Regal Dragon Husband ~ Bab 511 - Bab 520

  


Bab 511

"Maksudmu, Damien itu aneh?" Chase memandang Cedric dengan ekspresi aneh.

"Tidak yakin, tapi menurutku dia tidak luar biasa." Cedric menggelengkan kepalanya.

"Tuan Zhang, bagaimana menurutmu?" Chase mengalihkan pandangannya ke Travis lagi.

Dia melihat Travis mengerutkan kening: "Tidak masuk akal untuk membahas ini sekarang. Besok akan dimulai pertarungan judi. Kita hanya perlu menunggu dan melihat kekuatan Damien yang sebenarnya."

Melihat bahwa Travis tampaknya sedikit tidak senang menyebut-nyebut Damien, Chase buru-buru setuju: "Kamu benar, kita tidak perlu peduli apakah dia aneh atau tidak, kita hanya perlu melakukan urusan kita."

Pada malam hari, Pulau ML seterang siang hari.

Ada kelompok turis di mana-mana di pantai-pantai di garis pantai.

Setelah menemukan hotel bersama Wu dan yang lainnya, Damien pergi ke pantai sendirian.

Saat ini, di Pulau ML, hanya ada turis di pantai ini.

Oleh karena itu, Duke dan yang lainnya kemungkinan besar akan muncul di sini.

Pasir di pantainya lembut, dan Anda bahkan bisa mendengar suara renyah saat Anda menginjaknya.

Angin laut basah yang asin juga bisa membuat tubuh dan pikiran Anda rileks.

Damien tidak begitu nyaman untuk waktu yang lama. Sejak meninggalkan Keluarga Cain, dia telah mengalami penghinaan dan hampir tidak memiliki kesempatan untuk bersantai.

Perjalanan ke Pulau ML ini memberinya kesempatan untuk beristirahat. Sayangnya, kenyamanan nyaman ini tidak bertahan lama.

Setelah beberapa langkah lagi, dua kelompok muncul di depan Damien.

58

Di antara mereka ada beberapa wajah yang familiar bagi Damien.

Hinds, Gaspar, Sonya, Eveline, dan Sharon, dia bertemu dengannya di kapal pesiar sebelumnya.

Damien tidak mengerti bagaimana keluarga Hinds bertemu Sharon, tetapi pada saat ini, keluarganya menghadapi Sharon dengan telinga merah.

Eveline memegang gelang zamrud yang rusak dan berteriak pada Sharon, "Gelang yang rusak ini bernilai lima juta yuan? Apakah kamu gila?!"

"Kenapa tidak layak?" Sharon mencibir Eveline dengan tangan melingkari dadanya dan berkata, "Kamu orang udik, gelang Tuan Miyamoto adalah batu giok hijau kekaisaran yang langka, dan lima juta yuan hanya harga terendah yang saya perkirakan. Jika Tuan Miyamoto membawanya ke rumah lelang untuk dilelang, itu akan lebih dari 8 juta yuan!"

"Karena itu, saya meminta Anda untuk membayar Tuan Miyamoto lima juta yuan, yang memberi Anda wajah, jadi jangan menjadi orang yang tidak tahu berterima kasih!"

Pak Miyamoto? Mengapa terdengar seperti orang dari Jepang?

Damien mengerutkan kening, dia melirik Sharon dan segera menemukan bahwa di samping Sharon berdiri seorang pria paruh baya dengan kimono.

Kulit pria paruh baya ini putih, dia tampak halus, dan dia tampak seperti orang Jepang.

Ada kemungkinan besar bahwa pria paruh baya ini adalah Tuan Miyamoto, kata Sharon.

Tapi kenapa Eveline merusak gelang Pak Miyamoto ini?

59

"Aku tidak percaya apa yang kamu katakan. Aku juga bisa mengatakan bahwa gelangku adalah giok hijau kekaisaran!"

Eveline melepaskan gelangnya dari pergelangan tangannya dan menggoyangkannya dengan angkuh di depan Sharon.

Sharon mencibir, "Aku tahu kamu akan mengatakan itu."

"Jika Anda tidak percaya bahwa gelang Tuan Miyamoto adalah giok hijau kekaisaran, Anda dapat melihat dokumen identifikasi. Selain itu, ada begitu banyak orang yang menonton di sini. Pasti ada orang yang mengetahuinya. Kami dapat meminta mereka untuk datang untuk melihat apakah gelang Tuan Miyamoto adalah batu giok hijau kekaisaran atau bukan?!"

Sharon mencibir lagi, dan dia cukup percaya diri.

Melihatnya seperti ini, Damien hanya bisa menggelengkan kepalanya. Yang disebut gelang Tuan Miyamoto ini memang giok hijau kekaisaran.

"Gelang ini tampaknya giok hijau kekaisaran, warnanya seragam, dan melalui hijau, ada juga warna biru."

Segera, seorang pejalan kaki yang berpakaian rapi berdiri untuk mengidentifikasinya, tetapi sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, dia secara kasar diinterupsi oleh Eveline: "Diam! Apakah kamu salah satunya?!"

"Aku tidak ..." Pejalan kaki yang berpakaian bagus itu tersipu dan menyangkalnya.

"Lalu kenapa kau membantunya?!" Eveline mencibir, "Saya pikir Anda adalah kelompok! Anda terburu-buru uang saya!"

60

"Bumpkin, apakah kamu bertekad untuk terus mengganggu ?!" Wajah Sharon berubah dingin. Dia tidak mengatur pejalan kaki yang berpakaian bagus ini, dan dia tidak perlu melakukannya.

Itu karena gelang Yuichi Miyamoto memang giok hijau kekaisaran.

"Bitch, siapa yang kamu katakan? Apakah kamu percaya aku akan merobek mulutmu ?!" Eveline menggertak, dan ketika dia berbicara, dia bergerak maju.

Pada saat ini, Yuichi Miyamoto, yang diam, tiba-tiba melambaikan tangannya.

Segera, dua pemuda berseragam samurai berjalan keluar dan dengan dingin berdiri di depan Eveline.

Setelah melihat ekspresi dingin kedua pemuda ini, Eveline menahan diri: "Apa yang kamu lakukan?! Apakah kamu ingin memukulku?!"

"Saya memperingatkan Anda, saya dari China, jika Anda berani mengalahkan saya, China akan membiarkan Anda menanggung semua konsekuensinya!"

"Nona, orang-orang dari China tidak perlu bertanggung jawab ketika mereka melakukan kesalahan?" Yuichi Miyamoto berkata dengan ringan. Kata-katanya berbeda. Jika dia tidak mengenakan kimono, orang lain akan mengira dia berasal dari China.

"Rakyat China harus memikul tanggung jawab ketika mereka melakukan kesalahan." Pada saat ini, Hinds berdiri dan berkata dengan suara yang dalam.

61

Dia memandang Yuichi Miyamoto dan berkata, "Tuan Miyamoto, pertama-tama, saya minta maaf atas kerusakan istri saya pada gelang Anda."

"Selain itu, jika gelang Tuan Miyamoto adalah giok hijau kekaisaran, maka tidak peduli berapa harganya, saya akan memberi Anda kompensasi sesuai dengan harganya. Tolong jangan khawatir."

"Kompensasi sesuai biaya?!" Setelah mendengar ini, ekspresi Eveline berubah drastis, dan dia buru-buru menarik Hinds ke samping.

Dia merendahkan suaranya dan berkata: "Hinds, apakah kamu gila? Jika gelang itu adalah batu giok hijau kekaisaran, kita harus membayarnya 5 juta yuan!"

"Lima juta yuan! Uang ini cukup bagi kita untuk membeli rumah di Northtown!" "Apakah kamu mematahkan gelang itu?" Hinds mengerutkan kening dan menatap Eveline.

"Ya, tapi aku tidak bermaksud begitu..." Eveline mengakui dengan enggan.

"Apakah kamu melakukannya dengan sengaja atau tidak, sekarang, gelangnya rusak. Dengan kata lain, itu adalah kesalahan kita dulu. Karena itu, kita harus membayar uang ini." Hinds berkata dengan suara yang dalam.

Bab 512

Melihat bahwa Hinds sangat bertekad, Eveline hanya merasa hatinya berdarah, dan karena dia mematahkan gelang, dia akan membayar orang lain lima juta yuan. Siapa yang bisa mempercayainya?

"Wanita muda ini berkata bahwa gelang Tuan Miyamoto memiliki dokumen identitas. Saya ingin tahu apakah Tuan Miyamoto dapat menunjukkannya kepada saya." Tampak belakang

62

di Yuichi Miyamoto lagi. Meskipun dia telah memutuskan untuk membayar Yuichi Miyamoto, premisnya adalah bahwa gelang Yuichi Miyamoto adalah giok hijau kekaisaran yang asli.

Jika gelang Yuichi Miyamoto tidak asli tetapi hanya palsu, dia tidak akan dimanfaatkan.

"Tentu saja," Yuichi Miyamoto mengangguk, dan segera mengeluarkan ponselnya. Tentu saja, dia tidak akan membawa dokumen identitasnya kapan saja.

Namun, institusi yang mengeluarkan dokumen otentikasi memiliki situs web khusus yang dapat menyediakan dokumen otentikasi online.

Dokumen identifikasi semacam ini lebih rinci daripada yang asli. Selain informasi identifikasi barang itu sendiri, ia juga memiliki informasi identitas pemiliknya.

Hind itu canggih. Dia bisa melihat bahwa dokumen otentikasi yang dikeluarkan oleh Yuichi Miyamoto adalah nyata. Dengan kata lain, gelang Yuichi Miyamoto adalah giok hijau kekaisaran yang sesungguhnya.

"Bagaimana menurutmu, Tuan Wang?" Yuichi Miyamoto berkata dengan ringan. Dia puas dengan sikap Hindu. Jika Hinds tidak masuk akal seperti Eveline, maka dia harus menggunakan beberapa cara ilegal.

"Tidak masalah, gelangmu tidak diragukan lagi adalah batu giok hijau kekaisaran asli." Hind mengangguk. Sejak awal, dia tidak pernah berpikir untuk mengganggu.

Itu karena Yuichi Miyamoto terlihat luar biasa. Dia bisa memakai gelang lebih dari lima juta yuan, dan setelah gelang itu rusak, dia masih tetap tenang. Jelas, dia tidak peduli dengan gelang itu.

63

Yuichi Miyamoto pasti jagoan. Dan mereka tidak berani bertarung dengannya.

"Tuan Wang adalah orang yang jujur, tidak seperti istrimu." Yuichi Miyamoto tersenyum dan melirik Eveline.

Eveline merasa sedih, tetapi dia tidak berani mengatakan apa-apa.

Hinds tersenyum tipis: "Anda memiliki kata-kata saya. Karena gelang Anda asli, saya akan membayar Anda untuk lima juta yuan, tetapi sekarang saya tidak punya banyak uang. Bisakah Anda memberi saya tiga hari untuk mengambilnya?"

"Tentu." Yuichi Miyamoto mengangguk.

Melihat janji Yuichi Miyamoto untuk membayar uang itu, Sharon tiba-tiba menjadi cemas: "Tuan Miyamoto, mereka setuju sekarang, tetapi apa yang harus kita lakukan jika mereka melarikan diri? Jika mereka melarikan diri, kita bahkan tidak dapat menemukannya."

"Tuan Wang tidak akan lari, dia tidak seperti itu." Yuichi Miyamoto melambaikan tangannya dan mencegah Sharon. Meskipun itu adalah pertama kalinya dia bertemu Hinds, dia bisa melihat bahwa Hinds adalah orang yang jujur ​​dan dapat dipercaya. Orang-orang seperti itu akan menjaga kata-kata mereka dan tidak bisa melarikan diri.

Hinds melirik Sharon dengan ringan dan berkata, "Wanita ini, meskipun lima juta yuan bukanlah anggaran yang kecil, saya tidak akan lari untuk lima juta yuan. Jadi jangan khawatir, saya akan memberikan uang kepada Tuan Miyamoto."

"Huh, akan lebih baik jika kamu tidak hanya membuat janji kosong," gumam Sharon. Dia tidak peduli apakah Hinds lari atau tidak. Alasan mengapa dia mengingatkan Yuichi Miyamoto adalah untuk membuat kesan yang baik pada

64

dia. Bagaimanapun, Yuichi Miyamoto adalah kucing gemuk yang baru saja dia temukan. Jika dia bisa menyenangkannya, dia tidak perlu bekerja setidaknya selama satu atau dua tahun.

Tanpa memperhatikan Sharon, Hinds langsung menatap Yuichi Miyamoto: "Tuan Miyamoto, bisakah Anda meninggalkan saya kontak? Tiga hari kemudian, saya akan memberikan uangnya kepada Anda."

"Tentu saja."

Yuichi Miyamoto tersenyum tipis, lalu memberikan informasi kontaknya. Gejolak gelang akhirnya telah lewat.

Sharon dengan penuh kasih memeluk lengan Yuichi Miyamoto dan pergi bersamanya.

Dan Eveline melihat ke arah di mana Sharon dan Yuichi Miyamoto pergi, dan mengutuk dengan ekspresi masam: "Si genit ini hanya bualan untuk Jepang. Ini memalukan nenek moyang kita!"

"Eveline, jangan bicara omong kosong. Mungkin wanita itu hanya seorang penerjemah yang diminta oleh Tuan Miyamoto." Hinds berkata tanpa daya.

"Penerjemah? Pria itu bisa berbicara lebih lancar daripada kita. Apakah dia membutuhkan penerjemah? Kurasa wanita jalang itu hanya ingin menggunakan kesempatan ini untuk naik ke ranjang pria itu." Eveline mencibir.

"Damiin?!"

Pada saat ini, suara terkejut terdengar.

Mata Gaspar melebar, seolah melihat hantu, dia tidak percaya dengan apa yang dilihatnya.

65

Dia baru saja akan berbalik dan kembali, tetapi dia menyadari bahwa Damien ada di belakangnya ketika dia berbalik.

"Lama tidak bertemu, Tuan Li."

Damien tersenyum tipis, barusan dia berdiri di belakang Gaspar, mengamati perkembangan situasi, dan berencana berdiri untuk membantu. Tapi Hinds menyelesaikannya dengan cepat.

"Kamu ... kapan kamu muncul?"

Gaspar menelan ludah. Kemunculan Damien yang tiba-tiba terlalu mengejutkannya. Hal yang paling dia takuti dalam dua hari terakhir adalah bertemu Damien, tapi dia tidak menyangka dia akan muncul.

"Aku datang ke sini ketika kamu bertengkar." Damien mengerutkan kening dan melirik Gaspar, dan dia merasa bahwa Gaspar tampak aneh padanya. Ada ketakutan, rasa bersalah, dan hati nurani di matanya.

"Damien! Kenapa kamu ada di sini?" Dibandingkan dengan Gaspar, Hinds terlihat normal, dengan kejutan di wajahnya.

"Hinds, aku pergi jalan-jalan dengan teman-temanku, dan kamu?"

"Aku juga pergi jalan-jalan. Suasana hati Sonya sedang buruk akhir-akhir ini. Aku sedang berpikir untuk mengajaknya keluar untuk bersantai. Kebetulan Eveline dan Gasper juga sedang menganggur, jadi aku meminta mereka untuk datang bersama." Hind tersenyum.

"Yah, itu benar-benar kebetulan." Damian tersenyum. Ketika dia naik kapal pesiar, dia melihat Gaspar. Pada saat itu, dia pikir dia salah. Lagi pula, sudah dipastikan bahwa Gasper berada di kapal pesiar yang sama dengannya.

Tetapi dia tidak menyangka bahwa ada sesuatu yang lebih luar biasa.

66

“Ya! Ha, ha,” Hinds tertawa dan berkata, “Beberapa hari yang lalu, aku berpikir untuk mengundangmu makan di rumah, tapi Gasper bilang kamu sibuk di perusahaan baru-baru ini, jadi aku melepaskan ide ini. Tapi aku tidak menyangka kita bisa bertemu di sini hari ini."

"Ngomong-ngomong, apakah kamu sudah makan malam? Jika kamu tidak makan malam, kita akan makan malam bersama. Saya mendengar orang mengatakan bahwa makanan laut di pulau ini istimewa." Hind tersenyum.

Bab 513

"Tidak, terima kasih, aku sudah makan malam. Kamu bisa pergi dan makan." Damien tersenyum dan dengan bijaksana menolak undangan Hinds. Prioritas utamanya sekarang adalah menemukan Duke Wang. Adapun makan malam dengan Hinds, dia bisa makan bersamanya kapan saja di masa depan.

Melihat Damien menolak, Hinds tidak bersikeras. Dia tersenyum dan berkata, "Baiklah, kita akan makan malam bersama di lain hari."

"Oke, ayo makan nanti."

Gaspar buru-buru bergema. Pada saat ini, Sonya berusaha keras untuk mengendalikan amarahnya. Dia memandang Damien seolah-olah mereka memiliki perseteruan darah. Jika dia makan malam dengan Damien sekarang, tidak ada yang akan memprediksi apa yang akan dia lakukan.

Setelah keluarga Hinds pergi, Damien mengerutkan kening.

Dia memperhatikan tatapan kebencian yang sangat di mata Sonya ketika dia memandangnya.

67

Tapi mengapa Sonya sangat membencinya?

Dia tidak ingat dia telah melakukan sesuatu padanya terakhir kali di Chu's Mansion.

Setelah menggelengkan kepalanya, Damien tidak memikirkannya lagi dan mulai berkonsentrasi untuk menemukan Huson di pantai.

Namun hingga lewat pukul sepuluh, Damien tidak melihat Huson dan yang lainnya.

Setelah menghela nafas, Damien menyerah dan kembali ke hotel.

Tidak ada yang terjadi di malam hari.

Pagi-pagi sekali, Damien bangun, dan setelah mandi, Damien dan Wu serta pengawal lainnya datang ke area vila.

Tingkat penjagaan di area vila hari ini jauh lebih tinggi dari kemarin.

Kemarin, penjaga keamanan biasa bertanggung jawab untuk menyensor, tetapi hari ini, semua penjaga keamanan itu telah digantikan oleh seniman bela diri.

Seniman bela diri ini mengenakan seragam Liga Seni Bela Diri. Mereka adalah petugas Liga Seni Bela Diri untuk menjaga ketertiban di sini, yang Davin katakan sebelumnya.

Staf internal Liga Seni Bela Diri dibagi menjadi lima tingkatan, dengan posisi terendah adalah perwira biasa dan perwira elit.

Di atas perwira elit adalah para tetua, tuan, dan pemimpin.

68

Di antara mereka, master dan master dibagi menjadi kepala sekolah dan wakil.

Liga Seni Bela Diri berada di Cina, dengan total tiga puluh enam liga.

Tiga puluh enam liga, memimpin semua seniman bela diri di Cina, termasuk seniman bela diri liga dan seniman bela diri otodidak.

Tidak peduli seberapa besar otonomi yang dimiliki seniman bela diri liga dalam sekte mereka, selama mereka berada di Tiongkok, mereka harus mematuhi perintah Liga Seni Bela Diri.

Pada saat ini, sebagian besar orang yang menjaga ketertiban di pintu masuk area vila adalah perwira biasa dari Liga Seni Bela Diri.

Basis kultivasi mereka umumnya berada di tahap tengah Periode Jelas.

Meskipun tidak tinggi, itu benar-benar cukup untuk memeriksa orang-orang dari dan ke area vila.

Karena Damien adalah pemain yang berpartisipasi dalam pertarungan judi, dia masuk tanpa banyak pengawasan.

Namun, Wu dan pengawal lainnya diperiksa satu per satu, dan mereka masuk setelah dipastikan milik keluarga Chu.

Tak lama setelah Damien masuk, sekelompok orang muncul di luar area vila.

Jika Damien ada di sini, dia akan terkejut, karena sekelompok orang yang muncul di luar area vila adalah keluarga Hinds!

69

Selain Hinds dan keluarganya, ada juga seorang pria paruh baya berkulit gelap yang mengenakan seragam Liga Seni Bela Diri.

Pada saat ini, pria paruh baya itu memimpin, dan keluarga Hind mengikutinya.

Saat mendekati area vila, pria paruh baya itu kembali menatap keluarga Hind dan berkata, "Kamu tidak membawa ponsel dan kamera, kan?"

"Tidak, aku tidak melakukannya." Eveline menggelengkan kepalanya.

"Oke." Pria paruh baya itu mengangguk, dan segera menatap Hinds dan berkata: "Hinds, kamu lebih bisa diandalkan. Ketika kamu masuk, kamu harus menatap Eveline, Sonya, dan Gasper, jangan biarkan mereka berlarian."

“Yang ikut dalam pertarungan judi hari ini semuanya adalah tokoh-tokoh besar di bidang pencak silat, selain bela diri kita dari China, ada juga seniman bela diri Jepang. Beberapa dari mereka memiliki temperamen yang aneh. Jika Anda berlarian dan menabrak seseorang, mereka mungkin membunuhmu!"

"Hah?" Eveline menjadi pucat ketika dia mendengar kata-kata pria paruh baya itu. Dia tidak bisa mempercayai kata-katanya.

"Julian, lupakan saja. Jangan ditonton." Eveline mengecilkan lehernya dan berkata.

Keluarga mereka datang ke Pulau ML kali ini bukan untuk bepergian, tetapi untuk melihat pertempuran ini.

Karena posisi Julian di Liga Seni Bela Diri, keluarga mereka tahu tentang keberadaan seniman bela diri sejak lama.

70

Beberapa hari yang lalu, Julian secara tidak sengaja menyebutkan bahwa akan ada pertarungan judi bela diri di Pulau ML. Saat itu, Eveline mulai tertarik. Dia mengusulkan bahwa dia ingin menonton pertempuran ini.

Lagi pula, dia belum pernah melihat seorang seniman bela diri bertarung. Menghadapi permintaan Eveline, Julian tidak punya alasan untuk menolak.

Meskipun pejabat China ingin merahasiakan tentang seniman bela diri, tidak jarang bagi mereka yang bekerja di Liga Seni Bela Diri. Sebagian besar anggota keluarga mereka tahu keberadaan seniman bela diri.

Karena itu, dia bisa mengajak Eveline untuk menonton pertarungan judi.

Selama Eveline tidak merekam atau mengambil foto dan tidak memberi tahu orang lain tentang hal itu, manajer Liga Seni Bela Diri akan mengizinkannya masuk.

Julian berpikir bahwa dia akan membawa keluarga Eveline dengan lancar, tetapi dia tidak menyangka bahwa Eveline takut dengan kata-katanya dan tersentak.

"Eveline, dia mengatakan ini untuk menakutimu. Seniman bela diri tidak bisa membunuh orang begitu saja." Hind tersenyum pahit. Eveline berani tetapi sangat takut mati.

"Hinds benar. Seniman bela diri tidak bisa membunuh orang lain dengan santai. Tapi premisnya adalah Anda tidak memprovokasi orang lain." Julian berkata tanpa daya. Kata-katanya menakut-nakuti Eveline, tapi dia tidak menyangka Eveline akan menganggapnya serius.

"Aku tidak akan menyinggung mereka, pasti tidak!" Eveline buru-buru membuat janji. "Oke, ayo pergi."

71

Julian menggelengkan kepalanya dan segera berjalan di garis depan.

Setelah tiba di pintu masuk vila, beberapa petugas sedikit membungkuk: "Tuan Peng."

"Apakah ada orang yang mencurigakan?" Julian melirik mereka dan bertanya, dia perwira elit liga Northtown. Dalam hal posisinya, dia satu tingkat lebih tinggi dari perwira biasa.

"Aku belum menemukannya untuk saat ini." Seorang perwira biasa melirik Julian dan berkata.

"Besar." Julian mengangguk dan segera menunjuk Eveline dan Hinds dan berkata: "Mereka adalah saudara perempuan dan ipar saya, dan keponakan saya dan suaminya. Sebelum datang, saya telah mengatakan kepada mereka untuk tidak membawa ponsel dan kamera mereka, tetapi Anda dapat memeriksanya. lagi untuk memastikan."

Petugas biasa yang dipimpin melirik Eveline dan berkata sambil tersenyum, "Tidak apa-apa, saya percaya Anda. Masuk saja ke dalam."

Bab 514

"Yah..." Julian pura-pura malu, tapi hatinya senang. Dia harus mengatakan bahwa petugas biasa ini cukup masuk akal.

Menurut prosedur, bahkan jika Eveline adalah saudara perempuannya, penggeledahan tubuh tetap diperlukan.

Tapi sekarang, petugas ini bermaksud memberinya wajah.

72

"Ha, ha, Tuan Peng, Anda adalah salah satu dari kami. Tidak ada yang salah dengan itu." Kepala sekretaris tersenyum. Dia telah melihat banyak anggota keluarga seperti Eveline sebelumnya, dan mereka tidak memeriksanya.

Itu karena para petugas ini ingin menyelamatkan muka untuk mereka, tetapi lebih dari itu, mereka percaya bahwa orang-orang yang masuk ini tidak akan mendapat masalah.

Bahkan jika orang-orang ini memiliki masalah, orang-orang yang membawa mereka harus bertanggung jawab, tetapi bukan inspekturnya.

"Oke, ayo masuk."

Julian melirik Eveline dan yang lainnya, dan mereka mengikuti Julian ke area vila.

Saat ini, area vila sedang ramai.

Sejak 7 atau 8 hari yang lalu, Kamar Dagang Northtown dan Kamar Dagang QS telah mendanai untuk membangun arena sementara.

Arena sementara tingginya sekitar dua meter, dan empat sisi lainnya tingginya 20 meter.

Secara total, total area adalah 400 meter persegi.

Arena yang digunakan untuk seniman bela diri berbeda dari yang biasa. Dasar arena sementara ini terbuat dari baja padat.

Tentu saja, itu bukan sepotong baja, tetapi ratusan potongan baja yang dipotong rapi.

73

Namun meski begitu, butuh banyak uang dari dua kamar dagang untuk membuat arena ini.

Perkiraan kasarnya adalah 20 juta yuan.

Dengan sumber keuangan yang besar dari dua kamar dagang yang signifikan, auditorium sementara sangat diperlukan.

Dibandingkan dengan arena sementara, pembangunan auditorium sementara lebih sederhana.

Tapi itu hanya relatif berbicara.

Lagi pula, ada begitu banyak seniman bela diri yang datang hari ini. Jika auditorium tampak kasar, itu akan kehilangan wajah dua kamar dagang itu.

Empat seniman bela diri dari Kamar Dagang Northtown telah berkumpul.

Damien juga bertemu Huson.

Dia berusia lima puluhan, yang tampak kaya.

Ada bekas luka panjang di wajah kirinya. Setiap kali dia tersenyum, bekas luka itu akan berputar dengan senyumnya, memberi orang perasaan yang mengerikan.

"Tuan Wang, apakah Anda bersenang-senang tadi malam?" Melihat Huson, Rick berinisiatif untuk naik dan menyapa. Meskipun Huson memiliki status yang sama dengannya, dia lebih tua darinya. Jadi dia akan memanggil Huson Tuan Wang.

"Ha, ha, kamu tidak bermain denganku tadi malam, bagaimana aku bisa bersenang-senang?" Senyum Huson kasar, memberi orang rasa berani.

74

"Maaf, Tuan Wang. Kami terlambat tadi malam." Rick tersenyum pahit.

Huson melambaikan tangannya: "Tidak apa-apa. Setelah pertarungan judi ini, kita bisa bersenang-senang nanti."

Begitu dia selesai berbicara, Huson mengalihkan pandangannya ke Travis di belakang Rick: "Ngomong-ngomong, kamu adalah murid guru Tao yang lama, kan?"

"Ya." Tanpa menunggu Rick memperkenalkan diri, Travis mengambil inisiatif untuk tersenyum dan berdiri.

"Tuan Tao tampak seperti bakat. Tuan Tao tua memiliki penerus." Huson tak segan-segan memuji.

"Terima kasih, kamu menyanjungku." Travis tidak terkejut.

"Omong-omong, mereka berdua..." Huson memandang Cedric dan Chase. "Sekte Hsing-I, Chase."

"Sekte Delapan Diagram, Cedric."

Keduanya melaporkan nama mereka, dan sikap mereka terhadap Huson tidak dekat atau terasing. Bagaimanapun, mereka adalah orang-orang yang diundang oleh keluarga Chu. Jika mereka terlalu dekat dengan Huson, Rick akan merasa tidak nyaman.

Meski acuh, Huson tetap terlihat antusias. Setelah memuji mereka beberapa kata, Huson tersenyum dan memandang Damien: "Kamu adalah pahlawan yang telah menyelamatkan Chastity sebelumnya?"

"Ya." Damian tersenyum tipis. Meskipun Huson tampak ceroboh, dia penuh perhatian dengan hati yang lembut.

75

Misalnya, Huson mengatakan Damien telah menyelamatkan nyawa Chastity untuk mengungkapkan identitas Damien dan memberi tahu Travis dan yang lainnya. Tapi Damien tidak tahu alasan mengapa dia mengatakan itu.

Seperti yang diharapkan Damien, setelah Huson mengatakan ini, ekspresi Travis dan Chase dan Cedric semuanya berubah. Apakah Damien menyelamatkan nyawa Chastity? Mengapa mereka tidak mengetahuinya sebelumnya?

"Aku mendengar dari Rick bahwa kamu dan Chastity telah bertunangan?" Huson tersenyum lagi.

Setelah Huson selesai berbicara, ekspresi Travis dan yang lainnya berubah lagi.

Terutama Travis, kulitnya berubah drastis, dan dia hampir lepas kendali.

Damien menghela napas dalam, dan sekarang dia mengerti mengapa Huson mengatakan ini. Tujuannya adalah untuk membuat Travis menentangnya.

Huson sepertinya melihat bahwa Travis menyukai Chastity. Dia mengatakannya agar Travis mau tidak mau akan memusuhi pacar Chastity yang dikabarkan.

"Ha, ha, Tuan Wang, Anda bercanda lagi. Saya katakan beberapa hari yang lalu bahwa Damien dan Chastity hanya bertingkah seperti pasangan? Anda tahu bahwa orang-orang dari Kamar Dagang QS menatap kami. Jika kami mengundang seniman bela diri yang tidak ada hubungannya dengan kita untuk berpartisipasi dalam pertarungan judi, Kamar Dagang QS akan meributkannya."

Melihat Huson mengincar Damien, Rick tersenyum dan berdiri untuk menjelaskan.

"Jadi, saya merilis berita ini untuk membuat Damien berpartisipasi dalam pertempuran ini."

76

"Ha, ha, ternyata pernikahan antara Chastity dan Damien palsu. Aku terlalu memikirkannya."

Huson tertawa, lalu dia berkata: "Namun, pernikahan palsu juga bisa benar. Jika Damien datang ke Chastity, pertarungan judi ini akan menarik. Ini akan menjadi kesempatan bagus untuk mewujudkan mimpi dan menikahi Chastity. "

"Anda benar, Tuan Wang, tetapi saya akan menangani masalah antara Chastity dan saya, jadi Anda tidak perlu repot," kata Damien acuh tak acuh, sekarang dia yakin Huson memusuhi dia.

Jika tidak, dia tidak akan memprovokasi Travis lagi dan lagi.

"Ha, ha, kamu benar. Semua anak muda punya ide masing-masing, dan aku sudah tua. Aku tidak boleh ikut campur." Huson tertawa.

"Tuan Wang, orang-orang dari Sekte Pedang dan Gunung Wudang..."

Saat Rick berbicara, selusin pria dan wanita muda datang ke arah mereka.

Bab 515

Pria dan wanita muda ini berpakaian mirip dengan Travis. Mereka mengenakan jubah panjang dan rok panjang.

Selain jubah panjang dan rok, mereka juga membawa berbagai senjata, termasuk pedang panjang dan pedang Tang.

Tapi yang mengejutkan Damien adalah dia baru saja bertemu dengan seorang wanita muda di antara selusin pria dan wanita muda belum lama ini.

77

Dia adalah Queena Yuwen, saudara perempuan Michael Yuwen.

"Kenapa orang ini ada di sini?"

Ketika mereka melihat satu sama lain, Damien lebih tenang.

Queena Yuwen terkejut. Dia tidak menyangka Damien juga akan muncul dalam kompetisi judi antara kedua negara.

"Ha, ha, bicara tentang iblis!" Huson juga memperhatikan Queena Yuwen dan yang lainnya.

"Rick, ini adalah jenius dari Sekte Pedang dan Gunung Wudang." Huson tertawa dan memperkenalkan mereka kepada Rick.

Hanya enam dari pria dan wanita muda ini yang berpartisipasi dalam pertarungan judi ini. Kecuali enam orang ini, yang lain dikirim oleh sekte mereka untuk belajar pengalaman bertarung. Bagaimanapun, akan ada jenius atas generasi muda dari Cina dan Jepang.

Menyaksikan perkelahian mereka jauh lebih bermanfaat daripada berlatih sendirian.

Yang mengejutkan Damien, Queena Yuwen juga salah satu dari enam pemain.

Dia dan pemuda lain yang terlihat keren berpartisipasi dalam pertarungan judi atas nama Sekte Pedang.

Pemuda ini bernama Cary. Dia adalah jenius dari Sekte Pedang yang Travis bicarakan sebelumnya. Dia adalah jagoan Kamar Dagang Northtown.

Penampilan Cary memang tidak menonjol, tapi dia terlihat lebih menyendiri daripada pria dan wanita muda lainnya.

78

Dia membuat orang lain merasa seperti pedang tak tertandingi dari sarungnya!

Setelah Huson memperkenalkan Cary dan yang lainnya, Rick juga memperkenalkan identitas Damien dan Travis.

Cary tanpa ekspresi dari awal hingga akhir, bahkan ketika dia memperkenalkan Travis, alisnya tidak berkerut, dan dia bahkan tidak melihat ke arah Travis.

Namun, setelah mendengar nama Travis, orang lain tersenyum dan menyapa Travis.

Damien, Chase, dan Cedric tidak diperlakukan seperti itu. Ketika Rick memperkenalkan ketiganya, yang lain hanya mengangguk.

Damien juga tidak terlalu merasakan hal ini.

Itu normal bagi orang-orang ini untuk tidak menempatkannya di mata mereka. Bagaimanapun, identitasnya saat ini hanyalah seorang seniman bela diri otodidak.

Ketika mereka berbicara, seorang petugas berseragam Liga Seni Bela Diri datang.

"Tuan Wang, Tuan Chu, undian akan segera dimulai." Seri?

Huson dan Rick saling berpandangan. Segera, Huson mengangguk dan berkata, "Oke, ayo pergi ke sana."

"Ayo pergi bersama. Undian judi mengharuskan kita semua untuk hadir." kata Huson.

79

Beberapa menit kemudian, mereka tiba di arena.

Begitu mereka tiba, Damien merasakan enam kekuatan internal yang sangat kuat. Mereka berasal dari Periode Transformasi!

Keenamnya adalah Periode Transformasi!

Damien menyipitkan matanya. Dilihat dari pakaian keenam orang ini, mereka adalah pejabat resmi China dan Jepang serta para pemimpin senior kamar dagang.

Orang-orang dari China berada di Periode Transformasi, dan orang-orang dari Jepang juga sama!

Di antara ketiganya di Cina, seorang pria tua yang tinggi dan serius menarik perhatian Damien.

Pria jangkung yang lebih tua ini mengenakan rok khusus Liga Seni Bela Diri hitam, dan itu penuh dengan kengerian di udara di sekitarnya.

Tahap akhir dari Periode Transformasi! Damien dengan cepat membuat penilaian.

Ranah seni bela diri pria yang lebih tua ini setidaknya berada di tahap akhir Periode Transformasi!

Di Cina, selain pria tua yang tinggi ini, ada dua orang tua. Meskipun kedua lelaki tua ini juga pejuang di Periode Transformasi, basis kultivasi mereka lebih rendah dari lelaki tua jangkung ini.

80

Adapun identitas dua orang tua ini, Damien hanya bisa menilai mereka berdasarkan pakaian mereka.

Salah satunya memakai pedang yang diduga sebagai pelindung The Sword Sect.

Pria tua lain dengan gaun yang agak mewah tampaknya adalah seorang pejuang di Periode Transformasi dari Kamar Dagang Kota Utara.

Damien tidak terlalu lama memperhatikan mereka. Dia fokus pada tiga prajurit di Periode Transformasi di pihak Jepang.

Di antara tiga prajurit di Periode Transformasi ini, dua orang seumuran dengan pria tinggi yang lebih tua, dan satu pria paruh baya yang lebih muda dari Huson.

Ketiganya membawa pedang panjang dan mengenakan seragam seni bela diri khas Jepang.

Yang menarik perhatian Damien adalah prajurit paruh baya di Periode Transformasi. Dia telah melihat pria paruh baya ini sebelumnya.

Taye Watanabe!

Pria paruh baya ini adalah Taye Watanabe!

Menurut rumor, Taye Watanabe adalah murid terakhir dari pemimpin Asosiasi Rakyat Tersembunyi, dan dia juga orang yang bertanggung jawab atas pertempuran perjudian ini di Kamar Dagang QS.

Setengah bulan yang lalu, Damien tahu nama Taye Watanabe dari Davin.

81

Alasannya adalah penilaian Davin bahwa Taye Watanabe datang ke China untuk membunuh Damien untuk membalas pertumpahan darah Garrett dari Asosiasi Rakyat Tersembunyi pada masa itu.

Namun, penilaian Davin salah. Taye Watanabe tidak pernah keluar dari hotel ketika dia tinggal di China, dan dia bahkan tidak pernah bertanya tentang Damien.

Apa tujuan Taye Watanabe datang ke China kali ini? Hanya untuk pertarungan judi ini?

Sementara Damien mengerutkan kening dan merenung, Huson berjalan ke arah pria tua jangkung berseragam Liga Seni Bela Diri dan berkata dengan hormat, "Tuan Guan, semua orang ada di sini."

"Baiklah, mari kita mulai undiannya."

Tuan Guan, mengenakan seragam hitam, mengangguk ringan.

Segera, seorang petugas berseragam Liga Seni Bela Diri datang dengan sebuah nampan.

Damien melirik nampan dan menemukan dua puluh bola di nampan, sepuluh di antaranya hitam dan sepuluh putih.

"Tuan Guan."

Setelah meletakkan nampan di depan lelaki tua jangkung itu, petugas Liga Seni Bela Diri menundukkan kepalanya dengan hormat.

82

Pria tua jangkung itu tidak mengulurkan tangan untuk mengambil nampan, tetapi mengalihkan pandangannya ke tiga seniman bela diri dari Jepang: "Miyamoto, tolong datang dan periksa."

"Tidak, mari kita mulai." Salah satu dari mereka di tengah berkata dengan ringan.

Bola-bola ini disegel oleh Tomei dan dia secara pribadi setengah jam yang lalu. Masih ada kekuatan internal pada bola, yang berarti bahwa orang lain tidak menyentuh bola ini.

"Oke."

Tomei mengangguk, lalu melirik petugas itu dan berkata, "Beri tahu mereka aturannya."

"Ya, Tuan Guan." Petugas itu mengangguk hormat. Dia segera berbalik, memandang semua orang di pengadilan, dan berkata, "Pengundian akan segera dimulai."

"Sebelum memulai undian, izinkan saya memberi tahu Anda tentang aturannya."

"Seperti yang Anda lihat, ada dua puluh bola di sini, sepuluh hitam dan sepuluh putih."

"Setiap bola hitam diukir dengan angka. Angka ini dari 1 hingga 10. Hal yang sama berlaku untuk bola putih."

Bab 516

“Kemudian, para Martial Artist dari Northtown Chamber of Commerce dan Martial Artist dari QS Chamber of Commerce naik ke atas panggung bersama-sama. Para pemain dari Northtown mengambil undian putih, sedangkan para pemain dari QS mengambil undian hitam.

83

"Setelah menggambar bola, pemain harus mengungkapkan nomornya dan melaporkannya."

"Yang menggambar hitam 1 akan bertarung melawan yang menggambar putih 1, dan seterusnya, hitam 10 vs putih 10."

"Juga, urutan kontes juga ditentukan oleh jumlah undian. Artinya, 1 putih dan 1 hitam adalah yang pertama saling berhadapan."

"Jika hitam 1 kalah, permainan untuk hitam 1 berakhir. Yang putih punya dua pilihan. Yang pertama bertahan melawan hitam 2 atau pergi."

"Artis Bela Diri terakhir di atas panggung akan menjadi pemenangnya."

"Ini aturannya. Apakah kamu mengerti?" petugas Liga Seni Bela Diri bertanya.

Namun, tidak ada yang menjawab.

Sebenarnya, Damien Cain dan yang lainnya sudah mengetahui aturannya. Penjelasan petugas itu untuk hadirin.

Selain Seniman Bela Diri dari dua pihak, para selebriti dunia seni bela diri juga datang. Mereka tidak tahu apa-apa tentang aturan perjudian.

"Mengingat semua orang mengerti, silakan naik ke panggung untuk menarik banyak," petugas itu melirik semua orang dan berkata.

Begitu dia selesai, Seniman Bela Diri dari Kamar Dagang QS berangkat.

Dibandingkan dengan COC Northtown, QS COC jauh lebih disiplin.

84

Seniman Bela Diri QS tiga sampai empat tahun lebih tua dari Northtown. "Ayo pergi," Travis melirik orang-orang di belakangnya dan bangkit.

Setelah tiba di atas panggung, semua orang menarik undian dengan tertib. Dalam waktu kurang dari satu menit, dua puluh picks diambil.

Damien Cain memiliki bola putih metalik di tangannya.

Dia membukanya, dan hanya ada satu nomor: delapan.

Itu berarti Damien akan menjadi pemain kedelapan di atas panggung.

Damien melirik Seniman Bela Diri lain di Northtown dan menemukan bahwa mereka tidak memiliki ekspresi di wajah mereka kecuali Chase Hu.

Dia mendapat nomor satu dan akan menjadi yang pertama naik ke panggung.

Petugas liga Seni Bela Diri melirik kerumunan, "Oke, serahkan lotre yang kamu dapatkan."

Tak lama kemudian, para Martial Artist QS COC mulai menyerahkan bola.

Pada saat ini, Chase berjalan ke arah Travis dengan mata jahat dan berkata dengan suara rendah, "Saudara Zhang, berapa nomormu?

Travis melirik Chase, "Nomor 3, ada apa?" Chase menjawab, "Nomor saya satu."

Travis mengerutkan kening. Chase adalah yang terlemah di antara mereka dan mungkin akan kalah dalam pertarungan pertama.

85

Jika dia kalah, moral COC Northtown akan sangat terpengaruh.

"Saudara Zhang, bisakah kamu ..." Chase tidak bisa menahan diri untuk tidak melirik Travis dan hendak mengusulkan untuk mengganti nomornya.

Pada saat ini, petugas Liga Seni Bela Diri berjalan dengan Artis Bela Diri China. Jelas, dia adalah pemantau QS COC.

Petugas itu memandang Travis dan Chase, "Permisi, tolong berikan nomor Anda."

Tavis mengangguk, "Oke." Dia kemudian meletakkan bola di atas nampan.

Petugas itu menambahkan, "Nomor Saudara Zhang adalah tiga. Harap diingat."

Kantor kemudian beralih ke Chase yang tidak mau tetapi tidak berani melakukan apa pun di depan banyak orang.

Chase meletakkan bola di atas nampan.

Melihat nomor Chase, petugas itu menunjukkan keterkejutan di matanya, "Kakak Hu ternyata yang pertama..."

Chase bertanya dengan suara rendah, "Siapa yang pertama dari Kamar Dagang QS?"

Petugas itu melirik ke arah Chase dengan simpati, "Ini Sasuke Saito." Saito adalah anggota penting QS COC.

Wajah Chase menjadi pucat setelah mendengar namanya.

86

Petugas itu menghela nafas, "Saudara Hu, harap bersiap-siap." Petugas itu tahu Saito berada di level yang sama dengan Travis. Chase tidak akan memiliki kesempatan untuk memenangkan Saito!

Adapun mengubah nomor, itu tidak mungkin.

Cina memiliki tiga kekuatan besar di arena. Mereka telah mengamati semuanya di sini. Jika mereka menemukan bahwa Chase dan Travis mengubah nomor mereka, Chase dan Travis akan didiskualifikasi dari perjudian.

Menyerahkan bola, Seniman Bela Diri dari kedua pihak mengundurkan diri.

Petugas mengumumkan di atas panggung, "Saya akan memposting nomor dan pesanan nanti. Kompetisi akan dimulai pukul dua siang. Harap hadir tepat waktu."

Begitu dia selesai, para penonton mulai berdiskusi.

"Pukul dua? Total ada sepuluh pertandingan. Bisakah mereka menyelesaikannya?"

"Siapa bilang pertarungan akan berakhir hari ini? Perjudian ini akan memakan waktu tiga hari. Dua pertandingan hari ini. Empat pertandingan untuk besok dan lusa."

"Kenapa harus tiga hari?"

"Kamu pikir judi itu seperti permainan anak-anak?"

Damien mengabaikan diskusi mereka dan mengikuti COC Northtown untuk kembali ke vila.

87

Di aula vila, sepuluh Seniman Bela Diri yang berpartisipasi dalam pertempuran judi semuanya ada di tempatnya.

Kecuali Chase yang terlihat kesal, yang lain semua tampak tenang. Beberapa menit kemudian, Rick Chu dan Huson Wang masuk.

Rick mengeluarkan selembar kertas merah dengan nama orang dan nomor yang tertulis di atasnya, "Ini nomor dan urutannya."

Rick mengalihkan pandangannya ke Chase, "Chase akan menjadi yang pertama naik panggung. Lawannya adalah Saito."

Diperhatikan oleh burung gagak itu, Chase menunjukkan senyum yang kuat dan berkata, "Saudara Chu, bisakah saya mengganti nomor dengan Saudara Zhang? Saya tidak cocok dengan Saito. Saudara Zhang mungkin akan mengalahkannya."

Chase tidak peduli dengan harga dirinya. Dia memang tidak cocok dengan Saito dan mungkin tidak bisa bertahan dari sepuluh jurus Saito.

Bab 517

Awalnya, dia berpikir bahwa dia bisa mengalahkan satu atau dua Seniman Bela Diri dari Tiongkok dan mendapatkan rasa hormat dari Sekte Pedang. Tapi lawannya adalah Sasuke Saito.

Rick Chu menggelengkan kepalanya dan berkata, "Chase, nomornya telah diserahkan. Itu tidak bisa diubah."

"Jangan stres. Lakukan yang terbaik dan konsumsi bagian dari kekuatan dan kekuatan internal Saito. Itu akan menjadi hasil yang baik untukmu."

88

Maksud Rick adalah bahwa Chase tidak cocok dengan Saito. Hal terbaik yang bisa dilakukan Chase adalah menghabiskan kekuatan Saito.

Hasil yang paling ideal adalah Saito tidak memiliki kekuatan untuk menghadapi lawan kedua setelah mengalahkan Chase.

Hasil terburuknya adalah Saito memenangkan Chase tanpa melakukan upaya apa pun dan terus bertarung melawan Seniman Bela Diri No.

Seniman Bela Diri No. 2 dari Kamar Dagang Northtown adalah murid dari Sekte Wudang. Dia lebih kuat dari Chase tapi tidak terkalahkan.

Jika Saito mengalahkan Chase tanpa berusaha, Saito mungkin bisa mengalahkannya juga.

Dalam hal ini, COC Northtown akan berada dalam situasi yang sangat tidak menguntungkan.

Chase mengatupkan giginya dan berkata, "Oke, aku akan mencoba yang terbaik."

Dia tidak punya pilihan selain bertarung sampai mati!

Mereka tidak bisa memprediksi apa yang akan terjadi dengan tepat, jadi tidak ada yang perlu didiskusikan.

Setelah mendiskusikan strategi mereka, semua orang kembali ke kamar mereka.

Rick meminta Damien Cain untuk tidur di kamarnya, jadi Damien tidak perlu keluar.

"Berhenti!"

Saat Damien hendak kembali ke kamar, Queena Yuwen datang.

89

"Kita bertemu lagi." Queena masih mengenakan gaun biru panjang dengan pedang panjang di sampingnya.

Damien mengangkat alisnya dan bertanya, "Ada yang bisa saya bantu?" "Tentu saja. Kamu menggertak kakakku. Bagaimana dengan itu?"

Damien tersenyum dan menjawab, "Apa yang kamu inginkan?"

Queena melambaikan tangan terlebih dahulu, yang tidak membuat Damien takut.

Dia kemudian berkata, "Lupakan saja. Aku akan membiarkanmu pergi karena kamu adalah rekan satu timku."

Damien tersenyum, "Kalau begitu terima kasih."

Queena memberi Damien ekspresi acuh tak acuh, "Kamu tidak harus. Menangkan saja permainannya." Dia kemudian menambahkan, "Mungkin kamu bahkan tidak punya uang kembalian untuk naik ke atas panggung, dan kakakku akan mengalahkan mereka semua."

Damien tersenyum, "Kuharap begitu."

Orang yang dibicarakan Queena adalah Cary Wang, jenius dari Sekte Pedang.

Nomor Cary adalah enam, yang berarti dia akan naik panggung pada akhirnya.

Jika dia tak terbendung, dia bisa mengalahkan semua pemain Kamar Dagang QS.

Tapi itu tidak mungkin. Damien telah mengamati para pemain QS COC dan menemukan bahwa beberapa dari mereka memiliki tingkat kekuatan internal yang sama.

90

Para pemain ini adalah kartu terbaik dari QS COC. Mereka adalah murid dari Asosiasi Rakyat Tersembunyi atau murid Katana Saint.

Cary berbakat tetapi tidak berpengalaman seperti mereka. Tak lama kemudian, menjelang sore.

Saat Damien Cain dan yang lainnya datang ke ring, penonton di bawah panggung berkokok.

Di bagian depan, ada dua baris kursi eksklusif VIP.

Duduk di baris pertama adalah enam Seniman Bela Diri di Periode Transformasi termasuk Penatua Guan, yang ditemui Damien pagi ini.

Keenam orang tersebut merupakan pejabat China dan Negara R.

Dengan presentasi mereka, tidak ada yang berani menipu atau membuat masalah di atas panggung.

Di belakang enam, ada baris.

Duduk di barisan ini kebanyakan adalah orang tua yang mengenakan gaya kuno, termasuk pendeta Tao, biksu berjubah, dan beberapa orang tua dari Negara R dengan kimono.

Orang-orang ini semuanya adalah Seniman Bela Diri di Periode Transformasi.

Queena menunjuk ke seorang biksu tua yang duduk di kursi VIP dan memperkenalkan Damien, "Ini Master Kong. Muridnya ada di tim kami."

91

Damien mengangguk dan ingat bahwa murid Master Kong adalah seorang pemuda botak yang jumlahnya empat. Dia akan menjadi pemain kedua yang naik panggung besok.

Queena menunjuk ke pria tua lain dalam gaun Tao, "Ini adalah Pendeta Tao Yan. Jumlah muridnya adalah dua. Kami mengandalkan dia untuk mengalahkan Saito."

Damien tidak bisa menahan diri untuk tidak menatap Pendeta Tao Yan yang tampak tertekan.

Dia tahu bahwa muridnya akan melawan Saito dan tidak percaya pada muridnya.

Dengan semua orang ada di sini, petugas Liga Seni Bela Diri berjalan ke Penatua Guan dan berkata, "Penatua Guan, mereka semua ada di sini."

Penatua Guan berbicara, "Kalau begitu mari kita mulai."

"Ya."

Petugas itu menjawab dan melangkah ke atas ring.

Dia mengumumkan, "Pertarungan judi akan segera dimulai secara resmi. Sebelum kita mulai, saya perlu memberi tahu Anda aturannya."

"Aturan pertama adalah kamu tidak boleh tanpa ampun. Cobalah yang terbaik untuk menjaga keseimbangan yang baik dan tidak menyebabkan kematian. Ini akan menjadi perjudian yang bersahabat."

Mulut Damien mengangkat sentuhan main-main. Maksudnya adalah jika perlu, orang masih bisa dibunuh.

92

"Aturan kedua adalah bahwa satu pihak bisa menyerah. Setelah satu pihak menyerah, pihak lain tidak bisa bergerak lagi. Jika pihak lain agresif dan ingin menyakiti orang, dia akan dihukum."

"Itu saja."

"Jika tidak ada keberatan, perjudian sekarang dimulai."

Bab 518

Begitu sekretaris Liga Seni Bela Diri selesai berbicara, seorang pria muda dengan rambut panjang berdiri dan berjalan ke panggung.

Pria muda itu memiliki mata segitiga dan terlihat agak keren. Kekuatan internalnya kuat!

Dia adalah Sasuke Saito, pemain tingkat tinggi Kamar Dagang QS.

Travis Zhang melirik Chase Hu dengan serius, "Ayo, Chase." Chase mengatupkan giginya dan segera melompat ke atas ring.

Setelah naik ke atas panggung, Chase memberi hormat dengan tangan terlipat dan terangkat di depan Saito sementara Saito langsung menyela dengan dingin, "Kamu tidak perlu melaporkan namamu. Aku tidak tertarik dengan nama siapa pun.

Chase kesal, "Kamu ..."

Dia tidak menyangka Saito memandang rendah dirinya seperti ini.

93

Melihat bahwa Chase sangat mudah tersinggung oleh orang lain, wasit sedikit terdiam. Dia melirik mereka berdua dan berkata, "Silakan."

Begitu dia selesai, Saito bergerak, dan kakinya bergerak sangat cepat!

Penonton hanya bisa melihat kilatan cahaya.

Saat berikutnya, Saito mendatangi Chase.

Pupil mata Chase mengerut, dan tanpa sadar dia ingin merentangkan tangannya di depan dada.

Sebelum gerakannya selesai, pukulan Saito datang.

Ledakan!

Tinju Saito mengenai dada Chase.

Chase merasa seperti digigit truk dan terbang mundur tak terkendali.

Ledakan!

Chase memukul tepi ring dengan keras, memuntahkan seteguk darah yang banyak.

Saito tidak ingin melepaskan Chase dan mendatangi Chase lagi setelah menunjukkan seringai.

Menatap Chase, Saito mengepalkan tinjunya.

Chase penuh ketakutan dan berkata tanpa berpikir, "Aku menyerah."

94

Tinju Saito berakhir tiga kaki di depan hidung Chase. Saito menunjukkan senyum dingin, "Pecundang."

Dia kemudian menarik tinjunya, sementara wajah Chase pucat, dan kakinya gemetar.

Dia hampir dibunuh oleh Saito!

"Game pertama. Saito menang, dan Chase kalah."

Vonis kejam wasit terdengar.

Di antara hadirin, orang-orang dari Kamar Dagang Northtown merasa tertekan.

Meskipun Chase diperkirakan akan kalah, mereka tidak mengira dia akan kalah dari Saito dengan mudah.

Dia bahkan tidak selamat dari satu gerakan Saito!

Yang lebih memalukan adalah dia menyerah pada Saito!

Queena Yuwen tidak bisa menahan diri untuk tidak mengutuk, "Benar-benar pecundang!"

Damien menggelengkan kepalanya dan tidak mengatakan sepatah kata pun.

Dia juga berharap hal-hal akan berakhir seperti ini.

Sejak Saito menyalakan Chase, Chase sudah berada di posisi yang kurang menguntungkan.

Saito tidak menggunakan kekuatan penuhnya dengan tinju itu, atau Chase akan terlempar dari ring.

95

Tujuannya jelas. Dia ingin membunuh Chase.

Karena menurut aturan, selama orang tidak dilempar keluar dari ring, mereka tidak hilang.

Jika tinjunya lebih cepat, Chase seharusnya sudah mati sebelum dia berbicara, "Aku menyerah."

Jika dia membunuh Chase, moral COC Northtown akan sangat terpengaruh. Saito hanya akan dimarahi oleh para tetua.

Karena dia tidak melanggar aturan. Aturan tidak mengatakan bahwa pembunuhan tidak diperbolehkan.

Di atas ring, kedua belah pihak akan saling bertarung dengan kekuatan penuh mereka.

Chase turun dengan wajah malu, "Maaf, Saudara Chu, saya kalah dalam pertempuran."

Rick menghela nafas dan menjawab, "Tidak apa-apa. Jaga lukamu."

Di arena, wasit setengah baya memandang Saito dan berkata, "Kamu bisa memilih untuk tetap di atas panggung, atau bertarung melawan lawan berikutnya."

Saito menunjukkan senyum arogan, "Aku memilih untuk bertarung melawan pemain berikutnya."

Moral COC Northtown rendah, sementara moral Saito kuat. Dia harus memanfaatkan kesempatan ini.

Wasit mengangguk, "Oke. Song, naik ke panggung. Sekarang giliranmu."

96

Ekspresi Song sangat serius. Dia berkata, "Oke."

Song Dia sedikit lebih kuat dari Chase, tapi Saito masih memberikan banyak tekanan padanya.

Song awalnya mengira Chase bisa menahan sepuluh gerakan Saito dan menghabiskan kekuatan Saito. Tapi Chase bahkan tidak bisa bertahan dengan satu gerakan Saito.

Dalam hal ini, Saito berada di masa kejayaannya, dan Song harus bertarung melawannya.

Dengan pelajaran dari Chase, Song tidak melaporkan namanya setelah menginjak panggung.

Song mengencangkan ototnya dan menjaga gerakan Saito. Saito memeriksa Song dan berbicara, "Kamu lebih baik dari pecundang itu."

Alis Song yang mengerut mengendur tanpa sadar, tapi Saito melanjutkan, "Kamu tidak sekuat itu. Aku akan mengalahkanmu dengan tiga gerakan."

"Jangan terlalu sombong!"

Wajah Song tenggelam, tapi dia tetap rasional dan tidak terganggu oleh Saito.

Mengambil napas dalam-dalam, Song menoleh ke wasit dan bertanya, "Bisakah kita mulai?"

Wasit mengangguk, "Silakan."

Begitu wasit selesai, Chase mengambil inisiatif! Dia tidak akan membuat kesalahan yang sama seperti Chase!

97

Saito cepat, dan Song tidak boleh membiarkan Saito mengambil tembakan pertama! Song He juga cepat dan memiliki pemikiran yang bagus.

Tapi Saito mengubah strateginya. Dia tenang bahkan ketika pedang panjang Song hendak mengenainya.

Saat pedang Song hendak mengenai wajah Saito, Saito bergerak. Dua belati keluar dari lengan bajunya.

Kedua belati itu seperti naga yang berkeliaran, mencekik pedang panjang Song. Pedang Song tidak bisa bergerak!

Wajah Song berubah, dan dia ingin menarik pedang panjangnya, tapi belati Saito seperti lingkaran besi.

Pedang panjang itu terikat erat, Song tidak bisa berbuat apa-apa.

Bab 519

"Ini langkah pertama!"

Detik berikutnya, Sasuke Saito mencekik pedang panjang Song He! Song mendapat ketakutan besar dan terlalu sibuk untuk mundur.

Tapi Sasuke mengikutinya dengan seksama.

Kedua belati itu menikam lurus ke arah Song.

98

Satu serangan adalah langkah membunuh!

Song, yang kehilangan senjatanya, hanya bisa menangkis dengan telapak tangannya.

Belati pendek menusuk telapak tangan Song dan darah membubung keluar, menyebarkan rasa sakit yang menyayat hati ke seluruh tubuhnya.

"Ah!"

Song mengeluarkan jeritan menyedihkan.

Sasuke menyeringai muram, "Itu langkah kedua!"

Mengatakan bahwa dua belati pendek ditarik keluar dari telapak tangan Song, mengeluarkan darah!

"Berhenti!"

Tuan Song, pendeta Tao Yan mengeluarkan teriakan marah dalam upaya untuk menghentikan Sasuke.

Berpikir bahwa Sasuke akan berhenti di situ, dia mengabaikan pendeta Tao Yan dan mengangkat tangannya untuk menusuk!

Kali ini sasarannya lebih langsung, tenggorokan! Dua belati pendeknya menusuk tenggorokan Song! "Kejahatan!"

Pendeta Tao Yan mencoba menghentikannya, tetapi dia hampir 100 meter dari ring!

99

Akhirnya, dua belati pendek Sasuke menusuk ke bawah.

Namun yang mengejutkan, kedua belati pendek itu tidak menembus tenggorokan Song. Sebaliknya, mereka menyerempet kulit lehernya dan menusuk baja cincin itu.

Apakah Sasuke menunjukkan belas kasihan?

Tapi dari penampilannya, sepertinya tidak seperti itu.

Pada saat ini, Sasuke juga bingung. Mengapa menjadi seperti ini?

Dia seratus persen yakin bahwa dia tidak menahan diri.

Belatinya mengarah ke tenggorokan Song.

Tapi kenapa posisi di mana belati itu akhirnya ditusuk dibelokkan?

Sasuke bingung.

Saat berikutnya, dia bersiap untuk mengangkat tangannya untuk menusuk Song lagi. Tapi sekarang, Song sudah bereaksi.

"Aku mengaku kalah!"

Tanpa ragu-ragu, Song langsung berteriak.

Gerakan Sasuke hanya bisa dipaksa untuk berhenti.

"Anda cerdas!"

100

Sasuke mendengus dingin. Meski enggan, dia tidak bisa membunuh Song di depan umum karena Song sudah mengaku kalah.

Pada titik ini, pendeta Tao Yan mengamuk ke atas panggung.

Meskipun pendeta Tao Yan berada pada tahap awal dari periode transformasi, Sasuke dengan senang hati tidak takut.

"Kau ingin menyusahkanku?" Ucap Sasuke dengan nada meremehkan. Saat ini, dia tidak sabar menunggu pendeta Tao Yan bergerak padanya.

"Kamu sangat muda, dan kamu sangat pembunuh. Apakah kamu tidak takut dihukum oleh Tuhan?!"

Meskipun kemarahan di hatinya telah meningkat hingga ekstrem, pendeta Tao Yan tidak kehilangan akal sehatnya. Dia tahu betul bahwa Sasuke mencoba memprovokasi dia untuk menembaknya di depan umum.

Jika dia melakukannya, itu akan melanggar aturan pertarungan. Jepang, tiga prajurit di Periode Transformasi tidak akan pernah tinggal diam.

Mereka kemungkinan besar akan membunuhnya! Itu adalah konspirasi!

"Wabah?" Sasuke mendengus menghina, "Itu barang Cinamu, kami hanya percaya pada kekuatan kami."

"Anda..."

"Ayo turun." Pendeta Tao Yan ingin mengatakan sesuatu lagi. Pada saat itu, Tomei Guan, yang diam, berbicara dengan otoritas.

101

"Ya."

Pendeta Tao Yan menarik napas dalam-dalam, lalu menurunkan Song tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

"Taruhan kedua. Song, kalah. Sasuke, menang."

Sekali lagi, wasit setengah baya dengan kejam mengumumkan hasilnya.

"Pertarungan taruhan hari ini selesai. Pukul sembilan besok pagi, ronde ketiga akan dimulai."

Setelah Song dibawa dari panggung, wajah kerumunan Kamar Dagang Northtown sulit dilihat.

Song juga kalah.

Dan dia hampir mati!

Jika bukan karena pembelokan tiba-tiba belati pendek Sasuke pada menit terakhir, Song akan menjadi mayat saat ini.

"Sasuke terlalu terkutuk. Ini hanya pertarungan judi, mengapa dia membunuh seseorang?" Queena Yuwen sangat marah hingga wajahnya pucat pasi. Dia harus mengatakan bahwa perilaku Sasuke membuatnya takut.

Dia mengira pertarungan ini seperti permainan.

Dia tidak menyadari bahwa seniman bela diri Kamar Dagang QS hanya mencoba membunuh orang!

Damien Cain menghela nafas. Queena masih terlalu muda untuk mengalami bahaya hati manusia.

102

Pertarungan judi ini hanya secara nominal tentang membagi pemenang dan pecundang. Namun pada kenyataannya, ada banyak taruhan yang terlibat.

Belum lagi taruhannya, dunia seni bela diri Cina dan dunia seni bela diri Jepang berada di kapal yang sama, jadi itu pasti akan menjadi pertumpahan darah sejak awal.

Dengan gaya kejam dunia seni bela diri Jepang yang biasa, pembunuhan sangat penting.

Jika bukan karena fakta bahwa dia mengenai kekuatan internal pada saat kritis dan mencabut belati Sasuke, Song pasti sudah mati. Kalau tidak, Song pasti sudah mati.

"Ayo kita kembali dulu."

Rick Chu menghela nafas. Pertaruhan hari ini bahkan belum berlangsung lima menit dari awal hingga akhir.

Hasil yang mengerikan telah benar-benar mengganggu Kamar Dagang Northtown.

Sasuke akan melanjutkan besok, dan sekuat Travis Zhang, dia tidak seratus persen yakin dia bisa mengalahkan Sasuke.

Bahkan jika dia menang, dia mungkin tidak dalam kondisi yang cukup baik untuk menangani lawan berikutnya.

Kerumunan kembali ke area vila dengan berat hati.

Pendeta Tao Yan, di sisi lain, datang ke Tomei dan berkata dengan hormat, "Terima kasih telah menyelamatkan nyawa Song."

103

"Terima kasih untuk apa?" Tomei menatap pendeta Tao Yan dengan heran. Pendeta Tao Yan tercengang.

Seolah-olah dia tahu apa yang dipikirkan pendeta Tao Yan, Tomei menggelengkan kepalanya, "Aku tidak menyelamatkan Song."

"Ada orang lain."

"Orang lain?!" Hati pendeta Tao Yan tidak terkejut, apa artinya itu?

Selain Tomei, siapa lagi yang mampu menangkis belati pendek Sasuke dari jarak seratus meter?

"Aku tergoda untuk bergerak, tapi Miyamoto dan yang lainnya berada tepat di sebelahku. Jika aku bergerak, mereka akan memblokirnya."

"Masih ada seorang pejuang di masa transformasi yang tersembunyi di antara kita yang menyelamatkan Song," jelas Tomei.

Dia memang memiliki kekuatan untuk menyelamatkan Song, tapi dia tidak pernah berniat melakukan itu.

Bagaimanapun, dialah yang bertanggung jawab atas pertarungan ini. Jika dia melakukan itu, dia akan memimpin tuduhan melanggar aturan.

Oleh karena itu, bahkan jika Song mati di depannya, dia tidak akan melakukan apa-apa.

Bab 520

104

"Periode Transformasi?" Pendeta Tao Yan terkejut. Hanya ada selusin orang yang mencapai tahap Periode Transformasi yang datang ke Pulau ML kali ini, dan mereka semua berasal dari bidang seni militer di Kabupaten C. Dia mengenal mereka semua, dan mereka duduk bersamanya selama waktu itu. Mereka masih tidak memiliki kesempatan untuk menyelamatkan Song meskipun mereka duduk begitu dekat dengan arena.

"Tomei. Apakah kamu tahu siapa prajurit di Periode Transformasi itu?" Pendeta Tao Yan mau tidak mau bertanya; Prajurit itu baru saja menyelamatkan Song, jadi sekte Wudang berhutang budi padanya.

Mereka harus membayar kebaikan itu.

"Saya tidak tahu. Ada terlalu banyak orang di lapangan sehingga saya tidak bisa melihat dengan jelas." Tomei menggelengkan kepalanya; Meskipun dia berada di tahap tertinggi dari Periode Transformasi, dia tidak bisa mengawasi begitu banyak orang di lapangan. Dia hanya tahu bahwa orang yang bergerak sangat dekat dengan arena.

"Baiklah." Pendeta Tao Yan agak tidak berdaya; Ini adalah pertama kalinya dia melihat seseorang melakukan sesuatu yang baik tetapi tidak meminta imbalan.

Di sisi lain, Sasuke Saito baru saja kembali ke tim Kamar Dagang QS, dan seorang pria tidak bisa menahan diri untuk bertanya, "Sasuke. Mengapa kamu tidak membunuh pria Cina itu sekarang?"

Sasuke memandang pria itu dan berkata dengan wajah muram, "Apakah menurutmu aku tidak ingin membunuhnya?"

Pria itu bingung sejenak, "Apa maksudmu dengan itu?"

105

"Aku dihentikan oleh seseorang." Sasuke berkata dengan suara yang dalam bahwa ketika dia berada di atas panggung, dia tidak mengerti mengapa belati itu bergeser entah bagaimana, tetapi setelah turun dari panggung, dia menyadarinya.

Ketika dia hendak menyerang prajurit dari Tiongkok, seseorang menabrak kekuatan internal untuk menyela, yang membelokkan belatinya dari jarak jauh.

Pada saat ini, Taye Watanabe dan dua prajurit tua Jepang lainnya di Periode Transformasi masuk.

Ketika Sasuke dan prajurit muda lainnya melihat ketiga pria ini masuk, mereka langsung membungkuk, "Sensei!"

"Bagus. Sasuke." Prajurit tua yang berdiri di tengah memandang Sasuke dengan puas; Hari ini, Sasuke telah mempermalukan Seniman Bela Diri Tiongkok. Dia tidak hanya mengalahkan Seniman Bela Diri China tetapi juga menggunakan cara yang memalukan.

"Terima kasih, Sensei. Merupakan kehormatan bagi saya untuk melakukannya." Mata Sasuke penuh dengan antusiasme; Prajurit tua di depannya bernama Hanzo Miyamoto. Dia adalah wakil pemimpin Grup ZG di Jepang, dan dia telah mencapai tingkat ninja yang lebih tinggi lima tahun yang lalu.

Dalam beberapa tahun terakhir, Hanzo Miyamoto adalah ninja tingkat tinggi paling menjanjikan yang bisa menembus ninja tertinggi.

"Lawanmu untuk besok adalah Travis. Dia adalah murid dari Gunung Naga dan harimau, sebuah sekte bela diri kuno di Tiongkok. Kekuatannya jauh lebih kuat daripada dua orang hari ini. Kamu tidak bisa meremehkannya." Hanzo Miyamoto berkata dengan serius. Sasuke memenangkan dua pertempuran berturut-turut hari ini, dan mentalitasnya pasti akan sedikit berubah. Jika dia menganggap enteng musuh, dia mungkin akan dikalahkan.

"Sensei. Jangan khawatir. Aku tidak akan meremehkan musuh mana pun. Aku akan melakukan yang terbaik untuk membeloti mereka." Sasuke sibuk menjelaskan. Dia telah mendengar Gunung Naga dan Harimau sejak lama; itu adalah salah satu dari sedikit sekte seni bela diri dengan sejarah lebih dari seribu tahun di Cina. Tidak peduli seberapa sombongnya dia, dia tidak akan pernah membenci murid Gunung Naga dan harimau.

"Ngomong-ngomong, Sensei. Saat aku mencoba membunuh prajurit dari China, seseorang menghentikanku. Apakah mereka penyelenggara dari pejabat?" Sasuke bertanya; Di antara semua orang di aula, Hanzo Miyamoto memiliki kultivasi tertinggi. Karena itu, jika semuanya berjalan seperti dugaan Sasuke, hanya Hanzo Miyamoto yang bisa melihatnya.

"Itu bukan mereka." Hanzo Miyamoto menggelengkan kepalanya dengan wajah muram dan berkata, "Ada orang lain yang menghentikanmu."

"Orang lain?" Sasuke terkejut. Jika bukan Tomei, siapa lagi?

"Ya." Hanzo Miyamoto mengangguk lalu berkata dengan suara yang dalam, "Orang-orang China sangat tercela sehingga mereka cenderung membiarkan prajurit mereka di Periode Transformasi bersembunyi di tim Seniman Bela Diri biasa."

Sasuke sepertinya memikirkan sesuatu, "Sensei. Maksudmu mereka telah menebak bahwa kita akan menyerang pemain mereka, jadi mereka membiarkan prajurit dalam periode transformasi bersembunyi di tim Seniman Bela Diri biasa untuk menyelamatkan para pemain itu dari pembunuhan kita?"

"Sangat mungkin." kata Hanzo Miyamoto. Apa yang dikatakan Sasuke persis sama dengan apa yang dia duga. Saat itu, dia bisa memastikan bahwa bukan Tomei yang bergerak karena tidak ada fluktuasi kekuatan internal Tomei.

107

Selain kelompok Tomei, itu hanya bisa menjadi Seniman Bela Diri yang sangat dekat dengan arena.

"Jadi bagaimana kalau aku melawan Travis besok?" Sasuke menjadi khawatir. Jika orang yang tersembunyi itu mengenai kekuatan internal padanya pada saat kritis pertempuran antara dia dan Travis besok, dia mungkin kalah dalam pertarungan; Karena pengaruh sekecil apapun akan memiringkan hasil.

"Jangan khawatir. Saya akan meminta Taye Watanabe untuk mengawasi mereka. Jika Martial Artist mereka di masa transformasi berani mengganggu pertarungan lagi, saya akan membawa masalah ini ke Federasi Wushu Internasional dan membiarkannya menengahi masalah ini. untuk kita." Hanzo Miyamoto berkata dengan suara yang dalam. Meskipun tanggung jawab pertempuran adalah pejabat dari China dan J, Federasi Wushu Internasional juga memata-matai pertandingan.

Misalkan Martial Artists dari China curang lagi. Dalam hal ini, mereka dapat mengajukan permohonan ke Federasi Wushu Internasional dan secara langsung menilai hasil pertandingan Kamar Dagang Northtown sebagai kegagalan.

Federasi Wushu Internasional adalah organisasi tingkat tertinggi di dunia seni bela diri; bahkan Liga Seni Bela Diri dari Tiongkok harus mematuhi perintah mereka.

Sasuke merasa lega saat mendapat jaminan dari Hanzo Miyamoto. Hari berikutnya datang dalam sekejap.

Dibandingkan dengan kemarin, moral orang-orang Kamar Dagang Northtown jauh lebih rendah.

Bahkan Queena Yuwen, yang selalu aktif, berbicara lebih sedikit hari ini. Cary adalah satu-satunya yang tetap tanpa ekspresi di antara mereka.

108

Pertandingan dimulai pukul sembilan. Damien dan rombongannya sudah tiba di arena sekitar pukul delapan.

Ketika Damien dan yang lainnya tiba di dekat arena, auditorium sementara yang berjarak 100 meter dari arena sudah dipenuhi oleh Seniman Bela Diri.

Eveline dan Gaspar juga ada di sana. Mereka duduk di paling belakang, dan mereka berada di sudut barisan belakang, yang tidak mudah untuk diperhatikan.

Itu jelas pengaturan Julian.

"Gasper. Apa menurutmu penglihatanku menjadi kabur baru-baru ini? Semua orang di sini terlihat mirip dengan pecundang itu." Eveline tiba-tiba menggosok matanya dan menatap panggung dengan ragu. Dia merasa seperti melihat sosok Damien lagi.

"Bibi. Kamu pasti memiliki penglihatan kabur. Hanya seniman bela diri yang bisa memasuki tempat ini. Sampah itu tidak mungkin ada di sini." Gasper berkata dengan tegas padanya. Damien mungkin muncul di Pulau ML, tetapi dia tidak pernah percaya bahwa Damien akan muncul di sini.

"Kamu benar." Eveline bergumam, merasa bahwa dia pasti melihat orang yang salah.

Pada saat ini, Hinds dan Sonya datang.

Sonya terlihat sangat lelah. Dia menderita insomnia akhir-akhir ini. Setiap kali dia memikirkan foto dirinya sedang ditunggangi oleh Damien, dia merasa mual dan tidak bisa tidur.



Related : Regal Dragon Husband ~ Bab 511 - Bab 520

0 Komentar untuk "Regal Dragon Husband ~ Bab 511 - Bab 520"