Coolest Girl in Town ~ Bab 243


Bab 243, Gadis Paling Keren di Kota

Mata Jamie menjadi gelap mendengar kata-kata Madeline, tapi wajahnya tidak menunjukkan apa-apa. Dia hanya berkata, “Merupakan berkah dari Tuhan jika saya bisa memiliki pacar seperti Miss Sinclair. Sayang sekali saya tidak cukup beruntung untuk bertemu pasangan yang baik seperti dia dalam hidup saya.” Setelah mendengar ini, Elise memberi Jamie acungan jempol di benaknya. Orang ini semakin pandai berbicara , pikirnya. Di sisi lain, wajah Madeline semakin gelap mendengar kata-kata Jamie. Namun, Jamie mengabaikan ekspresi Madeline. Sebaliknya, dia berbalik untuk melihat Elise, bertanya, "Apakah Anda membeli semua ini, Nona Sinclair?"

Elise agak bingung. Namun demikian, dia menggelengkan kepalanya dan menjawab, "Tidak, Nyonya Griffith membeli ini untuk Nona Dahlen di sini." Jamie menghela napas panjang. "Saya mengerti. Saya melihat Anda membawa tas-tas ini, jadi saya pikir Andalah yang membeli semua ini. Lagi pula, jarang bagi Anda untuk datang ke pusat perbelanjaan saya. Apakah Anda menemukan sesuatu yang Anda sukai setelah berbelanja?” Setelah mendengar ini, Elise akhirnya tahu apa yang Jamie rencanakan. Dia segera menjawab sambil tersenyum, “Yah, saya baru saja melihat beberapa tas Herms.” Begitu dia menyelesaikan kalimatnya, Jamie segera mengerti apa yang dia maksudkan.

Dia memerintahkan orang-orang di belakangnya, "Kemasi semua tas baru di toko Herms dan kirimkan ke rumah Nona Sinclair." "Ya, Tuan Muda Jamie." Orang-orang itu buru-buru melaksanakan perintahnya. Sementara itu, Maya langsung terpana dengan apa yang terjadi. Apakah dia baru saja mengatakan 'semua tas Herms baru'? Itulah impian banyak wanita muda! Sebuah tas tangan Herms sama berharganya dengan gabungan sepuluh tas tangan Chanel, namun pria ini menawarkan untuk memberikan Elise seluruh seri edisi terbatas! dia pikir. Dalam sekejap, dia merasa bahwa tas yang baru saja dia beli hari ini tidak menarik lagi baginya.

“Bagaimana dengan pakaian? Atau perhiasan?” Elise sepertinya memikirkannya dengan serius. Kemudian, dia berkata, "Saya mendengar bahwa Cion, merek perhiasan, baru saja memperkenalkan kalung yang bernilai jutaan ..." Tanpa mengedipkan mata, Jamie segera memerintahkan, "Kemasi barang unggulan dari toko Cion dan kirimkan juga .” Bahkan Madeline tercengang ketika pria itu menawarkan untuk memberikan kalung bernilai jutaan kepada Elise sebagai hadiah tanpa ragu sedikit pun. Apa yang istimewa dari Elise yang membuat pria ini menghabiskan begitu banyak uang untuknya?

Maya dengan cepat meraih lengan Madeline dan bertukar pandang dengannya, sementara Madeline menepuk punggung tangannya untuk menghiburnya. Nah, mari kita lihat apakah orang ini benar-benar dermawan dengan uang. Namun, dalam waktu kurang dari sepuluh menit, pengawal Jamie datang membawa banyak tas belanja. Semua tas ini berisi tas Herm├ęs Birkin, dan salah satunya bahkan berisi kotak hadiah yang didekorasi dengan indah. "Saya harap Anda senang dengan ini, Nona Sinclair." Elise mengernyitkan matanya sambil tersenyum ketika dia tahu alasan mengapa Jamie melakukan semua ini. Bermain bersamanya, dia menjawab dengan anggukan, “Terima kasih atas hadiahnya. Saya sangat menyukai mereka."

"Yah, aku senang mendengar kau menyukainya," kata Jamie, sebelum menoleh ke arah Madeline. "Jadi, apakah Anda akan terus berbelanja, Nyonya Griffith?" Namun saat ini, Madeline sedang tidak ingin berbelanja, karena melihat tas belanjaan itu membuatnya merasa sangat malu. “Tidak, kurasa tidak. Kami sudah membeli cukup banyak barang, jadi kami akan kembali. ” "Kalau begitu, bisakah aku meminta seseorang mengantarmu pulang?"

Sebelum Madeline sempat menjawabnya, Maya menjawab terlebih dahulu, “Tentu! Karena itu terjadi, saya lelah berbelanja. ” Dia hanya ingin melarikan diri dari sini sesegera mungkin karena dia benar-benar tidak tahan lagi. Madeline dalam hati tidak senang. Dia menembakkan tatapan marah pada Elise, tapi dia tidak mengatakan apa-apa lagi. Sebelum datang ke pusat perbelanjaan, dia telah merencanakan untuk membuka mata Elise, si udik desa itu, dan membuatnya menyadari jarak antara dia dan para Griffith. Tapi sekarang, dia tercengang dengan semua yang telah dilakukan Jamie. "Kalau begitu, maaf karena mengganggumu," kata Elise. Jamie buru-buru mengatur mobil khusus untuk mengantar ketiga wanita itu pulang.

Madeline memasang wajah cemberut dalam perjalanan pulang, sedangkan Elise jauh lebih santai. Setelah tiba di rumah, Madeline melemparkan tas tangan di tangannya kepada pelayan dan kemudian berkata kepada Elise dengan tidak senang, “Kamu seorang wanita, Elise. Tidakkah kamu tahu bahwa seorang wanita harus tetap tertutup? Ketika pria memberi wanita hadiah, mereka biasanya melakukannya untuk suatu tujuan. Bagaimana Anda bisa berkencan dengan putra saya sambil menerima hadiah dari pria lain? Apakah kamu tidak malu akan hal itu?” Namun, Elise tersenyum tipis tanpa rasa tidak senang sedikit pun. Dia menjawab, “Saya pikir Anda terlalu memikirkannya, Mrs. Griffith.

Pak Keller dan saya sudah saling kenal selama bertahun-tahun, jadi tidak ada salahnya saya menerima hadiah darinya. Selain itu, kamu pasti lelah seharian berbelanja, jadi jangan khawatirkan aku. Jika menurut Anda tidak pantas bagi saya untuk menerima hadiah dari orang lain, saya tidak bisa berbuat apa -apa. Lagi pula, saya tidak punya hak untuk mengendalikan apa yang Anda pikirkan. ” “Kamu… Lidahmu cukup tajam. Apa kau tidak khawatir aku akan memberitahu Alex tentang ini?” “Yah, apakah akan memberi tahu Alexander tentang ini atau tidak, terserah padamu. Anda bebas memilih apakah akan melakukannya atau tidak.

Aku akan ke atas untuk istirahat,” jawab Elise. Dengan itu, dia berbalik dan pergi. Madeline sangat marah, karena dia mendapati bahwa dia tidak bisa berbuat apa-apa terhadap Elise. Saat itu, pelayan datang dengan tas belanja Herms di tangannya. Dia bertanya kepada Madeline, “Nyonya, di mana saya harus meletakkan tas-tas ini? Haruskah aku meletakkannya di kamarmu seperti biasa?” Madeline menjawab dengan tegas, “Jangan tanya saya tentang itu! Letakkan saja di mana pun Anda suka. ” Pelayan itu bingung, tetapi dia tidak berani bernapas. Namun, saat itu, Elise menjulurkan kepalanya dari suatu tempat, berkata, "Stella, tolong kirim semuanya ke kamarku."

Stella segera menjawab, "Ya, Nona Elise." Kemudian, dia melihat pelayan di sebelahnya, berkata, “Ini adalah barang-barang Nona Elise. Kirim saja ke kamarnya.” Pelayan itu buru-buru membawa semua tas belanjaan ke atas. Madeline merasa seperti api tak berbentuk sedang berkobar di dalam dirinya. Aku harus mengusir Elise dari rumah ini secepat mungkin! dia pikir. Segera setelah Alexander pulang, dia menghampirinya dan berkata, “Ada sesuatu yang ingin kukatakan padamu, Alex! Elise bermain-main dengan orang lain di luar sana…” Ekspresi Alexander sedikit berubah mendengar kata-kata Madeline, tetapi dia hanya menjawab, “Apa yang kamu bicarakan, Bu?”

Madeline tidak peduli tentang hal lain. Dia memberi tahu Alexander semua yang dia lihat hari ini, meskipun dia tidak mengatakan sepatah kata pun tentang apa yang telah dia lakukan dengan sengaja. “Sudah kubilang, Alex, pria Keller itu benar-benar menghabiskan banyak uang untuknya! Dapat dimengerti jika dia melakukan itu jika mereka adalah pasangan, tetapi dia memberinya hadiah yang sangat berharga meskipun mereka bukan pasangan. Ini tidak masuk akal! Bukan hanya itu, tetapi Elise menerima hadiahnya seolah itu bukan apa-apa. Tidak diragukan lagi dia menipumu dengan melakukan itu!” “Cukup, Bu! Ini tidak seperti yang Anda pikirkan.

Saya percaya Elise; dia bukan tipe orang yang kamu bicarakan.” Ini adalah pertama kalinya Madeline melihat putranya berbicara dengannya seperti ini, dan api dalam dirinya terus berkobar. “Alex, kamu ditipu oleh wanita itu—” Namun, sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya, Alexander memotongnya, berkata, “Cukup sudah, Bu! Mari kita tidak membicarakan ini lagi. Aku akan ke atas.” Dengan itu, dia naik ke atas, meninggalkan Madeline yang tercengang. Alexander pergi ke kamar Elise dan mengetuk pintu. Tepat setelah itu, suara Elise terdengar berkata, "Masuk."

Ketika Alexander mendorong pintu terbuka dan masuk, dia melihat beberapa tas belanja berisi barang-barang mewah kelas atas. Matanya menjadi gelap, tetapi dia berjalan ke arahnya tanpa melihat ke samping. Pada saat ini, Elise sedang duduk di mejanya dan mengutak-atik ponsel di tangannya. "Oh, kau kembali," katanya. Namun, detik berikutnya, Alexander langsung meraih pergelangan tangannya dan menariknya ke dalam pelukannya. Kemudian, dia memeluknya erat-erat, bertanya, "Apakah ibuku menyulitkanmu hari ini?"

Elise mengedipkan matanya sebelum berkata sambil tersenyum, “Tidak, dia tidak melakukannya! Dia baru saja mengajakku berbelanja. Ini adalah barang-barang yang saya dapatkan, tetapi itu diberikan kepada saya oleh Jamie sebagai hadiah.” Alexander berkata dengan wajah datar, “Gunakan saja kartu yang saya berikan saat Anda pergi berbelanja lain kali. Jangan terima hadiah dari pria lain lagi.”

 

Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 243

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 243"