Coolest Girl In Town ~ Bab 267

Bab 267 , Gadis Paling Keren di Kota

Semua siswa berdiri dalam antrean panjang di samping dan menyaksikan teman sekelas mereka memasuki lintasan untuk penilaian. Addison berada di barisan paling depan. Dia nyaris tidak melewati lari 50 meter dan kelelahan ketika dia selesai. Tak lama kemudian, giliran Janice. Berdiri di garis start, dia memiliki ekspresi tenang di wajahnya. Begitu dia mendengar perintah Harry untuk memulai, dia berlari ke depan secepat kilat. Dengan kejam dan mantap, dia melewati semua rintangan, mendorong teman-teman sekelasnya yang lain untuk memekik kegirangan. "Wow! Dia sangat baik!”

“ Ya ampun ! Saya tidak bisa mengatasi rintangan itu. Aku tidak percaya dia melewatinya dengan mudah!” “Mengapa itu tampak begitu sulit bagiku tetapi begitu mudah baginya?” Yang mengejutkan semua orang, Janice berhasil menyelesaikan rintangan dalam 2 menit dan 37 detik. Semua orang bertepuk tangan, dan bahkan Harry tidak bisa menahan diri untuk tidak mengungkapkan persetujuan. “Kamu tampil sangat baik. Anda dijamin menerima nilai penuh dengan hasil seperti itu. Semuanya, tolong belajar dari Janice.” Sambil tersenyum cerah, dia menjawab dengan rendah hati, “Terima kasih, Tuan. Saya bisa mencapai hasil seperti itu karena saya sudah berlatih sejak muda. Itu normal bahwa orang lain melakukannya dengan buruk karena mereka jarang berlatih. Anda tidak dapat menggunakan saya sebagai perbandingan. ” “Kamu luar biasa, Janice!”

“Saya sangat iri karena Anda mulai berlatih di usia muda. Anda memiliki fisik yang bagus. "Kamu nomor satu kelas kami!" Mendengarkan pujian semua orang, dia tidak bisa tidak merasa sedikit sombong. Kemudian, dia melirik Harry. Saat tatapan mereka bertemu, dia hanya bisa batuk dan mengalihkan pandangannya. "Baiklah. Berikutnya adalah Elise!” Ketika dia memanggil Elise, dia hanya mengakui dan pergi ke garis start. "Oke. Waktumu dimulai sekarang!” Begitu dia mengatakan ini, dia mulai berlari dan melewati rintangan pertama dengan mudah. Gerakannya bahkan lebih cepat dari Janice.

Semua siswa yang menonton tercengang. Saat dia berlari di sepanjang jalur, gerakannya cepat, dan hampir tidak ada keraguan. Setelah melewati semua rintangan, dia berlari menuju garis finis. "Apa apaan? Dia sangat cepat!” “Dia sudah mencapai garis finis sebelum aku menyadarinya.” "Pak, apa hasilnya?" Dengan cepat, Harry kembali sadar. Untungnya, dia berhasil merekam hasilnya segera setelah dia selesai. Ketika dia melihat ke bawah dan melihat angka-angka pada pengatur waktu, dia menjadi tegang. “1 menit 59 detik!” Semua orang tersentak ketika mereka mendengar nomor itu. “Tuan, apakah saya mendengarnya dengan benar? Apakah dia benar-benar menyelesaikannya dalam 1 menit dan 59 detik? Itu tidak bisa dipercaya!”

"Betul sekali. Elise hanya menggunakan waktu 1 menit 59 detik untuk menyelesaikan rintangan tersebut,” tegasnya. Sontak, tepuk tangan bergemuruh. Menonton saat dia berjalan, semua orang tidak bisa menahan diri untuk tidak bersorak. “Kau sangat keren, Elise!” “1 menit 59 detik! Kamu adalah legenda kelas kami!” Ketika Janice mendengar tangisan mereka, wajahnya berubah muram dan kemudian pucat. Dia sangat tidak bahagia. Hanya beberapa menit yang lalu mereka masih bersorak untuknya. Sekarang, perhatian semua orang tertuju pada Elise. Menyelesaikan rintangan dalam 1 menit dan 59 detik adalah pencapaian yang tidak pernah berani dibayangkan Janice. Namun, Janice tidak mau menerima kenyataan bahwa dia telah kalah dari Elise. Bagaimana mungkin aku kalah dari seseorang yang begitu biasa?

Apakah tahun-tahun pelatihan saya sia-sia? Janice mengepalkan tinjunya. Menatap Elise, yang sedang berjalan, matanya redup. “Hasil Anda cukup bagus; Anda melampaui tingkat atlet profesional. Bolehkah saya tahu apakah Anda pernah menerima pelatihan profesional sebelumnya?” Harry bertanya. Elisa menyipitkan matanya. Pelatihan yang dia jalani bersifat rahasia dan tidak dapat dianggap sebagai pelatihan profesional. Selain itu, dia tidak berhak mengungkapkannya. Karenanya, dia tidak punya pilihan selain menjawab, "Tidak!" "Tidak buruk! Ini awal yang bagus!” Harry memuji dengan anggukan. Semua orang melemparkan tatapan iri padanya.

"Silakan dan beristirahat di samping!" Harry memberitahunya. Dengan itu, dia mengakuinya dan pergi ke samping untuk beristirahat. Saat itu, Janice menghentikannya. "Tahan!" Mendengar ini, Elise menoleh untuk melihat Janice dan bertanya, "Ya?" Janice mengangkat matanya dan menyilangkan tangannya. “Ayo kita bertanding, ya?” Itu adalah tantangan langsung darinya. Sementara itu, siswa lain berkumpul dan menonton dengan antusias. "Wow! Sebuah kompetisi antara dua yang terbaik! Pasti akan menghibur!” “Hei, Elise Terpelajar! Mengapa Anda tidak memuaskan rasa ingin tahu kami?”

"Ayo! Kami mendukungmu!” Sebagai tanggapan, Elise mengerutkan alisnya karena dia tidak tertarik untuk bersaing dengan Janice. Kemudian, dia berkata, "Maaf, saya tidak bisa bersaing dengan Anda." Ini adalah pertama kalinya Janice ditolak, dan itu membuatnya kesal. Berpikir bahwa Elise meremehkannya, dia mendidih karena marah. "Mengapa? Apakah kamu takut?" Setelah mendengar ini, Elise mengangkat matanya untuk bertemu dengan Janice dan hanya menjawab, "Saya hanya berpikir itu tidak perlu." Begitu Elise berkata begitu, wajah Janice menjadi gelap. "Apa sekarang? Apakah semua orang jelek begitu tidak masuk akal?” Mengabaikan perasaan Elise, Janice menghinanya dengan kasar. “Apakah kamu memiliki harga diri yang rendah? Itukah sebabnya kamu terus memakai topeng itu? Sejujurnya, tidak ada yang akan menertawakanmu karena jelek.”

Segera, mata Elise tenggelam. Melihat ini, Addison melangkah maju dan berbicara menentang Janice. “Orang yang memiliki sopan santun tidak akan mengkritik orang lain karena kekurangannya. Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa Anda yang terbaik? Kamu harus tahu bahwa selalu ada seseorang yang lebih baik.” "Itu bukan urusanmu! Orang yang sangat sibuk!” Janice mendengus. Mendengar ini membuat Addison geram. Tepat ketika Addison hendak membalas, Elise menariknya kembali dan memberinya tatapan meyakinkan. Kemudian, Addison berkata, “Apa yang kamu takutkan, Elise? Bersaing dengannya! Anda jauh lebih baik darinya, dan semua orang melihat hasil Anda lebih awal. Bahkan Sersan Miller mengatakan bahwa Anda sebagus atlet profesional! Lagi pula, dia sudah kalah dari Anda, jadi mengapa Anda harus menolaknya?

Lagipula, aku tidak tahan dengan wajahnya yang menyebalkan itu. Betapa menjijikkan!” "Siapa yang kau sebut menjijikkan?" Janice menunjuk Addison dengan keras sebelum memutar matanya. “Apakah kamu benar-benar berpikir bahwa dia takut padamu? Kami hanya khawatir kamu mungkin terlihat buruk setelah kalah darinya!” Janice belum pernah menghadapi penghinaan seperti itu sebelumnya. "Apakah kamu cukup berani untuk bertanding denganku?" Dengan cemberut, Elise bertanya, “Acara apa yang ingin kamu ikuti?”

Dengan cepat, Janice menjawab, “Acara apa pun boleh. Anda memilih. Aku baik-baik saja dengan apapun.” Pada saat itu, Janice terdengar sangat arogan sehingga bahkan Harry tidak bisa tidak menatapnya dengan khawatir. Namun, Janice benar-benar mengabaikannya dan menatap Elise saat dia menggertakkan giginya. Janice harus membuktikan bahwa dia lebih baik. “Jadi, apakah kamu siap untuk itu?”

 


Bab Lengkap

Related : Coolest Girl In Town ~ Bab 267

0 Komentar untuk "Coolest Girl In Town ~ Bab 267"