fabian hanya menggelengkan kepalanya sebagai jawaban. Hanya itu yang diperlukan untuk memuaskannya? Heh , dasar anak…

Yang diambil Jason adalah kunci mobil sport yang dibeli Fabian beberapa hari lalu setelah banyak pertimbangan. Meskipun dia secara pribadi menganggapnya terlalu mewah dan tidak praktis untuk disukainya, dia tahu betapa Hannah menyukainya dan telah merencanakan untuk memberikannya ketika dia keluar. Namun, dia berubah pikiran dan memutuskan untuk memberikannya kepada Jason ketika dia melihat betapa tertekannya dia.

“Ini Camaro terbaru! Bagaimana Anda mendapatkan tangan Anda begitu cepat? Tunggu dulu… Anda tidak pernah menyukai mobil sport, jadi mengapa Anda membelinya? Apakah Anda mungkin berubah pikiran dan menganggapnya keren sekarang? ” Jason bertanya dengan bercanda ketika dia merasa ada yang tidak beres.

Fabian tidak ingin bercanda dan bertanya dengan dingin, "Apakah kamu menginginkannya?"

“Tentu saja! Siapa yang tidak menginginkan Camaro baru? Selain itu, saya hanya mendapatkan ini setelah sangat menderita, jadi masuk akal jika saya menyimpannya! ” Jason berkata sambil dengan cepat memasukkan kunci ke dalam sakunya.

"Apa yang kamu dan Fabian bicarakan sebelumnya?" Hannah bertanya dengan rasa ingin tahu karena dia tidak tahu apa yang dia tertawakan.

“Oh, tentang itu? Mmm , itu rahasia!” Helen berkata dengan senyum paling cerah yang bisa dia kenakan. Tidak mungkin aku akan mengatakan yang sebenarnya padanya! Dia pasti akan membunuhku jika dia tahu!

Tentu saja, Hannah tidak akan membiarkannya begitu saja. “Katakan yang sebenarnya, Helen! Aku tidak bercanda denganmu di sini!”

Dia bahkan mencoba pendekatan wortel-dan-tongkat, tetapi Helen menolak untuk menumpahkan kacang apa pun yang terjadi. Karena kehabisan trik, Hannah hanya bisa menghela nafas putus asa.

Sementara itu, Xavier memakai jam tangan Patek Philippe saat dia dengan anggun menyisir rambutnya sambil berjalan menuju bangsal Hannah, melirik buku catatan merah muda di tangannya sesekali.

Pakaian olahraga hitam dan putih yang dia kenakan memberinya tampilan yang penuh semangat dan vitalitas yang bertentangan dengan penampilannya yang dingin dan serius seperti biasanya.

Dia tiba di luar bangsal Hannah tak lama setelah itu dan memperbaiki rambutnya yang ditata sempurna sebelum mengetuk pintu dengan senyum percaya diri di wajahnya.

"Masuklah!" Hannah memanggil dengan santai, mengira Fabian telah kembali dari membeli sarapannya.

Pintu terbuka, dan Xavier perlahan terlihat.

“Sudah kembali? Itu cepat, Fabian!” Helen sibuk membantu Hannah memotong kukunya yang dia tidak tahu itu Xavier.

Hannah berkeringat dingin ketika dia melihatnya. Apa yang dia lakukan di sini? Apakah dia di sini untuk berkelahi dengan Fabian lagi? Hellen, bodoh! Mengapa Anda memanggilnya tanpa memeriksa terlebih dahulu? “Tolong jangan salah paham, Tuan Jackson! Helen tidak tahu apa yang dia katakan!”

Tuan Jackson? Jadi bukan Fabian yang masuk? Helen dengan cepat berbalik, dan menghela nafas lega ketika dia melihat buku catatan merah muda di tangannya.

 

Bab 1198

Xavier mengira dia mencoba membantunya karena pesonanya dan menyeringai lebar. "Tidak apa-apa, Ms Helen bisa memanggil saya apa pun yang dia suka!"

Ada yang saya suka? Tolong, aku bahkan tidak memanggilmu! Apa yang membuatmu begitu bahagia? Helen berpikir dalam hati saat dia melontarkan senyum canggung pada Xavier, tapi dia hanya menatapnya seolah dia ingin dia mengatakannya lagi.

"Astaga! Ini sedikit pengap di sini! Aku akan keluar untuk mencari udara segar, jadi kalian berdua silakan lanjutkan!” Helen berseru ketika dia mengingat untuk apa dia ada di sini dan mulai berjalan menuju pintu.

“Saya telah melakukan apa yang saya bisa untuk membantu Anda, Tuan Jackson. Segala sesuatu yang lain terserah Anda sekarang. Pastikan Anda tidak mengekspos saya, oke? ” dia berbisik pada Xavier saat dia melewatinya.

Xavier menatapnya dengan pandangan meyakinkan sebagai tanggapan yang mengatakan, “Jangan khawatir, aku punya ini! Serahkan saja padaku!”

Helen kemudian meninggalkan bangsal secepat kakinya bisa membawanya sebelum Hannah melihat sesuatu yang mencurigakan.

Hannah berdeham mencoba membuatnya tetap tinggal, tetapi Helen mengabaikannya dan tetap lari. Sialan, Helena! Mengapa Anda melarikan diri ketika saya bahkan tidak marah kepada Anda? Sekarang aku terjebak di sini dengan orang ini. Ya ampun, ini sangat canggung.

Dia berasumsi bahwa Helen pergi karena dia merasa malu karena salah mengira Xavier sebagai Fabian. Sedikit yang dia tahu, Helen sengaja melakukannya agar Xavier bisa memiliki waktu berduaan dengannya.

"Silakan duduk, Tuan Jackson," kata Hannah merasa aneh. Kemudian, dia menyadari bahwa Fabian kemungkinan besar sedang dalam perjalanan kembali dari membeli sarapan.

Oh, tidak... Jika dia kembali dan melihat Xavier di sini saat Helen pergi, dia akan mengira aku sengaja mengirimnya pergi! Tidak ada yang saya katakan akan dapat membersihkan nama saya kemudian! Hannah mulai berkeringat gugup memikirkan hal itu.

“Hannah, tolong, lepaskan formalitasnya! Kita berteman, ingat? Kamu bisa memanggilku Xavier!" Xavier merasa sangat percaya diri karena dia mendapat bantuan Helen serta pengalaman dua puluh tahun dalam menggoda wanita.

Hannah hampir tersedak ketika mendengar apa yang dikatakannya. Hana? Xaverius? Bukankah itu cara teman dekat berbicara satu sama lain? Bukankah dia masih memanggilku 'Ms. Muda' kemarin? Sejak kapan kita mulai memanggil satu sama lain dengan nama panggilan kita? Kami bahkan tidak begitu mengenal satu sama lain. Apakah dia tahu dia akan membuatku dalam masalah besar dengan memanggilku seperti ini?

“M-Tuan. Jackson… Saya pikir Anda harus tetap memanggil saya 'Ms. Young'… Aku lebih nyaman dengan bentuk alamat itu…” sarannya dengan malu-malu. Sial, kenapa aku merasa kita berselingkuh atau apa?

“Begitu… Saya minta maaf karena sedikit terlalu kasar, Ms. Young…” Xavier dengan cepat kembali menjadi lebih formal ketika dia melihat betapa tidak nyamannya dia. Hanya masalah waktu sebelum aku akan memanggilnya dengan nama aslinya, jadi aku tidak keberatan menunggu sebentar lagi!

"Apa kabarmu? Apakah kamu merasa lebih baik?” Dia sangat prihatin.

“Ya, aku jauh lebih baik sekarang. Bahkan, aku harus bisa segera bangun dari tempat tidur, ”jawab Hannah jujur.

Helen sedang berkeliaran di koridor ketika dia bertemu Fabian dan Jason dalam perjalanan pulang dari membeli sarapan.

Dengan senyum gembira di wajahnya, dia berlari ke arah mereka dan berbisik ke telinga Fabian, “Tuan. Jackson ada di sini!”

Jason angkat bicara sebelum Fabian bahkan bisa mengatakan apa pun sebagai tanggapan, “Tuan. Jackson? Apa hebatnya dia muncul? Tidakkah kamu tahu bahwa dia adalah saingan Fabian? Mengapa kamu sangat senang dia ada di sini?”

 

Bab 1199

Dia bahkan memastikan untuk menghina Helen dengan menambahkan, “Lihat? Apa yang saya katakan, Fabian? Dia tidak bisa diandalkan! Sainganmu ada di sini, dan dia di sana tersenyum bahagia seperti sedang menikmati pertunjukan!”

Jason pernah membawa Xavier ke bangsal Hannah dan menerima tatapan dingin dari Fabian sebagai hasilnya, jadi dia memiliki kebencian yang membara pada Xavier.

Helen memberinya tatapan menghina. "Diam! Kamu tidak tahu apa-apa!”

“Hei, aku yakin kamu hanya merasa bersalah karena aku mengeksposmu! Jangan khawatir, Fabian! Tidak seperti dia, aku akan menendang pantatnya jika dia berani mencoba sesuatu yang lucu! Itu seharusnya mengajarinya untuk menjauh darimu dan Hannah! ” Kata Jason sambil melambaikan tinjunya ke udara.

“Pada titik ini, aku bahkan tidak tahu apakah kamu benar-benar idiot atau hanya berpura-pura menjadi idiot! Apakah Anda yakin Anda tidak bekerja untuk Tuan Jackson sebagai mata-matanya atau semacamnya?” Helen memutar matanya saat dia balas membentaknya.

“Kau sudah keterlaluan, Helen! Beraninya kau mencoba dan membuat irisan di antara kita? Saya telah bersantai dengan Fabian sejak saya masih kecil, dan dia selalu menjadi idola saya! Bagaimana mungkin saya memata-matai dia untuk Tuan Jackson?”

Helen begitu bingung dengan kebodohan Jason sehingga dia bahkan tidak bisa diganggu untuk menjelaskan situasinya dan hanya berbalik ke arah Fabian. "Jadi, apakah kamu ingin masuk ke dalam?"

Fabian menyipitkan matanya dan menyeringai jahat. “Tentu saja! Ini adalah kesempatan sempurna untuk membuatnya tahu tempatnya dan menyerah pada Hannah untuk selamanya. Sementara saya percaya diri untuk menghadapinya sendiri, dia memiliki kulit yang sangat tebal dan itu membuatnya sulit untuk dihancurkan. ”

"Saya tau? Ayo kita semua masuk ke sana bersama-sama!” seru Jason marah. Setelah apa yang terjadi saat itu, aku akan memastikan aku memberinya pelajaran yang tidak akan dia lupakan!

"Bisnis apa yang harus Anda jalani di sana?" Helen membentaknya. Membiarkan orang bebal yang sama sekali tidak tahu apa-apa seperti dia di sana hanya akan merusak segalanya!

“Untuk membantu Fabian, tentu saja! Jika keadaan menjadi fisik, dia akan memiliki petarung tangguh seperti saya untuk mendukungnya!” Jason telah terlibat banyak pertengkaran saat dia masih di sekolah menengah. Baginya, kekerasan adalah cara terbaik untuk menyelesaikan perselisihan antar laki-laki.

Dengan serius? Sebuah perkelahian? Untuk apa Anda mengambilnya, beberapa anak berusia tiga tahun? Di mata para genius seperti mereka, kamu tidak lebih dari umpan meriam! Sekarang saya mengerti mengapa ayahmu hanya mempercayakan Anda dengan perusahaan kecil untuk latihan! Seandainya dia menyerahkan Anda Grup Goldstein segera, itu akan bangkrut dalam sekejap mata! Helen tidak tahu harus berkata apa lagi saat mendengar kata-kata Jason.

“Kalian berdua akan tetap di luar. Aku akan masuk ke sana sendirian,” Fabian tiba-tiba angkat bicara, langsung membungkam mereka.

Helen mengangguk. "Aku tidak berencana masuk ke sana sejak awal."

"Apakah kamu yakin tentang ini, Fabian?" tanya Jason khawatir. Dia benar-benar peduli tentang Fabian, meskipun memiliki cara yang aneh dan kekanak-kanakan untuk mengungkapkan keprihatinannya.

"Tentu saja. Jason, aku ingin kau menunggu di sini bersama Helen sebentar. Oh, dan berhenti menggertaknya,” kata Fabian sambil mulai berjalan menuju bangsal Hannah.

 

Bab 1200

Dia kemudian berjalan ke kamar, meninggalkan Jason dan Helen saling menatap di koridor di luar.

“ Hmph ! Mengapa saya bahkan ingin membuang waktu dan energi saya untuk menggertaknya? Yang saya minta hanyalah dia menjauh dari saya! ” Jason bergumam pelan.

Helen marah ketika dia mendengar apa yang dia katakan dan menatapnya dengan marah. Jason sangat kesal dengan itu.

"Apa yang kamu lihat? Pernahkah Anda melihat pria tampan seperti saya sebelumnya? Jason benar-benar marah dengan tatapan yang ditujukan padanya. Pertama, dia menatapku seperti aku idiot, dan sekarang dia menatapku seperti dia ingin berkelahi denganku? Dia pikir dia siapa!

“ Hmph !” Helen mendengus dan melihat ke arah lain tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

“Kudengar kamu suka warna pink, Ms. Young. Itu warna yang sangat unik!” Xavier berkata sambil tertawa. Hannah telah mengabaikan pertanyaannya dengan tergesa-gesa dengan harapan dia akan pergi sesegera mungkin, sebaiknya sebelum Fabian kembali.

Tentu saja, Xavier bisa melihat apa yang dia lakukan, tetapi dia tidak gugup karena dia pikir ini waktu yang tepat untuk menyerang.

Sepertinya sudah waktunya untuk bergerak! Aku datang untukmu, Hana! Tidak mungkin kamu bisa menolak cintaku padamu, jadi biarkan saja mekar dan tumbuh di buku catatan merah mudaku ini! Dia mengencangkan cengkeramannya pada buku catatan merah muda.

“Y-Ya, tepatnya! Saya menyukainya karena betapa uniknya itu! ” Hannah berseru dalam keadaan panik ketika dia membayangkan Fabian semakin dekat ke pintu bangsalnya.

“Yah, aku sudah menyiapkan hadiah kecil untukmu. Warnanya merah muda, jadi saya yakin Anda akan sangat menyukainya.” Kata Xavier sambil tersenyum. Ya! Aku bisa merasakan kemenangan dalam genggamanku!

"Hah? Um… aku…” Hannah ragu-ragu apakah dia harus menerima hadiahnya atau tidak.

Fabian pasti akan curiga jika aku menerimanya, tapi… Aku tidak tahu apakah dia akan pergi jika aku tidak menerimanya! Bagaimanapun, aku akan tetap menjadi orang yang menderita pada akhirnya! Persetan, aku akan menerima hadiahnya dan menyembunyikannya di suatu tempat untuk saat ini!

“Hannah, hadiah ini mewakili perasaanku padamu…” kata Xavier sambil menyerahkan buku catatan pinknya. Menurut kakaknya, peluang sukses saya akan meningkat pesat selama dia menerima hadiah ini!

"Baiklah, aku akan menerima hadiahmu." Hannah bergumam sambil mengambil buku catatan darinya.

Untuk beberapa alasan, Hannah mendapati dirinya melamun sejenak ketika jari-jarinya bersentuhan dengan buku catatan. Kenangan sekolah menengah melintas di kepalanya, menyebabkan jari-jarinya sedikit gemetar.

Xavier sangat puas dengan reaksinya karena dia pikir dia tergerak oleh hadiahnya. Oh, Helena. Anda benar-benar bentuk dukungan terbaik yang pernah saya miliki! Aku akan memenangkan adikmu dalam waktu singkat!

Hannah di sisi lain, teringat akan kenangan menyakitkan yang ingin dia lupakan bertahun-tahun yang lalu.

Mengapa buku catatan? Dan kenapa harus pink? Tidakkah kamu tahu bahwa aku paling benci warna pink? Tidakkah kamu tahu bahwa aku telah merobek setiap buku catatan yang kutemui sejak saat itu? Apakah Anda melakukan ini dengan sengaja?

Dia cukup terkejut dan menatap Xavier, berharap mendapat jawaban darinya. Namun, ekspresi gembira di wajahnya menunjukkan bahwa dia tidak tahu apa-apa.

Pada saat itu, pintu terbuka, dan Hannah mengalihkan pandangannya ke arah itu secara instan.

“Hei, Hana! Aku kembali dengan sarapan!” kata Fabian saat memasuki bangsal dalam upaya untuk menegaskan statusnya sebagai laki-laki Hannah.


Bab Lengkap

Related : Never Late, Never Away ~ Bab 1191 - Bab 1200

0 Komentar untuk "Never Late, Never Away ~ Bab 1191 - Bab 1200"