The First Heir ~ Bab 2731

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2731

Hiss!

 

Seluruh penonton menarik napas dalam-dalam.

 

Ini, ini di luar dugaan.

 

Rick Davenport yang telah dipukuli sepanjang waktu, tiba-tiba meledak setelah mendengar hadiah 100 juta dolar.

 

Rick Davenport melipat tangannya di depan dadanya dengan acuh tak acuh dan menatap Justian Hoffman yang pingsan karena pukulannya barusan.

 

Justian Hoffman berbaring di panggung untuk waktu yang lama dan tidak bisa bangun.

 

Kemudian, Rick Davenport tiba-tiba menoleh, menunjukkan sebaris gigi putihnya, dan tersenyum pada Philip di tribun tinggi.

 

Philip memutar matanya ke arahnya, duduk langsung, dan berkata, "Orang ini, dia masih ingin menggodaku saat ini!"

 

Lisman Jhonston tertegun ketika melihatnya, dan kemudian dia tersadar, ternyata Rick Davenport ini tidak lemah.

 

Di satu sisi, Loach tampak jelek.

 

Dia tidak menyangka yang bernama Rick Davenport tiba-tiba meledak.

 

Apa yang terjadi barusan?

 

“Tuan Patriark Clarke, kamu curang!”

 

Loach dengan marah menunjuk Philip dan berteriak.

 

Philip mengangkat bahunya dan berkata dengan acuh tak acuh: "Tuan Loach, jika kamu mengatakan bahwa saya curang karena saya membayar 100 juta dolar, maka Anda bisa melakukannya juga. Bagaimana kalau kita membandingkan siapa yang lebih kaya?"

 Dukung penerjemah dengan donasi ke DANA - 087719351569, berapapun sangat membantu tuk pulsa, atau boleh juga jika mau membeli novel secara offline, email ke novelterjemahanindo@gmail.com, selain itu boleh klik klik juga gambar yang ada untuk membantu... terima kasih

Mendengar ini, Loach mengepalkan tinjunya dengan marah.

 

Sebuah lelucon. Bagaimana bisa menjadi lebih kaya daripada keluarga Clarke, bukankah itu sama dengan hukuman mati?

 

Jika bukan karena dukungan keluarga Cooper dan Administrasi Umum Nonagon, Loach tidak akan melawan Philip sama sekali.

 

Namun, sekarang sulit untuk menunggangi harimau, dia tidak punya pilihan.

 

Dengan mendengus dingin, Loach duduk, matanya berkilat muram menatap Justian Hoffman di panggung kompetisi.

 

Dia dengan marah mengambil pengeras suara di tangan para pelayan di belakangnya, dan meraung, "Justian Hoffman, segera berdiri untukku. Kamu tidak boleh jatuh, pukul dia! Bertarunglah sampai kamu menang!"

 

Di atas panggung kompetisi, Justian Hoffman perlahan bangkit dan mengepalkan tinjunya.

 

Kepalan tinjunya telah terluka dan berdarah. Namun, di bawah stimulasi cairan tersebut, regenerasi sel di tubuhnya telah mencapai puncaknya, sehingga lukanya dengan cepat sembuh.

 

Justian Hoffman meremas tinjunya dan melihat tinjunya yang utuh kembali dengan senyum kejam di sudut mulutnya, dan berkata, "Saya tidak menyangka Anda menyembunyikan kekuatan Anda sepanjang waktu. Sangat bagus, saya sangat senang bertemu lawan tangguh sepertimu. Namun, selanjutnya, kamu akan membayar harga untuk tindakanmu barusan!"

 

Justian Hoffman meraung.

 

Dengan tingkat regenerasi sel yang secepat ini, Justian Hoffman tidak takut akan serangan atau cedera apa pun.

 

Begitu dia selesai berbicara, dia menghentakkan kakinya ke tanah, lalu berubah menjadi bayangan, dan melesat ke arah Rick Davenport dengan cepat.

 

Dalam sekejap, pertempuran yang seperti menghancurkan bumi pecah lagi.

 

Rick Davenport dan Justian Hoffman benar-benar terjebak dalam perkelahian yang lebih intens daripada yang sebelumnya.

 

Semakin dia bertarung, semakin kuat stimulasi cairan tersebut di tubuh Justian Hoffman. Alih-alih menipis, kekuatan bertarungnya menjadi lebih intens.

 

Rick Davenport juga berangsur-angsur berubah dari tenang sebelumnya menjadi pasif lagi.

 

Setelah berjuang selama sepuluh menit, tinju Justian Hoffman tiba-tiba langsung mengenai perut Rick Davenport dengan keras, membuat tubuhnya terpental jauh.

 

Rick Davenport dengan cepat menstabilkan tubuhnya, menyeka darah yang meluap dari sudut mulutnya dan terengah-engah.

 

Dia menatap Justian Hoffman yang penuh dengan momentum dan niat bertarung, dengan tatapan tegas di sudut matanya.

 

Semangat juang Justian Hoffman saat ini telah mencapai puncaknya, seperti gorila dua meter, dengan sosok kekar yang memberi orang lain rasa penindasan yang kuat.

 

Sebuah seringai muncul di sudut mulutnya, dia mengangkat jarinya, menunjuk ke Rick Davenport, dan berkata, "Kamu mati!"


Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2731

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2731"