The First Heir ~ Bab 2724

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2724

Ketika Ethan tidak lagi menyembunyikan kekuatannya dan benar-benar mulai bergerak, para penonton, termasuk Loach dan yang lainnya di tribun tinggi, dengan jelas menyadari kekuatannya.
 
Orang ini tidak bisa diremehkan!
 
Ini adalah gumaman batin Loach, tetapi dia tidak akan mengatakannya. Rasa dingin di sudut matanya bahkan semakin intens.
 
Di panggung kompetisi, Korn Spencer yang masih melayang di udara, melihat Ethan menaklukkan pukulannya sendiri hanya dengan satu pukulan, tidak menjadi gusar, sebaliknya, dia sangat bersemangat.
 
Dia tersenyum dan berkata: "Bagus sekali! Kamu sangat kuat! Kamu memenuhi syarat untuk menjadi lawanku. Selanjutnya, aku akan melakukannya dengan lebih serius..."
 
"Terlalu banyak omong kosong! Aku sedang terburu-buru untuk mengakhiri permainan!"
 
Ethan berkata dengan jijik, langsung menyela Korn Spencer yang berpura-pura kuat.
 
Dia tiba-tiba melompat dari panggung dan menembak Korn Spencer dengan beberapa pukulan.
 
Wajah Korn Spencer menjadi dingin, dan hatinya sedikit kesal.
 
"Sialan, kenapa kamu selalu menyela pembicaraanku setiap saat."
 
Melihat tinju Ethan datang, Korn Spencer langsung membuka posisinya. Lubang lingkaran sihir birunya langsung menembakkan bola air biru pekat, seperti peluru, menembak ke arah Ethan tanpa belas kasihan.
 
Seorang mage yang menyerang seperti itu, jika Ethan adalah orang biasa, pasti sudah lama mati.

Dukung penerjemah dengan donasi ke DANA - 087719351569, berapapun sangat membantu tuk pulsa, atau boleh juga jika mau membeli novel secara offline, email ke novelterjemahanindo@gmail.com, selain itu boleh klik klik juga gambar yang ada untuk membantu... terima kasih


Lagi pula, sangat sulit untuk melawan mage dalam jarak jauh.
 
Namun, siapa yang mengira bahwa Ethan tidak akan mundur tetapi maju.
 
Beberapa lintasan rangkaian genetik muncul di lengan kanannya, dan kemudian tinjunya meledak menjadi kilau yang menyilaukan. Dia meninju Korn Spencer di udara.
 
“Haha, sia-sia!”
 
Korn Spencer mencibir saat masih melayang di udara.
 
Di matanya, pukulan Ethan seperti memukul kapas, yang tidak dampaknya sama sekali.
 
Melihat tubuh Ethan turun, senyum di wajah Korn Spencer menjadi lebih jelas.
 
Tetapi, tiba-tiba para penonton berseru.
 
Korn Spencer juga tiba-tiba bereaksi.
 
Dalam ruang udara di depannya, kepalan api tiba-tiba memadat, langsung menembus garis pertahanan hujan peluru bola air biru, dan mengenai dirinya.
 
Ini...
 
Tanpa menunggu Korn Spencer sempat bereaksi, tinju api ini langsung menghantam Korn Spencer.
 
Boom!
 
Pukulan ini langsung membuat Korn Spencer terpental beberapa meter jauhnya.
 
Tangannya terus memadatkan lingkaran-lingkaran sihir, berusaha memblokir di depannya.
 
Ekspresi menghina di wajahnya juga digantikan oleh ketegangan dan kesuraman.
 
"Sialan, kenapa selalu ada cara serangan yang tak terduga!"
 
Ketika Korn Spencer menstabilkan tubuhnya dan hendak melawan, dia melihat ke bawah dan melihat Ethan di panggung, sedang duduk dalam postur membungkuk.
 
Dengan seringai hingga gigi putih terlihat di sudut mulutnya, dia menutupi tangannya. Dia seperti mencabut sesuatu dari lantai panggung. Itu sebenarnya adalah lempeng besi di sela-sela lantai panggung.
 
"Terima ini!”
 
Tiba-tiba, Ethan meraung marah, lempeng besi di tangannya ditutupi oleh lintasan rangkaian genetik lengan kanannya, menunjukkan kilau perak.
 
Whoosh!
 
Lempeng besi itu langsung berubah menjadi seperti meteor dan terbang menuju Korn Spencer.
 
Mata Korn Spencer terbelalak, menatap lempeng besi yang ditembakkan.
 
Begitu cepat, dan begitu kuat!
 
Dia dengan cepat merentangkan tangannya, dan menggunakan lingkaran sihir biru untuk menggambar tirai cahaya biru di depannya.
 
Namun, lempeng besi yang ditembakkan Ethan dengan kekuatan atribut besi telah datang dalam sekejap mata.
 
Bang bang bang!
 
Setelah serangkaian ledakan, lempeng besi langsung menembus penghalang tirai cahaya biru yang dipadatkan oleh Korn Spencer.
 
Kemudian...
 
Pfft!
 
Ketika lempeng besi hanya berjarak setengah meter darinya, pupil Korn Spencer terkunci rapat, dan dia buru-buru menghindar ke samping.
 
Segera setelah itu, noda darah muncul di udara, dan lempeng besi langsung menembus lengan kiri Korn Spencer.
 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2724

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2724"