Coolest Girl in Town ~ Bab 244


Bab 244, Gadis Paling Keren di Kota

Elise dengan cepat menjelaskan, "Bukannya aku ingin menerima hadiah Jamie, tapi situasinya saat itu..." Namun, saat itu dia memikirkan sesuatu. Bagaimanapun, Madeline adalah ibu Alexander. Betapapun tidak senangnya dia dengan Madeline, dia tidak bisa mengatakan hal-hal buruk tentang ibunya di depannya. Karena itu, dia mengubah topik pembicaraan dan berkata, "Sudahlah, aku akan mengembalikannya setelah meninggalkannya di sini selama beberapa hari." Namun, Alexander mengencangkan lengannya di sekelilingnya. “Maafkan aku, Elis. Kurasa aku tidak bisa menerima pria lain bersikap baik padamu, jadi aku harus bersikap dua kali lebih baik padamu di masa depan.”

Elise tidak mengatakan sepatah kata pun. Ada beberapa hal yang tidak ingin dia katakan padanya agar dia tidak merasa lebih kesal. Namun, dia bisa merasakan bahwa Madeline memusuhi dia. Sepertinya memang benar bahwa hubungan dengan ibu mertua adalah masalah tersulit di dunia. Mungkin aku bisa mengurangi konflik di antara kami dengan menghindarinya , pikirnya. Memikirkan hal ini, dia mengambil keputusan. Ketika Alexander keluar dari kamar Elise, dia menelepon Cameron. "Bantu aku mencari tahu apa yang terjadi di Moore Plaza hari ini." Cameron hanya menjawab, "Ya, Tuan Muda Alexander," di ujung telepon tanpa mengajukan pertanyaan apa pun.

Setelah menutup telepon, Alexander melihat ke belakang dan menatap pintu yang tertutup rapat. Meskipun Elise tidak mengatakan apa-apa tentang itu, dia bisa merasakan ada yang salah dengan suasana hatinya hari ini. Apa yang harus saya lakukan untuk mengurangi kekhawatirannya? dia pikir. Selama beberapa hari berikutnya, Elise pergi dari fajar hingga senja, pergi ke studio Brendan untuk membantunya mengerjakan pekerjaannya. Karena dia menghindari bertemu Madeline hampir setiap hari, kedua wanita itu jarang bertemu satu sama lain, sehingga menghindari banyak konflik.

Namun, Madeline tidak membiarkannya begitu saja. Suatu hari, pelayan itu menerima kartu undangan yang dirancang dengan indah. "Nyonya, ini undangan yang dikirim oleh Grup SK." Madeline mengambil kartu undangan dan melihatnya sekilas. “Letakkan saja di sana! Saya akan meluangkan waktu untuk menghadiri acara tersebut.” "Ya, Bu," kata Stella. Tepat ketika Stella hendak pergi, Madeline menghentikannya, berkata, "Tunggu sebentar, Stella." “Ada lagi, Bu?” Langsung ke intinya, Madeline berkata, “Anda telah bekerja untuk Griffith selama bertahun-tahun. Saya kira saya bisa membicarakan hal ini dengan Anda tanpa basa-basi. Anda telah melayani Ayah di sisinya selama bertahun-tahun, jadi Anda tahu temperamennya lebih baik daripada orang lain.

Aku hanya ingin tahu mengapa dia mengatur agar Alex bertunangan dengan orang desa seperti Elise.” Stella terganggu oleh pertanyaan Madeline. “Nyonya, ini adalah masalah dalam Keluarga Griffith. Saya hanya seorang pelayan, jadi saya tidak memenuhi syarat untuk mengomentari ini. ” Madeline segera menjawab, “Tidak apa-apa, Stella. Aku hanya ingin tahu apa yang Ayah pikirkan, jadi kamu harus jujur.” Tetap saja, Stella tidak yakin harus berkata apa sebagai tanggapan. Dalam beberapa hari terakhir, dia memperhatikan bahwa Madeline tampaknya tidak senang dengan Elise. Secara alami, dia tidak bisa mengatakan apa-apa tentang itu sebagai pelayan, meskipun dia merasa semakin kasihan pada Elise.

“Nyonya, karena Anda mengajukan pertanyaan kepada saya hari ini, izinkan saya untuk mengatakan bahwa Elise sebenarnya adalah wanita yang baik. Dia unggul dalam studinya dan merupakan pencetak gol terbanyak dalam ujian masuk perguruan tinggi kali ini. Dulu ketika mendiang Mr. Griffith masih ada, dia tidak pernah memanfaatkan kesukaannya untuk melakukan sesuatu yang tidak pantas. Sebaliknya, dia selalu memikirkan kepentingan para Griffith. Adapun hubungannya dengan Tuan Muda Alexander, saya tidak berpikir itu pantas bagi kita untuk berbicara secara bergantian tentang cinta antara seorang pria dan seorang wanita. Tapi saya yakin Tuan Muda Alexander pasti menyukai Nona Elise karena ada sesuatu yang luar biasa pada dirinya. Selain itu, mereka terlihat seperti pasangan yang sempurna. Saya pikir mereka pasti akan bahagia jika mereka menikah.”

“Cukup…” Madeline menyela Stella sebelum Stella bisa melanjutkan pidatonya. "Menikah? Bagaimana dia bisa menikah dengan Keluarga Griffith dengan latar belakang keluarga seperti itu? Bukankah itu terlalu menggelikan?” Setelah mendengar kata-kata Madeline, Stella menyadari bahwa Madeline tidak menyukai Elise karena latar belakang keluarga yang terakhir. Ternyata keluarga kaya menghargai pernikahan antara keluarga dengan status sosial yang sama di atas segalanya. Yah, almarhum Mr Griffith lebih baik; dia tidak memiliki pandangan vulgar dan kuno seperti itu , pikirnya. Saat itu, Madeline berkata, “Katakan yang sebenarnya, Stella. Apakah dia melakukan sesuatu… tidak senonoh dengan Alex selama dia menghabiskan waktu di sini?”

Setelah mendengar ini, Stella segera menjawab, “Anda terlalu berlebihan, Bu. Tidak ada yang tidak senonoh antara Nona Elise dan Tuan Muda Alexander. Saya dapat menjamin Nona Elise tentang ini. Madeline menghela napas lega. Sepertinya mereka belum mencapai titik itu dalam hubungan mereka. Kalau begitu, masih ada cara untuk memperbaiki situasi , pikirnya. “Baiklah, aku mengerti. Anda boleh pergi.” Stella menyeka keringat di dahinya sebelum pergi ke dapur. Kemudian, dia menghela nafas tak berdaya, berkata, "Mengapa orang baik sepertimu menemukan ibu mertua seperti itu, Nona Elise ..."

Elise tidak tahu apa yang terjadi, dan dia tidak pulang sampai jam 10 malam seperti biasanya. Setiap kali dia kembali pada jam ini dalam beberapa hari terakhir, lampu di ruang tamu pasti sudah dimatikan. Namun, hari ini, ruang tamu yang luas itu terang benderang. "Kamu akhirnya kembali, ya?" Elise mendengar suara Madeline begitu dia memasuki rumah. Ketika dia mendongak tanpa sadar, dia melihat Madeline duduk di sofa di ruang tamu. Dia bertanya, "Mengapa Anda masih bangun pada jam selarut ini, Nyonya Griffith?" "Aku menunggumu," jawab Madeline singkat.

"Kemari. Mari kita bicara.” Elise berjalan ke arah Madeline dan duduk di sampingnya. "Apakah ada yang ingin Anda bicarakan dengan saya, Nyonya Griffith?" "Eh," jawab Madeline. “Saya mendengar dari seseorang di keluarga bahwa Anda akan tinggal di sini hanya selama satu tahun. Karena sudah waktunya, saya akan mengatakan Anda harus mempertimbangkan pindah dan tinggal di tempat lain. Lagipula, kamu seorang wanita, jadi sangat tidak pantas bagimu untuk tinggal di tempat orang lain sepanjang tahun.” Untuk sesaat, Elise tidak tahu bagaimana menanggapi kata-kata Madeline. Dia datang ke sini karena Jonah telah mengundangnya, tetapi sekarang setelah Jonah pergi, tampaknya tidak pantas baginya untuk terus tinggal di sini. Apalagi Madeline telah memintanya untuk pergi.

“Anda benar, Nyonya Griffith. Aku memang harus pindah.” Madeline kemudian berkata, “Saya tidak bermaksud lain, tetapi Anda seorang wanita, jadi reputasi Anda cukup penting. Orang-orang di keluarga kami kebanyakan laki-laki, jadi akan memalukan jika ada kabar tentang ini. Bagaimana dengan ini? Saya punya apartemen dengan 2 kamar tidur di pusat kota, jadi Anda bisa tinggal di sana jika Anda mau.” “Terima kasih atas tawaran baik Anda, Mrs. Griffith, tapi itu tidak perlu. Aku akan mencari tempat untuk tinggal sendiri.” Madeline menghela napas lega ketika mendengar Elise berkata begitu. "Bagus. Anda bertunangan dengan Alexander, tetapi Anda berdua belum menikah, jadi hubungan Anda masih dapat berubah.

Saya melakukan ini untuk kebaikan Anda sendiri, jadi jika Alexander dan yang lainnya menanyakannya nanti, saya harap Anda akan memberi tahu mereka bahwa itu adalah keputusan Anda sendiri.” Terus terang, saya tidak bisa mengatakan bahwa dia mengusir saya. Tidak mungkin Elise tidak mengerti arti di balik kata-kata Madeline. Memang, dia seperti orang luar bagi keluarga ini, jadi agak tidak pantas baginya untuk tinggal di sini. "Jangan khawatir. Aku mengerti itu." Karena itu, Elise mengemasi barang-barangnya keesokan harinya. Dia telah membeli sebuah apartemen di Athesea sejak lama, meskipun tempat itu selalu kosong. Awalnya, dia berencana untuk pindah ke sana ketika dia selesai menghabiskan satu tahun di Griffith Residence seperti yang dia janjikan kepada Robin.

Sekarang dia akan pindah, dia bisa tinggal di apartemen itu untuk sementara waktu. Dia mengumumkan segera saat sarapan bahwa dia berencana untuk pindah. Dalam sekejap, orang-orang di meja makan terkejut, dan Danny yang pertama berbicara. “Kau akan pindah? Kenapa, Bos? Kenapa kamu pindah? Lagipula, kamu baik-baik saja selama tinggal di sini. ” Brendan bertanya tepat setelah itu, “Apakah sesuatu terjadi, Elise? Kenapa tiba-tiba ingin pindah?” Jack juga bingung. "Jangan bilang kamu ingin pindah karena kamu kesulitan menyesuaikan diri sekarang karena orang tuaku kembali?"

Elise segera menjawab sambil tersenyum, “Tidak, bukan itu. Saya hanya merasa bahwa saya telah mengganggu kalian sedikit dengan tinggal di sini terlalu lama. Sekarang setelah ujian masuk perguruan tinggi telah berakhir, saya akan pergi ke universitas di Tissote ketika semester dimulai pada bulan September. Akan tidak nyaman bagiku untuk terus tinggal di sini, jadi aku memutuskan untuk pindah.” “Itu tidak mungkin benar, Bos! Jangan pindah, oke? Jika Anda pindah dari sini, saya akan mendapat masalah dalam meningkatkan peringkat saya dalam game.

Bagaimana saya bisa bermain-main dengan Anda kalau begitu? ” Brendan menimpali, “Itu benar, Elise. Masih ada satu bulan sebelum semester dimulai, jadi kamu benar-benar bisa tinggal sampai saat itu.” Segera setelah Brendan menyelesaikan kalimatnya, Alexander, yang diam sepanjang waktu, menatap Elise dan bertanya, "Di mana kamu akan tinggal?"

Elise menjawab dengan jujur, “Saya akan menginap di Bollinger Gardens di Ellingmont Lane.” "Kalau begitu, aku akan membantumu memindahkan barang-barangmu ke sana." Elise mengangguk setuju, tetapi dia tidak bisa menahan perasaan kecewa jauh di lubuk hatinya. Dia bahkan tidak memintaku untuk tinggal , pikirnya dalam hati.

 

Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 244

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 244"