The First Heir ~ Bab 2711

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2711

Segera host berteriak keras di platform tinggi: "Putaran pertama kompetisi antara murid utara dan selatan secara resmi dimulai!"
 
"Murid utara Yoris Jenkins akan bermain melawan murid selatan Johan Larson!"
 
"Hahaha!"
 
Loach yang wajahnya telah merah, langsung tertawa setelah mendengar ucapan host : "Tuan Patriark Clarke, pertunjukan yang bagus akan segera dimulai. Di babak pertama, saya akan memenangkan taruhan pertama saya."
 
Para patriark dan murid inti dari keluarga murid lainnya di utara dan selatan juga memberikan perhatian pada saat ini.
 
Loach, pemilik Heavenly Dragon Villa, sangat percaya diri!
 
Sehingga keluarga murid di selatan menahan napas secara diam-diam.
 
Karena, Yoris Jenkins ini adalah tuan muda dari keluarga Jenkins di utara, dan kekuatannya tidak ada bandingannya. Dia memiliki kekuatan puncak dari pintu keempat.
 
Pertandingan pertama adalah lawan yang sulit, sangat sulit untuk dihadapi!
 
Dan siapa Johan Larson ini?
 
Kapan seorang murid bernama Johan Larson muncul di keluarga murid di selatan?
 
Semua orang bingung, dan ketika mereka melihat Philip dan Lisman Jhonston, mereka menemukan ekspresi yang acuh tak acuh.
 
Philip duduk tanpa berbicara, menyilangkan kakinya, melipat tangannya di dada, dan menatap keduanya yang sedang berjalan perlahan ke panggung di bawah!
 
“Silakan dua kontestan, naik ke panggung untuk bertanding!”
 
Saat teriakan host jatuh, terlihat Yoris Jenkins dan Johan Larson melangkah ke panggung kompetisi. Keduanya menangkupkan tangan dengan sopan, lalu berdiri menjauh satu sama lain.
 
Pertandingan pertama dari kompetisi Murid Alam Tidak Manusiawi Utara dan Selatan secara meriah dimulai dengan tepuk tangan hangat dan sorak-sorai dari semua orang.
 
Bagaimanapun, ini adalah pertandingan pertama, dan antusiasme semua orang seperti gelombang laut.
 
Di tempat kejadian, lagu-lagu pertempuran dari utara dan selatan terdengar.
 
"Aku pernah mendengar bahwa Yoris Jenkins adalah murid di puncak pintu keempat. Dengan kekuatan luar biasanya, dia pasti akan langsung membunuh dalam hitungan detik!"

Mohon maaf kalau agak lama update, dukung penerjemah dengan donasi ke DANA - 087719351569, berapapun sangat membantu tuk pulsa, atau boleh juga jika mau memberi secara offline, selain itu boleh klik klik juga gambar yang ada untuk membantu... terima kasih


"Haha, Kompetisi Murid Utara-Selatan tahun ini sangat membosankan. Pernahkah kamu mendengar tentang Johan Larson itu?"
 
"Hahaha, dia hanya semacam sampah. Saya kira dia hanya seorang pecundang. Selatan sudah sangat buruk, mereka mengirim para pecundang untuk berpartisipasi di kompetisi ini."
 
Ada diskusi terus-menerus di tribun sekitar.
 
Ejekan dan sindiran para murid dari utara ke selatan membangkitkan ketidakpuasan para murid dari selatan, dan diskusi itu bahkan semakin kejam.
 
Loach juga tertawa, duduk santai di kursi dan menyesap teh, dan berkata: "Tuan Patriark Clarke, Yoris Jenkins ini sedikit pemarah dan sedikit agresif, jika dia menyakiti kontestan selatan Anda nanti, tolong bersabarlah terhadapku."
 
"Oke."
 
Philip tersenyum ringan dan berkata, "Saya harap Tuan Loach bisa bermurah hati pada waktu itu."
 
"Pertandingan pertama, sekarang resmi dimulai!"
 
Host berteriak dengan keras, platform lift yang dia tumpangi terangkat langsung ke udara, menjauh dari platform pertandingan yang berukuran beberapa ratus meter persegi untuk dua kontestan.
 
Suara itu jatuh begitu saja.
 
Jenius Yoris Jenkins dari keluarga Jenkins di utara mengulurkan jarinya, membandingkan jari tengahnya dengan Johan Larson, dan berkata, "Sampah! Aku akan mengalahkanmu dengan satu gerakan!"
 
Whoosh!
 
Boom!
 
Akibatnya, begitu Yoris Jenkins selesai berbicara, Johan Larson, yang berada di seberangnya, menyerbu ke depan dengan sebuah langkah.
 
Pukulannya seperti lesatan komet, langsung mengenai perut Yoris Jenkins dan menjatuhkannya!
 
Yoris Jenkins ini benar-benar arogan. Dia awalnya ingin mengucapkan beberapa kata ejekan. Namun, sebelum permainannya dimulai, bahkan dia belum sempat menyelesaikan semua kata ejekan di perutnya, pada saat ini, dia sudah menghadap ke atas, berbaring di panggung, dengan memuntahkan darah.
 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2711

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2711"