Return Of The God War ~ Bab 2684

                                                                                                                                    


Bab 2684 Pertempuran Gunung Limingford

DG Leo sekali lagi tertawa terbahak-bahak. “Tentu saja kami melakukannya! Bagaimana lagi kita tahu bahwa Gunung Limingford sedang didatangi musuh?”

Malthe dan mata-mata lainnya sangat marah karena dianggap bodoh sehingga mereka hampir meledak karena marah.

"Apakah pertarungan dengan klan Garnisun kuno juga disengaja?" Gerhard menyela, meskipun dia sudah bisa menebak jawabannya.

“Itu tidak perlu dikatakan! Ketika keselamatan negara kita dipertaruhkan, mengapa kita masih berdebat tentang siapa yang harus bertanggung jawab? Pertarungan palsu kami hanya untuk menyesatkanmu dan membuatmu menempatkan pasukanmu di Gunung Limingford !”

Saat itulah mata-mata menyadari bahwa mereka telah jatuh ke dalam jebakan.

Mereka mengira telah menyiapkan penyergapan yang sempurna untuk The Cardinal Hall padahal kenyataannya, merekalah yang telah terjerat.

"Bagaimana dengan pejuang klan Garnisun kuno?" Eskild membalas.

"Jika semuanya berjalan dengan baik, mereka seharusnya mencapai sisi utara Gunung Limingford ."

Setelah mendengar itu, Malthe dan gengnya hampir ambruk.

Aula Kardinal telah merencanakan ini selama ini! Mereka menggunakan kita untuk memberikan lokasi pasukan kita sehingga mereka bisa melancarkan serangan diam-diam dan memusnahkan kita! Memikirkan bahwa mereka bahkan berpura-pura berselisih dengan klan Garrison kuno. Sh * t, kita ditakdirkan!

Meski akhirnya mengetahui kebenarannya, Malthe tahu semuanya sudah terlambat.

Mereka tidak bisa mengirim sinyal apa pun ke Lab of Gods, juga tidak bisa menghentikan The Cardinal Hall.

Saat itu, salah satu bawahan kembali dengan pembaruan. “DG Leo, kami telah menerima pesan dari klan Garnisun kuno. Mereka telah mencapai pintu masuk utara gunung dan siap menyerang kapan saja!”

"Bagus! Persiapkan dirimu, semuanya! Kami akan meluncurkan serangan gabungan dalam lima menit!”

Secara alami, mata-mata berada di ambang air mata.

Mereka hanya menyalahkan diri mereka sendiri atas pemusnahan pasukan mereka yang akan segera terjadi, namun mereka tidak bisa berbuat apa-apa untuk membantu.

Sementara itu, para pejuang yang sedang melakukan penyergapan di Gunung Limingford masih belum mampu mengatasi situasi.

Mereka tidak dapat memahami mengapa The Cardinal Hall mengubah rute mereka pada menit terakhir, tetapi alih-alih bertindak gegabah, mereka memutuskan untuk menunggu pembaruan mata-mata mereka.

"Tidak apa-apa. Mari kita tunggu sepuluh menit lagi. Jika kami masih tidak mendengar apa pun dari orang-orang kami, kami akan mengambil inisiatif untuk menyerang!”

Dengan itu, pasukan menjadi tenang dan terus menunggu.

Sayangnya, hanya lima menit kemudian ketika suar tiba-tiba melonjak ke langit.

"Menyerang!"

Segera setelah itu, bumi bergemuruh saat teriakan dan langkah kaki memenuhi udara.

Pasukan yang sedang melakukan penyergapan hampir tidak punya waktu untuk bereaksi ketika mereka menyadari bahwa orang-orang sedang mendekati mereka dari kedua sisi.

Tidak ada yang menyangka bahwa merekalah yang akan jatuh ke dalam perangkap dan menjadi bebek yang duduk.

Tak perlu dikatakan, perasaan panik yang tenggelam dengan cepat menyapu mereka.

Limingford adalah medan berbahaya tanpa rute pelarian di timur dan barat.

Dan sekarang bala bantuan The Cardinal Hall mendekat dari utara dan selatan, pasukan terjebak, membuat mereka tidak punya pilihan selain membalas.

Sayangnya, mereka telah lengah oleh serangan mendadak dan menderita banyak korban.

Lebih jauh lagi, bukan batalion Craig yang mereka lawan, tetapi Super Fighters yang dipimpin oleh Gabriel dan Eustace yang sangat kuat.

Jeritan dan ratapan menyakitkan bergema dari tebing gunung saat tubuh perlahan menumpuk di sungai darah.

Sayangnya, hanya masalah waktu sebelum pasukan Lab of Gods semuanya binasa di Gunung Limingford .

Sementara itu, di Lab of Gods, mereka baru saja memberi tahu agen rahasia mereka untuk menunggu sinyal serangan.

Tentu saja, mereka tidak tahu bahwa pasukan itu sudah musnah.

"Baiklah, biarkan Leviathan menyerang!"

Dengan itu, Leviathan mulai menyerang Craig.

Craig dan batalionnya berdiri tegak, siap bertempur sampai akhir.

Tiba-tiba, sesosok muncul.

"Kalau mau lewat sini, harus minta izin!"


Bab Lengkap

Related : Return Of The God War ~ Bab 2684

0 Komentar untuk "Return Of The God War ~ Bab 2684"