Regal Dragon Husband ~ Bab 501 - Bab 510

  


Bab 501

Sepuluh menit kemudian, Wen dan Huang Jonny bergegas bersama.

"Kamu telah menembusnya?" Damien melirik Wen dengan heran. Dibandingkan dengan setengah bulan yang lalu, nafas kekuatan internal Wen lebih kental saat ini.

"Ya, Tuan Cain. Saya berhasil menerobos, dan saya telah memasuki tahap akhir Periode Tidak Jelas." Wen tersenyum. Dia tinggal di tahap tengah Periode Tidak Jelas selama delapan tahun, dan sekarang dia akhirnya melewati rintangan ini.

"Kerja yang baik."

Damien mengangguk puas. Wen itu kuat. Pada tahun-tahun awal, ada banyak geng di Malaysia. Ketika sedang kacau, Wen harus berkelahi dengan orang lain hampir setiap hari. Orang-orang seperti dia tidak bisa kekurangan pengalaman praktis.

Sekarang dia telah menembus ke tahap akhir Periode Tidak Jelas. Bahkan jika dia hanya seorang pemula, dia bisa dibandingkan dengan para veteran itu.

"Aku akan pergi selama beberapa hari, dan aku akan menyerahkan Nyssa kepadamu," kata Damien, pada tahap akhir Periode Tidak Jelas, itu mungkin cukup untuk melindungi Nyssa. Seorang Seniman Bela Diri tingkat ini bisa bertarung dengan pasukan pembunuh taktis dengan kualitas rata-rata. Bahkan jika dia tidak bisa memblokir peluru dengan tangan kosong, dia masih mampu.

"Tuan Cain, jangan khawatir. Aku akan melindunginya. Mereka bisa menyakitinya kecuali mereka membunuhku." Wen menepuk dadanya dan dengan sungguh-sungguh meyakinkan. Nyssa penting bagi Damien tanpa mengatakannya. Damien mempercayakan hal yang begitu penting kepadanya karena kepercayaan, jadi dia tidak akan pernah mengecewakan Damien.

“Bocah kecil, kamu boleh tenang. Wen pandai melindungi orang lain. Ketika kamu kembali dari pertarungan, istrimu akan menunggumu di rumah dengan selamat.” Kata Jonny malas.

Damien tersenyum: "Kalau begitu aku akan berhenti bertele-tele, ayo pergi ke Chu's Mansion." Setengah jam kemudian, Damien datang ke Rumah Chu lagi.

Kali ini, Chu's Mansion jauh lebih sepi dibandingkan tiga hari yang lalu.

Kecuali beberapa mobil mewah, hampir tidak ada seorang pun di depan pintu.

"Tuan Cain," Chastity-lah yang berdiri di pintu untuk menyambut Damien. Setelah beberapa hari, Kesucian jauh lebih indah.

Setelah berjalan ke arah Damien sambil tersenyum, Chastity mengalihkan pandangannya ke Jonny: "Damien, penatua ini ..."

Mendengar kata "sepuh", Jonny menjadi malu.

"Kamu bisa memanggilnya Joni." Damien tersenyum dan berkata, dia tidak bermaksud memberitahunya identitas sebenarnya dari Jonny, Jonny adalah ace-nya pada saat yang genting.

"Jonny ..." Chastity menahan dorongan untuk tertawa, melirik Jonny, dan berkata: "Aku akan memanggilnya Tuan Huang."

"Senang bertemu denganmu, Tuan Huang,"

"Senang bertemu denganmu juga," jawab Jonny dengan wajah muram.

"Tuan Cain, apakah Tuan Huang ikut denganmu juga?" Chastity bertanya sambil tersenyum. Dia cukup pintar untuk mengetahui maksud mengapa Damien membawa Jonny ke sini. Jonny sama sekali tidak sesederhana yang terlihat di permukaan; dia sangat mungkin menjadi seniman bela diri.

"Iya, katanya mau lihat level martial artist Jepang. Kamu bisa kasih identitas seenaknya saja," kata Damien, karena Jonny adalah jagoannya, maka Jonny tidak bisa langsung ke sana. Dia harus menyamarkan Jonny.

"Tidak masalah." Chastity tersenyum manis, dan segera menatap Jonny, dan berkata: "Tuan Huang, jika seseorang bertanya tentang Anda nanti, Anda dapat mengatakan bahwa Anda adalah kepala pelayan keluarga Chu."

"Oke." Joni mengangguk. Identitas kepala pelayan memang meyakinkan, dan kebanyakan orang tidak akan meragukannya.

"Kalau begitu Tuan Huang, Tuan Cain, ayo cepat pergi. Kapal pesiar akan segera berangkat." Chastity mengangkat pergelangan tangannya, melirik waktu, dan berkata.

Meskipun Pulau ML berada di laut lepas, tidak jauh dari perairan China.

Beberapa tahun lalu, pejabat China telah membuka jalur laut antara China dan Pulau ML.

Kali ini, mereka akan mengikuti jalur laut ini.

Setelah mereka tiba di feri tepi laut, waktu sudah menunjukkan pukul 7 malam.

Meskipun hari sudah gelap, feri di pantai itu terang benderang.

Damien melirik ke dermaga tempat kapal berlabuh dan menemukan ratusan orang di sana, kebanyakan memakai kacamata hitam besar, membawa tas travel, dan berpakaian seperti turis.

Turis-turis ini mengantri di dermaga untuk check-in, menunggu untuk naik kapal pesiar.

"Orang-orang ini semua adalah seniman bela diri?" Damien hanya bisa bertanya. Meskipun orang-orang ini terlihat seperti turis, sulit untuk mengatakan bahwa mereka tidak berpakaian seperti ini.

"Tidak." Chastity menggelengkan kepalanya dan berkata sambil tersenyum: "Tuan Cain, semua orang ini adalah turis. Mereka semua bepergian ke Pulau ML. Mereka memiliki tujuan yang sama dengan kita, jadi kita mengikuti mereka dengan kapal pesiar yang sama."

"Yah..." Damien mengangguk. Ia lupa bahwa Pulau ML adalah pulau kecil, terutama untuk pariwisata. Sekarang adalah waktu puncak untuk bepergian. Maka tak heran jika banyak orang pergi ke sana untuk berwisata.

"Tuan Cain, ayo pergi ke sini. Kita tidak perlu check-in."

Kesucian tersenyum dan berkata. Dengan sumber keuangan dan hubungan keluarga Chu, dia seharusnya sudah memesan tiket VIP untuk mereka, jadi mereka tidak perlu mengantri.

Setelah tiba di seberang dermaga, Damien melihat keseluruhan gambar kapal pesiar.

Itu adalah kapal pesiar besar dengan panjang lebih dari 180 meter dan lebar lebih dari 40 meter.

Kapal itu memiliki lima lantai dari atas ke bawah, yang masing-masing tingginya sekitar tiga meter.

Pada saat ini, tiga dek bawah kapal pesiar penuh dengan orang.

Lampu-lampu itu terang, dan itu ramai dengan kebisingan dan kegembiraan. "Nona Chu, silakan ikut denganku."

Segera, seorang anggota staf berseragam berjalan mendekat dan membawa Chastity ke lorong khusus untuk VIP.

Setelah boarding, Chastity langsung naik ke atas kapal pesiar. Dibandingkan dengan lantai bawah, lapisan atas lebih mewah.

Hanya ada selusin kabin di sini, tetapi setiap kabin sangat indah, yang merupakan standar suite presiden hotel bintang lima.

Selain kabin mewah, lantai atas memiliki pemandangan yang sangat bagus. Berdiri di sini, Anda bisa melihat laut di kejauhan dan orang-orang di geladak di bawah.

Tak terlihat, rasa superioritas muncul secara spontan.

"Tuan Cain, Tuan Huang, Anda bisa menunggu di sini selama beberapa menit. Saya akan turun untuk menjemput kakak laki-laki tertua saya dan yang lainnya." Kesucian tersenyum.

"Oke."

Damien mengangguk.

Setelah Chastity pergi, Jonny menyipitkan matanya dan menatap Damien: "Dia mendatangimu?"

5

"Tidak, itu semua ada di kepalamu." Damien mengabaikan laut yang jauh dengan muram. "Ha, ha," Jonny tersenyum dan berhenti bicara.

Pada saat ini, beberapa sosok muncul di lorong VIP tempat Damien dan Chastity masuk.

Kepalanya adalah seorang pria berusia tiga puluhan dengan wajah tegas.

Bab 475 Gunung Naga dan Harimau, Travis

Pria dengan wajah tegas ini adalah Rick.

Mengikutinya adalah talenta muda yang disewa oleh keluarga Chu untuk pertempuran judi seni bela diri ini dan pengawal Keluarga Cain.

"Tuan Chu, siapa Damien yang Anda sebutkan sebelumnya, dari sekte mana dia? Mengapa saya belum pernah mendengar tentang dia sebelumnya?"

Dalam perjalanan, di belakang Rick, seorang pria muda berrok tiba-tiba berbicara.

Tampaknya Rick tahu pemuda ini akan mengajukan pertanyaan ini, dan dia tersenyum dan berkata: "Damien bukan dari sekte mana pun, dia sendirian."

"Sendiri?"

Mendengar apa yang dikatakan Rick, pemuda itu dan yang lainnya di sampingnya mengerutkan kening.

Keluarga Chu membiarkan seniman bela diri yang tidak dikenal bergabung dengan mereka dalam pertarungan judi?

6

"Tuan Chu, sebagian besar seniman bela diri itu tidak pernah menerima warisan seni bela diri ortodoks. Di bawah tahap yang sama, kekuatan mereka jauh lebih lemah daripada mereka yang berasal dari sekte ..."

Sementara pria muda berrok sedang berbicara, sebuah suara renyah terdengar di telinganya: "Rick, kenapa kamu terlambat?"

Suara dengan nada sedikit kesal ini segera menarik perhatian pemuda itu.

Ada wewangian, dan kemudian, wajah cantik tanpa riasan, tetapi masih tampak seperti peri di lukisan itu, menarik perhatian pemuda itu.

Ada kilatan kegembiraan di matanya. Apakah dia Kesucian? Bagaimana dia bisa jauh lebih cantik daripada foto?

"Sesuatu terjadi di jalan, jadi kita terlambat untuk sementara waktu."

Rick tersenyum dan menjelaskan, dan dia bertanya: "Di mana Damien? Apakah dia sudah sampai di sana?"

"Ya, Tuan Cain sudah tiba." Kesucian menyeringai.

"Besar." Rick sedikit mengangguk dan hendak memperkenalkan identitas ketiga pemuda itu kepada Chastity, tetapi sebelum dia mulai, pemuda itu tersenyum dan berkata: "Kamu adalah Nona Chu, kan?"

Chastity meliriknya dan merasa terkejut. Dia belum pernah melihat pemuda ini sebelumnya. Bagaimana pemuda ini tahu namanya?

Meskipun dia terkejut, Chastity tidak menunjukkannya di wajahnya. Dia mengangguk dengan lembut dan berkata, "Saya Chastity. Anda ..."

7

"Saya Travis, dari Gunung Naga dan Harimau!" Pemuda itu tersenyum dan menyebutkan namanya. Gunung Naga dan Harimau!

Mendengar nama ini, Chastity terkejut di dalam hatinya. Pemuda ini terlihat biasa saja, tetapi dia tidak menyangka bahwa dia berasal dari Gunung Naga dan Harimau, tanah suci Taoisme.

"Ternyata itu adalah seorang guru Tao. Saya minta maaf karena saya tidak mengenali Anda sebelumnya. Mohon maafkan saya." Setelah mendapatkan napas kembali, Chastity tersenyum. Orang-orang dari Gunung Naga dan Harimau suka disebut guru Tao.

Pemuda di depannya ini adalah salah satu tokoh paling berpengaruh di Gunung Naga dan Harimau, jadi seharusnya sopan untuk memanggilnya guru Tao.

"Nona Chu, Anda diterima dengan baik. Masuk akal bahwa Anda tidak mengenal saya. Lagi pula, saya telah berlatih di Gunung Naga dan Harimau sepanjang tahun, dan saya belum pernah ke dunia sekuler beberapa kali." Travis berkata, dan nadanya cukup bangga.

Tetapi ketika Chastity mendengar ini, dia bahkan lebih bingung. Karena dia tidak datang ke dunia sekuler beberapa kali, lalu, bagaimana Travis mengenalnya?

Sepertinya Travis menyadari kebingungan Chastity, jadi dia tersenyum lagi dan berkata, "Nona Chu, Anda penasaran bagaimana saya tahu nama Anda, kan?"

"Baiklah." Kesucian tersenyum dan mengangguk.

8

Travis menggelengkan kepalanya dan tersenyum tanpa menjelaskan. Dia mengeluarkan iPhone terbaru dari sakunya dan mengetikkan nama Chastity.

Tiba-tiba, banyak foto dan informasi keluar, penyanyi ratu, bintang wanita, dewi nasional, dan sebagainya.

Wajah Chastity memerah, dia tidak menyangka Travis mengenalnya dengan cara ini.

"Nona Chu, meskipun saya seorang kultivator, saya bukan kutu buku yang tidak keluar dan hanya tahu cara berlatih. Saya juga menjelajahi Internet dan mendapatkan beberapa informasi tentang dunia luar melalui Internet." Travis tersenyum.

"Sejujurnya, aku juga penggemarmu. Aku sangat menyukai lagumu."

"Terima kasih," Chastity membungkuk sedikit. Travis berbeda dari seniman bela diri dari sekte yang dia bayangkan.

Dia berpikir bahwa seniman bela diri dari sekte kebanyakan adalah idiot bela diri yang terobsesi dengan kultivasi, tetapi Travis menunjukkan padanya sisi lain dari seniman bela diri.

Beberapa menit kemudian, mereka naik ke dek atas.

Damien dan Jonny sedang berbicara di haluan kapal.

Pada saat ini, suara Rick terdengar di belakangnya: "Damien!" "Kaya!"

Damien berbalik dan tersenyum kecil.

9

"Maaf, Damien, aku membuatmu menunggu lama." Rick berjalan ke Damien, tapi Travis dan dua pemuda lainnya tidak bergerak. Mereka berdiri dan menatap Damien dengan mata elang.

"Tidak apa-apa, Rick. Aku baru saja tiba." Damien pertama-tama tersenyum pada Rick dan kemudian menatap Travis: "Mereka ..."

"Mereka... Mereka adalah tuan yang diundang oleh keluarga Chu kita. Besok, mereka akan bergabung denganmu di atas panggung dan berpartisipasi dalam perjudian."

"Ini adalah murid tertua Chan, penguasa Sekte Hsing-I, Chase."

"Ini adalah murid kedua Charles, dari Sekte Delapan Diagram, Cedric."

"Ini......"

Saat giliran Travis, sebelum Rick sempat berbicara, Travis berinisiatif untuk berdiri: "Saya dari Gunung Naga dan Harimau, Travis."

"Tuanku adalah Sheldon,"

Berbicara tentang Sheldon, Travis terlihat lebih bangga.

Tetapi setelah Damien mendengar nama ini, dia tercengang sejenak. Sheldon?

Pemuda di depannya ini adalah murid Sheldon?

"Apakah kamu tahu tuanku?" Travis mengerutkan kening. Sepertinya dia tahu Damien tercengang.

10

"Tidak, aku tidak." Damien menggelengkan kepalanya tanpa sadar, dan kemudian dia menambahkan: "Tapi aku pernah mendengar tentang guru Tao."

Travis sedikit mengangguk: "Ternyata kamu telah mendengar nama tuanku."

"Dia terkenal di dunia seni bela diri. Jadi kamu pasti pernah mendengar namanya."

Damian tersenyum kecil. Di bidang seni bela diri, Sheldon terkenal. Tapi itu tidak ada hubungannya dengan Travis di depannya.

"Aku mendengar dari Rick sebelumnya bahwa kamu bukan dari sekte mana pun?" Travis menatap Damien lagi. Latar belakang Damien adalah perhatian terbesarnya.

Rick bilang dia tidak punya sekte?

Damien sedikit mengernyit dan segera mengetahuinya. Rick mengatakan ini untuk menyembunyikan bahwa dia berasal dari Keluarga Cain.

"Ya, benar."

Damien mengangguk ringan. Karena Rick telah membuat kebohongan untuknya, dia hanya perlu mengikutinya.

Mendengar Damien mengakuinya, Travis tiba-tiba mengerutkan kening: "Kamu sekarang di tahap apa?"

Bab 503

"Tahap awal Periode Tidak Jelas."

Damien mengerutkan kening dan berkata dengan tenang.

Di dunia seni bela diri, tidak sopan untuk bertanya kepada orang lain tentang bidang seni bela diri mereka.

Travis berasal dari sekte berpengaruh, Gunung Naga dan Harimau, dan itu adalah hal yang wajar baginya.

Travis tahu itu kasar dan tidak sopan, tapi dia tetap bertanya; Itu hanya bisa menjelaskan bahwa dia memiliki pendapat tentang Damien!

Adapun alasan pastinya, Damien mungkin bisa menebaknya; Itu karena identitas Seniman Bela Diri otodidaknya.

Di dunia seni bela diri, posisi Seniman Bela Diri otodidak tidak setinggi itu.

Sebagian besar Seniman Bela Diri otodidak adalah ketidaksempurnaan Seniman Bela Diri yang belajar dari sekte nyata.

Mereka tidak memiliki bakat kultivasi bawaan dan sumber daya pelatihan yang cukup. Yang mereka miliki hanyalah hati dengan upaya yang mendambakan seni bela diri.

Tapi upaya itu tidak cukup.

Bakat, sumber daya, bimbingan juga dibutuhkan.

Setelah Anda memiliki hal-hal ini, Anda bisa menjadi lebih kuat daripada yang lain dan dipromosikan ke tingkat yang lebih tinggi.

Tetapi jika Anda tidak memiliki hal-hal ini, Anda hanya bisa berada di posisi terbawah di dunia seni bela diri.

12

Seniman Bela Diri otodidak berada di garis bawah di dunia seni bela diri.

Seniman Bela Diri otodidak dihina oleh organisasi resmi dan Seniman Bela Diri yang berasal dari sekte.

Seniman Bela Diri otodidak adalah karakter yang tidak disukai siapa pun.

Dari fakta bahwa Travis berani bertanya kepada Damien tentang ranah seni bela diri, kita bisa melihat betapa rendahnya posisi Seniman Bela Diri otodidak di dunia seni bela diri.

"Tahap awal Periode Tidak Jelas?"

Nada bicara Travis sedikit mencurigakan. "Apakah kamu benar-benar berada di tahap awal Periode Tidak Jelas?"

"Benar sekali." Damien berbohong tetapi tidak menunjukkan jejak. Keadaannya yang sebenarnya bukanlah tahap awal dari Periode Tidak Jelas; dia sudah berada di tahap pertama Periode Transformasi.

Adapun tahap awal Periode Tidak Jelas, dia hanya mengarangnya dengan santai.

Tetapi bahkan jika itu dibuat oleh Damien dengan santai, itu cukup untuk mengejutkan Travis.

"Tidak buruk seorang Seniman Bela Diri otodidak untuk dapat mencapai tahap awal Periode Tidak Jelas pada usia ini." Setelah Travis menyadari bahwa dia sedikit melupakan dirinya sendiri, dia kembali normal dengan cepat.

Namun, tidak mudah bagi Damien untuk mencapai tahap awal Periode Tidak Jelas pada usia ini.

Secara teknis, hanya monster yang bisa melakukannya!

13

Lagi pula, seorang jenius seperti dia hampir tidak bisa mencapai tahap tengah Periode Tidak Jelas pada usia 25, bahkan dengan sumber daya klan dan bimbingan master sekte.

Sekarang dia hampir berusia tiga puluh tahun dan masih tahap tengah dari Periode Tidak Jelas.

Namun, dia mungkin tidak dapat menembus ambang tahap tengah Periode Tidak Jelas dalam waktu lima tahun; bahkan dia adalah salah satu jenius langka di Gunung Naga dan harimau.

Jika Damien berada di lingkungan seperti dirinya, itu menuntut jaminan bahwa Damien tidak akan melakukan yang lebih baik darinya.

Pada saat ini, Travis tidak bisa menahan rasa jijiknya terhadap Damien.

Meskipun ranah seni bela diri Damien lebih rendah darinya, bakatnya masih layak untuk diakui. Di masa depan, Damien mungkin memiliki kesempatan untuk menerobos ke ranah Master Seni Bela Diri.

Jika Damien bisa menembus ranah master seni bela diri satu hari Ekspresi Travis berubah sedikit dan melihat Damien lagi dengan baik-

dimaksudkan.

"Lakukan yang terbaik di pertarungan besok. Menyerah saja jika tidak bisa mengalahkan lawan. Jangan malu menyerah, itu hanya akan merugikan dirimu sendiri."

Menyerah?

Damien memiliki ekspresi yang tidak biasa di wajahnya dan bertanya-tanya apakah Travis mengkhawatirkan dirinya sendiri?

14

Mengapa sikapnya berubah begitu cepat?

Meskipun Damien terkejut, dia tidak menunjukkannya di wajahnya; Dia berkata sambil tersenyum, "Terima kasih atas sarannya, Saudara Travis. Begitu saya sadar saya tidak bisa menang melawan lawan, saya akan menyerah."

"Yah. Aku senang kamu memiliki kesadaran seperti itu." Travis sedikit mengangguk, dan sikap Damien membuatnya sangat puas. Dia merasa bahwa Damien layak diajar.

"Saudara Damien. Biarkan aku jujur. Kunci untuk memenangkan pertempuran judi besok adalah pada kejeniusan Sekte Pedang dan aku. Seniman bela diri pada tahap awal Periode Tidak Jelas sepertimu digunakan untuk menguras energi fisik mereka."

"Semakin banyak kamu mengeluarkan energi fisik dari para prajurit County J itu, semakin besar kemungkinan aku dan jenius dari Sekte Pedang akan menang."

"Jadi, Seniman Bela Diri pada tahap awal Periode Tidak Jelas termasuk Anda, akan mengkonsumsi energi fisik dari para prajurit County J sebanyak mungkin besok, untuk meningkatkan peluang menang bagi saya dan jenius Sekte Pedang. ."

Penampilan Travis sedikit arogan. Meskipun kata-katanya sangat lugas dan bahkan kasar, itu nyata.

Di antara sepuluh Seniman Bela Diri yang diundang oleh Kamar Dagang Northtown, satu-satunya yang bisa menarik perhatiannya adalah Cary of the Sword Sect.

Kecuali Cary, Artis Bela Diri lainnya berada di tahap awal Periode Tidak Jelas.

15

Meskipun hanya ada satu perbedaan tingkat antara tahap awal dan tengah dari Periode Tidak Jelas, Itu adalah celah yang sangat besar bagi Seniman Bela Diri.

Itu adalah perbedaan antara jenius biasa dan jenius tertinggi.

Mereka yang bisa mencapai tahap tengah dari Periode Tidak Jelas sebelum berusia 30 tahun adalah yang paling jenius!

Itu adalah fakta yang tidak diragukan lagi!

"Jangan khawatir, Travis. Aku akan mencoba yang terbaik untuk menghabiskan energi fisik mereka di pertarungan besok." Damien berkata dengan serius; Jelas bahwa Travis mengatakan semua ini untuk menunjukkan bahwa dia adalah karakter utama.

Damien harus menghormati Travis secara alami.

"Besar." Wajah Travis penuh dengan kepuasan; Damien, Seniman Bela Diri otodidak, tahu bagaimana berperilaku baik dalam situasi sulit daripada yang dia harapkan.

Pada awalnya, Travis berencana untuk membuat Damien tunduk dan menyadari kesenjangan antara dirinya dan dia.

Sekarang sepertinya itu tidak perlu.

Damien telah menyadari kesenjangan antara dirinya dan dia.

Rick mendengar seluruh percakapan antara Travis dan Damien, tetapi dia tidak membantah atau mengatakan apa pun. Dia hanya melihat Travis tampil sepanjang waktu dengan wajah muram. Rick sangat ingin tahu tentang ekspresi apa yang akan dimiliki Travis ketika dia mengetahui bahwa kultivasi sebenarnya dari Seniman Bela Diri "Odidiktif" ini sudah merupakan tahap terakhir dari Periode Tidak Jelas.

16

Setelah Travis pergi, Chastity mau tidak mau menatap Damien dan bertanya, "Damien. Apakah kamu benar-benar baru di tahap pertama periode Obscure?"

Meskipun dia tidak tahu banyak tentang seniman bela diri, dia memiliki pemahaman tentang ranah dan tingkat Seniman Bela Diri.

Menurut analisis Keluarga Chu, keadaan Damien yang sebenarnya kemungkinan merupakan tahap akhir dari periode Tidak Jelas, bukan tahap awal.

Jika Damien hanya seorang Seniman Bela Diri pada tahap awal periode Tidak Jelas, Keluarga Chu tidak akan menggunakan Damien sebagai senjata pamungkas mereka.

Orang luar semua berpikir bahwa Travis adalah senjata pamungkas Keluarga Chu, tetapi hanya pejabat tinggi Keluarga Chu yang tahu bahwa Damien adalah senjata pamungkas terbesar yang disiapkan oleh mereka untuk pertempuran ini!

"Kamu akan tahu besok."

Damien tersenyum; Orang-orang akan tahu apakah dia berada di tahap awal atau terakhir dari periode Tidak Jelas besok.

Tidak ada gunanya mengatakan itu sekarang.

Daerah sekitarnya akhirnya menjadi sunyi setelah dia mengusir Chastity.

Namun, Damien tidak kembali ke kabin. Dia melihat sosok yang dikenalnya di dekat dermaga ketika dia naik kapal pesiar. Sekarang dia ingin memastikan bahwa dia salah melihatnya atau tidak.

Setelah berkeliling, Damien turun ke dek keempat dari dek atas.

17

Dibandingkan dengan dek atas, pemandangan dek keempat berkurang secara signifikan.

Namun, di dek keempat, lebih banyak orang yang bolak-balik daripada di dek atas.

Ada staf cantik dengan nampan buah di tangan mereka, pelaut tampan berseragam, dan, tentu saja, lebih banyak turis dengan pakaian santai.

Bab 504

“Hai. Apakah kamu di sini bermain sendirian?” Saat Damien mencari sosok itu di kerumunan, sebuah suara lembut terdengar di samping telinganya.

Damien tanpa sadar berbalik dan menemukan seorang wanita ada di depannya.

Wanita berpakaian itu sangat seksi; Dia mengenakan atasan yang memamerkan perut dan celana pendek biru langit, yang sangat pendek. Tidak ada yang lain pada dirinya kecuali mereka.

Di bawah cahaya lampu, kulit putih salju wanita itu terlihat mencolok; dua kaki panjang dan lurus yang eye-catching.

Meski tubuh wanita itu seksi dan seksi, Damien hanya meliriknya dan kehilangan minat.

Wanita itu melihat bahwa Damien akan berbalik dan pergi tanpa mengucapkan sepatah kata pun; dia meraih Damien dengan tergesa-gesa dan berkata, "Pak. Bolehkah saya tahu nama Anda? Nama saya Sharon."

18

"Ini malam yang panjang, bosan sekali bermain sendirian di kapal pesiar ... Bagaimana kalau aku menemanimu malam ini."

Wanita itu berkata dengan suara menawan sambil menempelkan tubuhnya yang halus ke tubuh Damien. Bahkan kedua payudaranya yang lembut mulai menggosok tubuh Damien secara alami atau setengah tidak sadar.

Dalam hal ini, tanggapan Damien sederhana dan kasar. "Keluarlah."

Dengan itu, Damien mendorong wanita seksi itu menjauh.

Setelah wanita seksi didorong dan terhuyung-huyung oleh Damien, dia langsung marah; Dia melihat banyak mata di sekelilingnya tertuju padanya, jadi dia membuat keputusan cepat dalam pikirannya segera setelah mengatupkan giginya.

Dia berteriak, "Tolong! Tolong tangkap si mesum!" Bandot?

Begitu kata "Lecher" keluar, kerumunan segera menjadi gelisah, dan banyak orang berkumpul.

"Kecantikan, ada apa? Apakah kamu butuh bantuan?"

Sosok seksi wanita seksi itu menarik perhatian beberapa pemuda berdarah panas. "Ya! Bantu aku menangkap bajingan itu!"

Wanita seksi itu mengatupkan giginya dan menunjuk Damien dengan penuh amarah.

19

Bandot?

Beberapa pemuda berdarah panas memandang Damien, dan kemudian mereka semua datang kepadanya dan mengelilinginya di tengah.

"Minggir." Damien mengerutkan kening dan menatap mereka.

"Minggir?" Seorang pemuda dengan topi hip-hop dan Anting-anting mencibir, "Jika Anda tidak menjelaskan semuanya dengan jelas untuk memperjelas situasi, jangan berencana untuk pergi dari sini hari ini!"

"Ya. Jangan berencana pergi dari sini hari ini jika kamu tidak menjelaskan semuanya dengan jelas!"

"Apa yang perlu saya jelaskan?" Damien menatap pemuda dengan Anting-anting dengan tenang.

"Wanita itu memberi tahu kami bahwa kamu seorang cabul ......"

"Jadi kau percaya semua yang dia katakan?" Damien menyela dengan dingin tanpa menunggu pemuda itu selesai berbicara.

Pemuda dengan Anting-anting menjadi marah karena malu karena dikritik, "Wanita itu sangat menggemaskan. Mengapa dia berbohong?"

"Menggemaskan?" Damien mencibir, "Jadi orang-orang yang manis tidak pernah berbohong?"

"Kamu ..." Pemuda dengan Anting-anting tidak tahu bagaimana membantah saat ini.

"Kamu pengecut!"

20

Wanita seksi itu muncul saat ini, dia memandang Damien dengan dingin, "Kamu mengambil keuntungan dari kurangnya perhatianku dan menyentuh pantatku sekarang."

Damien berkata dengan tenang, "Mana buktinya?" "Tidak ada bukti!"

"Bagaimana bisa ada bukti untuk hal seperti itu?" Sharon sangat marah dan bertanya sebagai jawaban dengan suara tajam.

Ekspresinya ini segera membuat banyak penonton yang awalnya netral mulai berubah pikiran.

"Gadis kecil itu benar. Bagaimana bisa ada bukti tentang hal seperti itu? Bagaimana dia bisa tahu bahwa pemuda itu pada awalnya adalah seorang yang mesum."

"Benar juga. Menurutku pemuda ini juga lecher. Terlihat dari pakaiannya dia bukanlah orang yang sopan."

Damien mendengarkan komentar banyak penonton; Dia harus mengatakan bahwa wanita seksi itu cukup pintar. Trik yang dia gunakan sangat mudah: menggunakan tekanan opini publik untuk menyalahkannya sebagai seorang cabul.

Dan seringkali, saat ini, tidak ada bukti yang menjadi bukti paling signifikan!

Ketika Sharon melihat banyak orang berdiri di sisinya, dia tidak bisa menahan perasaan bangga.

Dia tidak berniat melakukannya.

Niat awalnya adalah untuk merayu Damien.

21

Dia ingin merayu Damien karena dia turun dari dek atas kapal pesiar.

Hanya ada selusin tiket untuk dek atas kapal pesiar, itu hanya dijual kepada pelanggan VIP, dan masing-masing harganya setidaknya 30.000 yuan.

Mereka yang mampu membeli tiket VIP senilai 30.000 yuan pastilah orang kaya.

Bagaimana mungkin dia tidak merayu pria kaya dan kaya yang datang sendirian dari dek atas kapal pesiar?

Sharon punya rencana bagus, tapi dia tidak menyangka Damien begitu tidak peka; Damien mendorong makhluk seksi seperti dirinya untuk menghadapi rayuan.

"Ini dua pilihan yang kuberikan padamu." "Opsi satu, hubungi polisi." "Opsi dua, selesaikan ini di luar pengadilan." "Katakan, yang mana?"

Sharon menatap Damien dengan dingin; Dia yakin Damien akan memilih opsi kedua. Bagaimanapun, Damien adalah orang kaya di kabin mewah di dek atas. Untuk orang kaya dan kaya seperti itu, reputasi seringkali lebih penting daripada uang.

Jika Damien memilih untuk menyelesaikan masalah ini di luar pengadilan, dia bisa memeras sejumlah besar uang darinya.

Bahkan jika Damien memilih untuk memanggil polisi, dia tidak akan kehilangan apa-apa.

22

"Dia tidak memilih keduanya."

Saat Sharon sedang memikirkan cara memeras Damien, sebuah suara dingin dan tidak biasa terdengar di lapangan.

Kesucian muncul di depan umum seperti ratu gunung es.

Seluruh pemandangan menjadi sunyi untuk sesaat.

Mata semua orang terbelalak dengan penuh keheranan.

Kesucian yang terkenal juga ada di kapal pesiar ini!

Tidak hanya banyak turis yang terkejut, Sharon juga tercengang. Kesucian!

Ini Kesucian, "Dewi Nasional"!

Sharon sangat terkejut bahwa dia berada di kapal pesiar yang sama dengan Chasity "Dewi Nasional".

Sudah terlambat bagi Sharon untuk memikirkan mengapa Chastity muncul di kapal pesiar. Yang perlu dia pikirkan adalah arti dari kalimat yang baru saja dikatakan Chasity.

"Dia tidak memilih keduanya."

Apakah Chastity berarti Damien? Apakah Chastity mengenal Damien?

23

Saat Sharon memikirkan apa artinya, Chastity sudah berjalan ke arahnya tanpa ekspresi. Chastity memandang Sharon dengan dingin: "Apakah Anda baru saja mengatakan bahwa Brother Damien adalah seorang yang mesum?"

Saudara Damien!?

Sharon kembali terkejut ketika mendengar cara Chasity memanggil Damien.

Tepat!

Chastity mengenal Damien, dan mereka memiliki hubungan dekat!

Meskipun Sharon sangat tegang, sekarang dia hanya bisa cukup berani untuk mengakui, "Ya... Dia baru saja menyentuh pantatku."

Kesucian tidak mengejutkan dan tidak menunjukkan ekspresi bahkan dia mendengar Sharon berkata begitu karena dia tidak percaya pada Sharon sejak awal.

Pertama-tama, dia tidak berpikir Damien adalah orang seperti itu.

Kedua, bahkan jika Damien adalah orang yang tidak sopan, Sharon tidak akan menjadi sasarannya.

"Apakah kamu punya bukti?" Meskipun dia yakin Sharon sedang memfitnah Damien, dia tidak menunjukkan banyak emosi terlalu jelas.

"Tidak... tidak." Sharon menggelengkan kepalanya sedikit gugup dan mulai merasa tidak nyaman.

"Kamu tidak punya bukti?" Chastity tiba-tiba mencibir.

24

Bab 505

"Tidak. Aku tidak punya bukti, tapi dia memang menyentuhku." Sharon bersikeras memfitnah Damien; Dia tidak punya jalan keluar sejauh ini dan hanya bisa mendapatkan kesempatan untuk bertahan hidup dengan menyalahkan Damien.

Jadi bagaimana bahkan jika Anda seorang superstar? Apakah superstar memiliki hak istimewa untuk tidak bersikap masuk akal?

"Apa kamu yakin akan hal itu?" Wajah manis Chastity berubah menjadi lebih tidak ramah.

"Ya!" Sharon mengatupkan giginya dan berkata.

"OKE." Chastity mengangguk dengan lembut, dan kemudian dia mengalihkan pandangannya ke lelaki tua dengan tuksedo di belakangnya, "Paman, pergi dan periksa sistem monitor!"

"Keluarkan rekaman video sistem monitor untuk dek ini!"

"Mengerti. Nona." Orang dewasa yang lebih tua dalam tuksedo membungkuk sedikit dan kemudian berbalik.

Setelah itu, ekspresi Sharon tiba-tiba berubah drastis, dan bertanya-tanya apakah ada sistem monitor di kapal pesiar itu?

"Tunggu!"

Sebelum orang dewasa yang lebih tua dengan tuksedo pergi jauh, Sharon tiba-tiba berbicara.

25

Dia tidak bisa membiarkan orang dewasa yang lebih tua memeriksa sistem monitor; Jika orang dewasa yang lebih tua mengeluarkan rekaman video sistem monitor dan menunjukkannya kepada publik, dia akan sangat memalukan!

Itu bukan masalah besar untuk dipermalukan. Yang lebih penting adalah Kesucian, dan Damien tidak akan melepaskannya.

"Nona Chastity. Saya mungkin salah." Ketika Sharon mendapati bahwa Chastity menatapnya dengan dingin, dia tidak dapat menahan diri untuk mengatakan yang sebenarnya.

"Kamu salah paham?" Kesucian tidak bisa menahan senyum.

"Ya. Pria itu tidak menyentuh pantatku. Dia mungkin saja... menyentuhku secara tidak sengaja." Sharon memaksa dirinya untuk berkata begitu.

"Apakah dia tidak sengaja menyentuhmu?" Wajah Chastity penuh dengan sarkasme. Bahkan ketika sampai pada titik ini, Sharon masih akan berdalih.

"Ya ... Itu saja."

"Paman, pergi dan keluarkan rekaman videonya. Sepertinya seseorang masih tidak mau mengatakan yang sebenarnya." Kata Kesucian dengan tenang.

"Tidak!" Sharon langsung bingung ketika melihat Chastity begitu tegas.

"Tolong tunggu! Aku akan mengatakan yang sebenarnya!"

"Pria itu tidak menyentuhku. Aku berinisiatif merayunya." Sharon berteriak dengan tergesa-gesa.

Dia inisiatif untuk merayunya!?

26

Hal-hal yang dikatakan Sharon segera menyebabkan kegemparan di kerumunan. Banyak orang menunjukkan ekspresi mencemooh.

Beberapa pemuda yang baru saja berdiri di samping Sharon merasa sangat malu. Mereka ingin menggali celah dan menghilang ke dalam lubang.

"Jadi, Anda gagal dalam rayuan Anda dan menyalahkan korban?" Chastity mencibir pada Sharon.

"Ya." Sharon mengakui bahwa dia telah berbohong, dan wajahnya berubah merah karena marah.

Chastity mengangguk sedikit dan segera melihat kerumunan turis, "apakah kalian mendengar itu?"

"Ya." Beberapa turis merespons, dan beberapa dari mereka menundukkan kepala tanpa sadar setelah menatap mata Chasity.

"Saya senang mendengarnya." Chastity mengangguk lembut, lalu kembali menatap Sharon dan tersenyum tipis, "Biar kuberitahu sesuatu. Tidak ada sistem monitor di kapal pesiar ini."

Tidak ada sistem monitor!?

Apakah Chastity menipunya barusan!?

Mata Sharon melebar, dan dia menjadi marah.

Banyak penonton ternganga dan terkejut.

Chastity tidak peduli dengan reaksi Sharon dan para penonton.

27

Chasity hanya mendatangi Damien sambil tersenyum, "Kakak Damien. Kenapa kamu di sini?"

"Aku mencari seseorang di sini." kata Damien sambil tersenyum.

"Mencari seseorang?" Chastity memandangnya dan bertanya sambil berpikir, "Ada yang bisa saya bantu?"

"Tidak. Sudah terlambat sekarang, mungkin aku melakukan kesalahan. Kembali saja dulu." Damien menggelengkan kepalanya dan berkata sambil tersenyum.

Alasan mengapa dia memiliki ide untuk mencari seseorang hanyalah keinginannya.

Tidak masalah apakah dia bisa menemukannya atau tidak.

"Oke. Aku akan kembali dan beristirahat." Chastity mengangguk dan berbalik. Ketika dia pergi di tengah jalan, dia tiba-tiba berbalik dan berkata dengan senyum yang indah, "Kakak Damien. Beristirahatlah lebih awal juga."

Damien tercengang untuk beberapa saat, lalu dia mengangguk sambil tersenyum dan berkata, "Oke."

Saat Sharon melihat Chastity pergi, dia merasa lega. Tapi cara dia memandang Damien dipenuhi dengan kebencian.

Jika Damien tidak menolaknya sejak awal, dia tidak akan begitu dipermalukan.

Itu semua karena Damien!

Sharon pergi setelah dia menatap Damien dengan kebencian dan mengingat penampilannya.

28

Mengenai itu, Damien tidak terlalu memperhatikan tatapan penuh kebencian dari Sharon.

Setelah beberapa kali melirik kerumunan di geladak untuk memastikan tidak ada sosok yang dikenalnya, Damien kembali ke geladak atas.

Pada saat ini, Dua sosok gelap duduk berhadapan di salah satu kabin dek ketiga.

Cahaya di kabin redup; tidak ada yang bisa melihat penampilan spesifik kedua sosok gelap ini. Orang-orang hanya bisa samar-samar tahu bahwa mereka adalah dua pria paruh baya.

Setelah beberapa saat hening, pria paruh baya yang duduk di sebelah kiri tiba-tiba berbicara dengan suara serak, "Apakah kamu yakin itu dia?"

"Aku yakin. Tuan Taye telah mengirim seseorang ke Cliffport dan memastikan bahwa dia memang anak tidak sah dari Keluarga Cain. Murid Lord Katana Saint dibunuh olehnya." Pria paruh baya di sebelah kanan berbicara dengan suara yang dalam. "Apa wilayahnya sekarang?" Tanya pria yang memiliki suara serak.

"Ini kemungkinan akan menjadi tahap terakhir dari Periode Tidak Jelas."

"Tahap terakhir dari Periode Tidak Jelas!?" Pria yang memiliki suara serak itu kagum.

"Ya, itu nyata." Pria paruh baya di sisi kanan mengangguk dan berkata, "Kali ini dia akan mewakili Keluarga Chu untuk berpartisipasi dalam pertempuran."

"Apa yang Tuan Taye katakan?" Pria yang memiliki suara serak itu menghela nafas. "Cari kesempatan, bunuh dia!"

29

"Bunuh dia? Bagaimana caranya? Bahkan murid dari Load Katana Saint tidak bisa mengalahkannya..." Pria yang memiliki suara serak itu mengerutkan kening dan berkata.

"Ada banyak cara untuk membunuh orang. Kamu tidak harus melawannya." "Maksud Anda..."

"Pikirkan sendiri. Kamu punya kesempatan untuk mendekatinya." Pria paruh baya itu menatap pria yang memiliki suara serak itu, "Pertempuran ini sangat penting bagi Tuan Taye. Dia tidak ingin ada kecelakaan akibat pertempuran itu. Anda sebaiknya tidak mengecewakannya."

Pria yang memiliki suara serak itu menarik napas dalam-dalam, "Bisakah aku keluar darinya setelah membunuhnya?"

"Ya."

"Begitu Anda membunuhnya, Mr. Taye akan menemukan cara untuk mengeluarkan Anda dari Warriors' League." Kata pria paruh baya itu.

"Bagaimana dengan keluarga saya? Bisakah Pak Taye menjamin keselamatan mereka?" "Ya. Tuan Taye bisa memindahkan mereka ke Jepang setelah itu." "Oke. Aku akan membunuhnya!"

Sore yang tenang berlalu.

Keesokan paginya, Damien bangun pagi-pagi. Setelah mandi, Damien meninggalkan kabin dan pergi ke restoran.

Sebuah restoran hanya terbuka untuk pelanggan kabin mewah di dek atas; area restorannya tidak besar, hanya sekitar 50 meter persegi.

30

Ketika Damien memasuki restoran, dia menemukan bahwa Rick dan Travis sudah duduk di sana.

Kesucian juga ada di sebelah mereka.

Hari ini Chastity mengenakan pakaian olahraga putih dan sepasang sepatu olahraga merah muda; dia juga telah mengikat kuncir kuda sederhana, yang memberinya rasa muda yang bersih dan rapi.

"Saudara Damien. Lewat sini."

Ketika dia melihat Damien masuk, dia melambai dan menunjukkan senyum di wajahnya yang cantik.

Bab 506

Damien tersenyum sedikit dan datang ke meja.

Melihat Rick dan Travis juga ada di sana, Damien tersenyum dan menyapa: "Rick, Travis, pagi."

"Pagi," jawab Rick sambil tersenyum.

Travis melirik Damien dan berkata sambil tersenyum: "Damien, apakah kamu tidur nyenyak semalam?"

"Tidak buruk."

Damien menjawab bahwa kabin yang dia tiduri tadi malam adalah kabin mewah teratas dari kapal pesiar, jadi dia tidak merasakan turbulensi yang hebat dan tidur dengan tenang dan nyaman.

"Itu bagus." Travis mengangguk kecil.

Dia segera melirik Damien dan berkata: "Kapal pesiar mungkin akan tiba di pulau malam ini, dan perjudian akan dimulai besok."

"Selama periode ini, kamu harus menghemat energi dan bersiap untuk pertarungan judi besok."

Damien tersenyum tipis dan hendak mengangguk, dan Chase di samping Travis tersenyum dan berkata: "Travis, sisanya tidak penting bagi Damien, tapi kamu harus mengisi ulang energimu."

"Untuk pertarungan judi besok, jenius dari Sekte Pedang dan kamu adalah protagonis, dan kami hanyalah foil untukmu. Jadi, pertarungan besok terutama tergantung pada kinerja jenius itu dan kamu. Jika kamu tampil dengan baik, kami mungkin akan melakukannya. menang."

Nada bicara Chase agak menyanjung. Pernyataannya memperjelas bahwa dia menyanjung Travis dan juga meremehkan Damien.

Cedric tersenyum tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Dia tidak terkejut bahwa Chase akan berkata begitu.

Dia mengenal Chase dengan baik, dia lemah, tapi dia orang yang suka mengamati.

Meskipun dia adalah murid pertama dari sekte Sekte Hsing-I, kekuatan Chase bahkan tidak dapat mencapai peringkat tiga besar di antara banyak murid Sekte Hsing-I.

Namun, kali ini Sekte Hsing-I mengirimnya untuk mewakili mereka untuk berpartisipasi dalam pertempuran judi.

32

Pasti ada hubungannya dengan kemampuan Chase untuk menyanjung orang lain.

Di dalam Sekte Hsing-I, Chase adalah orang yang paling bisa menyenangkan pemilik Sekte Hsing-I.

Sekarang, Chase siap untuk menyanjung Travis lagi.

Terlebih lagi, harus dikatakan bahwa Chase benar-benar tahu bagaimana menyenangkan Travis.

Dia melihat bahwa Travis tertarik pada Chastity, dan Chastity menyukai Damien, seniman bela diri non-sekte itu.

Sebagai seorang pria, Chase mengerti betapa kesalnya Travis.

Meskipun Travis tidak senang, sebagai kepala Gunung Naga dan Harimau, Travis masih harus mempertahankan sikapnya dan tidak bisa mengungkapkan ketidakbahagiaannya, dan dia tidak bisa repot-repot berdebat dengan seorang seniman bela diri yang tidak dikenal.

Karena itu, Chase melakukannya untuknya.

Sebagai orang yang berhidung cokelat, Chase benar-benar tahu cara menyanjung orang lain, jadi dia tahu bagaimana membuat Travis merasa lebih nyaman.

Sangat penting untuk memuji Travis. Sambil menggembar-gemborkan Travis, Damien juga perlu diremehkan.

Hanya dengan meremehkan Damien, Chastity bisa melihat celah antara Damien dan Travis.

Dengan cara ini, Chastity akan memeriksa kembali pilihan pasangannya. Hidung cokelat seperti itu bisa membunuh tiga burung dengan satu batu!

33

"Hahaha," Travis tertawa, wajahnya merah, dan dia senang dengan sanjungan Chase.

Meskipun dia merasa nyaman di hatinya, Travis masih mengingatkan kerendahan hati: "Chase, kamu tidak boleh mengatakan itu. Meskipun pertarungan judi besok terutama tergantung pada kejeniusan The Sword Sect dan aku, kamu juga kuat ..."

Travis menatap Damien lagi dan berkata sambil tersenyum:

"Terutama Damien, kamu adalah satu-satunya seniman bela diri non-sekte di antara semua peserta dalam pertempuran perjudian. Prestise seniman bela diri non-sekte bergantung padamu."

"Jika Anda bermain dengan baik dan mengalahkan satu atau dua seniman bela diri dari Jepang, banyak seniman bela diri seperti Anda akan menjadi terkenal."

"Jika kamu tidak bisa tampil dengan baik..." Travis berhenti dan kemudian tersenyum lagi: "Tidak masalah jika kamu tidak bisa tampil dengan baik, seniman bela diri dari sekte selalu lebih baik darimu. Bahkan jika kamu kalah, yang lain menang. 'tidak mengatakan apa-apa tentang Anda. Karena itu, Damien, Anda seharusnya tidak memiliki terlalu banyak tekanan.

"Travis, jangan khawatir. Stres jarang muncul dalam hidupku."

"Travis... Aku khawatir kamu akan mendapat terlalu banyak tekanan karena pertempuran ini adalah tentang kehormatan seni bela diri antara kedua negara. Aku harap kamu dapat mengisi ulang energimu dan memberikan kekuatan penuh besok." Damian tersenyum tipis.

"Terima kasih atas pengingatmu. Namun, seniman bela diri di Jepang tidak mengizinkanku menggunakan semua kekuatanku. Aku hanya perlu menggunakan 70% dari kekuatanku untuk mengalahkan mereka."

34

"Tujuh persen kekuatanku sudah cukup untuk mengalahkan mereka!" Travis berkata dengan nada bangga. Dia adalah murid pertama Gunung Naga dan Harimau, tanah suci Taoisme.

Untuk semua generasi muda dari bidang seni bela diri di Cina, ia bisa masuk dalam sepuluh besar.

Jika bukan karena Chastity kali ini, dia tidak akan datang untuk mewakili keluarga Chu untuk berpartisipasi dalam pertarungan judi. Akan sia-sia baginya untuk bertarung dengan seniman bela diri dari Jepang.

"Hahaha, kamu tidak terkalahkan." Chase menyanjungnya lagi. Damien menggelengkan kepalanya dan berhenti berbicara.

Karena Sheldon, master Tao Gunung Naga dan Harimau, dia memiliki kesan yang baik tentang Travis.

Tapi sekarang,

Dia tidak memiliki perasaan yang baik lagi.

Sebelum pertarungan judi dimulai, Travis sangat arogan, dan dia sama sekali tidak memperhatikan para seniman bela diri dari Jepang.

Ketika pertempuran dimulai, dia akan menghadapi seniman bela diri Jepang dengan mentalitas ini. Itu adalah kemungkinan bahwa dia akan kalah.

Melihat ketidakpuasan Damien, Rick buru-buru mengingatkan: "Travis, kepercayaan diri adalah hal yang baik, tetapi kamu tidak boleh meremehkan musuh. Untuk pertempuran ini, Kamar Dagang Qianshui dapat mengundang murid-murid Katana Saint dan orang-orang dari Orang-Orang Tersembunyi.

35

Asosiasi. Kekuatan mereka jauh lebih baik daripada seniman bela diri Jepang biasa. "

Mendengar murid Asosiasi Rakyat Tersembunyi dan Katana Saint, murid Travis melebar tanpa sadar. Namun, dia masih berkata dengan acuh tak acuh: "Rick, murid Katana Saint dan orang-orang Asosiasi Rakyat Tersembunyi itu hebat, tetapi kami, Gunung Naga dan Harimau, juga kuat."

"Saya telah naik ke gunung untuk berlatih seni bela diri dengan tuan saya sejak saya masih kecil, dan saya telah mengetahui semua yang diajarkan tuan saya dalam hati saya. Bahkan jika saya bertemu murid-murid dari Katana Saint, saya tidak takut mereka."

"Saya berharap begitu." Rick mengangguk di permukaan, tetapi dia menghela nafas dalam hatinya. Jika murid Asosiasi Rakyat Tersembunyi dan Katana Saint begitu mudah untuk dihadapi, maka Kamar Dagang Kota Utara tidak akan begitu merepotkan untuk mengundang orang dari mana-mana kali ini.

Melihat Rick tampak sedikit khawatir, Chase tersenyum lagi:

"Rick, jangan khawatir, Travis menempati urutan pertama di Gunung Naga dan Harimau. Di antara rekan-rekannya, tidak ada lebih dari dua orang yang memiliki level yang sama dengan dia untuk budidaya seni bela diri. Travis akan menang besok, dan kemenangan pertempuran judi akan menjadi milik Kamar Dagang Anda di Northtown."

Bab 507

36

"Haha, Chase, jangan menyanjungku. Di antara sepuluh seniman bela diri yang akan tampil di panggung kali ini, selain aku, ada juga seorang jenius dari Sekte Pedang, dan kamu tidak bisa meremehkan kekuatannya." Travis tertawa.

"Kamu benar. Aku tidak bisa meremehkan kejeniusan itu. Tapi menurutku kamu tidak kalah dengan kejeniusan itu." Chase tertawa. Tentu saja, jenius dari Sekte Pedang itu jauh lebih baik daripada Travis, tapi dia tidak bisa mengatakan itu. Dia perlu menyanjung Travis.

"Kamu menyanjungku. Meskipun aku seorang seniman bela diri intelektual, aku masih sedikit lebih rendah dari jenius itu." Travis mengubah wajahnya, tidak peduli seberapa sombongnya dia, dia masih mengenal dirinya dengan baik di dalam hatinya. Jenius The Sword Sect adalah raja di antara generasi muda China di dunia seni bela diri. Dibandingkan dengan dia, dia bukan apa-apa.

Mengabaikan Travis, Damien berjalan ke samping, mengisi semangkuk bubur, menyajikan sepiring makanan penutup, dan mulai sarapan.

Setelah sarapan, Damien kembali ke kabin. Setelah menenangkan pikirannya, Damien mulai berlatih.

Sudah setengah tahun sejak dia menerobos ke Periode Transformasi.

Dalam enam bulan terakhir, hampir setiap siang dan malam, dia akan mengkonsolidasikan kekuatan internalnya.

Tidak ada rasa sakit, tidak ada keuntungan. Setelah enam bulan berlatih terus menerus, kekuatan internal Damien jauh lebih halus daripada saat pertama kali memasuki Periode Transformasi enam bulan lalu.

Sekarang, dia bisa dengan tepat mengontrol kekuatan internal dan melepaskannya.

37

Melepaskan kekuatan internal adalah simbol seorang pejuang di Periode Transformasi!

Seorang prajurit dalam kekuatan internal Periode Transformasi tidak kalah kuat dari tembakan peluru dari pistol.

Bisa juga dikatakan bahwa seorang pejuang di Periode Transformasi telah resmi meninggalkan kategori manusia.

Dentur!

Setelah pagi berkultivasi, Damien membuka matanya dan berdiri, otot dan tulangnya terus mengeluarkan suara, terdengar seperti guntur.

Suara mendesing!

Segera, Damien melompat dari tempat tidur. Bang!

Saat berikutnya, Damien menutup pori-pori, memutar tubuhnya, mengubah kekuatan internalnya menjadi kekuatan, berkonsentrasi pada tinju, dan menghancurkannya seperti meriam.

Pukulan ini diam dan tampak lambat, tetapi sangat cepat sehingga tidak ada yang bisa melihatnya!

Dengan Damien menghancurkan tinjunya, kekuatan internal yang tak terlihat meledak dari tinju Damien.

Bang!

38

Kekuatan internal melewati kaca ruangan tanpa ketegangan, dan mengenai batang besi di luar kabin!

Setelah suara nyaring, pada batang besi di luar kabin, ada penyok di atasnya, dan kedalamannya sekitar setengah jari!

Disengaja dalam nasihat, cepat dalam tindakan!

Itu adalah kekuatan seorang pejuang di Periode Transformasi!

Sore harinya, kapal pesiar akhirnya tiba di Pulau ML.

Pada saat yang sama, ketukan di pintu Damien terdengar. Ditemani oleh ketukan ini adalah suara Chastity: "Tuan Cain, kami di sini."

"Tiba?"

Damien berbisik sebelum membuka matanya.

Setelah turun dari tempat tidur dan membuka pintu untuk Chastity, dia menemukan bahwa Chastity berdiri di luar pintu.

Setelah melihat Damien, senyum menghiasi wajahnya. Dia tersenyum dan berkata, "Damien, dalam lima menit, kapal pesiar akan tiba di darat. Kita harus pergi."

"Baiklah, aku akan membersihkannya sekarang."

Damian tersenyum tipis. Dia memperkirakan kapal pesiar tiba larut malam, tetapi tiba di malam hari, empat atau lima jam lebih awal dari yang diharapkan.

Chastity mengangguk ringan: "Baiklah, telepon aku setelah kamu selesai."

39

Setelah kembali ke kabin, Damien memasukkan Phantom ke dalam sarungnya dan kemudian membungkusnya dengan Cain hitam.

Dalam perjalanan ini, dia tidak membawa banyak barang. Kecuali Phantom, dia hanya memiliki ponsel, jadi tidak ada yang perlu dibawa.

Dalam dua menit, Damien berjalan keluar dari pintu: "Ayo pergi."

"Oke." Kesucian mengangguk. Segera, matanya jatuh ke punggung Damien. Setelah melihat Phantom yang terbungkus Cain hitam, Chastity tidak bisa tidak bertanya: "Damien, apa yang ada di punggungmu? Pedang?"

"Ya, itu pedang." Damian tersenyum.

Mata Chastity berbinar: "Apakah kamu tahu cara menggunakan pedang?"

"Sedikit." Damien mau tidak mau menyentuh hidungnya. Faktanya, di antara delapan belas senjata, dia adalah yang terbaik dalam hal pedang.

Pada saat itu, Garrett yang paling mengajarinya adalah ilmu pedang.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir di Lancaster, dia tidak memiliki kesempatan untuk menggunakan pedang.

Kali ini pertempuran judi akan memungkinkan dia untuk mengambil ilmu pedang lagi.

Hanya sedikit?

Mendengar jawaban ini, bayangan senyum menyentuh mulut Chastity. Jika orang lain mengatakan itu, itu pasti benar. Tapi dia tidak bisa mempercayai kata-kata Damien.

40

"Damien, bolehkah aku menjadi muridmu?" Chastity memutar matanya dan tiba-tiba berkata.

"Hah?" Damien terkejut, mau tidak mau melirik Chastity, dan berkata, "Mengapa kamu tiba-tiba ingin menjadi muridku?"

"Saya pikir ilmu pedang Anda cukup bagus." Kata Kesucian dengan sungguh-sungguh. Damien tersenyum masam: "Kamu belum pernah melihatku menggunakan pedang ..."

"Aku akan segera melihatnya." Chastity tersenyum dan menyela Damien.

"Kalau begitu tunggu sampai kamu melihat aku menggunakan pedang," kata Damien tak berdaya. Dia tidak mengerti mengapa Chastity tiba-tiba memiliki ide ini. Jika dia ingin belajar cara menggunakan pedang, banyak orang dari keluarga Chu bisa mengajarinya. Bahkan jika keluarga Chu tidak bisa mengajarinya, Sekte Pedang juga bisa. Keluarga Chu bisa menyewa pendekar pedang tua untuk Chastity dan membiarkan dia belajar ilmu pedang yang paling sistematis.

"Tidak." Chastity menggelengkan kepalanya dengan seringai licik: "Aku ingin kamu menjadi tuanku sekarang."

"Sekarang ..." Damien sedikit malu. Dengan kekuatannya, dia jauh lebih cukup untuk menjadi penguasa Kesucian, tetapi sebagai murid terakhir Garrett, dia harus mendapatkan izin dari Garrett sebelum menerima permintaannya.

"Damien, tidakkah kamu mau menerimaku sebagai muridmu?" Melihat Damien mengerutkan kening, Chastity tiba-tiba menunjukkan ekspresi menyedihkan.

Damien tersenyum masam: "Tidak ... tapi aku harus meminta pendapat tuanku ketika menerima murid."

41

"Kamu perlu bertanya pada tuanmu?" Kesucian menjulurkan lidahnya. Dia hanya berpikir tentang bagaimana menjadi murid Damien tetapi mengabaikan perbedaan yang jelas antara magang dalam seni bela diri dan dunia sekuler.

Magang di dunia sekuler tidak begitu serius. Mereka hanya perlu memanggil guru guru, dan itu selesai.

Namun dalam bidang pencak silat, magang merupakan acara yang sangat agung. Mereka perlu bersujud dan bersumpah kepada patriark dll.,

Singkatnya, karena warisan seni bela diri, magang di bidang seni bela diri memiliki banyak upacara yang membosankan.

Bab 508

Melihat Chastity tampak cemberut, Damien tidak bisa menahan diri untuk tidak berkata: "Sebenarnya, jika kamu ingin belajar cara menggunakan pedang, kamu tidak harus menjadi muridku."

Mata Chastity menjadi cerah: "Maksudmu ..."

"Aku bisa mengajarimu ilmu pedang tingkat pemula terlebih dahulu. Jika kamu tertarik dengan ilmu pedang, aku akan membiarkanmu melihat tuanku di masa depan dan secara resmi menjadi muridku." kata Damien. Garrett telah menerima tiga murid dalam hidupnya, dan dia adalah yang termuda, juga murid terakhir.

Thorn magang senior telah bersama Garrett sepanjang tahun dan tidak peduli dengan dunia sekuler seperti Garrett.

42

Cooper, murid kedua, berkeliaran di seluruh dunia, berkelahi dengan orang-orang sepanjang tahun untuk meningkatkan keterampilan kultivasinya, dan hampir tidak mungkin untuk melihatnya.

Garrett hanya memiliki Damien, yang relatif mapan. Oleh karena itu, tugas pewarisan harus dilakukan oleh Damien.

"Benarkah? Kalau begitu terima kasih dulu." Cantik Chastity senang pertama, dan kemudian dengan sungguh-sungguh berterima kasih padanya.

"Terlalu dini untuk mengucapkan terima kasih. Pedang, tidak semudah yang kamu pikirkan. Ini adalah pekerjaan yang sulit. Jika kamu menyerah di tengah jalan atau gagal memenuhi persyaratanku, aku tidak akan membawamu menemui tuanku." Damian tersenyum. Kesucian memiliki bakat. Dia telah berkembang di industri hiburan tahun-tahun ini dan memiliki sedikit waktu untuk berlatih, tetapi dia juga telah mencapai tahap tengah dari Periode Jelas, dan tampaknya ada kemungkinan besar bahwa dia akan menerobos ke tahap akhir. segera.

Tahap akhir dari Periode Jelas hampir sama dengan para jenius dari beberapa sekte.

Namun, dalam seni bela diri, bakat bukanlah hal yang paling penting. Yang terpenting adalah kerja keras.

Mereka yang berbakat tetapi tidak bekerja keras pada akhirnya akan menjadi biasa-biasa saja.

"Hee, hee, jangan khawatir. Aku akan bekerja keras." Kesucian tertawa. Dia tidak terlalu peduli tentang kultivasi sebelumnya. Dia berada di tahap tengah Periode Jelas karena permintaan keluarganya.

43

Tapi setelah pembunuhan terakhir, dia berubah pikiran.

Pembunuhan terakhir membuatnya mengerti bahwa kekuatan berbicara.

Seseorang tanpa kekuatan adalah duckweed tanpa akar. Mereka bahkan tidak memiliki hak untuk menentukan nasib mereka.

Selain itu, ada alasan lain, yang juga menjadi pendorong baginya untuk berlatih. Alasan ini adalah keindahan dunia seni bela diri.

Serangkaian hal membuatnya mengerti bahwa penampilan nyata dunia ini jauh dari sesederhana yang dia lihat.

Di dunia ini, ada serangkaian hal yang tidak terpikirkan seperti berjalan di dinding dan menangkap peluru dengan tangan kosong, dll.

Dia ingin melihat seperti apa dunia ini sebenarnya.

Setelah kapal pesiar tiba di darat, banyak turis mulai mengantri, menunggu untuk turun.

Dan Damien dan VIP lainnya, mereka tidak perlu berbaris dengan turis biasa. Mereka bisa mengambil bagian VIP dan turun.

Setelah Damien naik ke dermaga, di dek ketiga, seorang wanita paruh baya dengan gaun longgar dengan rambut keriting merah tertegun. Matanya dipenuhi dengan kejutan: "Dia omong kosong itu. Kenapa dia ada di sini?"

"Eveline, apa yang kamu bicarakan? Siapa di sini?" Pada saat ini, Gaspar berjalan ke arahnya.

44

"Gasper, penglihatanku buruk. Bisakah kamu memberitahuku apakah orang itu adalah Damien?" Wanita paruh baya dengan rambut keriting merah menunjuk Damien dengan curiga.

"Damiin?!"

Mendengar namanya, Gaspar terkejut pada awalnya, dan kemudian buru-buru melirik ke arah yang ditunjuk Eveline. Hanya dengan satu pandangan, pupil Gaspar tiba-tiba menyempit.

"Itu dia!" Gaspar tampak mengerikan. Jika Eveline menunjuk orang lain, dia mungkin salah membaca. Tapi bagi Damien, dia tidak akan pernah membuat kesalahan. Apa pun jadinya Damien, dia akan mengenalinya.

"Kenapa dia ada di sini?" Eveline mengerutkan kening. "Apakah Hinds memberitahunya tentang perjalanan kita?"

"Saya tidak tahu." Gaspar menggelengkan kepalanya dengan bingung, dan kemudian dia berkata lagi: "Melihatnya, sepertinya dia telah membeli tiket VIP di lantai paling atas. Kalau tidak, dia tidak akan mendarat di batch pertama."

"Tiket VIP?" Dahi Eveline berkerut dalam kerutan: "Tiket VIP masing-masing tiga puluh ribu yuan. Bagaimana dia bisa membelinya?"

"Bu, apa yang kamu bicarakan?"

Begitu Eveline selesai berbicara, Sonya berjalan mendekat.

Setelah melihat Sonya, Gaspar tiba-tiba panik di dalam hatinya, dan tanpa sadar dia mencoba menghentikan Eveline berbicara. Tapi Eveline telah membuka mulutnya: "Sonya, coba tebak siapa lagi yang ada di kapal ini?"

"Siapa?" "Damiin."

45

"Siapa???" Sonya tercengang tiba-tiba. "Damien," kata Eveline santai.

"Damiin!" Sonya menggertakkan giginya, "Di mana dia?"

"Dia ada di sana." Eveline menunjuk ke arah Damien. Pada saat ini, dia sedikit bingung, "Sonya, ada apa denganmu? Ini hanya Damien, dan kamu pernah melihatnya sebelumnya. Kenapa kamu bereaksi seperti ini?"

Sonya mengubah ekspresinya, tapi dia tidak mengatakan apa-apa. Eveline tidak tahu bahwa Damien pernah diperkosa dengannya sebelumnya. Tentu saja, dia tidak berencana untuk memberitahunya.

"Eveline, bukan apa-apa. Dia terlalu membenci Damien. Itu sebabnya dia bereaksi seperti itu." Pada saat ini, Gaspar berdiri dengan keringat dingin untuk menengahi. Tentu saja, dia tahu mengapa Sonya memiliki reaksi yang begitu besar.

Setelah Sonya diperkosa oleh Kaede Matsushima dan Yves terakhir kali, dia memberi tahu Sonya bahwa Damien yang memperkosanya.

Sekarang dia melihat Damien lagi, mungkin aneh jika Sonya tidak bereaksi terlalu banyak.

Setelah menarik Sonya ke samping, Gaspar hendak berbicara. Tapi Sonya mengatupkan giginya dan berkata: "Gasper, aku akan menemukan binatang itu!"

Mendengar kata-kata Sonya, Gaspar tiba-tiba panik, dan dia buru-buru berkata: "Sonya, jangan impulsif. Binatang itu bersama Nona Chu sekarang. Jika kamu menemukannya sekarang, Nona Chu tidak akan membiarkanmu pergi."

"Sonya, kenapa kamu ingin mencari omong kosong itu?" Pada saat ini, Eveline muncul dari belakang mereka, bertanya dengan bingung.

46

Melihat Eveline keluar dengan tenang, Gaspar terkejut dengan keringat dingin. Tapi dia buru-buru setuju: "Ya, dia benar. Apa yang kamu lakukan dengan omong kosong itu? Kami datang untuk bepergian. Jangan repot-repot mencari omong kosong itu dan mencari masalah untuk dirimu sendiri."

"Lagipula, omong kosong itu menunggangi ekor mantel Nona Chu. Jika kita menemukan masalah untuknya sekarang, kita mungkin akan diejek olehnya.

Bab 509

Eveline mengangguk dan setuju: "Kurasa apa yang Gasper katakan masuk akal. Omong kosong itu ada pada Nona Chu sekarang, dan dia berpuas diri. Jika kita pergi mencarinya, dia mungkin berpikir kita menyanjungnya."

"Menantu laki-laki yang tinggal di sampah, kualifikasi apa yang dia miliki untuk menjadikan kita anak rusa ?!" Sonya menggertakkan giginya, dan matanya yang indah penuh amarah. Dia tidak pernah memiliki pengalaman seperti itu. Dia tidak bisa membalas dendam pada pria yang telah memperkosanya.

"Aduh, putriku, kamu tidak bisa mengatakan itu sekarang. Anjing itu adalah menantu yang tinggal di sampah, tapi sekarang, dia adalah anak mainan yang dibesarkan oleh Nona Chu."

"Dan Nona Chu menyayangi anjing itu sekarang. Dia bahkan membelikan tiket VIP untuknya." Eveline berkata dengan sedikit cemburu. Dia tidak mengerti mengapa Chastity menyukai Damien, bajingan tanpa apa-apa, dan dia dulu menantu sampah.

Dengan kondisi diri Chastity, dia bisa menemukan pria yang lebih baik. Tetapi pada akhirnya, dia menemukan menantu yang sudah bercerai. Eveline bertanya-tanya apakah ada keledai yang menendang kepala Nona Chu.

47

"Baiklah, aku tidak akan mencarinya sekarang." Sonya menarik napas dalam-dalam dan menekan kebencian di hatinya. Memang bukan tindakan yang masuk akal untuk mencari Damien sekarang.

Dia tidak punya bukti untuk membuktikan bahwa Damien memperkosanya malam itu.

Adapun pengakuan Gaspar, Chastity mungkin tidak mempercayainya. Bahkan jika Chastity melakukannya, untuk menyelamatkan wajahnya, dia masih akan mengatakan bahwa Gaspar menyebarkan desas-desus.

Apalagi Damien tidak mau duduk diam. Jika dia menemukannya sekarang dan menuduhnya, mungkin Damien akan membalas dan mengklaim bahwa mereka ditanam untuk memberatkannya.

Dia harus memikirkan masalah ini lebih jauh.

Melihat Sonya menghilangkan ide mencari Damien, Gaspar langsung lega, "Eveline, ayo turun."

"Oke." Eveline mengangguk dan kemudian berkata lagi, "Di mana pamanmu?" "Dia pergi membeli air."

"Ketika dia kembali, jangan katakan padanya bahwa omong kosong juga ada di sini." Eveline mendesak. Dengan karakter Hinds, jika dia tahu Damien juga ada di pulau itu, dia akan segera menemukan Damien.

"Jangan khawatir. Aku tidak akan memberitahunya." Gaspar menepuk dadanya dan meyakinkan. Dia takut keluarga Sonya bertemu Damien, jadi bahkan jika Eveline tidak menasihati, dia tidak akan mengambil inisiatif untuk memberi tahu Hinds tentang hal itu.

Di sisi lain, Damien dan yang lainnya telah mendarat di Pulau ML.

48

"Tuan Chu, bagaimana dengan seniman bela diri lainnya? Mengapa mereka tidak ikut berlayar bersama kita?" Chase mau tidak mau bertanya di jalan. Pertempuran judi ini, di sisi Kamar Dagang Northtown, empat keluarga telah mengundang sepuluh seniman bela diri secara total. Selain empat dari keluarga Chu, tiga lainnya juga mengundang dua, masing-masing.

Tetapi enam seniman bela diri lainnya belum muncul sampai sekarang.

"Para seniman bela diri lainnya telah tiba siang hari ini. Mereka datang dengan helikopter Keluarga Wang." kata Rick.

"Dimana mereka sekarang?" tanya Chase.

"Ada area vila di dalam." Rick mengarahkan jarinya ke depan dan berkata: "Area vila ini disewa dari Pulau ML oleh Kamar Dagang QS. Semua seniman bela diri dari dua kamar dagang dan personel resmi China dan Jepang, tinggal di area vila ini."

"Pejabat Jepang akan datang?" Damien bertanya tanpa sadar.

"Ya. Dikatakan bahwa orang yang datang adalah wakil presiden Asosiasi Wushu Jepang." Rick mengangguk.

Peran Asosiasi Wushu Jepang secara umum sama dengan Liga Seni Bela Diri China di China. Kedua organisasi itu memantau seniman bela diri dalam negeri.

Dalam pertarungan judi ini, Asosiasi Wushu Jepang mengirim wakil ketua, yang merupakan demonstrasi tidak langsung bahwa pemerintah Jepang sangat mementingkan pertarungan judi ini.

"Ayo masuk dulu. Kurasa kita yang terakhir." Rick melirik waktu dan berkata.

49

Beberapa menit kemudian, sekelompok orang memasuki area vila yang dikatakan Rick.

Ada tanda peringatan biru mencolok di luar area vila: Turis biasa tidak diizinkan masuk!

Selain tanda peringatan, ada juga petugas keamanan yang mengenakan seragam profesional berdiri di luar area vila. Tentu saja, penjaga keamanan ini bukan untuk melindungi seniman bela diri di area vila.

Mereka adalah untuk menjaga terhadap orang-orang biasa.

Di dunia sekarang ini, meskipun setiap negara memiliki warisan seni bela diri, kebanyakan orang biasa tidak memahami warisan seni bela diri ini dengan baik.

Bagi orang-orang ini, kata-kata "seniman bela diri" tidak asing bagi mereka.

Jika Anda memberi tahu mereka bahwa ada seniman bela diri di dunia ini, mereka akan memutar mata ke arah Anda dan menertawakan Anda.

Situasi ini ada hubungannya dengan persepsi umum masyarakat, dan juga ada hubungannya dengan pekerjaan rahasia para pejabat di banyak negara.

Adapun seniman bela diri, pejabat dari banyak negara telah memilih untuk merahasiakannya.

Alasannya adalah untuk menjaga stabilitas sosial.

50

Jika mereka memberi tahu orang biasa bahwa seniman bela diri tidak hanya ada di novel itu, tetapi dalam kenyataan, dan mereka bahkan bisa muncul di sisi Anda. Tidak ada yang bisa memprediksi konsekuensinya.

Oleh karena itu, jarang ada negara yang mencapai front persatuan dalam hal seniman bela diri.

Mereka tidak akan pernah membiarkan kebanyakan orang biasa tahu tentang keberadaan seniman bela diri!

Penjaga keamanan ini adalah untuk mencegah orang biasa; apalagi sekarang sedang peak season, hampir semua tempat di ML Island ada turis. Jika seorang turis secara tidak sengaja pergi ke sini, melihat pertarungan judi, dan mengambil gambar, dan mempostingnya secara online.

Tidak ada yang mampu menanggung konsekuensinya.

Setelah beberapa pemeriksaan ketat, Damien dan yang lainnya akhirnya memasuki area vila.

Pada saat ini, seorang pria paruh baya berjas datang.

Ketika dia berjalan di depan Rick, pria paruh baya itu melirik Damien dan yang lainnya dengan sempit, lalu mengalihkan pandangannya dari Damien ke Rick, dan berkata sambil tersenyum: "Tuan Chu, Anda datang."

Rick sedikit mengangguk: "Di mana Huson dan yang lainnya?"

"Tuan Wang mengajak orang-orang dari Sekte Pedang untuk bersenang-senang." Pria paruh baya itu memandang Rick dengan hati-hati dan berkata.

51

"Selamat bersenang-senang?" Rick mengerutkan kening. Pertarungan judi akan dimulai besok. Apa maksud Huson dengan mengajak orang-orang dari Sekte Pedang untuk bersenang-senang sekarang?

"Tuan Chu, bukan Tuan Wang yang ingin bersenang-senang, tetapi seorang wanita dari Sekte Pedang yang ingin keluar untuk bermain. Tuan Wang tidak bisa menolak, jadi dia mengeluarkan mereka." Tampaknya pria paruh baya itu takut Rick salah paham tentang Huson, dan dia berinisiatif untuk menjelaskan.

"Oke, ayo masuk dulu."

Rick berkata dengan suara yang dalam. Apakah itu Huson atau orang-orang dari Sekte Pedang yang ingin keluar, mereka sudah pergi. Tidak ada artinya mengkritik siapa pun.

"Tuan Chu, silakan ikut dengan saya."

Pria paruh baya itu membungkuk sedikit dan berjalan ke depan untuk memimpin.

Bab 510

Setelah berjalan beberapa saat, rombongan tiba di sebuah rumah dengan dekorasi bergaya Eropa. Ada sebuah taman kecil di luar vila, dan badan utamanya setinggi sekitar tiga lantai.

Pria paruh baya itu melirik Rick, Damien, dan yang lainnya, dan segera menjadi malu. Rick membawa banyak orang bersamanya.

Selain Damien dan Travis, yang berpartisipasi dalam pertempuran judi, ada tujuh hingga delapan pengawal dari keluarga Chu.

Mustahil bagi begitu banyak orang untuk tinggal di vila ini.

"Hanya satu vila yang tersisa?" Rick bertanya, dan dia telah melihat rasa malu pria paruh baya itu.

Pria paruh baya itu mengangguk dan berkata: "Maaf, Tuan Chu, hanya ada satu vila yang tersisa. Anda mungkin harus tinggal di sini."

"Tinggal di sini? Dengan begitu banyak orang? Bagaimana?" Sebelum Rick membuka mulutnya, kata Chase, dan nadanya penuh dengan ketidakpuasan. Dia adalah seorang seniman bela diri yang mulia, bagaimana dia bisa hidup dengan sekelompok pengawal bau?

"Bisakah Anda menyisihkan vila lain?" Rick mengerutkan kening. Orang-orang seperti Chase adalah jenius dari sekte mereka masing-masing. Mereka telah menjalani kehidupan yang manja sebelumnya, dan mereka tidak mau tinggal bersama orang lain di satu vila.

"Tuan Chu, ini ... saya khawatir saya tidak bisa. Ada terlalu banyak orang yang datang ke pertempuran judi ini. Kecuali pejabat kedua negara, ada juga banyak orang dari bidang seni bela diri yang datang untuk melongo. Oleh karena itu, vila-vila di dalamnya sudah penuh, dan ini satu-satunya yang tersisa." Pria paruh baya itu mengatakan, ada 20 vila di kawasan ini, dan Kamar Dagang QS menyewa semuanya. Mereka berpikir bahwa 20 vila akan cukup untuk semua orang yang datang untuk berpartisipasi dalam pertempuran judi, tetapi mereka tidak menyangka bahwa 20 vila masih belum cukup.

"Apakah ada tempat tinggal di luar?"

Rick bertanya, meskipun Pulau ML hanya sebuah pulau kecil, luas sebenarnya tidak kecil. Daerah wisata itu seluas beberapa kabupaten di Cina.

Karena itu, selain area vila ini, pasti ada hotel lain di pulau itu.

53

"Ya, tapi ..." Pria paruh baya itu melirik Rick dengan malu dan berkata: "Kondisi di luar tidak baik, dan tempat-tempat itu jauh dari sini. Bahkan jika itu mengemudi, dibutuhkan hampir setengah jam."

"Wu, kamu bawa mereka untuk tinggal di luar, dan kamu bisa kembali ketika pertarungan judi dimulai besok." Rick melirik pengawal di belakangnya dan berkata kepada pemimpin. Hanya dengan membiarkan pengawal keluarga Chu keluar, masalah ini dapat diselesaikan.

"Ya, Tuan Chu."

Wu mengangguk dengan dingin. Dia tidak keberatan dengan keputusan Rick.

Melihat Wu akan pergi dengan pengawal lain, pada saat ini, Damien berkata, "Tunggu, aku akan pergi denganmu."

"Pergi dengan mereka?" Mendengar kata-kata Damien, Rick tercengang. Dia tampak terkejut dan berkata: "Damien, kamu ingin pergi keluar untuk hidup?"

"Ya." Damien sedikit mengangguk dan tersenyum: "Rick, aku punya kebiasaan berlatih di malam hari. Tinggal di vila ini dapat mempengaruhi Travis dan yang lainnya. Karena itu, aku ingin pergi keluar untuk tinggal bersama Wu."

Apakah dia berlatih di malam hari?

Ekspresi Rick berubah. Mengapa jawaban Damien terdengar seperti alasan?

"Baiklah, kalau begitu, kamu pergi dengan Wu dan yang lainnya, tetapi besok pagi, kamu harus datang tepat waktu." Rick ingin mengatakan sesuatu, tetapi dia berubah pikiran.

54

Mungkin Damien ingin menyembunyikan beberapa rahasia, dan hidup dengan orang seperti Travis bisa berbahaya. Karena itu, mungkin tidak cocok untuk memintanya tinggal saat ini.

"Rick, jangan khawatir. Aku akan datang besok pagi." Damian tersenyum tipis. Rick benar. Kebiasaannya berlatih di malam hari memang menjadi alasan.

Alasan mengapa dia ingin keluar adalah karena kata-kata pria paruh baya itu sebelumnya, 'Huson mengajak orang lain untuk bersenang-senang'.

Jika tebakannya benar, Huson adalah pemimpin keluarga Wang untuk pertarungan judi ini.

Damien tidak mengenal Huson, bahkan dia belum pernah melihat Huson, tetapi Damien mengingat namanya di dalam hati.

Karena patah kaki Grant terkait dengan Huson!

Menurut Hinds, ketika dia masih muda, Grant dan dia berlayar dengan perahu di Northtown. Saat itu, keluarga Wang menguasai hampir dua pertiga perdagangan laut di Northtown.

Hinds dan Grant datang ke Northtown untuk pertama kalinya dan tidak mengenal kota ini. Mereka tidak tahu bahwa sebelum berlayar dengan kapal di Northtown, mereka harus terlebih dahulu tunduk pada Keluarga Wang.

Karena itu, mereka menyinggung Keluarga Wang.

Kemudian, Duke membawa seseorang untuk menghukum mereka, tetapi Grant menolak untuk mengakui kesalahannya.

Hanya ada satu tujuan karena tidak mengakui kesalahannya, dan itu adalah kematian!

55

Grant tidak mati karena kaki Hinds patah.

Damien tidak menyalahkan Hinds, karena Hinds melakukannya untuk menyelamatkan nyawa Grant.

Tapi untuk Huson,

Damien membencinya!

Kaki Grant patah karena Huson.

Karena itu, dia harus meminta penjelasan kepada Grant.

Setelah Damien pergi, hanya beberapa orang, termasuk Rick dan Travis, yang tetap tinggal di vila, dan vila itu luas untuk mereka.

Setelah mereka tinggal, Cedric dan Chase dengan suara bulat mengetuk pintu Travis.

Begitu Chase memasuki pintu, dia mencibir dan berkata, "Travis, apa menurutmu seekor keledai menendang otak Damien? Ada vila yang bagus untuk ditinggali, tapi dia masih meminta untuk pergi keluar bersama pengawal bau itu untuk tinggal di hotel kecil? Dia benar-benar kehilangan wajah seniman bela diri kita."

Travis duduk di sofa, mengerutkan kening, dan tidak berbicara. Dilihat dari kontak saat ini dengan Damien, dia bukan orang seperti itu. Travis takut ada tujuan lain bagi Damien untuk tinggal di luar area ini.

Seperti yang dikatakan Damien, latihan malam akan mengganggu mereka.

Tidak apa-apa untuk menipu seorang anak, tetapi tidak mungkin untuk menipu dia!

"Chase, apa menurutmu Damien bodoh?" Pada saat ini, Cedric berbicara dengan penuh arti.

56

Chase melirik Cedric: "Benarkah?"

"Dia menyerah tinggal di vila dan pergi keluar untuk tinggal di hotel dengan pengawal. Apakah itu normal?"

Cedric tersenyum tipis: "Seperti yang Anda katakan, dia bodoh. Tidakkah menurut Anda aneh baginya untuk muncul di keluarga Chu?"

"Maksud kamu apa?" Chase bingung.

"Itu tidak berarti apa-apa." Cedric menggelengkan kepalanya dan berkata: "Aku hanya tidak berpikir Rick bisa mengundang orang bodoh untuk bergabung dalam pertarungan judi untuk keluarga Chu, dan orang bodoh ini juga seorang seniman bela diri yang tidak dikenal."

"Dengan sepengetahuan Rick, dia harus tahu bahwa seniman bela diri non-sekte lebih rendah daripada seniman bela diri sekte."

"Tapi Rick masih mengundang Damien, dan bisakah kamu memberi tahu alasannya?"



Related : Regal Dragon Husband ~ Bab 501 - Bab 510

0 Komentar untuk "Regal Dragon Husband ~ Bab 501 - Bab 510"