The First Heir ~ Bab 2831

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2831

Melihat sosok Lowe Larson yang menghilang, ekspresi Philip sedikit tegang.

 

Beberapa kata terakhir yang dikatakan Lowe Larson saat dia pergi masih bergema di telinganya.

 

Apakah kata-kata Lowe Larson ini ada artinya?

 

Siapa yang bisa membantunya mengatasi bahaya hidup dan mati ketika dia bertemu dengan orang yang telah ditakdirkan tersebut?

 

Apakah tantangan di Kota Ajaib Barat Laut begitu sulit bagi dirinya?

 

Meskipun dia tidak bisa memahaminya, Philip tidak terlalu memikirkannya.

 

Dia menoleh untuk melihat Johan Larson dan yang lainnya, dan bertanya, "Apakah kalian juga ingin mengirim Kakek kembali?"

 

Johan Larson mengangguk dan berkata, "Tuan Patriark Clarke, saya tahu Anda khawatir tentang lelaki tua itu. Bagaimanapun, lelaki tua itu adalah simbol keluarga Larson. Selain itu, paman kelima telah mengatakan bahwa dia akan pergi ke keluarga Larson secara pribadi, sehingga orang tua itu kemungkinan besar sangat aman."

 

Philip mengerutkan kening, berpikir sejenak, dan berkata: "Besok, saya akan membawa kakek saya kembali secara pribadi."

 

...

 

Keesokan harinya, cedera Philip hampir sembuh, itu karena dibantu oleh cairan kehidupan yang dikirim oleh koneksi Fennel Leigh, sehingga dia bisa pulih dengan cepat.

 

Pagi-pagi sekali, Philip mendorong kursi roda kakeknya ke gerbang Larson's Manor.

 

Di belakangnya adalah anggota Ketujuh Belas dan Pengawal Bayangan lainnya, menjaga mereka dengan ketat.

 

 Di pintu manor Larson, secara alami ada penjaga Larson yang berpatroli.

 

Mereka tampaknya tahu bahwa Philip akan mengirim orang tua itu kembali hari ini, jadi ketika mereka melihat Philip muncul, mereka bergegas untuk memberi tahu Johnny Larson.

 

Johnny Larson mengambil langkah besar, berjalan ke gerbang manor, melirik lelaki tua itu, dan segera berlutut di tanah dengan penuh semangat, dan berkata, "Kakek, benarkah kamu akhirnya kembali?"

 

Pria tua itu duduk di kursi roda, memandang akting Johnny Larson yang palsu. Dia menoleh, mendengus dingin, dan bertanya kepada Philip, "Phill, siapa orang ini?"

 

Philip tersenyum ringan dan berkata, "Kakek, dia adalah cucu tertuamu."

 

Orang tua itu terkejut dan berkata, "Tidak! Saya tidak memiliki cucu yang tidak berbakti ini, dia tidak layak! Ayo pergi! Cepat, saya tidak ingin melihatnya!"

 

Setelah itu, Philip melirik Johnny Larson dan mendorong lelaki tua itu ke arahnya, lalu pergi ke halaman kecil.

 

Johnny Larson bangkit, matanya berkilat tajam, menatap punggung Philip dan lelaki tua itu, tinjunya mengepal erat!

 

"Orang tua sialan! Apakah kamu benar-benar pikun atau berpura-pura!"

 

Pada saat yang sama, Jerry Larson datang dan berbisik, "Kakak, sesuatu terjadi, dana beberapa perusahaan di bawah nama Larson dibekukan dalam semalam."

 

Johnny Larson mengerutkan kening dan berkata , "Beberapa perusahaan? Segera cari seseorang untuk memulihkan keadaan!"

 

Namun, Jerry Larson terlihat sangat tegang, menggelengkan kepalanya dan berkata, "Kakak, bukan beberapa perusahaan kecil, itu beberapa kantor pusat keluarga Larson kita. Saya telah mengirim seseorang untuk bertanya, dan pihak lain menolak kita dengan alasan pelanggaran."

 

Mendengar ini, Johnny Larson mengerutkan kening dan berkata, "Apa yang terjadi?"

 

Jerry Larson berkata, "Situasi spesifiknya tidak jelas. Namun, menurut informasi yang saya dengar, itu pasti perbuatan Philip. Dia memberi kita masalah dan menekan kita."

 

Johnny Larson mengerutkan kening, berpikir lama, dan berkata, "Saya akan pergi ke sana secara pribadi."

 

Kembali ke Philip dan lelaki tua itu.

 

Dia menemani lelaki tua itu untuk duduk di bawah pohon jujube api. Lelaki tua itu bersandar di kursi malas, menyipitkan matanya, dan berkata dengan ekspresi nyaman di wajahnya: "Ruang rahasia Larson itu disegel oleh ibumu saat itu. Itu ada di Kota Ajaib Barat Laut. Jika kamu pergi ke Kota Ajaib Barat Laut, maka kamu bisa datang dan melihat-lihat."

 

Philip sedang mengupas apel, dan dia tercengang ketika mendengar kata-kata kakek yang tiba-tiba!

 

“Kakek, apa yang baru saja kamu katakan?” Philip bertanya.


Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2831

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2831"