The Legendary Man ~ Bab 126 - Bab 130


Bab 126 Apakah Anda Percaya Bahwa Saya Asura

Di pintu masuk restoran, mobil polisi dan truk militer tidak terlihat.

Petugas Unit Taktis Polisi dan Rhett telah menyelinap pergi diam-diam ketika Jack dan Nick diseret pergi.

Penonton yang tersisa hanya menatap pemandangan itu dengan bingung.

Itu dia? Bukankah mereka mengatakan Jonathan adalah seorang teroris? Bahkan Kopassus dikerahkan, namun Wakapolri akhirnya ditangkap. Bahkan Komandan Thierry Cloutier , yang tampaknya merupakan tokoh militer yang kuat, berlutut di hadapan Jonathan.

"Ayo pergi!"

Karena Nick telah ditangkap, sudah waktunya bagi mereka untuk pergi. Jonathan tidak suka orang banyak menatapnya seolah-olah dia adalah binatang di kebun binatang.

"Oke!" Josephine mengangguk.

Dia menepuk punggung Tanya dengan nyaman. “Tidak apa-apa sekarang, Tanya. Jangan takut. Nick telah ditangkap! Tidak ada yang bisa menyakitimu sekarang.”

Nick sangat mengganggu Tanya. Dia masih menggigil, kepalanya terkubur dalam pelukan Josephine.

"Bagaimana mungkin? Nick telah ditangkap?” Tanya mengangkat kepalanya dan tergagap tak percaya. “Bukankah ayahnya wakil kepala polisi? Siapa yang berani menangkapnya?”

"Seorang wakil kepala polisi tidak bisa mengambil keputusan di Jazona ," jawab Jonathan, memberinya tatapan acuh tak acuh. “Jika kamu tidak percaya pada kami, lihat sekelilingmu. Apakah Nick masih di sini?”

Mendengar kata-katanya, Tanya secara naluriah mencari sosok Nick di area tersebut. Namun, dia tidak terlihat di mana pun.

Oh? Bahkan polisi dan mobil polisi telah meninggalkan tempat kejadian!

"A-Apakah dia benar-benar ditangkap?" Tanya Tanya, matanya melebar tidak percaya.

"Ya, tentu saja!" Jonathan memberikan anggukan tegas. “Kamu tidak perlu takut lagi padanya. Dia tidak akan pernah berani menyentuhmu mulai sekarang!”

“A-Apakah dia akan dibebaskan besok setelah dikurung selama sehari?” Tanya tidak percaya bahwa keinginannya menjadi kenyataan.

"Tentu saja tidak!" Jonatan menggelengkan kepalanya. "Bahkan jika dia bertemu denganmu di masa depan, dia pasti akan menjauhimu!"

"Apa kamu yakin?" Ketidakpastian berkedip di mata Tanya. Tidak ada yang bisa menyalahkannya karena bereaksi seperti ini, karena dia telah hidup dalam ketakutan pada Nick selama beberapa tahun terakhir.

Tapi hari ini, Jonathan telah menariknya keluar dari mimpi buruknya.

“Untuk apa aku berbohong padamu?” Jonatan bertanya sambil terkekeh. “Kamu bisa bertanya pada Josephine. Tidak mungkin aku membohongi istriku.”

"Josephine ..." Tanya berbalik untuk melihat Josephine, matanya menunjukkan kecemasannya.

"Itu benar. Dia mengatakan yang sebenarnya!” Meskipun Josephine penuh dengan pertanyaan, dia menahan keinginan untuk menanyakannya sekarang. Sebagai gantinya, dia menepuk kepala Tanya dengan lembut. “ Bintang b* itu baru saja ditangkap. Jangan khawatir!"

"Itu benar. Anda tidak berbohong! Bintang b* itu telah ditangkap! Nick telah ditangkap!” Air mata menggenang di mata Tanya saat kebenaran meresap.

Butuh beberapa waktu baginya untuk menenangkan diri dan menahan air matanya. Dia berbalik untuk melihat Jonathan dan berkata, "Jonathan, a-aku benar-benar minta maaf telah menyebabkan masalah untukmu!"

Anak wakil kepala polisi telah ditangkap. Jonathan pasti dalam masalah besar!

"Bukan masalah besar," jawab Jonathan dengan lambaian tangan biasa. "Baiklah. Anda harus menghapus air mata Anda. Orang-orang menatap.”

"Hah?" Tiba-tiba, besarnya apa yang baru saja dia lakukan sepenuhnya menyadarkannya.

Orang-orang memperhatikan kita!

Dengan panik, dia menyeka air matanya dengan punggung tangannya dan tersentak berdiri. Ketika dia berdiri, Jonathan memberi tahu pemilik restoran, "Tolong tagihannya."

“ Tidak apa- apa!” pemilik menjawab dengan hormat. "Makananmu ada padaku!" Jelas, dia tidak berani menerima pembayaran apa pun dari Jonathan.

"Aku tidak suka berutang budi." Jonathan memberi pemilik tatapan apatis. "Berapa harganya?"

"Kamu tidak perlu membayar—" Sebelum pemiliknya menyelesaikan kalimatnya, Jonathan menyela dengan dingin, "Apakah kamu ingin restoranmu ditutup?"

"Aku ..." pemilik terdiam, kehilangan kata-kata.

"Berapa harganya?" Jonathan mengulangi, sedikit ketidaksabaran dalam suaranya.

"B-Seratus dua puluh lima ..." pemilik tergagap. Tepat ketika Jonathan hendak membayar makanan mereka, Tanya memotong, “Biarkan aku yang membayar. Saya ingin mengucapkan terima kasih karena telah membantu saya hari ini.”

Sebelum Jonathan bisa mengatakan tidak, dia dengan cepat membayar tagihannya.

"Baiklah kalau begitu." Jonathan tidak mau repot-repot berdebat dengannya. "Di mana Anda tinggal? Aku akan memberimu tumpangan!”

"Ya, benar. Aku mau jalan-jalan sendiri,” Tanya menolak tawarannya. Dia butuh waktu untuk melupakan trauma yang telah menghantuinya selama bertahun-tahun.

"Apakah kamu akan baik-baik saja sendirian?" Josephine bertanya, kekhawatiran terlihat jelas dalam suaranya.

"Saya baik-baik saja!" Tanya mengedipkan matanya dengan nakal dan berseri-seri bahagia. “Aku sudah dewasa. Anda, di sisi lain, harus berhenti menggertak Jonathan! Jika aku tahu kamu menggertaknya, aku akan terbang ke Jadeborough dan membalaskan dendamnya!”

Dia melambaikan tinjunya saat dia berbicara.

Karena Tanya tampak dalam suasana hati yang baik, Josephine tidak melanjutkan. Hari sudah larut, dan dia ingin segera pulang.

“Kalau begitu kita pergi.”

Baik Jonathan dan Josephine berjalan menuju Lamborghini merah menyala.

"Ingat untuk menelepon saya ketika Anda kembali ke rumah!" Tanya membuat gerakan dengan tangannya.

"Oke!" Mengangguk, Josephine menyelinap ke kursi penumpang.

Mengikuti deru mesin, Lamborghini merah menyala itu melaju, meninggalkan awan debu di belakang.

Ketika mereka akhirnya sendirian di dalam mobil, Josephine langsung melontarkan pertanyaan yang mengusik pikirannya. "Berapa banyak lagi rahasia yang kamu sembunyikan dariku?"

Sejak Jonathan muncul setelah menghilang selama tiga tahun, dia sepertinya menyimpan banyak rahasia.

Pemandangan Andrew Morsley menyapanya sebagai komandan muncul di benaknya.

Bahkan Graham Cabot, ketua Graham Group, sangat patuh di hadapannya. Keluarga Blackwood, yang merupakan cikal bakal di antara empat keluarga terkemuka di Jadeborough , diusir dari kota ini dengan satu kata darinya! Selanjutnya, pria paling kejam di Jadeborough yang memiliki hubungan dengan polisi dan dunia bawah, Harrison Seymour, berlutut di hadapannya seperti seorang pelayan dan menyerahkan proyek pengembangan taman ekologis senilai miliaran sesuai perintahnya. Bahkan Randall Swindell , walikota Jadeborough yang memerintah seluruh kota, semuanya berhati-hati di hadapannya seolah-olah pada pin dan jarum! Hari ini, anjing terbaik dari Pengawal Naga Ilahi, Thierry Cloutier , harus berlutut dan memanggilnya sebagai Tuan Goldstein dengan sopan.

Apa yang terjadi dalam tiga tahun terakhir? Berapa banyak rahasia yang Jonathan simpan dariku?

Dia sadar bahwa dia tidak tahu apa yang telah dilalui Jonathan selama tiga tahun terakhir.

“Kau tidak tahu banyak tentangku,” jawab Jonathan. Dia menatap Josephine dengan pandangan suam-suam kuku dan bertanya, "Jika aku memberitahumu bahwa aku Asura , apakah kamu akan percaya padaku?"

 

Bab 127 Kepercayaan

"Jonathan, seriuslah!" Josephine tidak bisa menahan diri untuk tidak menatapnya.

"Dengar, aku tahu kau tidak akan percaya padaku!" Jonathan terkekeh melihat alis Josephine yang berkerut. “Aku sudah memberitahumu sebelumnya, kan? Tiga tahun lalu, Zachary dan aku melakukan penaklukan. Saat itulah saya bertemu Thierry. Saat itu, dia hanyalah seorang prajurit biasa. Kemudian, saya menyarankan kepada Zachary bahwa dia mampu mengambil alih Pengawal Naga Ilahi, dan Zachary menerima saran saya. Jadi, dia berutang budi padaku. ”

Apa yang dikatakan Jonathan memang benar, sampai batas tertentu.

Ketika dia pertama kali mengenal Thierry, yang terakhir memang seorang prajurit biasa. Namun, bukan dia yang membuat saran itu; Zachary-lah yang menyarankan Thierry untuk memimpin Pengawal Naga Ilahi.

Jonathan adalah orang yang mendirikan Empat Pengawal Asura , jadi tanpa persetujuannya, Thierry tidak akan bisa memimpin Pengawal Naga Ilahi.

"Betulkah?" Josephine memberinya tatapan ragu.

Jika Thierry Cloutier berhutang budi pada Jonathan, mengapa dia berlutut di hadapan Jonathan?

“Untuk apa aku berbohong padamu?” Jonathan terkekeh dan mengusap hidung Josephine dengan penuh kasih sayang. “Sayang, ini sudah tengah malam ketika kita sampai di rumah. Kenapa kita tidak keluar malam ini?”

“Kalau begitu, kemana kita harus pergi?” Alis Josephine berkerut saat dia menatapnya dengan tatapan ingin tahu.

“Hotel, tentu saja!” Jonathan berdeham karena malu. “Ini akan terlambat ketika kita kembali ke rumah. Semua orang pasti sudah tidur. Bagaimana jika kita membangunkan mereka? Kita bisa mendapatkan kamar di hotel dan berbagi ranjang yang sama.”

"Apakah kamu yakin tidak ingin mengganggu mereka?" Josephine memutar matanya dengan putus asa.

Jelas apa yang ada dalam pikiran Jonathan.

"Tentu saja," jawab Jonatan. “Jika kamu tidak percaya padaku, kita bisa memiliki selimut terpisah. Bagaimana kedengarannya?”

“Itu ide yang buruk!” Josephine balas, melotot padanya. “Ayo kita kembali ke rumah. Saya harus pergi ke Graham Group besok untuk mengambil alih proyek pengembangan taman ekologis!”

"Apakah kamu tidak akan memikirkannya lagi?" desak Jonathan, menolak untuk menyerah semudah itu.

"Tidak!" Josephine menjawab.

Dia menutup matanya, tidak ingin melihat Jonathan untuk kedua kalinya.

Satu jam kemudian, mobil berhenti di depan No. 1 Villa.

Dalam kegelapan, Josephine menutup pintu kamarnya dengan keras dan bahkan mengunci pintu tanpa ragu-ragu.

Mendengar bunyi klik kunci, Jonathan hanya bisa menghela napas tak berdaya.

Mengapa dia bersikeras mengunci pintu ketika dia tidur? Apakah dia tidak percaya padaku?

Malam berlalu dalam sekejap mata.

Ketika Jonathan bangun di pagi hari, Josephine tidak terlihat.

Dia melihat Emmeline duduk di sofa di ruang tamu, asyik dengan drama yang diputar di TV. Seperti biasa, lengan Margaret akimbo saat dia menyuruh Connor berkeliling. Tampaknya Connor adalah penolong, bukan suaminya!

"Kau sangat bodoh. Apakah kamu tidak tahu cara mengepel lantai? Lihat dirimu, orang tua bodoh! Keberadaan Anda hanya berfungsi untuk membuang-buang makanan. Sungguh idiot yang tidak berguna! ”

Saat itu masih pagi, tapi Margaret sudah sangat marah. Dia menunjuk Connor dan menegurnya dengan keras, tetapi Connor hanya membungkuk tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Adapun Emmeline , sepertinya dia tidak menyadari penderitaan ayahnya.

Dia menundukkan kepalanya dan menggulir ponselnya dengan santai, sesekali melirik TV. Jelas, dia sudah terbiasa dengan pertengkaran orang tuanya.

Alis Jonathan menyatu dalam ketidaksenangan melihat pemandangan itu.

Dia kemudian melangkah keluar dari mansion.

"Apa yang kamu lihat?" Saat Connor menatap sosok Jonathan yang mundur, Margaret menarik telinganya dengan marah. “Jika kamu cukup mampu untuk membeli mobil sport dan rumah mewah seperti Jonathan, aku tidak perlu membentakmu setiap hari! Kalian berdua pecundang, tapi kenapa dia bisa seberuntung ini? Bagaimana dia bisa mengenal Raja Perang?”

Bagi Margaret, Jonathan hanya beruntung bisa mengenal Raja Perang. Tanpa dukungan Zachary, dia bukan siapa-siapa .

Dia hanya menantu keluarga Smith!

Setelah meninggalkan No 1 Villa, Jonathan menelepon Graham. Tak lama kemudian, panggilan itu tersambung. "Tn. Goldstein,” sapa Graham dari ujung telepon.

"Apakah kamu masih di Jadeborough ?" Jonatan bertanya.

“Ya, saya masih di sini. Apakah Anda membutuhkan saya, Tuan Goldstein?” Ada sedikit kegembiraan dalam suara Graham. Aku tidak percaya dia memanggilku secara pribadi!

"Pilih tempat untuk kita bertemu dan bicara," kata Jonathan. Dia telah menyetujui Graham Group untuk bekerja sama dengan keluarga Smith dalam proyek taman ekologi, jadi dia perlu memberi tahu Graham tentang hal itu.

Meskipun Graham Group sekarang miliknya, Graham adalah orang yang mengelola perusahaan.

“Aku saat ini berada di sebuah kafe di kota. Haruskah saya mengirim sopir saya untuk menjemput Anda? Atau haruskah aku datang kepadamu?” Graham bertanya dengan suara rendah.

“Beri aku alamatnya. Aku akan menuju ke sana sekarang.”

Menutup telepon, Graham mengirim Jonathan alamat kafe. Jonathan memanggil taksi dan menuju kafe di kota.

Kafe tempat Graham berada tidak berada di pusat kota. Sebenarnya, itu di gang kecil, agak terpencil.

Mustahil untuk memperhatikan kafe jika seseorang tidak cukup memperhatikannya.

"Tn. Goldstein!”

Saat Jonathan turun dari taksi, Graham sudah menunggunya di depan kafe.

"Mengapa kamu memilih lokasi terpencil seperti itu?" Jonathan memberinya tatapan ingin tahu sebelum melirik papan nama.

Kafe Twinkle? Itu nama yang bagus.

“Saya ingin berada jauh dari kota yang ramai,” jawab Graham dengan senyum canggung.

Setelah mereka masuk ke kafe, Jonathan menyadari bahwa kafe itu cukup kosong.

Tidak banyak pelanggan di dalam.

Namun, dekorasi di kafe memberikan suasana hangat dan romantis. Jelas sekali bahwa pemiliknya adalah seorang gadis muda.

“Kafe ini biasanya kosong. Tidak banyak pelanggan di sini!” Graham memimpin Jonathan masuk sambil memperkenalkan kafe kepadanya. “Tapi pemiliknya baik. Tidak hanya dia cantik, tapi dia juga orang yang ramah! Dia juga suka membaca buku.”

"Oh? Sepertinya Anda tidak di sini untuk minum kopi. Apakah Anda di sini untuk mengadilinya? ” Jonatan meliriknya.

Membaca buku? Hentikan tindakannya. Cukup jelas dia ada di sini untuk pemiliknya!

"Yah ..." Graham terbatuk saat senyumnya berubah lebih canggung. "Tn. Goldstein, jangan menggodaku. Aku tidak begitu muda. Kenapa aku harus mengadilinya?”

“Cukup kepura-puraanmu. Aku tidak tertarik dengan kehidupan cintamu!” Jonatan menyatakan. Melihat betapa malunya Graham, dia langsung menuju topik pembicaraan. “Saya ingin berbicara tentang kolaborasi antara Graham Group dan keluarga Smith!”

"Oh, silakan, Tuan Goldstein." Ekspresi Graham berubah muram saat menyebutkan bisnis.

Tepat setelah dia mengucapkan kata-kata itu, pintu kamar pribadi mereka didorong terbuka.

 

Bab 128 Perangkap

Selanjutnya, seorang wanita dengan gaun putih panjang masuk.

Dia tampak agak muda, tampaknya berusia dua puluhan.

Rambut panjangnya dengan santai disampirkan di bahunya, membuatnya sangat elegan.

"Bisakah saya meminta teman Anda minum, Tuan Cabot?" Wanita itu hanya berdiri di dekat pintu dengan bijaksana tanpa mengganggu mereka. Mendengar itu, Graham menoleh ke arah Jonathan. "Minuman apa yang ingin Anda minum, Tuan Goldstein?"

"Hanya air biasa saja sudah cukup," jawab Jonathan santai.

Dia tidak terlalu suka minuman yang merangsang seperti kopi dan sejenisnya.

"Tentu." Wanita itu mengangguk mengiyakan. Tepat ketika dia akan mendorong pintu, dia secara tidak sengaja melihat sekilas wajah Jonathan. Untuk sesaat, dia jatuh ke dalam kesurupan dan secara refleks memanggilnya, "Bos?"

Bos?

Alamat itu membawa Jonathan kembali ke empat tahun lalu dalam sekejap.

Sudah bertahun-tahun sejak terakhir kali saya mendengar orang memanggil saya seperti itu.

Ketika dia melirik dari balik bahunya untuk melihat wanita itu, secercah kejutan melintas di matanya. "Pohon willow? Mengapa kamu di sini?"

"Ini benar-benar kamu, Bos." Wanita itu, Willow Yandall , akhirnya yakin bahwa dia tidak salah orang setelah Jonathan mengenalinya.

"Kalian berdua kenal?" Graham terkejut saat melihat Jonathan ternyata kenal dengan pemilik kafe.

Mengingat identitasnya, mengapa dia harus berkenalan dengan pemilik kafe sederhana?

"Ya." Jonatan mengangguk mengiyakan. “Dia dulu karyawan saya, tetapi perusahaan saya kemudian bangkrut dan bahkan berutang banyak. Setelah mengeluarkan gaji terakhir mereka, saya tidak pernah melihat mereka lagi.”

Willow adalah karyawan perusahaan yang dia mulai selama usaha bisnisnya empat tahun lalu, tetapi dia kehilangan kontak dengannya setelah bangkrut.

Saya tidak pernah berharap untuk bertemu dengannya di sini!

"Kamu punya perusahaan?" Shock tertulis di seluruh wajah Graham.

Dia bahkan punya perusahaan, dan bahkan bangkrut? Ini terdengar seperti fantasi!

"Ya." Jonathan mengangguk acuh tak acuh sebelum mengalihkan pandangannya kembali ke Willow. “Oh ya, aku ingat saat itu kamu kembali ke kampung halamanmu, kan? Bagaimana Anda bisa membuka kafe? ”

“Yah, saya ingin kembali ke kampung halaman saya saat itu, tetapi orang tua saya mendesak saya untuk menikah segera setelah saya kembali. Karena kesal, saya pergi dan memulai bisnis dengan puluhan ribu.” Mengingat masa lalu, Willow tidak bisa menahan diri untuk tidak menghela nafas. “Sayangnya, saya tidak cocok untuk bisnis. Sudah empat tahun, namun saya bahkan tidak bisa membuka kafe saya. Setelah bertahun-tahun, itu masih setengah mati. Jika bukan karena Tuan Cabot yang sering mengunjungi kafe ini, aku khawatir kafe ini sudah bangkrut sejak lama!”

Saat dia mengatakan itu, dia menatap Graham dengan penuh terima kasih.

“Saya suka lingkungan di sini.” Sedikit rasa malu merayapi fitur Graham.

“Ah, jangan bahas ini lagi. Setelah lama tidak melihat Anda, Bos, saya pikir Anda telah meninggalkan Jadeborough . ” Willow mau tak mau mengarahkan pandangannya pada Jonathan.

Saat itu, dia sangat sukses. Dia baru berusia dua puluhan, tetapi dia memimpin sebuah perusahaan dengan beberapa ratus karyawan dan berhasil mendorong nilai pasar perusahaan menjadi seratus juta hanya dalam setahun! Jika bukan karena insiden saat itu, perusahaannya tidak akan bangkrut dan berutang banyak, memaksanya untuk meninggalkan Jadeborough dalam awan aib!

"Aku memang meninggalkan Jadeborough , tapi aku kembali." Jonathan menatap ke luar jendela dengan sedih saat pikirannya melayang.

Jika bukan karena perusahaan saya bangkrut saat itu dan orang-orang memburu saya, saya tidak akan masuk ke kamp militer secara tidak sengaja. Dan pada gilirannya, saya tidak akan memperoleh Teknik Naga Suci Kuno secara kebetulan dan menjadi Asura yang mendominasi dunia!

“L-Lalu, apakah kamu bertemu Tavion ketika kamu kembali kali ini?” Willow bertanya hanya dengan berbisik.

"Tavion?" Mendengar nama itu, ekspresi Jonathan berubah drastis. "Bukankah Tavion sudah pergi?"

Tavion Callahan tidak lain adalah mitra bisnis Jonathan ketika ia memulai perusahaannya.

Saat itu, karena dia ditipu untuk menandatangani kontrak yang buruk, perusahaan itu bangkrut dan berhutang banyak. Setelah perusahaan bangkrut, dia menghilang secara misterius tanpa berita apapun. Suatu hari, keluarganya memberi tahu saya bahwa dia telah bunuh diri dan bahkan meninggalkan saya catatan bunuh diri! Di dalamnya, dia meminta maaf kepada saya dan berjanji untuk membalas saya seratus kali lipat di kehidupan berikutnya. Kemudian, saya bahkan menghadiri pemakamannya, memberi keluarganya beberapa puluh ribu yang merupakan seluruh kekayaan saya. Setelah melakukannya, saya hanya memiliki sedikit lebih dari seratus yang tersisa! Tapi dari suara ucapannya, sepertinya Tavion masih hidup?

"Apakah kamu tidak tahu?" Willow ternganga padanya dengan keheranan terukir di wajahnya ketika dia mendengar itu. “Saat itu, saya pikir dia telah meninggal juga. Namun, kemudian, saya mendengar bahwa dia tidak hanya hidup, tetapi bisnisnya juga berkembang! Rumor mengatakan bahwa kekayaan bersihnya telah lama melampaui miliaran! ”

"Dari siapa kamu mendengarnya?" Tatapan Jonathan tiba-tiba menjadi dingin.

Tavion masih hidup? Bagaimana mungkin? Aku melihat peti matinya diturunkan ke tanah dengan mataku sendiri selama pemakaman saat itu!

"Banyak orang mengatakan itu ..." Willow dengan hati-hati mencuri pandang padanya. “Lagi pula, saya bahkan melihat wawancaranya di koran beberapa waktu lalu. Tunggu sebentar, Bos! Aku akan pergi dan menemukannya untukmu.”

Setelah mengatakan itu, dia buru-buru meninggalkan kamar pribadi.

Segera, dia kembali dengan sebuah koran dan menyerahkannya kepada Jonathan. "Lihat, Bos, bukankah ini Tavion Callahan?"

Benar saja, itu adalah Tavion.

Meskipun dia telah berubah sedikit dibandingkan dengan empat tahun yang lalu, Jonathan masih mengenalinya dalam sekejap, tidak peduli perubahan apa pun.

“Itu benar-benar dia!”

Lapisan es menyelimuti pandangan Jonathan.

Di surat kabar ada kata-kata: Miliarder terbaru di provinsi dengan kekayaan bersih tiga miliar, salah satu dari sepuluh pria paling menonjol di Jazona , pelopor zaman!

Tatapannya dingin saat dia menatap perkenalan Tavion serta foto dirinya dalam setelan jas dan dasi di koran, sedemikian rupa sehingga dia tampak beberapa saat lagi akan melakukan pembunuhan.

Jadi dia memalsukan kematiannya! Saya tidak pernah mengharapkan seseorang untuk benar-benar meniru plot drama televisi yang buruk dan konyol itu dan memerankannya untuk saya di kehidupan nyata! Selama bertahun-tahun, saya tidak pernah curiga padanya meskipun karena dia perusahaan bangkrut saat itu!

Saat melihat pria yang seharusnya bunuh diri empat tahun lalu hidup-hidup dan menendang, dia tidak bisa mengendalikan amarah membunuh yang melonjak dalam dirinya saat itu meskipun telah pergi berperang di mana-mana dan tidak asing dengan pertumpahan darah. Lagipula, pria itu tidak hanya menerima wawancara dari berbagai media, tetapi dia melakukannya dengan sangat baik sehingga kekayaan bersihnya melebihi tiga miliar.

Dari kelihatannya, kontrak yang buruk saat itu bukanlah jebakan yang digali untuknya tetapi terutama untukku!

"A-Apakah kamu baik-baik saja, Bos?" Rasa takut langsung menyerang Willow saat melihat tatapan dingin di matanya.

Tuhan yang baik! Ini benar-benar menakutkan! Selama bertahun-tahun, aku belum pernah melihat tatapan yang begitu menakutkan! Seolah-olah dia sedang melihat seseorang yang kematiannya tak terelakkan, bukannya manusia yang hidup!

"Saya baik-baik saja." Dengan riang melemparkan koran ke atas meja, Jonathan mengalihkan pandangannya ke arahnya. “Apakah kamu tahu di mana dia? Saya ingin mengunjunginya.”

 

Bab 129 Aku Adalah Penjahat

“Kalau aku tidak salah, dia ada di Jazona .” Willow kembali mengamati Jonathan dengan waspada. "Bos, apakah ada konflik antara Anda dan Tavion?"

Dari sorot mata Jonathan, dia bisa merasakan dengan jelas bahwa pria itu sangat marah.

"Tidak. Aku hanya ingin tahu kebenaran tentang kejadian saat itu!” Jonatan menjawab dengan dingin.

Saya tidak peduli dengan kerugian ratusan juta yang diderita perusahaan saat bangkrut. Bahkan satu miliar hanyalah angka bagi saya hari ini, apalagi seratus juta. Aku hanya ingin tahu apakah kejadian saat itu adalah jebakan yang dia buat untukku dengan berkolusi dengan orang lain! Hal yang paling saya benci dalam hidup saya adalah pengkhianatan, terutama ketika orang yang mengkhianati saya adalah seseorang yang pernah saya percayai!

"Haruskah saya meminta seseorang menyelidiki alamatnya, Tuan Goldstein?" Graham tampaknya telah merasakan sesuatu dari kata-katanya. Bukan hanya Willow, bahkan dia merasakan getaran menjalari tulang punggungnya melihat tatapan dingin pria itu.

"Ya." Jonatan mengangguk. "Aku ingin jawabannya secepat mungkin."

"Oke. Saya akan meminta seseorang untuk menyelidikinya segera!” Ketika Graham mengatakan itu, dia mengangkat teleponnya dan melakukan panggilan tanpa penundaan sedetik pun. “Luke, tolong selidiki seseorang untukku. Namanya Tavion Callahan, dan dia adalah ketua Tavion Group. Selidiki perusahaannya dan juga alamatnya. Anda hanya punya sepuluh menit. Apakah itu jelas?"

Meskipun dia tidak banyak berada di Chanaea dalam beberapa tahun terakhir, pengaruhnya di Jazona tidak bisa diremehkan.

Bagaimanapun, Graham Group telah menjamur di seluruh Jazona beberapa tahun yang lalu.

Meskipun dia telah berada di luar negeri dalam beberapa tahun terakhir, dan pengaruhnya tidak lagi sebesar sebelumnya, itu masih sepotong kue baginya untuk menyelidiki seseorang.

"Akan ada berita segera, Tuan Goldstein." Graham menatap Jonathan setelah menutup telepon.

"Hebat," kata Jonatan. "Ngomong-ngomong, di mana kita sebelumnya?"

Dia awalnya ingin berbicara dengan Graham tentang kolaborasi dengan keluarga Smith tetapi tiba-tiba terganggu oleh Willow.

“Kami sedang membicarakan proyek taman ekologis,” jawab Graham.

"Ah iya!" Dengan suara datar, Jonathan melanjutkan, “Saya sudah memberi tahu Harrison untuk menyerahkan proyek taman ekologis kepada keluarga Smith dan meminta mereka menanganinya. Namun, keluarga Smith tidak memiliki perusahaan real estate atau tim konstruksi. Ketika saatnya tiba, kirimkan seseorang untuk mendiskusikan detailnya dengan mereka. Dengan kata lain, Graham Group akan berkolaborasi dengan keluarga Smith dalam proyek taman ekologi. Mereka akan bertanggung jawab atas rencana dan desain spesifik, sementara Anda akan memasok tenaga kerja dan memajukan dana. ”

"Tentu! Apa pun yang Anda katakan, Tuan Goldstein!” Graham buru-buru mengangguk, tidak keberatan sama sekali.

Pada akhirnya, Graham Group menjadi milik Jonathan, dan dia hanya mengelolanya atas namanya.

Karena itu, dia secara alami harus mengikuti perintah Jonathan.

“Kirim seseorang yang berpengalaman untuk bekerja dengan keluarga Smith. Mereka tidak memiliki pengalaman di bidang real estate, jadi Anda harus mengawasi segala sesuatunya,” Jonathan mengingatkan sekali lagi.

Dia khawatir ada yang tidak beres karena Josephine tidak pernah menjadi manajer umum atau memiliki pengalaman di bidang real estat.

“Jangan khawatir, Tuan Goldstein! Jika terjadi sesuatu, aku akan secara pribadi mencarimu dan meminta maaf!” Graham meyakinkan sambil tertawa kecil.

Jonatan mengangguk sebagai jawaban. Tidak lama setelah kata-kata Graham jatuh, teleponnya berdering.

"Halo?"

"Kau sudah mendapatkan informasinya?"

"OK saya mengerti."

Setelah beberapa ucapan singkat, Graham menutup telepon dan mengalihkan pandangannya ke Jonathan. "Tn. Goldstein, dipastikan bahwa Tavion Callahan saat ini tinggal di Vila No. 10, Ataraxy ketinggian. Perusahaannya berlokasi di Tavion Tower. Rumor mengatakan bahwa dia menghabiskan lebih dari satu miliar untuk membangun gedung. ”

"Menara Tavion, ya?" Mendengar lokasi tersebut, Jonathan dengan santai menyalakan sebatang rokok. “Itu nama yang cukup bagus. Saya hanya ingin tahu bagaimana bangunannya yang menelan biaya lebih dari satu miliar itu. ”

Empat tahun lalu, dia bangkrut dengan saya dan berhutang banyak. Selain itu, dia bahkan diburu oleh debiturnya! Tetapi dalam sekejap mata, dia sekarang telah menjadi miliarder setelah empat tahun dan telah menghabiskan lebih dari satu miliar untuk membangun Menara Tavion! Mengingat betapa bodohnya aku memberi keluarganya puluhan ribu yang tersisa selama pemakamannya saat itu, bahkan aku mendapati diriku menyedihkan!

"Haruskah saya menangani masalah ini untuk Anda, Tuan Goldstein?" Tidak mungkin Graham tidak tahu bahwa orang bernama Tavion telah membuat marah pria itu.

"Tidak, terima kasih. Aku akan menanganinya sendiri!” Berdiri, Jonathan mengingatkan, "Jangan lupa tentang semua yang aku katakan barusan."

Setelah mengatakan itu, dia melangkah pergi.

"Aku akan mengantarmu, Tuan Goldstein!" Graham buru-buru mengikutinya keluar.

"Tidak, tidak apa-apa," Jonathan menolak dengan tenang.

Saat dia melangkah keluar dari kafe, rasa dingin memasuki matanya tanpa peringatan.

Beberapa menit kemudian, dia memanggil taksi dan menuju ke Jazona .

Ketika sopir taksi mendengar bahwa dia akan pergi ke Tavion Tower, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak melirik Jonathan dan bertanya, "Apakah kamu bekerja di Tavion Tower, Nak?"

"Tidak."

Jonatan menggelengkan kepalanya.

"Ah, kesalahanku, kalau begitu!" Sambil tersenyum padanya, sopir taksi itu berkata, “Biarkan saya memberi tahu Anda sesuatu. Pemilik Menara Tavion luar biasa! Saya mendengar bahwa dia baru berusia dua puluhan, tetapi dia sudah memiliki kekayaan bersih beberapa miliar. Juga, saya mendengar bahwa pembangunan Menara Tavion saja menelan biaya lebih dari satu miliar! Katakan, bagaimana dia bisa begitu cakap ketika dia masih sangat muda?”

Beberapa miliar adalah jumlah yang sangat besar bagi seorang sopir taksi, dan dia bahkan tidak berani membayangkan memiliki uang sebanyak itu.

"Kau cukup berpengetahuan," Jonathan berkomentar dengan suara terpisah.

"Tentu saja!" Sambil terkekeh, sopir taksi melanjutkan, “Saya bahkan mendengar bahwa dia dulu memiliki bisnis di Jadeborough . Beberapa waktu kemudian, mitra bisnisnya ditipu untuk menandatangani kontrak yang buruk, yang menyebabkan kebangkrutan perusahaan. Juga dikabarkan bahwa itu karena mitra bisnisnya sehingga dia dililit hutang! Jika bukan karena ketangguhannya yang dia lewati, mitra bisnisnya itu pasti sudah menghancurkannya sejak lama! Menurut cara berpikir saya, dia benar-benar sesuatu yang lain! Dia tidak hanya melunasi semua hutangnya, tetapi dia bahkan memulai dari awal dan menciptakan Tavion Group dengan nilai pasar beberapa miliar! Jika putraku setengah mampu darinya, aku tidak akan masih mengemudikan taksi di jalanan pada usia ini!”

Saat dia berbicara tentang Tavion, kecemburuan di wajahnya terlihat jelas.

Sebaliknya, ekspresi Jonathan berubah menjadi lebih dingin ketika dia mendengar omong kosong sopir taksi. "Di mana kamu mendengar itu?"

Rekan bisnis Tavion menyabotnya dan bahkan membuatnya terlilit hutang? Kemudian, dia bahkan melunasi hutangnya dengan tangguh? Dengan kata lain, saya adalah penjahat yang menyebabkan perusahaan bangkrut saat itu dan bahkan meninggalkan setumpuk hutang di belakang saya?

 

Bab 130 Ada Dua Pilihan

“Aku mendengarnya dari pemilik Menara Tavion! Saya bahkan menonton wawancaranya di televisi tahun lalu atau tahun sebelumnya, dan dia mengatakannya sendiri!” jawab sopir taksi dengan santai.

Ah, dia sendiri yang mengatakannya, ya?

Setelah mendengar itu, Jonathan tidak bisa menahan cibiran.

Betapa tak tahu malunya dia untuk membicarakan masalah itu saat itu! Selain itu, dia bahkan menjadikan dirinya korban dan aku menjadi penjahat yang membuatnya bangkrut!

"Apakah kamu akan pergi ke Tavion Tower untuk wawancara pekerjaan, Nak?" Sopir taksi tidak memperhatikan ekspresi dingin Jonathan dan terus mengobrol dengannya. “Saya mendengar bahwa persyaratan untuk pekerjaan di sana cukup tinggi. Anda setidaknya memiliki gelar sarjana, ya?”

“Saya pergi ke sana untuk mengunjungi pemilik Tavion Tower, Tavion Callahan, sendiri!” Jonathan mengakui dengan suara singkat.

"Kau berkenalan dengannya?" Keheranan terpancar di wajah sopir taksi saat mendengar bahwa Jonathan berkenalan dengan pemilik Tavion Tower.

Wajahnya polos, dan dia tidak tampak seperti orang kaya. Saya tidak pernah berharap dia berkenalan dengan pemilik Menara Tavion!

"Ya." Sambil tertawa terbahak-bahak, Jonathan berkata, “Saya adalah rekan bisnis yang dia klaim telah menyebabkan dia bangkrut. Kunjunganku kali ini tidak lain adalah untuk bertanya padanya apakah dia membenciku karena telah membuatnya melalui semua itu saat itu!”

Dalam sekejap, ekspresi pengemudi taksi berubah, dan wajahnya memerah.

Dia ingin mengatakan sesuatu, namun kata-kata itu tersangkut di tenggorokannya.

Secara keseluruhan, dia tampak sangat tersiksa.

Meskipun demikian, Jonathan tidak dalam mood untuk peduli tentang dia. Dia mengeluarkan ponselnya dan melakukan panggilan sebagai gantinya.

Tak lama kemudian, suara yang dalam dan menggelegar terdengar di ujung telepon.

"Halo, Tuan Goldstein?"

“Ya, ini aku.” Dengan suara rendah, Jonathan memerintahkan, “Selidiki seseorang untukku. Namanya Tavion Callahan, dan dia adalah pemilik Tavion Group di Jazona . Saya ingin semua yang ada padanya dalam lima tahun terakhir, termasuk jumlah makanan yang dia makan setiap hari, jumlah wanita yang dia tiduri, dan jumlah uang yang masuk ke rekening banknya. Aku ingin semua itu.”

"Apakah dia menyinggung Anda, Tuan Goldstein?"

Suara di ujung telepon menjadi sedingin es sekaligus, dan niat membunuh di dalamnya jelas terlihat bahkan melalui telepon.

“Jangan mengajukan pertanyaan yang seharusnya tidak kamu tanyakan. Anda hanya perlu membantu saya menyelidiki semua yang saya katakan sebelumnya. Beri aku semua informasi sebelum fajar. Apakah ada masalah dengan itu?” Jonathan mengucapkan dengan dingin.

Orang di ujung sana langsung menjawab, “Tidak! Yakinlah bahwa saya akan menyelidiki bahkan leluhurnya sebelum fajar!”

“Saya tidak tertarik pada leluhurnya. Saya hanya tertarik pada semua yang dia lakukan dalam lima tahun terakhir!” Jonathan kemudian melanjutkan untuk memperingatkan dengan dingin, “Untuk masalah ini, kamu hanya menyelidiki dia. Jangan ikut campur. Apakah Anda mendengar saya?

"Dimengerti, Tuan Goldstein!"

“Aku tidak bercanda denganmu. Jika Anda berani ikut campur dalam masalah ini, saya akan mengusir Anda dari Jazona . Juga, Anda akan diberhentikan dari posisi Anda sebagai Raja Perang!” Selama bertahun-tahun, ini adalah pertama kalinya Jonathan memperingatkan Zachary.

Sebagai salah satu dari empat Raja Perang dan orang yang paling dia percayai, Jonathan tidak pernah mengancamnya seperti yang dia lakukan hari itu.

Tentu saja, dia juga tidak pernah semarah hari itu.

"Apakah masalahnya kali ini sangat serius, Tuan Goldstein?" Di ujung telepon yang lain, Zachary dengan tanggap merasakan sesuatu yang berbeda dari nada bicara pria itu.

Bahkan melalui telepon, dia bisa mendengar kemarahan dalam suara pria itu.

"Ya. Ini sangat serius sehingga saya harus menanganinya sendiri!” Kemudian Jonathan menutup telepon tanpa memberinya kesempatan untuk mengucapkan sepatah kata pun.

Satu jam kemudian, taksi berhenti di depan Tavion Tower.

Tak dapat disangkal, Menara Tavion memang megah, karena tersebar di puluhan hektar.

Plakat batu di pintu masuk dengan tulisan "Menara Tavion" bahkan lebih mengesankan.

"Halo Pak. Bagaimana saya bisa membantu Anda?” Seorang resepsionis yang mempesona dengan rok pendek hitam segera maju ke depan dan menghalangi jalan Jonathan begitu dia memasuki lobi.

“Saya di sini untuk melihat Tavion Callahan!” Jonathan menyatakan dengan jelas.

"Apakah kamu punya janji?"

"Tidak."

“Maaf, tapi Anda tidak bisa bertemu Pak Callahan tanpa membuat janji. Jika Anda ingin bertemu dengannya, Anda harus membuat janji seminggu sebelumnya. ” Resepsionis dengan sopan dan diplomatis menolaknya masuk.

“Seminggu terlalu lama. Aku ingin melihatnya sekarang!" Sambil meliriknya, Jonathan menambahkan, “Katakan padanya bahwa seseorang bernama Jonathan Goldstein ingin bertemu dengannya. Dia pasti akan setuju untuk bertemu denganku.”

“Maaf Pak, tapi Pak Callahan sedang rapat. Saya khawatir saya tidak bisa melakukannya untuk Anda,” resepsionis itu menolak sekali lagi.

"Tidak apa-apa. Saya bisa menunggu."

Jonathan tidak menempatkannya dalam posisi yang sulit tetapi menjatuhkan diri di sofa. Kemudian dia menyalakan sebatang rokok tanpa tergesa-gesa.

Karena saya datang ke sini hari ini, saya tentu tidak akan kembali dengan tangan kosong!

Pada saat itu, resepsionis menatapnya dengan putus asa. “Anda mempersulit saya, Tuan. Ada berbondong-bondong orang yang ingin melihat Pak Callahan setiap hari. Tanpa janji, dia tidak akan melihatmu bahkan jika kamu menunggu di sini sampai malam tiba.”

"Aku sudah memberitahumu bahwa dia pasti akan setuju untuk bertemu denganku jika kamu memberitahunya namaku." Selanjutnya, Jonathan melirik penjaga keamanan yang mendekat perlahan sebelum dia mengangkat matanya ke arahnya dan memperingatkan, “Sebaiknya Anda tidak memprovokasi saya dengan metode seperti itu. Kalau tidak, Anda pasti akan menyesalinya! ”

"Tuan, Anda salah paham!" Ketika niatnya terungkap, resepsionis hanya bisa melambaikan tangan ke penjaga keamanan dan memberi isyarat kepada mereka untuk kembali ke pos mereka.

Ketika mereka mundur, dia menoleh ke Jonathan sekali lagi dan menegaskan, "Tuan, Anda benar-benar mempersulit saya!"

"Jika saya benar-benar ingin mempersulit hidup Anda, saya akan berdiri di depan pintu bos Anda sekarang." Memandangnya tanpa perasaan, Jonathan menyatakan, “Saya akan memberi Anda sepuluh menit untuk mempertimbangkan ini. Entah Anda memberi tahu atasan Anda sesuai perintah saya, atau saya akan dengan paksa menendang pintu kantor bos Anda. Ada dua pilihan. Tentukan pilihanmu."

"Tuan, Anda—" Resepsionis itu sangat kesal sehingga wajahnya berubah menjadi topeng kemarahan. Tetapi ketika dia akan berbicara lebih jauh, beberapa pria kekar dengan jas hitam dan kacamata hitam yang tampak sangat mirip pengawal berjalan ke lobi pada suatu saat.

Di belakang beberapa pria kekar itu ada seorang pria berjas putih yang menonjol seperti jempol yang sakit.

"Tn. Callahan!”

Begitu resepsionis yang awalnya marah melihat pria berjas putih, dia segera menghilangkan kekesalannya dan memaksakan senyum profesional.

" Mmm ," pria berjas putih itu mengakui dengan riang. Bahkan tanpa meliriknya, dia melewatinya.

Namun, begitu tatapannya menyapu Jonathan dengan acuh tak acuh, dia membeku dan menghentikan langkahnya.

 

Bab Lengkap

Related : The Legendary Man ~ Bab 126 - Bab 130

0 Komentar untuk "The Legendary Man ~ Bab 126 - Bab 130"