The First Heir ~ Bab 2714

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2714

Dengan mata suram dia melirik Jimmy Vincent, yang menghadapnya, dan mencibir, "Nak, jika kamu telah memberi salam hormat, kamu harus melompat dengan cepat. Jangan buang waktuku, jika tidak, kamu akan mati dengan menyedihkan!"
 
Jimmy Vincent mengerutkan kening saat berkata: "Teman, belajar berbicara dulu. Kedengarannya canggung jika kamu berbicara seperti itu. Saya kira Anda memohon belas kasihan kepadaku."
 
"Kamu mencari kematian!"
Youman berteriak dengan dingin.
 
Saat ini, host juga berteriak: "Mulai!"
 
Whoosh!
 
Parang dan bayangan sabetan parang!
 
Youman tampak benar-benar terburu-buru. Dia ingin memecahkan rekor Johan Larson sebelumnya, secara langsung mengerahkan energi dan kekuatan hukum pengendalian atributnya, melemparkan enam parang pemotong kembang dari pinggangnya, dan bergegas ke arah Jimmy Vincent.
 
Pada saat yang sama, enam parang kembang tersebut telah disuntik oleh energi perak dan kekuatan atribut, sehingga membawa semburan cahaya perak.
 
"Lihat, langsung enam parang!"
 
"Sudah berakhir, tidak ada ketegangan sama sekali!" "
 
"Youman secara langsung menggunakan jurus pamungkasnya yang paling membanggakan. Orang yang bernama Jimmy Vincent itu pasti menemukan jalan buntu!"
Mohon maaf kalau agak lama update, dukung penerjemah dengan donasi ke DANA - 087719351569, berapapun sangat membantu tuk pulsa, atau boleh juga jika mau membeli novel secara offline, email ke novelterjemahanindo@gmail.com, selain itu boleh klik klik juga gambar yang ada untuk membantu... terima kasih
Penonton di tribun menggelengkan kepala satu demi satu.
 
Namun, di depan mata semua orang, Jimmy Vincent tiba-tiba bergerak, dan kecepatannya bahkan lebih cepat daripada Youman.
 
Seperti kelinci, dia dengan cepat menghindari enam parang yang berisi kekuatan atribut dari tebasan lawan.
 
Kemudian menghentakkan kakinya ke tanah, dan pada saat yang sama menuangkan energi dan kekuatan atributnya sendiri kepada kepalan tangannya, lalu dia meninju dengan berat ribuan pound, langsung membombardir pinggang Youman.
 
Bang!
 
Youman dipukul mundur beberapa langkah oleh pukulan tersebut, dan dia tersentak pada saat yang sama.
 
Sangat kuat!
 
Dia tidak menyangka lawannya begitu kuat.
 
Sejak kapan muncul begitu banyak orang kuat dari murid-murid Alam Tidak Manusiawi di Selatan?
 
Namun, saat Youman tertegun sejenak, Jimmy Vincent mengejek, "Ayo berdansa!"
 
Setelah mengatakan itu, dia mengambil keuntungan dari momentum saat dia naik ke udara, kaki kanannya membawa embusan angin, dan menyapu pipi Youman secara langsung dengan keras.
 
Lawan mengangkat tangannya dan ingin memblokir dengan parang.
 
Namun, bahkan tubuh dan parangnya, mereka semua terpental dengan keras pada saat yang sama.
 
Jimmy Vincent, di sisi lain, mendarat dengan acuh tak acuh. Dia melirik Youman, yang terbang ke belakang dan mendarat di sela-sela tali ring.
 
Jimmy Vincent menunjuk jari tengahnya, dan berkata, "Ini sangat lemah. Siswa pertukaran Fusang tidak lebih dari itu. "
 
Di tribun, semua orang tersentak lagi, semua mata melebar, menyaksikan adegan ini dengan tak percaya.
 
Sebelumnya, Johan Larson membuat selatan menang dalam hitungan detik, dan dia sudah mengejutkan penonton.
 
Sekarang, Youman yang begitu kuat benar-benar ditendang hingga tak berdaya.
 
Murid-murid utara Alam Tidak Manusiawi, sulit menerimanya untuk sementara waktu.
 
Kalah! Kalah dua pertandingan berturut-turut!
 
Apa yang terjadi dengan para murid dari selatan, mengapa mereka semua begitu kuat?
 
Para patriark dari banyak keluarga murid juga diam-diam terkejut saat ini: "Yang disebut Jimmy Vincent ini, setingkat dengan Johan Larson itu. Mereka berada di puncak dari pintu kelima!"
 
Host juga berteriak pada saat itu: "Pertandingan kedua kompetisi, pemenangnya, Selatan, Jimmy Vincent!"
 
Dia juga dengan sengaja memainkan nada panjang, dan seluruh stadion pecah menjadi teriakan setinggi langit lagi.
 
Lagu pertempuran selatan bergema di seluruh stadion lagi.
 
Di platform tinggi, Lisman Jhonston melompat dengan penuh semangat, melemparkan kedua tinjunya ke udara, dan berteriak, "Kita menang, menang! Kita menang lagi!"
 
Sangat bersemangat!
 
Dua kemenangan berturut-turut!
 
Ini adalah sesuatu yang tidak pernah terpikirkan oleh Lisman Jhonston.
 
“Tuan Loach, akui saja.”
 
Pada saat ini, Lisman Jhonston berbalik dan kata-katanya seolah-olah menikam Loach dengan peniti di dadanya.
 
Huh!
 
Loach mendengus dingin, matanya suram seperti air keruh, dan giginya bergeretak.
 
"Jordy Heath! Apa pun cara yang kamu gunakan, menangkan game ketiga untukku!”
 
Loach berteriak dengan dingin pada seorang pria berusia tiga puluhan atau empat puluhan di belakangnya.

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2714

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2714"