Coolest Girl In Town ~ Bab 266

Bab 266 , Gadis Paling Keren di Kota

Tepat ketika Elise hendak mengatakan sesuatu, Rowena menghentikannya dengan memasukkan tas ke tangannya sebelum berbalik untuk masuk ke mobil. "Selamat tinggal, Nona Sinclair!" Menyaksikan mobil menghilang dari pandangan, dia menundukkan kepalanya dan melihat uang kertas baru dengan cemberut. … Keesokan harinya, mahasiswa baru memulai pelatihan militer mereka. Semua siswa diminta oleh instruktur untuk berganti seragam militer dan berkumpul di lapangan pagi-pagi sekali. Elise cukup tinggi, jadi dia berdiri di ujung garis. Instrukturnya, Harry Miller, adalah seorang pria muda yang tampaknya berusia dua puluhan.

Dia memiliki kulit gelap dan wajah terpahat. “Hari ini adalah hari pertama pelatihan militermu. Mari kita mulai dengan postur militer paling dasar.” Setelah melihat sekeliling, dia menunjuk seorang gadis yang berdiri paling jauh darinya. "Datang ke depan dan demonstrasikan." Janice Garcia, gadis yang dipanggilnya, melangkah maju sebelum berdiri tegak dan tidak bergerak seperti pohon. Postur tubuhnya sempurna. "Lihat ini? Ini adalah postur militer standar.

Sekarang, giliran Anda. Perhatian!" Dengan itu, semua siswa berdiri seperti yang dipersyaratkan untuk postur militer. Menjelang siang, banyak siswa yang sudah kelelahan. Saat istirahat siang, Addison menggosok betisnya dan merosot di tempat tidur. “Aku tidak bisa melakukannya lagi. Aku tidak akan pergi pada sore hari.” Menyerahkan Addison sebotol jus, Ricky berkata, “Hemat energimu. Ini baru permulaan.” Saat Ricky berbicara, dia melirik Elise. "Lihat wanita itu. Dia terlihat seperti tidak terjadi apa-apa. Tubuhmu terlalu lemah, jadi kamu perlu berolahraga lebih banyak.” “Aku baik-baik saja dengan latihan normal, tapi latihan militer ini terlalu intens!

Elise, bagaimana kamu melakukannya seolah itu bukan apa-apa?” Addison mengerucutkan bibirnya. Karena tidak punya pilihan, Elise menjelaskan, “Saya menghadiri pelatihan militer sebelumnya, jadi saya bisa mengatasinya dengan cukup cepat.” “Oh, aku juga mengikuti pelatihan militer selama sekolah menengah, tapi yang itu sepertinya baik-baik saja. Mengapa begitu sulit sekarang karena kita berada di universitas?” Setelah mendengar ini, Elise tidak tahu harus berkata apa. Saat itu, Ricky teringat sesuatu. “Janice tampaknya cukup bagus juga. Saya mendengar dia dibesarkan di kompleks tentara, ”katanya. “Berhenti membicarakan dia. Aku tidak tahan melihatnya. Sepertinya aku bertemu Sersan Miller.”

Addison menghela napas. Kemudian, dia membalik dan terus berbaring di tempat tidur setelah menemukan posisi yang nyaman. "Bagus. Istirahat yang baik di sore hari. Kita harus berkumpul pada pukul 14:00. Aku akan datang dan menelepon kalian nanti.” Setelah itu, Ricky meninggalkan asrama. Elise biasanya tidak tidur siang, jadi dia mengeluarkan buku latihannya dan melanjutkan mengerjakan soal. Pukul 14.00, Elise menyeret Addison yang enggan bergerak ke lapangan. Pelatihan belum dimulai, jadi semua orang berkumpul di sekitar Janice dan menghujaninya dengan sanjungan. “Kamu luar biasa, Janice!”

"Ya! Postur militer sangat sulit dan memiliki begitu banyak persyaratan, tetapi Anda melakukannya seolah-olah itu bukan apa-apa! Saya sangat iri." “Jika saya sebaik Anda, maka saya tidak perlu dihukum oleh Sersan Miller.” Saat Janice mendengarkan pujian semua orang tanpa mengatakan apa-apa, dia tidak bisa menahan senyum. Merasa sombong, dia menikmati bagaimana semua orang menjilatnya saat itu. Dia telah menjalani berbagai pelatihan dengan ayahnya sejak muda. Oleh karena itu, pelatihan militer sepele seperti itu sangat mudah baginya. “Ini semua berkat ayahku. Kalian juga hebat!”

Apa yang dia katakan membuatnya semakin disukai. Awalnya, dia tidak begitu mengenal teman sekelas barunya, tetapi setelah beberapa interaksi, semua orang sepertinya lebih menyukainya. “Semua yang terbaik di pelatihan sore, semuanya!” Saat semua orang sedang berbicara, Harry berjalan mendekat. Sontak semua siswa kembali ke tempatnya masing-masing. “Kami telah berlatih postur militer di pagi hari. Sekarang, mari kita pelajari beberapa gerakan dasar. Saya akan menunjukkan di depan. Mereka yang melakukannya dengan baik dapat beristirahat lebih awal. ” Begitu dia berkata begitu, semua orang senang. Namun, setelah dia mendemonstrasikan, semua orang memiliki masalah untuk mengikuti.

Meskipun gerakannya terlihat sederhana, itu tidak semudah yang mereka kira. Kesalahan akan terjadi jika mereka tidak berhati-hati. Setelah gagal berkali-kali, Addison mogok. “Aku tidak bisa melakukannya. Ini terlalu sulit.” “Mengapa saya terus membuat kesalahan?” seru siswa lainnya. “Sepertinya saya tahu bagaimana melakukannya ketika saya melihatnya mendemonstrasikan, tetapi mengapa saya terus gagal ketika saya melakukannya? Astaga ! Seseorang selamatkan aku!” Saat Elise mendengarkan keluhan siswa lain, dia melakukan gerakan dengan sempurna seperti yang diperintahkan oleh Harry dan tetap di posisi itu.

Kemudian, dia berjalan dan menatapnya sebelum menendang kakinya. Namun, dia berdiri diam tanpa bergerak sedikit pun. "Tidak buruk! Sangat stabil. Dia melakukan pekerjaan yang bagus. Kalian harus belajar darinya.” Melirik Elise dan Janice, yang berdiri di sampingnya, dia bertepuk tangan untuk mereka berdua. “Kalian berdua melakukan pekerjaan dengan baik. Anda dapat pergi ke samping dan beristirahat. ” Mendengar ini, Janice tidak santai. Sebaliknya, dia menjawab, “Saya tidak lelah, Pak. Saya bisa melanjutkan.” Mendengar ini, dia menatapnya dengan senang hati. Kemudian, dia berbalik untuk melirik Elise. "Bagus. Silakan lanjutkan, kalau begitu. ” "Ya pak." Dengan itu, Janice dan Elise terus bertahan di posisinya.

Berdiri tegak, keduanya menarik perhatian seluruh kelas dengan tampilan gaya militer mereka. Setelah cukup lama, mereka akhirnya santai dan istirahat. Memegang sebotol air, Elise berbalik dan melepas topengnya untuk diminum. Karena penasaran, Janice menghampiri untuk mengintip wajah Elise. Namun, Elise sudah memakai topengnya dengan cepat. “Kenapa kamu terus memakai topeng?” Janice bertanya dengan rasa ingin tahu. "Aku sudah terbiasa," jawab Elise. Begitu Janice mendengar jawaban Elise, dia tidak bisa tidak mengingat rumor sebelumnya. Meskipun Elise memiliki nilai bagus, dia selalu mengenakan topeng karena dia terlihat mengerikan. Sudut mulut Janice tertarik ke atas saat dia memikirkan hal ini.

Jadi bagaimana jika dia sebaik saya selama pelatihan militer? Aku pasti terlihat jauh lebih baik darinya. “Semoga beruntung di lintasan rintangan 50 meter nanti.” Janice tersenyum. Semua orang tahu bahwa Janice adalah yang paling membanggakan dari pencapaiannya dalam halang rintang 50 meter dari semua program pelatihan militer lainnya. Dia bahkan memecahkan rekor dengan menyelesaikannya dalam waktu dua setengah menit. Sampai saat itu, tidak ada yang bisa melampauinya.

Oleh karena itu, dia sangat menantikan acara berikutnya karena dia yakin bahwa dia akan melakukannya dengan baik dan membuat semua orang terkesan. "Kamu juga!" Elisa menjawab. Sebagai tanggapan, Janice mengangkat bahu dan melihat ke kejauhan. “Mari kita akhiri latihan langkah angsa kita. Kerja bagus semuanya. Kegiatan selanjutnya, rintangan 50 meter, akan menjadi penilaian sederhana dari keseluruhan kinerja Anda selama dua hari terakhir.

Nilai kelulusan adalah 3 menit 20 detik, sedangkan nilai penuh adalah 2 menit 50 detik. Itu akan dilakukan sesuai dengan nomor ID siswa Anda. ”

 


Bab Lengkap

Related : Coolest Girl In Town ~ Bab 266

0 Komentar untuk "Coolest Girl In Town ~ Bab 266"