The First Heir ~ Bab 2726

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2726

I... ini mengerikan!
 
Korn Spencer, seorang mage, dikalahkan oleh lawan dari putaran awal hingga akhir.
 
"Ya Tuhan! Dia terlalu kuat, jadi Korn Spencer kalah seperti ini?"
 
"Huh! Korn Spencer sampah, terima kasih kepada Dewi Fortuna yang memenangkan taruhan 10 juta untukku!”
 
“Orang itu, mungkinkah dia berada di level pintu keenam?”
 
Ada diskusi di mana-mana, dan bahkan ada suara-suara yang mencela Korn Spencer karena memainkan pertandingan yang buruk.
 
Loach di tribun tinggi, wajahnya sudah gelap seperti air comberan, dan tinjunya diremas dan diperas karena marah.
 
Sedangkan di panggung kompetisi, Korn Spencer berdiri dengan susah payah, dan meraung kesakitan: "Tidak... Fuck! Kamu harus mati! Aku harus membunuhmu!"
 
Namun, sebelum dia bisa mengambil tindakan, Ethan sudah berjalan, selangkah demi selangkah, lalu menendang Korn Spencer dengan tendangan terbangnya.
 
Setelah itu, Ethan dengan cepat melanjutkan dua pukulan, pukulan dilepaskan dari belakang Korn Spencer.
 
Boom!
 
Dengan suara ledakan yang menakutkan penonton sehingga menjadi sunyi mencekam.
 
Mengerikan!
 
Setelah itu, Ethan naik ke atas punggung Korn Spencer, menjambak rambutnya, dan berkata dengan dingin, "Apakah kamu sangat tertekan? Bagaimana kabarmu sekarang?"
 
Bang!
 
Satu pukulan jatuh, segera setelah itu, pukulan lain jatuh lagi, dan itu benar-benar kejam.
 
Penonton di tribun semuanya patah hati, dan merasa kasihan dengan Korn Spencer di atas panggung. .
 
Sungguh pemuda yang tampan, dia telah dipukuli sehingga menjadi wajah seperti babi pada saat ini.
 
Korn Spencer, yang rapuh di hatinya, telah benar-benar kehilangan penampilan bangsawan sebelumnya saat ini, dan meratap dengan suara serak: "Ja ... jangan pukul, saya mengaku kalah, saya mengaku kalah ... Tolong jangan pukul..."
 
Sifat sadis telah menguasai Ethan.
 
Detik berikutnya, Ethan menarik pergelangan kaki Korn Spencer, seperti anjing mati, dan melemparkannya ke luar panggung kompetisi.
 
“Di pertandingan keempat, Ethan Clarke dari Selatan menang!”
Dukung penerjemah dengan donasi ke DANA - 087719351569, berapapun sangat membantu tuk pulsa, atau boleh juga jika mau membeli novel secara offline, email ke novelterjemahanindo@gmail.com, selain itu boleh klik klik juga gambar yang ada untuk membantu... terima kasih
Host berseru saat ini.
 
Di tribun tinggi, Philip menyaksikan semua ini dalam diam, dan berkata dengan acuh tak acuh: "Ini benar-benar melegakan, kita menang lagi."
 
Setelah mengatakan ini, Philip menoleh untuk melihat Loach, dan berkata: "Tuan Loach, saya benar-benar minta maaf, i ... ini adalah hadiah. Tuan Loach tidak sedang bertaruh di lapangan, kan?
 
Mendengar itu, Loach menampar telapak tangannya ke atas meja kopi di sampingnya, bangkit dengan marah, menunjuk Philip dan berteriak: "Patriark Muda Clarke, Anda tidak perlu menghina saya! Walaupun Anda sudah memenangkan empat pertandingan, tetapi di pertandingan berikutnya, belum pasti siapa yang menang atau kalah!"
 
Loach meledak dalam kemarahan.
 
Melihat Korn Spencer yang dibawa pergi oleh staf medis di bawah panggung kompetisi, hatinya seperti tenggelam ke dasar jurang.
 
Penuh kebencian!
 
Kalah lagi, empat pertandingan kalah berturut-turut.
 
Jika saya terus kalah, maka sesi Kompetisi Murid Alam Tidak Manusiawi ini akan dinyatakan berakhir.
 
Lisman Jhonston tidak bisa menutup mulutnya untuk tertawa saat ini, dia sangat bahagia. Para Murid Alam Tidak Manusiawi dari Selatan belum pernah menunjukkan kehormatannya seperti ini.
 
“Tuan Loach, ayo menyerah saja.”
 
Lisman Jhonston berdiri saat ini dan menangkupkan tangannya ke arah Loach.
 
Loach melepaskan lipatan lengan bajunya dengan marah, lalu berjalan langsung dari tribun, dan pergi ke ruang tunggu.
 
Pertandingan jeda lagi.
 
Di ruang tunggu, Loach sangat marah, memukul segalanya, dan meraung: "Fuck! Kita kalah empat pertandingan, sehingga bocah tua Lisman Jhonston melihat kekonyolan ini!"
 
Di satu sisi, para patriark dari beberapa keluarga murid utara sudah berkeringat di dahi mereka saat ini saat berkata: "Tuan Loach, kali ini selatan telah melakukan persiapan dengan baik. Kontestan mereka tidak dapat ditemukan informasinya sama sekali."
 
"Tidak dapat menemukan informasi mereka?"
 
Wajah Loach gelap, dia berjalan bolak-balik di sekitar ruang tunggu dengan tangan di belakang punggungnya.
 
Setelah itu, dia berkata kepada beberapa patriark: "Sepertinya kita hanya bisa menggunakan yang itu."
 
Ketika beberapa patriark mendengar ini, wajah mereka bergetar saat berkata, "Tuan Loach, apakah Anda yakin akan menggunakan yang itu? Itu sangat berbahaya bagi tubuh mereka. Jika kita tidak hati-hati, mereka bisa mati!"
 
Loach mendengar kata-kata itu dan berkata dengan dingin: "Tidak ada jalan keluar, jika kita kalah lagi, kita dari utara akan selesai!"
 
Untuk beberapa saat , para patriark keluarga saling memandang, berpikir sejenak lalu berkata : "Kalau begitu mari kita ikuti cara dari Tuan Loach."
 
Dengan cepat, seorang penjaga Heavenly Dragon Villa buru-buru berjalan ke ruang tunggu dengan koper perak.
 
Saat koper terbuka, di dalamnya terlihat deretan jarum perak berisi cairan hijau.

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2726

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2726"