The First Heir ~ Bab 2706

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2706

Mendengar kalimat ini, mata Philip tiba-tiba redup.

 

Bahkan Thund Luke bukanlah lawan dari leluhur keluarga Loach, jadi perjalanan ke utara ini ditakdirkan untuk berakhir dengan kegagalan.

 

Namun, Thund Luke berkata: "Namun, saya punya cara untuk membuatnya tidak mengambil tindakan, dan sisanya akan diselesaikan oleh Patriark Muda sendiri."

 

Mendengar kalimat ini, mata Philip tiba-tiba berbinar dan bertanya, "Apa yang bisa Anda lakukan ?"

 

Thund Luke menggelengkan kepalanya dan berkata, "Saya tidak bisa mengatakan, Anda akan tahu ketika patriark muda mencapai level itu."

 

Setelah mengatakan itu, Thund Luke berbalik dan pergi.

 

Philip melihat ke belakang Thund Luke, mengambil napas, dan mengambil napas lagi.

 

Yang lainnya saling memandang, dan Philip berkata: "Karena Paman Luke punya solusi, maka kita tidak perlu khawatir, lakukan saja urusan kita sendiri."

 

Yang lainnya mengangguk dan berdiskusi dengan cepat.

 

 

Kembali ke vila Cooper Shaquile.

 

Pada saat ini, ada beberapa orang yang duduk di ruang tamu.

 

Dua pria paruh baya yang bermartabat sedang duduk di sofa, di seberang Cooper Shaquile.

 

Dengan senyum tipis di wajahnya, Cooper Shaquile berkata, "Tuan detektif, saya tidak tahu tentang keluarga King dan keluarga Hank Selatan, apa yang akan dilakukan Biro Pengawasan?"

 

Dua orang di depan Cooper Shaquile adalah dua dari enam orang dari divisi investigasi Markas Besar Biro Pengawasan.

Mohon maaf kalau agak lama update, dukung penerjemah dengan donasi ke DANA - 087719351569, berapapun sangat membantu tuk pulsa, atau boleh juga jika mau memberi secara offline, selain itu boleh klik klik juga gambar yang ada untuk membantu... terima kasih

Ada enam orang di divisi investigasi di seluruh biro Pengawasan.

 

Lima orang bertanggung jawab untuk menangani kejadian-kejadian di dunia murid Alam Tidak Manusiawi di wilayah itu.

 

Yang lain bertanggung jawab atas kejadian-kejadian di luar negeri.

 

Mereka adalah enam penegak hukum di bawah dua kepala Biro Pengawasan, dan mereka juga orang-orang paling berkuasa di Biro Pengawasan.

 

Para pemimpin setiap cabang dari Biro Pengawasan berada di bawah yurisdiksi mereka.

 

Dua orang di depan mereka diundang oleh Cooper Shaquile.

 

Dua pria paruh baya dengan aura yang bermartabat dan wajah yang dingin dan serius.

 

Salah satunya memiliki wajah dengan karakter Selatan, alis dan mata pedang, hidung karakter gunung, dan ada cahaya di matanya.

 

Namanya Kimball Fremont, dan pada saat ini, dia berkata, "Tuan Cooper, ini adalah masalah internal dari biro Pengawasan kami. Tidak nyaman bagi kami untuk mengungkapkan lebih banyak detail kepada Tuan Cooper."

 

Ketika Cooper Shaquile mendengar ini, alisnya sedikit berkedut Tapi masih dengan senyum tipis di wajahnya, dia melambai ke pelayan di belakangnya.

 

Segera, pelayan itu datang dengan sebuah kotak hadiah.

 

Di kotak hadiah berwarna kuning, ada sutra emas. Di atas sutra, ada liontin batu giok sederhana dengan warna hitam pekat. Di liontin batu giok, tampak naga hitam bercakar lima terukir dengan indah.

 

Cooper Shaquile berkata: "Tuan Fremont, liontin giok ini dipakai oleh Kaisar pertama saat itu. Ini adalah niat kecil saya. Saya harap Tuan Fremont menyukainya.."

 

Mata Kimball Fremont sedikit berkilat ketika dia melihat liontin giok naga hitam tersebut.

 

Dia suka mengoleksi, dan penyesalan terbesar dalam hidup ini adalah dia belum memiliki harta peninggalan dari kaisar pertama.

 

Sekarang, liontin giok naga hitam milik Cooper Shaquile membuatnya merasa tak tertahankan.

 

Namun, dia selalu bersikap adil. Wajahnya dengan cepat kembali normal, dan berkata: "Terima kasih atas kebaikanmu, Tuan Cooper. Tapi aku tidak bisa menerima hal ini. Biro Pengawasan kami memiliki aturan tegas sendiri, dan aku tidak boleh melanggar aturan. Apalagi sebagai penegak hukum, saya harus memimpin dengan memberi contoh..."

 

"Ohh, Tuan Fremont, itu hanya sepotong liontin giok, ini adalah kebaikan dari Master Cooper. Terima saja, langit tahu itu , kamu dan aku tahu."

 

Tiba-tiba, pria di sampingnya, seorang pria paruh baya berbadan tegap berkata dengan senyum tipis.

 

Yancey Fulshear, salah satu dari enam orang dari divisi investigasi juga.

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2706

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2706"