The First Heir ~ Bab 2721

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2721

Philip tertawa kecil, dan berkata, "Saya harap begitu."
 
Beberapa saat kemudian, di atas panggung , pertarungan telah dimulai.
 
Wajah Korn Spencer tegas saat ini. Dari mata Ethan, dia tidak melihat ketakutan apa pun yang dia inginkan. Sebaliknya, tatapan pihak lain membuat jantungnya sedikit berdebar.
 
Dengan raungan, kemarahan di hati Korn Spencer menjadi meluap. Dia melambaikan tangannya untuk melemparkan cincin api di telapak tangannya.
 
"Bang!"
 
Ekspresi Ethan acuh tak acuh, dan dia melangkah maju untuk menyambutnya.
 
Lintasan rangkaian genetik di antara alisnya memancarkan aliran cahaya. Kemudian, tinju kanannya dikelilingi oleh kekuatan atribut apinya sendiri, dan meledak langsung pada cincin api dari Korn Spencer.
 
Pfft!
 
Kedua api itu langsung padam ke dalam udara tipis.
 
Ini hanya tes pendahuluan oleh mereka berdua, dan mereka memiliki hak untuk menggunakannya.
 
Di tribun, semua orang dikejutkan oleh pemandangan di depan mereka.
 
Sejak pertandingan pertama, dalam ketiga pertandingan, itu semua adalah pembantaian dalam satu tembakan, dan mereka tidak melihat pertandingan yang bagus sama sekali.
 
Tetapi sekarang berbeda.
 
Ethan di panggung tidak menunjukkan kekuatan energi dari seorang murid sama sekali, alih-alih dia hanya menunjukkan kekuatan atribut.
 
Ini seperti kekuatan alien.
 
Korn Spencer tersenyum ringan, dan seluruh tubuhnya perlahan terangkat ke udara, ini adalah kekuatan unik dari mage.
 
Dengan kekuatan hukum pengendalian ruang, dia dapat mengendalikan diri untuk naik ke udara dan menjaga jarak dari lawannya.
 
Bagaimanapun, penyihir pandai dalam serangan jarak jauh dan tidak cocok untuk pertempuran jarak dekat.
 
Setelah dijauhkan oleh mage, itu menandakan bahwa keseimbangan situasi akan jatuh ke pihak mage.
Dukung penerjemah dengan donasi ke DANA - 087719351569, berapapun sangat membantu tuk pulsa, atau boleh juga jika mau membeli novel secara offline, email ke novelterjemahanindo@gmail.com, selain itu boleh klik klik juga gambar yang ada untuk membantu... terima kasih
Korn Spencer terus naik ke udara, menatap Ethan di panggung kompetisi, dan berkata dengan dingin: "Sangat bagus, kebugaran fisikmu juga sangat kuat, sepertinya kamu akan menjadi lawan yang sangat sepadan."
 
Ethan memasukkan tangannya ke saku celananya, mengangkat alisnya dan memandang Korn Spencer, yang melayang di udara, dan berkata, "Apa yang kamu lakukan dengan terbang begitu tinggi, apakah kamu ingin aku menembakmu jatuh?"
 
"Haha, itu kelebihan lidahmu!"
 
Korn Spencer berkata dengan dingin, mengangkat tangannya, dan beberapa bola api panas muncul di depan lengannya dalam sekejap.
 
Kemudian, dia berteriak dengan marah: "Tembak!"
 
Whoosh!
 
Dalam sekejap, bola api yang menghanguskan itu melesat langsung ke arah Ethan di panggung kompetisi.
 
Serangan bola api seperti itu, bagi orang biasa, diperkirakan akan terkubur di lautan api.
 
Namun, alis Ethan berkedut, dan lintasan rangkaian genetik tiba-tiba muncul di kakinya, dan kemudian seluruh tubuhnya berubah menjadi bayangan, dan di bawah serangan teknik bola api, dia dengan cepat menghindar.
 
Boom boom boom!
 
Korn Spencer terus menembakkan bola api, menenggelamkan seluruh panggung kompetisi ke dalam api dalam sekejap.
 
Namun, sosok itu, lebih cepat daripada kilat, menghindar dengan cepat.
 
Boom!
 
Di bawah hujan bola api, Ethan berdiri diam, mengangkat kakinya, dan menendang bola-bola api.
 
Akibatnya, setelah bola-bola api itu ditendang oleh Ethan, semuanya berbalik ke arah Korn Spencer.
 
Korn Spencer tiba-tiba bergerak ke samping, menghindari pukulan itu.    
 
Di panggung kompetisi, Ethan menatap tajam ke arah Korn Spencer yang menghindari bola api di udara, dengan sedikit senyum di sudut mulutnya, dan kemudian berjongkok. Setelah itu, lintasan rangkaian genetik di kakinya menunjukkan kilau yang mempesona.
 
Boom!
 
Dia menginjak lantai dengan kedua kaki dan langsung naik ke udara.
 
Di atas panggung, ada dua jejak kaki yang dalam dan ubin lantai yang retak.
 
Penonton di seluruh tribun melebarkan mata mereka, mengambil napas dalam-dalam, dan menatap Ethan yang melayang ke udara.
 
Di udara, Korn Spencer, yang baru saja menghindari bola api, tiba-tiba merasakan niat membunuh yang kuat dari bawah.
 
Niat membunuh ini seperti lautan yang luas.
 
Korn Spencer bahkan tidak melihat ke belakang, dia segera mendesak dirinya untuk mengendalikan aturan ruang, dan dengan cepat menghindar ke samping.
 
Ketika dia menghindari pukulan ini, dia menoleh dan melihat Ethan seluruh tubuhnya terus melesat dan meninju tempatnya berada barusan.
 
Akibatnya ruang udara seperti hancur.
 
Sangat mendebarkan!
 
Tepat ketika Korn Spencer merasa lega, tiba-tiba, sosok di hadapannya menghilang.
 
Pada saat ini, di belakangnya, sesosok muncul, disertai dengan suara dingin: "Tidak ada yang memberitahumu, tidakkah itu akan merepotkanmu?"
 
Korn Spencer kaget!
 
Dia segera mengaktifkan energinya dan memadatkan perisai air di belakangnya.
 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2721

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2721"