Harvey York's ~ Bab 1

  


Bab 1

Di Zimmer's Villa di Niumhi. Itu berseri-seri dengan lampu.

Malam itu adalah pesta ulang tahun ketujuh puluh Senior Zimmer, dan itu dipenuhi dengan banyak tamu.

Semua anak dan cucunya memberinya hadiah dan berkata serempak, “Kami berharap agar Senior

Zimmer selalu diberkati dengan kesehatan yang baik dan umur panjang.”

Senior Zimmer tampak sangat cerah dan energik saat dia duduk di kursinya. Dia menjawab, “Bagus. Kalian semua memang cukup patuh. Saya sangat senang hari ini, jadi saya akan mengabulkan permintaan Anda masing-masing! Katakan saja apa yang kamu inginkan.”

“Kakek, aku ingin apartemen di dekat laut. Itu tidak mahal dan hanya lebih dari satu juta dolar…”

“Kakek, aku ingin tas Chanel edisi terbatas…”

“Kakek, aku ingin mobil sport BMW…”

“Kakek, aku ingin jam tangan Rolex…”

“…”

"Bagus. Aku akan mengabulkan setiap keinginanmu!” Senior Zimmer memberi mereka janjinya tanpa ragu-ragu.

Anak-anak kecil yang meminta hadiah sangat gembira. Mereka hampir berlutut di lantai dengan rasa syukur.

Melihat ekspresi wajah mereka, Senior Zimmer juga senang. Dia merasa tersanjung.

Pada saat itu, seorang menantu dari Zimmers—Harvey York, tiba-tiba melangkah maju. Dia berkata, “Kakek, bisakah kamu membelikanku skuter? Lebih nyaman bagiku untuk pergi dan membeli beberapa sayuran…”

Pada saat itu, semua orang dari Zimmer terkejut. Hampir semua orang tercengang ketika mereka menatap Harvey dengan tidak percaya.

Apakah menantu laki-laki itu kehilangan akal sehatnya? Apa jenis kesempatan itu? Bagaimana bisa seorang menantu meminta sesuatu?

Selain itu, dia bahkan tidak menyiapkan hadiah untuk Senior Zimmer selama pesta ulang tahun. Bagaimana dia bisa begitu tak tahu malu untuk meminta sesuatu dari Senior Zimmer? Dia bahkan tidak meminta apa-apa selain skuter. Apakah dia ingin mempermalukan Senior Zimmer dengan sengaja?

Tiga tahun lalu, mereka tidak tahu di mana Nenek Zimmer menemukan seorang pria bernama Harvey. Dia memaksa cucu sulungnya untuk menikah dengannya. Saat itu, Harvey adalah orang miskin dan tidak ada bedanya dengan pengemis.

Namun, pada hari pernikahan mereka, Nenek Zimmer meninggal dunia. Sejak itu, semua orang dari

Zimmers memandang rendah dirinya. Selama tiga tahun terakhir, Harvey melakukan segala macam pekerjaan kasar untuk Zimmers. Dia harus menyiapkan air untuk yang lain untuk membasuh kaki mereka. Selain itu, dia juga bertugas memasak. Dia memang menjalani kehidupan yang cukup menyedihkan di sana.

Sekarang, dia bersuara dan meminta skuter. Itu memang yang terbaik dari kelompok yang buruk.

Skuter di rumah dicuri oleh seseorang ketika dia pergi dan membeli sayuran sehari sebelumnya. Dia miskin dan tidak punya uang, jadi dia hanya bisa menyuarakan keinginannya saat itu.

Karena Senior Zimmer cukup senang, Harvey merasa bahwa dia pasti akan mengabulkan keinginannya karena itu adalah masalah kecil.

Senior Zimmer tampak cukup senang sekarang tapi wajahnya tiba-tiba menjadi gelap.

Dia melemparkan gelas dari tangannya dan pecah di lantai. Dia kemudian berteriak dengan marah, “B*stard! Apakah Anda datang untuk menghadiri pesta ulang tahun atau apakah Anda datang untuk merusaknya untuk semua orang?”

Istri Harvey, Mandy Zimmer bergegas maju dan menjelaskan, “Kakek, Harvey tidak waras. Hari ini adalah hari yang bahagia. Jangan marah karena dia.”

Kemudian, dia menyeret Harvey ke samping.

Saat itu, sepupu Mandy, Quinn Zimmer mencibir. “Mandy, lihatlah suamimu yang tidak berguna itu! Kesempatan apa yang kita miliki hari ini? Ini pesta ulang tahun ketujuh puluh kakek. Dia datang dengan tangan kosong. Beraninya dia meminta sesuatu dari kakek? Kapan dia menjadi begitu berani?”

"Itu benar. Dia tidak punya sopan santun. Bagaimana dia bisa meminta sesuatu? Bukankah dia melihat begitu banyak tamu di sini hari ini? Itu benar-benar memalukan!” Orang yang bersuara adalah cucu Senior Zimmer yang paling dicintai—Zack Zimmer. Dia selalu tidak menyukai Mandy. Sekarang dia menemukan kesempatan untuk mengejeknya.

“Sungguh b*stard yang tidak berguna! Apa haknya untuk tinggal di keluarga kita?”

"Ya! Dia mempermalukan kita!”

“Saya melihatnya sekarang. Dia melakukannya dengan sengaja untuk mengganggu kita! Dia ingin merusak suasana hati kakek yang bahagia!”

“Sungguh orang yang tidak berguna! Kami memiliki begitu banyak pelayan di keluarga ini. Apakah kami membutuhkanmu untuk pergi membeli sayuran?”

“Kamu bahkan tidak bekerja keras untuk itu. Betapa tak tahu malu! Apakah Anda pikir Anda penting bagi kami?”

“Tersesat sekarang juga! Aku akan menghajarmu jika kau lebih mempermalukan kami!”

“…”

Mendengarkan kecaman dan tuduhan dari Zimmers, Harvey mau tidak mau melihat ke bawah.

Tiga tahun lalu, Harvey mungkin akan mati dengan kejam jika Nenek Zimmer tidak menerimanya. Itu juga sebabnya dia tidak pernah mengeluh tentang melakukan semua jenis tugas kasar untuk Zimmer selama tiga tahun terakhir.

“Kakek, manajer dari York Enterprise—Don Xander datang untuk mengucapkan selamat ulang tahun padamu!” Kata seseorang di depan pintu.

Segera, seorang pria jangkung dan tampan memasuki aula sambil tersenyum.

York Enterprise adalah bisnis keluarga milik keluarga paling berpengaruh—York di Selatan

Lampu.

Selain itu, Don adalah salah satu manajer proyek yang bekerja untuk York Enterprise. Dia berasal dari latar belakang keluarga yang baik, dan memegang posisi penting dan bergengsi di perusahaan. Banyak keluarga di Niumhi ingin dekat dengannya, tetapi mereka tidak pernah menemukan peluang bagus. Anehnya, dia datang untuk mengucapkan selamat ulang tahun kepada Senior Zimmer.

"Zimmer Senior, ini hadiahku untukmu!"

Don tersenyum dan berkata. Ketika dia membuka kotak hadiah, banyak orang tercengang.

Ada cek di dalam kotak, dan nilainya delapan ratus delapan puluh ribu dolar.

Di Niumhi, uang sebanyak itu digunakan untuk lamaran pernikahan.

“Zimmer Senior, saya datang hari ini untuk membuat lamaran pernikahan. Saya sudah lama mengagumi Mandy. Aku harap dia bisa menerima lamaranku dan menikah denganku!”

Yang lain terkesiap karena takjub.

Pada saat itu, semua orang terkejut.

Mandy adalah istri Harvey. Apakah Don tidak peduli untuk itu? Dia sama sekali tidak menunjukkan rasa hormat kepada Harvey.

Tapi setelah banyak pertimbangan, Harvey hanyalah menantu tak berguna yang diadopsi. Mengapa Don harus menghormatinya? Don bahkan tidak takut dia akan menyinggung Harvey.

“Saya tahu bahwa apa yang saya katakan mungkin terlalu tiba-tiba, tetapi saya tidak tahan melihat Mandy yang saya cintai hidup dengan pria yang tidak berguna. Senior Zimmer, saya harap Anda dapat mempertimbangkan tawaran saya dengan baik.” Don tersenyum dan berkata. Dia kemudian berbalik dan tersenyum pada Mandy sebelum dia berbalik dan pergi.

Sampai saat itu, Don tidak pernah melirik Harvey. Dia tidak peduli tentang Harvey.

Setelah dia pergi, semua orang terlibat dalam diskusi yang panas.

"Pak. Xander adalah manajer departemen di York Enterprise. Dia memiliki kekuatan yang besar. Saya mendengar bahwa satu keputusannya dapat menentukan nasib sebuah perusahaan kecil, menghancurkannya atau membiarkannya berkembang.”

“Mandy sangat beruntung! Jika dia menikahi Tuan Xander, itu akan jauh lebih baik daripada bersama Harvey yang tidak berguna itu!”

"Jika mereka menikah satu sama lain, keluarga kita pasti akan mendapat manfaat darinya juga."

Adik perempuan Mandy, Xynthia Zimmer tiba-tiba melangkah maju dan berkata, “Harvey, kamu tidak mau skuter? Jika Anda bersedia untuk menceraikan saudara perempuan saya, saya akan membelikan skuter untuk Anda besok. Bagaimana tentang itu?"

"Bagus! Apa yang dikatakan Xynthia luar biasa!”

“Bukankah pria tak berguna ini menginginkan skuter? Kami akan memberikannya padanya! Biarkan dia menyetujui perceraian!"

Mata Senior Zimmer berkibar. Dia menatap Harvey dengan penuh arti dan berkata, “Harvey, jika kamu mau menceraikan Mandy, aku pasti bisa memberimu lebih dari sekedar skuter. Bagaimana kalau satu juta dolar?"

Pada awalnya, Harvey menundukkan kepalanya. Tapi sekarang, dia melirik Mandy di sampingnya. Dia kemudian menggelengkan kepalanya dan berkata, "Kakek, aku tidak akan pernah menceraikan Mandy."

Ekspresi wajah Senior Zimmer memburuk. Dia menunjuk Harvey dan memarahinya dengan marah, “B*stard! Jangan Anda menolak tawaran yang begitu besar! Enyah! Tersesat sekarang juga! Saya tidak ingin telur yang buruk menghadiri pesta ulang tahun saya! ”

Harvey tertegun untuk beberapa saat. Itu mengejutkannya melihat Senior Zimmer begitu tidak ramah terhadapnya, mengabaikan perasaannya. Pada saat itu, dia hanya bisa menggelengkan kepalanya tanpa sadar dan pergi.

“Harvey…” Mandy tampak ragu-ragu. Dia tidak tahu apakah dia harus mengejarnya.

Melihat itu, Senior Zimmer berkata dengan dingin, “Mandy, jika kamu berani pergi bersamanya hari ini, aku tidak akan mengakuimu dan tidak pernah mengakui bahwa kamu adalah cucuku!”

Mandy segera berhenti berjalan. Dia tidak menyangka melihat kakeknya begitu kejam.

Harvey segera berkata, “Tetaplah. Jangan pedulikan aku.”

Sebelum Mandy sempat bereaksi, Harvey berbalik dan pergi.

Zack tertawa terbahak-bahak. “Kakak iparku tersayang, bagaimana rencanamu untuk pulang? Jangan bilang bahwa Anda berencana untuk berjalan sepanjang jalan pulang. Ayo, saya punya satu dolar di sini. Biarkan saya bermurah hati dan memberikannya kepada Anda sehingga Anda dapat membayar ongkos bus Anda. Jangan malu untuk mengambilnya!”

Kemudian, dia mengambil satu dolar dan melemparkannya ke Harvey.

Keluarga Zimmer tertawa terbahak-bahak.

Harvey menggertakkan giginya sedikit, tetapi dia tetap terdiam. Setelah itu, dia langsung meninggalkan Zimmer's Villa.

Pada saat itu, teleponnya tiba-tiba berdering.

Dia mengeluarkan ponsel lamanya dan melihatnya. Itu adalah nomor kontak yang diakhiri dengan enam digit delapan.

Harvey sedikit mengernyit. Dia kemudian mengklik pesan itu dan melihatnya.

“Tuan, York Enterprise sedang dalam masalah besar. Silakan pulang untuk menanganinya. ”

             

Next

Bab Lengkap


Related : Harvey York's ~ Bab 1

0 Komentar untuk "Harvey York's ~ Bab 1"