I'm A Quadrillionaire ~ Bab 147

I'm A Quadrillionaire bab 147

Dia pasti orang yang mengingat rasa terima kasih dan akan mencoba untuk membalasnya. Bahkan jika orang tuanya sangat keras padanya sejak dia masih kecil, dia masih memikirkan mereka setelah dia mulai menghasilkan uang sendiri. Terlepas dari biaya hidup umumnya, dia hampir tidak menabung sepeser pun setelahnya

Bagi David, kemampuan adalah yang kedua karena tidak masalah apakah itu menguntungkan, karena dia sudah memiliki begitu banyak uang sehingga dia tidak dapat menggunakannya.

Karakter adalah hal yang paling penting. Jika karakter seseorang tidak baik, bahkan jika mereka memiliki kemampuan, David tidak akan pernah menginginkannya.

Jadi, hal yang dia minati adalah karakter Pearl.

Untuk seseorang seperti Pearl, David bisa menjamin bahwa begitu dia selesai marah, dia akan terus membantu keluarganya. Bagaimana dia akan melakukannya terserah padanya.

Ketika dia pertama kali mendapatkan sistem, David diam-diam membuat keputusan bahwa dia tidak akan pernah mengungkapkan kekuatan penuhnya sebelum dia berpikir dia bisa sepenuhnya melindungi dirinya sendiri.

Menjadi rendah hati akan menjadi pilihan terbaik dalam hal ini.

Itu akan menjadi senjata ajaibnya.

Yang harus dia lakukan sekarang adalah mencoba menghemat poin mewah dan melihat apakah sistemnya dapat ditingkatkan.

Kekuatan fisik dan mental maksimum jelas tidak cukup.

Setelah mendanai Pearl sebesar 2 miliar, poin mewah tidak langsung meningkat, 20 poin hanya ditambahkan pada hari berikutnya, sehingga total menjadi 101.

Ini juga memverifikasi pikiran David. Poin mewah hanya akan meningkat jika uang dalam sistem super mewah dihabiskan. Itu tidak akan bertambah jika itu adalah sumbangan atau jika dia mentransfer uang seperti dalam kasus ini dengan Pearl.

Kalau tidak, bukankah lebih baik David langsung mentransfer 1 triliun ke rekening perusahaannya?

Sistem ini juga sangat sederhana. Tujuannya adalah untuk membiarkan David menghabiskan uang dan kemudian meningkatkan poin mewah untuk meningkatkan dirinya.

Di sisi ini, David mendirikan departemen keamanan dan meminta Paul untuk menghubungi beberapa tentara bayaran yang pernah dia temui di luar negeri sebelumnya.

Apakah itu domestik atau asing, selama mereka mau datang, mereka akan menerima perlakuan terbaik, tetapi premisnya adalah bahwa karakter mereka harus lulus ujian.

Misalnya, David tidak akan pernah menerima orang keji yang terpaksa melarikan diri ke luar negeri untuk menjadi tentara bayaran.

David juga meminta Wayne dan Gordon untuk membantu Paul membangun dan menjalankan departemen keamanan.

Bagaimanapun, dengan kekuatannya saat ini, tidak akan ada terlalu banyak orang yang bisa mengancamnya. Jika dia sendiri tidak bisa mengalahkan mereka, maka Wayne dan Gordon juga tidak akan berguna.

David tidak pergi ke kelas karena dia sibuk selama beberapa hari terakhir. Oleh karena itu, gurunya memanggilnya dan menyuruhnya kembali ke kelas.

David kesal. Bukankah guru mengatakan bahwa dia bisa meminta cuti sesuka hati setelah naik panggung untuk pertunjukan bakat Hari Buruh?

Akhirnya, dia mengetahui bahwa seseorang langsung mendekati kepala universitas dan mengatakan bahwa David sering bolos kelas dan dia sama sekali tidak berperilaku seperti mahasiswa. Itu rupanya mempengaruhi reputasi sekolah terkenal seperti South River University. Ujung-ujungnya malah ditegur oleh pimpinan universitas.

Setelah menerima telepon dari guru, David langsung menuju ke kantor rektor.

Ketuk ketuk !

David mengetuk pintu dua kali.

"Masuk," suara megah datang dari pintu.

David mendorong pintu hingga terbuka dan masuk. Kanselir Oliver Carson sedang duduk di kursinya membolak-balik dokumen di atas meja.

Setelah David masuk, Oliver menatap David dan berkata, "Halo, ada apa?"

"Halo, Tuan Carson, saya David Lidell , mahasiswa tahun ketiga dari departemen manajemen bisnis." kata David sambil duduk di kursi di seberang Oliver.

“Ya, baiklah. Dan?" Oliver bertanya.

Dia tahu David berbeda dari siswa lainnya. Biasanya, para siswa itu akan ketakutan ketika melihatnya.

Di sisi lain, David terlalu riang, yang membuat Oliver merasa bahwa dia sedikit berbeda.

 

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 147

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 147"