The First Heir ~ Bab 2716

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2716

“Bagaimana ini mungkin? Itu Jordy Heath!” Loach berteriak, dan para murid Heavenly Dragon Villa di belakangnya juga terlihat jelek.

 

Di sisi lain, Lisman Jhonston sangat bersemangat sehingga dia melompat, dan terus melompat.

 

Tiga pertandingan, dan tiga kemenangan berturut-turut.

 

Ini benar-benar pencapaian yang belum pernah terjadi sebelumnya.

 

Di tribun, lagu pertempuran selatan terdengar lagi pada saat ini.

 

Di area kubu utara, para murid Alam Tidak Manusiawi dari utara, sekarang dipermalukan dan menggertakkan gigi mereka dengan pahit.

 

Apa yang terjadi di selatan kali ini, di mana mereka menemukan begitu banyak pria kuat?

 

Di kandang Utara sendiri, mereka telah kalah tiga kali berturut-turut, yang membuat mereka sangat malu.

 

Dengan suara Nyanyian Pertempuran Selatan, semua murid di bagian selatan berdiri untuk bernyanyi, seperti hiruk-pikuk gol kemenangan Piala Dunia.

 

Di sini, 17 kembali ke sisi Philip, Philip tersenyum padanya dan berkata, "Itu kerja keras."

 

17 dengan manis menunjukkan giginya dan berkata, "Patriark Muda, orang itu terlalu lemah."

 

Philip menggelengkan kepalanya dan berkata: "Bukannya dia terlalu lemah, tetapi kamu menjadi lebih kuat setelah pelatihan mendesak oleh ayahku."

 

Memang, kumpulan penjaga bayangan ini dipinjam oleh Philip dari ayahnya.

 

Setelah pertempuran terakhir dengan keluarga cabang Clarke, Roger memilih setengah dari anggota Pengawal Bayangan untuk memasuki tanah leluhur Clarke, daerah yang tertutup, dan melakukan pelatihan darurat khusus untuk meningkatkan kebugaran fisik mereka lagi.

 

Dapat dikatakan bahwa selain Delapan Dewa Perang Besar, juga anggota Pengawal Bayangan lainnya saat ini telah mencapai level baru.

Dukung penerjemah dengan donasi ke DANA - 087719351569, berapapun sangat membantu tuk pulsa, atau boleh juga jika mau membeli novel secara offline, email ke novelterjemahanindo@gmail.com, selain itu boleh klik klik juga gambar yang ada untuk membantu... terima kasih


Bagaimanapun, batas waktu sepuluh tahun akan segera berlalu.

 

Oleh karena itu keluarga Clarke perlu melakukan lebih banyak persiapan.

 

Dan ini juga pertama kalinya seorang anggota tim Shadow Guard mengambil tindakan setelah pelatihan intensif.

 

“Tuan Loach, bagaimana, orang-orang yang saya pilih cukup baik, kan?”

 

Philip tersenyum tipis pada saat ini.

 

Pada saat ini, kemarahan Loach menumpuk di hatinya, dia mendengus dingin, dan berkata dengan sungguh-sungguh: "Tuan Clarke, jangan terlalu berpuas diri! Ini baru tiga pertandingan, jika Anda memiliki kemampuan, Anda harus memenangkan semua sepuluh pertandingan!"

 

“Baiklah.”

 

Philip mengangguk dan berkata, “Kamu benar, maka kita akan menunggu dan melihat!”

 

“Kamu...!”

 

Loach sangat marah sehingga dia tidak bisa berbicara, dan kemudian tersenyum dingin: “Tuan Patriark Clarke juga bangga, Beberapa game berikutnya adalah kuncinya, dan pemain ace di pihak kami belum keluar, hanya seorang Dani Stone sudah cukup untuk menghancurkan kalian semua!"

 

Philip tersenyum dan tidak mengatakan apa-apa.

 

Para penjaga di belakangnya, pada waktu yang tepat, memainkan sebuah lagu melalui saluran siaran di stadion:

 

"Betapa tak terkalahkan, betapa kesepiannya..."

 

Ketika lagu ini keluar, para penonton bersorak.

 

Wajah Loach membiru keunguan karena marah, dan dia bangkit dengan marah dan berteriak, "Tolong jeda pertandingan!"

 

Segera acara pertandingan mengalami jeda.

 

Loach kembali ke ruang tunggu sambil memukul banyak barang dengan marah, dan meraung: "Sampah! Ember beras! Kalian semua sampah! Ada apa dengan kalian, dalam tiga pertandingan, semuanya kalah!"

 

Tiga kontestan duduk di satu sisi, semuanya tampak lemah saat ini.

 

"Tuan Loach, maaf, kami meremehkan musuh."

 

Loach mendengus dan berkata, "Bukannya kamu meremehkan musuh, itu karena pihak lain terlalu kuat. Di mana Philip dan Lisman Jhonston menemukan begitu banyak orang-orang kuat?"

 

Para patriark keluarga murid lainnya saling memandang saat ini, dan berkata, "Tuan Loach, meskipun kita kehilangan tiga pertandingan pertama, tetapi dalam kompetisi berikutnya, dengan mereka di sekitar, kita pasti menang. Biarkan mereka menang dalam tiga pertandingan, itu tidak masalah. Selanjutnya, kita hanya perlu memenangkan tujuh pertandingan berturut-turut, itu sudah cukup!"

 

Loach mengangkat alisnya, menepuk telapak tangannya di kursi Grand Master, dan berkata, "Benar! Kita harus memenangkan semua game berikutnya!"

 

Setelah berbicara, Loach menoleh dan bertanya, "Kapan Tuan Muda Stone dan Tuan Muda Cooper akan tiba?"


Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2716

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2716"